Profile picture
, 88 tweets, 15 min read Read on Twitter
Jadi tertarik flashback, ngangkat kisah perdana ndaki Gunung Dempo (16-17/08/2016).
Di sini aku pemula cobain ndaki, ada sih kesan mistis nya.
Tapi ga seseram threadku yg kemarin.
Jejak deh kalo ada yg pengen denger ceritanya.
Malah bingung ini mau mulai dr mana, ada yg ngambek sih. Aku merasa bersalah, mood ngetik ambyar~
Baiklah, melihat antusiasme dr beberapa kawan sekalian.
Saya ceritakan pengalaman pribadi pertama mendaki, kebetulan di Gunung yang sama yaitu Dempo.
Selamat menyimak!
———————————————
(Sebuah) thread!
Sebenarnya agak sedikit memalukan dan memilukan bila menceritakan sebuah pengalaman pertama.
Aku aja masih sering ngakak kalo inget2 kisah ini kala masih fase “cupu menjerumus ke dungu”.
Tapi tak apalah, demi indahnya berbagi dan semoga dapat mengedukasi kawan2 sekalian!
Baik kita mulai dr landasan filosofis dulu ya:
Jadi awal agustus 2016, kala itu saya sedang sibuk meniti karier sebagai “pencari kerja aka jobseeker” di suatu kota.
Maklumat saat itu masi freshgraduate, tiada hari tanpa “bawa map bawa map cari pekerjaan... 🎶” gitu
Suatu hari ada ajakan dr junior ku di kampus untuk merayakan HUT kemerdekaan RI ke 71 dengan mendaki puncak tertinggi sumsel, Gunung Dempo.
Aku tidak langsung mengiyakan ajakan tersebut, dengan memperhatikan banyak pertimbangan seperti: beberapa apply loker yg mangkrak, dll.
Beberapa hari berselang setelah mempertimbangkan matang, barulah aku memutuskan untuk ikut rombongan.
...
Btw, semasa kuliah saya berteman sm nakanak mapala, maupun yg hobi mendaki gitu, sering ditawari untuk ikut tapi saya tak pernah mau ikut. Yah saya menyadari bahwa mendaki
itu melelahkan, dan secara itung2 an realistisme saya initu bakal bikin pemborosan APBK (Anggaran & Pendapatan Pelanja Kosan). Akhirnya semasa kuliah saya tak pernah ikut ajakan buat mendaki Gunung, kalo ke pantai ok aku ikut ehehe.

Maaf jd curhat nih, semoga dimaafkan!
...
Setelah menyatakan diri ikut, saya mulai menggali informasi terkait Gunung Dempo, dan menyiapkan alat2 apa saja yg dibutuhkan dalam pendakian, serta sharing singkat sm yg pernah ndaki Dempo ini. Setelah sharing2 tentang kenikmatan mendaki, makin menambah rasa penasaran saya.
Singkat cerita, tibalah di hari keberangkatan menuju Kota Pagaralam.

(15/08/2016)

Semula yg fix ikutan rombongan ada 8 orang, hingga di menit terakhir jelang keberangkatan ternyata nambah 1 orang lagi, jadi fix 9 orang. Sore pukul 14.00 berangkat kami naik bis AKDP di iringi
musik dangdut terhits waktu itu, dan kepulan asap dari rokok penumpang memadati setiap sudut kabin bis ekonomi klasik non-AC.
Sampai lah kami di kampung 1 malam hari sekira pukul 21.00 WIB. Semula rencana kami menginap di Basecamp ayah Anton, tapi ternyata di pertigaan ada sebuah
mobil truk yang sudah standby mencari mangsa buat diantar ke kampung 4. Setelah negosiasi akhirnya sepakat harga, berangkat kami diantar malam itu juga.
Sejam kemudian sampai di kampung lalu mencari tempat buat istirahat, tapi kondisi sudah tidak memungkinkan.
Kondisi base camp
sangat padat, setiap sisi ruangan sudah penuh sesak oleh pendaki lain yg sudah duluan tiba di situ.
“Momentum 17an gini Dempo emang selalu ramai mas”, ujar mas mas balai.
Akhirnya kami memilih tidur di lantai depan kantin, karena di situ lah sisa lokasi agak lapang buat ditiduri.
Apaboleh buat, opsi lain: mau bentangin tenda di depan kantin rasanya terlalu ribet, dan cuaca malem itu dingin banget gerimis pula.
Yaudah deh di lantai aja, bentangin terpal lalu ambil sleeping bag masing2 lalu tidur di situ.
...

(16/08/2016)
Pagi itu terbangun tiba2, hallo
dmna ini?? Oh iya kita tidur di lantai, mencoba bangunkan badan namun ttp enggan beranjak oleh cuaca dingin subuh itu.
Sedikit memaksa akhir nya bangun dan mecoba keluar dr kantin, brrrr masuk lagi. Ga kuat anjirrr!!!

Beberapa teman langsung mandi, mewanti-wanti ga kebagian air
Maklum kondisi di kampung 4 ini belum ada aliran listrik btw, air jg masih mengandalkan aliran dr sumber2 mata air gunung. Intinya semua masih serba terbatas,
Sepagi itu kudu mandi di air es?? Noo, bakal menggigil dong saya, tapi apaboleh buat paksain mandi deh. Gayung pertama
byurr.... aku terlompat!!! Dan seterusnya tetap terlompat, gausah dibayangin.

Setelah selesai mandi dan beres2, sambil menunggu menu sarapan di kantin ready, kami keluar sebentar keliling di kampung 4. Menikmati udara pagi sambil mengabadikan beberapa foto, lalu bikin snap.
Setelah sarapan dan dirasa tlah siap semua, kami berangkat sekitar pukul 09.30 WIB.
Itu sudah lumayan kesiangan btw, sudah bisa di tebak bakal sampe atas mepet maghrib atau bisa jadi malah lewat maghrib. Hiiiii
Iklan bentar yak!
Baik mari kita lanjut, selepas berdoa bersama kami ber-9 lanjut jalan. Dari 9 orang ada 1 orang cewe di rombongan kami (pacarnya leader), bersyukur selain ada penyemangat doi jg udah pernah ndaki sebelumnya.
Jd di kisah ini ga bakal ada kejadian cewe hypo atau kesurupan 😅😅
Perjalanan naik aku kebagian gendong tas besar padat (75 liter an), dengan sok gagah ku gendong sambil bernyanyi.
Raga ini kaget!!! Baru aja jalan 10 menit belum ada 500 meter aku udah kepayahan dan minta rest sejenak, anjir berat banget. Gini amat rasanya perdana ndaki wkwkwk
Ada yg janggal dr foto itu, yapp sebotol kecap, eh vodca.
Itulah sisa zaman jahiliyah doyan amer, niatnya sih buat penghangat suasana di tengah cuaca dingin di atas nanti. Ga ada sedikitpun niat buat mabu-mabu an dsb.
Dan itu isinya udah abis, ganti air mineral biasa sm nakanak.
Jd berat2 bawa ke atas isinya cuma air mineral doang tu botol?? Ga kok sisa 2 botol lainnya sudah di amankan di lain tas. Yang itu khusus property aja biar nampak keren, padahal apaan gblk norak diperlihatkan huhuhu
...
Fyi: ada sikit tips buat pendaki pemula, pilih kerrier/tas
yg nyaman, terserah mau brand apa aja yg penting bagian tali bahu-tali dada-tali pinggang nyaman di badan mu.
Nyaman dalam arti empuk, ga ninggalin pas lagi sayang2 nya. Iya gitu!
Belajar dr pengalaman ku, pake tas yg tali bahu nya tipis, alhasil lecet bahu saya. Untung ada
solusi mengatasi biar bahu ga lecet. Yap, aku tambahin (maaf) softex cewe sebagai bantalan buat ganjel tali bahu yg nyakitin itu tadi.
Jangan di coba ya, cukup derita ini berhenti di aku!
...
Lanjut ke kisah perjalanan amer boy cs, astargfirullah~
Selama perjalanan beberapa kali
saya mengeluhkan membawa beban tas gede ini, Alhamdulillah masih ada yg mau gantian ngegendongin. Terus ganti-gantian gendongnya sampe tasnya kesel digilir bahu kami.
...
Tips lagi: kali ini soal packing isi tas! Penting bgt ini tu, singkatnya yg berat2 letak paling bawah tas.
Kemudian barang2 yg urgent bakal digunakan letak paling atas, jangan kaya isi packing tas ku ya!
Udah padet sm 8 buah sleeping bag di dalemnya, tambah lagi beban logistik.
Keliatannya aja ringan, di bawa melangkah nyakitin juga lama2.
Sempet kepikiran pgn ku buang aja tu tas!
Lanjut jalan melintasi kebun teh, ga kerasa masuk ke blukaran, tak lama kemudian ketemu pintu rimba. Rest!!!
Keringat nya mengucur deras ga biasa aja, yg kita butuhkan adalah air minum. Ku buka botol vodka ku, “gluduk...gluduk!!” sekali tegukan habis sudah tak bersisa. “Aahhhh!!”
Lanjut jalan ke shelter 1, formasi masih sempurna 9 orang. Namun agak lambat dikarenakan kudu antri padat merayap di track yg agak becek sudah nampak seperti lahan persawahan.
...
Yang tidak bisa di hindari dari mendaki saat momen ramai gini yaitu macet sm track becek, tapi asyik
Langkah demi langkah diiringi keluhan-keluhan kami para pemula, akhirnya sampai jg di shelter 1, rest!!

Yg sering pemula keluhkan:
“Masih jauh gak pos/shelter nya?”
“Aduh capek”
“Gantian dong tasnya”
“Mama, maafin Adel ma!”
“Aku ga kuat”
“Huh hah huh hah”
Dsb.. 😅😅😅
Beberapa motivasi saat para pemula mulai mengeluh:
“Ayo semangat!”
“Dikit lagi bro, tanjakan belok kanan!”
“Udah deket kok, 5 menit doang!”
“Buruan, mau hujan!”
“Ayo, masa sm cewe aja kalah!”

Yang paling ekstrim dan ga masuk akal tp dipercayai;
“Di atas ada warung nasi padang!”
Aku sih lebih interest sm “5 menit lagi mas!” dan “di atas ada warung nasi padang!”.
Tiap denger kata2 itu level semangat ku jd auto bertambah, meskipun saya sudah tahu kalo itu cuma hoax belaka. Dungu!!! 😅
...
Di shelter 1 istirahat memakan perbekalan yg di bawa dr bawah.
Setelah beres, lalu kami lanjut otw ke shelter 2.

Oiya karena ramai sepanjang jalan di hiasi sm lalu lalang pendaki lain, baik yg berpapasan hendak turun maupun yg saling bersalipan naik mendahului.
Di sini saya temukan inspirasi penciptaan prodak minuman sachet “mari mas!”.
Perjalanan ke shelter 2 ini kian terasa berat bagi ku, selain karena beban di situ juga aku mengetahui watak2 asli dari temen ku.
Dari yg mau menang sendiri, sampai yang mau menang banyak ada semua! Tapi aku nahan, hanya dongkol dalam hati doang. Jalan aja terus!
Dari 9 orang, ada 2 orang yg pernah ndaki. Sisanya pemula, dan aku rasa pada saat itu sebagai pemula yg tak dapat pengayoman dr mereka berdua.
Leader sibuk mengurusi pacarnya dong, 1 lagi fokus bawa tas terbesar.
Kami pemula fokus mengeluh dan bertanya “kapan sampai” melulu.
2 jam perjalanan sampai di shelter 2, rest!
...
Di pojokan aku melihat sosok yg tak asing, “kayak pernah liat ni orang”.
Aku agak misah dr rombongan ku mendekati nya lalu bertanya: “mas orang OKI toh??”. (OKI nama kabupaten ku)
“Iya mas”, jawabnya. Ternyata tepat dugaan ku!
Selama rest di shelter 2 aku misahin diri, karena emang udah merasa kesel sm rombongan ku sendiri. Gak solid, egois, apaan aku kebagian jatah kesusahan doang. Begitulah kira2 perasaan hati seorang pemula.

Lanjut ngobrol santai sm rombongan dari satu daerah. Ternyata mereka jg
terpisah dr rombongannya. Dari 12 orang 3 orang sudah sampai duluan di shelter 2, sedangkan sisanya (sebut saja team umang-umang) masih di belakang ngesot kaya sifut. Parahnya lagi yg dibelakang tu pemula semua.
Aku terenyuh, ternyata malah ada yg lebih parah dr rombongan ku.
Kebayang gmana kacau nya kalo tu para pemula nyasar, tanpa dampingan dr yg berpengalaman.
Atau ada yg tiba2 ga kuat dan memutuskan turun, wah nambah kacau. Karenanya di situasi macam ini teamwork yg baik sangat diperlukan.
Setelah rest dirasa cukup,aku balik ke rombongan ku lagi.
Dari shelter 2 selanjutnya menuju cadas lalu ke top Dempo.
Ok sudah kebayang beberapa jam kedepan perjalanan akan kian sulit, dan menguras ego, emosi, dan fisik.
Ku lihat jam di hp tlah menunjukkan pukul 15.45, sedangkan suasana menjadi berkabut dan nampak akan turun hujan.
Lanjut jalan dr shelter 2 menemui track menanjak dengan sudut kemiringan 75-90 derajat (bayangin sama kaya manjatin pager sekolahan).
Semula masih kompak, namun mendekati gerbang cadas tiba-tiba hujan turun. Agak lebat dan mengagetkan, berhenti sejenak buru2 memasang jas hujan.
Saat hujan ini lah keadaan rombongan menjadi memburuk, makin kelihatan ego masing2 buat selamat duluan, sedangkan aku tetap tertinggal di barisan paling belakang membawa tas berat ini.
Koordinasi sudah tak jelas, leader dan 2 orang sudah duluan naik membawa tenda untuk mencapai
pelataran dan mendirikan tenda.
Sisa kami ber-6 menyusul kepayahan. Dan semua pemula, wah ga kebayang kacaunya. Setiap ada persimpangan kami kebingungan menentukan arah, terpaksa menunggu ada rombongan pendaki lain lewat untuk bertanya atau ikut membarengi langkah mereka.
Dari ber-6 terpisah lagi, 3 orang yg masih kuat berjalan ikut rombongan pendaki lain terus berjalan.
Sisa aku dan 2 orang teman rest sejenak di tengah keadaan hujan lebat.
Seluruh pakaian basah kuyub, beban tas makin terasa berat karena basah kehujanan.
Kami bertiga sedang dalam
kondisi kepayahan, mau lanjut jalan capek, kelamaan berhenti jg lama-lama malah menggigil kedinginan hebat. Akhirnya kami lanjutkan perjalanan langkah demi langkah, menapaki bebatuan cadas.
...
Tips: upayakan membungkus isi tas dengan plastik yg besar. Supaya meski kehujanan isi
tas tetap kering. Kalo isinya ikutan basah pula buruburu tobat lah, berat banget! Belajar dr pengalaman ku.
...
Terus berjalan sampailah kami bertiga di dekat makam perintis (tempat Adel pingsan), aku kebelet pipis bgt udah diujung.
Tanpa pikir panjang aku pipis deket tu makam
tentunya dengan permisi terlebih dahulu ga asal sorr buang air.
Saat itu gelap banget, mendung tebal dan air hujan lebat menghalangi jarak pandang di depan. Tapi aku yakin itu belum masuk maghrib kok, makanya gada sempet keliat penjaga makam itu.
Tapi ya tetep ngeri2 sedap sih
Dan juga waktu itu aku belum mengetahui titik-titik mistis dari gunung ini, jd aku santai aja buang air di situ. *Sekarang udah tau mana berani lagi pipis deket tu makam. Lewat situ aja aku nunduk mulu, sambil komat kamit baca thread. Hihihihi
...
Balik ke cerita kami ber-3
Selepas pipis tsb, aku sadar ternyata 2 orang teman ku tadi udah ga ada lagi. Sialan pikirku, berarti aku ga ditungguin pas lagi pipis tadi!
Terpisah aku sendirian di belakang, pada saat ini aku merasakan kekesalan yg membulat jd amarah!
“Aku ditinggal?”, ingin ku berkata kasar!
Tapi perjalanan tetap harus di lanjut, dr pada aku mati kedinginan di sini pikirku.
Aku lanjut langkah sendirian, gelap (no head lamp), meraba setiap lekuk batuan cadas yg bisa di injak.
10 menit kemudian sampai juga di top dempo!
Ada beberapa yg dirikan temda di situ, aku terus
lanjut karena nampaknya bukan tenda rombongan ku.
Dr atas aku bingung ini ke mana selanjutnya?? Aku teriakan nama teman: “Val!! Xi!! Yer!! Jay!! Rif!! Ris!! Yo!!” sambil berharap ada yg menyahuti.
Ternyata nihil takada yg nyahutin, mungkin karena suaraku samar2 ketimpa air hujan
Dari kisah itulah aku sadar fungsi menyepakati nama panggilan di atas, intinya jgn panggil nama, malah terdengar kaya ga jelas gitu kalo manggil nama asli. Cobain aja sendiri deh pankapan.
...
Balik ke aku di atas yg kebingungan, kedinginan, dan cuma bs doa ke Tuhan biar ga mati
Sumpah, setelah batin ini tak henti berdoa akhirnya dr semula keadaan hening tiba2 keajaiban Allah bantu membuka telinga ku mendengar teriakan2 rangorang di pelataran. Thanks God!
Saat itulah aku sadar kudu menuruni top Dempo menuju pelataran, seperti dibukain jalan, aku kebut!
Yaa Rabb drama banget kalo di inget2, apa initu ada kaitannya gara2 aku kencing dekat makam? Apa gara2 kami bawa amer?? Wallahualam, mohon ampun yaa Allah 🙏
...
Bergegas turun dr top, sampai pelataran bingung lagi!!
Tenda rombongan ku yang mana yak?? Teriakan lagi nama temen..
Tetap gada respon dr teman2, padahal aku udah teriak sekencangnya tapi malah kesannya kalah kenceng sm teriakan pendaki lain di pelataran.

Fyi: pelataran kondisi ramai, banyak dari tenda lain juga teriak2 manggilin anggota rombongannya yg terpisah. Fix ternyata emang kacau bgt.
Sekitar 10 menit teriak sana sini ga ketemu juga akhirnya aku putuskan buat numpang berteduh di salah satu tenda pendaki lain.
Aku lihat ada tenda yg cukup besar, ternyata rombongan anak pramuka dari Bengkulu.
Aku permisi sm tetua mereka dan di bolehin menumpang di situ.
Alhamdulillah masih ketemu rombongan baik, mengingat kondisi tubuh sempoyongan udah ga kuat brdiri plus menggigil kedinginan hebat mikanya aku mutusin numppang di sini.
yah disitu mulai aku mikir negatife kayanya rombonganku udah ga peduli sm aku, aku ga di cariin. Tega kalian!
Baru sadar kejadian2 cari-carian tadi ternyata tepat di waktu maghrib. Entah ini mistis apa ngga, tapi emang bener rombongan temen ku ga ada denger teriakan ku. Pun sebaliknya aku ga denger ada teriakan dr mereka, padahal mereka juga udah teriak maksimal.
Wallahualam...
Di dalam tenda anak pramuka aku menyadari, betapa kacau perjalanan ini. Persiapan asal2 an, koordinasi ga jelas, kurangnya kasih sayang sesama anggota kelompok, ini yg bikin kami kocar-kacir oleh hujan badai.
Sungguh pengalaman yg sangat berarti bagi perdana mendaki ku.
Beberapa kali di tengah badai tadi aku pasrah pada Tuhan, bila saat itu waktu ku berakhir tolong setidaknya pertemukan aku sm rombonganku terlebih dulu, tiada caralain terus jalan mencari!
Wait..dikondisi mendesak seperti itu rasanya Subhanallah berasa deket banget sm Tuhan ya 😭
Ternyata takdir Tuhan, belum saatnya mati di situ. Thanks God! 🙏
Momen kedekatan ini lah salahsatu yg bikin aku selalu merindukan pendakian.
————
Ini foto dr tenda kami, yg ditunjuk panah itu lokasi tenda anak pramuka yg memberikan penampungan bagi aku yg tersesat.
Bila dipikir pake akal dungu saja, jarak tenda kami dengan tu tenda sebenarnya ga terlalu jauh.
Tapi kok bisa ga kedengeran ya kami saling teriak mencari. Yah mungkin begitulah cara alam menunjukkan misterinya buat kami.
...
Balik ke cerita, di tenda anak pramuka aku disuruh nude
Iya telanjang, sebelumnya dipinjamin sarung sih, mungkin kasian liat pakaian ku basah semua dan menggigil disko.
“Ini bang sarung”, kata salah satu adek manis di situ.
“Oh iya makasi dek”, balas ku. Dalam hati kecil ku ingin teriak “salam pramuka!” apalah daya tak kuasa berucap.
Kulepas seluruh pakaian basah yg menempel di tubuh ini, tinggal lah berbalut kain sarung doang. Sambil gemetaran, tiba2 ada yg mencolek!
“Bang, sini aku kerokin!”, ujar nya.
Yaampun baik banget sih, gatau lagi gmana mau balesnya.
Selepas kerokan, “ini bang teh hangat sm roti!”.
Sumpah, di tenda anak pramuka ini aku merasa bintang tamu spesial gaes. Alhamdulillah mungkin ini cara Allah membantu ku, setelah sebelumnya ngasi ujian berupa kehujanan dan terpisah dr rombongan ku.
...
Setelah suasana agak hangat, tiba2 samar2 aku mendengar teriakan: “tohid!!”.
Kita rehat sejenak ya gaes, salam dari Ama buat pembaca sekalian... uwuwuw
Lanjutan...

Ya kurleb 30-45 menit aku di dalem tenda anak pramuka ini, masih ragu pas terdengar teriakan pertama tadi.
Muncul lagi teriakan: “kak tohid!!!!”, nah teriakan ke 2 ini agak jelas kedengeran, sepertinya tidak terlalu jauh.
Lalu aku bilang sm tetua rombongan pramuka
“bang itu seperti ada yg manggil nama aku tuh, kalo dia manggil lagi bantu teriak balik ya bang” pintaku sambil memelas.
“Ok oce!” kata si abang.
Tak berapa lama muncul lagi teriakan: “kak tohid!! Where are you??”.
“Nah bang, itu yg manggil nama ku. Bantu teriakin bang!” Ujar ku.
Si abang nanya: “btw nama kamu siapa? Asal dr mana?”
Ku jawab “tohid bang dari palembang”.
Langsung deh si abang teriak kenceng: “woii bro!! Tohid dari palembang ada di sini!!!”
Sahutan pertama ga di respon, akhirnya berulang lagi sahut-sahutan antar tenda, sampai beberapa kali.
Sekira 5 menit kemudian barulah datang jemputan menemui ku di tenda anak pramuka.
“Kak tohid!” ujar Rival.
“Oiiit, aku di dalem!” Jawab ku.
Dibawain pakaian kering sm dia, trus pakaian basah dan tas ku dibawanya menuju tenda kami yg ternyata tak jauh bersebrangan.
Aku permisi sm
rombongan anak pramuka, masih memakai sarung tadi akhirnya aku pinjem buat malem itu.
...
Jalan dalam kegelapan sekitar 10 meter dr tenda, “byurrr!” aku terjerembab ke kubangan air, sial banget udah pakai celana kering jadi basah lg tu celana. Gblk
Sampai di tenda brb ku lepas.
Alhasil malem itu kami tidur tanpa pakaian kering, beruntung sleeping bag dan beberapa potong pakaian yg di packing di dalem tas ku, semua masih dalam keadaan kering karena isi tas ku terbungkus plastik rapat.
Sedang kan punya teman2 yg lain basah semua tiada yg selamat.
Baru kali itu tidur di tenda, di bawah guyuran hujan lebat, dan badai angin yg beberapa kali menggoyahkan tenda kami.
Tubuh hanya berbalut sleeping bag, kami paksakan untuk tertidur. Meskipun beberapakali sempat terbangun oleh rembesan aliran air dr bawah tenda. Bomad tidurin aja
Oiya sebelum tidur, beberapa teman mengambil sesuatu dr tas basah yg aku bawa pas hujan tadi.
Yak mereka mengeluarkan 2 botol vodka, “anjir” pikir saya. Pantesan sial saya, aku senyum sambil ikut meneguk beberapa kali. Cesss hangat, etapi kok rasanya hambar kaya air putih?? 😂
(17/08/2016)
Tanpa bunyi kokok ayam, subuh2 udah kebangun oleh cuaca dingin.
Hujan telah reda, nampak langit cerah sedikit tertutup kabut tipis.
Baru ngumpulin niat buat buka pintu tenda, tiba2!
Brrrrr.....brb balik ke SB lanjutin bobo, nunggu matahari nongol aja dah baru metu.
Matahari mulai muncul dr atas top dempo, beberapa teman keluar dan menjemur semua benda yg basah! Sebagian lagi sibuk mengutak-atik kompor memasak air dan mie instan.
Aku keluar perlahan dr tenda, minum air dikit, mengusap muka, & kuhisap sebatang rokok.
Ahhh selamat pagi dunia!!
“Jadi gini rasanya mendaki??” pikirku. Tidak lah se enak seperti yg aku pikirkan ternyata.
Aku pikir bisa enaena gitu yg pada bawa cewe ke atas, ternyata aku salah. Jangankan mau enaena, mikirin keselamatan dirisendiri aja susah, ditambah beban tggungjwb keselamatan orang lain.
Belum habis renungan ku, tiba2 dikagetkan colekan si pacar leader, “ini bang mie kuah sm kopi nya!”.
Alhamdulillah, ga sia2 rombongan bawa cewe 1 bisa bantu masakin.
Makan duluan, yang lain mah pada sibuk selfie.
Sambil ngobrol sm si leader aku ungkapin keluh kesah ku malam tadi.
Agenda selanjutnya naik ke atas kawah, berhubung tepat 17 agustus (hut RI ke 71) nampak banyak pendaki lain sedang melakukan upacara di pelataran, dan juga di atas kawah.
Bangga sekali rasanya bisa menikmati momen kemerdekaan dengan merayakan di atas sini.
#merdeka
Selanjutnya, setelah turun dr kawah masak lalu makan, dan packing lagi siap2 langsung turun.
Ahelah baru beberapa jam kudu langsung turun sih, capek sisa semalem aja belum hilang.
Mo gmana lg temen2 masih aktif kuliah waktu liburan terbatas, dan kudu balik besoknya ngejar absensi
Sepanjang perjalanan turun sama seperti perjalanan naik, aku slalu ketinggalan paling belakang.
Bedanya saat turun tidak lagi mengeluh, karena sudah sadar itu bakal sia-sia malah bikin perjalanan terasa lama.
Intinya jalani tanpa mengeluh, toh pasti sampai juga kok. Sama kayak
semangat anak kecil yg baru belajar berpuasa. Mengeluh kan waktu berbuka yg tak kunjung tiba, seperti itulah rasanya pendakian.
——
Dan setelah turun, di rumah, aku bertemu dengan rombongan rekan sedaerah (yg dari OKI tadi).
Sharing lah kami tentang kejadian hujan badai tsb.
Ternyata kisah mereka lebih parah dari rombongan kami. Rombongan mereka ber 12, 1 hypo bahkan hampir sakaratul maut di atas, dan 1 lagi hilang jejak semalaman itu. Baru ketemu lagi pas pagi hari, ternyata dia kesasar di tenda orang lain juga, dan mengalami kisah pilu nya sendiri.
Sedangkan 1 lagi yg mengalami hypo, Alhamdulillah berhasil dihangatkan dan selamat bisa turun kembali ke rumah lagi.

Begitulah pendakian, ada yg beruntung naik 9 turun lagi 9, ada yg kurang beruntung naik 12 turun 11+1 mayat, dan ada yg dapet bonus naik 16 turun nya jadi 17. 😭
Maksudku di sini bukan menakut-nakuti, tapi agar kita wapada selama perjalanan dan senantiasa mengutamakan keselamatan. Baik pribadi maupun rombongan ttp kudu saling mengingatkan 🙏

“Sejauh apapun jalan yang kita tempuh, tujuan akhir selalu rumah” (Arah Langkah, Fiersa Besari).
Demikian lah thread singkat mengenai pengalaman pribadi perdana mendaki ku.
Mohon maaf apabila terlalu lebay dan terkesan deamatisir, atas salah2 kata mohon di maklumi.

Terimakasih yg berkenan membaca, dan mengikuti thread ini.

Semenarik apapun cerita orang, lebih menarik
kisah cerita kita sendiri, karena kita lah yg menjadi pemerannya.

Semoga thread ini dapat menambah pengetahuan dan menginspirasi kawan2 sekalian hingga berminat melakukan pendakian.
Jika berkenan ada yg kurang jelas silahkan kita diskusikan.

——— SEKIAN ———
Please, unroll this thread. Thanks 🙏
Cc: @threadreaderapp
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to Toni Hidayat
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Follow Us on Twitter!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3.00/month or $30.00/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!