, 1233 tweets, 175 min read Read on Twitter
@InfoMemeTwit #memetwit

Oke, mungkin ini thread pertama saya dari sekian lama hanya ngintip cerita yg di bagikan olah warga Twitter, kisah ini di ceritakan oleh kawan kaskuser @AhmadDanielo , sebuah kisah nyata di sebuah desa daerah tapal kuda Jawa Timur.

A Thread
MISTERI ANAK-ANAK PAK JAWI

Pra Insiden
Chapter 1 , Februari 2014.
14.30 WIB

Pak Jawi Sang Master Jamu

Saya masih bengong ngeliatin kardus-kardus besar menumpuk di gudang rumah, sambil berpikir “Ini perabotan mau diapain??”. Maklum baru satu pekan Saya dan keluarga pindah
ke rumah baru ini. Sebelumnya kami tinggal di sebuah rumah di pinggiran desa, tepatnya desa “Soko Gede” (Nama saya samarkan) kecamatan Banyuputih, Situbondo, Jawa Timur. Rumah kami sebelumnya berukuran tiga kali lebih besar dari rumah yang sekarang, jadi wajar kalau banyak
perabotan yang masih numpuk di gudang soalnya ga muat di tata di rumah, sempet terpikir buat dijual aja, tapii banyak benda-benda bersejarah saya dan keluarga yang gak mungkin untuk diuangkan.
Lima belas menit lamanya saya mondar-mandir di dalam gudang, sampai akhirnya memutuskan untuk menutupnya dan membiarkan barang-barang itu dimuseumkan sementara waktu. Di ruang tamu, Ibu saya lagi duduk santai sambil ngaji kitab kuning, beliau seorang guru madrasah di sebuah
pesantren di desa tempat saya tinggal. Maunya sih saya masuk kamar terus tidur siang, capek banget habis rapihin gudang, tapi Ibu saya manggil nyuruh saya pergi ke luar rumah
“Nil kamu ke rumah PAK JAWI sekarang ya, pesenin Ibu jamu. Kapan hari udah bilang sih, tapi takutnya lupa, soalnya dia kan udah tua” 

Sedikit males juga sih, bukan Cuma karena capek, tapi karena saya juga gak tahu rumah Pak Jawi itu dimana. Meskipun dari kecil saya lahir di sini
bisa dibilang saya cowo Rumahan yang jarang sekali keluar rumah. Lahir sebagai anak pertama di lingkungan yang gak satupun ada anak seumuran saya, so sebagian besar waktu saya saya habiskan buat TV, Nintendo, dan koleksi komik-komik saya.

Akhirnya berangkatlah saya ke rumah Pak
Jawi ini, rumahnya sih deket tapi muter-muternya yang bikin lama. Pak Jawi tinggal di Gang “Kadal” yang jaraknya cuma tiga rumah dari rumah saya. Saya juga harus merhatiin jalan yang saya lewati, becek banget!! Tiga hari berturut-turut desa ini diguyur hujan lebat. Dari saking
fokusnya sama jalan becek, saya jadi sadar sesuatu, Ga ada satupun jejak ban motor, sandal ataupun tanda-tanda orang lewat di gang ini. 

Akhirnya saya sampai di ujung gang Kadal dimana ada sebuah rumah kecil dari bilik bambu yang gentengnya campuran antara jerami, karung dan
kain bekas.

“Ini halaman rumah udah kaya playground aja, tapiii mana ada anak –anak yang mau maen di tempat kayak gini” Pikir saya dalam hati.

Saya parkirin motor saya di dekat salah satu pohon mangga. Kemudian sambil celingak – celinguk saya jalan mendekati rumah Pak Jawi.
Sepi banget, andai saya gak lihat pintu rumahnya yang kebuka lebar pasti saya kirain ga ada orang.

“Assalamualaikum” 

Saya ulangi salam sampai tiga kali, tapi gak ada jawaban. Akhirnya saya coba muter ke belakang rumahnya. Di sebelah belakang rumah ada kandang sapi yang juga
udah kumuh, tapi cukup luas untuk menampung rumput pakan sapi yang masih hijau segar. Rumput itu banyak banget, menumpuk bahkan hampir separuh dari kandangnya. Sepertinya rumput ini baru aja diambil dari hutan. Meskipun itu kandang penuh sama rumput, tapi ga satupun saya lihat
ada sapi, kuda ataupun hewan lain di kandang itu

“Mungkin si Pak Jawi makan rumput hahahaha”

Saya tertawa pelan gara-gara lelucon yang saya buat sendiri, sebelum akhirnya ada suara orang menjawab salam saya

“Waalaikum salam”

Saya menoleh kearah sebelah kanan kandang, disana
disana ada sebuah sumur yang kayanya sih udah gak kepake soalnya udah gak ada katrolnya. Di sebelah sumur ada seorang kakek tua yang dari tampangnya sih gak tua-tua amat, rambutnya hitam gak beruban seperti kakek-kakek seumuran dia, kumis ama jenggotnya jadi satu sampe mulutnya
gak keliatan. Kakek itu kurus sekali, bahkan baju lengan panjangnya pun gak bisa nutupin urat dan tulang si kakek yang menonjol. Belum lagi postur kakek yang bungkuk, membuat beliau susah jalan. Mungkin badan bungkuknya karena penyakit, atau keturunan, entahlah yang jelas kakek
itu senyum menyapa saya pakai bahasa Madura halus, yang artinya 

“Maaf nak, tadi bapak habis ambil wudhu, jadi gak bisa jawab salam anak” (Ada beberapa madzhab di agama Islam yang melarang orang berbicara ketika berwudhu, karena bisa menyebabkan wudhunya batal)

Saya balas
senyum pak jawi sambil menghampiri beliau. Saya sampaikan maksud kedatangan saya. Akhirnya setelah obrolan singkat, pak jawi mengiyakan pesanan Jamu dari Ibu saya.

“Kapan kira-kira selesai pak” Saya bertanya dengan bahasa Madura halus
Pak Jawi melirik ke atas seolah-olah menghitung waktu yang diperlukan buat nyiapin jamu sebanyak satu botol air mineral besar pesanan ibu saya.

“Nanti malam sebelum maghrib bisa anak jemput kesini”

Saya pun mengiyakannya. Sedikit kaget aja, saya kira bakal butuh satu atau dua
hari buat nyiapin tuh jamu, eh ternyata nanti udah bisa dijemput. Akhirnya habis basa-basi dikit, saya pamit dan pulang ke rumah.

#bacahorror
@bacahorror
Chapter 2
February 2014
18:00 WIB

Enam Bersaudara

Jam sudah menunjukkan pukul 6 sore, saya harus pamit meninggalkan Pak Edi yang sedang bertamu ke rumah, beliau adalah Pak RT di dusun saya. Datang ke rumah karena ada kepentingan terkait kepindahan saya dan keluarga ke rumah
yang baru.

“Saya tinggal dulu ya pak, mau jemput jamu pesenan ibu” sembari menyiapkan sandal dan kunci motor

“Monggo-monggo silahkan dek” Beliau mengangguk-angguk sambil tetap menggigit rokok di bibirnya.

Dan akhirnya Gang Kadal lagi. Jalanan becek ini jadi kerasa tambah
nyusahin soalnya ga ada penerangan di sekitar gang, gak seperti gang-gang lainnya. Cuma lampu motor saya sama lampu-lampu rumah warga di sekitar aja yang jadi sumber cahaya buat saya ngelewatin gang ini. Saya jadi sadar kalau hanya ada tiga rumah di gang ini. Dua rumah di pintu
masuk gang, dan satu rumah di ujung gang, dan itu rumah Pak Jawi.

Sampailah saya di rumah Pak Jawi, dan wow!!! Kesan kumuh yang saya dapat pas kesini tadi sore hilang. Rumah pak jawi adalah satu-satunya rumah yang hanya pakai lampu minyak dan obor sebagai alat penerangan,
kuno sih tapi keliatan klasik, eksotis, indah dan……

Dan rasa kagum saya harus berhenti soalnya ada hal lain yang menarik perhatian saya, yaitu anak-anak kecil yang lagi maen di halaman depan rumah Pak Jawi. Gak jelas mereka maen apa, tapi ngelihat anak kecil maen dengan riang
gembira entah kenapa saya merasa senang, sampai gak kerasa saya senyum-senyum sendiri, maklum jomblo kebelet nikah.

Anyway saya ngelihat pak jawi duduk di serambi rumahnya, dari pakaiannya sepertinya dia habis sholat. Usai menjawab salam saya, beliau mempersilahkan saya duduk.
Belum sempat saya mengingatkan maksud kedatangan saya, eh Pak Jawi mulai bicara duluan, dan masih dengan Bahasa Madura yang halus

“Mau jemput jamu pesanan ustadah ya??” Tanya Beliau

Wah, Pak Jawi ini sudah sepuh tapi daya ingatnya masih kuat. Penglihatannya juga, padahal di
serambi rumahnya bisa dibilang lumayan gelap. Cahaya obor dan lampu minyak gak bisa nerangi semua sudut rumahnya. Tapi beliau masih bisa ngenalin saya.

“Iya pak, sudah selesai kah??” Tanya saya dengan bahasa Madura yang halus juga

“Oh sudah nak, sudah” Pak Jawi beranjak dari
dari kursi plastiknya yang entah kenapa menghawatirkan soalnya salah satu kaki kursinya kelihatan mau patah. Beliau menuju lemari yang ada di serambi rumahnya, tempatnya menyimpan jamu pesanan Ibu Saya. Pak Jawi menjinjitkan kakinya untuk meraih sebotol jamu di atas lemari,
disana masih ada tiga botol jamu lagi. Mungkin jamu bikinan pak jawi sudah terkenal di kampung ini, makanya banyak yang pesen, pikir saya dalam hati.

(Rumah di kampung saya mungkin agak sedikit berbeda dengan rumah pada umumnya. Rumah disini biasanya memiliki serambi atau teras
yang tidak ditembok melainkan hanya di tutupi pagar kayu. Biasanya Teras ini tempat pemilik rumah menerima tamu. Sedangkan di belakang teras, barulah ada tembok dan pintu, begitu juga rumah pak jawi. Hanya saja rumah beliau, temboknya dari bilik bambu dan pintunya dari kain merah
lusuh)

“Ini nak” Pak Jawi menyerahkan Jamu pesanan Ibu saya

Jamunya berwarna hijau pekat, kelihatan kental banget, dan masih hangat. Saya gak bisa ngebayangin seperti apa rasanya, pasti pahit banget. Tapi Ibu saya bilang, Jamu ini bisa nyembuhin penyakit ambeyennya.
“Oh iya nak, saya ambilin kresek dulu di dalam. Kamu pasti kesulitan bawanya, apalagi jalanannya becek” Tawaran pak jawi itu membuyarkan lamunan saya soal jamu, spontan saya menjawab

“I ii iya pak, kalau gak ngerepotin”

Pak jawi masuk ke dalam rumahnya melalui pintu yang hanya
ditutupi oleh kain merah yang bolong-bolong. Sementara saya menunggu beliau, saya alihkan pandangan saya ke anak-anak kecil yang lagi maen di halaman rumah pak jawi. Suasana malam itu memang sepi dan gelap, tapi suara canda anak-anak ini menghilangkan kesan menyeramkan yang saya
dapat di rumah pak jawi. 

Tapi… mulai muncul pertanyaan di benak saya “Mereka ini anak siapa??” dan lagian ini sudah bukan jamnya anak-anak main, mayoritas anak kecil di kampung saya jam segini pada ke mushollah buat ngaji. Tapi mereka masih asyik maen tanpa khawatir emaknya
bakal nyariin sambil bawa sandal, sapu, atau apapun yang bisa dipake buat pentungan.

Akhirnya Pak Jawi keluar dari rumahnya, beliau membantu saya memasukkan jamu ke dalam kresek besar. Saya pun memberikan uang Rp. 15.000 ke pak jawi, sebenernya harga jamu itu Cuma Rp. 10.000
jadi lebihnya anggap sedekah. Sebelum pamit pulang saya basa basi nanya ke pak jawi

“Oh iya pak, ini anak-anak siapa ya?? Kok jam segini masih belum pulang?? Gak dicariin orang tuanya ya?” 
Tanya saya sambil mengernyitkan alis karena penasaran. Tapi yang bikin saya lebih
mengernyitkan alis lagi, adalah jawaban pak Jawi.

“Oooh mereka anak-anak saya”

Jawab pak jawi sambil tersenyum dan Ya!!! Hanya pak jawi yang tersenyum sementara saya bengong, kaget dan gak nyangka. Gimana gak kaget, Usia Pak Jawi aja sudah lebih tua dari Kakek saya. Tapi Usia
anak-anak ini malah gak lebih tua dari Ponakan saya yang masih SD. Tapi positif thinking aja deh, banyak orang menikah puluhan tahun tapi baru dikaruniai anak. Mungkin Pak Jawi dan Istrinya termasuk salah satu dari orang-orang yang kurang beruntung itu.
Tapi tunggu! Istri?? Oh ya, saya belum sempet ketemu sama Istri pak jawi, bahkan saya gak tahu kalau beliau punya istri dan anak. Setahu saya, Pak Jawi ini tinggal sendirian. Daripada penasaran, akhirnya saya Tanya aja

“Ooaaalaaah anak-anak bapak ternyata, pantes sampean
kelihatan segar bugar, soalnya kata orang banyak anak berarti banyak rejeki, banyak rejeki berarti umur panjang”

Pak Jawi tertawa mendengar perkataan saya, sebelum akhirnya tawa itu hilang pas saya nanya

“Terus Ibunya kemana pak??”
Percaya sama saya, suasana rumah pak Jawi mendadak mencekam hanya gara-gara satu pertanyaan sepele dari saya. Pak Jawi bukan Cuma berhenti tertawa, tapi juga mulai memasang wajah marah. Marah??? Bukan Cuma Marah, tapi lebih tepatnya “Mengancam”. Matanya melotot lurus ke arah mata
saya, dan saya merasakan kaki saya sedikit lemas. Saya coba memalingkan wajah ke arah anak-anak pak jawi yang sudah tidak terdengar suara canda tawanya, dan benarlah apa yang saya lihat.

Anak-anak pak jawi semuanya menatap saya kurang lebih sama dengan cara pak jawi melotot.
Bukan Cuma itu saja, cahaya obor yang tergantung di tiap-tiap pohon di halaman rumah pak jawi mulai jelas menerangi wajah mereka dan berdirilah bulu kuduk saya. Dua dari enam orang anak pak jawi punya wajah yang gak normal, yang satu perempuan berambut panjang dan menutupi salah
satu matanya, tapi keliatan jelas sekali kalau mulutnya cacat. Mulutnya miring ke samping kiri, tinggi sekali bahkan hampir sejajar pipi. Sedangkan yang satunya laki-laki, kurus, botak, mulutnya sih normal tapi matanyaaaaa, mata anak pak jawi yang satu ini bagian hitamnya ngacir!
Yang kanan miring ke kanan, yang kiri miring ke kiri. Mata seperti itu keliatan lucu kalau di film-film kartun yang saya tonton, tapi gak malam ini.

Gak Cuma sampai disitu aja, anaknya yang lain yang saya kira normal soalnya wajahnya gak cacat ternyata gak senormal yang saya
kalau dibandingin anak seusianya. Gak ada yang mengerikan dari anaknya yang satu ini, selain gigi ompongnya yang bukan Cuma ompong, tapi sekilas keliatan kalau dia sama sekali gak punya gigi. 

Pas dibawah si tinggi, ada saudaranya yang dari tadi melototin saya sambil megangin
kaki si tinggi. Ngeliat dia megangin kaki saudaranya, pandangan saya tertuju sama tangannya yang akhirnya kelihatan kalau tangannya buntung!! Alias hanya sampai siku.

Dan anak yang terakhir ini satu-satunya anak pak jawi yang melototin saya sambil masih duduk di tanah. Dan bener
dugaan saya, setelah saya cek kakinya, ternyata dia juga buntung, alias kakinya hanya sampai dengkul.

Saya terhenyak kaget bahkan sampai mengeluarkan suara seperti suara orang cegukan, entah sejak kapan saya mulai berkeringat, tapi yang jelas hidung dan mata saya basah gara-gara
keringat bercururan deras. Dan saat saya pikir saya sudah ngelihat yang paling buruk, tiba-tiba anak-anak pak jawi menangis, menangis keras sekali. Well gak ada yang aneh, apalagi menyeramkan dari anak kecil yang lagi nangis, kecuali mereka berenam menangis dalam waktu yang
hampir bersamaan, bahkan seingat saya mereka berenam membuka mulutnya dan menangis dalam waktu yang bersamaan. Gak hanya itu, mereka menangis tanpa memejamkan mata, dan gak setetespun saya lihat ada air mata yang jatuh. Tangisan mereka lebih seperti teriakan marah, yang seakan-
akan mengusir saya pergi dari rumah mereka.

Tiba-tiba saya mendengar suara lonceng. Bukan lonceng menara, ataupun loceng natal, tapi lebih tepatnya lonceng yang biasa di kalungin di leher sapi. Dan seketika itu juga, keenam anak pak jawi berhenti menangis. Saya masih syok dengan
apa yang saya lihat, tapi kesadaran saya masih utuh, cukup utuh untuk mendengar pak jawi menyuruh anak-anaknya masuk ke rumah. Tanpa sepatah katapun anak-anak pak jawi masuk ke rumah dengan perlahan, anaknya yang paling tinggi menggendong saudaranya yang buntung kakinya.
Mereka berenam lewat di samping saya, tapi tidak sekalipun menoleh.

Saya masih hanyut dengan rasa takut, sendi-sendi saya terasa basah karena keringat. Pak jawi berusaha menyadarkan saya dengan menyodorkan tas plastic berisi jamu. Beliau kembali tersenyum ramah, dan memberikan
isyarat pada saya untuk segera pulang.

“Ini jamunya nak, mending kamu cepat pulang mungkin ustadah butuh jamu itu secepatnya”

Saya gak sempet menjawab pertanyaan pak jawi, karena setelah mengambil jamu itu saya langsung berlari ke arah motor saya. Setidaknya itu yang ada di
pikiran saya, padahal nyatanya saya hanya berjalan pelan sekali. Kaki saya terasa berat, sampai gak bisa berjalan normal apalagi berlari

seperti yang otak saya perintahkan.
Cukup gang kadal untuk malam ini, sesampainya di rumah, saya menuju kamar dan tertidur atau mungkin
pingsan? Entahlah yang jelas setelah itu saya tidak sadarkan diri.
Chapter 3
Februari 2014
08:00 WIB

Rahasia Warga

“Minyak kelapa 1 kilo, cabe rawit, micin, masako” kira-kira itulah yang ada di daftar belanjaan saya pagi ini. Saya harus berjalan melewati satu gang untuk bisa belanja ke toko Bak Rid (Nama sebenarnya), daftar belanjaan di tangan
kiri saya terus saya pelototin sambil mulut saya komat kamit mengingat setiap itemnya, sementara tangan kanan saya menenteng tabung gas elpiji kosong. 

Sampailah saya di toko Bak Rid, keliatan jelas toko yang nyambung sama rumah dengan cat merah dan putih. Toko ini selalu rame
setiap pagi, soalnya satu-satunya toko terdekat yang jual bahan masakan dan sayur. Tapi kali ini sepi banget, ya jelas soalnya sudah lewat jam 8 pagi. Ini gara-gara saya ngeyel gak cepet mau disuruh belanja, akhirnya sarapan sekeluarga pun telat gara-gara saya. 
Tampak dari dalam
“Nil??? Kok bengong??”

Suara Bak Rid bisa Saya dengar dengan jelas banget soalnya kuping saya masih berfungsi baik, yang berhenti berfungsi adalah mata saya. Ya, saya gak bisa melepaskan pandangan saya dari sesuatu. Sesuatu yang tidak ingin saya lihat lagi setelah kejadian
semalam. Tapi naasnya saya belum bisa kabur dari mimpi buruk itu, karena disana tepat di depan toko bak rid, seorang anak kecil sedang berdiri sembari memegang tas plastik merah. Anak kecil itu adalah salah satu dari enam anak Pak Jawi, si gendut.

“Woy!!!!!”

Rupanya saya cukup
lama terdiam sampai-sampai Cak Imam (Suami Bak rid) harus menepuk punggung saya, barulah saya sadar lagi.

“Kok bengong????”

Tanya Cak Imam dengan bahasa Madura kasar.
Saya hanya tertawa dengan sedikit canggung, kemudian memberanikan diri mendekati toko bak rid tepat dimana si
gendut sedang berdiri.

“Masa sama anak kecil aja takut???”

Pikir saya dalam hati, berusaha untuk memberikan kebenarian pada diri sendiri
Sesampainya di toko, saya berikan daftar belanjaan dan tabung gas elpiji, kemudian bak rid mulai memasukkan belanjaan sesuai daftar.
Sementara cak imam sibuk menurunkan elpiji. Bak Rid mengajak saya ngobrol ini dan itu tapi saya gak bisa denger dengan jelas, soalnya ada suara lain yang lebih ditangkap telinga saya.

“Le mellia lek” yang dalam bahasa Indonesia berarti “Mau beli-beli buk/tante”

Suara itu keluar
dari mulut si gendut yang sedang berdiri di samping saya. Hanya saja si gendut ngomongnya gak jelas, mungkin gara-gara air liur yang gak bisa berhenti netes. Gimana mau berhenti, orang dia mangap terus. Kalau diperhatiin, ini anak gak seserem pas di rumahnya semalem. Malah
ngeliat dia saya ngerasa kasihan. Dia ngomong seperti itu dari tadi tapi gak sekalipun Bak Rid sama Cak Imam ngerespon. Padahal dia mau beli, bukan mau minta. Saya bisa lihat tangan kirinya megang uang kertas Rp. 10,000

Akhirnya belanjaan saya selesai, tapi alih-alih melayani si
gendut, Bak Rid sama Cak Imam ngeluyur pergi gitu aja seolah-olah si gendut itu GAK ADA. Mulai muncul pikiran yang aneh-aneh di kepala saya. Tiba-tiba seorang ibu-ibu datang untuk belanja, ibu-ibu itu cukup gemuk sehingga dia harus berjalan miring menghindari si gendut yang masih
saja berbicara “Le mellia lek”. Kejadian ini menepis dugaan kalau Cuma saya yang bisa melihat si gendut. Soalnya si Ibu-ibu ini berjalan miring biar gak nabrak si gendut, ini adalah bukti kalau Dia, Bak Rid dan Cak Imam bisa ngelihat si gendut, Cuma karena sebuah alasan mereka
memilih menganggapnya GAK ADA.
Mengingat betapa mengerikannya pengalaman saya semalam, jadi saya memilih buat ikut-ikutan mengabaikan si gendut dan pergi pulang.
Chapter 4
Februari 2014
23:00 WIB

Dibalik Bungkuknya Pak Jawi

Saya baru saja pulang dari kerjaan saya sebagai operator warnet shift malam, Cuma karena warnetnya adalah milik pesantren jadi jam 10 malam udah tutup. Setelah cuci muka dan bikin kopi, saya memutuskan untuk begadang
maen game di laptop. Di ruang tamu, Mbah Uti (Sebutan untuk nenek) masih betah nonton drama TV, tapi ngeliat saya lewat dia manggil-manggil.

“Nak, ambilkan Parem Kocok (Nama obat luar) nya mbah di atas lemari nak! Mbah gak kuat bangun”

Kasihan ngelihat Mbah uti kesakitan,
sambil ngomel-ngomel gara-gara kesel siapa juga yang naruh obatnya mbah uti di atas lemari??? saya ambilin Obatnya mbah, sekalian saya olesin ke punggunggnya.
Mbah Uti sudah tua, meskipun gak se sepuh Pak Jawi. Rambut Mbah Uti sudah banyak beruban, pandangannya sedikit kabur jadi
harus pakai kacamata, kakinya sudah gak sekuat dulu jadi kalau jalan susah, dan punggungnya sudah sedikit bungkuk, jadi jangankan ngambil obat di atas lemari, buat bangun dari tempat tidur aja susah apalagi harus jinjit kaki buat ngambil sesuatu yang tinggi.

“Tunggu dulu!!!!”
Seru saya dalam hati. Seperti ada ingatan yang menyambar di kepala saya. Entah kenapa ngelihat mbah uti barusan jadi ngingetin saya sama satu hal yang dari kemarin mengganggu pikiran saya. Yaa! Ada yang mengganjal di pikiran saya bahkan sejak saya pulang dari rumah Pak Jawi malam
itu. Selain tentang anak-anaknya yang abnormal tentunya. Tapi saya gak bisa menemukan apa sebenernya sesuatu yang mengganjal itu sampai sekarang ini.

Sore hari itu, pertama kalinya saya mengunjungi rumah Pak Jawi dan juga pertama kalinya saya ketemu pak jawi. Saat itu pak jawi
sedang ambil wudhu di samping sumurnya, tapi bukan itu yang saya herankan. Yang menjadi pertanyaan besar saya adalah ,Sore itu pak jawi yang saya temui orangnya bungkuk, bahkan berjalan saja susah dan harus berpegangan ke dinding-dinding rumahnya. Tapi Pak Jawi yang saya temui
pas malam harinya, Dia keliatan jauh lebih sehat. Jangankan Susah berjalan karena bungkuk, badannya tegap bahkan dengan mudahnya menjinjitkan kaki untuk mengambil jamu pesanan Ibu saya di atas lemari yang bahkan lebih tinggi dari lemari di rumah ini.

Mengingat hal itu,
bulu kuduk saya berdiri. Dengan tergesa-gesa Saya pamit sama Mbah untuk pergi ke kamar, sampai-sampai saya lupa sama kopi dan niat begadang saya dan memilih untuk tidur lebih awal.

Bersambung ke Chapter 5
Chapter 5
Februari 2014
19:30 WIB

Kami Harus Tahu

“Mereka memang anak-anak Pak Jawi”

Akhirnya Pak Edi mau buka suara juga tentang masalah ini. Setelah sebelumnya sempat menolak berkomentar dan memilih berakting Pura-pura tidak tahu seperti yang dilakukan warga lain.
Pak Edi ini perokok berat, hampir setiap 2 – 3 kalimat pasti berhenti buat menghisap rokok. Perokok berat, ataukah tanda orang gugup/takut. Setelah jeda panjang, beliau melanjutkan ceritanya. Sementara saya dan Sugik sudah pasang telinga, siap untuk mendengarkan.
“Saya tidak tahu banyak tentang asal-usul Pak Jawi, tapi setahu saya beliau warga yang baik. Beliau juga tabib yang dipercaya warga, termasuk Ibu sampean”

“Terus, kalau anak-anaknya??” 
Rasa penasaran saya sudah tidak terbendung, sampai-sampai saya nekat memotong pembicaraan
orang yang lebih tua (Di daerah saya, yang seperti ini dibilang gak sopan)

“Ah yaaaa, anak-anak pak jawi. Merekaaaaaaaaa, emm merekaaaa jugaaa”

Dari situ kelihatan jelas kalau sebenernya Pak Edi ini bingung antara kasihan sama saya atau menjaga privasi warganya. Tapi bukan ini
tujuan kami ke rumah beliau, bagaimanapun caranya kami harus dapat info yang meskipun sedikit tapi akurat tentang anak pak jawi, karena itu saya berniat untuk sekali lagi memaksa pak edi buka mulut.

“Pak! Tolong kami dihargai. Saya memang bukan warga bapak, tapi tetap saja
kejadian yang menimpa saya kemarin malam itu terjadi di daerah bapak! Dan juga melibatkan warga bapak, meskipun masih anak-anak”

Ops! Niat saya untuk menyela keduluan si Sugik, Cuma sayangnya dia kebawa emosi, jadinya saya yang gak enak sama pak Edi. Tapi saya bisa mengerti
kenapa teman saya ini emosi. Sebenernya alasan kami ke rumah pak edi malam ini bukan semata karena ingin jadi detektif ataupun sekedar ingin tahu rahasia orang lain, soalnya setelah kejadian itu saya sendiri ngeh mau berurusan sama Pak Jawi dan anak-anaknya. Tapi beda dengan
sugik, dia merasa punya hal yang harus diselesaikan dengan salah satu anak pak Jawi.
Flashback kemarin malam

Chapter 6
Februari 2014
00:00 WIB

SI PINCANG YANG MALANG

Brak! Duar! (Entah saya harus bagaimana mengilustrasikan suara motor jatuh, terus jatuh ke parit) Tapi yang saya tahu suara itu keras sekali terdengar dari luar rumah. Saya pun bergegas keluar
kamar, dan mendapati pintu rumah sudah terbuka. Saya pun keluar rumah disana sudah ada Bapak dan Ibu saya juga beberapa tetangga sedang berkerumun di pinggir jalan di depan rumah. 

Setelah saya menghampiri kerumunan itu saya melihat “Sugik” sedang tergeletak di dalam parit di
pinggir jalan. Sugik masih sadar, hanya saja dia mengaduh sambil sesekali mengumpat.

Warga bergotong royong memindahkan motornya yang peot ke pinggir, tapi saat warga mau menolong sugik, sugik malah mengamuk. Dia beranjak dari parit tempat dia jatuh dan menuju ke tengah jalan,
dimana puing-puing motor dan kaca spionnya berserakan.
Tapi bukan itu yang jadi tujuan sugik. Diantara puing-puing motornya, ada seorang anak kecil duduk bersimpuh tepat di tengah jalan. Gak perlu dekat bagi saya untuk tahu kalau anak itu adalah
salah satu anak Pak Jawi “Si Pincang”.

Sugik menghampiri si pincang yang dari tadi hanya melongo ngadep langit tanpa bergerak sedikitpun. Saya bisa menebak apa yang akan di lakukan sugik sama itu bocah, makanya dengan cepat saya berlari menyusul sugik, berharap masih sempet
untuk menenangkan temen saya itu. Karena kalau enggak, itu si pincang bakal lebih pincang dari sekarang.
Tapii langkah saya terhenti, karena setelah saya menoleh ke belakang. Tetangga-tetangga saya yang awalnya berkumpul di pinggir jalan, satu persatu masuk ke dalam rumah masing-
masing tanpa menoleh sedikitpun ke TKP. Dan yang bikin saya lebih kaget, bapak dan ibu saya juga sudah ada di rumah. Hanya saja mereka masih melihat dari pintu.

Jedug!!!!

Pada saat saya menoleh ke arah sugik, saya sudah terlambat. Teman saya menendang si pincang entah berapa
kali, yang jelas posisi si pincang bergesar jauh ke pinggir jalan gara-gara tendangan si madun eh si sugik. 
Sugik meluapkan amarahnya sambil mengumpat yang dalam bahasa Madura kira-kira seperti ini

“PATEK!! TAE BEKNA!! ANAKNA SAPA??? TERRO MATEA KERANA
MAK JUK TOJUK E TENGA JELEN??
MON TERRO MATEA, MATE DIBIK!! JEK NGAJEK ORENG!! CELENG!!”

(Sengaja gak diterjemahin, soalnya artinya kasar banget. Tapi warga Twitter di dunia nyata maupun gaib pasti tahu artinya)

Saya yang sudah ada di samping sugik berusaha menenangkan
temen saya yang tambun itu. Perlahan demi perlahan saya dorong sugik ke pinggir jalan. Saya masih ingat bau Miras melekat di badan sugik yang masih saja mengumpat keras banget.

Tapi suara sugik berhenti pas tiba-tiba terdengar bunyi lonceng. Lonceng yang sama yang dipake
pak jawi buat manggil anak-anaknya. Dan benar dugaan saya, di pinggir jalan sudah ada “Si jangkung” anak pak jawi yang paling tinggi. Dia menghampiri si pincang yang tergeletak di jalan, kemudian menggendongnya dan membawanya pergi.

Karena suasana yang sudah mulai hening,
saya pun bisa mendengar si pincang berbisik “Benni gule” yang dalam bahasa Indonesia berarti “Bukan saya”, kalimat itu diucapkannya berulang-ulang namun dengan suara yang kecil. Bahkan kalau diingat-ingat, si pincang sudah komat-kamit bahkan sebelum ditendang sugik.
“Akhirnya sugik tenang juga”

Pikir saya dalam hati. Tapi dasar orang mabok, dia masih aja ngoceh, malah nantang si jangkung berantem. Mungkin waktu itu yang datang menggendong si pincang Cuma si jangkung, tapi saya yakin sugik juga melihat kalau di balik pagar di dekat parit,
empat saudaranya yang lain sedang memperhatikan sugik dari jauh.

“KESINI KALAU BERANI!! ANAK SETAN!!!”

Mendengar umpatan sugik, si jangkung dan si pincang menoleh dengan mata melotot. Yaaaa mata yang sama dengan yang saya lihat malam itu. Saya juga yakin saudaranya yang lain
yang ada di balik pagar juga melakukan hal yang sama, soalnya itu pagar mulai gerak-gerak seperti ada yang dorong.

Syok! Untuk kedua kalinya saya melihat kejadian seperti ini. Tapi setidaknya saya tahu, bukan Cuma saya yang syok malam itu.
“Ada air sob??”

Tanya sugik yang bengong seolah-olah kehilangan keberaniannya.
Kembali ke rumah Pak Edi

Chapter 7
27 februari 2014
Situbondo, Jawa Timur
20:00 WIB

Yang Tak Pernah Lahir, dan Yang Tak Pernah Ada

Pak edi selaku tetangga yang saat itu berada di TKP kecelakaan yang menimpa sugik, merasa bersalah karena dia meninggalkan TKP
sebelum masalah selesai. Akhirnya dia pun mulai bicara

“Tolong apapun info yang kalian dengar dari saya, jangan lakukan apapun sama anaknya pak jawi! Jangan!!”

Saya mengangguk tanda setuju, kecuali anggukan sugik yang saya yakin hanya pura-pura setuju.
“Saya tidak tahu kapan tepatnya anak-anak pak jawi datang ke desa ini, tapi”

“Datang??” 

Sugik menyela. 

“Iyaa, datang. Gak ada satupun yang tahu kapan dan dimana mereka lahir. Hanya saja menurut pengakuan pak jawi, mereka lahir di kampung halamannya dan baru kesini setelah
umur 6 tahun. Karena istrinya tidak sanggup membiayai mereka berenam, akhirnya pak jawi lah yang merawat mereka”

Saya masih ingat pertanyaan saya tentang istri pak jawi yang saya berjanji sama diri sendiri gak bakal nanyain itu lagi sama beliau, apalagi sama anak-anaknya.
“Istri pak jawi, masih hidup?? Terus sekarang ada dimana??”

Tanya Sugik.

Pak edi menyandarkan badannya yang dari tadi membungkuk ke meja, seolah-olah obrolan selanjutnya tidak lagi setegang barusan.

“Itu dia Dek, jangankan masih hidup atau sudah mati. Saya aja gak tahu
istrinya beneran ada atau enggak. Pernah sekali saya ke rumah pak jawi untuk kepentingan sensus, dan karena alasan yang sama saya juga harus menyakan tentang istri beliau. Tapi ……..”

Ekspressi pak edi berubah total, badannya pun kembali membungkuk, dan kali ini dia menghisap
rokoknya enam kali sebelum akhirnya geleng-geleng kepala.

“Apa waktu itu bapak ke rumah beliau pas malam hari??”

Tanya saya, yang di respon oleh anggukan pak edi

“Apa waktu itu ada anak-anak pak jawi disana?”

Sekali lagi pak edi mengangguk, tapi kali ini lebih pelan dan berat
dari sebelumnya.

“Kalau gitu saya tahu apa yang pak edi lihat”

Pak edi menggaruk-garuk kepalanya dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya masih memegang rokok yang sebenarnya sudah tinggal puntungnya.

“Kalau gitu kami pamit pak, masalah sugik biar kami cari jalan
keluarnya sendiri. Kami gak tahu siapa yang bisa bantu kami, polisi atau orang lain. Tapi kalau nanti terbukti adanya faktor gaib di balik anak-anak pak jawi, saya minta bapak bisa ambil tindakan”

Saya menepuk pundak sugik yang terdiam lesu karena sepertinya dia tidak menemukan
jawaban yang dia cari. Saya memapah dia kembali ke kursi rodanya. Ada rasa iba setiap kali melihat kaki sugik, kecelekaan kemarin malam itu pasti parah banget sampai dia harus kehilangan kakinya. Dan sekarang dia harus merasakan nasib yang sama seperti si pincang yang pernah
dia tendang.

Meskipun ada yang masih menganggu di benak saya. Sugik masih bisa berjalan bahkan menendang orang kuat sekali setelah kecelakaan itu. Tapi sekarang kakinya malah lumpuh. Karena kecelakaan kah, atau???
Chapter 8
3 maret 2014
Situbondo, Jawa Timur
13:00 WIB

Mereka yang Tak Punya Nama

1. Se Perot (Si peyot)
2. Se Lempo (Si gendut)
3. Se Teleng / Se Keler (Si Juling)
4. Se Dippang (Si Pincang)
5. Se Kotol (Si Buntung)
6. Se Tenggi (Si tinggi)
Kira-kira begitulah warga menyebut keenam anak pak jawi ini dalam bahasa Madura. Karena sampai sekarang pun tidak pernah saya mendengar ada yang memanggil mereka, entah itu tetangga, saudara-saudaranya, bahkan pak jawi sendiri. Yang saya tahu, mereka hanya memanggi satu sama
lainnya dengan menggunakan sebuah lonceng.

Siang ini panas sekali, mungkin musim hujan sudah hampir berakhir. Saya memilih untuk merapikan kertas-kertas ini, kemudian mandi dan pergi cari minuman dingin.

Kadang saya merasa aneh dengan apa yang saya lakukan akhir-akhir ini,
entah kenapa saya jadi terobsesi dengan Pak Jawi dan keenam anaknya, sampai-sampai saya diam-diam melakukan penyelidikan hanya untuk mencari tahu riwayat dari keluarga pak jawi yang sebenernya.

Memang sempat terlintas di benak saya kalau saya terlalu berlebihan memikirkannya.
Mereka berenam hanyalah anak-anak biasa, yang mungkin kurang beruntung karena harus terlahir cacat. Semua perilaku aneh mereka bisa jadi karena didikan dari pak jawi yang tidak maksimal, maklum beliau sudah tua. Dan tentang kondisi pak jawi yang bungkuk tapi tiba-tiba sehat lagi
pas malam datang, hmmm bisa jadi penyakit bungkuknya gak permanen, alias sesekali kumat.

Berbagai spekulasi yang didasarkan pada logika dan positif thinking pun saya kumpulkan dan saya coba untuk meyakinkan diri sendiri bahwa gak ada yang aneh dari keluarga pak jawi. Tapi
sayangnya itu sia-sia, ada beberapa hal yang sudah beberapa kalipun saya coba pecahkan dengan logika tapi gagal, karena memang sepertinya jauh dari nalar manusia.
Beberapa diantaranya adalah
1
Segera setelah kecelakaan yang menimpa sugik, pada malam yang sama dan hanya
berselang 5 menit, Saya putuskan untuk kembali ke TKP. Ada seseuatu yang harus saya temukan kalau saya ingin tidur nyenyak malam itu. Tapi sialnya, setelah hampir 20 menit mondar-mandir di pinggir jalan saya tidak menemukan apa yang saya cari. Saya tidak bisa menemukan jejak kaki
dari si pincang. Dia pincang dan hanya bisa berjalan dengan cara ngesot, atau merangkak jadi pasti ada bekas atau jejak yang dia tinggalkan di pinggir aspal. Tapi jangankan jejak di pinggir jalan, tai kuda di samping dia duduk aja bentuknya masih bagus seperti gak kesentuh.
Apa jangan-jangan dia muncul tiba-tiba di tengah jalan??? Atau mungkin si jangkung sengaja naruh dia di tengah jalan??

2
Sepulang maen basket sore kemarin, saya sempetin lewat Gang kadal. Seperti biasa rumah pak jawi sepi, dan tidak ada tanda-tanda dari anaknya. Tapi bukan itu
yang saya cari, saya hanya penasaran sama rumput di kandang sapinya. Ini sudah lebih dari satu minggu sejak terakhir kali saya melihat kandang sapi pak jawi. Tapi rumputnya masih disana! Masih segar, bahkan lebih banyak dari sebelumnnya. Saya tidak bisa berlama-lama disana karena
tanpa disadari oleh saya, ayunan di pohon yang paling pojok dari tadi bergoyang-goyang, soalnya si juling lagi main disana dan sudah dari tadi memperhatikan saya sambil senyum.

3
Pak Jawi tidak bisa menjawab salam saya soalnya dia bilang lagi wudhu, di dekat sumur yang seingat
saya sumur itu tidak ada katrolnya. Jadi tidak mungkin pak jawi ngambil wudhunya nyebur ke dalam sumur. Untuk memastikan hal itu, pagi sekali sebelum berangkat kuliah saya sempetin lewat gang kadal. Dari jauh saya lempar batu ke arah sumur itu, berharap mendengar suara batu jatuh
ke air “Plung” . Butuh 3 kali percobaan buat saya yang notabeninya pemain basket untuk bisa masukin batu kampret ke dalam sumur kampret itu dan KAMPRET nya lagi bukan suara batu nyemplung ke air, tapi suara orang berteriak

Aaaaaaaww!!

4
Apapun alasannya, bagaimana mungkin
satu RT ini bisa kompak untuk sama-sama mengabaikan anak-anak pak jawi, dalam kondisi dan situasi apapun. Lagian, apa alasan mereka?? Takut?? Saya sudah hampir satu bulan di rumah baru ini, mungkin sudah saatnya untuk lebih dekat dengan tetangga, agar saya bisa dapat alasan dari
tindakan pengasingan yang mereka lakukan. Saya sudah coba dengan ayah dan ibu saya yang sepertinya mereka sudah tahu, tapi memilih untuk tidak ikutan, dan bahkan menyuruh saya untuk tidak terlibat.

Sampai saat ini baru itu yang bisa saya kumpulkan. Dan mulai saat ini juga saya
memutuskan untuk tidak lagi peduli sama pak jawi dan keluarganya. Saya punya hidup yang harus saya urus, dan selama mereka tidak mengusik hidup saya, saya tidak punya alasan untuk mengusik hidup mereka.

Bersambung ke Chapter 9
Chapter 9
Juni 2014
06:30 WIB

Teman yang Hilang

Saya benci keramaian. Bahkan sempet divonis phobia sama keramaian. Trauma soalnya pas kecil pernah ketinggalan di pasar, dan baru dijemput jam 4 sore. Kadang mikir, 

“Bapak Ibu itu sadar gak sih kalau punya anak??”
Abisnya butuh waktu ber jam-jam buat sadar kalau anaknya hilang. Tapi Saya termasuk anak yang nurut sama orang tua, kecuali di saat-saat tertentu barulah saya jadi anak yang pemberontak. Seperti sekarang ini!! Setelah semua terapi phobia yang saya jalani, dan sedikit demi sedikit
ada perkembangan, pagi ini saya malah disuruh Ibu, “KE PASAR”

“Ibu itu sadar gak sih kalau anaknya takut”

Anyway usia sudah 23 Tahun, meskipun jomblo, itu bukan alasan saya harus manja. Banyak yang bilang, anak pertama hatinya harus setangguh baja, bahunya harus sekuat karang..
Ngomong-ngomong bahu, saya jadi ingat Pak jawi si bungkuk. Di antara keenam anaknya, yang mana yang sulung dan yang mana yang bungsu ya?? Ini sudah beberapa bulan saya gak ketemu salah satu dari mereka. Saya pernah beberapa kali melihat pak jawi belanja ke toko Mbak Rid, dan
diluar dugaan Reaksi mereka melayani Pak Jawi bak melayani Pak kiyai. Santun, halus dan penuh hormat. Benar kata pak Edi, Pak Jawi sangat disegani warga disini. Tapi perlakuan mereka terhadap anak-anaknya sangat bertolak belakang. 

Damn! Membayangkan anak-anak pak jawi, membuat
perasaan saya campur aduk antara kasihan dan takut. Sampai-sampai kaki saya geli, seperti ada yang menggerayangi dan

“Cak… cak….. uooon cak”

Anjaaaaay!!! Jantung saya seperti mau koprol, Mijon yang baru saya minum setengah juga kebanting gara-gara anak kecil ini narik-narik
celana saya yang lagi duduk di motor. Tapi saya cepet-cepet kalem, soalnya nih anak malah ikutan kaget ngelihat saya kaget.

“Kenapa dek??”

Tanya saya halus

“Uoon cak”

Dalam bahasa Indonesia berarti “Minta mas”. Saya langsung meraba saku nyari recehan, tapi mungkin emang
rejekinya nih anak ya, yang ada di saku Cuma lima ribuan. Sempet terpikir buat minta kembalian tapi saya gak sepelit itu.
Sebelum ngasih uang, saya perhatiin anak perempuan ini kisaran umur 10 tahun cukup bersih untuk ukuran pengemis. Iseng-iseng saya nyuruh dia buat buka masker
yang dipakenya, tanpa banyak nanya dia pun nurut

“Pilek elongnga gule cak” (Pilek hidungku mas)

Saya merasa lega, bukan karena dia pilek tapi karena mulutnya gak miring ke kiri. Abis saya kasih uang dia cabut pergi. Gak sampai jarak satu meter, dia narik-narik celana bapak-
bapak yang ada di depan saya. Bapak-bapak yang lagi nungguin istrinya belanja itu duduk di motor sambil jagain anaknya yang lagi ngemil. Anaknya gendut, rambutnya poni, dan pas saya lihat bagian mulutnya saya lega, soalnya yang belepotan di mulutnya itu es krim, bukan iler.
Bahkan di tengah keramaian gini pun saya masih parno kalau ngelihat anak kecil. Jam sudah menunjukkan pukul 07:15 tapi belum ada tanda-tanda Ibu saya keluar dari pasar. Gelisah pun menghampiri karena perut lapar nan perih. Celingak-celinguk sana-sini berharap ada makanan, tapi
yang saya dapat adalah sebuah penampakan.

Apa yang saya lihat kali ini bukan lagi hanya bayangan anak pak jawi, tapi benar-benar seseorang yang sudah sejak lama saya tunggu kabarnya tapi dia malah hilang.

“Bro”

Sugik melihat ke arah saya sambil masih memegang ikan.
“Woy kamu bro!! Apa kabar? Lama gak kelihatan bro”

Ada jeda beberapa detik sebelum sugik memulai aktik sok bronya. Saya tahu dia kaget melihat saya. Dan saya tahu ada yang dia sembunyiin. Sementara dia ngoceh sok asik, saya memperhatikan kondisi kakinya yang secara ajaib sembuh.
Yaa ini memang sudah lebih satu bulan sejak dia kecelakaan, tapi sayalah yang mengantarnya ke dokter, dan saya masih ingat dokter bilang sugik gak akan sembuh dalam waktu dekat, kalaupun harus bekerja dia harus pakai tongkat. Tapi tangannya gak megang apapun selain Ikan.
“Udah sehat sob??”

Tanya saya basa dan basi. Sugik menggoyang-goyangkan kakinya seolah pamer kalau dia punya kaki baru. 

“Syukurlah kalau gitu sob, ya udah lanjutin kerjanya dulu! Saya gak mau ganggu, soalnya kamu kan sudah jadi orang sibuk”
Saya sangat ahli soal sarkasme dan
sindiran, dan semua teman saya tahu itu, termasuk sugik. Dia gak bisa pura-pura lupa kalau sudah mengabaikan SMS dan telepon saya, bahkan saat saya dan teman-teman Band datang buat jenguk dia, dia malah nyuruh adiknya buat bilang kalau dia lagi di Rumah sakit, Kampret.
Akhirnya si sugik pamit sama temen-temennya yang juga kerja di gudang ikan, terus ngajak saya duduk di luar. Dia minta maaf sama saya, meskipun dia gak mau ngaku salahnya apa. Tapi mungkin karena sudah kepalang tanggung, akhirnya dia buka mulut.

“Aku ke rumah Pak Jawi sob”
Sugik bilang gitu sambil maen-maenin jarinya seperti anak kecil yang lagi takut. Saya harus tetap bersikap tenang, biar temen saya bebas dan leluasa ngomong, ga ada yang dia sembunyiin lagi.

Sugik cerita kalau salah seorang saudaranya ngajak dia ke rumah tabib yang katanya bisa
nyembuhin banyak penyakit. Merasa depresi karena kakinya yang lumpuh, sugik iyain aja ajakan saudaranya itu.

Sampai di rumah tabibnya sugik Cuma dipijat sebentar, terus disuruh minum jamu yang pahitnya minta ampun. Sampe – sampe dia praktekin tuh ekspresinya waktu
minum jamu itu. Dan pas sugik mau pamit pulang, dia ngelihat si tinggi keluar dari rumah tabib itu, barulah dia sadar sedang ada di rumah siapa dia sekarang. Tapi sugik diem aja, dia gak bisa bayangin gimana kalau pak tabib itu tahu, kalau dia yang sudah nendang
salah satu anaknya. Belum lagi ekspresinya si tinggi pas ngelihat sugik, ngingetin dia sama kejadian malam itu. Dan ya! Tabib itu gak lain dan gak bukan adalah “Pak Jawi”. 

Bangun pagi keesokan harinya, kakinya gak sengaja nginjak Obat nyamuk spontan sugik teriak kesakitan
sekaligus senang, soalnya kakinya sembuh.

“Jamu???” 

Tanya saya sambil ngebayangin jamu yang sering di minum sama Ibu. 

“Iya jamu, hijau, gelap, pahit, bau teruuus”

Saya menyela omongan sugik soalnya saya sudah tahu jamu yang dia maksud.

“Udah-udah, saya tahu jamunya
seperti apa. Sekarang, karena kamu sudah mau terbuka sama saya, saya mau nanya sesuatu sama kamu. 
Saya harap kamu jawab dengan jujur, sama jujurnya seperti barusan”

Sugik ngelihat saya dengan tatapan takut, khawatir tapi pasrah. Dan Bener, sugik jawab semua pertanyaan saya
tanpa terkecuali, dan entah kenapa meskipun saya sudah dapat jawaban dari salah satu hal yang mengganggu pikiran saya, jawaban itu justru menimbulkan pertanyaan baru 

“Siapa sebenarnya anak-anak Pak Jawi??”
Chapter 10
Juni 2014
14:30 WIB
Situbondo, Jawa Timur

PENGAKUAN SI MABOK

Ternyata memang gak bisa. Sudah kurang lebih dua bulan saya memalingkan diri dari hal-hal yang berbau Pak Jawi. Sebanyak apapun cerita warga yang saya dengar, saya berusaha menahan diri untuk tidak
penasaran dan mencari tahu tentang mereka lagi. Tapi pertemuan saya dengan sugik tadi seperti mengobarkan rasa penasaran yang sudah lama saya pendam, bahkan kali ini berkobar lebih besar.

Masih jelas saya ingat, waktu 20 menit yang saya habiskan mondar-mandir di pinggir jalan,
tengah malam setelah kecelakaan sugik di depan rumah. Waktu itu saya terlalu fokus mencari jejak dari si pincang yang secara tidak masuk akal tiba-tiba muncul di tengah jalan. Dari saking fokusnya saya sampai melupakan hal lain yang sebenarnya lebih gak masuk akal.
Katakanlah sugik banting setir menghindari si pincang yang ada di tengah jalan, entah sugik gak lihat karena mabok atau si pincang yang tiba-tiba nongol, apapun itu kenapa harus ada pecahan kaca spion, serpihan sayap ban motor dan puing-puing bagian motornya
yang lain di tengah jalan?

Posisi motor pasca kecelakaan itu berada di dekat si pincang, yang berarti jauh dari sugik yang nyemplung ke parit (saya seringkali ketawa kalau ingat dia yang nyungsep di parit). Selain itu, saya juga gak melihat ada bekas goresan di aspal, kalau
memang sugik dan motornya nyosor sampai ke parit.

Dari semua itu saya Cuma bisa menyimpulkan kalau sugik menabrak si pincak sampai mental ke parit. Keliatan dari bagian depan motor maticnya yang peot, seperti habis tabrakan keras banget.

“Peot ? Nabrak Apa? Si Pincang??
Anak Umur 6 Tahunan yang ditendang orang mabok aja melayang?”

Saya berada dekat dengan si pincang saat berusaha menenangkan sugik, tapi si pincang justru sehat wal afiat. Bekas peot seperti itu kalau nabrak manusia, 100 persen manusianya juga peot, bisa juga berdarah. Tapi saya
gak lihat ada darah sedikitpun di badan si pincang.

Semua itu masih menghantui pikiran saya, sejak kecil tumbuh dengan komik detektif membuat saya sering berlebihan memikirkan sebuah hal yang sedikit tidak masuk akal. Tapi saya sudah cukup dewasa untuk tahu, bahwa masalah ini
bukan lagi sedikit tapi sangat tidak masuk akal.

Tapi setidaknya sugik sudah menjelaskan kejadian sebenarnya sama saya, dan benar dugaan saya!

SUGIK TIDAK PERNAH MENGHINDARI APAPUN, DIA MENABRAKNYA
Flashback ke Pasar

Chapter 11
Juni 2014
07:00 WIB
Situbondo, Jawa TImur

Hitam Bermata Merah

Nabrak??? Si pincang???”

Tanya saya dengan sedikit gemetar, gak bisa bayangin anak sekecil itu ditabrak motor. Tapi tangan sugik lebih gemetar dari pada suara saya, saya bisa lihat
wajah ketakukannya saat dia berkata

“Bukan! Bukan si pincang, tapi …….. Lembu”

Whaaaat???? Saya semakin bergetar, tapi kali ini karena menahan tawa. Bagaimana mungkin saya bisa anggap serius omongan sugik, orang mabok, ngantuk yang nabrak sapi, tengah malam, di tengah jalan??
Saya pasti gila kalau percaya sama nih badut.

“Kamu boleh tertawa sob, boleh gak percaya. Soalnya aku sendiri gak percaya sama apa yang aku lihat. Aku memang dalam kondisi mabok, tapi aku masih ingat dengan jelas. Seekor lembu hitam dengan mata yang merah dan tanduknya yang
putih, tiba-tiba melintas di tengah jalan. Aku gak nutut mau ngerem, kulitnya yang hitam samar-samar di gelap malam, baru keliatan jelas pas udah sejengkal sama motor. Aku gak ingat apa-apa tahu-tahu sudah ada di parit sob. Pas aku lihat ke tengah jalan, bukannya lembu tapi malah
anak kecil. Disitu aku berusaha nyadarin diri sendiri, kalau tadi aku lagi mabok.

Saya kenal sahabat saya ini sudah lama, dia memang short temper, sering bertingkah bodoh, tapi dia jujur. Saya hanya coba menenangkan sugik dengan meyakinkan dia kalau lembu itu Cuma hayalan, bisa
jadi dia nabrak batu dan batu itu mental juga entah kemana arahnya.

Tapi itu semua hanya buat nenangin sugik, sementara pikiran saya sendiri masih was-was karena selain kaca spion dan puing-puing motor, di sebelah si pincang waktu itu juga ada beberapa 

Tai Sapi alias BULLSHIT
Balik lagi ke rumah saya

Chapter 12
Juni 2014
15:00
Situbondo, Jawa Timur

Kesempatan

“Tok-tok tok tok”

Suara pintu digedor itu membuyarkan lamunan saya tentang tai sapi. Saya buka pintu kamar, ternyata ibu saya. Beliau minta di pesenin jamu lagi ke rumah pak jawi. Tapi kali
ini ada yang beda dengan cara beliau nyuruh saya

“Nak, kamu mau gak Ibu suruh ke rumah pak jawi buat pesen jamu?? Kalau gak, ibu nyuruh farah saja”

Tumben Ibu nyuruh pakai kata-kata “Mau gak??” mungkin beliau sudah ngerti gimana stressnya saya gara-gara keluarga pak jawi. Tapi
entah kenapa saya ngerasa ini adalah kesempatan bagus untuk pergi ke rumah pak jawi, dan melihat lebih dekat lagi gimana dia dan anak-anaknya. Lagian saya gak mungkin
biarin Farah, adik perempuan saya yang masih SMP pergi ke tempat itu.

Tangan saya gemeteran, saya gak tahu ini rasa takut atau rasa gak sabar.
Chapter 13
Juni 2014
17:00
Situbondo, Jawa Timur

Kursi yang Patah

Tidak ada yang berubah dari kakek-kakek yang sedang duduk di depan saya ini, dia masih sama seperti terakhir kali kami bertemu. Pak Jawi bercerita basa-basi tentang masa mudanya yang katanya sih
mantan mariner (Pffff). Selagi dia cerita panjang lebar, saya manfaatkan hal ini untuk curi-curi pandang ke sekeliling halaman rumahnya. 
Ada enam pohon mangga, jumlah yang pas dengan anak-anak Pak Jawi, sengaja ditanam enam, atau gimana saya juga gak tahu. Disetiap pohon ada
ayunan, saya pernah melihat si juling maen di salah satu ayunannya. Ada juga obor yang kalau malam di nyalain. Gak banyak yang bisa saya lihat di halaman rumahnya, jadi saya periksa terasnya. Kursi plastik yang dia duduki salah satu kakinya pernah patah, ada bekas solasi dan
lakban disitu. Tapi semua masih dalam batas normal, hanya ada satu benda yang menarik perhatian saya, yaitu sebuah FOTO!

Ada beberapa foto terpajang dengan figura di ruang tamu pak jawi, beberapa diantaranya adalah foto anak kecil, sisanya hanya pemandangan doank, gak ada orang
ataupun benda apapun. Agak jauh letak foto itu jadi saya gak bisa pastiin itu foto siapa, yang jelas itu foto anak kecil.

“Nak????”

Terlalu fokusnya saya memperhatikan foto sampai saya gak sadar kalau pak jawi sudah selesai ngomong.
Akhirnya saya gak punya alasan lagi
buat lama-lama disini, tapi gak apa-apa nanti malam saya akan kesini lagi buat jemput jamu, dan pastinya ketemu anak-anak pak jawi.

“Jamunya bisa dijemput besok pagi ya nak”

Whaat??? Saya gak bisa menyembunyikan rasa kecewa dan heran saya. Tumben, kemarin aja malam langsung
jadi, kenapa sekarang enggak??? Atau mungkin dia gak mau saya ketemu sama anak-anaknya lagi. 

Anyway gak apa-apa saya gak bisa maksa, akhirnya saya pamit salaman. Pak jawi berusaha bangun dari tempat duduknya dan

“Ops!!”

Beliau hampir saja jatuh, soalnya itu kursi patah lagi
pas dibagian solasi sama lakbannya. Tapi bukan itu masalahnya, yang ngebuat saya ngerasa gak nyaman adalah pak jawinya. Saya semakin penasaran dengan bungkuknya pak jawi ini setelah barusan secara spontan memapah badannya, dan ternyata

“PAK JAWI JAUH LEBIH BERAT DARI PERKIRAAN"
Chapter 19
Juli 2014
Situbondo, Jawa Timur
01:30 WIB

Mimpi

Tik……
Tik………..
Tik……………

Gerimis……
Masih tidak berhenti. Hanya kali ini saya bisa mendengarnya dengan sangat jelas. Suara tetes air dan tubuh manusia yang jatuh ke tanah basah, secara bersamaan.
Satu….
Dua….
Tiga…
Empat….

Ada empat suara tubuh manusia yang jatuh ke tanah yang bisa saya hitung. Termasuk tubuh saya sendiri Bau tanah yang bercampur dengan bau darah, membuktikan kalau penciuman saya masih normal. Tapi gelap. Gelaaaap banget. Andai ada sedikit aja cahaya
lampu, saya bisa tahu dimana sebenernya saya sekarang ini.

“Di rumah lah!!!”

Suara Farah adik perempuan saya membuat saya terbangun. Butuh beberapa detik untuk membuat pandangan saya yang buyar menjadi normal lagi, barulah kemudian saya bangun.

“Mas belum sholat isyak,
sholat dulu sana!! Baru tidur lagi!! Lagian ngapain tidur sini??? Pindah gih!”

Farah meninggalkan saya yang masih pusing dan bingung dengan apa yang terjadi. Saya meraba-raba tempat dimana saya berbaring, Lembut dan hangat

“Ini kursi di ruang tamu saya” 

Barulah saya sadar
kalau saya ada di rumah. Saya melihat jam tangan saya yang sudah menunjukkan angka 01:35 . Jam segini Farah dan Ibu saya biasa bangun untuk sholat malam. Saya mencoba berbaring sedikit lagi, menatap langit-langit rumah dan sedikit demi sedikit menggambarkan kejadian yang saya
alami di dalam mimpi saya. Betapa mengerikannya kejadian yang saya alami itu, andai itu terjadi di dunia nyata, saya pasti akan berharap kalau itu semua hanya mimpi.

Sayup-sayup saya mendengar suara bising yang berulang-ulang dari kejauhan. Semakin lama suara itu semakin jelas
terdengar, dan segera setelah suara itu cukup dekat barulah saya tahu kalau itu suara sirine.

Saya beranjak ke luar, menuju halaman rumah yang kebetulan ada di pinggir jalan utama ke desa. Dan melintaslah sebuah mobil pemadam kebakaran yang disusul ambulan dan mobil polisi.
“Ada apa sih?? Ada kebakaran ya?”

Tanya ibu dan Farah yang berdiri pintu sambil masih mengenakan mukenah.

Mobil-mobil itu berhenti di pinggir jalan yang kira-kira 3 rumah dari rumah saya. Terlihat semua pesonilnya sibuk membawa peralatan pemadam, dan tandu, lalu kemudian
bergegas masuk ke Gang Kadal.

Tanpa pikir dua kali lagi saya melihat ke langit di belakang rumah saya, dan benarlah. Ada cahaya merah dan pekatnya kepulan asap dari arah ujung gang kadal.

“Rumah Pak Jawi kebakaran???”

Karena khawatir, saya pun berniat untuk menuju TKP.
“Mau kemana nil??????”

Tanya Ibu saya.

“Rumah pak jawi kebakaran Bu!! Pengen lihat”

Tapi ibu saya menggeleng-gelengkan kepalanya, pertanda saya tidak direstui. 

“Jangan nak!! Ibu, Farah, sama Mbah sendirian disini. Bapakmu pergi keluar barusan”

Grrrrrrrrh!!! Rasa penasaran
dan rasa khawatir saya bercampur aduk. Akhirnya saya pun memilih tinggal.

“Saya harus tenang, lagian sudah ada pemadam kebakaran sama ambulan. Mudah-mudahan aja Pak Jawi gak kenapa-kenapa”

Ucap saya dalam hati.
Saya melihat sekeliling, tidak satupun ada warga yang keluar rumah,
sejak saat itu secara resmi saya deklarasikan

“I HATE THEM ALL”

Akhirnya saya sadar betapa ngantuknya saya, saya masuk kamar berharap bisa segera mempertemukan bahu dengan tempat tidur saya, tapi saat saya menghidupkan lampu kamar, saya terkejut seperti tersengat listrik.
Bukan karena tangan saya kesetrum saklar tapi karena kepala saya mendadak seperti mendownload semua ingatan sementara saya yang sempat buyar karena syok. Semua itu karena saya melihat banyak sekali lumpur di lantai kamar saya, di sandal, di jaket dan bahkan di celana
yang saya pakai.

Barulah saya sadar kalau apa yang saya alami tadi, bukanlah mimpi

“Erik????”

Ingatan saya langsung tertuju sama sahabat saya yang malang itu, tapi menghubunginya sekarang juga percuma biarlah dia istirahat,
karena bukan hanya mentalnya yang syok tapi tubuhnya juga babak belur.
Chapter 20
Juli 2014
Situbondo, Jawa Timur
08:00 WIB

Api dan Amuk

Garis polisi melintang di sepanjang pagar rumah pak jawi, beberapa aparat kelihatan mondar-mandir keluar dari rumah pak jawi, sementara aparat yang lain menjaga warga agar tidak masuk ke area TKP.
“Kalau sudah begini, mereka semua baru bermunculan seolah-olah ini tontonan. Tapi tadi malam, gak satupun ada yang menolong, keluar dari rumah pun tidak”

Gerutu saya dalam hati, saya pun melihat sosok laki-laki yang saya kenal sedang berada di sisi lain garis polisi tepatnya
di dalam TKP, dan orang itu adalah “Bapak Saya”

“Kemana orang itu pas kebakaran semalem?? Kenapa keluarga saya jadi ikut-ikutan menjauhi Pak Jawi, padahal kami baru saja pindah kesini??”

Saya cuma menghela nafas panjang karena saya sendiri sadar, saya juga memilih untuk
tidak kesini pas kebakaran berlangsung. Andai saja semalem saya gak dalam keadaan syok, mungkin saya sudah mengabaikan larangan Ibu saya dan berlari kesini.

“Woy!!! Jangan Pak!!”

Seorang polisi memegang punggung saya karena tanpa disadari, saya hampir melewati garis polisi.
“Oh gak apa-apa pak, dia anaknya Pak Musa orang yang semalam menelpon pemadam kebakaran dan kantor polisi”

Sahut pak edi yang kemudian meminta ijin membawa saya masuk ke TKP.

“Lhoo, bapak saya yang nelpon polisi semalem??? Pantes semalem dia gak ada di rumah, mungkin dia
pergi kesini sama pak edi”

Gumam saya dalam hati, dengan sedikit rasa bersalah karena sudah suudzon sama bapak sendiri.

Pak Edi merangkul saya, membawa saya ke tempat yang sekiranya tidak terdengar polisi.

“Denger dek, mungkin setelah ini bakal banyak polisi atau intel yang
nyari kamu sama temen kamu itu. Untuk sementara ini kamu bisa diam dan bilang saja tidak tahu apa-apa”

Saya menatap pak edi dengan tatapan heran sekaligus marah

“Apa maksud bapak???”

Pak edi hanya menghela nafas dan memegang pundak saya, sambil berbisik dia berkata
“Ada saksi yang mengatakan bahwa kamu dan seorang teman kamu adalah orang terakhir yang keluar dari gang ini, tepat sebelum polisi menemukan Pak Muhadi dan kawan-kawannya yang sudah sekarat”

Habis bilang gitu, pak edi pergi ninggalin saya soalnya salah seorang aparat memanggil
beliau

“Sialan!! Saya paling gak suka berurusan sama polisi”

Kemudian saya teringat sesuatu, sesuatu yang sejak dulu menarik rasa penasaran saya. Saya pun bergegas menuju sumur tua di belakang rumah pak jawi yang anehnya gak banyak aparat polisi di sekitar situ, mereka semua
terlalu fokus sama puing-puing rumah pak Jawi 

Ada reruntuhan bangunan seperti kamar mandi di samping sumur, dan di sisi yang lainnya adalah reruntuhan kandang sapi yang sudah tidak terlihat ada satupun rumput hijau disana. 
Hampir seluruh permukaan sumur ditutupi lumut.
Saya beranikan diri untuk melihat ke dalam sumur yang ternyata memang sudah tidak ada airnya. Sumur ini tidak begitu dalam, saya bisa melihat dengan jelas dasar sumurnya yang berupa tanah dan 
Ada sisa-sisa rumput pakan sapi pak jawi tertata rapi di dasar sumur. Dan di salah satu
dinding sumur ada lubang kecil, yang cukup untuk dimasuki seorang anak kecil.

Untuk memastikannya, saya memutar arah yang tadinya di sebelah utara ke sebelah selatan sumur. Dan terlihat jelas, ada lubang di dinding dasar sumur bagian utara
“Sumur ini???? Ada apa sebenernya dengan sumur ini??”

Selesai dengan sumur saya pun berbalik arah ke rumah pak jawi, atau lebih tepatnya, reruntuhan rumah.

Hangus! Rata! Rumah yang saya khawatirkan akan runtuh karena hujan deras, ternyata harus rubuh karena kobaran api.
Sebelum ini saya selalu penasaran dengan isi rumah Pak Jawi, tapi setelah mendapat kesempatan untuk masuk kesana, entah kenapa saya merasa takut. Saya paksakan kaki saya untuk melangkah ke dalam rumah yang dindingnya sudah tinggal sepaha, dan apa yang saya lihat sungguh
tidak masuk akal.

TIDAK ADA SATUPUN TEMPAT TIDUR, LEMARI, ATAU PERABOTAN LAYAKNYA DI RUMAH BIASA

“Apa apaan ini??? Kemana semua barang-barang pak jawi??? Disita polisi kah???”

Saya masih gak bisa membayangkan, gimana bisa seseorang tua renta dengan enam anak tinggal di rumah
yang isinya hanya ruang kosong tak beralas. 

Tidak!!! rumah ini tidak cuma sekedar kosong, saya bisa melihat ada tujuh buah kayu pasak tertancap di sekeliling ruangan. Ya!! kayu pasak yang biasa dipakai 

UNTUK MENGIKAT SAPI, ATAU LEMBU.

“Sekarang kamu tahu kan
siapa pak Jawi sebenarnya? Setidaknya kejadian ini bisa menjawab rasa penasaran warga. Sungguh disayangkan, kalau pak jawi yang dikenal sebagai tabib, dan dihormati warga, harus meninggal tragis seperti ini”

Pak edi tiba-tiba muncul di belakang saya, dan memberikan
informasi yang tidak bisa saya percaya.

“Pak Jawi meninggal???”

Tanya saya seolah tidak percaya

“Ya, polisi menemukan mayatnya di dalam rumah ini. Mayat yang hangus itu, masih memegang obor. Jadi polisi sepakat bahwa pak jawi bakar diri dan rumahnya karena keenam anaknya
hilang usai melukai Pak Muhadi dan teman-temannya”

“Bullsh*t!!!!!!!!”

Seru saya dalam hati.
Tidak mungkin!! Seorang ayah yang tinggal sendirian dan sangat menyayangi keenam anaknya, tidak akan pernah bunuh diri beberapa jam setelah mati-matian menyelamatkan anak-anaknya.
Setidaknya itu yang ada dipikiran saya, seolah sangat mustahil bagi pak jawi untuk bunuh diri, terlebih harus membakar rumah satu-satunya.

“Sekarang kamu sudah melihat semuanya kan dek?, jadi kamu sudah tahu siapa dan seperti apa anak-anak Iblis itu. Jadi saya harap
kamu gak lagi sok-sok jadi pahlawan dengan mencari keberadaan mereka. Agar apa yang menimpa pak muhadi tidak terjadi ke adek juga”

Saya berbalik arah ke arah Pak Edi, dan menatap beliau dengan tatapan benci, sebenci-bencinya.
“Bapak bener!! Saya sudah melihat semuanya!! SEMUANYA!!! Dan benar kata bapak, saya sekarang tahu siapa pak jawi dan anak-anaknya. Pak Jawi adalah seorang ayah, dan keenam bocah yang bapak bilang iblis itu, mereka adalah Anaknya! Anak pak jawi!! Oh ya pak, ngomong-ngomong
soal manusia atau bukan, saya jadi penasaran sekarang SIAPA SEBENERNYA YANG BUKAN MANUSIA DI DESA INI??”

Well said Danil, Well Said!! Saya gak tahu kenapa saya terkesan membela anak pak jawi, seakan saya menaruh simpati karena salah satu anaknya yang dianiaya warga.
Simpati?? Benarkah??? Setelah semua yang saya dan erik lihat malam itu??

YA! MALAM ITU

Diiing!!!! Diiing!!!!!!!!! Dinggg!!!!

Bunyi lonceng memecah kesunyian yang sempat terjadi setelah kaki si Iyo mendarat di muka si gendut.
Bunyi lonceng yang terdengar seram dan menggema,
semakin nyaring, semakin nyaring!!!! Semakin terasa asal dari bunyi lonceng itu adalah belakang rumah pak Jawi, tempat dimana sumur itu berada.

Diantara kami berlima, hanya saya yang tahu bahwa selalu ada hal yang mengerikan jika lonceng itu dibunyikan dan ternyata
“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

Si gendut berteriak keras sekali,
lebih keras dari teriakannya di waktu itu! Suara yang Cumiakkan telinga, yang bahkan menutupnya pun percuma. Badan saya bergoyang ke kanan dan ke kiri, bukan karena gempa, tapi karena kaki saya gemetar hebat hingga perlahan-lahan terasa lemas.
Belum cukup mencekamkah teriakan si gendut, sampai-sampai semua saudaranya tiba-tiba berlari keluar dari rumah, cepat sekali dan tentunya dengan teriakan yang sama seperti si gendut.

Semua terjadi begitu cepat, tidak banyak yang bisa dilihat apalagi diingat.
Selain si gendut yang mulai menggigit paha Si Iyo.

Mungkin kita sudah terbiasa melihat anak kecil menggigit, tapi tidak jika dia juga mengoyak dan merobek paha manusia.

Dan tentu saja, kelima saudaranya juga melakukan hal yang sama pada pak Muhadi
dan Temannya yang berbaju PNS itu. 

“Aaaaaa,, aaaaa,,, aaaaaa”

Suara yang sangat rendah dan pelan sekali untuk sebuah jeritan dari mulut orang yang tubuhnya sedang dikoyak. Saya tidak bisa percaya apa yang saya lihat, mungkin Pak Muhadi dan teman-temannya merasakan takut
yang luar biasa, sehingga untuk teriak saja tidak bisa.

Saya tidak bisa lagi melihat wajah anak-anak pak jawi, karena darah menutupi mulut dan hidung mereka. Kecuali si tinggi yang ompong, dia hanya mencakar cakar wajah orang berbaju PNS itu, sementara si pincang yang berada
dipunggunya menggigit satu persatu ujung jari bapak itu, yang samar-samar kelihatan kalau kukunya mulai terlepas.

Jika ini adalah bentuk kemarahan mereka, lalu apa maksud teriakan mereka yang sekarang malah berubah jadi sebuah Tawa!!! Saya tidak lagi mendengar tangis sedih
seperti yang saya lihat pada si gendut, atau teriakan marah seperti yang saya lihat pada malam itu. Namun yang saat ini jelas sekali menggema, mengalun mengiringi tontonan mengerikan di depan saya adalah 

Suara tawa bahagia anak-anak pak jawi. Suara yang sering saya dengar
ketika adik-adik sepupu saya bermain bersama temannya. Mereka menikmatinya, mereka menyukainya!! Mereka saling melihat satu sama lain dan saling bertukar mangsa.

Masih banyak kata yang harus saya deskripsikan agar orang lain bisa merasakan betapa mengerikannya pembantaian
yang mereka lakukan di tengah nyala obor dan gerimis hujan. Tapi….

“Dan”

Suara lirih Erik yang hampir saya lupa keberadaannya, dia masih belum beranjak dari tempatnya tersungkur, saya bisa melihat jelas ada muntah di depannya, mungkin rasa takut dan jijik sudah menari-nari
di lambung erik sampai dia muntah. 

Tiba-tiba erik menunjuk sesuatu dengan tangan gemetarnya, sesuatu yang sebenernya ragu untuk saya lihat

“Daan, pak Jawi Dan”

Benarlah!!! Saat saya menoleh ke arah yang ditunjuk erik, arah yang sama dengan dimana teras pak jawi berada.
Disanalah Pak Jawi!!! Diatas terasnya, berdiri, diam, tidak bergerak sedikitpun. Dan karena jarak kami yang cukup jauh, kami hanya bisa melihat bibirnya yang komat-kamit dan sekilas terlihat sedang tersenyum. Entahlah yang jelas kami tahu adalah, Pak jawi tidak lagi bungkuk.
Seakan Sang Ayah menikmati melihat anak-anaknya bermain riang, dengan tubuh manusia yang tercabik dan penuh darah.

Saya menyuruh Erik membaca doa, doa apapun yang diajarkan Bapak atau ustadnya di sekolah. Tapi sementara saya membaca ayat kursi yang tidak selesai-selesai
karena tidak bisa mengingatnya, erik justru membaca doa makan karena mungkin tidak ada doa lain yang dia hafal.

Kami masih mencari celah, mencari waktu yang tepat untuk pergi dari nerakanya pak jawi ini. Dan tiba-tiba

“……………..HENING….....................”
“Apa??? Apa lagi sekarang???”

Tanya saya dalam hati, berharap tidak ada sesuatu yang lebih buruk dari anak kecil yang melumat-lumat daging manusia.

Dan ternyata, mereka berenam sudah berhenti bermain-main dengan tubuh Pak Muhadi CS.
Sama seperti pak Jawi yang juga berhenti komat-kamit.

Ini kabar baik buat mayat pak Muhadi CS, tapi kabar buruk buat kami karena sekarang mereka berenam mulai melihat ke arah saya dan erik.

Saya tampar muka si erik yang sedang memejamkan matanya sambil membaca syahadat, seolah-
olah siap mati. Sementara saya sendiri harus tetap tenang, dan juga menenangkan si erik

“Kita lari setelah ada aba-aba dari saya”

Anak-anak pak jawi masih tidak beranjak sedikitpun dari tempatnya, sementara pak jawi. Kami tidak lagi melihat Pak jawi di teras rumahnya,
tidak dimanapun. Dan tiba-tiba si peot mulai angkat bicara

“Cacak……..” (Kakak)

Tanpa disuruh dua kali, saya langsung menarik erik menuju motor yang sudah siap meluncur di ujung pagar rumah pak jawi. Dan lagi-lagi Kampretnya motor ini tidak mau nyala berapa kalipun distarter,
sehingga saya harus starter sambil lari. Sempat saya menoleh ke arah anak-anak itu, mereka masih saja diam menghadap lurus ke depan seolah tidak lagi memperhatikan kami.

Belum selesai rasa takut saya, dari balik pagar, samar-samar saya melihat ada sesuatu di dekat sumur,
atau mungkin lebih tepatnya seseorang, seseorang yang tidak ada waktu bagi saya untuk berpikir 

SIAPA DIA??

Setidaknya selagi saya dan erik masih berlari mendorong motor matic yang macet.

Jauh kiranya sampai di ujung gang, barulah saya sadar kalau standar motornya
belum dinaikin. Dan inilah awal dari kebencian saya terhadap motor matic.

Saya pun mengantarkan erik pulang, berkendara pelan melewati keramaian anak-anak yang baru keluar dari mushallah. Kami Cuma bengong, tidak ada sedikitpun ide untuk lapor ke polisi atau warga,
tidak ada satupun yang berbicara, Sampai akhirnya Erik buka suara

“Dan, aku ngelihat Dan”

“Ngelihat apa??” 

Tanya saya penasaran, tapi saya tidak mau tahu jawabannya.

“Dari genangan air hujan, di tambah cahaya obor, Aku ngelihat punggung pak jawi”
“Bukan tuyul seperti yang Uci dan Adi bilang, tapi…… "

Lembu hitam yang besar banget

Akhir Dari Pra Insident
Bersambung ke Chapter 21
INSIDEN

Prolog

Bang!!!

Setelah mengantarkan Erik dan sampai di rumah, Saya pun tergesa-gesa menutup pintu, kemudian saya sempatkan untuk bersandar dibaliknya sambil menatap ruang tamu, hanya untuk meyakinkan saya bahwa saya sudah di rumah.
Silahkan cek like untuk thread yg lain ya
Ayo mana ini, sudah mau masuk cerita inti. Kok sepi
Ya! Saya sudah di rumah, tapi pikiran saya masih disana. Kejadian itu sepertinya tidak akan hilang dari ingatan saya dengan mudah, bahkan mungkin tidak akan hilang sama sekali. Apa yang pak jawi lakukan, apa yang anak-anaknya lakukan, siapa orang yang ada di sebelah sumur itu,
dan yang lebih mengganggu pikiran saya adalah 

Pengakuan Erik yang melihat Pak Jawi menggendong Lembu Hitam yang sangat besar. Kata-kata lembu hitam sudah sering kali terngiang di pikiran saya sejak sugik juga mengaku melihat hal yang sama

Tapi bagaimana bisa,
pak jawi yang kurus seperti itu, menggendong Lembu yang katanya sangat besar. Cukup besar untuk membuat bagian depan motor sugik peot.

Anyway, setelah saya melepas sendal, jaket dan baju saya yang berlumuran lumpur. Saya pergi ke ruang tamu untuk menenangkan pikiran,
sampai akhirnya saya tertidur, pulas, berharap setelah bangun saya bisa melupakan semuanya.
Chapter 21
Desember 2014
08:00 WIB

Mahasiswa

“Kali ini kamu gak bisa lari dari aku, lembu sialan”

Entah dari mana awalnya saya tidak ingat, tapi lembu hitam ini sekarang tepat berada di depan saya. Saya gak tahu apa yang harus saya lakukan untuk nangkap lembu ini seorang diri,
Perlu di ketahui , saya bukan pelaku dari kisah ini begitupun agan Ahmaddanielo. Agan Ahmaddanielo lah yg mendapat cerita ini dari kawannya yg terlibat langsung dalam kisah ini.
Saya hanya menyajikan kembali di Twitter 🙏
sayapun gak tahu apa yang bisa saya dapat dari nangkap lembu hitam ini

“Interview with a Cow”

Saya geleng-geleng kepala berusaha menghilangkan pikiran aneh disaat genting seperti ini.

Kelihatan itu lembu mulai menundukkan kepalanya dan sedikit mengangkat bahunya.
Layaknya banteng di pertunjukan matador, saya bisa lihat kaki si lembu (Atau tangan si lembu?? saya tidak tahu karena empat-empatnya dipakai buat berdiri, atau merangkak??) Lembu itu mulai menggaruk-garuk tanah pertanda dia siap menerkam saya. Saya bisa melihat banyak laler
tersembur dari hidungnya, pertanda dia sedang menghembuskan nafas, dan bersiap menyeruduk saya dengan…..
dengan dahinya!! Karena lembu ini tidak memiliki tanduk, dan kalau dilihat-lihat dia mirip pak jawi, tapi lebih berotot.

Dan lembu itupun mulai melesat!!!!
Sama dengan halnya cerita yg saya dapatkan dari membaca majalah mister, Tentunya juga kisah nyata yg di sajikan majalah tersebut.
Mundur, menuju sumur tua, dan masuk ke dalam

Saya pun mengejarnya sampai ke sumur tempat dia nyemplung, dan pas saya lihat ke dalam sumur

“Anjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaay, seorang wanita seksi mengenakan baju hitam mirip Hilda di manga Beelzebub,
tapi dia memakai aksesoris kepala seperti tanduk banteng”

Cewe itu tersenyum, saya pun tersenyum kemudian dia menunjukkan sebuah batu di tangannya. Itu batu yang dulu saya lempar ke sumur pak jawi, diapun dengan baik hati mengembalikan batu itu ke saya, sayangnya umpan
yang dia berikan terlalu tinggi sehingga gagal saya tangkap dan mendarat tepat di dahi saya.

“Aw!!” 

Saya ambil batu itu, batu yang aneh itu berbentuk panjang, berwarna putih dengan ujung hitam, dan ada sebuah tulisan di batu itu
yang mungkin saja ditulis sama cewe di bawah sumur yang berbunyi

“Snowman, Board Marker”

“Lhooo ini bukan batu, tapi spidol??”

“YA!!! DAN INI BUKAN TEMPAT TEMPAT TIDUR, TAPI KELAS PERKULIAHAN!!”

Suara tawa teman-teman mengiringi terbukanya mata saya,
seolah itu adalah ucapan selamat datang kembali ke dunia nyata. Dunia fana pun terasa seperti neraka kalau dosennya itu Pak Lut. Dia dosen yang baik dan murah nilai kalau sama Mahasiswi, sama mahasiswa juga sih, asal mahasiswanya cantik.
Apapun itu, yang jelas saya ngerasa sedikit malu ditertawakan oleh teman sekelas yang belum semuanya saya kenal soalnya baru dua hari perkuliahan dimulai. Kemarin waktu masih menempuh D3 di pesantren, tidur adalah hal yang lumrah, dan bisa bangun kapan saja
tanpa takut ditertawakan, karena satu kelas isinya Mahasiswa semua.

Tapi ini hari kedua perkuliahan program S1 saya dimulai. Setiap sabtu dan minggu saya harus pergi ke kota untuk kuliah, dan hampir selalu pulang malam.
Kuliahnya sih sampai jam 2 siang, tapi maennya bisa sampai jam 10 malam. Begitupun dengan hari ini.
Chapter 22
Desember 2014
21:00 WIB

Sahabat

“Click”

Bunyi kunci helm terpasang, menandakan siapnya saya untuk perjalanan pulang. Tidak ada yang bisa melihat saya sumringah di dalam helm, saya senyum-senyum sendiri karena ini pertama kalinya saya mengendarai si Sexy Vixion
melewati indahnya lampu kota. Vixion ini hadir di kehidupan saya setelah saya mencampakkan Matic terkutuk itu, dan tanpa basa basi lagi 

“Brmmmmmmmm”

Saya menuju desa Soko Gede yang jarak tempuhnya sekitar 20 menit dari Kota Situbondo. Seperti biasa setiap perjalanan jauh,
saya selalu puter playlist kesayangan saya L’Ar~en~Ciel, The Gazette, Elvis Presley dan Coldplay (No Haters please)

Dan akhirnya tibalah saya di kampung halaman, desa Soko Gede. Alih-alih langsung pulang ke rumah, saya malah menuju ke Distro Romeo milik sahabat saya, Adi.
Sesampainya disana….

“Darimana bang??”

Tanya adi menyambut kedatangan saya tanpa sedikitpun memalingkan wajah dari layar TV nya.

“Abis pulang kuliah nih, mampir kesini soalnya almamater saya kegedean. Bisa kamu kecilin dikit gak?”

Tanya saya sambil menyodorkan
almamater biru yang masih kebungkus plastik.

“Yaaaaelaah Bang Daniil, ini Distro bang! Bukan tukang jahit, yang bener napa”

Kali ini dia menoleh tapi matanya masih ke arah TV.

“Kalau Pes 2013 + Winning Eleven + Ultimate Ninja Storm full krack gimana???”

Saya tahu
ini tawaran mematikan saya, jadi saya ucapin sambil buang muka sok jual mahal

“Senin bisa diambil bang!”

Respon adi cepat sekali membuang stick PS2 dan langsung menyambar almamater saya yang saya taruh di atas estalase.

“Anak ini satu-satunya remaja yang punya bisnis sukses
di desa ini, tapi beli game ori aja dia gak bisa?”

Gerutu saya dalam hati.

Sembari menunggu adi mengukur almamater, saya sempetin buat lihat-lihat barang-barang di distronya. Saya punya selera yang rendah kalau soal fashion, jadi Cuma butuh waktu 5 sampai 6 menit
buat saya untuk dapetin baju atau celana yang cocok. Maklum yang saya lihat Cuma warnanya. Akhirnya saya ambil satu kaos oblong bergambar mata casper, terus saya pisahin buat dibungkus.

Waktu menunjukkan pukul 22:15, pantesan distro sudah sepi, maklum distronya di desa.
Tiba-tiba diantara celah-celah baju distro yang tergantung rapi, saya melihat seseorang, seseorang yang saya kenal, dia sedang bersembunyi disana menunggu saya menghampirinya. Saya pun menghampirinya pelan, pelan, pelan sekali biar dia gak sadar kalau saya sudah memegang
penggaris plastik. Dan ketika sudah dekat

“Caaaaaak…..”

Bener-bener saya enek banget lihat muka erik malam itu, muka yang dipaksa-paksain mirip sama anaknya pak Jawi, spontan aja saya pukul pantatnya pakai penggaris

“GAK LUCU!!!”

“Ampun cak!! Ah Ampun Dan”
Adi Cuma tersenyum ngelihat erik yang lima tahun lebih tua dari dia justru bertingkah seperti 10 tahun lebih muda darinya.

Entah apa yang ada di otak sahabat saya ini. Dia masih bisa bikin lelucon dari sebuah kejadian
yang mungkin jadi salah satu peristiwa paling sadis dalam hidupnya.

Setelah menghabiskan sedikit waktu bersama mereka, saya pun pulang.
Chapter 23
Desember 2014
00:00 WIB

Nyanyian Tengah Malam

Home sweet home, akhirnya sampai juga saya di rumah. Pegel, meriang, masuk angin, semua penyakit yang sering disebut di iklan balsem sedang saya alami saat ini. Malangnya, saya tidak bisa langsung masuk ke rumah soalnya
ngelihat isi kotak mainan Faza, adek sepupu saya yang berserakan di teras. Kalau Cuma buku, boneka sama action figure sih gampang beresinnya, tapi kepingan lego yang bercecer ini harus saya pungutin sampe bersih

“Kok tumben-tumbenan si faza telantarin maenannya,
sampe ninggalin boxnya di luar gini???”

Pikir saya heran

Anyway “Krek!!”

Saya pun masuk rumah lewat pintu depan yang kebetulan saya punya kunci cadangannya. Meskipun tahu semua udah pada tidur, tapi tetep aja saya ucapin salam (kebiasaan).
Akhirnya setelah proses pembersihan diri, saya pun merebahkan diri di kasur. 

Damn!! Ketika semua anggota tubuh saya sepakat untuk capek, mata saya menolak untuk merem. Saya pun memperhatikan stiker bintang “glow in the dark” yang saya tempel di langit-langit.
Berharap dengan begitu saya bisa 
Terpejam……………………………

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!

Suara jeritan? Keras banget dan berulang-ulang. Saya tahu itu tidak berasal dari dalam rumah saya, tapi cukup mengerikan
untuk membangunkan seluruh keluarga saya yang sedang tertidur, apalagi saya yang baru mencoba tidur.

Kreaak!!!

Dibukanya pintu rumah membuat suara itu semakin jelas mengaung ke dalam. Saya yang sudah berada di luar rumah, bersama Bapak dan Avin (Adik laki-laki saya)
menyusuri setiap sudut halaman, mencoba mencari tahu darimana asal suara itu. Satu persatu tetangga saya keluar dari dalam rumahnya.

Ada apa ya pak haji??” 

Tanya Pak suryo salah seorang tetangga saya.

“Gak tahu pak!! Tiba-tiba aja ada suara orang teriak,
Perlu di ingat, saya bukan penulis dari tulisan ini, yg menulis cerita ini adalah agan Ahmaddanielo berdasarkan cerita yg di sampaikan oleh temannya yg mengalami peristiwa ini. Saya hanya menyajikan kembali di Twitter. Sekali lagi yg menulis cerita ini bukan saya. Catat ya..... .
tapi bukan di dekat sini”

Jawab bapak saya yang juga kebingungan

Saya melihat ke pohon mangga, tiang listrik, atap rumah, pohon kelapa, ke pohon mangga lagi tapi sepertinya memang bukan di dekat sini. Sepertinya suara itu berasal dari rumah tetangga di gang sebelah.
Meski tidak satupun dari kami yang tahu asal suara itu, tapi setidaknya kami sepakat akan satu hal

“ITU SUARA ANAK KECIL”

Pak suryo memberi isyarat pada keluarganya yang dari tadi nongol di pintu dan jendela untuk masuk dan tidak membuka pintu rumahnya sebelum dia pulang.
Bapak saya pun melakukan hal yang sama

“Jangan tinggalin rumah atau buka pintu kecuali bapak datang”

Perintah bapak yang disusul oleh anggukan saya.

Kemudian bapak, pak suryo dan tetangga yang lain pun bergegas menuju ke asal suara tapi tiba-tiba
“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa”

“Aaa aapaa yang sebenarnya terjadi??”

Baru saja terdengar suara jeritan yang sama, tapi dari arah berbeda. Kali ini suara jeritannya lebih jelas terdengar dan tidak butuh waktu lama
untuk tahu kalau asal suara itu dari belakang rumah saya.

Hal ini tentu membuat bingung Bapak dan tetangga yang tadi sudah berniat pergi ke gang sebelah. Antara bingung dan takut, mereka pun memutuskan untuk berpencar. Pak wiwi selaku hansip memegang komando,
membagi warga untuk pergi ke asal suara.

“Kalau ada apa-apa, langsung kabari yang lain!! Kita kumpul disini lagi!! Mengerti??”

“MENGERTI!!”

Ucap warga, dan juga saya. Saya pun bergegas mengikuti warga yang diberi tugas ke gang sebelah karena disanalah awal jeritan itu terjadi.
Tapi……

“Heh! Mau kemana???”

Bapak saya menarik baju saya.

“Kok mau kemana pak? Ya ikut warga lhaaa!!”

Bapak saya Cuma geleng-geleng sambil bergegas ninggalin saya, menuju ke belakang rumah.

“Saya bukan anak kecil lagi pak, saya sudah dewasa!!”
Bapak saya Cuma berhenti sebentar untuk bilang

“Justru orang dewasa itu tahu kapan harus menjaga keluarga”

Kemudian beliau pergi lagi. Merasa tidak mau kalah, saya pun masih ngeyel

“Terus bapak sendiri kenapa pergi???”

Bapak saya yang sudah pergi ke belakang rumah
menjawab sambil teriak

“Bapak kan orang tua!!”

Speechless……. Sekarang saya tahu darimana asalnya sifat saya ini. Tapi ada benernya juga, saya gak bisa ninggalin Ibu, Farah, Mbah, Bu De, dan Faza di rumah sendirian. Akhirnya saya menyuruh avin yang masih mondar-mandir
di pinggir jalan buat masuk.

Di dalam, kami sepakat untuk tidak tidur sebelum bapak pulang. Lagian siapa yang bisa tidur kalau suara teriakan itu masih terdengar jelas, hanya saja sekarang sudah bercampur dengan suara gaduh pemilik rumah yang panik.

Kami sekeluarga berkumpul
di ruang tamu, hanya mbah yang memilih tetap di kamar. Saya perhatiin wajah farah yang ketakutan, avin yang sibuk sama smartphonenya, Ibu dan bude yang duduk sambil berdzikir.

“Syukurlah mereka masih bisa tenang, jadi saya juga gak terlalu cemas”

Benarkah??...........
Seketika itu juga semua keluarga saya menghentikan kegiatannya barusan, karena kami sama-sama kaget dengan munculnya teriakan baru di belakang rumah saya. Rumah yang bersebelahan dengan rumah yang menjadi asal teriakan ke dua. Bahkan kalau saya pejamkan mata dan pasang telinga
baik-baik, saat ini sudah banyak sekali terdengar suara teriakan anak kecil di berbagai penjuru desa sejauh yang bisa saya dengar.

Kata-kata Ibu pun sudah tidak bisa lagi menenangkan farah, bahkan avin adik laki-laki saya yang sudah SMA pun terlihat sangat ketakutan sambil
memegang bantalan kursi di ruang tamu. 

Sekarang, entah kenapa semua keluarga saya melihat kearah rumah pak suryo yang ada di sebelah selatan rumah saya. Saya dan keluarga sudah sadar kalau suara itu terdengar bergantian dari rumah ke rumah dan semakin dekat dengan rumah saya.
Satu-satunya rumah yang paling dekat dengan rumah saya dan rumah yang jadi sumber teriakan barusan adalah

“Rumah Pak Suryo”

Perlahan demi perlahan saya menghampiri jendela kaca yang ada di ruang tamu.
Sedikit demi sedikit saya buka kelambunya dan kemudian terlihat dengan jelas
rumah pak suryo.
Tidak ada yang berani berkata-kata, semuanya diam, hanya suara Mbah yang sedang berdzikir, ditambah teriakan dan suara gaduh warga di luar rumah yang masih saja terdengar.

Kemudian saya mendengar suara Aim, cucu pak suryo yang berumur sekitar 5 tahun menangis
memanggil ibunya

“Mmaaaaak, emmmmaaaaaak”

Entah kenapa jantung saya berdegup kencang, padahal saya tahu saya bukan emmaknya dan aim tidak sedang memanggil saya.

Anak kecil yang merupakan teman bermain faza itu masih saja memanggi ibunya yang mungkin sedang tidur.
“maaaak, maaaaaaaaaaaaak, maaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak”

Suara aim semakin keras, semakin keras, dan 

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA”

muncullah teriakan yang sama seperti rumah-rumah yang lain. Yang disusul teriakan farah dan keluarga saya
“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa Ibuuuuuuuu takut ibuuuuuuuuu”

“Haduuuuuuuuh mbaaaak, telepon kak haji mbak, suruh cepat pulang mbaaaaak”

“Iyaa iyaaa, tenang nduk, nde, banyak-banyak berdzikir. Ibu gak bisa nelpon bapaknya soalnya bapak gak bawa HP”
“Buuuuu telepon polisi aja buuu, telepon polisi”

Saya tidak tahu lagi apa yang harus saya lakukan, rumah pak suryo sudah mulai gaduh dengan suara keluarganya yang mencoba menenangkan aim yang masih saja teriak, teriaak, semakin kencang seperti orang ketakutan.
Saya pun bisa mendengar suara Pak Suryo yang sudah pulang dari rumah tetangga di belakang.

Semua kegaduhan di luar rumah, suara teriakan anak-anak tetangga yang masih saja tidak berhenti, dan paniknya keluarga saya, membuat pikiran saya blank. Saya hanya menatap pintu berharap
bapak cepet pulang dan memberitahu kami apa yang harus kami lakukan. 

Tapi kemudian saya ingat apa yang dikatakan bapak sebelum pergi barusan. Muncul sedikit keberanian di hati saya, yang mendorong saya untuk berpikir tenang, mencari solusi dari apa yang sebenarnya terjadi.
Kenapa semua anak kecil di semua rumah di dusun ini mendadak berteriak histeris, kenapa malam ini?? Kenapa anak kecil??

ANAK KECIL????

Kemudian saya teringat sesuatu yang dari tadi saya dan keluarga saya lupakan.

“Bu de!!!”

Saya mencoba memanggil bude yang masih panik,
sehingga tidak bisa mendengar saya.

“Bu deeeeeee!!!!”

Suara tangis farah masih lebih kencang daripada suara saya, sehingga tidak satupun dari keluarga saya yang mendengar

“COBA DIAM SEMUAAAAA!!!”

Semua keluarga saya diam seketika menatap saya yang ngos-ngosan
entah karena capek, panik bingung, tapi yang jelas wajah saya bisa meyakinkan mereka kalau saya sedang takut. Setelah mreka semua tenang barulah saya bertanya, pertanyaan yang seharusnya saya tanyakan dari tadi, karena saya mulai mengerti apa arti dari tragedi malam ini

“Bu de"
FAZA TIDUR DIMANA???

Bersambung ke chapter 24
Chapter 24
Desember 2014
02:45

Mereka Kembali, Mereka Masih Disini

“Hah”
“Hah”
“Hah”

Suara nafas saya yang tersengal-sengal, saling berpacu dengan suara degup jantung dan langkah kaki yang berlari menuju kamar belakang tempat faza tidur. Sementara Avin saya perintahkan
untuk menjaga Ibu, Bu de dan Farah.

Dan disinilah saya, kamar belakang yang bersebelahan dengan ruang keluarga. Cepat-cepat saya hidupkan lampu dan mencari ke setiap sudut ruangan yang sempit itu, tapi saya tidak melihat adek sepupu saya.

Tiba-tiba di bawah meja,
sepasang kaki kecil bergerak-gerak. Sambil menelan ludah, saya pun menghampiri meja itu, saya melihat dengan jelas sesosok anak kecil sedang bersembunyi dibawahnya. Ketika saya menundukkan badan, tampaklah wajah penuh bulu berwarna merah dengan hidung dan mata yang sangat besar,
dan disamping wajah itu adalah wajah faza yang sedang menatap saya sambil memeluk boneka Monster Cookie nya. 

Saya pun menghela nafa lega, karena adik saya ini tidak apa-apa.

Belum!! Belum!! Seru saya dalam hati, saya belum boleh lega

“Maas, itu suara apa yaaa mas?”
Tanya anak malang itu dengan suara yang serak

“Ooooh itu suara orang-orang maen bulu tangkis, ayo faza ikut mas! Bunda ada disana sama mbak Farahnya, yok”

Saya mengulurkan tangan saya, menyuruh faza meninggalkan boneka merahnya itu, dan membawanya ke ruang tamu.
Tapi tiba-tiba saja faza melepaskan tangan saya, saya pun menoleh.

“Lhoooo kenapa??? Ayoo ikut mas”

Faza menggeleng-gelengkan kepalanya sembari mundur perlahan lahan. Perasaan saya pun mulai tidak enak, saya coba mendekati faza tapi dia semakin mundur ke belakang.
Ekspresi wajahnya seperti melihat sesuatu yang sedang mengancam dia, tapi ketika saya menoleh ke belakang…………

Tidak ada apa-apa disitu. 

Saya pun berusaha meyakinkan faza bahwa tidak ada yang perlu ditakutkan

“Ayoooo faza, gak ada apa-apa disitu, lagian ada mas,
jadi gak usah takut”

Hick!

Tiba-tiba faza cegukan, dan sambil mewek dia memanggil Ibunya

“Bundaaaa.....… Hick!!”

Saya pun tahu kalau saya harus bertindak cepat, karena sepertinya faza mulai menunjukkan tanda-tanda yang sama seperti Aim. Kalau sampai apa yang terjadi
di rumah tetangga juga terjadi di rumah ini, saya gak bisa bayangin bagaimana paniknya keluarga saya.

“Fazaaaa, ayo ikut mas, cepat!!”

Saya menghampiri faza dan menarik tangannya, tapi dia menahan langkahnya dengan sangat kuat, kuaat sekali
“Bun…….. Hick! Ndaaaaaa, Buuundaaaaaaaa, Bundaaaaaaaaaaaaa Hick! Bundaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa”

Tanpa pikir panjang lagi saya tutup mulut faza dengan kain seadanya dan menggendongnya sambil berlari ke ruang tamu. Sampai disana keluarga saya melihat dengan panik, satu persatu
dari mereka bertanya ini dan itu sambil mencoba memegang faza

“Jangan!!! Jangan dipegang!!”

Teriak saya, yang kemudian memberikan aba-aba untuk pindah. Saya letakkan faza di meja tamu setelah membuang semua kue, minuman, taplak meja dan apapun yang ada di meja itu.
“Vin! Hidupkan semua lampu”

Avin bergegas menghidupkan lampu ruang tamu, dan kembali menyaksikan faza. Tapi segera saya memarahinya dan berteriak

“Kamu budeg?? Mas kan sudah bilang, SEMUA LAMPUUUUUUUU!!”

Dia lari terbirit-birit seakan wajah saya lebih menyeramkan
dari suasana malam itu. Saya menyuruh farah mengambilkan se ember air, dia pun bergegas ke kemar mandi ditemani Ibu. Segera saya menarik meja tempat faza berbaring ke tengah sehingga tidak ada satupun sisi meja yang menyentuh dinding, kursi atau apapun termasuk tangan bu de.
Semua lampu rumah pun menyala tanpa terkecuali, berbarengan dengan se ember air yang dibawa farah. Saya meraih ember itu dan menyiramkannya ke kaki meja setelah menyuruh semua keluarga untuk menyingkir.

Kemudian saya duduk bersimpuh di samping meja, tepat disebelah kepala faza,
dan saya…..

Saya terdiam sampai di situ karena tidak tahu apa yang harus saya lakukan.

Saya sering melihat bapak melakukan ini saat Avin, farah atau bahkan katanya saya juga pernah kesurupan dulu. Tapi saya hanya melihat, saya tidak pernah mendengar, bertanya
atau belajar apa yang kemudian bapak saya bacakan ke telinga orang yang sedang kesurupan.

“Siaaal!!! Sial!! Siaaaaal!!!” 

Ibu saya memegang pundak saya berusaha menenangkan, sementara kain di mulut faza perlahan-lahan jatuh dan keluarlah suara teriakan …….
“Cukkoooo…. Cukkoooooooooo cukkoooooooooooooooooooooo”

“?????”

Itu suara chick alarm jam di ruang tamu yang memang selalu berbunyi saat pukul 3, 6, 9, dan 12. Kami sekeluarga dapat mendengar dengan jelas suara alarm itu, yang terdengar nyaring sekali.

Bukan!
Bukan alarm ini yang terdengar nyaring, tapi suasana saat itu saja yang sedang sepi. Saya perhatikan tidak ada lagi terdengar suara jeritan di belakang, di samping, dimanapun. Semuanya serentak kembali tenang. Satu persatu keluarga saya duduk, menghela nafas panjang,
sementara saya masih terdiam lega, tapi bingung dengan apa yang terjadi.

Sesaat semuanya menikmati saling diam, sementara Bu de mengelus dahi faza, dan Bapak saya pun pulang. 

Ini malam yang sangat panjang bagi saya dan keluarga.
Chapter 25
Desember 2014
07:00

Tempat yang Aman

Suara burung terdengar dari jendela kamar saya, berusaha membangunkan saya yang masih sangat ngantuk, saya tidak keberatan asal burung-burung itu tidak berteriak, saya sudah cukup mendengar teriakan.

Krek!
Saya membuka pintu kamar, melewati ruang tamu yang masih berantakan dan basah, menuju dapur.

“Lhoooo kok kosong??”

Kecewa karena tidak ada satu makanan pun di meja makan, dan tidak ada nasi di rice cooker. Akhirnya saya ambil sendok, dan membawa sebotol besar nutella di kulkas.
Sambil ngemut sendok yang penuh selai, saya berjalan menyusuri rumah tapi tidak ada seorang pun

“Kemana sih orang-orang rumah?? Jangan-jangan pada kabur semua gara-gara semalem”

Di luar rumah pun tampak sepi, jam segini biasanya ibu-ibu pada lalu lalang belanja.
"Mungkin mereka masih trauma, wajar saja soalnya semalam anak mereka yang masih kecil itu tiba-tiba teriak seperti kesurupan”

Saya duduk di depan rumah dengan sendok dan smartphone yang saya pegang bergantian. Saya menceritakan dengan singkat apa yang terjadi semalam pada Erik,
Uci dan Adi. Adi dan Erik merasa heran karena di rumahnya tidak ada apa-apa. Erik yang malam itu kebetulan menginap di rumah Adi hanya melihat abang tukang becak semuanya menuju ke selatan ke dusun tempat saya tingal. Sementara Uci masih saja berteori, dia berencana
untuk pulang kampung segera setelah kuliah S2 libur.

Sebuah mobil Avanza putih masuk ke halaman rumah pak suryo yang bersebelahan dengan halaman rumah saya dan hanya dibatasi pagar bambu tipis. Kemudian semua anggota keluarga pak suryo keluar dari rumah. Mereka berpakaian rapi
layaknya orang yang hendak bepergian, dan benar dugaan saya mereka semua masuk ke dalam mobil, meninggalkan pak suryo yang masih mengenakan kaos dan sarung yang sama dengan semalam.

“Mau kemana pak??”

Tanya saya sambil menghampiri beliau
“Mau ke bondowoso cong (Kacong = panggilan untuk anak laki-kali), sementara biar mereka tinggal disana dulu sampai keadaan aman”

Jawab pak suryo yang wajahnya masih kelihatan ngantuk, rambutnya yang sudah beruban terlihat acak-acakan.
“Emmmm pak suryo lihat bapak sama keluarga saya yang lain gak??”

Pak suryo melambaikan tangan pada keluarganya yang sudah mulai berangkat. Saya melihat aim juga melambaikan tangan ke kakeknya, anak itu kelihatan riang gembira seperti tidak tahu apa-apa tentang tragedi semalam.
“Pak haji pergi ikut rapat ke balai desa, saya barusan dari sana cong, tapi harus pulang soalnya keluarga saya mau berangkat”

“Rapat apa ya pak??”

Tanya saya penasaran, baru kali ini bapak saya ikut rapat.

“Semua kepala keluarga berkumpul di balai desa,
membahas kejadian semalam. Yaaaa gak semua sih, Cuma tiga RT aja yang ikut. Tapi karena penasaran, jadi ibu-ibu sama anak-anaknya juga ikut nonton. Saya juga ngelihat ustadah sama Bing Farah 

(Cebing = Panggilan untuk anak perempuan)”

“oooooooo”
Saya mengangguk tapi sedikit kesel. 

“Ada acara penting gitu, kenapa saya gak dibangunin??”

Gumam saya dalam hati.
Saya cukupkan sampai disini, perlu dicatat saya bukan penulis cerita ini, yg menulis cerita ini adalah agan Ahmaddanielo, saya hanya membagikan cerita ini di Twitter. Kalau kalian suka nimbrung di Kaskus pasti tau cerita ini. Mohon maaf kalau terlalu sangat-sangat panjang.
Kalau memang kalian penasaran silahkan baca di Kaskus. Dan thread ini mungkin tidak akan saya lanjutkan, tergantung dari kalian mau lanjut atau tidak. Terimakasih telah membuang waktunya untuk membaca thread saya. 🙏😁🙏
Silahkan dipilih lanjut atau tidak ! 🙏🙏🙏
Chapter 26
Desember 2014
08:00

Deduksi

Berpikir……….

Ini pertama kalinya saya harus pusing gara-gara terror yang dibuat anak-anak pak jawi, setelah berbulan-bulan mereka tidak kelihatan batang hidungnya.

Sejauh ini ada banyak misteri yang belum terpecahkan.
Banyak juga jawaban yang justru menimbulkan pertanyaan baru

Pertama……..

Bunyi lonceng. Sepertinya ini jadi awal dari semua kejadian mistis yang disebabkan anak-anak pak jawi. Saya sudah mengingat-ngingat dengan jelas, sejelas jelasnya,
- Bunyi lonceng pertama, yaitu saat pak jawi menyuruh anak-anaknya yang melototin saya untuk masuk ke dalam rumah

- Bunyi lonceng kedua, terdengar saat si tinggi datang menolong si pincang yang habis ditendang sugik

- Bunyi lonceng ketiga, terdengar saat anak-anak pak jawi
mencabik-cabik Pak Muhadi dan …… (sebaiknya tidak saya ingat)

Dari ketiga bunyi lonceng yang saya dengar, tidak sekalipun saya melihat Siapa yang membunyikan lonceng, pun tidak juga saya melihat loncengnya.

Kedua...

- Sumur di rumah pak jawi, yang setelah saya lihat ke dalam
ada beberapa hal yang membuat penasaran saya.

- Rumput pakan sapi yang tertata rapi, seperti ditata khusus untuk dimakan, atau tempat tidur??????

- Lubang di dinding dasar sumur, siapapun yang melihat lubang itu yang pertama ada di pikirannya adalah “Pasti anak-anak pak jawi
sembunyi di dalam sumur itu, dan lubang itu tembus ke tempat lain”
Dan ternyata sampai sekarang mungkin saya lah satu-satunya yang melihat lubang itu, warga yang dulu sempat memeriksanya tidak menemukan ada lubang apapun.

Ketiga…

- Orang misterius yang muncul di samping sumur,
saat kabur dari tragedi pencabikan itu, saya melihat dengan mata kepala saya sendiri, ada seseorang di samping sumur. Cuma karena disana tidak dipasangi obor seperti di halaman depan, jadi saya tidak bisa lihat wajahnya. Hanya siluet tubuhnya saja yang jelas dimata saya,
dan tidak diragukan lagi “Itu tubuh anak kecil”

Keempat……..

- Kayu pasak, pengikat sapi yang saya lihat di dalam rumah pak jawi. Sempat terpikir ucapan Erik “Jangan-jangan itu Pak Jawi dan anak-anaknya adalah siluman sapi jadi-jadian”, ucapan yang sempat saya tertawakan,
tapi sekarang justru saya makan. Apakah selama ini mereka hidup dengan makan rumput yang ada di kandang, dan tidur dengan diikat di pasak seperti sapi?? Kalau iya, siapa yang mengikat?? Terus kenapa Ada Tujuh?? Apakah itu milik pak jawi???
Aaaah kalau erik tahu saya dibuat bingung gara-gara teorinya dia pasti sumringah sambil bilang 
“Ini memang bidang gue sob”

Kelima.......
- Lembu hitam yang digendong pak jawi. Saya sempet meragukan kesehatan mata sugik karena dia sedang mabok, tapi Erik beda! Dia sadar sesadar-
sadarnya kalau dia melihat apa yang sugik lihat. Tadinya saya mengira Erik hanya menghayal karena takut, karena secara logika postur seekor lembu hampir tidak mungkin untuk digendong di punggung, belum lagi berat dan besarnya. Dan selama ini meskipun bungkuk,
pak jawi masih bisa menggerakkan kepala dan tangannya dengan bebas.

“Aku juga gak tahu sob! Tanya aja sama sapinya. Tapi yang Nampak jelas di mata ku waktu itu Cuma kepalanya, kalau badan…….. aku gak ingat” 

Ucapan erik waktu itu memunculkan dugaan baru di benak saya,
Mungkinkah hanya kepalanya saja yang berbentuk lembu?? Sedangkan badannya berbentuk manusia???

Keenam……

- Dimana sebenarnya anak-anak pak jawi?? Benarkah pak jawi sudah mati??? Terus apa arti dari kejadian tadi malam?? Apakah itu sebuah wujud dendam dari anak-anak pak jawi??
Kalau iya, kenapa harus tadi malam?? 

Aaaaaaaaaaaaah memikirkan semuanya sekaligus, membuat kepala saya serasa dijilat-jilat lembunya pak jawi. Itu belum semuanya, masih banyak yang belum terjawab. Tapi cukup sampai disini dulu, soalnya sekarang saya sudah selesai,
saya taruh smartphone saya di tempat sabun, kemudian saya siram hasil dari buah pemikiran saya tadi, setelah itu cebok dan kembali ke kamar dengan perasaan lega.
Chapter 27
Desember 2014
15:00

Permen dan Coklat

“Dadadaaaaaa mas daniiiil, dadaaaaaaa nde hajiiiiiii”

Hari ini faza sangat riang sekali, bocah lugu itu gak tahu apa yang sudah kami lalui buat dia semalam. Meskipun kalau dipikir-pikir, saya gak ngelakuin banyak
kecuali nyumbal kain lap motor ke mulutnya. Jadi kasihan, tapi mau gimana lagi?? Darurat.

Perlahan mobil yang ditumpangi Faza, Bu de, Ibu, Farah, Avin dan mbah pun berangkat untuk Liburan tahun baru. Setidaknya itu yang Bapak saya katakan agar adik-adik saya mau ikut,
padahal sebenarnya mereka sedang diungsikan ke rumah mbah di jember untuk sementara waktu, sama seperti yang Pak Suryo lakukan.

Sekarang tinggal saya dan bapak di rumah. Kalau kami harus menunggu terror pak jawi ini selesai, itu artinya mereka akan cukup lama di Jember,
terus kami berdua makan apa??? Siapa yang masak?? Bapak??

“Mungkin bapak pulang agak malam, soalnya harus ke dua rumah sekaligus”

Ucap beliau sambil memberikan kunci rumah. Saya hanya manyun-manyun saja mendengarnya, karena itu artinya saya harus ijin kerja malam ini
soalnya harus jaga rumah. Setelah memakai sepatunya, bapak pun berangkat dengan mobil jemputan kliennya yang dari tadi sudah menunggu di halaman rumah.

Setiap kali melihat beliau pergi kerja, selalu ada perasaan takut di benak saya. Saya takut bapak tidak kembali lagi,
mengingat pekerjaannya yang sangat beresiko. Pekerjaan yang sebenarnya tidak di sukai bapak yang lebih hobi bertani, tapi garis keturunan yang memaksanya harus memikul tanggung jawab atas profesinya sekarang itu.

Sebelum masuk ke rumah, saya perhatikan pintu rumah pak suryo.
Ada sesuatu berwarna hijau yang di gantung di pintu rumahnya, yang bisa saya lihat jelas kalau itu adalah “Rumput. Rumput yang sering digunakan untuk pakan sapi. Ini adalah salah satu dari kesepakatan warga pada rapat di balai desa tadi pagi. 

Tapi…… Pintu rumah saya berbeda.
Bukan rumput, bukan daun, bahkan sama sekali bukan tanaman. Sempat saya tanyakan pada bapak saya, 

“Kenapa kok pintu rumah kita tidak digantungi rumput seperti rumah pak suryo???”
Jawaban beliau hanyalah “Mereka anak-anak, bukan hewan”

Jadilah pintu rumah saya digantungi “Permen & Coklat.
Chapter 28
Desember 2014
23:00

Kembang Api Kakak

Ini malam tahun baru ke dua puluh tiga yang saya lalui di rumah, harusnya saya dapat penghargaan. Tinggal di desa yang masih berdekatan dengan pesantren, membuat kesempatan saya untuk punya teman perempuan sangat tipis,
apalagi pacar!! 

Kadang saya membayangkan, kalau saya harus punya pacar, dia harus cantik dan Periang seperti “Rikku” di “Final Fantasy X” yang sedang saya mainkan ini.

“Huaaaaaaaaaaaaaaaaai”

Butuh kopi untuk menutup mulut saya sekaligus membuka mata
agar tidak tertidur sampai bapak pulang. 

“Tapi ini sudah jam 23:15, mana si bapak??”

Saya pun berniat pergi ke dapur untuk membuat secangkir kopi. Tapi dari balik jendela di ruang tamu, saya sadar kalau motor saya belum saya masukin. Jadilah saya pergi ke luar
untuk masukin motor. Lantai teras saya jadi kotor gara-gara ban motor saya belum dibersihin, jadinya saya sapu deh. Kebayang gak nyapu teras rumah tengah malam gini. Tak apalah dari pada teras ini kotor gara-gara debu, lumpur, sampah plastik,
bungkus permen, aqua, snack, coklat dan lain-lain.

Selesai dari tugas saya sebagai ibu rumah tangga, saya pun menuju dapur untuk membuat kopi. Di meja makan ada nasi bungkus yang setelah saya cek, ternyata lauknya cuma sayur sama sambel doank. Gak apalah daripada laper,
akhirnya saya makan sambil menunggu air mendidih.

Akhirnya setelah kopi selesai dan perutpun kenyang, saya berniat kembali ke kamar. Saya matikan lampu dapur yang…

“Ada yang aneh dengan dapur saya. Tapi apa ya???”

Tidak ingin berlama-lama di dapur, saya pun bergegas ke kamar.
Saya lanjutkan bermain game sambil ngopi, tiba-tiba

“Dor!!! Dor! Dor”

Suara kembang api mulai terdengar, pertanda tahun baru sudah tiba

“Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee”

Teriak saya dengan nada dan wajah yang datar. Masa bodo, tahun ini masih sama seperti sebelumnya.
Lagian ada juga ya yang rayain tahun baru pake kembang api di desa ini, nyampah-nyampahin aja..................

---------------------Krak!!!------------------------

Suara Stik PS saya yang jatuh yang memang sengaja saya diamkan karena saya tengah bengong.
Saya raih cangkir kopi di pinggir saya, saya seruput kopi pahit tanpa gula itu.

Tik....
Tik.......
Tik...........

Tetes kopi jatuh di celana pendek saya, yang makin lama makin deras karena sebenarnya

Saya sedang gemetar

GUBRAK!!!!!!!!!!

Saya bergegas meninggalkan kamar saya,
dan berlari menuju ruang tamu.

“Please semoga saya salah, semoga saya salah, SEMOGA SAYA SALAAAAH”

Hanya kata-kata itu yang saya ucapkan berbarengan dengan nafas saya yang tersengal-sengal

“Brak!!!!”

Suara pintu rumah saya buka, kemudian
saya tutup lagi seketika setelah saya ada di luar, agar saya bisa melihat dengan jelas pintu rumah saya dari luar.

Ya! Saya harus melihat dengan jelas, se jelas jelasnya permen yang bapak saya gantung di pintu rumah saya,

Hilang………
Seperti kucing liar saya langsung menyambar tempat sampah dimana saya membuang sampah-sampah yang baru saja saya sapu

“Please semoga saya salah, semoga saya salah”

Kata-kata itu masih saya ucapkan berulang-ulang sampai akhirnya saya menemukan apa yang saya cari,
Disana...............! Di dasar tempat sampah, adalah jawaban yang saya cari, yang sekaligus membuktikan kalau 

“Saya benar, tidak salah”

Seseorang sudah memakan permen dan coklat yang digantung di pintu rumah saya, yang sampahnya tanpa sadar saya sapu barusan.

Tapi siapa????
Hampir semua anak kecil di dekat rumah saya diungsikan, termasuk Aim, cucu dari Pak Suryo. Dan saya tidak bisa membayangkan kalau Pak Suryo yang mengendap-endap ke depan pintu rumah saya hanya untuk mencuri permen dan coklat.

Saya masih bengong melihat tempat sampah yang semakin
lama terasa semakin mengerikan. Belum lagi secara tiba-tiba saya sadar akan sesuatu. Saya sempat merasa aneh dengan keadaan dapur saya barusan.

Ibu saya tidak masak sejak tadi pagi, kami hanya makan nasi bungkus dan semuanya habis. Kecuali punya saya karena memang...........
Saya tidak suka sayur dan sambal

Semua sampah nasi bungkus itu masih kelihatan jelas di tempat sampah yang sedang saya pelototin ini

Kecuali sampah nasi bungkus saya

Saya menelan ludah yang mulai terasa pahit, perlahan demi perlahan masuk ke dalam rumah dan mengunci pintu
yang terasa sangat susah karena tangan saya bergetar hebat.

Saya sendirian di rumah ini, saya tidak tahu apa yang akan terjadi kalau sampai ada sesuatu yang tidak wajar terjadi di sini, malam ini.

“Ikan, pancing, kapal, kapal, ikan, pancing, kapal, kapal
Bunga jatuh, kena hujan
Bunga sepuluh, tinggal sembilan ”

“Apa??? Suara siapa itu??”

Ucap saya dalam hati sambil berjalan menuju ruang keluarga, asal dari suara tersebut

“Apa yang harus di lakukan seorang pria yang sendirian di rumahnya,
di kampung yang salah satu warganya adalah mahluk halus”

Saya masih berjalan dengan melewati koridor dengan kaki yang kesemutan

“Di kampung yang salah satu warganya bunur diri dengan cara membakar rumahnya”

Saya pun sampai di pintu pemisah antara ruang keluarga dan koridor
“Apa yang harus dilakukan seorang pria, jika dia mendengar suara anak kecil bernyanyi di tengah malam”

Perlahan saya melihat dari balik pintu, disana!!! Di depan TV!

“Sementara saya tahu, tidak ada anak kecil di rumah saya, kecuali…….”
Kecuali saya sedang melihat Si Peot sedang duduk di kursi kecil milik Faza

Dia bernyanyi, bertepuk tangan, yang suaranya terdengar sampai ke jantung saya

Saya hampir kehilangan kesadaran, tapi tiba-tiba
dia tersenyum, dengan mulutnya yang cacat itu

Sambil menoleh ke arah saya

KAKAK????............................
Chapter 29
Januari 2015
00:30

Terimakasih Kakak

“Kenapa..................??”

“Kenapa harus saya…………..??”

-Kakak-

“Jangan!! Jangan mendekat”

-Kakak, kakak, hiihihihihi-

“Entah sejak kapan saya terduduk, saya lupa" 
"Entah sejak kapan kaki saya mati rasa, saya lupa.”
“Ini mimpi buruk kan?? Mereka…. Bukannya mereka hanya anak kecil biasa?”

-Kaaakaak??-

“Tapi kenapa saya takut??? Kenapa saya harus mundur, setiap kali dia melangkah maju?”

Deg!

Punggung saya terasa dingin, karena menyentuh dinding, pertanda saya sudah tidak bisa mundur lagi.
Disana, di ruang keluarga yang gelap, dia melangkahkan kaki kecilnya yang tak beralas, maju selangkah demi selangkah. Ini seperti tontonan televisi, hanya saja televisinya mati, tapi tontonannya yang hidup.

Sementara disini, saya duduk lemas
di depan pintu penghubung koridor dan ruang keluarga. Pintu tak berdaun yang terang benderang karena lampu koridor yang belum dimatikan ini, adalah pertahanan terakhir saya. Mungkin disinilah besok pagi bapak akan menemukan saya yang pingsan dan lemas, atau
mayat saya yang tercabik dan kaku.

-Kakak-

“Diam!”

-Kakak, kakak-

“Saya bukan kakak kamu!”

-Kakak, kakak, kakak-

“DIAAAM SETAAAAAAAAAN!!!! PERGI SANA SUSUL BAPAKMU!!”

Tiba-tiba si peot berhenti

…………………………………………………………………………………………………….
Kemudian berjalan lagi, tapi kali ini dengan langkah yang lebih cepat, sambil tetap memanggil saya

-Kakak, kakak, kakak, kakak, kakak, kakak, KAKAK, KAKAAAK-

“AAAAAaaaaaAAaaaaaaaAAAA"

Teriakan saya yang tak bersuara, hanya desahan nafas dari mulut yang sangat keras
hingga terdengar melengking. Dari situ saya sadar, bahwa sedari tadi saya berbicara, hanya bibir saya saja yang bergerak, tapi tidak satupun suara keluar.

Sampai akhirnya Si peot berhenti berlari tepat di depan saya, Membungkukkan badannya dan mendekatkan wajahnya

“Hegh”
Saya tersedak hebat, mungkin karena entah berapa banyak ludah yang saya telan sekaligus. Ini adalah rasa ngeri yang lebih hebat dari pada melihat tubuh orang lain terkoyak. 

Dan diantara gebu nafas saya yang semakin terdengar melengking, cahaya lampu dari ruang koridor,
melewati pintu penghubung yang tak berdaun, dan akhirnya menerangi wajah si peot yang baru pertama kali ini saya lihat dari jarak yang sangat dekat sekali. Hingga saya menyadari satu hal tentang si peot.

Mulutnya tidak miring ke samping!
Hanya saja separuh dari mulutnya yang lebar itu, Dijahit menggunakan rumput

Matanya yang normal mulai mengecil, seiring dengan bibirnya yang semakin melebar mendakan kalau dia sedang tersenyum. Dan dengan mulutnya yang mengerikan itu, dia berkata....

-Makasih Kakak-
Chapter 30
Januari 2015
06:30

Karmapala

“Hahahahahahahaha, hiyaaahahahha huh! Huh! Huhhuhuhhahahahhahaha”

Bagaimana perasaan kalian? Jika ditertawakan karena pingsan, jika pingsannya gara-gara seorang anak kecil, dan harus digotong ke kamar oleh bapak kalian, di usia 23 Tahun?
“Hahahahahahahahahhahaha kakak?? Kakak pingsan ya??? Hahahahaha”

Dan bagaimana perasaan kalian jika punya bapak seperti ini??

Saya merasa seperti siswa baru yang lagi dibully sama panitia ospek. Hanya saja, siswa barunya sudah 20 tahun dan kakak ospeknya sudah 50 an,
tapi tertawanya masih seperti anak kecil. 

“Kalau sampai tetangga tahu, saya bisa malu banget”

Gerutu saya yang sebal melihat bapak tertawa dari tadi. Masa bodo saya lanjutin ngepel lantai.

“Huhuuhuh tapi…. Pffffff itu anak gak kamu apa-apain kan??”
“Huhuuhuh tapi…. Pffffff itu anak gak kamu apa-apain kan??”

Tanya bapak yang masih berusaha menelan sisa-sisa tawanya sendiri. Saya pelototin bapak karena bingung dengan maksud dari kata “Apa-apain”

“Enggak!! Boro-boro ngapa-ngapain, lihat mukanya aja saya langsung pingsan”
Jawab saya sembari masih ngepel lantai. Tanpa sengaja saya melihat tas kerja bapak yang tersandar di dinding koridor. Mungkin dia panik ngelihat saya pingsan, jadi gak sempet beresin tasnya.

Saya selalu penasaran dengan isi dari tas bapak. Tas berwarna merah besar yang tingginya
hampir sebahu bapak, dan lebarnya lebih lebar dari bahu saya. Tas itu selalu di bawa kalau bapak pergi kerja, dan selalu disimpan di gudang kalau lagi gak dipakai. Dari luar sih gak ada yang spesial dari tas itu, hanya ada tulisan kecil berbunyi “Karmapala”,
tulisan yang sama dengan yang ada di bahu kemeja hitam bapak.

Bapak pernah cerita kalau karmapala adalah nama perguruan tempat bapak belajar, bersama dengan almarhum paman (Ayahnya Faza) dan lima murid lainnya yang masih saudara bapak. Ilmu apa yang mereka pelajari,
hanya mereka saja yang tahu.

“Emmmm Pak”

Saya memanggil bapak yang sekarang sudah ada di depan tv nonton Avatar.

“Hmmm?”

Jawab beliau seolah-olah serius menyaksikan Aang vs Raja Api Ozai.

“Kenapa bapak gak ambil tindakan??
Kayanya bapak terkesan gak peduli sama fenomena yang terjadi di desa ini??”

Tanya saya dengan sedikit ragu dan sungkan, karena saya memang tidak pernah bertanya apapun yang ada kaitannya dengan profesi bapak.

“Bapak peduli kok, buktinya bapak ikut rapat di balai desa kemarin”
Jawab bapak yang cuma mengangkat jempolnya tanpa sekalipun berpaling dari TV. Mungkin bagi bapak yang hanya lulusan SMP, diundang ke acara rapat itu merupakan sebuah penghargaan tertinggi, karena sebelumnya beliau hanya diundang kondangan saja.
“Tapi pas dulu ada kecelakaan di depan rumah, bapak sama ibu malah pergi masuk ke rumah setelah tahu kalau penyebab kecelakaan itu adalah anak Pak Jawi”

Mendengar itu, bapak pun berbalik menghadap saya, kemudian tangan beliau memberi isyarat agar saya ikut duduk di depan TV.
Saya pun berhenti ngepel, dan menghampiri beliau. Bapak mengecilkan volume TV nya pertanda siap berbicara.

“Sekarang coba kamu pikir, kenapa Anak pak jawi mendatangi rumah ini tadi malam???

What?? Saya yang bertanya, sekarang saya juga yang dikasih pertanyaan.
Dan lagi itu pertanyaan yang bikin saya pusing tujuh keliling, karena sampai sekarang saya gak tahu jawabannya. Saya pun hanya merespond dengan geleng-geleng.

“Kapan terakhir kali kamu ketemu sama anak pak jawi??”

Saya memutar-mutar bola mata saya mengingat-ngingat
saat terakhir kali saya ketemu dengan anak pak jawi, tapi yang tiba-tiba muncul di pandangan saya adalah “si peot dengan mulut menyeramkannya yang sedang berlumuran darah, dan mengucapkan kata-kata yang paling saya benci, 

–Kakak-”

Saya geleng-geleng kepala
berusaha untuk tidak mengingatnya. Kemudian saya pun menjawab pertanyaan bapak

“Beberapa bulan yang lalu, tepatnya sebelum kebaka…..”

“Bukan!! Bukan!! Bukan itu maksud bapak!!”

Seru bapak menyela jawaban saya.

“Maksud bapak, kapan terakhir kali kamu ketemu sama anak pak jawi
yang tadi malam ke rumah ini, emmmm siapa namanya?? uuuuummmm Lasmini!!!! Ya lasmini!!! Kapan terakhir kali kamu ketemu sama lasmini??

APAAN??? LASMINI??? Dari saking tidak maunya bapak menyebut “Si peot” karena itu adalah nama pemberian warga
yang bagi bapak adalah sebuah penghinaan, akhirnya bapak memanggil dia dengan nama Lasmini, Nama tokoh film kolossal yang jadi tontonan wajibnya tiap hari.

Antara Illfeel karena nama Lasmini, dan juga ekspresi wajah bapak yang mulai canggung. Saya pun mengingat-ingat kembali,
terakhir kali saya bertemu dengan si peot adalah……. Ah ya!! Waktu itu....
Flashback

Chapter 31
Juli 2014
10:30 WIB

Ubi Rebus

Saya sedang dalam perjalanan pulang dari toko mbak rid, sambil menggotong tabung elpiji. Waktu itu sudah jam 10:30, waktunya anak-anak madrasah pulang, jadilah saya berpapasan dengan 3 orang siswi madrasah Ibtida’iyah
(Sederajat dengan SD) yang sedang berjalan dari arah berlawanan.

Tapi tepat di depan saya, ada seorang anak kecil dengan pakaian lusuh dan rambut panjangnya yang kusam sedang berjalan pelan sekali. Saya merasa kasihan karena kakinya yang tidak pakai sandal itu
kelihatan luka-luka, bahkan mungkin dia berjalan pelan sekali karena menahan sakit di kakinya.

Tapi tiba-tiba, 3 orang siswi yang berada di depan saya dan sekaligus di depan anak kecil tadi berbisik satu sama lain sambil melirik anak kecil itu dengan ekspresi jijik dan takut.
Entah apa yang ada di pikiran mereka, tiba-tiba saja mereka lari terbirit-birit, dan karena gang yang sempit, akhirnya mereka menabrak si anak kecil sampai jatuh.

Saya sempat menegur mereka “Eh bing!! Mon ajelen ngabes ra matana!!”
Yang artinya “Eh dek!! Kalau jalan lihat donk pakai mata!!”

Tapi mereka bertiga hanya menoleh dan mencibir.

Saya pun meletakkan tabung elpiji saya, dan segera menghampiri anak kecil itu yang sedang duduk sambil melihat ubi rebusnya yang jatuh ke tanah. Ubi yang sudah ada bekas
gigitannya itu terlihat kotor sekali karena jatuh ke tanah kering. Si anak kecil ini pun berbicara pelan dengan nada yang sedih

“gule lapar paaak eee, gule lapar paaak eee” (saya lapar paaak, saya lapar paaak)

Anak itu terus mengulangi kata-katanya dengan air mata yang menetes
membasahi tanah kering yang mengotori ubinya. Kemudian tangannya yang ternyata juga penuh luka itu perlahan-lahan mengambil ubinya yang kotor dan mencoba memakannya tanpa di bersihkan dulu

“Eh!”

Seru saya sambil memegang tangannya! Perlahan Saya pun melepaskan ubi kotor itu
dari tangannya, dan membersihkan bagian kotor dari ubi tersebut. 

“Wah kalau sudah kayak gini sih, gak layak dimakan”

Pikir saya dalam hati. Saya pun membuang ubi tersebut dan berniat memberikan uang untuk membeli makanan, tapi reaksi anak kecil ini mengejutkan saya
“Ah ……. Ah………. ah”

Layaknya anak kecil yang akan menangis, anak ini merangkak mengambil lagi ubi kotornya yang sekarang jadi semakin kotor gara-gara saya

“Ya ampun!!! Apa yang sudah saya lakukan!!!”

Saya merasa kasihan sekali melihatnya. Dia berusaha membersihkan
ubi kotornya dengan tangannya yang kotor yang membuat ubi itu semakin kotor.

Saya pun meminta maaf dan membantunya membuang bagian kotor dari ubi tersebut. Setelah dirasa cukup bersih, barulah saya berikan lagi.

Anak ini memakannya dengan pelan sekali. Sambil tetap menunduk.
Saya pun tersenyum senang, sedih, kasihan dan sebagainya. Tapi itu semua berubah ketika dia mulai mengangkat kepalanya. Rambut panjangnya menutupi mata kanan dan mulut bagian kanannya, tapi cukup dengan bagian kirinya saja saya bisa tahu siapa yang sedang ada di depan saya ini.
Sambil tersenyum anak kecil yang tidak lain dan tidak bukan adalah si peot ini berkata

-Makasih ya kak-
Chapter 32
Januari 2015
07:00

Dibalik Pengasingan

“Jadiiii begitulah kira-kira, itu terjadi mungkin beberapa hari sebelum rumah pak jawi kebakaran”

Ucap saya mengakhiri cerita panjang saya. Bapak saya mengangguk-angguk seolah-olah cerita saya
memberikan pemahaman baru buat beliau. Lalu bapak kembali bertanya,

“Setelah itu, apa kamu sempat bertemu lagi dengan Lasmini????”

Sambil menatap langit-langit saya pun menjawab

“Emmmm enggak, itu terakhir kalinya saya ketemu sama lasmi…..”

“Hm??”
Tiba-tiba bapak mendekatkan wajahnya seakan-akan menunggu saya mengucapkan Lasmini
Saya memilih untuk tidak melanjutkan tapi..........

“Hm??”

“Hmm??”

“Hmmm??”

Saya pun kesal dan akhirnya menjawab

“LASMINI, ok? Lasmini! Itu terakhir kalinya saya bertemu lasmini seorang diri”
Saya merasa ikut-ikutan gila memanggil si peot dengan nama lasmini, sementara bapak tertawa sumringah karena merasa menang. Menang apa???? Entahlah hanya bapak yang tahu.

“Yaaaa, terlepas dari kabur atau tidaknya kamu setelah ketemu lasmini,
bapak bangga karena kamu sudah berbuat baik. Tapi kecewa karena sudah jenggotan tapi masih saja takut sama anak kecil, pantes saja gak ada cewe yang mau sama kamu”

APA HUBUNGANNYA COBA!! Seru saya dalam hati.

“Tapi sekarang kamu tahu akibat dari kebaikan kamu itu kan???”
bapak bangga karena kamu sudah berbuat baik. Tapi kecewa karena sudah jenggotan tapi masih saja takut sama anak kecil, pantes saja gak ada cewe yang mau sama kamu”

APA HUBUNGANNYA COBA!! Seru saya dalam hati.

“Tapi sekarang kamu tahu akibat dari kebaikan kamu itu kan???"
“Maksud bapak???”

Tanya saya yang bingung dengan pertanyaan bapak

“Hmmmmm, begini……… Kamu sudah berbuat baik sama lasmini dengan membantunya membersihkan makanan favoritnya, tapi apa yang kamu dapat??? Dia mendatangi rumah kamu, memanggil kamu kakak,
Membersihkan makanan yang kamu buang, kemudian mengucapkan terimakasih. Tidakkah kamu pikir kalau lasmini adalah anak yang baik??? Anak yang tahu balas budi??”

Saya memikirkan sejenak kata-kata bapak yang menurut saya ada benarnya,
tapi andai lasmini tahu kalau saya ikhlas menolongnya, dia gak perlu repot-repot ke rumah saya cuma buat ngagetin saya sampe pingsan.

Dan akhirnya setelah cerita panjang lebar, saya tahu alasan warga memilih mengacuhkan anak-anak pak jawi. 

Jadi…. Dulu sekali,
Sejak mereka muncul di kampung ini, banyak sekali warga yang merasa iba, dan simpati terhadap kondisi anak-anak pak jawi. Pak jawi yang sering menolong warga membuat warga berpikir bahwa anak-anak pak jawi juga pantas untuk di tolong. Hampir setiap hari
warga datang memberikan makanan, pakaian, bahkan membuatkan ayunan di halaman rumah pak jawi.

Tapi….

Warga masih belum terbiasa dengan cara balas budi anak-anak pak jawi. Mereka tiba-tiba muncul di rumah mereka, di kamar, di dapur, di kamar mandi. Dimanapun bahkan
di tempat yang mustahil bagi mereka untuk masuk, tapi nyatanya mereka disana!! Mereka datang hampir setiap malam, mengagetkan warga, membuat anak-anak mereka yang masih kecil menangis, semua hanya demi mengucapkan sepatah kata

-makasih kakak, makasih bapak, makasih ibu-
Dan mereka hanya mau meninggalkan rumah, saat jam sudah menunjukkan angka 3 dini hari

Merasa kesal dengan kelakuan anak pak jawi, beberapa warga terpaksa ambil tindakan tegas dengan mengusir, membentak, bahkan memukul anak pak jawi yang dianggap melanggar etika karena
menerobos masuk rumah orang tanpa ijin.

Dan itu berhasil! Anak-anak pak jawi tidak lagi mendatangi rumah mereka. Tapi warga harus menanggung resiko karena perbuatannya itu.

Beberapa warga mendadak sakit, sakit yang tidak wajar. Ada yang kakinya lumpuh, tangannya lumpuh,
mulutnya busuk, anak-anaknya yang tidak bisa berhenti ngiler dan lain-lain. Beruntunglah ada pak jawi yang menyembuhkan mereka. Tapi itu cukup untuk membuat mereka jera.

Bapak pun mengakhiri ceritanya

“Jadi, saat kebaikan tidak bisa kita berikan,
dan kejahatan tidak berani kita lakukan, lalu apa yang akan kita pilih?? Ya! Kita akan memilih apa yang warga disini pilih yaitu Diam”

Saya pun termenung memikirkan cerita bapak, setelah terdiam cukup lama saya pun pamit untuk melanjutkan mengepel.
“Ngomong-ngomong, kamu ngepel apa sih?? Kayanya disitu gak kotor deh!! Cuma tadi pagi emang agak basah dan bau sih”

Saya lanjutkan mengepel dengan cepat agar cepat selesai dan tidak ingin bapak tahu apa yang sedang saya bersihkan ini.
Tapi sialnya…….

“Nil?????? Semalem Kamu gak ngompol kan?”
Chapter 33
Januari 2015
15.30 WIB

Pesan Bapak

Seperti biasa bapak bersiap untuk berangkat kerja, hanya saja kali ini dia berangkat naik mobil pick up. Di belakang pick up itu, ada anak cewe seumuran saya, berkerudung dan memakai penutup mulut. Saya memang
gak bisa lihat wajahnya, tapi saya bisa lihat dengan jelas baju yang dipakainya sama dengan yang dipakai bapak. Usai berpamitan dan mengucap salam, bapak pun berangkat.

And here I am, saya harus sendirian lagi malam ini, berharap gak ada yang datang
untuk ngucapin terimakasih lagi. Saya hanya teringat kata-kata bapak ketika saya bertanya…

“Apa yang harus saya lakukan kalau nanti si peot, umh maksud saya lasmini datang lagi??”

Sambil mengemasi barang-barangnya, bapak menjawab

“Terserah kamu, kan sekarang kamu kakaknya!”
Entah apalah maksud omongan bapak itu, saya hanya bisa berharap keluarga ini tidak harus memperbarui Kartu keluarga lagi hanya karena sekarang saya punya adek baru. Saya perhatikan tempat sampah yang semalem saya pelototin itu
"Jadi, maksud si peot naruh nasi sisa saya itu karena balas budi. Karena dulu saya pernah bersihin makanannya yang jatuh. Hmmm mungkin benar kata bapak, mereka hanya anak kecil. Membedakan makanan yang jatuh dan yang dibuangpun gak bisa. Tapi.. tetep aja saya makan sampah!! Ueek"
Merasa jijik saya pun memutuskan untuk sholat dan maen basket, Sebelum masuk ke rumah, saya melihat Permen dan coklat yang lagi-lagi bapak gantung di depan pintu. Saya pun tersenyum, dan memakan semuanya.
Chapter 34
Januari 2015
00:00 WIB

Jangan Nakal!

GRUDUK!! GRUDUK!!

Suara truck pengangkut pasir lewat di depan rumah, sedikit banyak mengganggu saya. Belum lagi biasanya sekali lewat tidak hanya satu truck, tapi bisa 5 sampai 7 truck. Saya bisa merasakan tempat tidur saya
bergetar yang semakin berisik karena kaca jendela dan cermin kamar juga bergetar. Belum lagi cahaya lampu truck yang masuk lewat ventilasi kamar saya, membuat kamar saya terang sesaat dan menyilaukan mata saya yang sedang ngantuk.
Saya pun berbalik arah yang tadinya tidur menghadap jendela, sekarang tidur menghadap lemari yang bersebrangan dengan jendela. Tapi cahaya itu masih saja mengganggu saya, saya tidak bisa apa-apa selain berharap truck itu cepat berlalu. 

Tiga truck sudah yang lewat,
saya bisa tahu karena saya menghitung berapa kali cahaya lampunya menerangi kamar saya.

Truck keempat lewat….

Truck kelima lewat….

Truck keenam lewat…

Dan…….

Saya pun berhenti menghitung sampai truck keenam, karena sekarang saya menutup wajah saya dengan selimut tebal.
Semua truck sudah lewat, tapi badan saya tidak berhenti bergetar, padahal kasur saya sudah tidak bergerak sedikitpun.

Semua truck sudah lewat, tapi saya masih menutup mata saya erat-erat, padahal tidak ada lagi cahaya yang menyilaukan saya. Saya sudah sengaja tidak begadang,
dan memilih tidur agar saat saya membuka mata yang pertama kali saya lihat adalah cahaya fajar yang menembus jendela. Tapi truck sialan itu menggagalkan rencana saya. Dan gara-gara lampunya itu saya harus melihat sesuatu yang tidak ingin saya lihat lagi
Disana……………………..

Di depan lemari saya……………….

Cahaya dari lampu truck keenam sangat tepat menyinari wajahnya……

Wajahnya yang sedang tersenyum melihat saya tidur……..

Wajah yang langsung saya kenali walaupun hanya sekejap cahaya menyinarinya…..
Saya berusaha untuk tidak peduli, meskipun keringat dingin karena takut bercampur dengan keringat panas karena seluruh badan saya tertutup selimut.

-Kakak-

Darah saya berdesir keras. Udara dibawah selimut menjadi semakin pengap, Karena sekarang saya bernafas 2 kali lebih banyak
dan 2 kali lebih cepat dari biasanya.

-Kakak-

Suara itu terasa semakin dekat, pertanda dia juga semakin dekat, tiba-tiba

Kreekkkk….

Kasur saya berbunyi, seperti ada seseorang yang menekannya

ATAU MENAIKINYA???

Saya pun semakin susah bernafas, karena udara di bawah selimut
tebal ini semakin menipis. Suara nafas saya yang megap-megap terdengar semakin nyaring bahkan mungkin sampai keluar selimut, dan di antara nafas saya yang berburu saya bisa mendengar suara nafas lain

Yang pelan…… pelan……. Berhembus di telinga saya. Saya pun semakin gemetar
dan kali ini diiringi dengan irama ketukan gigi atas dan gigi bawah saya. Dapat saya rasakan hawa panas dari mulutnya di bagian belakang telinga saya yang hanya dipisahkan oleh sehelai kain. 

Dan dengan perlahan dia berbisik halus sekali

-Ka…kaaak, baa..nguun-

GEDEBUK!!!
Entah apa yang saya hantam, yang jelas gara-gara saya yang tiba-tiba beranjak bangun, si peot langsung nyungsep jatuh dari ranjang. Saya pun segera bergeser ke sisi kasur yang kebetulan berdempetan dengan dinding dimana jendela kamar saya berada. 

Saya gelagapan menghirup nafas
panjang sekali, seakan kepala saya habis dibenamkan ke air selama 5 menit. Tapi itu tidak berlangsung lama, sekarang lagi-lagi saya harus menahan nafas. Karena perlahan si peot yang jatuh ke lantai mulai bangkit.

Sedikit demi sedikit wujudnya mulai terlihat,
dari mulai ujung kepala sampai sekarang jelas berdiri di hadapan saya. Rambutnya yang acak-acakan terlihat menutupi wajahnya.

“Sial! Sial! Sial! SIAAAL!!”

Ucap saya sambil menggigit ujung selimut.

Saya masih ingat apa yang terjadi ketika seseorang memukul anak pak jawi.
Terlepas itu disengaja atau tidak. Si peot masih tidak beranjak dari tempat dia berdiri, tapi perlahan dia mengangkat tangan kananya, meletakkannya di pipi sebelah kanan. Dan perlahan-lahan melepasnya. Samar-samar saya melihat seperti ada benang ditarik dari pipinya,
dan benarlah dugaan saya

Si peot menarik rumput yang selama ini menjahit bagian kanan mulutnya. 
Mungkinkah benturan dengan saya tadi menyebabkan jahitannya lepas?

Saya hanya diam, sungguh saya tidak bisa membayangkan apa yang akan saya lihat di balik rambutnya yang panjang itu
-Saa….kiit….-

Suara lirihnya tidak mampu mengembalikan rasa iba saya yang sudah hilang bersama akal sehat saya.
Saya hanya menggigit bibir, berusaha untuk tidak pingsan lagi.

Seperti bisa membaca pikiran saya, si peot menyibak rambutnya dengan sangat cepat dan berteriak
-SAAAAAAAAAAAKIIIIIIIIIIIIIIIIT KAAAAAAAAAAAAAAAK-

Heghhhhh!! Heghhhh!! Melihat wajah asli dari si peot membuat pandangan saya buram, dan leher saya kering. Ini perasaan yang sama yang saya rasakan sebelum pingsan. Ntah kenapa saya melihat tubuh si peot mulai miring
Ah bukan!!! Tapi tubuh saya yang sedikit demi sedikit mulai jatu

“Sial!! Saya harus pingsan kedua kalinya gara-gara anak kecil, anak kecil kampret!!! Mungkin setelah ini dia akan memanggil saya Almarhum, bukan kakak lagi”

“Kakak????”

Seperti mendapat kekuatan lagi,
tangan kiri saya tiba-tiba menahan tubuh saya yang hampir jatuh. Dan perlahan-lahan pandangan saya yang buram kembali jelas. Saya sekarang mengerti maksud dari ucapan bapak tadi sore. 

-Saaakiiiit saaa………..kiiiiit…………. kaaakaaaaaaak

DEBUG!!

Bantal itu saya lempar tepat
mengenai mulutnya yang lebar dan menjijikkan. Dengan kekuatan yang saya kumpulkan di sisa-sisa nafas yang saya punya, saya balas teriakan dia

“DIAAAAAAAAAAAAAAAM LASMINIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII KAMPREEEEEEEEEEEEEET!!!!”

Entah kenapa satu teriakan itu
seperti menguras habis tenaga saya, saya ngos-ngosan, berkeringat dan entah kenapa saya juga menangis. Wajah si peot yang habis saya timpukin bantal itu menatap saya dengan tatapan kosong. Saya pun menguras pikiran, saya gak mau salah ngomong karena saya tahu apa akibatnya
“Kkkkaaaakkaaaak, miintaaaaa, kkaaaammmuuuuuu ddiiiaaaaam!! Ngerti??? Dek???”

Ya Allah, ada alasan kenapa Ibu saya ikut KB, karena bagi beliau tiga anak cukup!! Kenapa sekarang saya harus punya adek lagi????? Saya tidak tahu apa yang baru saja saya ucapkan tapi itu berhasil.
Si peot mengusap air matanya yang baru saya sadari kalau ternyata dia menangis, mungkin hantaman dari saya itu benar-benar sakit. Saya pun bisa melihat dengan jelas mulutnya, mulut yang saya kira cacat dan peot itu ternyata memang cacat tapi tidak peot.
Apa mulut lebarnya yang gak wajar ini kurang seram, sehingga harus ditambah luka jahitan dari mulai bibir tengah, sampai ujung bibir sebelah kanan. Lagi pula siapa yang tega menjahit mulutnya?? Mungkin lebih tepatnya siapa yang berani menjahit mulutnya??
Anyway, saya tidak mau dia berlama-lama di kamar saya, jadi saya pun mulai mengajaknya bicara untuk pertama kalinya, sebagai kakak

“Dddeenger!!! Mmmulai sekarang, kkkamu gak usah lagi ddatang ke rumah kakak! Ngerti???”

Gila!! Kakak macam apa
yang ngomong sama adeknya aja gemeteran? Si Peot merespond perintah saya dengan anggukan, dan dia pun kembali bicara

-mmakasih kaakaak-

“yaaa yaa ! Ok?? Makasih diterima dan cukup!! Kakak gak mau lagi denger kamu bilang makasih, sudah sewajarnya kakak membantu adeknya, ngerti?"
Lebih gila lagi, karena kali ini saya bicara dengan lancar seolah-olah yang ada di depan saya itu farah. Saya pun gak tahu dia ngerti apa yang saya omongin atau enggak, tapi yang jelas Lagi-lagi si peot mengangguk.

“Sekarang, kakak minta kamu pulang, kembali ke saudara-saudara
kamu yang lain!! Sekarang juga!! Gak usah nunggu jam 3, Ngerti??”

Dan tanpa sepatah kata pun, si peot ngeluyur pergi melewati pintu dan itu membuat saya kaget, karena yang ada di pikiran saya selama ini dia itu bisa jalan menembus tempok, atau teleportasi atau…….
Ah karena penasaran, saya pun mengikutinya sampai ke ruang tamu. 

Sesampainya di ruang tamu, dia berhenti di depan pintu keluar.
Saya yang memperhatikan dia dari pintu di koridor, merasa deg-degan karena saya yakin sebentar lagi dia akan menembus tembok

Krek!!
Si peot membuka pintu rumah saya yang ternyata memang lupa saya kunci. Ini mengingatkan saya akan kejadian kemarin malam. 

Saat saya keluar untuk memasukkan motor dan menyapu, saya membuka dan menutup pintu tanpa di kunci.

Saat saya keluar untuk memeriksa coklat
dan permen di pintu, saya juga membuka tanpa kunci. Saya baru mengunci pintu setelah masuk. 

Dan saat saya pingsan, bapak saya menemukan saya pingsan di koridor kemudian membawa saya masuk ke kamar, bagaimana mungkin bapak bisa masuk??? Dia yang memberikan kunci rumah utama
sama saya sebelum dia berangkat, dan hanya saya yang menyimpan cadangannya

Mungkin setelah saya pingsan, si peot keluar dari rumah lewat pintu utama yang kuncinya memang selalu ditinggalkan di pintu bagian dalam.

“Gila! Hehehe Gila! Memikirkan ini semua membuat saya gila,
hahahahahahahahahahahahaha”

Saya tertawa terbahak-bahak seiring dengan kaki saya yang semakin lemas dan saya pingsan lagi di tempat yang sama.

Bersambung Chapter 35
Chapter 35
Januari 2015
03.00

Fajar

“Cukkoooooooo………… cukkoooooooooooo………”

Suara alarm di ruang tamu, menggema ke sepanjang koridor. Bersamaan dengan pembacaan ayat-ayat Al-Quran di masjid.

“Emh!”

Saya mencoba mengumpulkan sisa-sisa kesadaran
yang masih berceceran di lantai. Kemudian mencoba melihat ke segala penjuru rumah yang masih gelap, ke ruang tamu, ke pintu dapur, ke koridor, ke depan TV………

-Kakak-

“HUAH!!!!”

Sial!! Meskipun cuma bayangan, tapi kagetnya beneran. Saya bangun sambil memegang tembok,
kemudian melihat ke lantai koridor dan meraba celana…..

“Syukurlah, kering”

Alarm di ruang tamu berhenti berbunyi, saya pun menuju kamar. Saya sempat terdiam ragu untuk membuka pintu kamar sendiri, membayangkan apa yang tadi malam saya lihat. Tapi sekarang
tidak ada siapapun disana, hanya tempat tidur yang berantakan, dan bantal saya yang masih di lantai

“Srak!”

Saya buang bantal itu, bantal yang jadi senjata pamungkas saya itu sekarang mendekam di keranjang cucian.

/~/Brrtttttttt brttttttttt, brtttttttttt brttttttt/~/
Handphone saya bergetar, yang setelah saya cek ada 4 missed call dan satu pesan, dari Uci

“Gue udah di rumah sob, ntar kumpul di distro, Ok??”

TOK! TOK! TOK!

Suara pintu rumah di ketok, bapak saya sudah pulang, segera saya menuju ruang tamu untuk membukakan pintu.

“Krek!”
Saya pun bingung dan heran, karena sosok yang berdiri di depan saya ini bukan bapak. Tapi cewe yang kemarin sore saya lihat ada di mobil Pickup. Cewe berkerudung yang masih memakai penutup mulut itu membawa tas bapak dan memberikannya pada saya.

“Ugh!!”
Tas ini lebih berat dari kelihatannya, tapi cewe ini membawanya seakan-akan gak ada isinya. Dia menundukkan kepalanya sebagai isyarat pamit, dan tanpa mengucap sepatah kata pun cewe itu pergi. 

“Lhooo?? Hei!! Kenapa bapak gak pulang??

Jangankan menjawab, menoleh saja tidak.
Cewe itu pulang mengendarai pickup yang sama seperti kemarin, hanya saja saya tidak melihat bapak.

“Mungkin kerjaannya belum selesai” Pikir saya.

Sementara itu, di depan rumah pak suryo saya melihat mobil avanza putih di parkir, pertanda keluarga beliau sudah datang.
Mungkin setelah dua hari tidak ada lagi kejadian aneh di kompleks ini, mereka menganggap keadaan sudah aman. Atau mungkin juga mereka percaya, rumput di pintu rumah mereka bisa menghalangi terror dari anak pak jawi. Saya masih penasaran, siapa yang punya ide
untuk menggantung rumput di pintu rumah??? Entahlah! saya pun masuk.

Selesai menutup dan kali ini tidak lupa mengunci pintu, saya menarik tas berat ini ke kamar bapak, saya tidak berani dan tidak kuat membawanya ke gudang, tidak pada jam segini. Akhirnya setelah susah payah,
saya berhasil menyeret tas besar dan berat itu ke kamar bapak, lalu kemudian muncullah rasa penasaran di benak saya.

“Apa sih yang ada di balik tas ini???”

Tas yang berbentuk kotak seperti kulkas ini sudah lama sekali menarik perhatian saya,
tapi saya tidak pernah berani membukanya. 

Tapi hari ini……… 

hari ini beda, saya merasa ada yang bisa saya pelajari dari melihat isi tas bapak. Akhirnya dengan tekad yang bulat saya pun jongkok, membuka satu persatu tali simpul yang mengelilingi tas itu
“Sial! Desainnya kuno banget. Kenapa gak diganti resleting aja, lebih simple”

Gerutu saya karena rasa penasaran saya harus tertunda gara-gara membuka tali simpul yang banyak sekali. Dan pada saat saya membuka tali simpul yang terakhir, tas itu pun terbuka menjadi dua bagian
dan menampakkan isinya yang hanyalah sebuah peti kayu besar.

Saya meraba-raba permukaan peti itu yang terbuat dari kayu mahoni, dan di plitur dengan sangat indah. Serta ukiran-ukiran aneh di seluruh permukaan peti, membuat peti itu terlihat seperti barang antik

Klak! Klak Klak!
Saya pun membuka peti itu, dan di dalamnya ada beberapa barang bapak. Baju, sorban, tongkat kayu yang bercabang empat, bambu yang bentuknya mengukir seperti anyaman rotan, beberapa botol kecil ramuan, atau jamu, atau minuman entah apa saya tidak tahu! Serta beberapa barang
yang saya tidak tahu nama dan fungsinya.

“Ini doank????”

Saya pun menyerah, karena tidak ada yang bisa saya pelajari dari benda-benda ini. Setelah membereskan tas bapak, saya sholat subuh dan kembali tidur.
Chapter 36
Januari 2015
09.00

TEORI

“Sekarang kita kesampingkan dulu pembahasan tentang siapa dan darimana asal anak-anak pak jawi, karena tanpa informasi atau data kependudukan, kita sama aja jalan di tempat”

Semua mengangguk tanda setuju dengan yang Uci katakan.
“Sekarang, kita bahas fenomena pencabikan di rumah pak jawi yang terjadi beberapa hari setelah lebaran itu. Gue bertugas menampung pertanyaan, atau pemikiran kalian setelah itu kita cari tahu bersama jawabannya”

Lagi-lagi semua mengangguk setuju dengan usul Uci, namun kali ini
sambil berpikir. Seperti biasa, dia yang paling cerdas diantara kami berempat . Adi pun mengacungkan tangan! Dan memulai pertanyaannya….

“Aku mulai dulu nih! Aku masih penasaran sama korban pencabikan yang katanya ada tiga orang itu. Dari info yang aku denger,
mereka bertiga masih hidup, dan sampai sekarang sehat wal afiat”

“Adi bener! Kalau apa yang terjadi di sana waktu itu sesuai dengan apa yang dideskripsikan Danil dan Erik, maka kemungkinan mereka hidup sangat kecil. Karena dengan banyaknya daging mereka yang terkoyak,
pastinya banyak juga darah mereka yang hilang. Sedangkan polisi dan warga baru menemukan mayat mereka beberapa jam setelah kejadian, tepatnya tengah malam saat rumah pak jawi terbakar”

Uci pun menambahkan. Kami berempat hanya saling pandang satu sama lain,
kemudian sepakat untuk menjawabnya

Saya yang pertama memulai

“Ketiga korban memang selamat, tapi mereka mengalami trauma hebat yang bahkan sampai sekarang belum juga sembuh sehingga polisi pun bingung karena tidak ada lagi sumber informasi atau saksi,
mengingat kejadian itu terjadi saat warga semua tengah sholat maghrib”

“Saksi?? Bukannya kamu bilang kalau pak edi ngasih peringatan sama kita untuk tutup mulut, soalnya ada warga yang melihat kita keluar dari gang kadal pas habis kejadian??”

Erik yang biasanya jarang nyambung,
kali ini juga ikut serius membahas.

Setelah berpikir sejenak, saya pun mulai berbicara lagi.

“Jujur saya sempat menaruh curiga sama pak edi, cara dia menyuruh saya diam seperti bukan untuk melindungi saya, lebih ke melindungi diri sendiri . Dan juga bisa saja
saksi yang melihat saya dan erik adalah pak edi sendiri, tapi untuk apa?? Apa untungnya menyembunyikan kejadian itu buat pak edi??”

Lagi-lagi kami terdiam dan berpikir, sebelum akhirnya adi menjawab

“Reputasi!!! Menjelang pilkades 2016, pak edi gak mau banyak orang yang tahu
kalau ada warga kanibal yang tinggal di RT yang di pimpinnya, sedangkan pak edi tidak melakukan apa-apa sampai jatuh korban. Itu akan mempersulit dirinya yang mungkin berambisi jadi kades”

Saya menyela adi, karena tidak setuju dengan pendapatnya
“Percuma!! Memang tidak ada bukti anak pak jawi yang melakukan, tapi semua warga percaya kalau anak pak jawi yang menyerang pak muhadi CS, dan menyebabkan kebaran pada rumahnya. Berita ini bahkan sudah masuk Koran. Jadi reputasi apa yang mau dilindungi pak edi???”
Kali ini kami terdiam cukup lama, karena kami sudah menemukan titik buntu.

“OK!!! Masalah pak edi cukup sampai disini dulu, sekarang kita bahas soal lembu hitam yang erik lihat di punggung pak jawi (Pffffffftt)”

Entah kenapa sampai di pembahasan ini Uci dan adi
senyum-senyum menahan tawa, mungkin mereka merasa apa yang dilihat erik sangat tidak masuk akal. Kakek tua, bungkuk yang menggendong lembu besar?? Yang bener aja. Mungkin begitu pikir mereka. Tapi erik akhirnya angkat bicara

“Terserah mau percaya apa enggak!
Kalian berdua gak ada di TKP waktu itu. Aku ngelihat walaupun samar karena genangan air itu kena tetes gerimis, lembu hitam itu perlahan turun dari punggung pak jawi, dan berjalan menuju belakang rumahnya. Seketika itu juga pak jawi yang bungkuk menjadi kembali tegak dan……
bunyi lonceng itu terdengar”

Ada yang menarik perhatian saya dari penjelasan erik barusan, saya pun bertanya

“Jadi, kamu melihat lembu itu sebelum lonceng berbunyi???”

“Iyaa dan, setelah lonceng berbunyi genangan air di sekitar sudah sudah amblas diinjak anak-anak pak jawi
yang kanibal itu”

Jawab erik. Yang kembali membuat kami terdiam, tapi kali ini dengan ekspresi muka masam.

“Aapaa, asal dari lonceng itu adalah dari lembu hitam?? Sehingga anak-anak pak jawi mengamuk?? Kamu ngelihat lembu itu pakai kalung lonceng gak?”
Tanya uci yang kemudian hanya dijawab dengan gelengan kepala erik, dan lagi-lagi kami menemui titik buntu. Kami jadi balik lagi ke dugaan awal kalau anak-anak pak jawi adalah jelmaan siluman sapi. GILAAAAAA!!! Kami berempat kuliah bukan untuk percaya sama takhayul tapiii,
sejak awal semua yang terjadi di sini memang tidak masuk akal

“Kalau memang mereka jelmaan siluman sapi, kenapa mereka bertingkah seperti karnivora???”

Tanya adi

“Kalian salah kaprah! Anak-anak pak jawi tidak memakan daging pak muhadi cs, mereka hanya menggigit, mengoyak,
kemudian memuntahkannya. Ya! Saya masih bisa ingat dengan jelas, di balik tawa senang mereka, mereka seakan jijik melakukannya, hanya saja seseorang memaksa mereka melakukan itu….. well itu hanya pendapat saya”

Dan pendapat saya tersebut akhirnya
jadi penutup diskusi kami pagi itu, banyak yang ingin didiskusikan, tapi waktu tidak memungkinkan.

Lagi pula hari ini tidak ada hasil yang di dapat selain saling berspekulasi. Tapi saya menghargai usaha dan solidaritas mereka.
Mereka tidak tinggal di komplek yang sama dengan saya, tapi mereka peduli dengan apa yang terjadi di sana, dan itu cukup membuat merasa, bahwa saya tidak sendirian.
Chapter 37
Januari 2015
12:30 WIB

KKN

Tok! Tok! Tok!

Suara pintu rumah yang diketok itu, membuat saya harus mengakhiri percakapan saya dengan ibu. Segera setelah menutup telepon, saya membukakan pintu. Dan disana berdiri dua orang perempuan dan satu laki-laki
yang ketiganya memakai almamater berwarna kuning

”Assalamualaikum, ini benar rumahnya ustadah wardah???”

Tanya cewek berkerudung putih itu, Saya pun menjawab

“Waalaikumsalam Iyaa benar, ada kepentingan apa ya mbak, mas???

“Mmmmm begini mas, kami anak KKN dari Unicon Mas
(Nama kampus disamarkan), kami mau minta tolong sama ustadah untuk mengisi kegiatan di posko kami”

Sahut si cowo. Karena dirasa pembicaraan ini akan panjang, Saya mempersilahkan mereka duduk.

“Wah kebetulan Ibu saya lagi ada di jember, jadi gak bisa hadir”
Mereka saling pandang satu sama lain dengan tatapan kecewa

“Kira-kira kapan ya ustadah datang???”

Kali ini cewe berkerudung biru yang bertanya

“Hmmmmm saya juga gak tahu, emangnya kegiatan apa dan kapan???”

Tanya saya.

“jadi gini mas,
kami mengadakan pesantren kilat untuk anak-anak yatim di desa ini, kami pengen ustadah yang jadi narasumbernya, kegiatannya nanti sore, tapii kalau ustadah gak bisa yaaa gak apa-apa mas, kira-kira siapa di sekitar sini yang bisa ya???”
“Hmmmmm, di selatan ada ustad ahmad, beliau dosen di pesantren, dan juga guru ngaji di kampung ini. Mungkin saja beliau bisa”

Jawab saya, memberikan solusi

“Waah makasih mas, dimana rumahnya???”

Tanya cewe berkerudung putih. Saya pun menggerak-gerakkan jari saya di meja,
seolah menggambarkan peta jalan yang harus mereka tempuh untuk sampai di rumah ustad ahmad.

“Di selatan, rumah nomor 3 di gang sunda, rumah yang ada pohon kelapanya”

Merekapun saling pandang, dan mengangguk.

“Kalau begitu kami pamit mas,
kami juga masih harus pergi ke kantor PLN, soalnya posko yang kami tempati belum ada jalur PLN nya mas”

Ucap si cowo, 

“Gak ada PLN??? Emang posko mereka dimana?”

Tanya saya dalam hati. Mereka pun berdiri, dan bersiap untuk pamit. Merasa bertanggung jawab,
karena sebenarnya mereka membutuhkan ibu saya, saya pun menawarkan bantuan.

“Atau gini aja! Biar saya yang jemput ustad ahmad, beliau sudah sepuh dan gak mungkin jalan sendiri. Nanti biar saya yang antar ke posko kalian”

Mendengar tawaran saya, mereka pun senang
“Waaah makasih banyak mas, kebetulan kami hanya ada satu motor dan itu dipake buat beli perlengkapan, sekali lagi makasih banyak mas”

Mereka senang, saya pun senang bisa membantu.

“Ah gak apa-apa itung-itung saya mewakili ibu saya yang gak bisa ikut berpartisipasi,
Oh ya! Posko kalian dimana????”

Dan selanjutnya, jawaban mereka cukup membuat saya kaget

“Di gang kadal, rumah paling ujung mas”
Chapter 38
Januari 2015
15,00

DINI

“Krang!”

Usai mendongkrak motor saya, saya pun membantu ustad ahmad yang sudah sepuh itu untuk berjalan. Dalam hati saya sempet ngomel

“Harusnya kalau kegiatannya sekarang, dua atau tiga hari sebelumnya
mereka sudah memberi tahu nara sumber, bukan dadakan gini!! Dasar bocah!!!”

Kemudian dua anak KKN datang menghampiri kami berdua, menyambut kedatangan Ustad Ahmad dan membantunya menuju posko.

“Posko???”

Saya berdiri disini, tepat di tempat dimana saya bersumpah
untuk tidak kembali lagi, tapi disinilah saya!
Banyak yang berubah dari rumah pak jawi, yang sedikit banyak membuat saya marah.

Warga menebang semua pohon mangga tempat anak pak jawi bermain. Mereka merubuhkan dan mencabut pagar rumah pak jawi, kemudian
menggantinya dengan pagar beton. kandang sapi milik pak jawi pun lenyap berganti pohon ketapang yang menjulang tinggi. Dan yang membuat tempat ini sangat berbeda dari sebelumnya adalah……

Rumah Pak Jawi yang sekarang dibangun kembali menjadi rumah gedung sederhana
yang anak-anak KKN sebut “POSKO”

“Mas??”

Cewe berkerudung putih yang tadi kerumah itu menghampiri saya.

“Mari silahkan masuk mas”

Cewe itu mempersilahkan saya masuk. Kemana??? Ke Posko atau ke rumah Pak Jawi???. Saya pun menolak.

“Oh enggak, makasih
saya Cuma mau lihat – lihat aja, oh ya! Petugas PLN nya gimana??? Kok belum datang????”

Cewe itu menghela nafas nya seakan kecewa

“Yaaaa itu maaas, mereka baru bisa kesini besok, soalnya kami kesorean tadi ke sananya. Akhirnya terpaksa malam ini kami gelap-gelapan”
Saya gak bisa ngebayangin nginep di tempat ini tanpa ada listrik, walaupun Cuma semalem. Kemudian suara ramai dari anak-anak peserta pesantren kilat ini memecah suasana. Mereka semua datang dengan penuh bahagia, ada yang naik sepeda sendiri, ada yang masih diantar orang tuanya.
Hampir semua anak tetangga saya hadir termasuk Aim. Saya jadi ingat faza, Ibu saya bilang mereka baru pulang minggu depan karena bapak masih belum ngijinin mereka pulang. Ibu juga bilang, kalau saya gak usah khawatir soal bapak,
beliau masih ada kerjaan yang sangat penting di luar pulau.

Anak-anak ini berjalan melewati saya dan cewe itu yang sampai sekarang saya belum tahu namanya

“Ayo, ayo semua cepat masuk ke Posko sana!!! Bentar lagi pembukaan mau dimulai”
Seru cewe itu sambil memberi aba-aba pada anak-anak untuk masuk. Dari cara dia berinteraksi dengan anak kecil, sangat Nampak sekali kalau cewe ini keibu-ibuan, hmmm calon istri yang baik, gumam saya sambil tersenyum,
senyum singkat yang harus segera saya sembunyikan karena cewe itu tiba-tiba melihat ke arah saya

“Saya suka anak kecil mas, saya punya tiga adek dan dua ponakan yang masih kecil di rumah. Saya sedih karena sekarang harus jauh dari mereka,
tapi saya senang karena ternyata di kampung ini juga banyak anak kecilnya”

Wah belum kenal lama, cewe ini sudah curhat?? Yaaa udah saya ladenin

“Jadi karena itu kamu bikin kegiatan ini???”

Cewe ini mengangguk mantap

“Hu um, awalnya saya kasihan karena ternyata
di desa ini juga banyak anak yatim. Bukan Cuma gak punya orang tua, mereka juga gak punya rumah”

Heh??? Gak punya rumah??

Tanya saya dalam hati. Saya heran, di desa ini sih ada anak yatim, tapi kalau anak jalanan atau gelandangan sih…. Kayanya gak ada, pikir saya.
“Iyaa mas, ada nih tiga sampai lima anak yang sering kesini. Mereka bilang, bapaknya baru saja meninggal dan sekarang diasuh oleh kakaknya. Kondisi mereka memprihatinkan kurus dan, maaf cacat. Makanya setiap mereka kesini, saya selalu memberi mereka makanan.
Dari situ saya punya ide buat ngadain pesantren kilat. Tapiiii kok mereka gak ikut ya??? Padahal saya sudah sebar semua undangan”

Saya bengong melihat wajah cewe ini, bukan karena wajahnya yang cantik, tapi karena apa yang diucapkannya barusan.
Saya yakin se yakin-yakinnya anak-anak yang dia maksud adalah anak-anak pak jawi dan berbuat baik pada mereka berarti harus siap menanggung resikonya.

Saya melihat ke posko yang sekarang ramai dengan anak-anak kecil. Membayangkan cewe ini,
harus menginap di tempat yang asing baginya, tanpa adanya penerangan, dan harus mendapatkan kunjungan dari anak-anak pak jawi yang mungkin akan meneror dia dan anak KKN lainnya. Mungkin ini pertama kalinya bagi anak-anak itu, meneror orang lain, Di rumahnya sendiri.
Salah seorang temannya yang berada di posko memanggil cewe ini, dia pun berpamitan

“Maaf ya mas, saya tinggal dulu. Sekali lagi makasih mas, oh ya nama saya Andini, panggil saja Dini”

Cewe itu bergegas pergi meninggalkan saya yang masih setengah bengong,
sambil masih melihat ke arah posko saya berbisik….

Jaga diri baik-baik, “Dini”
Chapter 39
Januari 2015
15:00 WIB

TERROR

Saya melesat dari Situbondo ke Soko Gede. Gara-gara jadwal kuliah yang molor, saya harus pulang telat. Sesampainya di kampung, bukan rumah yang saya tuju, tapi posko KKN. Saya gak tahu berita apa yang akan saya dapat disana,
saya gak tahu apa yang sudah dini dan kawan-kawannya lalui semalem. Karena berapa kali pun bapak meyakinkan saya bahwa mereka adalah anak-anak biasa, tetap saja apa yang mereka lakukan pada warga adalah tindakan yang tidak normal. Dan akhirnya saya sampai di posko. 

Aneh…….
Keadaan di posko biasa saja. Anak-anak kecil peserta pesantren kilat masih terlihat asyik maen, karena acara belum di mulai. Peserta KKN yang lain juga masih beraktivitas dengan normal, wali murid yang menunggu anaknya di halaman juga terlihat becanda satu sama lain.
Seperti tidak terjadi apa-apa disini.

Saya pun mendekati posko, dari luar saya bisa melihat Dini tengah sibuk mempersiapkan acara. Seperti tidak ada apa-apa tadi malam. Melihat kedatangan saya, Dini pun segera menghampiri

“Assalamualaikum”

“Eh oh waalaikumsalam”
Jawab saya canggung, karena gimanapun juga harusnya saya yang mengucapkan salam terlebih dahulu, Saya kan tamu. Dan belum hilang rasa canggung saya, tiba-tiba saya bertanya

“Kamu gak apa-apa kan???”

Tentu saja Dini jadi salah tingkah. Tapi dia berusaha tenang,
mungkin agar saya gak ngerasa malu

“Hmmm yaaa aku gak apa-apa mas, kennapaaaa emangnya??”

Gila!! Ngomong apa Saya??? Saya pun mencari alasan untuk menutupi pertanyaan bodoh saya

“Ummmmm enggak! Gini, maksud sayaaaa, kamu gak butuh bantuan apa-apa?? Semacam sumbangan gitu??”
APA’AN??? SUMBANGAN???? Dikira dia tukang minta-minta apa. Dari kejadian ini saya berpikir dalam hati

“Harusnya di pesantren di ajari cara ngomong yang baik sama cewek”

Beruntung Dini mengerti maksud saya. Dia hanya tersenyum
“Emmm iyaaa mas, sebenernya kami kekurangan konsumsi. Orang yang bertugas beli konsumsinya lagi jemput Ustad Ahmad, dan kalau harus bolak-balik kami takut gak nutut. Mungkin mas bisa bantu sayaaa emmmm aduuuh sebenernya gak enaakk”

“Bbbbbiiiisa!! BISA banget!!!
Kebetulan temen saya pedagang kue. Jadi bisa saya pesenin sekarang, ntar saya jemput”

Jawab saya sok keren! Dini pun merespon dengan baik bantuan saya.

“Makasih ya Mas, oh ya! Saya tinggal dulu bentar”

Dini Pamit masuk ke dalam,
saya pun segera menelfon “Mila” Temen saya yang jual kue. Saya memesan kue sebanyak 30 macam yang katanya bisa di jemput sebentar lagi. Saya pun langsung menuju motor, dan mengenakan helm. Ada perasaan lega sekaligus senang, soalnya bisa memberikan bantuan
buat anak-anak tetangga dan anak-anak yatim ini, meskipun hanya sedikit.

Dan sekarang….. Apa???
Ada apa ini?? 
Kenapa orang-orang ini terdiam???

Mereka yang sedang ngobrol, mendadak diam seribu bahasa
Mereka yang sibuk dengan smartphonenya,
dengan segera meletakkannya di saku mereka
Mereka yang sibuk menyapu halaman, dengan segera melepaskan sapunya,
Bahkan mereka yang sedang berkendara melewati gang kadal, berhenti seketika

Dan ketika saya bingung dengan keadaan ini, saya lebih dibuat bingung lagi
dengan langit yang mendadak mendung. 

Dan apapun yang orang ini lakukan barusan, sekarang mereka serempak melakukan hal yang sama

MENATAP LANGIT DI BELAKANG SAYA

Saya pun menoleh ke belakang, ke arah Posko, atau lebih tepatnya ke arah langit di atas posko.
Pantas saja semua orang mendadak bengong, dan langit mendadak gelap. Karena saat ini……………….

Kepulan asap hitam pekat tengah menghiasi langit di atas posko

Tidak ada api, tidak ada tanda-tanda kebakaran. Dan setelah cukup lama melihat barulah saya sadar,
Kepulan asap ini berasal dari belakang posko,

Tanpa pikir panjang lagi saya langsung berlari menuju ke arah dimana asap itu berasal, yang tidak diragukan lagi ini berasal dari 

Sumur Pak Jawi

Dini dan anak-anak kecil itu pun keluar dari posko

“Ada apa ya mas? Kok gelap gini?”
Tidak ada waktu bagi saya untuk menjawab pertanyaan Dini, saya masih berlari menuju Sumur pak jawi, disusul oleh beberapa warga

Dan benar dugaan saya! Sumur pak jawi mengeluarkan asap hitam pekat yang bahkan lebih hitam dari asap cerobong pabrik.
Sementara di samping sumur berdiri, tiga orang mahasiswa dan seorang mahasiswi. Salah satu dari mereka memegang korek, dan sisanya memegang keranjang sampah.

“Jangan bilang kalian sudah membakar sampah kalian di dalam sumur itu???”
Tanya saya dengan nada mengancam. Sementara mahasiswa itu kebingugan antara menjawab pertanyaan saya, atau menutup hidung dan matanya yang mulai panas

Warga pun sontak menjadi marah

“Ngapain kalian buka sumur itu?”

“Kenapa kalian buka sumurnya??!!!”

“Tutup lagi oy!!”
“Bahaya nih asap woy!!’

“Disini banyak anak kecil oy”

Ketiga mahasiswa itu menjadi semakin bingung, mereka pun ngeluyur pergi menjauhi sumur, tanpa ada sedikitpun rasa tanggung jawab untuk menutupnya. Asap semakin tinggi, lebih tinggi dari pohon ketapang di sampingnya.
Warga pun berlarian, bergotong royong untuk menutup sumurnya, tanpa berpikir untuk memadamkan asapnya terlebih dahulu.

“Pak!! Disiram air dulu pak!!””

Tidak satu pun dari warga yang mau mendengarkan saya, itu membuat saya sangat kesal. Belum hilang rasa kesal saya,
saya melihat di samping posko, Tiga orang yang jadi tetek bengek asap ini malah tertawa, menertawakan kecerobohan mereka sendiri yang mungkin bisa jadi malapetaka bagi orang lain.

Saya samperin mereka. Melihat saya mendekat mereka pun berhenti tertawa dan kali ini bertindak sok.
“Mau apa loe??”

BUK!

Ini pertama kalinya dalam hidup saya, saya memukul wajah orang. Keras sekali sampai dia terhunyung ke dinding posko, sebelum akhirnya jatuh. Dengan penuh marah saya katakan pada dua orang sisanya...

APA?? KALIAN JUGA MAU??
SAYA SUDAH PERNAH NONJOK ORANG YANG MULUTNYA LEBIH LEBAR DARI MULUT KALIAN!”

Anjay! Gertakan macam apa itu?? Mungkin karena sebelum ini satu-satunya manusia yang saya pukul wajahnya hanyalah si peot, itupun gak sengaja. 

Dini hanya diam melihat temannya saya pukul.
Sementara itu, warga terlihat sudah selesai menutup sumur, beberapa diantara mereka segera berlari menjauh, jongkok dan ambil nafas. Saya tidak bisa melihat dengan jelas karena asap hitam yang awalnya ke atas, sekarang justru menyebar luas di halaman.
Tapi itu tidak berlangsung lama, karena perlahan-lahan asap hitam itu semakin menipis, menipis dan hilang.

Saya dan semua yang ada disitu pun lega. Tidak ada lagi asap yang tersisa, meskipun di langit, kegelapan masih sedikit menyelimuti posko. Dan pelan – pelan
angin membawa sisa-sisa awan pekat itu ke berbagai penjuru.

“Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee, abis dah gak gelap lagi??? Kirain itu tadi monster yok”

Suara anak-anak kecil bersorak-sorai, merayakan kemenangan mereka melawan monster. 
Saya hanya tertawa, Dini pun terlihat lega,
begitu juga dengan wali murid yang sekarang sedang antri di kran air untuk cuci muka.

Akhirnya keadaan kembali seperti.....

UEEEK!!

Salah satu anak tiba-tiba saja muntah

“Kok bau ya??”

“Bau apa?? Gak ada kok”

“Iyaaa nih, bau Uuuuek”

“Hmmmphh iyaa, bau yok!” 

“Uuuuek!!!”
Suara muntah anak-anak terdengar silih berganti. Saya tidak mengerti, apa yang bau??? Saya tidak mencium bau apa-apa??? Hal itu membuat wali murid panik, tentu saja sebelum akhirnya mereka juga mulai muntah-muntah

“Yaa Allah, BAU BUSUK APA INI??”

Teriak salah satu bapak-bapak,
yang kemudian disusul oleh suara mual dan muntah orang – orang di sekitar posko.

DISEKITAR???

Tidak, bahkan orang-orang yang ada di luar pagar pun terlihat muntah-muntah.

Saya melihat di sekeliling, ke kanan, ke kiri, ke semua arah! Hanya ada orang-orang yang sedang jongkok
dan berusaha mengeluarkan muntahnya. Belum lagi seorang anak kecil pingsan karena kehabisan cairan, orang tuanya hanya bisa menggendongnya sambil sempoyongan, karena dia juga sedang menahan mual yang luar biasa. Dan sekarang semua suara yang saya dengar adalah suara orang
mual dan suara jatuhnya muntah mereka. Sebelum akhirnya mereka lemas tanpa terkecuali.

KECUALI SAYA!!

Saya baru sadar kalau dari tadi saya mengenakan helm bermasker, jadi bau busuk itu tidak begitu menyengat di hidung saya. Meskipun sedikit-demi sedikit
saya mulai mencium bau apa yang yang membuat warga menjadi muntah

BAU BUSUK KOTORAN HEWAN YANG SANGAT MENYENGAT
Chapter 40
Januari 2015
15.40

Lautan Muntah

Keadaan semakin tenang, tidak lagi terdengar suara orang muntah dan mual, setidaknya tidak sebanyak tadi. Tapi itu bukan berarti masalah teratasi, sekarang semua orang mulai kehilangan kesadarannya satu persatu.
Saya, Dini, dan beberapa temannya yang sekarang memakai helm dan menutup mulutnya dengan kain, bergantian menolong orang-orang dengan memberikan air, tapi air itu dimuntahkan lagi.

Saya pun mondar mandir menelpon teman, agar segera mengirimkan kendaraan ke tempat ini.
Karena tidak mungkin membawa mereka satu persatu. 

“SIAAAAAAAAL!!!! INI SEMUA GARA-GARA KALIAAAAN!!”

Saya berhenti marah, karena tiga orang penyebab kekacauan ini sekarang sudah tidak sadarkan diri. 

Dini berusaha menenangkan saya. Tapi tidak berhasil.
“Anak-anak kecil ini, mereka harus segera dibawa ke puskesmas. Dan ini sudah hampir jam 4 sore, puskesmas pasti tutup”

Saya mulai emosi, tapi tidak tahu pada siapa. Dapat saya rasakan, tanah mulai basah gara-gara muntah warga dan anak-anak,
dan bau muntahnya menambah busuk aroma sekitar.

TIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIN TIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIN

Sebuah mobil pickup datang, dan segera masuk ke halaman. Kemudian Adi, dan beberapa warga yang mengenakan helm dan masker pun keluar dan segera menggotong warga yang pingsan dan lemas.
"Sorry bang lama!!! Kami kesulitan masuk gara-gara banyak orang yang duduk lemas di pinggir jalan"

“Gak apa-apa!!! Utamakan anak kecil dulu!!”

Kami pun bergotong royong menaikkan anak-anak malang ini, dan beberapa orang yang sudah kritis ke mobil. 

Ketika sudah dirasa penuh,
Mobil itu pun berangkat. Saya ikut naik di pick up bersama Dini dan dua orang temannya. Sedangkan tiga orang teman sisanya menunggu mobil selanjutnya datang.

“Sebentar lagi, mobil kedua datang!! Kalian tunggu aja disini!! Kita ketemu di Puskesmas!!”
Teriak dini, sedangkan teman-temannya hanya mengangguk lemas.

Keluar dari gang kadal, mobil pick up hitam ini pun melaju cepat menuju puskesmas. Saya merasa iba melihat anak-anak kecil ini tergeletak lemas. Saya tidak bisa membayangkan kalau faza jadi pulang kemarin,
mungkin dia juga akan mengalami nasib yang sama.

Tiba-tiba HP saya berdering 

Mila si penjual kue menelpon. Tapi saat saya mencoba menjawab telponnya, tiba-tiba mobil ini ngerem mendadak, sehinggal handphone saya dan juga saya jatuh.

“Sialan!! Bisa nyetir gak sih???”
Saya dan beberapa mahasiswa yang jatuh segera bangkit. 

Dan..... Kami berdiri hanya untuk menyaksikan pemandangan yang luar biasa, yang mungkin tidak pernah terjadi di desa ini sejak dulu.

Saya meraih HP saya, dan menjawab telpon mila
“Sorry mil, saya gak bisa jemput kuenya sekarang”

“Kenapa???”

“Karena sepertinya saya harus antri berhari-hari di puskesmas”

Ucap saya sambil tertegun melihat

Antrian panjang warga di puskesmas yang mengular, jauh bahkan sampai ke jalan dan menyebabkan macet!!
Belum lagi suara teriakan warga yang kesakitan, semakin membuat suasana mencekam. Bau yang keluar dari sumur itu, bukan hanya tersebar ke satu kompleks

TAPI KE SELURUH DESA
Chapter 41
Januari 2015
16:15 WIB

Zombie

“Bawa kamiiii leeee, bawaaaa”

“Ikut leeeeeeee”

“Ikut naak”

“Naikin kami juga naaaaak”

Suara orang-orang yang ikut antri terdengar mengaduh di sana-sini, jauh di pintu masuk puskesmas juga terjadi kericuhan,
ambulan yang mau keluar pun hanya bisa berjalan sampai gerbang Karena pintu keluar terhalang warga. Sementara kami disini, hanya bisa menunggu kapan antrian ini akan berakhir.

TiiiiiiiiiiiiiiiN TiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiN!!!!

Saya dapat mendengar adi yang biasanya orangnya kalem,
kali ini emosi sambil mengumpat.

“Putar balik aja bang!! Kita ke rumah sakit”

Usul salah satu mahasiswa yang ikut

“Bener mas, kalau gini antrian berakhir pun belum tentu kita dilayani”
Tambah dini sambil memberi minum ke salah satu anak yang sudah lemas
“Itu yang ada di pikiran saya dari tadi, tapi coba lihat ke belakang kalian!”

Dini dan kedua temannya menoleh ke belakang, sekarang barulah mereka sadar sedang berada dimana mereka ini. Lautan manusia ini membuat kapal kami mustahil untuk maju dan mustahil untuk mundur.
Kami hanya bisa mengikuti kemana ombak membawa kami. Sambil tetap berharap, ombak yang tenang ini, tidak berubah menjadi ganas.

“Ironis, saat kebakaran rumah pak jawi, tidak satu pun warga datang menolong. Sekarang kemana pak jawi saat kalian butuh????”
Saya hanya bisa mengucapkan itu dalam hati, karena saat ini saya tidak bisa berbuat apa-apa. Saya hanya bisa memandangi wajah anak-anak malang ini. Wajah Aim, cucuk Pak Suryo, teman dekat Faza. Mereka sangat akrab, mungkin karena dua-duanya
sudah merasakan rasanya kehilangan seorang ayah.

“Ini semua gara-gara aku”

Ucap Dini sambil menangis

“Kalau aku gak ngundang anak-anak ini ke posko, mereka gak akan kena musibah seperti ini”

Suara tangis dini semakin membuat suasana menjadi kelabu.
Saya yang sedari tadi berdiri di depan, perlahan-lahan menghampiri Dini. Saya menunduk dan merangkul tubuh mungilnya itu. Dengan suara yang sendu dan menyejukkan, saya berkata “All is well, so don’t worry beibeh”, Dini menatap wajah saya yang juga sedang menatap wajah dia dan…..
“ENGGAK!!”

Teriak saya yang ternyata masih berdiri di tempat semula, memukul-mukul kepala berusaha membuang hayalan saya barusan.

“Ini bukan waktunya membayangkan hal-hal seperti itu. Ini bukan drama korea dimana tokoh utama bisa berpelukan
di tengah bahaya yang sedang mengancam. Ya! Ini sama sekali bukan Film romantis yang bisa menyelesaikan konflik hanya dengan kata-kata dan air mata, tapi ini lebih seperti

“Resident Evil”

Lagi-lagi saya hanya memukul kepala berusaha membuang hayalan saya yang kekakanak-kanakan.
Dari jauh, terdengar suara sirine ambulan yang dikawal dua mobil polisi. Saya dan teman-teman tidak bisa menahan senyum bahagia kami karena merasa bahwa masalah akan teratasi, Tapi kami salah.

Tiga ambulan yang datang, langsung mengerahkan tim palang merahnya turun ke jalan.
Tapi baru beberapa detik orang berbaju putih itu menginjakkan kakinya di aspal, mereka sudah tampak kebingungan.

“Sini nak!!”

“Sini pak!!”

“Tolong saya dulu!!! Saya sudah gak kuat”

“Bawa anak saya pak!!”

“Aiiiiiiiiir”

Mereka pun mendatangi satu persatu warga yang berteriak.
Namun keadaan mulai berubah menjadi rusuh, warga saling tarik menarik tandu dan bahkan tim palang merahnya sendiri. Tidak hanya itu, beberapa warga pun terlihat berebutan menaiki ambulan yang hanya ada tiga. Peringatan polisi tidak mereka hiraukan
“Tolong yang tertib bapak, ibu! Tolong yang tertib, kami mengerti kalau….”

“Ueeeeeek!! Brlurrbbb”

Seorang warga muntah tepat di wajah dan baju Polisi itu. Dan sekarang warga yang awalnya lemas, mengerahkan sisa-sisa tenaganya untuk berebut
persediaan air ambulan yang sangat terbatas. Beberapa dari mereka terlihat menyembunyikan air yang mereka bawa sendiri, agar tidak di rampas orang lain.

Dang! Dang! Dang!

“Naaak ibu boleh ikut naek nak??”

“Iyaaa nak saya juga”

“Bawa anak saya juga ya nak”
“Nak?? Naaak??? Naaaaaaaaaaaaaak???!!”

Orang-orang yang dari tadi duduk tentram di dekat pick up kami, sekarang ikut-ikutan rusuh. Mereka menggedor-gedor kap hingga terdengar sangat berisik, beberapa warga mencoba untuk naik tapi mereka terjatuh
karena tubuh lemas mereka tidak punya tenaga untuk melompat.
Tik…! Tik….! Tik…..!!

Gerimis turun perlahan, menambah semakin pilunya keadaan kami dan warga saat itu, tiba-tiba…

“Aaaaaaaaaaah!!”

Suara dini yang kaget karena tangannya ditarik bapak-bapak
“Naaaak, angkat saya naaak, angkat sayaa naak”

Dini yang ketakutan berusaha menenangkan bapak tersebut

“Taa taaa tapi pak”

ANGKAT SAYAAAAAAAAAAAAA!!

JEDUG!!!!!

Setidaknya benturan kepalanya dan helm yang saya hantamkan itu bisa membuat bapak itu tenang.

“Kamu gak apa-apa??”
Dini hanya mengangguk senang karena merasa diselamatkan. Saya pun juga mengangguk senang karena merasa sudah jadi pahlawan. Dengan dibukanya helm yang dari tadi saya pakai, saya bisa menyadari satu hal….

Bau busuk itu sekarang sudah hilang
Tapi itu sama sekali tidak memperbaiki keadaan, disana sini warga semakin beringas. Mereka yang tadinya hampir kehabisan tenaga, sekarang ntah kenapa jadi seperti hidup kembali

BANG!! BANG!!! BANG!!!

Suara Kap mobil yang dipukul warga, membuat anak-anak kecil
yang ada di mobil kami merintih kesakitan.

“WOOY!!! BISA DIAM GAK??? ADA ANAK KECIL DISINI……….”

Tapi teriakan mahasiswa itu tidak berpengaruh apa-apa, warga pun semakin beringas. Satu persatu mulai mencoba menaiki pickup, kali ini dengan bantuan warga di bawahnya
yang mendorong mereka. Kami mulai ikut panik dan pasrah, tapi……

VROOOOOOOOOOOM VROOOOOOOOOOOM

Suara mobil pickup yang digeber-geber itu menarik perhatian warga yang sekarang tertuju ke arah kami.
Lalu asap hitam muncul dari knalpot mobil,
membuat warga yang ada di sekitar mobil menjauh. Asap itu semakin lama semakin memenuhi jalanan

“Woy Di!! Apa-apaaan nih???”

Saya memarahi adi sambil menggedor-gedor kaca mobil, tapi tiba-tiba

BRMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMM

Pickup yang kami tumpangi berjalan mundur,
hampir saja saya jatuh. Pick up kami melesat mundur dengan cepat ditengah kepulan asap knalpot dan rintik hujan juga suara klakson

TIIIIIIIIIIIIN TIIIIIIIIIIIIIIIIIIN

Warga yang awalnya menghalangi jalan satu persatu minggir karena tidak ingin tertabrak.
Bahkan polisi yang memberikan aba-aba untuk berhenti pun tidak kami hiraukan. Selangkah lagi kami akan keluar dari kerumunan, kami hanya perlu melewati pengaman jalan yang dipasang salah satu mobil van putih yang entah sejak kapan parkir disana.

Grubak!
Pembatas jalan itupun mental, dan segera pick up kami berbutar arah, cepat sekali sampai bunyi decit bannya terdengar keras

Ciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittt Duar!!!

Ujung depan mobil menabrak Van putih itu sampai peyot. Kami, anak-anak dan warga yang ada di atas pick up pun
hampir terpental. 

“Woy, pelan-pelan mas!!”

Teriak salah seorang yang keluar dari van putih itu. Van putih peyot yang di bagian sampingnya bertuliskan

Mentor TV

Belum sempat kami bangun dari jatuh akibat benturan tadi, mobil kami pun langsung tancap gas,
meninggalkan keramaian warga yang semakin ricuh. Tidak ada yang kami sisakan untuk mereka selain bekas ban mobil di aspal dan asap hitam knalpot yang bisa mereka hirup, serta kenang-kenangan kami di mobil salah satu stasiun TV swasta.

BANG!! BANG!! BANG!!
Saya menggedor-gedor kaca mobil berusaha memarahi adi atas tindakan berbahayanya barusan

“GILA KAMU YA??? GIMANA KALAU TADI KITA NGELINDES WARGA??? KAMPRR…….”

Saya berhenti bicara karena setelah melihat ke spion saya jadi tahu kalau sekarang yang bawa mobil ini bukan adi,
tapi cewe bercadar yang kemarin ke rumah mengantarkan barang-barang bapak. Saya pun bisa melihat adi melambaikan tangannya ke arah saya dengan ekspressi heran dan ketakutan.
Saya tidak tahu apa yang sedang terjadi, yang saya tahu saat ini kami bebas. Kami segera menuju rumah sakit dengan perasaan tenang dan senyum lega.
Chapter 42
Januari 2015
17.00 WIB

Kembali Lagi

Mobil pick up hitam yang membawa kami masih melaju dengan kencang. Baru saja kami keluar dari suasana tegang, sekarang harus dibuat tegang lagi oleh cepatnya laju mobil, salip kanan, salip kiri , gak peduli polisi tidur,
dan semua itu dilakukan di jalanan desa yang sempit. Belum cukup tegang??? Gimana kalau saya tambahin kalau yang nyupir adalah cewe, lebih muda dari saya yang belum tentu punya sim. Tapi kami hanya bisa diam, sambil tetap menjaga anak-anak dan warga sakit ini,
agar kepalnya tidak terbentur. Sementara itu di depan, di samping pak kusir yang sedang bekerja………

“Baang tolong baaaaaaaaaaang”

Malang sekali nasib adi, dia harus duduk bersebelahan dengan supir gila.

Gila???

Ya! Gila! Dan lebih gilanya lagi
sekarang supir ini berbelok meninggalkan jalan utama dan masuk ke dalam gang. Gang yang sangat kami kenal, karena baru saja kami mati-matian berusaha keluar dari gang tersebut. Dan bukannya membawa kami ke rumah sakit, supir gila ini justru membawa kami kembali
KE RUMAH PAK JAWII???????

Sontak saya, dini, dan kedua temannya yang sampai tulisan ini dibuat saya tidak tahu namanya, kaget sekaligus heran, hanya bisa melongo melihat posko KKN yang baru saja menuai tragedi penuh darah ini, 

Emmm maksud saya tragedi penuh muntah ini.
Saya langsung lompat dari pickup segera setelah mobil berhenti, saya gedor-gedor pintu supir berniat memberi pelajaran pada supir gila ini

“Woy buka!! Kamu kira kami yang di belakang ini sapi apa??”

Tapi saat pintu terbuka, yang duduk di kursi kemudi adalah adi.
Dengan masih setengah bengong adi menunjuk ke pintu sebelah, yang entah bagaimana caranya si cewe bercadar itu bisa keluar lewat sana, dan mengganti posisi supirnnya dengan adi.

Si cewe bercadar ini berjalan menuju tumpukan tas plastik di teras posko yang entah berisi apa.
Saya pun menghampirinya dengan emosi yang meledak karena merasa sudah dipermainkan.

“Hei!! Tunggu!!”

Saya memegang pundak cewe itu dan lagi-lagi entah bagaimana caranya tiba-tiba saja dia menangkap tangan saya dan mengirim tubuh saya kembali ke tanah.

Bugh!!
Mungkin memang sudah nasib sial saya hari ini, diangkut seperti sapi, dikecoh seperti keledai, dan dibanting seperti sampah.

“Mas, mas gak apa-apa??”

Tanya dini sambil membantu saya berdiri. Jatuh ke tanah membuat pikiran saya kembali segar, dan sekarang
saya bisa melihat dengan jelas keadaan posko saat ini. Keadaan yang sangat jauh berbeda dengan sebelumnya.

Semua warga yang pingsan, dan harus kami tinggal gara-gara mobil gak muat, mereka sekarang sehat wal afiat. Wali murid, Mahasiswa,
dan orang cari rumput yang kebetulan lewat juga kembali sadar dan bahkan bisa berdiri tegak seakan tidak pernah terjadi apa-apa pada mereka.

Dan saat saya bingung dengan banyaknya pertanyaan, saya menemukan sendiri jawabannya setelah melihat warga meminum ramuan hijau pekat
yang dibagikan si cewe bercadar menggunakan gelas sisa air mineral.

Hal yang sama pun dilakukan mahasiswa-mahasiswi kepada anak-anak dan warga yang sudah diturunkan dari mobil dan dibaringkan di teras posko. Dan entah sihir apa yang sedang menipu mata saya,
tidak butuh lima menit anak-anak itu membuka matanya dan bangkit seolah-olah baru bangun dari tidur mereka.

Dan posko yang sebelumnya ramai oleh suara mual dan basah oleh muntah, sekarang harus ramai oleh suara tangis, dan basah oleh air mata. Air mata haru orang tua
yang hampir kehilangan anaknya, dan juga kehilangan nyawanya sendiri. Andai rasa sayang mereka terhadap anak sendiri bisa mereka berikan juga pada anak-anak pak jawi, mungkin malapetaka ini tidak akan terjadi.

Saya bisa mengerti sekarang, mereka, anak-anak pak jawi hanya
ingin mengucapkan terimakasih. Dan terbukti hanya dengan menerima rasa terimakasih mereka yang tidak wajar itu, mereka tidak lagi mengganggu kita, seperti yang saya alami dengan lasmini kemarin……

Maksud saya si Peot.

Saya mendekati posko, dan mengambil segelas ramuan hijau
pekat yang warna dan baunya sudah tidak asing bagi saya. Tidak mampu membendung rasa penasaran saya, saya pun bertanya pada cewe bercadar itu

“Dari mana kamu dapat jamu ini??”

Srek! 

Si cewe bercadar itu pun mengambil tas platik besar berisi empat botol besar jamu,
dan memberikannya pada Adi yang masih menjinakkan traumanya di dalam mobil

“Berikan ini sama pak polisi!”

Perintah si cewe bercadar pada Adi yang bertambah bingung, karena saat itu disana tidak ada polisi.
Sementara saya……

“KURANG AJAAAAAAAAAAAAAAAARR!!!
JANGANKAN MENJAWAB PERTANYAAN SAYA, NINJA SIALAN ITU MALAH NGELUYUR NGACANGIN SAYA SEAKAN SAYA GAK DIANGGAP”

Tiba-tiba…..

Wiiiiiiiiiiiiiuuuuuuuuuuuu wiiiiiiiiiiiiiiiuuuuuuuuuu

Polisi datang ke posko, dan dengan sigapnya langsung mengepung mobil pickup milik adi
“Pak supir mobil pickup nopol P293 E, Anda sudah terkepung! Anda sudah melakukan tindak kriminal dengan tuduhan penyerangan pada petugas!! Sekarang silahkan keluar dengan tangan di belakang kepala!!”

Adi yang masih belum selesai dengan bengongnya,
masih harus bertambah bengong lagi karena tidak tahu apa yang terjadi. Dengan ekspresi takut dan masih memeluk tas plastik besar berisi jamu, adi berkata

“Bbbbbuuukaan saaaaya supirnya pak”

Malangnya nasib adi, karena sekarang
cewe bercadar itu sudah tidak terlihat lagi di sekitar posko, dia datang dan menghilang seperti hantu. Meninggalkan adi yang duduk mewek di kursi supir.
Chapter 43
Januari 2015
09:00

Otak di Balik Semuanya

Saya dan adi mengunjungi rumah sakit tempat nenek Uci di rawat. Neneknya menjadi satu dari banyak korban gas beracun yang keluar dari sumur di belakang rumah pak jawi. Gas beracun?? Yaa!
Tepat seperti berita di Koran pagi ini yang berbunyi

“Telah terjadi keracunan masal di desa Soko Gede, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo- Jatim. Penyebab keracunan diduga karena reaksi kimia gas beracun dari sumur tua yang tanpa sengaja disulut api,
sehingga gas beracun itu pun menyebar ke seluruh desa bla bla bla”

“Gas beracun mata mu!!”

Kata saya sambil membuang Koran itu. Kalau mereka ada disana menyaksikan betapa gak normalnya asap yang keluar dari sumur, mereka pasti gak akan bilang gitu, pikir saya dalam hati.
“Maklum sob, media akan selalu mencari cara agar berita yang disampaikannya terdengar masuk akal. Gak mungkin mereka bilang penyebab keracunan adalah asap yang baunya seperti tai sapi”

Sahut uci yang masih sempat menggunakan logikanya di saat sedang berduka.
“Nenek mu masih mual-mual cak??”

Tanya adi pada Uci

“Mualnya sih udah berhenti sob, bahkan sudah sembuh sebelum masuk rumah sakit. Nenek gue dirawat gara-gara keserempet mobil pickup sialan yang seenaknya sendiri menerobos antrian”

Segera adi dan saya membuang muka,
saya gak tahu gimana reaksi Uci kalau dia tahu kami berdua ada di dalam mobil gila itu.

“Oh iya bang, gimana kabar anak KKN yang jadi biang kerok fenomena asap beracun kemarin???”

Adi bertanya untuk mengalihkan pembicaraan. Saya pun menjawab dengan serius,
“Saya sempet pergi ke posko kemarin, dan kemarinnya lagi. Saya interogasi mereka bertiga secara pribadi dan pengakuan mereka mengejutkan saya, mereka bilang……”

“Kami sudah dapat ijin, bahkan dianjurkan untuk membuang sampah kami di sumur tua itu mas,
agar tidak menumpuk di halaman, Makanya kami buka tutup sumurnya”

Tentu saja saya tidak habis pikir, siapa yang menyuruh tiga orang ini untuk buang sampah di sumur yang semua warga tahu adalah sumur keramat, peninggalan Pak Jawi. Dan setelah saya paksa dan saya ancam,
mereka pun memberi tahu saya dan ternyata orangnya adalah

Pak Edi

Adi dan Uci pun sedikit terkejut karena lagi-lagi nama Pak Edi muncul di pembahasan kami.
Uci pun memulai analisa nya.

“Waktu warga memutuskan untuk menebang pohon mangga di rumah pak jawi,
waktu warga memutuskan tidak datang saat kebakaran di rumah pak jawi, waktu warga sepakat untuk mengacuhkan anak-anak pak jawi, dan waktu warga sepakat menggantung rumput di depan pintu rumah mereka, pernahkah kamu berpikir…. Siapa pencetus idenya???”
Tidak satupun dari kami bisa menjawabnya, dan uci pun melanjutkan opininya

“Yang jelas, siapapun orangnya, dia pasti orang yang sangat berpengaruh atau memiliki kedudukan tinggi di kampung ini”
Chapter 44
Januari 2015
22:00 WIB

GADIS BERCADAR

TOK! TOK! TOK!!

Entah kenapa setiap kali suara pintu rumah saya diketuk, saya selalu berharap Bapak saya ada dibalik pintu itu. Sudah beberapa hari beliau tidak pulang, tanpa sekalipun memberi kabar.
Padahal banyak yang ingin saya ceritakan, dan saat-saat seperti sekarang ini, nasehat beliau lah yang paling saya butuhkan.

Dengan perasaan yang campur aduk, antara penasaran dan takut saya pun membuka pintu. Dan lagi-lagi orang ini datang ke rumah saya.
Cewe bercadar yang suka datang dan pergi tanpa permisi, supir gila yang suka menerobos tanpa permisi dan……

Dan sekarang dia masuk rumah saya, duduk di kursi saya, tanpa permisi.

“Ooooh jadi memang kamu itu gak punya sopan santun yaaa, seenakanya sajaa…”
“Ada yang perlu saya bicarakan sama kamu”

Cewe nyebelin ini menyela omongan saya, yang bikin saya tambah benci sama dia. Dia masih mengenakan penutup mulut, hanya saja kali ini bukan cadar merah. Entah apapun model dan warna kerudungnya, mulutnya harus tertutup.
Saya pun menutup pintu rumah, dan duduk.

“Ok, apa??”

Tanya saya dengan nada judes

“Saya kesini untuk memberikan peringatan, sama kamu dan teman-teman kamu itu. Berhenti melakukan tindakan bodoh!!”

Saya tidak mengerti apa yang cewe ini katakan,
“Teman-teman siapa?? Tindakan bodoh apa??”

Tanya saya yang kebingungan

“Gara-gara tindakan ceroboh temen-temen kamu, satu desa ini jadi menanggung akibatnya. Kamu mau kejadian kemarin terulang lagi??”
Merasa disalahkan atas tragedi sumur itu, saya pun naek pitam
“MEREKA BUKAN TEMAN-TEMAN SAYA!!”

“Oh kalau begitu teman pacar kamu”

“Dini bukan pacar saya!!!!”

“Oh kalau begitu benar kata kak tuan, gak ada cewe yang mau jadi pacar kamu”

Itu adalah ucapan terakhir dari cewe resek ini, sebelum akhirnya saya lempar mulut kurang ajarnya itu
dengan asbak yang ada di meja tamu ini.

Setidaknya itulah yang ada di bayangan saya, tapi kalau mengingat dia jago bela diri, rasanya mending kali ini saya mengalah saja. Saya masih bisa merasakan nyeri di punggung saya karena bantingannya itu.
Cewe inipun menyambung lagi ceramahnya

“Kalian penduduk desa sudah menghancurkan tempat tinggal mereka, menebang tempat bermain mereka, jadi jangan salahkan mereka kalau mereka mencari tempat bermain yang baru di rumah warga”

Saya merasa dijadikan kambing hitam di rumah sendiri
“Tunggu dulu!!! Saya tidak ada sangkut pautnya dengan apa yang dilakukan warga!! Jadi Jangan menyalahkan saya atas aksi balas dendam yang dilakukan Pak Jawi dan keenam anaknya!!”

“Pak Jawi sudah meninggal”

What??? Kata-kata cewe ini seperti cambuk yang baru saja
mengenai hati saya. Saya tidak tahu harus merasa bagaimana, antara percaya dan tidak. Tapi jauh di lubuk hati saya yang paling dalam, saya merasa Sedih.

“Aaa aapa maksud kamu???? Pak jawi sudah meninggal???”

Cewe itu pun mengangguk mantap
“Jaaadi mayat hangus yang ditemukan warga dan polisi di dalam rumah itu, benar-benar pak jawi??? Jadi pak jawi benar-benar bunuh diri??”

Cewe itu pun menggeleng-gelengkan kepalanya mantap

“Jangan main-main!!!! Kalau memang kamu tahu seseuatu, beri tahu saya!!
Jangan setengah-setengah”

Kali ini cewe itu diam seperti gelisah memikirkan sesuatu.

“Sebenarnya, saya tidak tahu itu mayat siapa. Tim medis kepolisian bahkan tidak bisa mengotopsi mayat itu karena jangankan kulit dan ototnya, tulangnya saja sudah lebur menjadi tanah.”
Bicara apa cewek ini?? Kalau itu bukan mayat pak jawi, lalu mayat siapa? Kalau pak jawi tidak mati terbakar, lalu mati karena apa? Memikirkan omongan cewe ini membuat jantung saya berdebar-debar tanpa alasan yang jelas. 

“Untuk sementara ini, saya hanya memperingatkan kamu.
Warga sudah merampas rumah dan tempat bermain mereka, dan kalau kali ini warga juga merampas tempat persembunyiannya, saya gak tahu apa yang akan terjadi di desa ini”

Semakin saya mendengarkan dia bicara, semakin banyak pertanyaan yang muncul di benak saya
“Jadi keenam anak-anak cacat itu sekarang sedang bersembunyi di suatu tempat, dan bersiap-siap membalas dendam karena rumahnya yang sudah dirampas warga???”

Lagi-lagi cewe ini menggelengkan kepalanya

Kamu tidak benar-benar berpikir
kalau enam anak cacat itu adalah penyebab terror yang terjadi di desa ini kan???”

Tanya cewe itu, saya pun menjawab

“Saya melihat dengan mata kepala saya sendiri, mereka mencabik-cabik tubuh warga desa ini. Bukan tidak mungkin mereka akan melakukannya lagi”
Kali ini cewe itu tersenyum seperti meremehkan saya

“Yang kamu lihat itu belum seberapa. Cepat atau lambat hal yang jauh lebih buruk dari itu akan terjadi, yang tidak hanya akan mencabik-cabik daging warga yang sudah lemah tak berdaya,
yang tidak hanya akan menyelimuti desa ini dengan ketakutan, tapi akan membanjirinya dengan kematian. Ya, semua itu akan terjadi kalau anak pak jawi yang satu itu memilih untuk turun tangan”

Darah saya berdesir, diiringi oleh keringat yang mengalir
dari kening saya dan jatuh di dagu saya.

“Aaaa aaaa aaaanak pak jawi??? Aaaanak yang mana???”

Mendadak tatapan mata cewe ini jadi menyeramkan, dia pun menggunakan tatapan itu untuk menatap saya dan berkata

“Anak kandung pak jawi”
Berjuta pertanyaaan mengalir deras memasuki pikiran saya. Apa yang sebenarnya terjadi, siapa pembunuh pak jawi???, Siapa sebenarnya keenam anak cacat itu???, siapa sebenarnya pak jawi?? Dan apa yang cewe ini maksud dengan anak kandung pak jawi?? Dan diantara semua pertanyaan itu,
saya memilih satu pertanyaan yang bagi saya harus terjawab malam ini juga, di tempat ini juga.

“Jamu yang kamu berikan pada korban keracunan kemarin, dimana kamu mendapatkannya??”

Tanya saya dengan tatapan tajam langsung ke arah mata cewe itu

“Oh itu, saya membuatnya sendiri”
“BOHONG!!!”

Bentak saya karena sangat mustahil cewe yang usianya jauh lebih muda dari saya ini bisa meracik jamu sehebat pak jawi.

“Saya tidak bohong, saya menemukan sedikit sisa jamu pak jawi di botol air mineral yang ada di samping tiga mayat itu.
Itu sample yang cukup buat saya untuk membuat jamu yang sama persis, hanya mungkin dengan bahan yang berbeda”

Saya semakin bingung dan penasaran dengan orang ini

“Apa maksud kamu???”

Cewe itu menghela nafas, mungkin karena capek saya nanya mulu
“Satu-satunya alasan kenapa tiga orang itu tidak mati adalah, karena pak jawi memberikan mereka jamu itu, tepat sebelum mereka menghembuskan nafas terakhirnya”

Gila!! Gila!! GIlaaaaaaaa!!! Ini mustahil!! Ini tidak bisa dipercaya. Kemampuan bela dirinya, kemampuan dia menghilang
dan muncul tanpa dilihat orang, dan sekarang kecerdasannya dalam ilmu kedokteran. Setahu saya, hanya ada satu orang di desa ini yang bisa melakukan semuanya, saya pun bertanya untuk terakhir kalinya. Pada cewe misterius yang berada di depan saya ini

Bersembung ke chapter 45
Chapter 45
Januari 2015
23.00

PERINGATAN TERAKHIR

Saya terdiam mematung, masih dibalut rasa penasaran, siapa sebenarnya sosok perempuan yang sedang duduk di depan saya ini. Pikiran buntu ini hanya bisa menebak-nebak dari apa yang sudah saya lihat.
Perempuan ini, bukan warga desa biasa. Mungkinkah para petinggi di pesantren sudah turun tangan? 

“Njenengan, jangan-jangan…..”

“Saya harus pergi!”

Perempuan itu pun beranjak dari tempat duduknya, seolah tidak mau menjawab pertanyaan Saya. Saya pun bergegas membukakan pintu.
Tapi sebelum perempuan ini pergi, ada yang harus saya tanyakan, dan kali ini saya berhak untuk tahu.

“Bapak sayaaaaaa dimana beliau sekarang??”

Sambil memasang sendalnya perempuan itu berkata

“Kak tuan pergi ke suatu tempat, untuk menjemput seseorang”
Saya penasaran, Siapa? Siapa yang bapak jemput? Ibu kah?? Tidak! Ibu bilang bapak pergi ke luar pulau, dan ketika saya menelfon ibu, beliau dan adik-adik saya masih di jember.

Cewe itupun pergi meninggalkan saya yang masih berdiri di pintu. Kedatangannya malam ini,
walaupun singkat tapi memberikan banyak jawaban, dan juga banyak pertanyaan. 

“Apa sebenarnya yang sedang terjadi di desa ini?”
Chapter 46
Januari 2015
16.00

BODOH!

“Halo??”
“Mas??? Mas Danil??”
“Iya Dini, ada apa??”
“Mas cepat kesini mas! Aku sama temen-temen gak tahu harus gimana??”
“Maksud kamu??”
“Mereka datang mas, kami sudah memperingatkan tapi…
Ah pokoknya kesini Mas!”
“Ok! Ok! Saya kesitu sekarang”

Sesampainya di Posko….

Sekali bodoh, tetap bodoh………….
Apa yang ada di pikiran orang-orang ini?? Kenapa mereka selalu mencari masalah?? Belum cukupkah terror yang menimpa anak-anak mereka??
Belum cukupkah asap tebal itu menguras isi perut dan lambung mereka?? Mereka hanya bisa merusak. Mereka tidak bisa membedakan antara melawan dan memprovokasi.

Memikirkan kedunguan ini, tidak akan ada habisnya. Saya dan yang lainnya hanya bisa menyaksikan tindakan warga
yang mungkin akan membahayakan nyawa kami, nyawa mereka, nyawa anak-anak mereka. Apa yang akan terjadi malam ini tidak ada yang tahu. Yang kami tahu hanyalah,

Warga sudah menghancurkan tempat terakhir peninggalan Pak Jawi

Dengan menimbun dan meratakan sumur itu
“Dini, kamu harus pergi hari ini juga. Segera sebelum malam datang!”

Saya memberikan perintah yang sama pada peserta KKN lainnya. Semuanya setuju, karena semuanya tahu, sesuatu yang buruk akan terjadi.

“Enggak!!!!”

Teriak Dini

“Kami sudah buat proker yang matang,
masa baru beberapa minggu kami harus pindah?? Apa yang akan kami katakan pada dosen nanti??”
Dini menolak, Dini masih ingin tinggal. Meskipun Dia tahu dan dia menyaksikan sendiri apa yang sumur tua itu bisa lakukan. Mungkinkah dia juga ingin melihat
apa yang penunggunya bisa lakukan??

“Dini! Kamu masih punya bulan depan, bulan selanjutnya, bulan selanjutnya lagi, kamu bahkan punya semua bulan dalam satu tahun kedepan. Tapi kalau kamu memilih mengorbankan semuanya hanya demi satu malam yang naas nanti,
kamu akan kehilangan semuanya”

“Tapi Mas!”

“Pikirkan teman-teman kamu! Kamu ketua mereka, keselamatan mereka adalah tanggung jawab kamu”

Dini menoleh ke arah teman-temannya. Mereka semua menunduk serempak, dengan tatapan memohon.
Memohon agar kali ini Dini mengikuti perintah saya. Dini pun menunduk seperti berat sekali untuk pergi dari sini, dari tempat terkutuk ini. Kali ini saya beranikan diri memegang pundaknya, karena saya tahu dini tidak akan membanting saya. Saya pun berkata…
“Jember – situbondo, jarak yang dekat sekali. Kamu bisa kesini kapanpun kamu mau, saya bisa kesana kapanpun saya mau. Semuanya sangat mungkin, asalkan malam ini kamu gak ada disini”

“Tapi gimana sama Mas Danil dan temen-temen lainnya yang ada di desa ini??? Mas ikut kami ya!!
Orang tua Mas kan ada di jember, jadi Mas bisaa….”

“Saya gak bisa!! Saya harus menunggu orang itu pulang”

“Siapa???”

“Bapak saya”

Tidak ada yang bisa Dini lalukan. Dia terdiam sejenak, mengangkat kepalanya, kemudian memerintahkan anggotanya untuk segera berkemas-kemas.
Saya pun ikut membantu. Sore ini, suara palu, suara tumpahan pasir, suara canda tawa warga menjadi lagu perpisahan Dini dan teman-temannya. Ditutupnya sumur itu tidak hanya akan mengusir pemiliknya, tapi juga kenangan Dini di sini.
MALAM PUN TIBA

Chapter 47
Januari 2015
21.00 WIB

DON’T LOOK BACK

Mobil APV putih sudah terparkir di halaman, Satu persatu koper dan barang-barang mereka pun dimasukkan. Saya menghampiri Adi….

“Antar mereka dengan selamat, langsung ke rumahnya masing-masing,
Hati-hati bawa mobil!! Kamu gak mau berurusan sama polisi lagi kan? Dan juga jangan lupa…”

“Ok bang!! OK!! Aku pasti anterin mereka dengan selamat, terutama Mbak Dini, iya kan????”

Ucap Adi sambil nyengir sampai semua barisan gigi depannya kelihatan.
Dia baru mingkem setelah saya tepok kepalanya.

Satu persatu anak KKN itu naik ke mobil APV yang akan membawa mereka pulang, meninggalkan posko ini. Mahasiswa yang saya tonjok kemarin menghampiri saya dan meminta maaf, begitu juga dengan kedua temannya. Kami saling bersalaman,
mengucapkan perpisahan. Kecuali Dini, dia sudah ada di mobil lebih dulu. Saya menahan diri untuk tidak menghampirinya, karena saya juga tidak tahu apa yang sebenarnya ada di pikiran Dini saat ini. Mungkin silent goodbye adalah hal yang tepat untuk saat ini.
Mesin mobil dinyalakan. Satu persatu dari mereka membuka kaca mobil hanya agar saya bisa melihat lambaian tangan mereka. Saya pun melakukan hal yang sama. Melambaikan tangan sampai mobil itu pun tak terlihat lagi. Tiba-tiba HP saya berdering…

“Beeeep!!! Beeeep!!”
Satu pesan dari Dini yang isinya “:P”

Saya hanya tersenyum dan memilih tidak membalasnya. Saya akan membalasnya besok, dengan sebuah kabar kalau saya sudah berhasil melewati malam ini.

Suasana rumah Pak jawi malam itu sudah semakin sepi,
satu persatu warga yang tadi menutup sumur pun pulang, saya pun berniat untuk pulang, tapi kemudian saya sadar kalau saya gak bawa motor. 

“Njiiir, aku kesini kan ikut mobil, terpaksa jalan nih. Mana gang ini serem lagi”

Di sebelah rumah pak jawi,
tepat dimana dulu salah satu dari enam pohon mangga itu tumbuh, saya melihat sebuah bungkusan. Awalnya saya pikir itu adalah bekal warga yang tadi gotong royong nutup sumur. Tapi karena penasaran, saya pun menghampirinya

Sebuah kotak kue besar yang mungkin tidak akan habis
jika dimakan 2 atau tiga orang. Semakin penasaran, saya pun membuka kotak kue itu yang memang ternyata Masih ada kuenya. Perasaan saya sudah mulai tidak enak, karena tiba-tiba saya teringat cerita Dini tentang anak-anak yang sering datang kesini,
anak-anak yang tidak punya orang tua, anak-anak yang sering Dini kasih makan. Ah tidak mungkin, pasti ini bekal mereka yang ketinggalan, atau juga mungkin juga bekal warga yang gak sempet dimakan. Saya pun membuka kotak kue tersebut, kue lemper jumbo yang di desa ini hanya
Mila yang jual. Ada tujuh lemper di dalam kotak itu, dan hanya satu yang sudah dimakan.

Segera saya menoleh ke sekeliling rumah pak jawi, timur, barat, selatan dan semua arah. Tapi tidak ada siapapun di situ kecuali seorang warga yang sudah siap-siap pulang dengan membawa sekop.
Saya pun berpikir 

“Jadi, selama ini Dini masih sering ketemu dengan mereka. Atau lebih tepatnya, mereka yang sering menemui Dini. Tapi kenapa Dini gak cerita. Teman-temannya pun gak ada yang lapor ke saya”

Tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengan kue ini,
saya pun memberikannya pada warga yang mau pulang tersebut dan Beliau kelihatan sangat senang sekali. Saya masih melihat rumah pak jawi yang sudah tidak seperti dulu lagi, mungkin ini terakhir kalinya saya melihat rumah ini.
Saya tidak akan pernah kesini lagi, saya pun melangkahkan kaki untuk pulang, sembari memasang kedua Earphone di telinga dan Musik pun dimulai.
Chapter 48
Januari 2015
22.00 WIB

MUSIK

Hey! Keep on rolling
Baby I want to explode
Oh yes, need you darling
With the growling exhaust note
I'm a love addict
Come light my fire
A love addict
I'm already a love addict
Yeah just free your mind
Yeah let's get it on now

.........
Clack!!

Saya melepaskan earphone di telinga saya

Saya benci musim kemarau, musim dimana saya harus membersihkan daun-daun mangga kering yang berjatuhan di halaman rumah. Meskipun tidak di pungkiri, ada kesan tersendiri melihat daun-daun itu berguguran,
andai semua masalah yang menimpa saya berguguran satu persatu, seperti daun ini. Tapi malam ini beda, daun yang dari tadi berguguran mengiriringi langkah saya pulang ini semuanya masih terlihat hijau segar. Seperti belum waktunya jatuh, kecuali kalau
Di atas saya, ada yang memaksanya jatuh

Krasak!! Krasaak!!! KRASAK!!

Takut tapi harus, saya pun melihat ke atas. Pohon-pohon yang berjejer rapi dari ujung ke ujung gang kadal itu daunya berjatuhan banyak sekali. Saya tahu ada yang tidak beres disini.
Apalagi sekarang suara berisik di atas pohon itupun semakin jelas terdengar

“Ada apa ini? Ada apa di atas sana??”

Haruskah saya mulai berlari? Atau menunggu sesuatu muncul dibalik gelapnya daun-daun pepohonan malam itu. Meskipun saya tahu, apapun yang saya lihat
disana pastilah hal yang buruk. Inikah maksud ucapan Gadis bercadar itu kemarin??

Saya memasang pendengaran saya sebaik mungkin.

Satu……
Dua………
Tiga………

Ada tiga suara dari tiga pohon yang berbeda. Tanpa melihat pun saya bisa merasakan,
sesuatu melompat dari satu pohon ke pohon yang lain. 

“Monyet??”

Entahlah apapun itu yang jelas kaki saya sama sekali menolak untuk diajak berlari. Terlalu banyak misteri di hidup saya belakangan ini, sehingga saya haus akan jawaban. Dan entah kenapa saya merasa,
saya akan menemukan sebuah jawaban dengan berdiam diri di sini, walaupun nyawa taruhannya.

Suara itu pun berhenti terdengar. 

Puk……
Puk………….
Puk…………………

Gerimis?? Bukan!! Sesuatu mentes di leher bagian belakang saya, saya pun merabanya tanpa menoleh ke atas.
Cair, kental, dan bau. Bau yang familiar, karena sering saya cium di bantal tidur saya saat bangun pagi.

Badan saya pun bergidik, saya tidak berani melihat ke atas. Saya tidak mau tahu apa yang sedang menunggu saya di atas sana,
yang saya tahu hanyalah jawaban atas pertanyaan saya tadi

“Ini waktunya lari”

Srakkk!! Brukk!!

Secara mengejutkan sesuatu jatuh dari atas pohon, dan yang lebih mengejutkan lagi adalah jatuhnya tepat di punggung saya. Sehingga saya harus membungkuk kesakitan,
menahan tekanan di punggung dan kaki saya 

Aaaaaaaah!!!!!!!!!!

Tangan??? ………..
Tangan yang hitam …………….
sedikit berbulu ………..

merangkul pundak saya, sedangkan di pundak sebelah kanan saya perlahan demi perlahan benda bundar berbulu yang ternyata adalah kepala itu,
mendekatkan mulutnya ke telinga saya. 

Darah saya pun berdesir keras, sekeras detak jantung saya. Angin dari hidungnya terlalu keras untuk sebuah nafas, dan cairan dari mulutnya semakin deras membasahi pundak saya yang sudah semakin lemas.
Saya tidak berani menoleh karena entah kenapa

Mulutnya terasa panjang sekali

Mulut panjang itu menyentuh telinga saya dan berbisik

KEMBALIKAN IBU

Hwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Saya mendorong tubuh saya yang memang berat di belakang ini dan menghantamkannya ke pagar, berkali-kali
“LEPAS!!” 

“BRAK!!”

“LEPAAAS!!!”

“BRAK!!”

“LEPAAAAAAAS!!”

Pagar itu pun ambruk, tapi apapun yang ada di punggung saya ini masih tetap melekat erat. Saya pun kehilangan keseimbangan dan jatuh terlentang

Bugh!!

Barulah mahluk itu melepaskan saya, tapi sejak kapan?????
Seakan tidak memberikan kesempatan bagi saya untuk berpikir, mahluk ini entah dari mana datangnya tiba tiba jatuh menindih tubuh saya dari atas. Saya pun terhenyak menahan sakit di pinggul saya. Dia pun berteriak

KEMBALIKAN IBUUUUUUUUUUUU
Itu adalah teriakan yang sangat nyaring dari mulut yang sangat besar itu, hingga daun-daun yang berserakan di samping saya pun sedikit terhempas. Saya berusaha berontak tapi entah kenapa, saya tidak bisa menggerakkan seujung jari pun.
Hanya mulut saya yang masih bisa saya kendalikan, akhirnya saya pun berkata

“SSSSSSEEEEETAAAAAAAN”

Sekuat itukah mahluk ini?? Hanya dengan satu tangannya, dia melempar saya cukup jauh. Dapat saya rasakan luka goresan di perut, dagu, bahkan di bagian bawah.
Rasa sakit yang luar biasa ini menggantikan rasa takut saya, sehingga masih ada kesadaran diri saya untuk melawan. Atau lebih tepatnya untuk kabur. 

Saya berusaha bangkit dengan rasa perih di bagian depan tubuh saya, karena saya harus nyosor di tanah dengan posisi tengkurep.
Dan sambil menahan perih saya melihat sosok itu berjalan mendekati saya

Mahluk itu, dia kecil sekali! Tidak sebanding dengan kekuatan dan beratnya. Saya tidak punya banyak waktu memperhatikan bagian wajah dari mahluk itu saya pun segera berlari.
Berlari dengan luka lecet di selangkangan, dan kerasnya permukaan celana jeans yang saya pakai, itu sangatlah menyiksa. Beberapa kali saya memperlambat diri karena tidak kuat dengan sakitnya. Tapi saya tetap harus keluar dari situasi ini

Dug!
Tapi sialnya, lagi-lagi saya harus terjatuh. Kaki saya tersandung sesuatu. Dan setelah saya perhatikan itu adalah sekop, sekop milik warga yang tadi saya kasih kue. Bagaimana saya bisa tahu??

Karena sekop itu masih menempel di tangan warga yang saat ini sudah menjadi mayat.
Kondisinya sangat mengenaskan. Saya pun dapat melihat lemper-lemper itu berserakan di tanah.

Saya yang jatuh tersungkur pun berbalik dan ternyata, mahluk itu sudah ada di depan saya. Dan saat dia berusaha menindih saya lagi. Saya layangkan sekop itu ke wajahnya,

JEDANG!
Bunyi hantaman itu, bunyi yang tidak wajar. Bunyinya Seakan sekop saya menghantam batu yang keras. Pukulan saya itu tidak membuatnya bergerak sedikitpun, tapi cukup membuatnya kaget. Dan ini kesempatan saya untuk lari …. Lagi…..

Persetan dengan selangkangan saya yang perih!
Persetan dengan kulit jempol kaki saya yang tergesek sepatu.
Saya harus lari, saya harus keluar dari sini, dari gang ini, dari situasi ini

“TIDAK SAKIT, TIDAK SAKIT, TIDAK SAKIIIIIIIIIIIIIIIIT”

Itu sugesti terburuk yang saya berikan pada otak saya,
agar sejenak saja melupakan rasa sakit. 
Saya sudah melihat tiga rumah berjejer di samping saya, itu artinya saya sudah di ujung gang kadal, saya terus berlari mendekati cahaya lampu di ujung gang itu yang semakin lama semakin dekat.
Melihat motor dan becak yang lewat, serta suara tv dari rumah warga, saya pun sedikit merasa aman. Dan akhirnya

Saya pun keluar dari gang kadal

“Haaaaaaaaaaaah, ahhhhhhhhhhaa uhuk uhuk”

Saya bingung harus mengatur nafas atau batuk terlebih dahulu. Saya melihat ke belakang.....
Mahluk itu sudah tidak ada, saya bisa merasa sedikit lega. 

Hahahahahahahaha, huhahaahahahahah

Suara tawa saya, tawa yang harus saya keluarkan untuk melepaskan stress dan rasa sakit. Meskipun becak yang lalu lalang itu melihat saya seakan saya orang gila.
Anak kecil yang ada di samping saya pun menatap saya seolah heran, Ini om-om abis ngapain sih.

Tapi urusan saya belum selesai. Saya harus segera melaporkan ini pada warga. Merasa tempat ini tidak aman, saya pun menggandeng anak kecil yang lagi asyik makan kue ini ikut.
“Rumah kamu dimana”

Anak itu tidak menjawab, karena masih mengunyah kuenya. Saya pun bertanya sekali lagi sambil melihat ke arahnya

“Rumah kamu dimana cil??”

Lagi-lagi anak kecil ini masih sibuk mengunyah kuenya. Saya melihat jam di tangan saya yang hampir putus itu,
sudah menunjukkan angka 22:40. Saya pun menghentikan langkah saya dan berpikir 

“Anak siapa ini??? Kenapa dia jam segini ada di luar??”

Cepat-cepat saya melirik ke arah anak yang dari tadi menunduk sibuk mengunyah kue lempernya

“Kue….”
“Lemper??”
Setelah kuenya mencapai gigitan terakhir, dia menatap saya sambil tersenyum dengan senyum yang aneh yang membuat saya mendadak sesak nafas….. dan akhirnya anak itu membuka mulutnya…..

CRUNCH!!!!!

Bersambung ke Chapter 49
Poling lagi ya 😁
Chapter 49
Januari 2015
22:40 WIB

IBU

Waktu seakan berhenti. Kendaraan yang lalu lalang terlihat berjalan sangat pelan. Semua yang ada di sekitar, seperti bergerak lambat. Hanya satu yang saya lihat mengalir sangat cepat yaitu darah saya. Entah sudah berapa lama
saya tidak melihat darah saya sendiri, dan sekarang harus melihatnya muncrat di mulut seorang anak kecil. Anak kecil yang masih terlihat senang menggigit, dan tidak ada tanda-tanda untuk melepaskan tangan kiri saya. Giginya tidak bertaring, tapi rahangnya menggigit sangat kuat.
Dengan sisa-sisa tenaga yang ada, saya kumpulkan semuanya di kaki kanan ini. Segera saya layangankan tendangan tepat ke perut anak kecil itu. Anak itupun terhenyak dan menarik mulutnya tanpa melepaskan gigitannya di tangan saya

Ugggghhhhhhaaaaaaaaaaaaaah
Suara teriakan yang keluar bersamaan dengan menyemburnya darah segar dari tangan saya. Saya merasa separuh daging di antara ibu jari dan jari telunjuk saya hilang, dan itu sangat, sangat sakit. Kedua lutut ini pun jatuh ke tanah, sembari memegang tangan kiri yang mulai mati rasa.
Tidak dapat saya lihat dengan jelas seperti apa lukanya, pandangan saya buram karena air mata.

“Sakiit, sakiiiiiit, sakiiiiiiiiit, sekaliiiii”

Saya berusaha untuk tetap berpikir jernih, entah kenapa rasa takut saya kali ini tidak membuat saya pingsan.
Mungkin karena perih dan ngilu di sekujur tubuh, memaksa tubuh saya tetap terjaga. Kali ini saya arahkan mata saya ke anak itu, anak berbaju merah yang sekarang berdiri di tengah jalan memegang perutnya. Cahaya terang yang entah dari mana,
menyinari wajahnya yang masih tersenyum sambil menahan sakit.

“Siiiii siiiapaaaaa anak iiituuuu??”

Saya memaksa otak untuk berpikir, tapi rasa sakit sudah terlebih dahulu mengusainya. Cahaya terang yang entah dari mana itu semakin luas menerangi jalan,
sosok anak kecil itu pun semakin jelas tergambar. Kecil, lebih kecil dari enam anak pak jawi, lebih kecil dari Faza dan Aim, memakai baju merah dan celana hitam seperti anak kecil pada umumnya. Pelan-pelan dia melepaskan tangannya yang dari tadi memegang perut,
mungkin rasa sakit akibat tendangan saya sudah hilang. Wajahnya kini tampak lebih tenang menatap saya dan berkata 

Kembalikan Ibu…..

Saya semakin tidak mengerti, anak ini berbicara persis seperti mahluk hitam yang hampir membunuh saya. Tapi dia hanya anak kecil,
anak kecil yang normal, tidak ada tanda-tanda cacat seperti anak pak jawi, baik di tangannya, kakinya, mulut bahkan wajahnya….

“Wajahnya??”

Wajah yang familiar, seperti pernah saya lihat. Kecuali mulutnya yang tertutupi darah saya, yang perlahan-lahan mulai berubah.
Saya bisa melihat karena sekarang cahaya itu semakin terang menerangi wajahnya yang perlahan berubah mengerikan, mulutnya yang kecil itu memanjang ke depan, kulitnya menghitam, dan matanya memerah. Tidak ada lagi sosok anak kecil tadi di tubuhnya,
semua berganti menjadi makhluk hitam, berbulu, dengan mulut yang panjang dan mata merah menyala. Kalau memang mahluk ini yang dilihat Erik dan Sugik, maka mereka salah. Ini sama sekali tidak mirip seekor lembu.

Dan sekali lagi,
kali ini dengan suara yang lebih keras dari sebelumnya, makhluk hitam itu berteriak.

KEMBALIKAN IBUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU

Teriakannya meme kikkan telinga saya, debu-debu dan sampah di jalanan terhempas lebih jauh dari sebelumnya. Kali ini cahaya terang itu
semakin dekat menyinari wajahnya yang menyeramkan, hingga terlihat sangat-sangat jelas di mata saya. Sampai akhirnya

BRUAAAAAAAK!

Sebuah mobil melaju cepat dan menabrak mahluk itu, mobil kijang merah yang ternyata adalah sumber dari cahaya terang tadi tiba-tiba ngerem mendadak.
Kedua penumpangnya turun dari mobil, mereka terlihat bingung karena merasa menabrak sesuatu tapi tidak ada siapapun di sana.

TIDAK ADA SIAPAPUN??

Bagaimana bisa?? Sosok hitam itu masih di sana, tepat di depan mereka. Dia tergeletak di aspal dan masih hidup.
Saya tidak bisa membayangkan makhluk seperti ini mati hanya gara-gara tertabrak mobil. Dan benar! Perlahan makhluk itu bangkit, di tengah merahnya nyala lampu belakang mobil. Jika biasanya lampu merah adalah isyarat berhenti,
tapi bagi saya ini adalah isyarat untuk mulai, mulai berlari, lagi.

Semua doa, semua ayat, semua amalan pengusir jin, setan, hantu, dedemit dan apapun itu saya baca sambil terus berlari. Saya merasakan sakit di bagian dada, seakan jantung ini tidak kuat kalau
harus memompa darah dan nyali saya sekaligus. Tapi tidak ada alasan untuk berhenti, saya harus terus berlari walaupun harus melewati mati.

Di depan, saya mendengar keramaian warga, mereka kumpulan bapak-bapak yang sedang begadang. Mereka yang melihat saya berlari pun
segera bangkit dari duduknya dan melemparkan kartu domino mereka

“Cong Danil??? Bede nape nak???” (Nak Danil, ada apa nak??)

Warga yang saat itu ada empat orang pun segera mengerumuni saya dan menjejal saya dengan banyak pertanyaan, tapi bukan itu yang saya butuh.
Saya segera mendorong dua orang warga yang menghalangi jalan saya, kemudian berlari ke posko tempat mereka nongkrong. Saya pun menyambar kendi dan meneguk semua kopi panasnya sampai habis. Seakan tidak puas, saya memukul-mukul kendi yang ujungnya masih di mulut saya itu,
kemudian membuangnya karena sudah kosong. Warga tadi lagi-lagi menghampiri saya, kali ini dengan wajah sangat khawatir.

“Aaaaaair, Aaaaaaaaiiir”

Mereka segera mengambil kendi kosong tadi, dan mengisinya dengan air kran, kemudian memberikannya pada saya, lengkap dengan gelasnya.
Empat orang warga ini masih menunggu saya mengatur nafas, mereka tahu ini bukan waktu yang tepat untuk berbicara. Ya!! Ini sama sekali bukan waktu yang tepat untuk berbicara, karena sekarang saya hanya bisa tertawa. Tertawa keras sekalii, karena keadaan ini membuat saya gila.
Saya tidak lagi dapat mendengar warga itu berbicara, kuping saya hanya bisa mendengarkan suara tawa saya sendiri. Tawa depresi karena setelah saya pikir saya akan selamat di dekat warga, di belakang warga justru mahluk itu sedang berdiri, dan kali ini jelas,
Tubuhnya menjadi lebih besar. Mahluk itu Menatap saya dengan mata merahnya. Tapi anehnya empat warga bodoh itu tidak merasakan apapun. Mereka masih saja menggoyang-goyangkan tubuh saya, membacakan adzan di telinga saya, tapi percuma. Yang saya tahu hanyalah,
saya harus berlari sekali lagi

TAAAAAAAAAAAAAA***************

Lagi-lagi saya mendorong mereka minggir, berlari menuju rumah dengan tubuh yang berantakan dan batin saya yang mulai gila. Saya tahu saya ketakutan tapi kali ini saya berlari sambil terbahak-bahak.
Saya sudah sampai di rumah. Tempat teraman bagi saya untuk saat ini. Meskipun saya tidak yakin, pintu kayu ini, dan bahkan gedung tebal pun tak dapat menghalangi makhluk itu. Saya meraba celana, jaket, baju dalam dan semua tempat di tubuh saya untuk mencari kunci sambil mengumpat
dan sesekali melihat ke belakang. Dan saat kuncinya sudah di tangan saya, saya masih saja kesulitan untuk membuka pintu rumah saya

“BERHENTI GEMETAR TANGAN SIALAN!!!!”

Pintu pun terbuka, segera saya masuk dan membanting daun pintunya. Saya mendorong meja, menarik kursi,
menyusun perabotan bahkan mendorong lemari ke arah pintu. Ini adalah blokade terbaik saya saat ini. Meskipun saya tahu, kalau pun mahluk itu harus mengejar saya sampai ke rumah, dia tidak akan lewat pintu. 

Saya pun duduk, di lantai ruang tamu, karena semua kursi
dan meja sudah menumpuk di balik pintu. Rumah saya, istana saya, disini saya adalah rajanya, saya tidak boleh kalah dari siapapun di rumah saya sendiri.

Bzzzzzzzzz

Tiba-tiba lampu di rumah saya mati satu persatu. Lampu luar, ruang tamu, koridor,
dan bahkan mungkin ruang lainnya juga mati saya tidak tahu. Yang saya tahu, saat ini di ruang tamu, tepat di mana saya duduk selonjoran. Saya merasakan kehadiran seseorang, saya bisa melihat kaki-kaki kecil telanjang berdiri mengelilingi saya.
Bau apek ini, seperti bau Faza yang sudah seharian bermain dan belum juga mandi. Jari-jari kaki yang kukunya hitam, kecuali sepasang kaki yang bahkan tidak ada jarinya, dan juga sepasang tangan yang entah kenapa ada di bawah. Perlahan mendekati saya.
Saya tahu siapa yang sedang saya hadapi

“Pergi!”

Mereka masih mendekat

“Ini rumah saya!”

Suara langkah kaki, dan suara lantai berdecit semakin terasa mendekati saya

“Kalian tidak bisa mengganggu saya disini”

Tapi percuma kali ini kaki kecil mereka,
dan satu kaki buntung itu sudah berada sejengkal di depan saya. Saya masih menunduk dengan kaki yang masih selonjoran. Mereka pun mengucapkan sesuatu, bersamaan dengan suara yang sama 

-KEMBALIKAN IBU KAMI

"HWAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!"
SAYA BANGKIT DARI TEMPAT SAYA DUDUK………..
SAYA KEPALKAN TANGAN………. 
DAN SAYA PUN MEMUKUL MEREKA………….
MENENDANG! MENJAMBAK RAMBUTNYA! MENGGIGIT MEREKA
SATU PERSATU…..

Tapi tidak satupun dari mereka mengaduh, mereka masih mengucapkan kata-kata yang sama
“KEMBALIKAN IBU KAMI”
Saya masih saja mengamuk, sambil berteriak. Hingga saya pun merasa kelelahan dan berhenti. Percuma!!!! Sedari tadi saya mengamuk kanan dan kiri, tapi tidak sekali pun saya merasa menyentuh sesuatu. Seakan saya hanya memukul udara. Tapi mereka masih disana,
di sekeliling saya, masih dengan kata-kata yang sama, KEMBALIKAN IBU KAMI

“ANJ**********************NG”

Saya berlari masuk ke kamar bapak, menutup pintu kamar, dan mendorong tas bapak yang berat itu ke pintu sebagai penghalang. Tapi di balik pintu,
mereka masih berbicara dengan kata-kata yang sama, sambil menggedor-gedor pintunya.

“PERGIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII!!”

Teriak saya dengan suara terisak, saya menangis seperti anak kecil, keadaan ini membuat saya depresi. Tapi mereka masih tidak berhenti,
menggedor pintu kamar semakin keras dan semakin keras lagi. Tiba-tiba saya melihat sesuatu tergeletak di lantai.

Sorban, kain, baju, tongkat, dan barang-barang bapak berceceran karena tas yang saya buka waktu itu, belum sempat saya tutup. Saya meraba satu persatu barang bapak,
tidak ada satupun barang yang bisa dijadikan senjata. Entah karena gila atau depresi, yang saya harap untuk temukan adalah pisau, golok, atau apapun yang bisa membantai mereka, tak peduli mereka adalah anak kecil. Tapi sayangnya, hanya tongkat kayu ini yang bisa saya andalkan.
Tongkat kayu yang tidak begitu panjang, dan bercabang empat. 

Kali ini saya pun berdiri, berjalan pelan ke arah pintu kamar bapak, yang saat ini sudah berhenti digedor. Bahkan saya sudah tidak mendengar suara anak-anak itu lagi. Saya turunkan tas besar bapak yang menyangga pintu
saya buka pintu kamar itu perlahan. Kemudian kepala saya yang keluar lebih dulu itu pun menolah kanan kiri, tapi tidak melihat siapapun. Saya berjalan pelan sambil memegang tongkat kayu itu, dengan pikiran yang sudah kalap.

“Siapapun yang saya temui, Iblis yang apapun bentuknya,
sapi, kambing, anak kecil sekalipun akan saya retakkan tengkorak kepalanya”

Saya sudah berada di ruang tamu, dan tidak ada siapapun disitu. Bahkan setelah disini saya baru sadar, bahwa lampu rumah sudah hidup kembali, semuanya. Ada sedikit rasa lega di batin saya,
karena mungkin mereka sudah pergi. Tapi kemudian saya mendengar suara

Suara langkah kaki?? Bukan!! Ini terlalu pelan
Suara kaki ngesot??? Bukan!! Ini sama sekali tidak berdecit

Suara apapun itu kali ini saya menghadap ke arah koridor rumah yang menghubungkan
ruang tamu dan ruang keluarga itu. Karena suara itu berasal dari situ.
Dan perlahan lahan saya bisa melihat. Sepasang kaki, sepasang tangan, merangkak mendekati saya. Tangan hitam yang sangat kecil, mungil, bahkan pergelangan tangannya pun hanya selebar tiga dua jari saya.
Jari yang saat ini sudah sangat lemas, sehingga genggaman saya pun lepas, melepaskan senjata terakhir saya yang tadinya akan saya hantamkan pada siapapun, dan apapun yang datang mengganggu, tapi tidak untuk yang satu ini!!!! Saya tidak bisa!! 

Krak!!
Senjata terakhir saya pun, tergeletak di lantai

Sudah cukup!!
Saya menyerah. 
Bunuh saja saya! Koyak saja tubuh saya!
Karena tidak ada satu pun manusia normal yang mampu
Memukul dan melukai sosok yang terus mendekati saya itu
Sosok yang mulai tertawa
Tawa yang harusnya diidam-idamkan semua orang tua
Tawa seorang bayi yang baru belajar merangkak
Hanya saja bayi ini berkulit hitam
Bermata merah
Berambut putih
Berkuku tajam

Dia sudah di kaki saya
Memegang betis
Dan mengakat wajahnya ke arah wajah saya
Saya pun menundukkan wajah saya dengan perlahan
Bayi hitam itu bersuara dengan suara yang menyeramkam

“KAKAK... BALIKIN MAMA KAK”

Bersembung ke chapter berikutnya
Chapter 50
Januari 2015
06.00 WIB

UMPAN

Panas……..
Dingin………….
Semakin panas………..
Semakin dingin………………..

Saya merasakan itu semua bergantian di wajah dan tubuh saya. Panas di pipi kanan, berganti ke pipi kiri dan mendadak seluruh badan saya menjadi dingin.
Itu terjadi berulang-ulang sampai akhirnya

MERAH???

Saya membuka mata dan yang saya lihat hanyalah, warna merah dan basah. 

“Masih belum sadar juga??”

Warna merah itupun hilang, seiring dengan ember merah yang diangkat dari kepala saya. Dan tampaklah jelas
ruang tamu saya yang berantakan, lebih berantakan lagi karena kursi dan lemarinya sekarang berserakan di ruang tamu, dan lebih parahnya lagi daun pintu di rumah saya, mendadak hilang.

Tapi setelah melihat orang ini, saya jadi tahu jawabannya. Ya! Si cewe bercadar merah
dan kali ini benar-benar memakai cadar tapi berwarna hitam. Saya tidak menyangka kalau cewe seperti ini punya selera fashion juga, kerudungnya selalu ganti. Hanya saja bajunya kali ini, adalah baju yang sama dengan yang dipakai bapak jika hendak pergi bekerja.

“Plak!”
“Aw!! Sakit tahu!!”

“PLAK!!”

“SAKIT!!”

“Oh sukurlah kalau sakit, berarti kamu sudah sadar”

Saya bisa merasakan pipi saya perih sekali, entah berapa kali dia menampar saya hanya untuk membuat saya sadar. Harusnya sih, gak perlu sekeras itu. Gerutu saya dalam hati.
Setelah menyingkirkan ember, dan menarik kursi tamu ke depan saya, dia pun duduk diatas, sementara saya masih di bawah, selonjoran dengan rambut basah, dan pakaian yang juga basah.

“Membangunkan orang pingsan, harusnya gak sekejam itu!!!!!”

Protes saya.
“Pingsan??? Kamu mau bilang orang yang duduk tegap, mata terbuka, mulut komat-kamit dan masih bernafas itu pingsan??”

Saya pun kaget! Jadi selama ini saya tidak pingsan?? Lalu kejadian semalam, anak-anak pak jawi dan juga bayi itu, itu hanya hayalan??
Saya melihat ke kanan dan ke kiri saya, mencar tongkat kayu bapak dan ternyata ada. Tongkat itu menggantung di dinding ruang tamu.

“Tongkat itu, ada alasan kenapa cabangnya ada empat. Jadi jangan kamu biarkan tergeletak di lantai lagi, ngerti??”
Ucap cewe bercadar itu, karena tahu saya sedang menatap tongkat itu. Saya jadi tidak tahu lagi mana yang nyata dan mana yang hanya hayalan dari pikiran saya yang stress.

“Ummm anu, sampean…”

“Maulida!!! Panggil saya maulida”

Akhirnya dia memberitahukan namanya,
tapi hanya namanya. Saya belum tahu siapa dia sebenarnya, kali ini saya beranikan diri untuk bertanya lagi

“Siapa sebenarnya umm sampean ini??? Maaf bukan apa-apa, saya hanya harus tahu agar bisa menentukan gimana harusnya saya bersikap sama sampean”
“Hadeh!! Semua orang sama saja! Sikap mereka pada orang lain, tergantung status dan strata sosial. Saya sudah beri tahu nama saya, dan masa bodoh!!! Saya gak peduli dengan bagaimana kamu bersikap, gak ngaruh”

NJIR!! Nih cewe dibaikin malah ngelunjak.
Mulai sekarang saya gak akan lagi sungkan sama dia.

“Sekarang ceritakan sama saya, apa yang terjadi semalam??”

Maulida memulai pertanyaan yang sama sekali tidak ingin saya jawab. Saya tidak mau mengingat sedetikpun kejadian tadi malam. Tapi saya butuh jawaban,
dan mungkin maulida bisa membantu saya. Lagipula tidak ada yang menjamin, kejadian yang sama tidak akan terulang lagi malam ini

“Sayaaa saya melihat mahluk itu…. Saya melihat anak itu…….”

Maulida tidak menunjukkan sedikitpun ekspresi terkejut. Entah karena wajahnya tertutup,
atau karena sebenarnya dia sudah tahu.

“Teruskan!”

Saya pun melanjutkan cerita saya panjang lebar, walaupun harus beberapa kali tersendat karena otak saya masih tidak mampu membuang semua trauma singkat itu.

“Semua persis seperti yang kamu katakan,
sesuatu yang lebih buruk akan terjadi, dan itu sudah terjadi tadi malam pada saya”

Kata-kata saya barusan mengakhiri cerita saya yang panjang. Kali ini maulida mengubah posisi duduknya dan menundukkan kepalanya ke wajah saya.

“Kamu salah!!!
Yang kamu alami tadi malam bukanlah apa yang saya takutkan”

Ucapan maulida itu membuat saya kaget setengah mati. 

“Maksudnya?????”

Maulida kembali mengubah posisi duduknya, kali ini dia menyandarkan bahunya di sandaran kursi, dia pun mulai berbicara.
“Saya sudah pernah memperingatkan untuk tidak melakukan hal bodoh. Tapi pacar kamu itu, hampir tiap malam dia memberikan anak-anak itu makan, sudah seperti ibunya sendiri. Dan kamu tahu apa akibat dari itu semua??? Ya! Anak-anak itu tidak akan melepaskan ibunya begitu saja,
tidak saat mereka juga kehilangan sosok ayah. Dan kamu sudah memisahkan Ibu barunya dari mereka”

Saya mengerti maksud maulida, dugaan saya semalam benar. Kue itu untuk mereka berenam. Tidak, lebih tepatnya mereka bertujuh.

“Anak itu……… anak yang mengejar saya itu,
anak yang bisa berubah menjadi sesuatu yang menyeramkan itu….”

“Itu anak kandung Pak Jawi! Mungkin lebih tepatnya, Dulunya adalah anak kandung Alm Pak Jawi”

Jawab maulida tanpa menunggu pertanyaan saya selesai.

“Dulunya??? Maksud kamu??”
“Entahlah, tapi seorang manusia biasa tidak akan punya anak seperti itu. Kecuali mereka bersekutu dengan bangsa Jin. Dan siapapun yang melakukan hal tersebut, pasti akan menerima resiko yang setimpal, termasuk tidak akan bisa hidup tenang selamanya.”
Serius. Kata-kata maulida barusan memang menjelaskan siapa anak misterius tersebut, tapi bagaimanapun juga dia menjelaskannya dengan hal yang lebih tidak masuk akal. Anak pak jawi, anak kandung pak jawi, dulunya anak kandung pak jawi???? Saya jadi semakin bingung.
Saya pun bertanya lagi…..

“Tunggu dulu!!!! Kalau memang anak itu… maksud saya, mahluk itu mengejar saya karena saya menyuruh dini pergi. Itu artinya dia tidak marah karena sumur itu diratakan warga???”

Maulida terdiam…….. kemudian dia turun dari kursinya,
dan duduk bersimpuh dihadapan saya. Di lantai yang basah ini.

“Ya!! Siapapun akan marah jika orang asing mengambil rumah mereka, siapapun akan murka jika orang asing meruntuhkan hunian terakhir mereka, tapi kalau dengan ditutupnya sumur itu mereka masih diam
dan tidak terjadi apa-apa di desa ini, itu artinya……….”

Saya menjawab dengan bibir yang bergetar

“Itu bukanlah rumah terakhir mereka??”

Mata maulida berkedip dan sedikit mengecil, seolah bibirnya sedang tersenyum di balik cadar itu. Dia mengambil sebuah tas hitam
dan menumpahkan isinya di hadapan saya yang ternyata adalah

Seikat rumput kering, kuning dengan benang kusut yang juga berwarna kuning

“Aaaapa ini??? Rumput?? Ini rumput yang sama dengan yang digantung warga di pintu rumah mereka!!”

Ucap saya kaget.
“Ya!! Saya menghabiskan waktu semalaman untuk mencabut ini semua dari pintu rumah warga. Dan kamu tahu apa yang saya temukan?”

Saya tidak suka cara maulida bertanya, seakan-akan jawabannya adalah sesuatu yang sangat mengerikan, Sebuah kenyataan yang mungkin
tidak sanggup saya terima. Tapi saya ingin tahu, saya pun bertanya

“Aaaa apaa???”

“Dari semua ruma di kompleks ini, hanya ada dua rumah yang tidak digantung rumput. Pertama rumah kamu, yang kedua adalah

RUMAH PAK EDI

Lagi??? Nama pak edi selalu muncul di bagian-bagian
terburuk dalam percakapan saya akhir-akhir ini. Saya masih belum mengerti, jadi saya menahan diri untuk tidak berkomentar. Maulida pun melanjutkan ceritanya

“Pak Edi adalah orang yang mengusulkan agar warga menggantung rumput ini di pintu rumah mereka,
dengan tujuan mencegah arwah pak jawi masuk. Warga percaya arwah pak jawi masih gentayangan dan mengganggu mereka. Karena itu mereka setuju menggantung rumput ini.”

“Dan, apakah itu berhasil???”

Tanya saya.

“Ya! Seperti yang kamu lihat,
sudah lama tidak terjadi kejadian aneh di kampung ini. Itu artinya solusi pak edi berhasil. Tapi sebagai seorang pencetus ide, kenapa pak edi sendiri tidak menggantung rumput yang sama di rumahnya???”

Saya tidak bisa menjawab karena saya tidak tahu.
Siapa sebenarnya pak edi?? Apa sebenarnya yang dia mau??? Kenapa tindakannya kali ini seakan-akan................

DIA SENGAJA MEMANCING MAHLUK ITU KE RUMAHNYA

Bersambung ke Chapter 51
Chapter 51
Januari 2015
06.45 WIB

SAKSI

Tok! Tok! Tok!

“Assalamualaikum”

Suara salam itu memecah ketegangan yang baru saja terjadi karena obrolan saya dan maulida. Di depan pintu, dua orang berbadan besar sedang berdiri. Yang satu gemuk dan tinggi sekali, jaket kulit hitam,
rambut botak dan kumis yang tipis. Sedangkan yang satu lagi kurus, berambut ikal, berkulit hitam memakai kemeja bergaris, dan sedang jongkok mengetok pintu, karena memang pintunya sedang tergeletak di lantai. Saya pun menjawab salam, seraya mencoba bangkit.
Maulida bersembunyi dibalik kursi tempatnya duduk tadi, yang memang bersebrangan dengan pintu di ruang tamu. Tidak satu pun rumput yang bercecer di lantai, entah sejak kapan maulida memungutnya.

“Waalaikumsalam”

Saya berdiri dengan sisa-sisa sakit di sekujur badan. Hanya saja,
luka di tangan kiri, dada dan bahkan di bagian bawah saya tanpa saya sadari sudah di obati, bahkan sebagian sudah diperban. Mungkin ini kerjaan maulida selama saya pingsan, dia mengobati hampir setiap luka di tubuh sayah, termasuk selangkangan.

“Eh??”
Saya melihat maulida dengan wajah canggung bercampur malu, sementara dia melotot seakan memberi isyarat

“Udah jalan aja kampret!! Ngapain nengok kesini??

Saya berjalan tertatih menuju pintu. Sesampainya di sana, ternyata ada dua orang warga lagi yang menunggu di halaman,
dua orang itu yang saya temui semalam ketika melarikan diri dari mahluk itu. Orang berjaket hitam itu memulai percakapan

“Saudara Danil Ahmad???”

“Iya! Saya!”

“Anda bisa ikut kami sebentar??”

“Kemana? Ada apa?

Kini giliran Orang yang memakai kemeja garis itu berbicara
“Ada sesuatu yang kami ingin saudara lihat, sekaligus kami minta kesaksian saudara”

“Kesaksian apa??”

“Sebaiknya saudara ikut kami dulu, kita bisa diskusikan ini di sana”

Saya hanya mengangguk, saya tidak tahu apa yang mereka bicarakan. Tapi apapun itu,
pasti ada sangkut pautnya dengan kejadian semalam. Dan dua orang ini pastilah anggota polisi. Saya pun mengambil jaket dan celana jeans saya yang mengggantung di tembok, saya tidak mau berpikir siapa yang membukanya.
Chapter 52
Januari 2015
06:30 WIB

ANCAMAN

Garis putih, digambar di tanah menyerupai tubuh manusia. Tepat dimana tadi malam seorang warga yang pulang dari rumah pak jawi itu terkapar. Ini bukan kali pertama ada korban jatuh, sebelumnya tiga orang warga
juga menjadi korban terror anak pak jawi, dan anehnya korban kali ini pun ternyata masih hidup. Sangat tidak mungkin kalau lagi-lagi jamu pak jawi yang menyelamatkannya, karena maulida bilang Pak Jawi sudah meninggal. Atau mungkin maulida sendiri yang mengobatinya?
“Jadi bagaimana menurut Saudara?”

Polisi botak itu memulai interogasinya. Berbagai dugaan dia paparkan, mulai dari waktu kejadian, saksi mata, kondisi kesehatan korban, dan senjata yang dipakai pelaku. Entah kenapa ketika pembahasan mulai mengarah pada senjata,
ada yang janggal dari pemaparan Pak polisi. Menurut hasi visum, satu-satunya luka di tubuh korban adalah luka benturan di kepala bagian belakang, selain itu hanyalah luka gores ringan karena tergesek permukaan pagar, hingga polisi pun mengambil kesimpulan bahwa korban
yang diketahui bernama Trisno, entah karena suatu hal, tubuhnya kehilangan keseimbangan dan jatuh, hingga kepalanya membentur pagar dan pingsan seketika. Ketika saya dimintai pendapat, tentu saja saya bingung setengah mati, karena

Ini sangat berbeda dari yang saya lihat semalam
Atau mungkin, rasa takut saya yang menyebabkan saya berhalusinasi. Untuk memastikan saya masih waras atau tidak, saya pamit untuk melihat-lihat TKP, polisi pun mengijinkan dengan syarat ditemani oleh salah satu aparat. Saya berjalan ke tempat dimana saya mendorong mahluk itu
ke pagar hingga ambruk, dan saya tidak bisa percaya apa yang saya lihat

“Pagar itu masih disitu! Tidak ada tanda-tanda patah, tidak ada tanda-tanda rusak. Bahkan tanah dimana saya sempat koprol dengan si hitam itu, rata seperti tidak ada kejadian apa-apa.
“Aaaaapaa apaan ini??? Apaakah saya hanya berhalusinasi?? Kalau iya! Sejak kapan??”

Entahlah, saya tidak bisa membedakan lagi mana yang nyata dan mana yang hayalan. Tapi saya harus tetap tenang, saya tidak boleh membiarkan orang lain melihat wajah cemas saya.
Saya kembali pergi ke TKP. Sekarang disana sudah semakin ramai, pak kades dan beberapa orang penting pun datang. Bahkan saya melihat beberapa pria bersarung dan bersorban, seperti utusan dari pesantren. Tapi yang menarik perhatian saya bukanlah mereka, melainkan pria tinggi,
berkulit hitam, memakai kemeja orange. Pria yang entah kenapa sekarang terlihat seperti tokoh antagonis, dari semua analisa, bukti, dan gerak-geriknya yang misterius itu, pantaslah kalau sekarang saya mulai menaruh curiga pada orang ini, ya pada Pak Edi.
“Lhoooo sampean ada disini dek??”

Sapa pak edi yang kemudian menghampiri saya. Polisi botak itu sepertinya masih ingin menanyakan alasan saya berlari ketakutan semalam, tentu saja karena ada empat warga yang melihat saya. Tapi lagi-lagi pak edi yang tidak dimintai komentarnya
tiba-tiba ikut nimbrung

“Mungkin Dek Danil ini sudah melihat sesuatu yang belakangan ini menghantui warga”

“Oh ya? Apa itu Pak edi?”

Polisi itu bertanya. Pak Edi pun menjawab dengan mantap

“Arwah gentayangan Pak Jawi”

BAJ*NGAN!! Orang ini masih saja menyalahkan Pak Jawi.
Entah kenapa setelah maulida bilang bahwa pak jawi yang mengobati Pak muhadi dan kawan-kawan, saya semakin mantap bahwa beliau itu orang baik. Tapi kenapa orang ini kelihatan benci sekali dengan pak jawi? Saya harus tahu jawabannya! Saya harus tahu siapa sebenarnya musuh warga!
Saya harus tahu apakah yang saya lihat tadi malam nyata, atau hanya hayalan. Dan untuk bisa mendapatkan jawaban dari itu semua, saya harus mengorek rahasia pak edi, apapun caranya.

“Benar pak! Saya lari terbirit-birit gara-gara melihat sosok laki-laki tua, bungkuk,
memakai pakaian serba putih, terbang di atas pohon”

Ucap saya membenarkan omongan Pak edi. Sambil menggerutu, polisi itu pun berkomentar

“Kalau semua polisi percaya hantu, pastilah penjara isinya hantu semua, alias kosong”
Kali ini polisi yang memakai kemeja bergaris angkat bicara.

“Luka di tangan kamu, leher, dan kaki, itu gara-gara apa coba??”

Pertanyaan Pak polisi itu menyadarkan saya akan sesuatu. Saya pun melihat bekas luka di tangan kiri saya, bekas luka yang diperban ini,
rasa ngilu yang masih terasa ini, ini semua Nyata!!! Itu artinya semalam saya tidak sedang menghayal mahluk itu benar-benar ada. Lantas kenapa keadaan TKP ini sangat berbeda???? Atau jangan-jangan…….
Saya melihat ke arah pak edi, yang ternyata dia juga sedang melihat saya. Entah apapun maksud dari tatapannya itu, yang bisa saya rasakan hanyalah ANCAMAN
Chapter 53
Januari 2015
07:30

FOTO KELUARGA

Rumah pak Edi. Setelah beliau membantu saya mencari alasan penyebab luka ini, yang katanya adalah “Luka karena maen basket” beliau pun mengajak saya ke rumahnya. Karena tidak ada lagi yang polisi mau dari saya,
setelah beberapa pertanyaan mereka pun mengijinkan. Dan disinilah saya sekarang, Rumah yang pernah beberapa kali saya datangi dengan berbagai alasan yang berbeda. Mulai dari laporan kepindahan, sampai kunjugan saya dan sugik waktu itu.
Rumah pak edi kecil, hampir tidak memiliki halaman. Di depan rumahnya hanya ada tanaman bonsai berjejer, dan burung pak edi yang di gantung Ehm! Maksud saya, love bird. Pagar rumahnya terbuat dari beton yang di cat merah, sama dengan cat rumahnya. Di samping kiri rumahnya
ada kerupuk yang dijemur diatas sebuah…… entahlah seperti tempat duduk yang terbuat dari semen, tapi berbentuk melingkar dan cukup untuk ditiduri dua orang.

Setelah mempersilahkan duduk, pak edi pun memulai ceramahnya

“Saya tidak tahu itu luka karena apa?
Saya juga tidak tahu kamu dikejar apa? Yang saya tahu, kampung ini sudah aman sejak Pak Jawi meninggal, dan apapun yang kamu lihat tadi malam itu bisa meresahkan warga kalau sampai mereka dengar”

Itulah logika pak edi, setidaknya itulah yang beliau ingin saya percaya.
Tapi menutupi kenyataan yang mengerikan, dengan kebohongan yang mengerikan, hasilnya pastilah mengerikan. Ketika saya dan warga merasa tidak tahu apa-apa, entah kenapa pak edi terlihat seperti tahu segalanya.

Tiba-tiba seorang wanita keluar dari pintu yang mungkin adalah
pintu dapur, membawa nampan, kemudian meletakkan dua cangkir kopi, dan beberapa kue kering di meja.

“Nyara, dhe’er lek. Gule tak andik jejen” (Monggo dimakan nak, maaf kami gak punya kue)

Saya tersenyum dan berterimakasih

“Ampon jek pot repot buk, anika pon sae. Sakalangkong”
(Sudah gak usah repot-repot buk, ini aja cukup, makasih)

Ibu itu pun tersenyum dan kembali masuk, hanya saja kali ini beliau lupa menutup pintu. Pak Edi pun kembali dengan ceramahnya. Kali ini beliau menasehati saya agar tidak terlalu terobsesi
dengan hal-hal ghaib dan bla bla bla. Saya biarkan dia berbicara kesana kemari, sementara saya juga melayangkan pandangan saya kesana dan kemari. Sampai akhirnya saya melihat sebuah foto keluarga, Pak Edi, Istrinya yang barusan, dan seorang anak perempuan yang memakai seragam SD.
Pastilah itu foto keluarga yang sudah sangat lama, karena Pak Edi dan Buk Edi pun terlihat masih muda. Tapi anaknya?? Kok saya gak pernah lihat anaknya ya??

“Dek??? Denger gak??”

“Eh oh iya pak, iya, saya bakal lebih hati-hati lagi kedepannya”
Akhirnya percakapan pun ngelantur ke arah politik, dampak minimarket, dan lain-lain. Sampai akhirnya saya pun permisi pulang.

Entah berapa lama saya menghabiskan waktu ngobrol dengan orang tua, yang topiknya sudah pasti boring.
Saya yang tadinya berniat mengorek informasi dari pak edi, ternyata gagal total. Orang itu hanya berhenti bicara ketika menghisap rokoknya saja, sambil tangannya sibuk milin tembakau dan kertas rokok.

Di jalan, anak-anak madrasah sudah pada pulang, karena ini sudah jam 10 lewat.
Mereka asyik bermain bola, meskipun bola yang digunakan kelihatan terlalu berat untuk mereka. Saya memasang sandal dan berpamita untuk yang terakhir kali pada pak edi dan bu edi. Tapi tiba-tiba

BLUSSSH!

Bola kulit milik anak-anak itu nyasar dan jatuh
tepat di atas jemuran kerupuk pak edi. Kerupuk itupun amblas seketika

AMBLAS???

Bukan hanya kerupuknya, bolanya juga hilang. Anak-anak itu segera berlarian menuju tempat bolanya jatuh, di atas kerupuk pak edi yang ternyata dijemur di atas sebuah sumur.
Bangunan bata dan semen yang dibentuk melingkar itu ternyata adalah sumur, yang sengaja atau tidak, ditutupi oleh jemuran kerupuk. Dan ketika bola itu jatuh tepat diatasnya, lubangnya pun keliatan.
Pak edi kelihatan marah sekali! Anak-anak itu pun berlarian karena takut. Sementara saya, saya pura-pura tidak peduli, dan melanjutkan langkah saya untuk pulang.
Chapter 54
Januari 2015
21.30

PULANG

Saya masih di tempat tidur, telanjang dada di bawah selimut. Dengan tubuh yang berkeringat, dan nafas yang ngos-ngosan, bukan karena habis berolah raga, tapi karena apa yang saya lihat di mimpi saya. Saya melihat mereka berenam,
anak-anak pak jawi, di tengah sebuah padang rumput, menahan sakit, dan meminta pertolongan. Ini pertama kalinya saya memimpikan mereka, saya senang.
Bagi saya, Mimpi buruk adalah petualangan. Saya suka sensasi bangun dengan keringat dingin, tubuh gemetar dan wajah ketakutan.
Ada rasa syukur di balik semua mimpi buruk, sementara ada kecewa dibalik semua mimpi indah. Semuanya karena alasan yang sama "hanya mimpi".

Tapi ada alasan kenapa saya tidak segera bangkit dari tempat tidur. Alasannya adalah Karena sekarang di jendela kamar saya,
jendela kamar yang lupa saya tutup kelambunya itu. Seseorang tengah memandang saya, melotot, menempelkan kedua telapak tangannya ke kaca, dan menekan wajahnya. Nafas yang keluar dari hidungnya membuat kaca itu sekilas Nampak basah. 

Saya terkejut. Bukan karena orang itu,
tapi karena saya tidak merasa takut. Mungkin pengalaman saya kemarin malam jauh lebih mengerikan daripada malam ini. Itulah yang ada dipikiran saya, sebelum akhirnya, di jendela yang satunya juga muncul sebuah wajah, tapi kali ini hanya separuh yang tampak.
Orang itu juga menekan wajahnya ke jendela, dan menggaruk-garuk kaca dengan kukunya.

Saya tahu siapa mereka! Jarak jendela kamar saya, ke lantai itu lumayan tinggi. Pemilik wajah yang pertama ini adalah si tinggi, sedangkan yang selanjutnya adalah si juling.
Tidak ada yang tidak bisa mengenali matanya yang khas itu. 

Kali ini dengan suara yg tidak lagi gemetar seperti biasanya, saya menghardik mereka berdua

“Mau apa kalian?”

Secara serempak, mereka menggerakkan bibirnya, berbisik mengatakan sesuatu. Tapi tiba-tiba

TOK! TOK! TOK!
Suara pintu diketok itu, mengalihkan pandangan saya dari jendela. Dan saat saya menoleh kembali, mereka sudah tidak ada. 

“Apa maksud mereka mendatangi saya??”

Tidak mau membuat orang di balik pintu itu menunggu, saya pun bergegas menuju ruang tamu. Saya tahu siapa yang datang,
pasti Maulida. Ini kesempatan bagus, karena ada yang harus saya diskusikan dengan dia. Tapi setelah saya buka pintu, ternyata sosok tinggi besar, kekar, dengan rambut putihnya tersenyum

“Assalamualaikoooooooooooooooooooooom”
Ya! Bapak saya pulang, bahkan cara dia mengucapkan salam pun bikin saya illfeel.

“Waalaikumsalam”

Bapak pun masuk ke rumah, tapi kali ini tidak sendirian. Seseorang datang bersama bapak. Orang yang sudah sepuh, yang berjalan saya harus menggunakan tongkat.
Dan saat bapak menghidupkan lampu ruang tamu, tampaklah wajah orang tua ini. Wajahnya seperti tidak asing bagi saya.

“Mari-mari pak, silahkan duduk”

Bapak saya mempersilahkan orang tua itu duduk, saya pun bersalaman mencium tangannya.
Sembari masih berpikir, siapa orang ini??? Dan sepertinya…

SAYA PERNAH BERTEMU DENGAN DIA SEBELUMNYA

Bersambung ke chapter selanjutnya
Chapter 55
Januari 2015
21:40

ADIK

Kopi pahit tanpa gula. Selera kakek tua itu sama persis dengan saya, buat saya kopi susu hanya untuk anak kecil. Tapi gara-gara kakek tua ini, saya malah ngerasa kalau kopi pahit hanya untuk orang tua. Saya kangen sama Ibu,
kangen masakan beliau. Minggu-minggu ini saya jarang makan, karena entah kenapa saya trauma dengan nasi bungkus. Belum lagi pekerjaan rumah yang menumpuk, terutama tadi sore. Saya harus ngepel dan ngerapiin ruang tamu, terus bayar tukang buat perbaiki pintu.
Setelah menyuguhkan kopi untuk bapak dan tamunya, saya pun ikut nimbrung di ruang tamu. Banyak yang ingin saya bicarakan sama bapak, tapi sepertinya bapak masih asyik ngobrol dengan tamunya itu. Sampai akhirnya….

“Oh ya! Ini anak saya yang paling tua,
sudah hampir sarjana tapi belum punya pacar, huahahahahaha”

“Hahahaha, saya masih ingat waktu saya muda dulu, saya sempet naksir sama anak kepala suku. Dan demi dia, saya rela ninggalin tiga pacar saya huhahahahahaha”

Saya sangat kesal, tapi saya hanya bisa ikut tertawa.
Hanya saja tertawa saya lebih keras dari mereka

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA LUCU!!!!”

Mereka pun diam, entah karena merasa tidak enak, atau memang tertawa saya membuat mereka kaget. Bapak mencoba mencairkan suasana dengan memperkenalkan kakek itu
Oh yaa nil, kenalkan ini bapak Arman Azikin. Beliau Adik kandung dari Pak Ahsan Azikin, coba liat mirip kan???

Arman Azikin?? Ahsan Azikin??? Siapa yang bapak maksud itu? Kenapa bapak bicara seolah-olah saya kenal dengan keluarga Azikin ini. Mirip?
Memang sepintas kakek ini mirip seseorang, tapi siapa???

Aaaah aduuh bapak lupa, maksud bapak Pak Arman ini adik kandung dari “Pak Jawi”

Saya kaget bukan main. Pantas saja orang ini terasa familiar, beliau memang sepintas mirip pak jawi.
Hanya saja, jenggot dan kumisnya sudah memutih. Saya hampir tidak percaya kalau beliau adalah adiknya, karena siapapun yang melihat pasti merasa Pak Arman lebih tua dari Pak Jawi. Dan lagi, ini pertama kalinya saya mendengar nama asli Pak Jawi.
Pak Arman pun tersenyum melihat saya kaget

“Huhhuhuhuh Pak Jawi??? Yaaa yaaa nama yang pantas buat abang saya. Hanya saja saya tidak menyangka Almarhum menggunakan nama itu disini. Padahal di kampung saya, nama itu adalah sebuah penghinaan terhadap Almarhum”
Speechless. Melihat pak arman seperti melihat pak jawi hidup kembali. Tapi saya masih tidak tahu maksud kedatangannya kesini. Mungkin Pak Arman adalah orang yang dimaksud maulida. Orang yang rela bapak jemput jauh-jauh kesini. Dan apapun alasannya,
pastilah pak arman punya urusan yang sangat penting, dan pasti itu menyangkut pak jawi.

Perjalanan jauh dengan kapal laut ke sini, pasti sangat melelahkan bagi beliau. Tapi beliau masih saja segar bugar seperti tidak ada rasa letih sedikitpun.
Saya masih tidak berani bertanya apapun, lebih tepatnya saya tidak tahu apa yang harus saya tanyakan. Beliau masih ngobrol membicarakan perjalanannya barusan, tentang macet, tentang kecelakaan, tentang ombak besar dan lain-lain, sampai akhirnya bapak menyarankan untuk istirahat.
Pak arman beranjak dari tempat dia duduk, saya membantu membawakan tas dan jubah hijau yang beliau kenakan. Kami mempersilahkan Pak arman istirahat di kamar Avin. Beliau kelihatan senang sekali, entah karena apa. Tapi yang jelas,
beliau tersenyum melihat banyak foto personil JKT48 di kamar Avin.

Saya pun kembali ke kamar. Banyak pertanyaan yang muncul di benak saya hari ini. Tentang keadaan TKP, tentang sumur di rumah Pak Edi, tentang Pak Arman dan maksud kedatangannya, dan……..
saya teringat anak-anak pak jawi yang saya lihat di jendela barusan. Untuk memastikan saya tidak menghayal, saya naik ke atas kasur, saya buka jendela kamar dan melihat ke bawah. Tidak ada tanda-tanda orang berdiri disitu. Tapi saat saya menutup jendela lagi,
saya bisa melihat dengan jelas. Bekas wajah dan tangan mereka di jendela yang berembun karena dinginnya malam. Saya semakin mempertanyakan, kesehatan otak saya.

”Apakah saya masih waras?? Atau semua kejadian ini sudah membuat saya Gila”
Tiba-tiba handphone saya berdering, telepon dari Dini. Saya segera menutup kelambu, dan meraih handphone. Sejenak saya terdiam, apakah ini waktu yang tepat untuk ngobrol??
Berhubung kopi hitam barusan menghilangkan kantuk saya, nafsu saya untuk tidur pun hilang, akhirnya saya terima telepon dari Dini

“Assalamualaikum mas daaaaniiiiiill”
Chapter 56
Januari 2015
08.00 WIB

LINGKARAN HITAM

Suasana kampus hari ini sepi. Hanya beberapa kelas yang terlihat sedang aktif perkuliahan, termasuk kelas saya. Beberapa mahasiswi kepergok sedang melihat saya diam-diam, mungkin karena saya kuliah dengan badan penuh luka.
Sebagian besar mahasiswa dan mahasiswi di kelas saya adalah alumni santri, jadi banyak dari mereka berasal dari luar provinsi bahkan dari luar pulau, termasuk cewe yang sedang menghampiri saya ini.

“Devi Irawati” cantik, tinggi dan cerdas.
Meskipun kami kuliah di jurusan yang sama, tapi kami berbeda konsentrasi. Saya Multimedia, dan dia Programming, jadi wajar kalau jarang ketemu apalagi ngobrol. Tapi entah kenapa hari ini dia mendatangi tempat duduk saya.

“Kak Danil, itu leher sama tangannya kenapa??” Tanya Devi.
Saya pun mencari alasan yang tepat, dan tentu saja alasan yang bohong tapi masuk akal. Tidak bisa saya bayangkan, kalau saya harus menceritakan kejadian sebenarnya sama orang yang tidak tahu apa-apa ini.

“Ummmmm ini saya jatuh soalnya habis maen basket”
Jawab saya sambil melambai-lambaikan tangan kiri saya. Devi menunjuk leher dan dagu saya.

“Terus kalau itu????”

Saya cepat-cepat memutar otak mencari alasan yang masuk akal. Karena tidak mungkin leher ini luka karena bermain basket. “Dicekik pelatih”?????
ah tidak mungkin saya memberi alasan bodoh seperti itu. Mungkin karena melihat saya bingung, devi pun tidak melanjutkan pertanyaannya.

“Oh ya kak, laptop kakak ada filmnya gak??? Aku boring nih, biasanya kalau mahasiswa MM banyak film atau video lucunya, copyin donk”
Pinta devi sambil menyodorkan flashdisk. Saya mengiyakan permintaannya dan mencari beberapa film yang mungkin cocok untuk selera cewe, tapi sayangnya di laptop saya tidak ada film seperti itu. Saya pun hanya mengirimkan film berjudul “Human Centipede, The Exorcist, Insidious,
The Godfather, Wrong Turn, The Descent, dan Texas Chainsaw Masacre”. Muncul pikiran iseng di benak saya, gimana kagetnya dia nanti karena beberapa film yang saya kirim bergenre Gore. Usai mengopy film tersebut, devi pun berterimakasih dan pamit pergi.
Tapi sebelum pergi dia berkata

“Kakak hati-hati ya, soalnya kalau di desa saya, lingkaran hitam yang hanya di sebelah mata itu pertanda buruk”

Dia pun pergi meninggalkan saya yang langsung mencari cermin. Karena tidak ada, saya pun mengaktifkan Webcam di laptop saya, dan benar.
Ada lingkaran mata hitam yang jelas sekali, tapi hanya di mata sebelah kiri saya. Saya hanya berharap omongan devi itu tidak jadi kenyataan, karena ini bukan kampung dia.
Chapter 57
Januari 2015
21:00 WIB

DISKUSI TERAKHIR

Seperti biasa setiap pulang kuliah, saya selalu mampir ke Distro milik Adi. Dan beruntungnya saya, karena teman-teman saya ada disana semua. Mereka kaget melihat keadaan saya,
saya pun menceritakan kejadian yang saya alami beberapa hari ini. Hanya pada mereka bertiga saya bisa terbuka. Dan baru kali ini saya melihat mereka bertiga benar-benar ketakutan. Selama ini hanya saya dan erik yang menyaksikan orang lain terluka di depan mata kami
karena anak pak jawi. Tapi kali ini mereka bisa melihat dengan jelas luka di badan saya, yang saya ceritakan berasal dari anak ketujuh, anak kandung pak jawi.

Uci yang biasanya langsung tanggap pun terlihat kebingungan. Dia masih saja belum bisa menemukan titik terang dari motif
pak edi yang seakan-akan menutupi setiap kejadian yang disebabkan oleh anak pak jawi. Tidak hanya itu, alasan pak edi selalu menyalahkan arwah pak jawi pun sangat tidak masuk akal. Walaupun dalih pak edi adalah ketenangan warga, bukankah dengan isu arwah gentayangan
warga jadi semakin tidak tenang. Dan lagi-lagi otak cerdasnya menghasilkan pemikiran baru.

“Sob, kamu masih ingat dengan tiga orang yang diserang keenam anak pak jawi itu???”

Tanya Uci pada saya. Saya dan erik pun mengangguk.

“Apakah kamu melihat kehadiran anak ketujuh??”
Saya dan erik pun geleng-geleng. 

“Terus saat kamu di serang oleh mahluk itu, apakah kamu juga melihat keenam anak pak jawi??”

Saya dan erik pun geleng-geleng. Saya gak tahu kenapa dari tadi erik ikut geleng-geleng, jadi saya jewer saja telinganya.

“Gue bingung.
Ada banyak misteri yang gak bisa gue temuin jawaban logisnya. Pertama, siapa anak ketujuh??? Kedua, sejak kapan anak ketujuh itu muncul?? Bukankah selama ini yang kita dan warga tahu, anak pak jawi yaaa ada enam itu. Kalau memang selama ini anak ketujuh bersembunyi,
dia sembunyi dimana?? Terus kenapa baru muncul sekarang??”

Benar kata uci. Kenapa dia baru muncul sekarang?? Kalau memang untuk membalas kematian pak jawi, kenapa baru sekarang?? Pak jawi dikabarkan meninggal dalam kebakaran waktu itu, setelah itu keadaan desa normal
dan tidak ada kejadian apapun. Tapi beberapa bulan kemudian, tragedi teriakan anak-anak itu terjadi di desa. Kenapa anak ketujuh itu menunggu beberapa bulan untuk balas dendam?? Entahlah, semakin banyak yang kami tahu, semakin kami merasa tidak tahu apa-apa.
“Lembu hitam”

Sahut Erik.

“Kalau mahluk hitam yang menyerang danil itu lembu hitam yang aku lihat, berarti selama ini, pak jawi menggendong anak ketujuhnya kalau siang. Kalau malam, bisa jadi dia tidur di sumur itu. Kalau aku gak salah ingat, bunyi lonceng yang waktu itu,
tepat terdengar setelah adzan maghrib. Itu tanda kalau malam sudah datang, dan saat itu juga ane ngelihat lembu hitam itu turun dari punggung pak jawi”

“Erik benar!! Setelah kami mencoba kabur, saya melihat sosok anak kecil di dekat sumur,
dimana lembu hitam yang dilihat erik itu pergi. 

Tapi kalau Mahluk hitam yang menyerang saya sih, sepintas memang mirip lembu hitam, Karena moncongnya panjang. Tapi dia sama sekali tidak bertanduk. Hmmmmm Mungkin benar kata maulida, anak pak jawi yang satu itu, bukanlah manusia”
Teman-teman saya tercengang dengan apa yang saya katakan. Yaaa mereka tahu kalau semua keanehan ini tidak mungkin disebabkan oleh manusia, tapi mereka masih saja kaget. Tiba-tiba mereka bertiga bertanya hampir bersamaan….

“Maulida siapa??”
Chapter 58
Januari 2015
23.00 WIB

BENANG KUNING

Saya dalam perjalanan pulang ke rumah, ngantuk dan pusing masih ada di kepala saya yang tertutup helm ini. Diskusi dengan teman-teman barusan, masih menyisakan sakit di kepala saya. Bukan hanya tentang anak ketujuh pak jawi,
tapi tentang keenam anak beliau. Entah kenapa saya tidak pernah melihat mereka lagi. Kalau memang mereka bersembunyi, sembunyi dimana?? Enam anak kecil cacat seperti mereka, tidak akan bisa bersembunyi lama dari keramaian warga. Mereka butuh tempat berteduh, butuh makan,
dan butuh seseorang yang bisa merawat mereka. Dan apa maksud kedatangan mereka tadi malam….

Jangan-jangan……….?????

Suara ban motor saya yang ngerem mendadak itu membuat ayam yang tidur di pohon mangga di pinggir jalan itu kaget. Saya tertegun selama beberapa detik,
sebelum akhirnya memarkir motor saya di pinggir jalan, di bawah tiang lampu. Saya lepas helm saya, dan berjalan menuju seseorang yang menjadi alasan saya ngerem mendadak. Orang itu adalah

ANAK KETUJUH PAK JAWI

Dia masih terdiam mematung di tengah jalan,
menatap saya yang perlahan menghampirinya. Saya sudah lelah dengan rasa takut, saya butuh jawaban!! Saya harus tahu, siapa yang seharusnya warga hadapi. Dan disinilah kami, di tengah jalan yang sepi. Jalan yang masih jauh dari rumah.
Kali ini saya yang memulai percakapan terlebih dahulu

“Kamu?? Kamu anak pak jawi. Saya pernah melihat foto kamu di rumah beliau”

Anak kecil itu tidak beraksi apa-apa, berkedip pun tidak. Saya mulai bicara lagi

“Ok! Sekarang mau kamu apa?? Kenapa kemarin kamu menyerang saya???”
Lagi-lagi anak itu tidak bergeming sedikitpun.

“JAWAB ANAK SIALAN!!! Apa yang kamu mau???”

Becak, dan motor datang dari dua arah yang berbeda. Klakson mereka yang nyaring itu, adalah teguran bagi saya yang dari tadi berdiri di tengah jalan.
Dan umpatan mereka itu, umpatan kesal karena merasa saya telah menghalangi jalannya. Anehnya, mereka berdua hanya melihat ke arah saya, itu artinya mereka tidak bisa melihat anak di depan saya ini. Saya sadar saya tidak bisa berlama-lama disini, cepat atau lambat
mobil atau kendaraan lain akan lewat, mengingat ini belum tengah malam. Anak kecil itu akhirnya buka mulut, namun kali ini dengan suara anak kecil, suara anak laki-laki.

“Tolong, selamatkan saya kak!! Pulangkan saya kak!!”

Hati saya tersentak. Apa yang saya lihat sekarang
sangat berbeda dengan sebelumnya, Kali ini anak ini menangis, air mata itu, air mata anak kecil yang ketakutan. Anak itu perlahan mendekati saya sembari tetap menangis dan berkata

“Tolong pulangkan saya kak, saya gak mau lama-lama disini kak”

Saya tidak bisa berbuat apa-apa.
Saya tahu sosok apa yang ada di balik tubuh anak kecil ini. Tapi melihat seorang anak kecil menangis, meminta tolong, rasa takut saya pun berubah menjadi iba.

TIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIN!!!!

Suara klakson mobil mengagetkan saya.
Mobil itu tidak hanya berhenti. Tapi pengemudinya juga keluar, bapak-bapak keturunan tiong hoa itu memarahi saya habis-habisan. Saya hanya mengangguk-angguk meminta maaf, dan bapak itu pun pergi sambil tetap ngomel-ngomel. Sementara anak itu, dia sudah tidak ada di jalan.
“Tolong saya kak”

Saya terhenyak kaget, karena sekarang dia berada di samping saya. Memegang ujung jaket saya, dengan masih memasang wajah sedihnya. Saya pun memberanikan diri, menunduk, mensejajarkan kepala saya dan kepalanya. Entah kenapa saya seperti melihat adik sendiri.
Air mata anak itu, menetes ke tangan saya, dan rasanya hangat. Tapi tiba-tiba, lampu jalan mati satu persatu.

Lampu di belakang saya mati, Anak itu mulai berhenti menangis…….

Lampu tempat saya memarkir motor mati, anak itu mulai tersenyum…………
Lampu di tempat saya dan anak itu berada mati, anak itu pun mulai tertawa…………

HIHIHIHIHIHIHIHIHI

Tapi saat lampu di depan kami mati. Tiba-tiba saya mendengar suara langkah kaki yang cepat sekali, suasana saat itu sedang sepi, karena memang tidak ada pemukiman warga disitu.
hanya langkah kaki dan suara tawa anak itu yang saya dengar. Suara tawa yang entah karena apa, tiba-tiba berhenti dan berubah menjadi suara orang yang sedang tercekik.

HEGH!!!

Suasana yang gelap itu mengganggu pandangan saya, tapi karena jarak yang cukup dekat,
saya bisa melihat seutas tali kuning sedang melingkari leher anak itu, tali yang sangat tipis itu lebih mirip benang berwarna kuning. Benang itu mencekik lehernya sangat keras, sampai mulut anak itu menganga seperti meregang nyawa, dan bagian hitam matanya juga hilang.
Dan satu persatu lampu jalan itu kembali hidup, bersamaan dengan dua motor yang melintas, seakan waktu berjalan kembali. Cahaya terang lampu akhirnya memperlihatkan sosok yang berada di belakang anak kecil itu, sosok perempuan bercadar merah
dengan kepalan tangan kanannya yang dililit benang kuning, dengan kerasnya mencekik leher anak itu.

“Mmmaaa maulida???”

Maulida masih mencekik leher anak itu, benang tipis itu entah kenapa kuat sekali. Tidak hanya itu, leher anak itu memerah dan samar-samar
terlihat seperti sedang terbakar. Saya tahu apa yang terjadi, saya tahu siapa sosok dibalik tubuh anak kecil itu, tapi melihat anak kecil disiksa seperti ini hati nurani saya tidak bisa berbohong, saya merasa sedih. Saya pun berusaha menghentikan maulida.
“Lepaskan anak itu!!! Kamu gak lihat apa?? Dia kesakitan, kalau diterusin, dia bisa mati??”

Maulida melotot melihat saya. Dan dibalik cadar merahnya itu, dia berkata

“Anak kecil yang mana????”

Gawat!! Maulida sudah tidak lagi melihat dia sebagai anak kecil,
mungkin karena profesinya yang sama seperti bapak, hatinya sudah membatu ama yang namanya mahluk ghaib. Tapi saya tidak!! Saya menghampiri maulida, menarik bahunya dari belakang dan

BUGH!!!

Kakinya menekuk ke belakang , dengan sangat keras tumitnya
menghantam tepat di Baby Maker saya. Dunia serasa berputar melawan arah, entah kenapa saya tiba-tiba membayangkan telur ayam yang pecah. Sambil tetap menahan sakit di bagian bawah, saya perhatikan anak itu sekarang sudah lepas dari cengkraman maulida.
Mungkin gerakan maulida barusan memberikan celah bagi anak itu untuk pergi. Tapi tidak jauh, karena ternyata lehernya masih terikat dengan benang kuning yang ujungnya melilit tangan kanan maulida.

Maulida menarik benang itu, sehingga leher anak itu pun tercekik,
seperti Samwise gamgie menarik leher Gollum di film The Lord of the Ring. Lagi lagi saya menghampiri maulida, kali ini dengan siaga melindungi bagian tadi. 

“Lepaskan!!! Kamu perempuan, gimana bisa kamu bersikap kasar sama anak kecil??”

Maulida menoleh ke arah saya,
tatapan matanya seolah sangat membenci perkataan saya. 

Sementara maulida lengah, anak kecil itu menoleh ke belakang, wajahnya sudah menghitam, matanya pun berubah merah. Anak itu melompat kearah maulida, dan berusaha menerkamnya.

JEDUG!!!

Seakan tanpa ampun,
menedang anak kecil itu! Anak itu pun melayang dan jatuh di semak-semak. Sambil tetap melihat ke semak-semak, maulida berkata

“Saya benci anak kecil”

GILA? Dia cewe, suatu saat bakal jadi ibu. Saya gak bisa bayangin kalau dia punya tiga anak dan tiga-tiganya dia ikat kaya gitu.
Maulida menarik benang kuningnya yang mulai lemas keluar dari semak-semak. Tapi yang maulida dapat hanya simpul lingkaran kosong, karena anak itu sudah menghilang entah kemana. Maulida kelihatan sangat marah, dia menatap saya seolah saya maling yang sudah mencuri mangsanya.
Sementara saya?? Saya hanya bisa diam dan menutupi tempat sakral saya dengan kedua tangan.

“Saya sudah peringatkan kamu, berhenti bertindak bodoh!!”

Lagi-lagi seorang cewe yang lebih muda dari saya mengomeli saya seakan saya anak kecil. Entah kenapa saya merasa
saya ini cowo yang payah, gak bisa berantem, penakut, gampang pingsan, dan gak tegaan sama anak kecil. Tapi anak kecil barusan, dia benar-benar menangis, dia benar-benar minta tolong.
Saya hanya melamun sambil melihat tangan saya yang masih basah, basah karena air mata anak itu. Akhirnya kami berdua pulang.
Chapter 59
Januari 2015
00.30 WIB

TRAGIS

Saat ini, di ruang tamu saya yang sempit. Empat orang sedang berkumpul, merencanakan sesuatu yang mungkin akan jadi akhir dari semua masalah di desa ini. Perbincangan yang menegangkan itu pun dimulai oleh Pak Arman.
Beliau menceritakan bahwa anak kecil yang saya lihat barusan itu adalah Yuda, dia adalah anak kandung pak jawi, setidaknya dulunya adalah anak kandung pak jawi, karena sebenarnya Yuda sudah meninggal.

Tentu saja saya kaget! Dan tentu saja hanya saya yang kaget.
Entah kenapa saya seperti satu-satunya orang yang tidak tahu apa-apa di ruangan ini. Pak Arman pun melanjutkan ceritanya…

“Yuda adalah anak Pak Ahsan satu-satunya, tugasnya sebagai seorang dokter membuat dia jarang sekali di rumah. Berkali-kali Pak Ahsan dipanggil ke medan
perang sebagai ketua divisi medis. Dan sekali pergi biasanya sampai setahun, bahkan pernah sampai tiga tahun. Karena itu, kesempatannya untuk punya anak lagi sangat kecil”

“Lalu istrinya??” 

Tanya saya penasaran. Saya tidak menyangka
akan mendengar kisah masa lalu Pak Jawi malam ini. 

“Marni, dia adalah istri yang baik. Tidak pernah mengeluh akan tugas suaminya, bagi marni rasa cinta suaminya pada Negara ini adalah sebuah kebanggaan yang akan diwariskan pada anaknya nanti”

Kami semua terdiam mendengar
apa yang diceritakan Pak Arman. Dan lagi-lagi, hanya saya yang kelihatan terharu mendengar cerita beliau, maulida dan bapak terlihat santai saja. Akhirnya untuk menghibur pak arman, saya pun beranikan diri berkata…. 

“Pak Jawi adalah ayah yang baik,
pantas kalau mendapatkan pendamping yang baik juga”

Ucapan saya tidak membuat pak arman tersenyum, beliau malah semakin memasang wajah serius. Kemudian Pak Arman memulai cerita selanjutnya dengan sebuah pertanyaan….

“Benarkah??? Benarkah yang nak Danil bilang itu???
Karena cerita selanjutnya mungkin akan membuat nak Danil menarik ucapan nak Danil itu”

Kali ini apa yang dikatakan pak arman bukan hanya membuat saya kaget, tapi juga membuat maulida dan bapak saya gelisah. Mungkin yang akan diceritakan oleh pak arman ini,
belum sempat mereka dengar. Pak arman menghela nafas panjang dan mulai bercerita…..

“Malam itu, malam yang naas bagi keluarga Pak Ahsan. Karena Yuda, anak kandungnya dibunuh oleh orang yang nyawanya sudah Pak Ahsan selamatkan. Ya! Yuda dibunuh oleh pasien pak ahsan sendiri.
Saya yang waktu itu memang sedang menuju rumah Pak Ahsan untuk menyambut kedatangan Abang saya satu-satunya itu, tiba-tiba mendengar suara tembakan. Saya berusaha untuk tidak bertindak gegabah, jadi sebelum masuk ke dalam, saya melihat lebih dahulu lewat jendela dan……
Pak Ahsan mengambil nafas sambil meminum kopi pahit yang dari tadi dipegangnya. Kemudian beliau melanjutkan ceritanya

“Dan saat saya masuk ke dalam rumahnya, Yuda dan Marni sudah tergeletak tidak bernyawa, begitu juga dengan gadis yang menembak Yuda.
Pak Ahsan hanya berdiri terdiam syok melihat dua keluarganya direnggut nyawanya dalam satu malam”

Mendengar cerita Pak Arman, amarah saya meledak-ledak. Bagaimana mungkin seorang pasien tega melakukan hal itu pada keluarga dokter yang sudah menyelamatkannya.
“Jahanam!!! Jadi Keluarga Pak Jawi, maksud saya Dokter Ahsan dibunuh oleh seorang gadis, yang sudah diselamatkan nyawanya??? Ternyata dunia ini memang sudah kejam dari dulu”

Pak Arman meletakkan kopinya ke meja. Kemudian menatap saya, dan berkata

“Saya belum selesai cerita”
Saya, maulida dan bapak yang baru saja selesai menghembuskan nafas karena sejak tadi kami tahan, sepertinya harus menahan nafas lagi. Pak Arman pun melanjutkan ceritanya, tapi kali ini dengan suara yang bergetar

“Yuda……. Yuda memang dibunuh oleh gadis itu, tapi Marniiii…….
PAK AHSAN LAH YANG SUDAH MEMBUNUH MARNI

Suasana ruang tamu tidak pernah setegang itu. Bapak saya harus mengangkat lehernya karena kaget, bahkan maulida yang biasanya tenang, sekarang mulai tampak gelisah. Lalu saya???? Saya menahan diri untuk tidak bereaksi dulu,
karena takut cerita ini belum selesai. Dengan mata berlinang, Pak Arman melanjutkan ceritanya

“Setelah gadis itu menembak Yuda, Pak Ahsan kalap! Dia langsung menyerang gadis itu dengan pisau. Pisau yang sebelumnya dipakai untuk menyelamatkan nyawa gadis itu,
kini dipakai untuk merenggut nyawanya. Gadis itupun tewas seketika. Pak Ahsan segera menghampiri Yuda yang sudah tidak bernyawa. Beliau menangis sekeras-kerasnya, mungkin ini kali pertamanya dia menangis melihat mayat. Karena meskipun dia adalah dokter,
dia tidak akan bisa menyembuhkan hatinya yang hancur. Marni pun menangis, dan memohon agar suaminya menyelamatkan Yuda.

“Obati dia Uda, Obati Diaaaaaa”

Tapi pak ahsan tiba-tiba berhenti menangis. Dia menatap kosong ke langit-langit. Pak Ahsan berdiri,
dan menodongkan pistol tepat ke kening istrinya. Pistol yang sama dengan yang dipakai gadis itu untuk membunuh yuda, entah kapan pak ahsan mengambilnya. Marni pun terkejut dengan apa yang dilakukan suaminya.

“Uda?? Apa maksudnya ini??”

Pak ahsan tidak menjawab pertanyaan marni,
dia malah menarik pelatuk pistol itu. Merasa nyawanya terancam marni pun meminta maaf….

“Jadi Uda sudah tahu, maafkan marniiiii maafkan marniiii, tolong jangan bunuh marniiii, tolong.... jangan bunuh marniiii… udah selamatkan nyawa anak kita, kita bisa bicarakan ini nan……..”
DOR!

Pak Ahsan tidak mau menunggu marni selesai bicara, setelah bunyi tembakan kedua itu, marni pun terkapar tak bernyawa. Hanya sepatah kata yang pak ahsan ucapkan 

“Dia bukan anak mu! Dia bukan anak Iblis!”

………………………………………………………………………………
Kami semua diam, tidak satupun ada yang bisa berkata-kata. Sungguh tragis kisah hidup pak ahsan. Dan setelah cukup lama terdiam, maulida yang biasanya cuek tidak peduli, tiba-tiba bertanya

“Kenapa?? Kenapa Pak Jawi membunuh Istrinya???????”
Pak Arman menjawab dengan wajah penuh dendam…

“Marniiiii, dia berselingkuh!! Dia sering mengajak laki-laki lain tidur dengannya di rumah pak ahsan, di ranjang pak ahsan. Pak Ahsan sengaja pulang lebih cepat dari yang dia kabarkan di surat, agar bisa memergoki marni
dan melihat dengan mata kepalanya sendiri. Dan benarlah! Malam sebelum marni terbunuh, pak ahsan melihat Dua laki-laki di depan rumahnya, sementara marni membukakan pintu dengan sangat senang, bahkan mencium kedua laki-laki itu, sebelum akhirnya mengajaknya masuk.”
Pak ahsan mendatangi saya untuk menceritakan semuanya, untuk mencurahkan isi hatinya yang sedang hancur. Tapi saat itu saya tidak di rumah. Saya sedang bertugas keluar kampung. Dan malam itu, ketika saya berharap bisa mengadakan pesta kepulangan abang saya tercinta,
saya melihat pesta kematian menari-nari dari balik jendela rumahnya. 

Entahlah, semua itu terjadi dengan sangat cepat, tidak butuh jeda yang lama antara bunyi tembakan pertama dan kedua. Dan setelah cukup lama berdiri di samping jendela, setelah kaki saya berhenti bergetar.
Saya pun masuk ke dalam, pura-pura terkejut dan pura-pura tidak tahu, sementara pak ahsan pura-pura menangisi kematian istrinya. Hanya satu yang saya tahu, tangisnya untuk Yuda, bukanlah pura-pura. Pak Ahsan sangat menyayangi anaknya itu.

Apapun yang sudah pak ahsan lakukan,
saya memilih untuk bungkam. Saya merekayasa kejadian malam itu dengan menjadi saksi, bahwa gadis itu sudah membunuh Yuda dan Marni. Dan karena syok, gadis itu pun menusuk lehernya sendiri dengan pisau. Setidaknya itulah cerita yang dipercaya orang-orang kampung,
bahkan sampai saat ini.

Kecuali Pak Ahsan, jika ada orang yang bertanya tentang tragedi di malam itu, pak ahsan selalu menjawab 

“Istri saya punya penyakit jantung, dan gadis itu bunuh diri”

Entahlah! Mungkin pak ahsan tidak terima kalau kematian marni
disebabkan oleh orang lain, tapi dia juga tidak mau orang lain tahu kalau dialah penyebab marni tewas.

Bukan hal yang susah membuat aparat desa percaya dengan cerita saya. Karena saat itu, saya adalah kepala keamanan desa. Dan dimata mereka, Pak Ahsan adalah pahlawan perang.
Lagipula, Marni pantas mendapatkan ganjarannya………………………..

Tiba-tiba maulida menyela cerita pak arman.

“Tidak!! Kita tidak bisa menentukan siapa yang berhak mati, dan siapa yang berhak hidup”

Lagi-lagi maulida yang biasanya cuek, entah kenapa kali ini dia jadi cerewet.
Dan kata-katanya barusan itu, bukankah itu kata-kata Gandalf??? Tapi apapun itu, ucapan maulida berhasil membuat pak arman menangis. Beliau merasa bersalah, bersalah pada desa, pada sumpahnya, pada Yuda dan pada abangnya.
Chapter 60
Januari 2015
01:15 WIB

TULANG DAN TANAH

Kami semua sepakat mengambil jeda, agar pak arman menenangkan dirinya dulu. Sementara kami menikmati kopi dan teh yang sudah mulai dingin. Kecuali maulida, dia masih tidak mau membuka cadarnya.
Setelah dirasa cukup, bapak pun mulai bicara

“Ok, banyak yang masih ingin kita tahu tentang Pak Ahsan, tapi kita simpan itu nanti. Sekarang yang harus kita diskusikan adalah bagaimana caranya kita membawa Yuda pulang”

“Pulang??

Tanya saya,
“Ya pulang! Itulah tujuan pak arman datang ke sini”

Jawab bapak.

“Tapiiii, bagaimana caranya??? Kita tidak mungkin membawa Yuda pulang seperti menjemput anak kecil yang sedang bermain???”

Mendengar pertanyaan saya pak arman mengeluarkan sesuatu dari tasnya.
Sebuah bungkusan hitam yang entah apa isinya. Kemudian Pak Arman berkata….

“Kita harus mencari tahu dimana persembunyian Yuda, kalau di kampung pak jawi dulu, setelah beliau pindah ke desa lain, beliau membiarkan mahluk itu menghuni sumur tua di depan gubugnya”
“Sumur tua?? Di rumah pak jawi ada sumur tua, tapi warga sudah meratakannya”

Ucapan saya disambut reaksi terkejut bapak. Mungkin beliau belum tahu kegilaan apa yang warga lakukan selama beliau tidak ada. Bapak pun bertanya…..

“Lalu???”

“Tidak terjadi apa-apa di desa ini”
Kata maulida. Bapak menggaruk-garuk rambut putihnya yang sebenarnya tidak gatal. Kemudian berkata.

“Berarti Yuda sudah berpindah tempat, dia tidak lagi bersembunyi di sumur tua itu. Tapi dimana???”

Tiba-tiba, saya teringat sesuatu.
Sesuatu yang harusnya saya sampaikan dari kemarin. Tapi mungkin sekaranglah saat yang tepat.

“Bapak ingat waktu minggu pertama kita pindah kesini, kita disarankan untuk menutup sumur dan menindihnya dengan batu yang diikat benang kuning kan???”
Bapak menjawab sambil memegang jenggot tipisnya seolah mengingat-ingat kejadian di masa lalu

“Yaaaa yaaa, waktu itu bapak gak mau, tapi ibumu maksa katanya takut ditempati genderuwo, kenapa???”

“Kalau benang kuning itu adalah benang yang sama
dengan yang dipakai mengikat jimat rumput itu, berarti pencetus idenya pastilah Pak Edi”

Kata-kata saya itu membuat mereka bertiga menatap saya dengan sangat serius.

“Terus????” 

Tanya Maulida

“Satu-satunya sumur warga yang belum ditutup,
dan tidak diberi batu dengan benang kuning adalah…….”

SUMUR DI RUMAH PAK EDI

Ekspresi bapak mendengar ucapan saya ini sangat menakutkan, saya gak tahu apa yang ada di pikiran bapak, tapi saya jarang melihat bapak seperti itu.

“Apa maunya orang itu??
Kenapa dia seolah memancing Yuda ke rumahnya??”

Ucap bapak yang sedang geram. Tapi kemudian maulida berusaha menenangkannya.

“Kita tidak punya waktu untuk mendiskusikan itu. Sekarang kalau memang Yuda atau mahluk itu bersembunyi disana,
lalu apa yang harus kita lakukan?? Menutup sumur itu???”

Tanya Maulida

Kemudian Pak Arman membuka bungkusan hitamnya itu sambil berkata

“Iblis itu tidak mau menempati sembarang sumur, dia hanya menempati sumur yang di dalamnya sudah ditimbun sesuatu……”
TULANG BELULANG JASAD YUDA

Pak arman mengatakan itu sambil menunjukkan isi dari tas hitamnya yang ternyata adalah tengkorak yuda. Gila! Pikir saya. Dia jauh-jauh membawa benda mengerikan itu kesini.
Apa maksudnya coba?? Tanya saya dalam hati.

Pak Arman pun melanjutkan bicaranya....

MEREKA YANG BERASAL DARI TANAH, HARUS KEMBALI KE TANAH

Bersambung ke Chapter 61
Chapter 61
Januari 2015
1.30 WIB

STRATEGI

“Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaah”

Saya tidak bisa menahan kantuk, sambil menggoyang-goyangkan cangkir kopi yang sudah tinggal ampasnya, saya masih berusaha menyimak. Maulida yang entah karena tidak mau, atau karena gengsi buka cadarnya,
menyodorkan kopinya pada saya. Saya pun minum kopi yang sudah dingin itu…

“Bleeeeeeeh manis banget”

Bapak memegang tengkorak kepala itu seperti memegang buah melon kecil, saya yang melihatnya jadi ngeri. Saya tegur bapak, karena gak baik maen-maen sama benda kaya gitu.
Setelah cukup lama melihat-lihat, bapak bertanya pada Pak Arman….

“Jadii, kita harus menemukan bagian tulang Yuda yang hilang dan menguburkannya bersama dengan sisa tulang lainnya????”

Pak arman mengangguk.

“Ya! Semuanya harus di kubur kembali, ke tempat asalnya”
Mendengar ucapan pak arman saya pun protes

“Terus ngapain sisanya dibawa kesini????? Kalau akhirnya dikubur di tempat asalnya juga???”

Tanya saya sambil sedikit dongkol. Untuk apa tulang itu dibawa kesini,
toh akhirnya pak arman juga harus menguburnya kembali ke kuburan yuda di kampungnya.

Pak arman menjawab, dengan wajah sedihnya

“Kuburan Arman, sudah tidak ada, bahkan pemakaman tempat kuburannya berada sekarang sudah jadi kawasan industri,
sehingga tanah pemakaman harus dipangkas”

Gila!! Itu artinya banyak makam yang tergusur. Membayangkan mayat-mayat orang yang harus direlokasikan, saya jadi merasa ngeri. Tapi kalau memang kuburan yuda sudah gak ada lagi, terus tulang belulang ini mau dikubur dimana?
Saya memilih tidak bertanya, dan hanya menunggu Pak Arman selesai bicara.

“Ini salah saya. Saya sengaja menyimpan tulang jasad Yuda, dan berniat membujuk abang saya agar mengembalikan sisanya. Tapi terlambat, abang saya sudah pindah dari kampung itu. Bertahun-tahun saya mencari,
akhirnya mendengar kabar kalau ada seorang tabib hebat yang tinggal di sebuah kampung yang masih satu provinsi dengan kampung saya.

Saya pun yakin itu adalah Pak Ahsan, tapi saat saya sampai di kampung itu, pak ahsan sudah dikabarkan hilang di tengah hutan,
dan dikabarkan meninggal. Ntah karena suatu alasan, warga menolak melakukan pencarian. Saya juga heran kenapa warga di desa itu kelihatan sangat membenci pak ahsan, dan di desa itu lah awal dari nama “Pak Jawi” muncul”

“Terus, kalau kita tidak bisa menguburkan jasad yuda
di makam aslinya, kita harus menguburnya dimana??”

Tanya maulida

“Entahlah, tapi jauh di lubuk hati saya berkata. Yuda pasti ingin jasadnya kembali ke sisi ayahnya. Ya! Mungkin kita bisa menguburkannya di samping makam pak jawi”

Jawaban pak arman memang adalah solusi,
tapi beliau mengatakannya seolah-olah itu mudah. Padahal sampai sekarang pun, tidak ada yang tahu dimana kuburan Pak Jawi.

“Tapiiiii dimana kuburan pak jawi???”

Tanya saya yang sudah tidak mampu lagi menahan rasa penasaran. Kali ini bapak yang menjawab pertanyaan saya
“Itu yang harus kita temukan! Dengar! Kita tidak bisa melakukan ini berempat, kita butuh bantuan sebanyak yang kita bisa. Tapi karena kita belum tahu siapa musuh yang sebenarnya, kita tidak bisa meminta bantuan ke sembarang orang”

Tiba-tiba bapak melihat ke arah maulida,
melihat dengan wajah yang sangat serius dan berkata…

“Mungkin ini sudah saatnya kita minta pendapat abah enjenengan”

Mata maulida lagi-lagi melotot, tapi kali ini dia melotot ke bapak saya. Dan itu berhasil membuat bapak saya kelabakan.
Eh oh huahahahahahaha, saya ngomong apa barusan?? Enggak ah! Saya gak ngomong apa-apa! Ya kan? Ya kan?? hahahaha”

Sumpah! Anak kecil aja tahu kalau bapak baru saja keceplosan. Jadi ternyata dugaan saya benar, maulida ini adalah putri dari salah satu pengasuh pesantren. Ya!
Hanya ada satu anak ajaib di desa ini, anak yang dikatakan hanya lahir seratus tahun sekali. Anak yang sejak kecil sudah punya banyak bakat, anak bungsu pengasuh cabang pesantren di desa ini, sang mutiara desa “Ning Maulida Al-aluf” bahkan dari saking terkenalnya,
Ibu saya menamai adik perempuan saya “Faradila Al-Aluf”. Damn! Saya harus hati-hati ngomong sama cewe ini, gimanapun juga saya masih kerja di warnetnya pesantren.

“EHEM!”

Cepat-cepat saya memalingkan wajah saya yang dari tadi memandang maulida.
Saya tidak mau ada gajah yang teraniaya lagi. Dan untunglah bapak bisa mengalihkan pembicaraan…

“Kita bagi tugas!!”

Kata-kata yang simple tapi mampu membuat kami yang mendengarnya serempak memasang pose dan wajah serius. Bapak pun melanjutkan pembagian tugasnya..
“Saya dan pak arman akan menghadap pengasuh, mungkin akan butuh waktu lama jikalau beliau sedang tidak di pesantren”

Kami bertiga mengangguk. Kemudian bapak melihat ke arah maulida...

“Maulida! Tugas kamu mencari tahu, apakah benar tulang jasad Yuda di kubur di sumur pak edi.
Ingat!!! Hanya mencari tahu dulu!! Jangan ambil tindakan apapun sebelum dapat kabar dari saya”

Kami bertiga mengangguk. Kemudian bapak melihat ke arah pak arman...

“Pak arman selama di pesantren nanti, hindari berbicara soal pesugihan, persekutuan dengan iblis dan lain-lain,
biarkan saya yang berbicara. Karena bagaimanapun hal itu sangat sensitif untuk dibicarakan di lingkungan pesantren”

Kami bertiga mengangguk.

“Ok, selesai! Kita akan mulai tindakan selanjutnya, setelah saya dapat pencerahan dari pengasuh”

Bapak mengakhiri strateginya. Maulida,
pak arman, dan bapak kembali duduk bersandar dengan tenang. Kecuali saya!

“HAAA??? Terus saya??? Saya ngapain???”

Tanya saya sambil berteriak kesal. Gila! Saya sudah rela menahan kantuk demi ikutan rembuk, tapi malah gak dikasih tugas apa-apa? Bapak hanya memandang saya heran.
“Oh iya yaaaa! Tugas yang cocok buat danil apa ya????????????”

Mereka bertiga serempak berpikir……………………

Tapi lama sekali seolah memang gak ada yang bisa saya lakukan. Saya pun kesal diperlakukan seperti itu, akhir saya berdiri dan memilih masuk kamar.
Tapi tiba-tiba bapak berkata….

“Temukan keenam anak pak jawi!!”

Saya menoleh ke arah bapak. Saya mengerti maksud dari tugas yang bapak berikan. Karena sebelumnya saya juga merasa aneh, sembunyi dimanakah keenam anak pak jawi itu? Di telpon kemarin,
dini mengaku keenam anak cacat itu hanya mengunjunginya dua kali, setelah itu yang selalu datang hanyalah anak laki-laki berbaju merah dan celana hitam. Dan kunjungan mereka kemarin malam, di jendela kamar saya itu……..

pelan tapi terdengar jelas di telinga saya,
mereka berdua berkata….

“Tolong kami kak”

Saya hanya mengangguk, menyanggupi tugas yang bapak berikan. Hanya saja saya harus tahu, kenapa tugas ini diberikan pada saya, jadi saya pun bertanya...

“Kenapa harus saya??”

Bapak menjawab

“Karena kamu kakaknya”
Chapter 62
Januari 2015
08.00 WIB

MIMPI BURUK?

Pagi harinya, saya dan maulida melepas kepergian bapak dan pak arman ke pesantren. Kami hanya berharap, pengasuh ada disana agar kami bisa segera mengambil tindakan. Saya tahu saya gak bisa apa-apa
jika dibandingkan tiga orang ini, tapi meskipun sedikit saya yakin ada yang bisa saya lakukan. Kami pun kembali ke ruang tamu, membereskan sisa-sisa kopi dan cemilan semalam. Tidak ada yang tidur bahkan setelah sholat subuh pun, kami masih melanjutkan obrolan.
“Kalau kamu mau, saya bisa menggantikan kamu mencari anak pak jawi. Tugas yang diberikan kak tuan sama saya sangat mudah, setelah itu saya bisa langsung fokus mencari keenam anak pak jawi”

Ucapan maulida seakan meremehkan saya. Dia masih saja menganggap saya orang yang lemah,
well memang saya tidak sekuat dia. Tapi maulida bukan cewe normal. Saya pun berusaha meyakinkan maulida…

“Tenang saja! Gak akan terjadi apa-apa sama saya! Lagian kita punya seorang tabib baru yang lebih hebat dari Dr. Ahsan. Tabib yang sudah menyelamatkan banyak nyawa warga
dan anak yatim waktu insiden asap beracun itu”

Jawab saya sambil melihat maulida.

“Kamu gak benar-benar berpikir obat itu bisa menyembuhkan semua penyakit kan??”

Tanya maulida. Saya pun menjawab dengan mantap

“Saya sudah menjadi saksi keajaiban obat itu, penyakit ambeien Ibu,
penyakit rematik mbah, bahkan korban asap beracun itu pun sembuh seketika gara-gara resep jamu dari pak jawi itu, ya kan?”

Maulida hanya tersenyum geli, dan berkata

“Semua orang bisa membuat obat untuk sakit ambeien, rematik, sakit perut dan mual.
Jadi tidak ada yang spesial dari resep jamu pak jawi”

Maulida salah! Pikir saya. Saya sudah menjadi saksi keajaiban obat itu, bukan Cuma pada Ibu, mbah dan warga, tapi pada kaki sugik yang lumpuh.

“Teman saya, dia lumpuh karena kecelakaan.
Dan berkat obat pak jawi, kakinya kembali pulih. Bukankah itu bukti kalau obat itu adalah obat yang bisa menyembuhkan penyakit apapun??”

“Apakah sebelum diberi obat, pak jawi melakukan sesuatu sama kaki temen kamu??

Tanya maulida. Saya mengingat-ingat sejenak, kemudian menjawab
“Ya!! Pak jawi memijat kakinya sebentar, lalu memberikan jamu itu. Besoknya kakinya langsung sembuh”

“Kalau begitu, bukan jamunya yang menyembuhkan kaki temen kamu, tapi pijatan pak jawi. Jamu itu hanya pelengkap, bagaimanapun tidak bisa menyembuhkan kaki yang lumpuh.
Lagi pula bisa jadi lumpuhnya teman kamu bukan karena kecelakaan, tapi ada faktor spiritual lain. Pak jawi yang tidak hanya paham ilmu kedokteran tapi juga ilmu hitam, sihir, apapun itu, tidak akan merasa kesulitan menyembuhkan kaki temen kamu.
Atau mungkin teman kamu bukan lumpuh, hanya patah tulang biasa. Dan lagi ketiga korban yang saya temukan di TKP saat kebakaran rumah pak jawi, ketiganya memiliki bekas jahitan dibagian tubuhnya yang terluka parah. Saya tahu karena saya yang memeriksanya sendiri.
Itu artinya selain memberikan obat, pak jawi juga merawat luka-lukanya”

Saya pun merasa sangat jengkel! Cewe ini ngeyel sekali. Akhirnya saya pun mengeluarkan bukti kehebatan jamu pak jawi yang tidak bisa terbantahkan. Ya! Bukti itu adalah tangan saya.
Saya angkat tangan kiri saya yang masih diperban itu ke wajah maulida

“Kalau ini????? Ini kamu yang ngobatin kan? Saya yakin kamu memberikan obat yang sama pada saya saat saya gak sadar. Ini adalah luka gigitan mahluk hitam itu, dan bisa sembuh seketika
hanya karena resep obat dari pak jawi, ya kan????”

Maulida tertawa keras. Ini pertama kalinya saya mendengar suara tawanya.

“Kamu masih berpikir, kalau kamu terluka karena diserang mahluk hitam berbulu itu??? Coba sini!”

Maulida membuka perban di tangan kiri saya,
kemudian menunjukkannya pada saya. Dan ternyata…..

Tidak ada luka bekas gigitan, hanya ada luka gores yang lumayan dalam.

Saya menjadi bingung sekaligus takut. Apa yang sebenarnya terjadi???? Saya masih ingat dengan jelas anak itu menggigit saya dan
mengikis daging di antara jempol dan telunjuk tangan kiri saya. Tapi, bukannya bekas gigitan, yang ada ditangan saya justru hanya luka gores. 

“Aaaa aapaa apaan ini??? Sebenernya apa yang terjadi sama saya waktu itu???”

Tanya saya sambil melihat tangan kiri saya.
Maulida mendekati saya, dan berkata pelan sekali seolah memberikan sugesti

“Coba kamu ingat baik-baik, apa yang kamu lakukan waktu itu!”

TIBA-TIBA SEKELEBAT INGATAN MUNCUL DI PIKIRAN SAYA

Saya sedang dalam perjalanan pulang ke rumah, tiba-tiba bayangan hitam
yang entah dari mana menabrak saya. Bayangan itu menembus badan saya. Bayangan yang sangat besar, sangat hitam, bahkan di tengah gelapnya malam pun, bayangan itu masih terlihat jelas. Merasa sangat ketakutan, saya pun berlari cepat sekali, sementara bayangan hitam itu
semakin melebar hampir selebar gang kadal. Saya berlari sambil tetap melihat bayangan hitam itu, tanpa sadar menabrak sesuatu di depan saya.

Saya menabrak bapak-bapak yang baru pulang dari mengubur sumur pak jawi. Tabrakan yang keras sekali sampai kotak lemper
yang didapatnya dari saya jatuh dan lemper itupun berserakan. Saya jatuh tersungkur hingga dada, dagu dan selangkangan saya lecet. Entah kepala bapak itu membentur batu penyangga pagar, atau sesuatu yang lain yang jelas beliau langsung tidak sadarkan diri.
Saya pun melihat bayangan itu semakin dekat, menutupi kaki, menutupi betis, paha dan karena panik saya meraih sekop bapak itu dengan tangan kiri saya, karena tangan kanan saya sibuk memegang dagu yang perih. Kemudian saya memukulnya ke tanah berbatu
tempat dimana bayangan itu berada 

JEDANG!!

keras sekali, sampai gagang kayunya patah, dan patahannya menusuk sela jari jempol dan telunjuk tangan kiri saya. 

Sementara saya menahan sakit, bayangan itu pun semakin cepat menutupi tubuh saya. Saya pun berlari lagi,
sambil memegangi tangan kiri saya yang berdarah banyak sekali. Selangkangan yang perih karena permukaan jeans yang kasar, membuat saya harus berhenti. Saya sudah berada di luar gang kadal, Saya melihat ke arah gang itu, bayangan itu perlahan berubah menjadi sosok anak kecil,
anak berbaju merah dan bercelana hitam.

Tiba-tiba cahaya terang dengan cepat menyinari wajah saya dan…. 

BRUAK!!

Mobil itu menyerempet saya yang sedari tadi berdiri di tengah jalan. Mobil itu pun berhenti dan kedua orang pengemudinya menghampiri saya,
tapi saya malah berlari lebih cepat dari biasanya menghindari mereka. Lalu kemudian…..

“DANIL!!!!!”

EH???

Suara maulida seakan mengembalikan saya ke dunia nyata lagi. Entahlah! Sekarang saya tidak tahu lagi mana yang nyata dan mana yang mimpi buruk. Maulida menghampiri saya,
memegang kening saya, dan mendekatkan wajahnya, memperhatikan lingkaran hitam di mata kiri saya. Lalu dia berkata…

"Sepertinya sekarang ini bukan obat yang kamu butuhkan, tapi tidur yang lelap! Tidur yang sangat lelap”
Entah darimana tiba-tiba rasa kantuk menyerang saya bertubi-tubi, hingga tanpa sadar, saya pun tertidur ke bahunya…… lelap sekali.
Chapter 63
Januari 2015
18.30 WIB

JANDA MUDA

//Beeeeeeep beeeeeeeeep//
“Halo?”
“Kamu pasti gak percaya apa yang saya temukan di rumah pak edi”
“Eh tunggu?? Siapa nih?? Maulida??”
“……………………”
“Ah Ok! Ok! Saya ke rumah pak edi sekarang”
“Jangan! Jangan ke rumah pak edi”
“Terus kemana????”

Dan disinilah kami. Di rumah seorang warga. Seorang istri muda, bernama Norma Yunita. Saya masih tidak mengerti kenapa maulida mengajak saya kesini. 

“Jadi, ada perlu apa kalian berdua kesini???”

Saya hanya diam, menunggu maulida bicara.
Tapi maulida juga diam, akhirnya saya yang bicara.

“Emmmmm begini, kami…….”

“Ada kepentingan apa kamu ke rumah pak edi tadi??”

GILA! Maulida yang barusan diam tiba-tiba nyerocos gitu aja. Pakai bahasa Madura kasar pula. Memang Mbak Yunita ini masih seusia saya,
tapi gimanapun juga ini rumah dia. Pantas saja kalau Mbak Yuni marah...

“Emang apa urusannya sama kalian?? Itu masalah pribadi saya! Kalau kalian gak ada kepentingan lain, mending pulang deh!!!”

Ini pertama kalinya saya diusir dari rumah orang, semua gara-gara maulida.
Tapi mungkin kalau maulida mau ngasih tahu siapa dia sebenarnya, pasti mbak yuni ini bakal berhenti marah. Sayangnya maulida masih keras kepala, dia malah bilang…..

“Cowo disamping saya ini, adalah anaknya pak musa”

Sebel memang! Karena dia bawa-bawa nama bapak saya.
Tapi gimanapun juga, itu berhasil meluluhkan hati mbak norma. Bahkan entah kenapa kali ini mbak norma memasang wajah sedih. 

“Kalau gitu, mas bisa bantu saya kan????”

Saya gak tahu apa alasan maulida membawa saya kesini. Tapi apapun itu, pastilah hal yang sangat penting.
Saya pun mengangguk. Dan mbak norma mulai cerita. Bercerita tentang rozikin, suaminya.

Rozikin adalah seorang warga dusun ini, dia tinggal di kompleks yang sama dengan saya. Pekerjaan sehari-harinya adalah sebagai buruh tani, kadang juga nyambi jadi kuli bangunan.
Awalnya sih mereka hidup damai dan bahagia meskipun serba pas-pasan. Sampai akhirnya Rozikin menyetujui sebuah tawaran sebagai pencari rumput. Pekerjaan itu sudah biasa di kampung ini, orang-orang yang punya ternak, tapi malas
atau sibuk cari rumput pasti menggunakan jasa pencari rumput. Dan orang yang menggunakan jasa rozikin adalah “Pak Jawi”

Saya mulai merasa tidak enak dengan perbincangan ini. Karena biasanya kalau yang jadi topik pembicaraan adalah pak jawi, pasti ujung-ujungnya gak enak.
Dan benar dugaan saya, pengakuan mbak yunita ini yang membuat saya terkejut

“Mas Ikin sudah beberapa bulan ini menghilang”

Ucap mbak Yunita yang mulai menangis. 

“Tolong cari tahu dimana suami saya sekarang. Saya sudah melapor berkali-kali sama Pak RT,
tapi beliau selalu bilang dalam penyelidikan. Kenapa lama sekali? Gak mungkin suami saya tiba-tiba hilang tanpa jejak, tanpa alasan yang jelas”

Tangis mbak yunita ini semakin menjadi-jadi. Saya dan maulida jadi merasa tidak enak. Gara-gara kunjungan kami,
mbak yunita sampai menangis seperti ini. Saya gak tahu harus berbuat apa. Saya hanya bisa menunjukkan sikap peduli dan prihatin saya, akhirnya saya pun bertanya

“Kapan terakhir kali mbak melihat Mas Rozikin”

Mbak yunita menjawab

“Malam yg sama dengan kebakaran rumah pak jawi”
Berbagai spekulasi muncul di pikiran saya. Dari yang ngaco, sampai yang paling buruk. Tapi karena saya belum mengenal sosok rozikin ini dengan baik,
saya pun tidak bisa langsung ambil kesimpulan.

“Dimana biasanya beliau mencari rumput??????“

Tanya maulida. Lalu sambil menyeka airmatanya, mbak yunita menjawab

DI HUTAN INI
Chapter 64
Januari 2015
19.00 WIB

MAYAT YANG HANGUS

Saya dan maulida pulang, meninggalkan mbak yunita yang masih terisak di rumahnya. Kedatangan kami malam itu mungkin membuka luka yang sudah lama ingin ditutupinya, tapi sekaligus juga memberikan harapan baru bagi mbak yunita.
Kami berdua tidak tahu dimana harus menemukan Mas Rozikin. Bahkan maulida pun menganggap kemungkinan Mas Rozikin masih hidup sangatlah kecil. Kami teringat sesosok mayat yang ditemukan hangus terbakar di dalam rumah pak jawi. Mayat yang diyakini warga sebagai mayat pak jawi.
Tapi maulida yakin seyakin-yakinnya bahwa itu adalah mayat Rozikin. Maulida dan bapak ada di TKP bahkan sebelum polisi datang, jadi tidak ada alasan untuk meragukan kata-kata maulida. Kecuali…….

“Oh ya! Kira-kira, berapa lama rentang waktu antara kedatangan kalian,
dengan terbakarnya rumah pak jawi??”

Tanya saya pada maulida

“Entahlah, yang jelas kami datang secepat yang kami bisa. Kak tuan menelfon saya, meminta saya bergegas ke rumah pak jawi saat itu juga. Dan setibanya kami disana, api sudah sangat lebat melahap rumah pak jawi.
Kenapa memangnya???”

Jawaban maulida membuat saya berpikir, mungkinkah seseorang datang segera setelah saya dan erik pulang dan sebelum bapak dan maulida sampai? Damn!! Andai saja ada saksi mata yang tahu, kapan kebakaran mulai terjadi. Entah kenapa setiap kejadian di desa ini,
tidak pernah ada laporan terbuka dari aparat. Seolah-olah beberapa fakta memang sengaja dibiarkan. Hasil autopsi mayat terbakar yang tidak pernah keluar, hasil laporan lab tentang sumur pak jawi yang juga tidak pernah keluar dan
hasil visum luka pak trisno yang juga tidak pernah keluar. Ya! Mungkin informasi itu terlalu berharga untuk diketahui warga, tapiiiii…….. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaah!!!! Mencampur adukkan kejahatan kriminal dan tragedi mistis membuat saya pengen muntah
Beberapa orang yang berpapasan dengan kami terlihat tersenyum sambil bisik-bisik. Mungkin aneh bagi mereka melihat cowo malam mingguan di desa bersama cewe yang mukanya diutupi. Jarak rumah saya dan mbak yunita memang tidak terlalu jauh, jadi saya putuskan untuk jalan kaki,
sementara maulida sudah menunggu saya di depan rumah mbak yunita. Hmmmm andai tadi saya bawa motor, saya pasti bisa pulang lebih cepat. Gak harus jalan bareng sama cewe aneh ini.

EH????

Kata-kata saya barusan menimbulkan sebuah pertanyaan baru di benak saya.
Dan kebetulan sekarang saya sedang bersama seseorang yang bisa menjawabnya.

“Maulida! Waktu kamu dan bapak ke TKP malam itu, apakah masih ada dua motor terparkir di halaman rumah pak jawi?? Satu motor RX-King, satu lagi mega pro?”
Maulida menjawab sambil menggigit jari telunjuknya lewat mulutnya yang tertutup cadar itu. Kalau lagi seperti ini, maulida kelihatan imut-imut. Padahal aslinya serem.

“Hmmm saya gak tahu tipe-tipe motor, tapi yang jelas gak ada motor atau kendaraan apapun di TKP”

Jawab maulida.
Ya! Motor yang dipakai pak muhadi dan kedua temannya hilang. Mungkin saja seseorang datang tepat setelah saya dan erik pergi. Membakar rumah pak jawi, Kemudian mereka kabur dengan membawa motor korban.

“MEREKA???”

Jangan bilang kalau pelakunya tidak Cuma satu,
tapi dua atau bahkan empat orang. Aaaaaaaaah tapi itu terlalu gampang. Kemana anak-anak pak jawi saat kebakaran terjadi?? Kemana yuda saat orang-orang itu membakar rumahnya?? Dan kalau memang itu mayat Mas Rozikin, ada kepentingan apa dia datang kesana malam-malam??
“Woy!! Muka kamu jelek banget kalau lagi kebingungan!”

Ejekan maulida itu menghilangkan konsentrasi saya.

“Kak tuan yang pergi memeriksa rumah rumah itu untuk menyelamatkan pak jawi dan keenam anaknya. Tapi yang ada di dalam hanya mayat yang sudah hangus.
Karena rumah pak jawi memang hanya satu ruangan, dan tidak ada lagi yang perlu di periksa, kak tuan pun menerobos dinding belakang rumah pak jawi. Disana, di dekat sumur itulah pertama kalinya kak tuan melihat sosok yuda. Sosok yang sebenarnya.
Dan sosok besar itu sedang membawa tubuh pak jawi. Entah saat itu pak jawi masih hidup, atau sudah mati. Kalau kamu ingin tahu lebih jelas tentang keadaan TKP, harusnya kamu Tanya sama kak tuan”

Saya mendengarkan penjelasan maulida, hingga tanpa sadar kami sudah sampai di rumah.
Maulida pun pamit pulang.

PULANG? Kemana?? Kalau dipikir-pikir maulida ini hoby banget kelayapan. Dia tiba-tiba muncul dan hilang di tempat dan waktu yang gak diduga-duga. Dia juga rela begadang hanya untuk mencabut jimat rumput di setiap pintu rumah warga.
Apaaaaaa abah dan umi nya sudah ngijinin ya? Ah gak mungkin orang tua rela ngijinin anak perempuannya keluyuran hampir tiap malam. Belum lagi, setiap dia ke rumah, dia gak pernah bawa kendaraan. Pasti saya lihat dia pulang jalan kaki.
Akhirnya saya pun mengikuti maulida sampai ke pinggir jalan. Maulida masih jalan kaki, tapi sampai di semak-semak dekat dengan toko mbak rid, dia membuka plastik merah besar yang menutupi pagar, melipatnya,
dan mengendarai sepeda mini berwarna pink lengkap dengan keranjangnya di depan. Saya pun segera masuk ke rumah dan…

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA
Chapter 65
Februari 2015
09.00 WIB

DAN MALAM ITU PUN DATANG

Saya terdiam………..
Di ruang tamu ini sendiri…………….

Ini sudah satu minggu sejak kepergian bapak ke pesantren. Beliau hanya sempat pulang untuk ganti baju dan membuat bekal, kemudian balik lagi ke pesantren.
Kadang saya jenguk beliau ke sana, kasihan melihat bapak dan pak arman tidur di wisma tamu. (tempat wali santri mengadakan pertemuan dengan anak-anaknya yang mondok) Sudah sering saya bujuk bapak dan pak arman untuk pulang saja dan kembali lagi kalau pengasuh sudah datang.
Tapi mereka menolak. Pengasuh punya banyak sekali tamu, dan kami harus jadi yang pertama menemui beliau, ucap bapak.

Maulida pun tampak gelisah karena rencana kami menjadi terbengkala. Investigasi yang dilakukan maulida sudah lama selesai,
dia sudah 100% yakin tulang itu ditimbun di dalam sumur pak edi. Berkali-kali maulida melemparkan batu saat jemuran kerupuk pak edi diangkat. Dan yang terdengar adalah suara batu yang jatuh ke tanah. Tidak ada air di sumur itu,
hanya saja sepertinya sumur itu lebih dalam dari perkiraannya. Letak sumur yang berada di depan halaman pak edi yang sempit, dan berada di pinggir jalan, hampir mustahil untuk mendekati dan melihatnya dari dekat tanpa ketahuan orang. Bahkan untuk maulida sekalipun.
Tapi itu tidak penting! Maulida sangat percaya dengan instingnya sendiri.

Sedangkan Ibu, avin, farah dan faza, mereka memaksa bapak untuk segera mengijinkan mereka pulang. Tentu saja karena adik-adik saya masih sekolah, tidak mungkin kalau mereka harus libur lebih lama lagi.
Akhirnya bapak mengabulkannya, dengan syarat mereka tidak boleh pulang ke rumah. Saat ini Ibu dan adik-adik saya tinggal di rumah paman, di ujung desa dekat dengan rumah pertama kami. Meskipun masih satu desa, setidaknya jauh dari terror pak jawi, begitu kata bapak.
Dan sekarang, saya sedang menatap handphone saya yang tergeletak di meja ruang tamu. Saya hanya butuh suasana hening, hening sekali, sebelum menghadapi malam nanti… 

Malam yang mungkin akan terasa sangat panjang……….. 
Malam yang mungkin akan mengakhiri semua kejadian mistis
di desa ini……….
Malam yang mungkin akan jadi akhir dari cerita tentang pak jawi dan keenam anaknya…….
Malam yang mungkin akan mengungkap semua kebenaran yang selama ini ditutupi oleh seseorang…….

Ya! Malam ini akan sangat berbeda, seperti kata bapak di telepon barusan.
Percakapan telepon yang jadi alasan saya termenung di ruang tamu sekarang ini.

“Haaaaloooo, halooo banduuuung”
“Kalau gak penting, saya matiin aja nih”
“Huahahahaha, kok lama-lama kamu jadi makin kayak si lida”
“……………………………..”
“Ehm!! Ok, nil…..”
“…………………….”
“Bapak gak maksa kamu buat ngelakuin apa yang bapak perintahkan tempo hari”
“…………………..”
“Sebaliknya sekarang bapak minta kamu segera pergi ke rumah pamanmu, jagain ibu dan adek-adekmu!”
“…………………”
“Aaah! Gimanapun juga, itu masih termasuk tugas yang penting kan???”
“……………………..”
“Nil?”
“…………………………….”
“Ok, denger! Apa yang akan kita hadapi nanti bukanlah maen-maen! Ini jauh lebih serius daripada terror si lasmini (Pffftt)”

“……………#&@(@)@*#$…….”

“Nil, bapak gak mau membahayakan nyawa anak bapak sendiri, ngerti???
Kamu paham kan resikonya??”
“…....…….”
“Nil??”

“Ok!”

“Naaaaaaaaaaah gitu donk, nurut kalau dibilangin”

“Jadi kapan kita mulai????”

“……………Eh???…………….”

“…………….”

Heeeeeeeeeeeh kamu memang keras kepala ya! Ok, malam ini! Semua ini harus berakhir

"MALAM INI”
Chapter 66
Februari 2015
20.00 WIB

JEMBATAN DARI MASA LALU

Malam pun tiba…..

Saya harus keliling kampung mencari tempat yang mungkin jadi persembunyian keenam anak pak jawi. Atau lebih tepatnya, tempat keenam anak pak jawi disembunyikan.
Tapi semua tempat yang saya curigai sudah saya datangi, dan tetap saja saya belum menemukan mereka. Entah bagaimana dengan maulida, bapak, dan pak arman. Apa yang sedang mereka lakukan sekarang??

Sekarang saya menemui titik buntu.
Adi yang dari tadi menemani saya pun kelihatan sudah capek. Sementara Uci dan Erik yang standby di rumah saya, dari tadi nelponin mulu! Dikit-dikit nanya “Ada?” “Ketemu??” “Gimana??”. Pertanyaan mereka membuat saya jadi tambah bingung.

“Gimana bang?
Apa gak sebaiknya kita balik ke rumah dulu? Kita diskusikan lagi disana”

Saran dari adi hampir saja saya ikuti, tapi tiba-tiba HP saya berbunyi. Telepon dari bapak?? Tanpa pikir panjang lagi, segera saya jawab. Saya perhatikan kata demi kata, saya hafal petunjuk demi petunjuk,
sampai akhirnya bapak menutup telepon. Saya tediam sejenak, menghela nafas panjang, dan kemudian melihat ke arah adi.

“Di, kali ini Saya gak maksa kamu ikut, kamu boleh pulang kalau kamu mau”
Adi bingung dengan apa yang saya katakan. 

“Maksudnya bang?
Kita kan tadi sore udah sepakat buat saling bantu. Jadi kemanapun masalah ini mengalir, kesitu kita akan berlabuh”

Ini bukan waktunya buat sok puitis, gerutu saya. Tapi apa boleh buat? Saya sudah memberikan tawaran, tapi adi memaksa.
Akhirnya saya ceritakan semua isi percakapan saya dan bapak, hasilnya?? Saya bisa lihat wajah adi yang ketakutan.

“Ssssssss serius bang?? Kita kesana sekarang??? Malam-malam?????”

Saya hanya mengangguk. Saya sangat berharap adi untuk ikut,
karena saya gak mungkin nyelesain tugas ini sendirian. Tapi kalau ingat kejadian beberapa tahun lalu, rasanya saya jadi orang yang kejam kalau masih maksa adi buat ikut. Tapi setelah menelan semua rasa takutnya, adi pun memutuskan untuk menyerahkan nasibnya sama saya
“Ok bang! Aku ikut!”

Saya hanya tersenyum. Kemudian kami berdua berkendara menuju tempat tujuan kami. Tempat yang menurut informasi dari bapak adalah lokasi keenam anak pak jawi disembunyikan, tempat itu adalah

Jembatan Rel di tengah hutan
Chapter 67
Februari 2015
20.15

WAJAH PUTIH DARI MASA LALU

Akhirnya kami kembali lagi kesini. Entah sudah berapa tahun tempat ini kami hindari. Tempat yang bahkan tukang cari rumput pun mikir seribu kali buat lewat.
Jembatan Rel Lori (Kereta pengangkut tebu) tua, peninggalan belanda. Sejak kejadian tujuh tahun silam, semua santri dilarang pergi melintasi jembatan ini. Lokasi pesantren yang berada dekat dengan hutan, membuat santri menjadikan hutan ini sebagai tempat jalan santai.
Hampir tiap pagi dan sore hari, pasti ada santri yang maen ke hutan ini. Tapi tulisan besar yang digantung di pohon ini, cukup untuk menghalangi santri melintas lebih jauh.

“BATAS SANTRI”

Plang itu tersebar di berbagai tempat di desa ini,
gunanya adalah agar santri tidak keliaran terlalu jauh dari lingkungan pesantren. Dan saat kami memutuskan untuk melewati plang tersebut, itu artinya kami sudah ada di zona berbahaya! Zona diluar tanggung jawab pengurus pesantren.
Saya memarkir motor saya tepat di bawah plang itu. Sepertinya Adi masih belum mau turun dari motor, tapi biarlah! Dia mau kembali kesini saja sudah merupakan pengorbanan yang besar buat saya. Akhirnya setelah mengaktifkan senter di HP,
saya pun perlahan menyusuri area disektiar jembatan itu.

Suara desiran angin malam, Suara pohon bambu yang menggaung di sepanjang sungai, suara ngengat, nyamuk, dan serangga malam, semua itu menambah seramnya tempat terkutuk ini. Langkah saya terasa berat sekali,
entah karena takut, atau memang tanah becek ini menambah berat sandal saya.

Sekarang sampailah saya di depan jembatan ini, orang desa menyebutnya Jembatan Lori Alas. Jembatan yang lebarnya hanya selebar kereta pengangkut tebu ini ternyata sudah banyak direnovasi.
Mungkin agar bisa dilewati kendaraan seperti sepeda, motor, bahkan mobil. Tapi tujuan saya kesini bukan untuk bernostalgia dengan jembatan. Saya harus segera menemukan anak-anak pak jawi, yang menurut informasi bapak, ada di tempat itu. Tempat diseberang jembatan itu.
Disana ada sebuah pondok kecil dari bilik bambu, dibangun diatas sebuah tanah lapang yang sekarang sudah semakin luas. Saya bisa melihat pondok itu dari sini, berkat cahaya lampu petromax yang digantung di tiang dekat pondok itu.
Sebelum melanjutkan langkah saya melewati jembatan ini, saya menoleh ke arah adi yang masih duduk diatas motor. Adi hanya menggeleng-gelengkan kepalanya, seolah melarang saya untuk maju. Tapi percuma, saya sudah pernah menghadapi rasa takut yang lebih besar dari ini.
Akhirnya dengan ucapan bismillah, saya pun melangkah maju.

Ada peraturan kuno bagi siapapun yang melewati jembatan ini pada jam 19.00 WIB keatas. Sebuah aturan simple yaitu “Jangan sekali-sekali melihat kebawah”. biasanya banyak orang yang jika mendengar kata “Jangan” ,
mereka justru semakin ingin melakukannya. Tapi tidak dengan saya! Saya tidak mau tahu apa yang ada di bawah saya. Meskipun sebenarnya saya sudah tahu, sudah sangat tahu kalau di bawah jembatan yang sedang saya lewati ini, terkadang muncul…..
SEBUAH WAJAH MANUSIA BERKULIT PUTIH YANG BESAR SEKALI! DENGAN MATA MELOTOT DAN MULUTNYA YANG MENGAGA LEBAR.

Jika saya melanggar aturan itu, maka saya akan jatuh kebawah, seolah jembatan tempat kaki saya berpijak ini hilang. Tapi tidak sekarang!
Sekarang saya sudah berada di sisi lain jembatan. Saya menoleh ke adi untuk terakhir kalinya. Saya melambai-lambaikan tangan kanan saya yang memegang handphone. Sementara adi membalasnya dengan lambaian tangan pasrah.

Akhirnya….. saya pun mengendap-endap
mendekati pondok bambu tersebut. Saya bersembunyi dibelakang tumpukan kayu jati, mencari kesempatan untuk bisa lebih dekat lagi dengan tempat tujuan saya. Tapi kemudian, disela-sela dinding bambunya, saya melihat sesuatu yang bergerak. Ada orang di dalam pondok bambu itu.
Sial! Gimana caranya saya bisa masuk tanpa terlihat? Saya kan bukan maulida. Saya pun mematikan senter HP saya, karena sekarang cahaya lampu petromax itu cukup untuk menerangi jalan disekitar.

Mengerikan! Berada di dekat satu-satunya sumber cahaya di tengah hutan yang gelap ini,
membuat saya berpikir

“Apa yang akan terjadi kalau lampunya mati???”

Bzzzzzzzzzz

Dan lampu itupun benar-benar mati. Sekarang saya hanya bisa melihat cahaya seperti titik merah yang melayang-layang di udara. Perlahan cahaya itu mendekati tempat dimana lampu petromax itu berada.
Muncullah suara berisik yang tidak bisa saya deskripsikan, sampai akhirnya lampu itu hidup kembali. Dari sini saya akhirnya tahu, titik merah itu berasal dari rokok orang ini. Tapi yang membuat saya kaget bukan rokoknya, tapi orangnya.
“Saya pernah melihat orang botak itu! Tapi dimana?”

Saya tidak punya banyak waktu untuk mengingat, karena setelah lampu itu hidup, saya mendengar suara berisik berasal dari dalam pondok bambu itu. Apapun suara itu, yang jelas orang botak ini terlihat sangat kesal.
Dia membuang rokoknya dan segera masuk ke dalam pondok. Lagi-lagi saya mendengar suara, tapi kali ini saya bisa tahu suara apa itu

“Itu suara manusia, dan sepertinya sedang kesakitan”

Saya tidak tahu ada berapa orang di dalam pondok itu, tapi saya harus bertindak cepat.
Saya pun berpindah tempat dari balik tumpukan kayu, ke sebelah belakang pondok itu. Saya duduk, menempelkan telinga, dan berusaha sebaik mungkin untuk mendengarkan apa yang terjadi di dalam. Tapi tiba-tiba

Brttttttttttttttttt

“SIAL! Siapa yang SMS disaat genting seperti ini???”
Suara getaran HP saya membuat pondok itu hening seketika. Sepertinya orang di dalam pondok itu mendengar bunyi HP saya. Saya menahan nafas dan sebisa mungkin tetap tenang. Malam yang dingin itu, tidak lantas menghalangi keringat saya untuk bercucuran.
Beruntung orang botak tadi tidak meninggalkan pondok, itu artinya saya aman.

Saya gunakan kesempatan ini untuk melihat HP, ada satu pesan dari Adi berbunyi

“Ada yang datang bang!”

Dan seketika itu saya mendengar suara motor yang ribut sekali.
Motor dua tak yang biasa dibawa warga untuk cari rumput, pantas saja bunyinya bising sekali. Sialnya, motor itu tetap berjalan menuju belakang pondok, tempat saya duduk sekarang. Saya pun cepat-cepat mengendap pergi dari sana.

Kali ini saya bersembunyi di balik pohon.
Seram memang Membayangkan pohon besar ini, karena banyak yang bilang Kuntilanak itu suka pohon yang batangnya besar. Saya pun jadi tidak berani menoleh ke atas. Dari balik pohon ini, pandangan saya tidak terlalu jelas. Saya tidak lagi bisa mengintip
apa yang sedang mereka lakukan di dalam. Tapi akhirnya, kedua orang itu sekarang pergi keluar dan menuju motornya…

Dari sini saya bisa melihat keduanya, mereka laki-laki, dengan tinggi yang hampir sama, hanya saja yang merokok itu badannya lebih kekar.
Kedua orang itu seperti berdebat, sesekali menggaruk rambutnya seperti sedang panik. Lalu kemudian orang yang berbadan kekar itu pergi, menutup pintu pondok, dan mereka berdua pun pergi mengendarai motor yang berisik itu. Saya senang karena ini kesempatan bagus buat saya,
tapi sialnya sebelum mereka pergi, mereka juga membawa lampu petromax itu bersama mereka.

Suasana pun mendadak gelap gulita. Saya kembali mengaktifkan senter di HP, hanya saja kali ini terasa lebih susah karena saya mulai takut. Saya berjalan mendekati pondok bambu itu,
sembari menerangi setiap langkah kaki ini. Tidak sekalipun saya arahkan lampu senter saya ke pepohonan, ke arah jembatan, ke arah manapun selain jalan yang saya lewati. Akhirnya sampailah saya di depan pintu pondok bambu yang ternyata digembok itu.
“SIAL!! Sudah sejauh ini, masak saya gak bisa masuk??”

Saya panik, tidak ada yang menjamin kedua orang tadi tidak akan kembali lagi. Jadi cepat-cepat saya mencari benda yang bisa merusak gembok besar itu. Setelah keliling halaman, saya menemukan kapak besar
yang biasa digunakan untuk memotong kayu bakar. Saya bawa kapak sakti, bermata satu, berujung satu, dan berkepala polos itu, kemudian saya ayunkan dengan keras tepat di gembok itu Berada.

DING!!

Bunyi logam yang saling hantam itu melengking di tengah gelapnya hutan.
Tapi sayangnya pukulan saya tidak membuat gembok besar itu terbuka. Saya perbaiki HP yang sengaja saya taruh di tanah, agar bisa menerangi pintu pondok, lalu dengan sisa tenaga yang masih ada, saya hantamkan kapak itu tepat ke arah gembok…………..
lagi-lagi bunyi yang sama, dan juga hasil yang sama.

Sampai akhirnya ditengah rasa putus asa, saya tiba-tiba tersadar, terbuat dari apa dinding di pondok ini.
“Kalau pintu yang ada gak bisa dibuka, saya harus buat pintu sendiri”
Saya pun menghujamkan kapak itu berkali-kali ke dinding pondok bambu itu. Dan setelah pukulan yang kedelapan, saya berhasil membuat lubang yang cukup untuk saya masuki. 

Tanpa pikir panjang lagi, saya masuk ke dalam pondok itu, dan ternyata…..
Tidak ada apapun di dalamnya, kecuali sebuah sumur. 

“Sumur? Kenapa ada sumur di dalam sini?? Apa tujuannya mengali sumur di dalam sebuah bangunan kecil di tengah hutan? Tidak!! Sumur ini sejak awal sudah ada disini…..
PONDOK INI LAH YANG SENGAJA DIBANGUN UNTUK MENYEMBUNYIKAN SUMUR INI

Perasaan saya campur aduk, tapi saya beranikan diri untuk memeriksa sumur itu, sumur kering yang dangkal itu. Karena kalau dugaan maulida benar, maka apa yang kami cari tidak ada di sumur ini.
Tapi kalau ternyata apa yang kami cari ada di sumur ini……

Saya melemparkan kapak yang saya bawa itu ke dalam, lalu saya melompat ke bawah sumur yang tingginya hanya sekitar 1,6 meter itu. Kemudian dengan cepat menggali sumur itu menggunakan kapak yang saya bawa. Susah memang,
tapi saya tidak punya alternatif lain. Setelah cukup lama menggali, suarah tanah yang dihantam kapak itu tiba-tiba berubah. Seperti menghantam benda keras. Saya meletakkan kapak saya, dan melanjutkan menggali dengan tangan kosong, dan ternyata…….
Sebuah tas plastik merah ditimbun di dalam sumur itu, yang setelah dibuka isinya adalah…………………..

“SIALAN!!! Kenapa benda ini bisa ada disini??”

Saya membuang bungkusan itu karena ngeri sekali memegang sisa jasad manusia, apalagi di tempat seperti ini.
“Tunggu! Kalau ternyata benda ini tidak di timbun di rumah pak edi, itu artinyaaaaa…..”

MAULIDA????

Cepat-cepat saya melemparkan bungkusan itu keatas, melompat dan meraih tepi sumur, kemudian menarik badan saya keatas. Setelah diatas,
hal yang pertama saya lakukan adalah menelpon maulida

“Halo??”
Maulida menjawab telepon saya, tapi dia tidak bicara. Malah saya mendengar suara berisik seperti suara palu

“Halo?? Maulida?? Kamu dimana?”
“……………………………”
“JAWAB!! KAMPRET!! Kamu gak apa-apa kan?”
“Berisik!!! Saya gak apa-apa”
“Huft sukurlah, sekarang juga kamu tinggalkan rumah pak edi, saya sudah menemukan sisa jasad Yuda”
“Telat! Saya sudah di dalam”
“Maksud kamu??”
“Saya sudah di dalam sumurnya, dan sepertinya saya gak bisa keluar”
“Aaaa apaaa??”
“Yaaa sepertinya seseorang sedang mencoba mengurung saya disini, dengan menutup sumurnya”
“Jadi suara palu itu??? SIALAAAAAAAAAAAN!!”
“Sudahlah, sekarang cepat bawa benda itu ke pak arman!!”
“Tapi saya harus mencari anak pak jawi dulu!”
“Memang sekarang kamu dimana??”
“Di jembatan rel lori, di hutan”
“Apa???? Kamu gak bisa lama-lama di tempat itu”

GRUSAK!!!

Tiba-tiba saya mendengar sesuatu. Saya mendengar sesuatu sedang bergerak di pojok. Saya menghampiri asal suara itu, sementara maulida masih saja ngomel-ngomel di telepon.
Baru disadari oleh saya kalau ternyata ada satu ruangan lagi di pondok ini. Dan asal dari suara berisik barusan adalah ruangan kecil di pojok pondok bambu ini. Ruang kecil yang pintunya hanya ditutupi kain putih, kain putih lusuh yang setelah saya buka…..
Mata saya terbelalak, saya tidak bisa menahan rasa sedih, iba dan marah. Karena apa yang saya lihat di depan saya ini, hanya iblis yang mampu melakukannya……

"KA KAAALIAAAAN?? APA YANG SUDAH TERJADI SAMA KALIAN????"
Chapter 68
Februari 2015
21.00

BIDADARI

Tidak ada kata yang mampu mendeskripsikan perasaan saya saat ini. Apa yang saya lihat sekarang, membuat saya bertanya-tanya, siapakah iblis yang sebenarnya di kampung ini? Saya tahu saya tidak bisa berlama-lama di sini.
Dengan hanya berbekal senter HP sebagai penerangan, saya membuka satu persatu ikatan di tubuh mereka. Kaki, tangan, leher, Mereka semua diikat seperti hewan. Saya mulai bingung, bagaimana caranya saya membawa anak-anak ini keluar dari hutan?
Sedangkan untuk berjalan saja mereka susah.

Mereka jauh lebih kurus dari yang pernah saya ingat. Luka-luka di sekujur tubuh mereka mulai bernanah, dan dihinggapi lalat. Dan meskipun mereka melihat saya, tatapan mereka kosong. Mereka masih takut untuk saya sentuh,
mungkin karena selama disini, tidak ada orang yang menyentuh mereka kecuali untuk menyakitinya.

“Denger! Lihat saya! Kalian kenal saya kan?? Saya kesini buat nyelamatin kalian”

Mereka berenam masih bengong, seakan mereka tidak tahu arti dari kata “menyelamatkan”. Sial!
Gak ada waktu buat ngejelasin semuanya sama anak-anak ini. Saya pun membantu mereka berdiri dan keluar dari ruangan kecil itu. Saya harus bertindak cepat! Saya lihat handphone yang ternyata masih tersambung dengan maulida, dan dia masih saja ngomel-ngomel!
“Ngapain aja kamu??? Cepat temui pak arman!!!”

TIT

Saya memutuskan percakapan dengan maulida, karena ada beberapa orang yang harus saya telepon. Saya jelaskan sedetil mungkin lokasi dan kondisi saya saat ini, dan orang-orang itu pun mengerti.
Segera setelah itu saya aktifkan lagi senter di HP saya, dan memberi aba-aba pada anak-anak untuk mengikuti saya sembari saling berpegangan, Karena suasana di luar gelap, saya khawatir mereka tersesat.

Saya bersihkan lubang yang saya buat di dinding,
karena ujung bambu yang tajam itu bisa melukai anak-anak ini. Tapi sialnya dari balik lubang saya melihat cahaya lampu motor yang sedang menuju pondok ini, dan kali ini motornya ada dua. Saya pun semakin panik karena
tidak mungkin membawa anak-anak ini keluar tanpa terlihat oleh mereka.

“SIALAN!!! Apa yang harus saya lakukan??”

Suara motor itu semakin dekat dan akhirnya sampailah mereka di pondok bambu ini. Mereka memarkir motornya di tempat yang sama dengan sebelumnya.
Kemudian salah satu dari kedua orang itu menghidupkan lampu petromax yang di bawanya, dan terkejutlah mereka ketika melihat lubang besar yang saya buat di dinding pondok bambu itu.

“ANJ*NG!!! Anak itu kabur lagi!!!”

“Pasti kali ini si tinggi dan si juling itu lagi yang kabur!!!
Mungkin sebaiknya kita patahkan saja kaki mereka, biar nama mereka berubah jadi si pincang”

Mereka adalah orang yang sama dengan yang tadi meninggalkan tempat ini. Mereka pergi hanya untuk mengambil motor dan gerobak.
Sepertinya mereka berniat memindahkan anak-anak ini ke tempat lain.

Salah satu dari kedua orang itu membuka gembok besar yang ada di pintu masuk, lalu membuka lebar pintunya. Sedangkan orang yang satunya lagi masuk melalui lubang yang saya buat.
Cahaya lampu petromax pun masuk melalui pintu dan lubang di dinding itu, dan menerangi setiap sudut ruangan.

“TA* !!! Periksa ruangan itu, biar saya yang periksa sumurnya”

Si botak melompat turun ke sumur di dalam ruangan itu,
sementara temannya memeriksa ruangan kecil tempat mereka menyekap anak-anak pak jawi.

“KOSONG???”

Orang itu pun menghampiri si botak yang sedang ada di dalam sumur

“Anak-anak itu kabur!”

“Yang mana??”

“Semuanya!!!”

“GAK MUNGKIN!!!”

Dengan wajah penuh rasa takut,
si botak menggali lagi bekas galian saya, hanya untuk memastikan benda itu ada disana. Tapi ternyata….

“Gaaa gawaat! Bungkusan itu gak ada disini”

“APAA???? Jadi anak itu kabur sambil bawa bungkusan itu???”

“TIDAK!!! Pasti ada orang lain yang datang kesini”
Si botak pun bergegas keluar dari sumur, mereka berdua memeriksa ruangan kecil itu. Mereka masih bingung gimana caranya anak-anak itu bisa keluar dari sini. Sampai akhirnya……….

Mereka menemukan sesuatu di sudut ruangan.
Sebuah potongan dinding bambu dari lubang yang saya buat di dekat pintu masuk. Si botak mengangkat potongan dinding bambu itu dan tampaklah sebuah lubang besar, cukup besar untuk anak-anak itu kabur. Dan di samping lubang itu, ada sebuah kapak yang tergeletak di tanah.
“ANJ***********************NG”

Dari jauh Saya dan anak-anak mendengar teriakan itu, mereka pasti sangat murka. Tapi gak ada waktu bagi kami untuk berhenti. Saya terus menggiring kelima anak itu pergi menuju jembatan lori.
“Ayo cepat!! Sebelum mereka mengejar kita”
Tapi semua tidak semulus yang saya rencanakan. Kondisi mereka yang mengenaskan, membuat mereka susah untuk berjalan, apalagi berlari. Beberapa kali si gendut berhenti karena telapak kakinya bengkak. Dan si tinggi sudah tidak kuat lagi menggendong si pincang.

“Sini!!”
Saya pun berniat menggantikan si tinggi untuk menggendong si pincang. Tapi tiba-tiba…….. 

VROOOOOOOOOOM!!!!!

Suara mesin motor dinyalakan. Kedua orang itu pun datang mengejar kami. Si botak ada di depan dengan tangan kirinya yang memegang kapak,
Dan disusul temannya yang mengendarai motor Honda merah kuno dengan gerobak dorong di belakangnya. Saya tidak tahu harus bagaimana lagi, hingga dalam sekejap kami pun terkepung.

Bunyi dongkrak motor terdengar bergantian, seiring dengan mesin motor yang mati.
Suasana di sekitar jembatan menjadi terang benderang karena mereka membawa lampu petromaxnya di gerobak. 

Si botak menghampiri saya sementara temannya masih menunggu di motor.

Semakin dekat si botak, semakin jelas wajahnya dan barulah saya ingat siapa orang ini.
Dia adalah orang yang kemarin sempat mengiterogasi saya di gang kadal. Saya tidak tahu apakah dia preman yang menyamar jadi polisi, atau polisi yang sebenarnya adalah preman. Yang saya tahu, nyawa saya dan anak-anak ini sedang terancam.
“Lhoo lhooo lhoooo lhoooooo!! Sepertinya kita pernah bertemu sebelumnya, tapi dimana yaa??? Oh ya!! Gang kadal!! Hmmmm Edi sempet bilang sama saya, kalau saya harus mengawasi kamu. Sekarang saya tahu alasannya”

Kelima anak pak jawi semuanya bersembunyi di belakang saya,
mereka sangat ketakutan dan tidak bisa berhenti gemetar.

Saya bingung yang mana yang harus saya tenangkan lebih dulu, anak-anak ini atau pikiran saya. Karena siapapun tidak akan bisa berpikir jernih di depan seseorang yang ukurannya dua kali lebih besar dari kita,
dan sedang memegang kapak yang sewaktu-waktu bisa memenggal kepala kita.

“Sebenarnya apa yang kalian mau dari anak-anak ini??”

Tapi bukannya menjawab pertanyaan saya, mereka malah tertawa

HAHAHAHAHAHAHAHAHA

Entah apa alasannya kedua orang itu tertawa,
yang jelas saya semakin jijik melihat mereka. Saya melihat ke arah teman si botak yang ada di motor, tapi dia bukan orang yang kemarin ikut si botak ke gang kadal. Siapa sebenarnya orang-orang ini??

“Gak ada gunanya menjawab pertanyaan orang yang sebentar lagi mati!!!”
Ucap si botak

Si botak semakin dekat ke arah kami, kemudian dia jongkok dan melambai-lambaikan tangannya ke arah anak-anak yang sedang bersembunyi di belakang saya. Dengan nada yang lembut tapi menyeramkan dia berkata……

“Siniiii ayo kita pulang,
kalian tahu kan apa jadinya kalau saya sudah marah??”

GILA!! Satu kalimat itu mampu membuat lima anak ini berubah pikiran. Mereka yang awalnya bersembunyi di belakang saya, langsung pergi berlari ke arah orang yang dari tadi menunggu di motor.
“Gitu dooonk!! Sini! Sini! Cepat naik!”

Ucap teman si botak itu sambil menaikkan mereka satu persatu ke gerobak. 

Dan sekarang saya kembali lagi ke titik nol. Sejak awal saya sudah siap dengan resiko yang akan saya terima.
Tapi saya sama sekali tidak menyangka kalau yang akan saya hadapi adalah manusia. Saya sama sekali tidak punya kemampuan beladiri, jadi kalau harus terjadi baku hantam disini, sudah pasti muka saya yang pertama menyentuh tanah.

“Sekarang serahkan bungkusan itu!!”
Perintah si botak sambil mengarahkan ujung kapaknya ke wajah saya. Saya pun mengangkat tangan saya tinggi-tinggi dan memperlihatkan telapak tangan saya yang kosong. Si botak memeriksa saya dari atas ke bawah tapi dia tidak menemukan apa yang dia cari.
Saya hanya tersenyum kecut, hehehe.

BUK!!

Si botak menghantamkan pegangan kapak itu ke pipi saya hingga saya tersungkur ke tanah. Sejenak saya merasa pusing, telinga saya berdengung karena pukulannya barusan sedikit mengenai telinga. Darah mulai menetes entah dari mana.
Tapi saya harus berdiri lagi, saya harus memberikan orang itu waktu sebanyak yang saya bisa.

Saya menarik nafas panjang, dan akhirnya berdiri kembali. Itu membuat si botak sangat murka. Saya pun berpikir ini adalah akhir dari hidup saya.Tapi tak apalah,
asalkan saya bisa mengulur waktu disini, agar mereka bisa menjalankan tugas yang saya berikan.

Kali ini si botak menendang tepat ke perut saya. 

BUGH!

Saya tidak pernah merasakan mual yang luar biasa seperti ini, mual tapi tidak bisa muntah karena nafas saya tersendat.
Dan saat rasa mual itu mencapai puncaknya, leher saya terasa panas, cairan pun keluar deras dari mulut saya, itu terjadi berulang ulang sampai tiga kali. 

Bagaimanapun, saya masih bersyukur. Mungkin si botak tidak ingin membunuh saya dulu,
karena hanya saya yang tahu dimana bungkusan itu. Selanjutnya……. Saya mencoba untuk berdiri sekali lagi, berusaha memaksa otak saya untuk tetap sadar. Tapi sayangnya saya tidak bisa berdiri tegak, kaki saya bergetar hebat, tidak mampu lagi menopang badan saya.
“Ini peringatan terakhir buat kamu, kembalikan bungkusan itu!!”

Ancaman si botak tidak lagi masuk ke telinga saya. Entah kenapa itu malah terdengar lucu. Saya pun tidak bisa menahan tertawa.

“Pffffffffffttt hhuhuhuhahahahahaahahaaa”
Darah menyembur dari mulut saya, dan membasahi muka si botak. Dia kelihatan sangat tidak senang, tapi masa bodo, saya sudah gak peduli. Saya yakin kali ini kapak itu akan merobek tubuh saya. Saya hanya berharap, wajah saya masih utuh saat dimakamkan.
Agar teman-teman yang melihat foto saya di facebook, tidak segan-segan memberikan like dan komentar.

Kali ini si botak benar-benar kalap. Dia mengangkat kapak itu dengan kedua tangan kekarnya dan….

“JRI!!!!”

Si botak berhenti karena temannya memanggil. Dia pun menoleh………
“Percuma!! Barang itu gak ada disini”

“APA MAKSUD KAMU???”

Temen si botak itu menunjuk ke anak-anak pak jawi yang sudah ada di gerobak. Awalnya si botak tidak mengerti maksud temennya sebelum akhirnya dia menghitung…………….
KURANG AJAR!!!!!!! KEMANA ANAK PEREMPUAN ITU?????

“Hahahahahahahah uhuk uhuk hhhhhhhh”

Si botak menghampiri saya yang sedang tertawa, menarik rambut panjang saya dan memukul saya berkali-kali!

“KEMANA DIA PERGI???”

BUGH!!

“KEMANAAAAAA DIA PERGI???”

BUGH!!!
“SAYA LEMPAR KAMU KE BAWAH JEMBATAN!! KEMANAAAA DIA PERGI???

BUGH!

Kelima anak pak jawi melihat saya dengan Iba. Mereka berbisik pelan “kakak” tapi tidak ada yang bisa mereka lakukan. Inilah akhir dari cerita saya. Saya hanya berharap
lasmini bisa membawa bungkusan itu keluar dari hutan ini. Saya juga berharap Adi bisa menjalankan tugasnya dengan baik.

Saya melihat ke gerobak itu. Teman si botak mulai memukuli anak-anak pak jawi dengan kayu, memaksa mereka untuk buka mulut. Sial! Ini semua gara-gara saya!
Kalau saya harus mati, saya ingin pemandangan terakhir yang saya lihat adalah sesuatu yang indah, bukan yang seperti ini

BUGH!

Pukulan terakhir dari si botak itupun membuat pandangan saya gelap. 

Sepertinya…. Saya sudah mati

AAAAAAAAAAGGGGGHHHHHHHHHHHHHHH

Suara siapa itu???
UAAAAAAAAAAAAAGGGGGGGHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH!!! LEPASKAN! LEPASKAAAAAAAAN!!

Ituuuuuuuuu suara orang yang disiksa? Apakah ini neraka?? Apakah neraka segelap ini????

Suara teriakan itu semakin menjadi-jadi. Teriakan dua orang yang sedang ketakutan dan kesakitan.
Dan juga suara anak-anak yang memanggil saya………..

Kakak?? Bangung kakak!!-
-Bangun kakak!-

Itu suara anak-anak pak jawi. Itu artinyaaaaa saya masih hidup!! Saya pun membuka mata, dan akhirnya saya sadar kalau saya memang masih hidup. hanya saja lampu petromax itu yang mati.
Sementara suara teriakan barusan, itu adalah suara dari Si botak dan temannya.

“JANGAN-JANGAN???”

Saya berusaha berjalan merangkak secepat mungkin, meraba-raba tanah yang becek dan gelap hingga akhirnya tangan saya pun menyentuh tubuh teman si botak yang terkapar di tanah.
Tapi bukan itu yang saya cari, saya terus merangkak dengan sisa-sisa tenaga yang saya miliki sampai akhirnya saya sampai di tempat yang saya tuju, yaitu

Gerobak dorong

Krek!

Keadaan di sekitar menjadi terang kembali, berkat cahaya dari lampu petromax ini.
Dan barulah saya mengerti apa yang sudah terjadi. 

Disana……… tepat di depan mata saya…….. Yuda berdiri diantara kelima anak pak jawi. dia melihat ke arah saya, seakan-akan saya merusak pesta besarnya karena menyalakan lampu ini.
Entah apa yang sudah yuda lakukan pada kedua orang itu, mereka tergeletak kaku di tanah dengan mata dan mulut yang terbuka. Seakan sudah melihat sesuatu yang menyeramkan.

Saya perhatikan bayangan hitam yang menari-nari di bawah kaki yuda. Bayangan yang sama,
yang mengerjar saya di gang kadal malam itu. Dan kini saya mengerti!!! Iblis, jin, setan atau apapun yang ada di dalam tubuh yuda itu, dia tidak bisa melukai fisik manusia. Dia hanya meneror manusia dengan rasa takut, Dan bayangan hitam itulah penyebabnya.
Tiba-tiba bayangan itu bergerak cepat ke arah saya. Barulah Saya sadar kalau yuda kesini tidak untuk menyelamatkan saya, dia hanya menyelamatkan kelima saudaranya. Sedangkan bagi yuda saya adalah musuhnya. Bayangan hitam itu menutupi kaki saya, perlahan naik ke paha,
kemudian ke tubuh saya yang sedang bersandar di kereta dorong ini, selanjutnya ke leher dan akhirnya….

Saya melihat sosok itu lagi. Sosok mahluk hitam besar itu berdiri di depan saya. Mata merahnya yang menyala itu,
seakan dia marah gara-gara saya memindahkan sisa jasad Yuda dari sumur itu. Tapi saat mahluk itu berada sejengkal di depan saya, tiba-tiba sesosok bidadari datang. Bidadari itu membawa cahaya terang yang membuat kulit hitam mahluk itu hangus terbakar.
Perlahan demi perlahan mahluk itu pun lenyap ditelan cahaya. Lalu sang bidadari cantik berselendang merah itu menghampiri saya, memegang pipi saya…

PLAK!

“Aaaaaaaaaaaaaw!!” 

Rasa sakit di pipi saya, membuyarkan pemandangan indah yang saya lihat barusan.

“Maulida???”
Saya masih tidak tahu apa sedang terjadi. Di depan saya sekarang sudah ada maulida, kelima anak pak jawi, dan adi yang sedang menggendong lasmini. Sementara Yuda?? Dia sudah tidak lagi kelihatan.

“Kenapa kamu selalu pingsan disaat-saat genting?? Dasar payah!!”
Ucap maulida sambil mengobati luka-luka di tubuh saya.

Saya hanya tersenyum.

“Kenapa kamu selalu datang disaat-saat genting?? Dasar Payah!!”

Jawab saya. Maulida menekan luka saya keras sekali, seolah dia tidak terima dengan kata-kata saya. Tapi saya tahu,
dibalik cadar merahnya itu, dia sedang tersenyum.

Sekarang saya mengerti apa yang sudah terjadi. Adi berhasil membawa Lasmini dan sisa jasad yuda itu ke pak arman, sementara dia kembali kesini bersama maulida. Cahaya terang dari bidadari itu adalah cahaya lampu motor saya.
Sedangkan bidadari cantiknya adalah…………

TIDAK! Orang ini sama sekali tidak mirip bidadari. Ucap saya dalam hati sambil melihat maulida yang masih sibuk mengoleskan obat ke tubuh saya.

Setelah dirasa cukup, saya pun mencoba untuk berdiri lagi.
Rasa sakit masih menjalar disetiap otot dan tulang di tubuh saya. Tapi kami harus segera keluar dari tempat ini.

“Di! Bawa anak-anak ini ke tempat pak arman, saya mau pergi menyusul bapak”

Adi mengangguk.

“Siap bang!”

Bersambung ke chapter berikutnya
Chapter 69
Februari 2015
22.45

RUMPUT TERLARANG

Setelah berpisah dari adi dan keenam anak pak jawi, Saya dan maulida pun bergegas kembali ke desa. Sempat kasihan sama adi, karena harus menarik gerobak dorong berisi enam orang anak, dengan motor butut,
di tengah jalan hutan yang becek. Tapi itu pilihannya sendiri, dia lebih baik pergi naek motor butut itu daripada harus pergi dengan maulida.

Tinggal satu tikungan lagi, kami akan keluar dari hutan.

“Orang botak yang pingsan di dekat jembatan tadi,
sepertinya saya pernah melihat dia”

Ucap maulida.

Tinggal satu tikungan lagi, kami akan keluar dari hutan.

“Orang botak yang pingsan di dekat jembatan tadi, sepertinya saya pernah melihat dia”

Ucap maulida.

Saya pun mengangguk, dan dengan suara yang agak keras
karena masih di atas motor saya menjawab

“Itu kan oknum polisi yang datang ke rumah saya tempo hari”

Maulida menggeleng-gelengkan kepalanya. Selama di perjalanan, dia bercerita kalau dia pernah bertemu dengan orang itu sebelumnya.
Bapak saya menemui maulida untuk mencari tahu resep dari jamu yang sering diminum ibu saya. Dan setelah maulida meminta bantuan bibinya yang juga dokter, tidak ada yang aneh dengan jamu itu. Hanya beberapa tumbuhan hutan yang lumrah digunakan untuk jamu,
tapi takarannya yang sangat pas itulah yang membuat jamu pak jawi dikenal manjur.

Bapak saya lega dengan kabar itu. Tapi kemudian saat maulida menemukan botol air mineral dengan sisa jamu pak jawi di dekat tubuh Pak Muhadi CS,
maulida terkejut karena resepnya berbeda dengan sebelumnya....

“Ada satu alasan kenapa saya tidak bisa membuat ramuan yang sama persis dengan pak jawi. Atau mungkin lebih tepatnya, Saya tidak mau”

“Alasannya???”

Tanya saya penasaran.
“Karena Pak Jawi menggunakan salah satu tanaman illegal di dalam obatnya itu”

Saya tidak mengerti maksud maulida. Tapi saya diamkan saja, menunggu dia melanjutkan penjelasannya

“Mungkin bagi pak jawi yang bisa dikatakan dokter kuno, menggunakan bahan itu sudah wajar
karena saat itu belum ada peraturan yang melarang penggunaannya. Apalagi sebagai obat. Saya dan kak tuan sudah lama curiga dengan rumput di kandang pak jawi yang selalu penuh dan
selalu baru. Tapi akhirnya saya tahu, kalau ternyata Rozikin lah yang tiap hari membawakan rumput itu untuk pak jawi”

“Jadiiiii, rumput itu adalah tanaman terlarang yang kamu maksud???”

“Bukan!!! Rumput itu hanyalah rumput pakan sapi biasa, yang entah untuk apa saya tidak tahu.
Kak tuan curiga pak jawi punya pesugihan, tapi melihat rumahnya yang seperti itu, kak tuan bilang "Ah gak mungkin"

Akhirnya saya pun beberapa kali mengintai rumah pak jawi, untuk mencari tahu tentang rumput itu. 
Sampai suatu malam……..
Saya menelan ludah karena cara maulida bicara berubah jadi menyeramkan

“Malam itu saya sedang memeriksa rumput di kandang pak jawi. Tiba-tiba saya mendengar suara motor. Saya pun bersembunyi di dalam sumur tua itu. 

SUMUR ITU BAU SEKALI!!! LEBIH BUSUK DARI PADA SUMUR PAK EDI.
Orang yang baru datang dari motor itu menurunkan rumput di kandang pak jawi, dan menggantinya dengan yang baru. Salah satu dari orang itu membuang dahak dan puntung rokoknya ke sumur...”

Kalimat terakhir maulida diucapkan dengan nada penuh amarah. Saya pun mencoba menenangkannya
“Ttteee terus kamu ketahuan???”

“TIdak!! Saya bersembunyi di dalam lubang yang ada di dinding dasar sumur”

Saya tidak tahu harus komentar apa. Maulida adalah cewek paling aneh yang pernah saya kenal. Entah apa yang ada di pikirannya. Setelah saya khawatir setengah mati
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to 🤡JOKER🃏
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Follow Us on Twitter!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3.00/month or $30.00/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!