Profile picture
⚫️ @dermalam
, 91 tweets, 13 min read Read on Twitter
KEPERGOK HOMO SAMA BUNDA —THREAD

🔞mengandung unsur dewasa dan hal jijik lainnya tentang cowok x cowok🔞

yang homophobic tolong jauh-jauh dulu kalau gak mau muntah
pertama gue disini gak bakal nyertain bukti apa-apa kaya ss chat atau apapun karena kejadian ini udah sekitar tahun 2015 dan gue udah ganti hp. di lain sisi gue udah hapus segala memori gue tentang dia layaknya manusia kebanyakan yang mencoba ngelupain mantannya.
gue disini cuma mau nge share pengalaman gue aja. terserah mau baca atau gak. kalau mau baca ya monggo, kalau gak mau juga gue gak ngelarang.
kenalan dulu. sebut aja gue valdy (nama disamarkan). kejadian ini berlangsung pas gue kelas 11 sma akhir sekitar tahun 2014-2015 gitu. gue cowok straight. gue demen cewek. sumpah gue demen banget. sepanjang kelas 10-11 aja gue udah ganti cewek berkali-kali.
bunda gue sampe marah karena gue gonta ganti cewek melulu. gue emang deket banget sih sama bunda gue. apa-apa gue ceritain. kaya gak enak aja kalau ada kejadian sekecil apapun yang gak gue ceritain ke bunda. btw bunda gue ini orang yang taat beragama banget ya,
sebenernya gue juga dilarang buat pacaran dulu, tapi guenya aja yang bandel.
jujur juga nih, gue sama mantan-mantan cewek gue ini juga pacarannya gak sehat. kissing, petting, sampe oral itu kaya rutinitas wajib gitu. tapi gue belom berani sampe having sex. pernah beberapa kali hampir kejebolan tapi gue langsung kepikiran bunda gue di rumah:(
pacaran model begitu udah kaya lumrah banget sih kalau di lingkungan gue. jadi gue gak terlalu ngerasa berdosa banget karena gue gak sendirian dan banyak temen-temen gue yang lebih parah. jangan di tiru ya teman-teman.
nah cerita kehomoan gue berawal dari sini. waktu itu gue lagi menjalin sebuah hubungan sama cewek bernama tasya (nama di samarkan). dia cewek paling nyebelin yang pernah gue temuin sumpah. tasya ini cewek gue yang paling bawel, paling banyak mau, paling sering ngambek.
gue ladenin aja nih si tasya. gue sabar-sabarin hati gue buat ngadepin dia. sampe suatu malam dia minta putus. jujur sakit hati banget karena gue emang beneran sayang sama si tasya ini walau dia nyebelinnya tingkat dewa woy.
sebenernya gue bisa merjuangin dia, tapi keadaan gue saat itu lagi gak bagus. gue ditunjuk jadi ketupel pensi akhir tahun sekolah. pikiran gue bener-bener mumet banget malem itu. sepulang dari rumah tasya, gue langsung ke warkop yang masih ada di deket rumahnya buat bahas pensi.
kebetulan rumahnya tasya ini masih satu komplek sama sekolah gue. jadi di warkop ini isinya gak jauh-jauh dari anak sekolahan gue atau anak sekolah lain yang masih 1 komplek. di sana gue ketemu sama kak ardan (lagi-lagi di samarkan) dan beberapa orang lagi.
kak ardan ini mantan ketua pensi beberapa tahun sebelumnya. jadi dia kaya mau bantu pensi gue tahun ini gitu lah. kaya ngasih saran dan bahas-bahas masalah lain. kebetulan juga dia lagi liburan semester jadi dia bakal bantuin kita sampai hari h acara. baik banget pokoknya dia.
soal kak ardan, dia mahasiswa disalah satu perguruan tinggi negeri di jawa timur. orangnya gak seberapa tinggi, penampilannya selalu bersih dan rapi. gak lupa juga dia selalu wangi bos. dan, eh gimana ya ngomongnya, dia agak.. gemulai? ya gitu pokoknya.
walau agak gemulai, lingkup pertemannya dia itu ya gak kaya cowok gemulai kebanyakan yang main sama cewek atau suka musik kpop (kebanyakan temen cowok gue yang gemulai demen kpop gitu hehe. maaf kalau kesinggung)
kedua orang tuanya seorang dokter. jadi bisa ketebak juga kan kak ardan kuliah jurusan apa? gue aslinya gak mau terlalu transparan tentang kak ardan karena kak ardan ini lumayan famous di lingkungan sekolah gue. latar belakangnya bener-bener gampang ketebak gitu. hahaha.
oke balik lagi ke warkop. disitu kita mulai bahas tentang rundown acara yang kacau soalnya gak di approve pihak sekolah. gue berusaha fokus cuma otak gue emang lagi capek mikirin tasya dan yang lainnya. dan kayanya kak ardan ini nge notice muka lecek gue.
👱‍♂️kak ardan
👦gue

👱‍♂️: kamu gak papa? (dia kalau ngomong juga alus banget heran)
👦: sorry, gue gak bisa fokus. lagi banyak pikiran.
👱‍♂️: ya udah skip besok aja rapatnya. biar kakak yang bilang ke anak acara buat ngurus rundownnya. valdy ngomong berdua sama kakak.
ya intinya dia ngajak gue ngomong berdua buat nenangin pikiran gue. gue cerita lah apa aja hambatan-hambatan yang gue dapet di acara pensi tahun ini. gue gak cerita soal tasya karena menurut gue itu bukan urusan dia.
👱‍♂️: yakin gak ada masalah lain? kalau ketuanya aja lecek begini gimana anggotanya. coba cerita aja gak papa. mungkin kakak bisa bantu.

ya kurang lebih dia ngomongnya gitu dah. dan akhirnya gue cerita tentang tasya yang uring-uringan dan sampe kita putus gini gitunya.
sebelum-sebelumnya gue gak pernah curhat gini sama temen cowok ataupun cewek gue. ya buat apa. gue selalu curhat masalah ginian ke bunda gue. tapi gak tau deh ke kak ardan ini gue bisa lancar banget ceritanya. aroma keibuannya kak ardan itu bener-bener kerasa gitu waktu itu.
nah mulai dari curcol-curcol itu kita makin deket. kita juga jadi sering nginep di sekolah atau di rumah temen yang lain karena hari h pensi makin deket. kita kemana-kemana selalu berdua. sampe ada salah satu temen cewek gue yang bilang kita kaya orang pacaran
tapi gue nganggepnya biasa aja, karena ya emang disini gue liatnya kita deket karena butuh buat nge suksesin acara pensi. gue juga sering telfonan sama dia via line sampai berjam-jam bahas hal-hal pensi sambil bercandaan gitu.
sejak acara curcol-curcol itu juga gue jadi ngerasa beban gue sebagai ketupel jadi ilang semua karena kak ardan yang selalu siap bantuin gue dan panitia lain 24 jam. dari ngurus surat-surat sampai angkat yang berat-berat dia selalu bantuin.
dan cerita kehomoan kita mulai disini....
oh iya anw, bunda gue kenal kak ardan karena emang kita juga sering rapat di rumah gue sama anak-anak yang lain. bunda gue juga bilang kalau kak ardan ini anaknya sopan terus kaya gak neko-neko gitu. bunda gue suka pokoknya gue temenan sama kak ardan.
balik ke cerita. jadi suatu malam, gue inget banget itu h-2 minggu acara pensi. jam 1 malam gue baru pulang ke rumah kelar nongkrong di warkop sama panitia lainnya (gak ada kak ardan soalnya dia lagi ke kota tempat dia kuliah buat ngurus sesuatu)
selesai gue ganti baju mau tidur, kak ardan telfon gue. tanpa ragu gue angkat dong, kita udah sering telfonan kan sebelumnya bahas masalah pensi. disitu dia tanya gimana progres h-2 minggunya, apa yang belum selesai dll. gue telfonan sama dia sambil tiduran di kasur,
lampu gue matiin dan hawanya lagi dingin. gue telfonan sama dia sambil nahan ngantuk. gue ngintip jam udah hampir jam setengah 3 pagi. gue lupa kita ngobrol apa aja. pokoknya ada 1-2 menit gue diem doang karena ketiduran.
terus gue kebangun karena denger suara desahan di sebrang telfon.... gue shock, ini orang asmanya lagi kambuh atau lagi ngapain?

👦: halo kak? ngapain kak?
👱‍♂️: ah gak papa dy (masih sambil mendesah di akhir kata gitu)
👦: kalau lu lagi ngocok jangan sambil telfon gue kak, gue matiin ya
👱‍♂️: ah dy, bantuin kakak (masih ngedesah-desah gitu)

gue shock serius. gue deg-degan. gue gak tau kenapa gue bisa deg-degan.

hening beberapa saat. kak ardan masih sibuk ngedesah. dan begonya gue dengerin
gue nikmatin suara desahannya dia. gak sadar gue ikut ngelus selangkangan gue. desahannya bener-bener beda sumpah. desahannya bener-bener bikin ada sesuatu yang bangun didalam diri gue. kak ardan pun ngelanjutin desahannya sambil manggil-manggil nama gue.
kedengaran juga bunyi “spok spok” di sebrang sana. you know what I mean kan..
gue masih diem. speachless. gue gak mikir gue homo atau apa, gue cuma mikir desahan kak ardan hebat banget. merintih-rintih, menggerang-gerang kaya bener-bener keenakan banget.... jujur sampai sekarang gue masih inget gimana desahan kak ardan🙂
sampe gue memberanikan diri buat mulai percakapan lagi

👦: kak lu ngapain?
👱‍♂️: valdy, k*nt*l kamu enak banget sayang nusuk-nusuk lubang kakak

FUAG LANGSUNG GUE MATIIN ITU TELFON
sampe pagi gue gak bisa tidur. gue masih gak nyangka kak ardan homo. hp gue bunyi mulu ada notif dari kak ardan. dia minta maaf, dia bilang dia gak bisa kontrol diri. gue diemin aja. gue antara jiji sama takut waktu itu.
untung paginya hari minggu. jadi sekitar jam setengah 8 pagi gitu gue baru bisa tidur dan baru bangun sore sekitar jam 4. iya gue skip sholat subuh sama dhuhur. untung bunda gue lagi gak di rumah.
waktu bangun itu gue masih keadaan setengah sadar gitu nyari-nyari dimana hp gue. pas udah kepegang gue langsung buka notif chat kak ardan karena emang gak sadar. pas gue baca pelan-pelan baru bener-bener sadar deh.

FUAG CHATNYA KE READ. GUE HARUS APA SETELAH INI.
gak berapa lama ada panggilan telfon yang masuk. temen-temen gue udah pada nyariin gue dimana. gue dikata-katain ketupel gak bertanggung jawab. gue pun langsung mandi setelah itu baru langsung cus ke sekolah.
nyampe di sekolah, gue udah di tungguin yang lainnya. disana ada kak ardan. dia udah balik ternyata. gue sengaja gak duduk deket dia. masih gemeter bos. pokoknya disitu kita bahas hal-hal pensi sambil bercandaan,
tapi disitu gue gak bisa ikut ketawa karena gue ngerasa kak ardan lagi liatin gue di sebrang sana. gue pun memberanikan diri buat ngalihin pandangan gue ke dia. dia shock pas gue ngalihin pandangan ke dia. terus gak lama kak ardan nunjuk hpnya, sinyal biar gue nge cek hp gue.
gue liat hp gue, disitu ada notif kak ardan ngajak ngomong berdua setelah rapat. gue asliya masih bimbang gitu lah terima apa gak. tapi gue mikir lagi, kalau gue gini terus ke kak ardan, acara pensi gue bisa ancur. akhirnya gue ngajak dia ke warkop biasa buat ngobrol.
dia gak mau. dia minta tempat lebih private. gue secara refleks pun ngajak dia ke rumah gue karena kebetulan juga bunda dan ayah gue lagi gak di rumah. jadi kalau misal dia mau ngasih penjelasan sambil nangis-nangis gitu kan seenggaknya bunda gue gak ikutan panik.
nyampe rumah, dia gue dudukin di teras kaya biasanya kita rapat. btw kita ke rumah gue naik motor masing-masing. terus gue masuk bentar ke rumah ambil air botol aqu* buat gue kasih ke dia. gue yang mulai percakapan, gue sok bego ngomong “ada apa kak ngajak ngomong berdua?”
👱‍♂️: kamu gak marah?
👦: marah kenapa? (gue masih sok bego padahal aslinya gemeteran)

abis itu dia jelasin panjang lebar, minta maaf, gue diem aja. dan bener dugaan gue, dia bakalan nangis.

👦: iya kak gak papa gue ngerti kok, gue cuma kaget aja semalem lu tiba-tiba gitu
👱‍♂️: jujur dy, kakak gak bisa nahan tiap deket sama kamu. sikap kamu ke kakak bener-bener ngasih kakak harapan. kakak gak bisa nahan tadi malem. kakak tau ini udah kelewatan, tapi tolong jangan jauhin kakak setelah ini

ekspresi gue kaya 😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦😦
skip pokoknya setengah itu gue bilang ke dia buat lupain semuanya dan anggep kalau kejadian semalam itu gak ada.
malamnya sekitar jam 11, kak ardan telfon gue lagi. gue menghela nafas gitu, mau ngapain lagi ini orang. karena dengan motivasi gak mau pensi gue ancur, dengan berat hati gue angkat. kita ngobrol ngalur ngidul dengan gue yang jawab seadanya.
gak kerasa udah jam setengah 1, dia masih semangat cerita dan gue udah males denger ceritanya dia. dan tiba-tiba dia tanya..

👱‍♂️: dy kamu suka gak kakak kaya gitu?
👦: hah suka gimana kak?
👱‍♂️: kakak ngedesahin nama kamu

mulai lagi ini manusia.

👦: jujur sih enak
LAH GUENYA JUGA GITU.

👱‍♂️: mau lagi gak?
👦: hah mau apa kak?

jujur, saat itu gue mulai tertarik. dia mulai desah-desah lagi dan gue tanggepin. kita saling mendesahkan nama satu sama lain sampai pagi. dan itu awal perjalanan hubungan terlarang kita.
sejak saat itu tiap malem dia telfonan. kita phone sex. gak perlu gue jabarin kan phone sexnya kaya gimana? gue juga gak terlalu mikirin tentang homo-homoan atau apalah itu. gue udah kesumet napsu, udah gak mikir dosa dan gak mikir bunda gue.
kalau ketemu di depan orang banyak, kita bersikap kaya biasanya. tapi kalau udah berdua di kamar gue atau di tempat sepi lainnya? kita bisa saling elus-elusin tangan dan pelukan. gue belom sampe tahap lainnya kok.
skip hari-h pensi. gue sama kak ardan gak terlalu banyak kerja karena gue bakal maju ke panggung buat pidato dan kak ardan yang karena emang aslinya bukan panitia. waktu bintang tamu manggung di akhir acara, semua panitia pada heboh maju kedepan panggung.
tinggal lah gue berdua sama kak ardan di ruang panitia. kak ardan duduk dan nyanderin kepalanya di bahu gue, gue pun ngeremat tangannya sambil gue elus-elusin. gue sama kak ardan nyanyi berdua ngikutin bintang tamu yang nyanyi di atas panggung.
sebelum kejadian itu, gue gak percaya adanya adegan romantis kaya di film-film di dunia nyata. tapi malem itu, gue malah jadi pemerannya. dan gue ngelakuin itu manusia yang punya jenis kelamin sama kaya gue.
selesai pensi gue jadi lebih lega. gue juga mau fokus di kelas 12. buat yang bingung, jadi pensi akhir tahun sekolah gue ini diadain pas awal semester ganjil, jadi anak osis kasarannya gak punya hari libur kenaikan kelas buat ngurusin pensi ini.
nah nah, suatu malam nih. halah suatu malam mulu. kak ardan minta nginep di rumah gue, katanya karena sebentar lagi dia juga bakal masuk kuliah lagi jadi dia kaya pengen sama gue terus. gue iyain aja, karena gue mau bantuin dia ngehabisin masa liburannya gitu. alah alasan.
ya udah ceritanya dia nginep. ayah bunda gue juga lengkap di rumah. gue sedikit lega karena seenggaknya gue nanti bakal bisa nahan diri buat gak macem-macem sama kak ardan. takut kepergok gitu. jam 8 malam kak ardan nyampe rumah gue, bodohnya dia gak bawa apa-apa
dia cuma modal bawa motor dan dompet doang. kondisinya dia juga agak lecek karena nyetir jauh dari rumahnya ke rumah gue. bunda gue yang bukain pintu langsung nyuruh dia mandi di kamar mandi kamar gue dan nyuruh gue nyiapin baju buat kak ardan pake.
gue awalnya gak mikir apa-apa sih, biasa aja. gak menjerumus ke hal mesum karena temen gue juga udah sering yang namanya nginep di rumah gue dan pinjem baju gue. cuma pas kak ardan keluar kamar mandi cuma pakai handuk doang, pikiran gue langsung kemana-mana.
oke jujur ya, kak ardan ini orangnya juga sedikit binal. dia sering mancing duluan dan kaya udah punya pengalaman yang jauh banget.
disitu kak ardan kaya sok polos-polos bangsat. tau lah polos tapi minta di polosin banget gitulah mukanya. gue masih inget ada bunda gue di bawah, gue berusaha memanggil sisa-sisa jiwa ke-straight-an gue yang ada waktu itu.
lagi-lagi gue ngerasain adegan film di kehidupan gue. gue ngeliat kak ardan make baju gue dia jadi kaya bersih bercahaya gitu tau gak sih. apa ini yang namanya cinta, gue sampai mikir gitu. soalnya dimata gue waktu itu kak ardan cakep banget. bersih bercahaya apalah itu.
gue tau ayah bunda gue itu jam tidurnya jam 9. jadi sejak jam 9 habis dia mandi, gue sama kak ardan udah cuddle-cuddle manja gitu di kasur. gue ciumin wajahnya, gue ciumin lehernya, gue peluk pinggulnya. gue bener-bener hilang akal.
gue emang udah sering begini sama mantan-mantan gue. tapi ini laki bos, sama-sama punya perkutut kaya gue. tapi disitu gue ngerasa lebih nyaman ngelakuin itu sama kak ardan dari pada sama mantan-mantan gue.
skip sekitar jam 12 malam, kita mulai nakal. oke ini gak perlu gue ceritain gimana awalnya. pokoknya posisinya waktu itu kita udah sama-sama gak pakai atasan. badan kita penuh keringat dan kita lagi esek-esek bagian bawah.
🔞🔞🔞🔞🔞🔞 udah gue ingetin ya diawal.
punya kak ardan udah tegang banget. gue elusin punya kak ardan. kak ardan desah keras banget. suara desahan favorite gue tiap malam. suara desahan maut kak ardan yang bener-bener selalu bikin gue gila malam itu bikin gue jadi makin gila.
oke skip aja, kita udah sama-sama naked. gue ciumin dada kak ardan, dan lagi-lagi suara desahan kak ardan bener-bener gak bisa ke kontrol. intinya gue main-main di dada dan lehernya dia sampai akhirnya...
BUNDA GUE BUKA PINTU KAMAR GUE DENGAN WAJAH YANG GAK BISA GUE DESKRIPSIKAN
gue kaget. gue lupa kunci pintu. dan gue yakin suara desahan kak ardan yang bikin bunda gue bisa sampai kesini. gue langsung jauhin diri gue dari kak ardan. bunda gue udah nyebut gak berhenti sambil nangis. gue pakai baju begitu juga dengan kak ardan.
bunda gue lemes, dia jatuh berlutut di depan pintu kamar gue. bunda gue gak henti-hentinya nyebut sambil ngomong “ya Tuhan, apa salah aku didik anakku selama ini” disitu gue udah ngerasa jadi anak paling durhaka banget.
gue mau tuntun bunda gue biar gak jatuh berlutut gitu, tapi tangan gue di tepis. bunda gue kaya nahan buat gak nangis terlalu histeris. gue disitu udah gak bisa ngomong apa-apa. gue gak mikirin kak ardan sekarang kondisinya gimana. gue cuma ngerasa jadi anak durhaka waktu itu.
semenit dua menit, akhirnya bunda gue ngehapus air matanya terus narik nafas dalam. gue liatin terus bunda gue. setelah itu bunda gue senyum lebar ke arah gue, dia peluk badan gue sambil ngelus-ngelus punggung gue. gue masih inget dia nenangin gue disitu.
padahal satu-satunya orang yang perlu ditenangin itu bunda, bukan gue. dia bisikin gue “gak apa-apa nak, bunda sayang kamu, Tuhan sayang kamu, kita perbaiki sama-sama ya”. nyes. gue nangis disitu. bunda gak marah. bunda bahkan gak nyalahin gue tapi nyalahin dirinya sendiri.
bunda juga manggil kak ardan untuk mendekat. bunda juga meluk kak ardan disitu. gue udah bodo amat lah sama ekspresi atau keadaan kak ardan. gue cuma mikirin bunda gue disitu. gue ngerasa bersalah banget.
omong-omong bund gue ke kamar gue sendiran, bunda gue mau ngelindungin gue dari ayah gue. dan sampai sekarang pun ayah gue belum tau tentang hal ini. coba kalau tau, udah di potong burung perkutut gue.
akhirnya kita bertiga ngobrol di ruang tengah. bunda bikinin gue sama kak ardan teh hangat. lagi, gue sama sekali gak peduli sama kak ardan. gue cuma mikirin bunda gue dan bunda gue. kita bertiga ngomong baik-baik. sama sesekali bunda gue nyebut dan ngelus dada
tapi selalu berakhir dengan “gak papa, lanjutin bunda dengerin”. selesai ngobrol, bunda izin buat kebelakang sendiri. tapi gue tau waktu itu bunda gue curi-curi kesempatan buat nangis. sakit banget hati gue sumpah. gue merasa berdosa banget. gue gak pernah liat bunda kaya gitu.
karena posisi udah mau pagi waktu itu. bunda pun nyuruh kak ardan buat pulang. bunda gak ada marah sama sekali ke kita. sikapnya masih lembut kaya biasanya.
bunda bawa gue berobat kemana aja waktu itu. ke ustad, ke psikiater, ke tukang hipnotis udah semua. tapi gue ngerasa gak ada yang berbeda. dari awal pun gue gitu sama kak ardan gue gak ngerasa ada yang ganjel. gue ngerasa gak ada yang salah sama diri gue.
ya ada sih. maksudnya, gue gak ngerasa diri gue gak normal. gue gak ngerasa homo karena gue masih doyan sama cewek, gue masih ngaceng kalau nonton bokep straight, gue masih ngaceng liatin cewek bohai. perasaan gue ke kak ardan itu gak bisa di uraikan..
sejak kejadian itu gue sama kak ardan gak ada hubungan sama sekali. dia hapus line, ig gue di bub dan di private, gue gak punya nomor hpnya, dan dia gak pernah bantuin anak osis buat acara pensi lagi tahun-tahun berikutnya.
gue juga gak ada niatan buat hubungin dia lagi sih. sampai pas gue mulai masuk kuliah, gue ketemu dia lagi. gue juga baru sadar kalau ternyata kita satu universitas dan gedung kampus kita deketan.
tanpa sadar pun kita selalu curi-curi pandang kalau gak sengaja ketemu. tapi kita gak pernah yang namanya ngobrol langsung atau cuma sekedar nyapa satu sama lain. mungkin kak ardan marah ke gue? atau dia nganggep gue anak kecil karena kejadian waktu itu?
lambat laun, perasaan gue ke kak ardan sekarang berujung jadi sayang, padahal kita cuma bisa saling curi-curi pandang doang. gue kadang nyesel, coba aja waktu itu gue gak kelepasan, pasti gue sekarang masih bisa sama-sama kak ardan.
sampai saat ini pun, gue masih ngerasain hal yang sama. gue sayang sama kak ardan, dan gue mendem itu semua sendirian. kak ardan udah lulus, gue udah gak pernah liat dia lagi. gue kangen. tapi gue gak mau ngakuin itu.
gue udah usaha setengah mati buat ngelupain kak ardan dan cerita-cerita kita. gue sampe ganti hp biar gak ada bekas-bekas kecil tentang dia. tapi gue gak bisa. kadang kalau ngerasa gini gue selalu mikirin bunda gue.
udah deh sampai sini aja. maaf kalau bahasa gue berantakan. gak pandai menyusun kata. :) terima kasih
gue bacain semua replyan kalian kok. bunda gue sekarang gak apa-apa. gue sama bunda udah gak pernah ngungkit masalah itu lagi. kita udah nganggep kejadian itu gak pernah ada. gue udah stop pergi berobat segala macem juga. gue bakal selalu jagain bunda gue kok.
dan kak ardan. gue udah bener-bener kehilangan jejaknya dia. gue gak tau kabarnya dia sekarang gimana. semoga dia baik-baik aja. dan kalau misal kita di takdirin ketemu lagi, gue harap kita bisa ketemu dengan keadaan yang lebih baik, dengan keadaan yang bisa diterima banyak orang
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to ⚫️
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member and get exclusive features!

Premium member ($3.00/month or $30.00/year)

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!