, 73 tweets, 11 min read Read on Twitter
Kenapa gue bisa tertular Human Immunodeficiency Virus ato HIV?

*biar kayak orang banyak,
dikasih embel-embel*
-a thread-
Jadi gue yakin banget penyebab utamanya adalah;
KURANGNYA SEX EDUCATION dalam diri gue.

Gue waktu itu mulai tercebur ke dunia yang bikin gue menyesalinya seumur hidup (sampe sekarang) dari usia yang sangat muda, 16 tahun.
Apa sih yang bisa diharapkan dari remaja tanggung usia 16 tahun, pada era awal 2000-an? Bahkan sampe sekarang pun, masyarakat kita masih susah untuk menciptakan garis tegas untuk memisahkan antara ‘sex education’ dengan ‘porno’
Terlebih lagi, gue saat itu tinggal di kota kecil di Jawa Timur (yang belakangan gue tau, tingkat persebaran HIV/AIDS nya bisa dikatakan sangat tinggi)
Jadi gue yakin banget, tertularnya masih di kota kelahiran gue sendiri, bukan di kota besar tempat gue merantau,
pun di negara gue tinggal sekarang.
Balik lagi ke pertanyaan di awal, apa sebab gue bisa tertular? Karena gue maen celup kelamin gue ke sana-sini. Gak laki gak perempuan. Penjaja seks pun pernah gue rasakan.

Kotor? Hina? Gue gak butuh label itu dr kalian, karena gue udah me-labelling diri gue sendiri sejak awal.
Mungkin Tuhan juga mengamini label yang gue sandingkan tadi. Ah, untuk urusan begini masih berbicara Tuhan? gue malu banget sama Tuhan tiap inget semua dosa gue di atas. Sampe detik ini pun. Jadi gue gak perlu judgement dari kalian, yang bertatap muka aja gue belum pernah.
Cukup judgement dari diri sendiri dan Tuhan pun sebenernya udah sangat menyakitkan. Cukup untuk gue berpikir mengakhiri hidup.

Lagi-lagi gue hipokrit, bicara Tuhan, tapi bicara bunuh diri? Seperti itu lah kalutnya pikiran gue. Sejak ini semua dimulai, sampe detik ini.
Kenapa gue yakin tertularnya di kota kelahiran bukan di kota besar tempat gue merantau?
Karna gue inget banget, awal gue merantau untuk berkuliah, pada 2011, udah berkomitmen mengakhiri perjalanan kelam gue. Alasannya satu.

TAKUT KENA HIV
Terlebih gue berpikir, waduh... tinggal di kota besar. Tempat semua pelajar dari berbagai daerah berkumpul, kalo gue gak bisa jaga kelamin gue, fixed bakal kena HIV nih!! Ok, sekarang mending fokus sama kuliah, lupakan itu semua urusan kelamin.
Apa daya, semua sudah terlambat...
Inget banget, itu bulan September 2011. Bau seragam ospek pun masi melekat di badan. Suasana deretan sekretariat organisasi kampus pun diciptakan semeriah, friendly, dan semenarik mungkin oleh kakak-kakak senior, tak lain untuk menarik minat adek2 bau kecur ini.
Kalo ada dana, penonton bayaran yang biasa seliweran di acara TV, mereka rekrut untuk menciptakan suasana seru di sekretariat mereka 😅
Saat berkeliling, ada salah satu UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) yg mengadakan donor darah. Tiba-tiba aja tergerak untuk donor. Mikirnya, kali aja bisa rutin dan baik bagi tubuh. Ternyata itu menjadi donor darah pertama dan terakhir gue. Terbuang sia-sia lagi itu darah! Hahaa
Ternyata virus ini telah bersemayam di darah gue jauh sebelum jarum suntik transfusi menancap ke lengan,
jauh sebelum komitmen untuk berhenti mencelupkan kelamin ke sana sini gue jalankan,

Tapi setelah itu gue bersyukur dengan cara Tuhan mengingatkan...
Gue bersyukur bisa terdioagnosa dini, jauh sebelum AIDS mulai menyerang. Saat itu, gue didiagnosa dalam kondisi CD4 (tingkat kekebalan tubuh) yang lumayan tinggi, sekitar 350. Masih jauh dibandingkan 200. Bahkan orang normal jumal sel CD4 ada di rentang 500-1200 sel/mm3
Awal 2012, gue ditelpon oleh PMI Kota, katanya untuk follow up lebih lanjut terkait donor darah yg pernah gue lakukan (sebenernya sejak detik itu udah mulai khawatir, bahkan kekhawatiran itu gue sampaikan ke sahabat gue)

“Jangan-jangan?”

Ah, gak mau berandai-andai terlalu jauh
Ternyata kekhawatiran itu benar. Orang PMI merujuk gue ke rumah sakit dengan klinik spesifik, dan dokter spesifik pula, untuk melakukan test lanjutan. Baiknya mereka, gak bilang kalo darah gue gagal screening karna ada virus HIV.
Tapi kekhawatiran itu makin menjadi, karena sesampainya di klinik yang dituju, ada logo pita merah di mana-mana, di banner dan poster. Yaelaaahh..... fixed ini mah gue disuruh test HIV. yakali kalo darah tinggi disuruh test ke klinik seperti ini 😴
Gue gamau cerita lebih lanjut gimana pengalaman setelah VCT pertama gue, karna pernah dibahas di bawah ini. Jadi sekarang balik ke awal lagi, ‘dosa’ apa sih yang mengantarkan gue sampe ke klinik VCT?
Sebagai remaja yang lagi puber, pasti kita ada di moment mencari jati diri. ‘Siapa sih aku sebenernya?’ Kita mulai mengidentifikasi organ vital kita, mulai mengenal yg namanya kasih sayang, bahkan nafsu. Bahkan momen2 pencarian jati diri ini moment paling rentan kalo menurut gue.
Seperti itu lah gue pada saat itu. Beranjak dari anak-anak, menuju remaja yang jauh dari kata dewasa, mungkin orang sekarang bilangnya labil. Gue mulai kenal internet (ya, bagi anak 90an, internet baru kita kenal pada usia segitu kan?) mulai sering ke warnet...
Dan yang pasti mulai mengenal caranya download video porno dari warnet yang filenya bahkan sampe ribuan! Bingung gue mana yang mau didownload. Eh, ditonton ding... karna gue nontonnya di warnet, maklum belum punya laptop. Hahaa mau ngopy ke PC di rumah takut, yakali!!!
Pengetahuan termutakhir gue adalah.........

Bisa maen MIRC

(bagi kalian yg gatau MIRC itu apa, jangan nanya di kolom reply, takutnya dibully sama anak 90an 🤣🤣)

Jadi dari sini ‘petualangan’ kelam gue dimulai. Gue bisa nemuin nickname ‘ce_im0et_sang3’ sampe ‘co_nYari_c0’
Semuanya ada di MIRC.
Gue yg awalnya iseng-iseng ama temen, akhirnya mikir... kalo gue nyoba beneran gimana yah? Praktekin yg gue liat di bokep? Kayaknya dari desahannya mereka menikmati.
Sumpah!! Otak gue udah kotor saat itu!! Gak ada pikiran lanjut S2 ke luar negeri, yang ada gimana caranya biar bisa keluar ini sperma tanpa coli!!
Long story short, gue berpetualang sex dari kelas 1 sampe kelas 3 SMA. Dari yg awalnya MIRC, sampe mulai ada facebook. Dari pria sampe wanita. Dari muda sampe tua. Loh kok? Tua?
Iya, mungkin kalo saat itu istilah sugar daddy udah ngetrend, gue bisa dikatakan sugar babby. Hahaa
Jadi klen semua yg ngaku sugar babby di twitter, kalah duluan ama gue! Dari sini gue yg awalnya cuman mau sama cewek berani nyoba sama om-om. Karena diiming-imingi tiket konser,
Berlanjut ke dibeliin Blackberry (yang gue masih pegang nokia jadul saat itu) sampe beneran dibellin motor akhirnya!!!! Seriusan gak halu!!
Kalo mau ditanya berapa banyak kelamin yang gue singgahi? BANYAK! Gue gak bisa hitung. Ratusan? Mungkin.

Bangga? Gak sama sekali.

Sekarang gue ada di moment, gak ada yg bisa dibanggain dari masa lalu gue! Semuanya hina! Gue nyesel sama semua yang udah gue lakuin,
Ya tuhan ngasih HIV ke gue, setimpal ama dosa yang gue perbuat. Gak out of the blue, bangun tidur pagi-pagi dapet ini virus.
Sekarang, daripada gue sibuk mengutuki diri, mending gue menatap masa depan. Makanya gue sampe bela-belain ngejar kuliah S2 ke Belanda, harus nangis darah, banyak yg gue korbanin, ya untuk nebus kesalahan yang udah gue perbuat.
Gue mau jadi ‘someone’

Seseorang yang bisa berkontribusi bagi keluarga, lingkungan, dan bangsa.

Cukuplah masa lalu gue menjadi aib yang gue bawa mati. Tapi seenggaknya ada yang bisa dibanggain dari gue yang hina ini.
gue di atas gak mau bicara Tuhan, bukannya gue gak percaya. Gue percaya banget sama Tuhan. Cuman satu...

Gue MALU!

Malu banget sama Tuhan, malu atas apa yang telah dia beri, dan malu atas apa yang telah gue lalui.
Terlalu banyak nikmat dari Tuhan yang gak gue syukuri.
Beberapa hari lalu, detik-detik nunggu nilai terakhir yg jadi penentuan lulus enggaknya gue dari program LLM ini (program master yg gue ambil) gue kena pannic attack, nelpon temen gak ada yg angkat, terus gue tertampar,

‘kok lo nggak sholat aja?’
Akhirnya memutuskan sholat, dan setelahnya baca Surah Ar-Rahman, selama baca gue nangis sejadi-jadinya...

Karena gak tau artinya (eh, enggak ding... hehee gue pernah belajar nahwu shorof)
fabi ayyi alai rabbikuma tukazziban (maka nikmat Tuhan yang mana yang engkau dustakan)
Semakin ayat ini gue baca berulang-ulang, semakin gue merasa hina gak tau berterima kasih sama Tuhan.
Banyak BANGET privileges yang udah Tuhan kasih ke gue selama ini, tapi hidup gue masih gitu-gitu aja. Gak jauh dari dunia perlendiran.
Gue udah dikasi kesempatan untuk bisa tinggal dan kuliah di Eropa, tapi hidup gue gak ada bedanya dengan sebelumnya.
Bahkan, di lubuk hati gue... somehow gue berpikiran kalo being HIV positive juga privilege yang Tuhan kasi ke gue.

Sebuah berkah.

Karena gue yakin, kalo nggak kena ini virus, gue gak bakal bisa kuliah di Belanda. Gue bakal enjoy dengan zona nyaman gue...
Justru dengan menyandang predikat ODHA, tiap bangun tidur gue selalu berpikir untuk menjadi ODHA yang bisa menginspirasi orang-orang. Jalan satu-satunya ya gue harus sukses. Gak boleh males-malesan. Dan gue didukung banget oleh dua sahabat gue yang selalu ada setiap saat.
Kok masih malu? Emang sekarang lo masih berkubang di dunia perlendiran?

Iya! To be honest gue masi sexually active di sini. Tapi balik ke sex education, ya bedanya keliatan banget di Indonesia sama di Belanda.
Gue gak mau menyalahkan pemerintah, harusnya kita yang malu!! Ini jadi tanggung jawab kita bersama untuk memberikan sex education yang benar kepada adik maupun anak-anak kita! Cukuplah gue menjadi korban dari ketidak-tahuan akan pendidikan sex.
Cukuplah gue yang menjadi bagian dari siswa yang malu-malu ketawa mesum pas guru biologi bahas tentang organ reproduksi di depan kelas. Cukuplah generasi kita. Jangan adik atau anak kita.
Emang bedanya sex education di sana gimana? Mungkin tautan video di bawah ini bisa nunjukin gimana sex-ed di Belanda

Kesadaran untuk test rutin, bagi mereka yang sexually active di sini pun sangat tinggi. Gak cuman test HIV, tapi test untuk STDs, semua penyakit menular sexual (PMS)
Pesan dari gue yang udah ODHA lebih dari 6 tahun, please jangan ignorant, jangan careless sama kesehatan diri sendiri. Selalu jaga tubuh kita, jag diri kita. karena kita sendiri yang bisa mengontrol tubuh kita. Kita yang punya otoritas terhadap diri kita.
Pernah (bahkan banyak) yang nanya.

‘Kira-kira lo tau nggak tertular dari siapa?’

Pertanyaan ini juga keluar dari mulut sahabat gue pertama kali. Tapi jawaban gue cuman gini,

‘It doesn’t matter whose virus infected me’ gak ada gunanya juga,
Toh semua salah gue, being careless sama diri sendiri. Kenapa harus menyalahkan orang lain? Kalo seandainya dari awal gue care, maen aman, ato bahkan ngejauhin dunia perlendiran, belum tentu gue tertular dari itu orang. Iya kan?
Yang harus dipikirin dari sekarang adalah, gimana masa depan gue. Gimana sampe gue gak nularin ini virus ke orang lain. Gimana gue tetep bisa ngebuktiin ODHA juga bisa sama dengan yang lainnya, sama-sama punya hak untuk berkontribusi bagi bangsa 😊
Nambah lagi, kenap di atas gue bilang being HIV is such a privilege for me?
Ya gue ngerasa Tuhan baik banget ke gue, ngasi teguran di saat kondisi badan gue masih sehat, gak sempet drop! Gue sampe sekarang gak pernah opname di rumah sakit,
Seumur-umur ngerasain selang infus nancep di tangan cuman sekali, pas gue drop parah karena alergi sama ARV, itupun cuman semalem di UGD, paginya pulang.
Gue gak bisa bayangin kalo gue didiagnosa pas udah drop karena CD4 (kekebalan tubuh gue) di bawah 10, badan kering, AIDS udah menyerang... sumpah gue masih ngerasa bersyukur banget..
Dan sekali lagi bersyukur, karena penyakit ini adalah teguran dari Allah. Atas semua dosa-dosa gue. Bisa bayangin nggak di luar sana masih banyak saudara kita yang tertular tanpa tau penyebabnya? Tanpa melakukan kesalahan sedikit pun?
Para istri yang tertular dari suaminya yang ‘nakal’ ? Bahkan sampai anak mereka yang tak berdosa sama sekali harus menanggung beban menjadi ODHA?
Please, sebelum bermain ‘nakal’ saran gue pikir dua kali. Pikirin orang terkasih kita. Kadang akibat perbuatan kita gak cuman berdampak ke kita, tapi juga ke orang-orang sekitar, bahkan orang yang sangat kita sayang.
Gue cerita gini karena gue ketemu sendiri sama para ibu yang gak tau apa-apa, tiba-tiba didiagnosa positive. Plus anaknya juga. Plus suaminya udah meninggal duluan. Plus dicibir oleh tetangganya!!! Lengkap lah sudah penderitaannya...
Gue kenal dia di Kelompok Dukungan Sebaya. Dia cerita kalau mengurung diri di kamar sampai berbulan-bulan, bodo amat sama anaknya, bahkan kalo gak dipeksa makan ama saudaranya, dia gak mau makan.
Tapi akhirnya dia bangkit setelah merasa tertampar oleh putri kecilnya sendiri

“Mama kenapa? Mama kenapa di kamar terus? Mama gak mau main sama aku lagi?’
Dari kisah di atas gue tau arti pentingnya bersyukur. Gue yg udah mengutuk diri sendiri sebagai orang paling celaka, dan layak untuk segera mati... ternyata masih ada yg lebih miris hidupnya. Dan sejak itu pula tekat untuk survive mulai muncul. Gak ada gunanya meratapi nasib...
Jadi temen-temen, kalo cobaan beban hidup kalian sangat berat, dunia serasa benci sama diri kalian, coba inget-inget kisah gue dan temen-temen ODHA lainnya. Masih banyak kok yang gak lebih beruntung dari kalian.
Kalian yg mungkin terbersit iri melihat thread gue jalan-jalan keliling Europe kemaren, apa gak mikir kalo gue juga iri sama kalian yang bisa hidup sehat tanpa minum ARV seumur hidup?
Seperti itu lah manusia, kadang terlalu sibuk mendongakkan kepala, sampai lupa untuk melihat ke bawah. Lupa untuk bersyukur. Dan yang paling menakutkan, lupa untuk bersujud.
Semoga thread ini jadi kontribusi kecil #UntukmuIndonesiaku

Doain semoga gue bisa berkontribusi nyata bagi Indonesia dengan pendidikan gue, yang Insya Allah akan wisuda di bulan agustus ini. Semoga kita bisa melanjutkan mimpi pendiri bangsa, dengan apa yang kita bisa. 😊
Sebenernya thread ini mau udahan sampe tweet di atas. Tapi kayaknya ada informasi yang kurang kalo nggak dilanjutin.

Kok gue masih sexually active padahal udah jelas-jelas tau kalo HIV positive?
Susah emang, kalo udah bicara nafsu. Makanya gue bilang selalu nyesel. Mending gue gak pernah mulai ‘petualangan’ gue dari awal...

“Can't I just turn back the clock?
Forgive my sins
I just wanna roll my sleeves up
And start again”
Pengen banget jadi orang baik-baik. Seperti orang kebanyakan.
Dan lagi, gue belum menemukan justifikasi yang membenarkan kenapa gue masih sexually active padahal udah dikasi teguran melalui virus ini. Secara moral, agama, atau bahkan medis?

Karena resiko menularkannya tetaplah besar walaupun gue udah pake kondom.
Bisa aja dari kissing, atau oral. Kalau ada luka di bibir kita atau pasangan. Even sekecil sariawan. Makanya gue selalu menghindari yang namanya kissing dan oral,
Palingan gue ngelakuinnya dengan pasangan, itupun dia udah tau status gue dari awal. Jadi kita bisa make sure kalau kita sedang nggak ada luka sama sekali. Dan sekarang gue udah menghindari ‘fuck around’ dengan stranger. Udah cukup.
Silakan kalau mau dihujat, karena faktanya memang seperti itu. Bahkan gue sendiri merasa hina! Makanya sekarang mulai mengurangi, dengan cuman setia sama satu pasangan. Dan gue yakin banget pasangan gue juga gak maen ama yang lain, karena jujur adalah koentji.
Gue gak mau bahas lebih dalam bagaimana hubungan ranjang gue, gak ada gunanya juga. Toh dilihat dari perspektif manapun tetap salah. Gue cuman mau meluruskan aja, kalau gue gak ada niatan untuk menularkan virus ini, gue selalu jaga dari diri gue sendiri,
Pernah ada ajakan untuk unprotected sex? SERING!

tapi gue tolak mentah-mentah! Mending gajadi eue daripada gue harus merasa bersalah seumur hidup. Nafsu cuman nikmat sesaat, tapi perasaan bersalah dibawa sampai akhir hayat.
Sekian thread gue kali ini. Semoga beneran gak bersambung lagi, hehee
Buat yang males buka link video singkat tentang sex education di Belanda, gue upload nih. Semoga bermanfaat.

Courtesy:
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to HIV Positive 🔱
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls (>4 tweets) are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Follow Us on Twitter!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3.00/month or $30.00/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!