, 899 tweets, 142 min read Read on Twitter
Pengalaman Horor Selama Sekolah

A Thread

#memetwit @InfoMemeTwit
@InfoMemeTwit Oleh: totodot (Kaskuser)

(Pengalaman Horor - Kisah Nyata)

Sebelumnya gw berterimakasih sama agan/aganwati yang telah menginspirasi gw untuk berbagi cerita juga.

sebelumnya gw sampaikan cerita di sini sebagian nama tokoh akan disamarkan,
@InfoMemeTwit tempat dan lokasi kejadian jg ane samarkan, kalo ada yang tau tolong jangan diasih tau ya demi menjaga privasi. Dalam cerita ini jg ada cerita BB17+nya di beberapa bagian.

Agan/aganwati boleh percaya apa gk sama pengalaman gw ini, yg jelas gw hanya mau berbagi.
@InfoMemeTwit **Selama di kos**

Gw tinggal di sebuah kota kecil di Kalimantan Tengah, gw sekolah di SMK. Saat itu gw kelas 2 SMK.
Hidup gw aman dan tentram sampai gw pindah ke kos baru yang pemiliknya adalah seorang pemilik percetakan.
Sebenernya gw sdh nyaman tinggal di kos yg lama, tetapi karena harga kos yg lumayan mahal sekitar 500 rb perbulan.
Itu adalah jumlah yg besar untuk org seukuran gw, blm lg jarak sekolah gw yg lumayan jauh
yg mengharuskan gw mengeluarkan uang ekstra untuk biaya transportasi ke sekolah. Setiap hari gw menggunakan sepeda motor untuk ke sekolah yg berjarak -/+ 8 KM dari pusat kota (Sekolah gw jg angker menurut beberapa orang,
tapi gw gk bakalan ceritakan karena gw gk pernah ngalamin yang aneh2 di sekolah selain kesurupan2).

Hingga pada akhirnya gw memutuskan untuk pindah kos. Kos yang baru lumayan murah dengan biaya sewa 250 rb perbulan. Di kos yg baru ini terdapat 5 kamar, 4 kamar sdh terisi.
Ternyata kos disini campur antara cowok dan cewek, gw seneng karena di kos yg baru ini terdapat 3 cewek yg menempati 3 kamar di kos itu. Seneng jg gw tau kalo disini ada ceweknya, gk kaya di kos gw yg lama semuanya cowok, karena memang kos cowok.
Gw pindah ke kos itu dengan dibantu temen gw di kos yg lama. Setelah mengangkut barang2 dari kos lama, akhirnya selesai (barang2 gw cuma sedikit). Selama gw pindahan gw belum melihat penghuni kamar yg lain.
Menurut pemilik kos (om Dodi gw panggil (nama samaran)) Cewek yang nempatin kamar sebelah gw lagi pulang kampung sedangkan yg lainnya mungkin sedang keluar (oiya, hari itu emang hari sabtu, wajar kalo ada yang pulang kampung).
Sore itu Ryan yg membantu gw pindahan, Ryan tiduran dalam kamar gw. Karena merasa haus gw putuskan pergi ke warung untuk membeli minum. 

(Ini adalah hal aneh yang gw rasakan pertama kali di kos ini)
Gw : “gw beli minum dulu ke warung, gw haus”
Ryan : “eh, gw nitip beli rokok dong” gw pun berangkat
Setelah kembali dari warung gw lihat Ryan nonton tv (tv berada di dekat dapur, jalan menuju ke wc) gw lempar sebungkus rokok pesenan dia.
Dia kaget “darimana lu? Bukannya tadi di wc?” 
Gw : “kan gw barusan dari warung, gmn sih lu?”
Ryan : “gw pikir lu yg di wc, tadi kaya ada suara orang mandi di wc”
Gw : “ngaco lu, kan lu sendiri yg nitip beliin rokok”
Ryan : “lah, trus siapa yg di wc?”
Gw : “temen sekos kali”
Ryan : “gk tau tuh, tapi dari tadi gw Gk ngeliat ada orang di kos”
Setelah itu Ryan menyalakan sebatang rokok dan menuju ke wc untuk mengecek. Beberapa saat kemudian dia kembali.
Ryan : “iya, ternyata wcnya kosong.
Tapi beneran tadi gw denger kaya ada suara orang di wc, sumpah Jhon. Kalo emang ada yang ke wc pasti dia lewat sini kalo keluar”
Gw : “perasaan lu aja kali. Emangnya lu tadi gk lihat pintunya ketutup apa gk?” tanya gw
Ryan : “gw gk ngecek, gw langsung nonton aja sambil nungguin karena gw pikir itu lu”
Gw : “mungkin itu org di percetakan sebelah kali” Karena memang pintu yang menghubungkan percetakan dengan kos terletak di dapur.
Ryan : “iya kali ya”
Saat itu gw gk mikir yang aneh2, karena memang gw gk suka mikir yang aneh2 (kecuali aneh2 yang lain). Sesudah itu gw dan Ryan melanjutkan nonton tv, tidak lama teman satu kos gw datang.
Gw : “hei, lu bedua pasti yg ngekos disini jg kan.
Perkenalkan nama gw Jhon” ucap gw sambil mengulurkan tangan
Faisal : “oiya, gw Faisal. Lu pasti yang nempatin kamar di sebelah ya?”
Ridho : “gw Ridho, sori ya kita gk bisa bantu lu pindahan”
Gw : “oiya, gk pp barang gw dikit jg kok.
Gw dibantu sama temen gw, oiya ini temen gw Ryan”
Ryan : “halo, gw Ryan” 
Ridho : “udah lama pindahannya?”
Gw : “tadi dari sekitar jam 2an”
Ryan : “lu bedua hati2 sama Jhon, dia kalo tidur suka gigit” lanjut Ryan sambil tertawa
Gw : “emangnya lu kalo tidur suka kungfu” sahut gw, kemudian disambut tawa oleh mereka.
Ridho : “eh gw mau mandi dulu ya, badan udah pada lengket2” 
Gw : “yaudah, lu gk mandi jg Sal?”
Faisal : “entar habis Ridho mandi baru gw mandi, kalo mandi sama2 entar gw diperkosa Ridho” mendengar ucapan Faisal, kami tertawa. Ridho dan Faisal adalah teman sekamar.
Setelah itu kami melanjutkan nonton tv sambil bercerita. Selesai Ridho mandi, dilanjutkan Faisal mandi.
Gantian Ridho yang menemani kami menonton tv, hingga datanglah Siska yang juga ngekos disitu.
Ridho : “udah balik lu Sis? Oiya ini Jhon yang baru ngekos disini” 
Siska : “halo, gw Siska”
Gw : “iya, gw Jhon”
Faisal : “eh hati2 lu Jhon sama siska, dia yang paling galak dikos ini.
Bahkan lebih galak dari Om Dodi” tiba tiba Faisal yang baru dari kamar mandi mengejek Siska yang kemudian dijawab dengan cubitan di perut Faisal diiringi dengan ringisan Faisal.
Faisal : “buset lu Sis, kalo nyubit kira2 dong. Sakit banget tau, tuh sampe merah gt.
Entar dikira bekas cupang lu lagi sama cewek gw” sahut Faisal sambil menghindar dari cubitan siska lagi.
Siska : “lu yg harus hati2 sama cowok mesum ini Jhon, bisa2 lu disodomi lg. Udah ah gw ke kamar dulu”
Gw hanya tertawa, kemudian Siska masuk kamar.
Menurut gw Siska ini orangnya judes, pantas saja Faisal bilang Siska galak. Tapi mukanya lumayan cantik sih menurut gw, kulitnya item. Kaya kata orang2 sih item manis, hehe.

Jam setengah 6 gw mandi karena udah gelap. Di daerah gw jam setengah 6 udah gelap.
Sehabis mandi gw nanya sama Ryan gk mandi dlu, dia bilang kalo udah balik ke kosan aja. Gw ajak Ryan duduk di kursi depan kosan sambil ngerokok karena yang lain pada malam mingguan (jangan tanya kenapa gw sama Ryan gk malam mingguan),
gk lama datang lagi cewek diboncengi seorang cowok kayanya sih cowoknya. Ternyata cewek itu adalah Maria (nama samaran) temen satu sekolahan gw, ternyata dia juga ngekos disini.
Waktu itu Maria langsung masuk kos tanpa memperhatikan dua cecunguk yang lagi duduk duduk di kursi depan kosan.

Ryan : “wih, semok jg tuh cewek Jhon. Bakalan betah dah lu tinggal disini, jadi ngiri gw sama lu” gw akui badan Maria emang semok,
walaupun badannya agak pendek tapi t*teknya gede banget. Gue taksir kira2 36B (efek keseringan baca cerita S*ks ) sebenernya gw jg gk tau gimana gedenya 36B 
Gw : “dia Maria, cewek satu sekolahan sama gw. Ogah ah, orangnya ganjen tau”
Ryan : “justru itu kesempatan lu buat melepaskan keperjakaan lu” 
Gw : “sialan lu, kayak udah pernah aja lu?”
Ryan : “biar gini2 gw sudah gk perjaka cuk”
Gw : “paling jg solo S*eks lu” sahut gw sambil noyor kepala Ryan
kami terus becanda sampai akhirnya Ryan pulang karena sudah jam 7 malam. Akhirnya gw masuk rumah, saat gw mau nonton tv ternyata Maria keluar dari kamar mandi baru selesai mandi. tampak handuknya yang kekecilan, kelihatan kalo t*teknya agak nyembul.
Gw kaget jg ngelihat dia kaya gt, tapi kayanya dia cuek aja mengetahui arah pandangan gw ke t*teknya.

Maria : “eh lu Jhon? Lu yang nempatin kamar di depan ya?”
Gw : “iya, lu Maria kan yang di kelas B3?”
Maria : “iya”
Gw : “eh lu gk malam minguan apa?”
Maria : “gw baru putus sama cowok gw”
Gw : “Oo, trus lu gk keluar?”
Maria : “tadinya gw mau keluar, tapi tau lu tinggal disini jadinya gw males keluar” jawab Maria genit “lu sendiri gk jalan Jhon?”
Gw : “gw lagi males Mar”
Maria : “entar cewek lu jalan sama cowok lain lagi”
gw : “gue gk punya cewek Mar, lagi males”
Maria : “kebetulan nih” jawab maria sambil ngedipin mata
gw : “maksud lu?” gw pura2 gk ngerti
Maria : “gk pp. Gw make baju dulu ya, gk enak kaya gini entar T*tek gue makin nongol lg” jawabnya sambil tertawa,
kayanya dia tau gw liat ke dadanya dari tadi
“eh iya” sahut gw sambil cengar cengir.

Agresif jg nih cewek pikir gw. Bener kata Ryan, bisa2 perjaka gw direnggut oleh dia (kok kebalik sih?). Setelah itu Maria kembali,
kita cerita2 gk jelas sampai akhirnya dia cerita kalo sebenernya di kos ini banyak kejadian aneh. Mulai kamar yang diketuk malam2, suara cewek nangis, suara anak2 kaya lagi main2, suara orang di dapur, sampai penampakan.
Maria cerita sambil deket2 sama gw, gw pikir dia cuma becanda supaya cari kesempatan deket2 gw (kege’eran). Saat Maria cerita suatu kejadian “Saat itu listrik mati, gw mau ngambil korek di dapur, tiba2 gw ngeliat kaya bayangan item di dapur” .
Belum selesai cerita tiba2 seperti suara panci yang jatuh di dapur, gw sama Maria kaget. Secara refleks dia meluk tangan kiri gw, terasa benda kenyal menekan di lengan gw. Diantara kaget sama menikmati gw mencoba menenangkan Maria (biar kelihatan berani).
Gw : “gk papa, paling jg kucing atau orang percetakan sebelah yang ke wc” ucap gw berusaha nenangin dia
Maria : “mana mungkin orang percetakan, kalo malam gk ada yang berani kerja. Lagian pintu yg menghubungkan ruangan sebelah sama kos gk bisa dibuka”
gw : “gk berani kerja kenapa emang?”

DENAH KOSAN

nih gan, tapi ane gk pinter gambar. jadi bayangin aja kayak apa

Keterangan:
1. Kamar ane
2. Kamar Novi
3. Kamar Maria
4. Kamar Siska
5. Kamar Faisal & Ridho
6. Garasi
7. Dapur
8. entu pohon ye, bukan Jemb*t
a. Pintu belakang
b. Pintu WC
c. Pintu penghubung kosan dengan percetakan
d. TV
f. Pintu depan
e. Kursi depan kosan
**01. Malam Pertama**

Maria : “katanya sering kejadian aneh. Apa lagi si Akbar pernah nginep di percetakan katanya pernah dimimpiin sama mahkluk gede item, trus besoknya langsung sakit”

Gw diam, Gw langsung keinget kalo Ryan tadi siang denger kalo ada orang yang mandi di wc.
Belum reda ketertakukan gw, tiba2 listrik mati. “Mampus” pikir gw, kemudian gw meraba2 mencari hp gw. Setelah itu gw ajak Maria ke kamar aja.

Gw : “kita ke kamar aja yuk. Ke kamar gw aja kalo lu takut” 
Maria : “ke kamar gw aja Jhon, gw takut di kamar lu” tolak Maria
Gw : “emang kenapa sama kamar gw?”
Maria : “gk pp. Yuk ke kamar gw aja” terlihat Maria menutupi sesuatu
Gw : “gw gk enak ke kamar lu, entar kalo anak2 datang dikira ngapa2in lagi”
Maria : “gk pp Jhon, lagian mereka sering ngajak cewek kok ke kamar” jawab maria meyakinkan gw.
Akhirnya kami ke kamar Maria, kemudian Maria menyalakan lampu emergency atau apalah namanya, lampu yang bisa dicharge. Gw duduk di ranjang Maria duluan, kemudian gw melihat BH ungu di atas ranjangnya. gw langsung berpikir liar, “apa jangan2 Maria gk pake BH ya?” pikir gw,
“lagian tadi terasa kenyal banget” pikir gw menerka2. Tapi gk mungkin t*tek segede itu gk pake pembungkus, Gk terasa alex pun berontak di dalam celana gw. sial! sempet2nya gw mikir kaya gt disaat seperti ini.
“sebenarnya gw mau cerita ke lu tentang kamar yg lu tempati sekarang” tiba2 maria mengagetkan pikiran kotor gw.
Gw : “lu mau cerita apa Mar?” sahut gw
Maria : “tapi gue takutnya lu jadi takut tinggal disini” 
Gw : “apaan sih Mar? Lu bikin gw penasaran aja”
tapi Maria beberapa kali mencoba menghindar dan mengalihkan pembicaraan. Sampai akhirnya gw ancam untuk ninggalin dia sendirian di kamar kalo dia gk cerita, akhirnya dia cerita.

Maria : “sebenernya di kamar lu yang paling banyak kejadian aneh”
Gw : “kejadian aneh gmn?”
Maria : “dikamar lu sering ada suara cewek nangis Jhon”

Deg, jantung gw terasa mau lompat denger cerita Maria. Si Alex yang tadinya tegang jadi loyo kini gantian gw yg tegang.

Maria : “selain itu dikamar lu kalo malam sering ada suara orang mengetok2 dari dalam kamar lu”
Gw masih diam, gw shock

Maria : “Novi (nama samaran) yang paling sering hal2 aneh dari kamar lu, soalnya kamar dia sebelahan sama kamar lu. Dia sampe sering nginep di kamar gue kalo udah denger yg macem2, apa lagi kalo udah malam selasa.
“Mampus gw, belum jg genap sehari gw tinggal disini udah ada yang aneh2 aja” pikir gw. “Novi siapa?” tanya gw sambil berusaha nenangin diri.
Maria : “dia temen satu kelas gw, masa lu gk kenal sih? Kan banyak yang naksir dia”
Gw : “gk tau gw, mungkin kalo liat orangnya kenal.
Trus kenapa kalo malam selasa Mar?” tanya gw makin penasaran
Maria : “katanya sih dulu ada cewek yang bunuh diri di kamar lu, dia bunuh diri karena hamil. Kemarin ada cowok berdua yang nempatin kamar lu tapi 3 hari tinggal disini langsung pindah kos lagi
karena katanya dimimpiin cewek yang bunuh diri itu. Anehnya mereka mimpi bersamaan, besoknya langsung pindah kos”
gw : “masa sih ada yang bunuh diri?”
Maria : “iya, kita2 tau dari tetangga. Tapi anehnya waktu kita tanyain sama om Dodi, dia bilang itu cuma bohong.
Kayaknya ada yang dia tutupin”
gw : “paling juga bo’ongan Mar, buktinya om Dodi bilang kaya gt” ucap gw berusaha berfikir positif
Maria : “lu blm pernah ngerasain sih, ntar aja lu rasain kalo tidur di kamar itu”

Aneh pikir gw. Gw Cuma bisa diam dengerin penjelasan Maria,
pantas kos ini murah pikir gw sudah termasuk listrik dan air. Tiba2 terdengar suara pintu depan terbuka, gw sama Maria sama2 kaget. Tapi ternyata itu suara Ridho dan Faisal yang baru datang, saat itu kalo gk salah jam 10 atau jam 11.
“Wah, kemana nih yg lain? Belum pulang kali yak?” ucap salah satu dari mereka “listriknya mati lagi, jangan2 turun. Bentar gw cek” sahut yang lain. Listrik kembali nyala, Kemudian gw dan Maria keluar kamar
Faisal : “lah lah, ngapain lu di kamar beduaan? mana listrik mati lagi? Jangan2 mojok lu ya?” 
Maria : “sembarangan lu, Jhon nemenin gw tadi di kamar gara2 ada suara dari dapur”
Ridho : “nemenin atau nenenin?” kata Ridho menggoda kami
Gw : “parah lu cuk”
Ridho : “santai aja kali Jhon sama Maria” kata Ridho sambil ngedipin mata ke Maria

setelah itu kami sama2 nonton tv sambil nungguin Siska pulang, ketika dia sudah pulang kami memutuskan masuk kamar untuk tidur. Gw ragu2 masuk kamar karena mendengar cerita Maria tadi,
tapi akhirnya gw putuskan ke kamar. Malu jg kelihatan malu di depan mereka, apa lagi ada cewek2. Bisa turun harga diri gw. tapi sebelum gw masuk kamar, Faisal ngomong

Faisal : “hati2 ya Jhon, semoga lu tidurnya nyenyak”
Ridho : “apaan sih lu Sal. Jangan dengerin kata Faisal, dia emg suka nakutin” kemudian mereka masuk kamar, terlihat Ridho memberi kode ke Faisal untuk menutupi sesuatu. Gw yakin itu masalah yang diceritakan Maria tadi.
Ciut jg nyali gw, gw sempat berpikir untuk tidur di kamar Maria tapi itu sama aja gw kelihatan gk jantan (bukan jantan dalam arti yang lain, gw yakin gw jantan biarpun belum pernah ..... lupakan).
Akhirnya gw memberanikan diri untuk masuk kamar, gk yakin gw bakalan tenang malam ini pikir gw. tapi ternyata setelah masuk kamar gw merasa beda, gw merasa damai di dalam kamar.
Ketakutan gw perlahan menghilang, gw gk merasa ada yg aneh, malah di kamar ini terasa sejuk. Akhirnya gw tidur dengan pulas malam itu tanpa ada gangguan apa lagi mimpi yang aneh2 seperti yang diceritakan Maria.
**02. Perkenalan**

Paginya gw bangun agak kesiangan, gw langsung ke wc untuk mandi (wc sekaligus kamar mandi). Seperti kebiasaan gw, sebelum mandi gw nongkrong dulu di wc untuk memenuhi panggilan alam. Waktu gw di wc terasa banget hawanya berbeda,
akhirnya gw ngeden sekuat tenaga supaya kegiatan boker gw cepet selesai. Trus gw lanjutin untuk mandi, selesai mandi gw cuci muka. Saat gw lg cuci muka pake sabun muka otomatis gw merem, nah waktu gw merem gw merasa kaya ada yg niup leher gw.
tapi gw berusaha untuk berfikir positif “paling jg angin” pikir gw, tapi tetep aja gw merasa itu adalah kejadian ganjil. Tapi kok makin lama makin aneh pikir gw, “kok gk berenti2 ya anginnya?” terasa banget kalo itu kaya ada orang yang niup leher gw.
“makin lama kok jadi bau busuk” pikir gw, akhirnya gw putuskan untuk cepat2 membersihkan muka gw dengan air.

Tiba tiba pintu wc diketok “tok tok tok”, “iya, sebentar” sahut gw. tapi gk ada yang menyahut, malah kembali suara ketokan yg terdengar bahkan makin keras “tok tok tok”.
“iye iye, sebentar napa. Siapa sih itu?” jawab gw kesel. Kembali gk ada jawaban, hanya ketokan pintu yang makin keras. Ketika pintu masih diketok, dengan kesalnya gw membuka pintu sambil ngomong “iseng banget sih, sabar napa”.
Belum selesai gw ngomong gitu, gw langsung terdiam ternyata gk ada siapa2 di depan pintu wc. “siapa tadi ya? Perasaan dia masih ngetok pintu saat gw buka pintu, kok gk ada siapa2?” sebenarnya gw takut banget saat itu,
tapi gw kembali coba berfikir positif “ah paling kerjaan anak2 kos yang iseng ngerjain gw”. padahal gw tau kalo itu emg anak2 kos yang iseng ngerjain gw, gk mungkin dia bisa sembunyi secepat itu. Apalagi gw langsung membuka pintu, pasti bakal ketauan yang iseng.
Karena saking takutnya akhirnya gw lari menuju kamar, tapi keinget cerita Maria semalam gw urungkan niat gw. gw coba panggil anak2 kos yang lain “Dho? Sal? Lu dimana?” panggil gw sambil mengetuk pintu kamar mereka, tapi gk ada jawaban. “aduh, pada kemana sih ni orang” pikir gw.
“Sis, lu di kamar?” panggil gw sambil mengetuk kamar Siska, tapi tidak ada jawaban juga. “jangan ngerjain gw lu pada, tadi itu pasti kalian kan yg ngetok pintu wc?” teriak gw. Tiba2 Maria keluar dari kamarnya

Maria : “kenapa sih lu Jhon teriak2?”
Gw : “ni anak2 pada kemana sih? Iseng banget aja nakutin gw”
Maria : “nakutin apa sih? Lu ngomong apa?”
Gw : “itu tadi pasti mereka yg ngetok2 pintu wc waktu gw lg mandi, atau jangan2 lu ya?”
Maria : “ih apaan sih lu, org dari tadi gw telponan sama nyokap gw jg di kamar.
Lagian anak2 yg lain lagi pada jogging tadi pagi”
Gw : “serius lu Mar? Jgn nakutin gw ah. Trus tadi siapa yg ngetok2 selama gw di wc?” sahut gw ketakutan
Maria : “penunggu kamar mandi paling” jawab Maria enteng
Gw : “serem amat sih ni kos, bisa2 mati ketakutan gw tinggal disini”
Maria : “lebay lu. Udah ah, gw mau tiduran aja di kamar, lu mau ikut gk? Kayanya lu gk berani ke kamar lu” ledek Maria.
Gw : “yaudah gw ikut lu aja ke kamar. Tapi jgn salah, bukan karena gw takut tapi gw pengen jagain lu.
Kalo lu kenapa2 entar gw yg repot, mana Cuma kita bedua di kos” padahal sebenarnya emang gw takut 
Maria : “alasan lu ah, yaudah masuk sini tapi sori berantakan, gw belum sempet bersih2”
Akhirnya gw ikut masuk ke kamar Maria, malu jg sih sebenernya gw katauan kalo sebenarnya gw takut. Tapi bodo ah, dari pada gw mati konyol di kamar gw.

Di dalam kamar gw masih diam memikirkan kejadian barusan, parah nih kosan siang siang jg ada hantunya pikir gw.
akhirnya gw ajak Maria ngobrol supaya gk bosen.

Gw : “sebenarnya kenapa sih lu pada betah tinggal di kos ini, kan kos ini banyak penunggunya?”
Maria : “sebenarnya gw sdh ada rencana pindah sih bulan ini,
tapi tau lu ngekos disini gw jadi mikir2 lagi” sahut Maria sambil sibuk main Hpnya.
Gw : “ah lu, gw serius nih” gw sih biasa aja denger Maria bilang gt, karena dia emg ganjen
Maria : “seriusan gw, sebenarnya gw sering merhatiin lu di sekolah”
Gw : “trus yang lain kenapa gk pindah aja?” jawab gw mengalihkan pembicaraan
Maria : “lu kan tau sendiri kos di sini mahal2 Jhon, lu jg kan tertarik pindah ke sini karena murah”
Gw : “kalo tau kosnya angker begini gw gk bakalan mau pindah ke sini.
mau pindah lg jg gw pikir2, masa pindah lg? Bisa2 gw dibegal emak gw, dibilang ngabis2in duit”
Maria : “disini aja lu Jhon, jangan pindah. Temenin gw disini”
Gw : “gw mau coba dulu sebulan, kalo gk sanggup gw pindah”
Maria : “nah, gt dong. Tapi ngomong2 gw gerah nih”
sesudah gt maria melepas bajunya, dia Cuma pake tanktop. Jadinya gw salah tingkah dong, pura2 gk ngeliatin ke arah dada Maria tapi tetep aja, gw curi2 pandang kearah dadanya yg jumbo itu. Gk kerasa si Alex udah berontak aja di balik celana.
Akhirnya gw ngomong supaya ngilangin pikiran kotor gw

Gw : “buset, lu gk risih apa pake pakaian gt di depan gw Mar”
Maria : “ngapain risih, kan Cuma ada lu. Lagian gw masih pake daleman kok, abisnya gw panas banget sih”
Gw : “tapi kan tetep aja, t*tek lu kan gede banget gt Mar”
Maria : “ih mesum lu” ucap Maria tapi tetap cuek, bahkan gk ada niat tuk nutupin dadanya.
Gw : “coba aja iman gw lemah, bisa2 udah gw perkosa lu”
Maria : “coba aja kalo berani” tantangnya.
“buset, agresif bener nih cewek” pikir gw. bukannya ngilangin pikiran kotor, malah nambah.
pengen rasanya gw terkam nih cewek tapi niat itu gw pendam karena gw tau Maria cewek ganjen bahkan cewek nakal. Yg ada bisa dia ceritain ke temen2 gw di sekolah kalo gw pernah ngapa2in dia, kan bisa hancur reputasi gw di sekolah.
Sebenarnya gw udah sering denger cerita Maria cewek gampangan dari temen2 gw, tapi gw gk nyangka kalo segampang ini. Gw hanya diam gk menyahut perkataan dia

Maria : “eh kok malah bengong sih, takut ya?”. Emang bener2 nih cewek
Gw : “temen lu mana yg seblahan kamar sama gw?” jawab gw seolah gk memperhatikan ucapannya
Maria : “oiya, tadi dia sms gw kalo dia sakit. Jadi kayanya beberapa hari lagi baru balik”
Gw : “Oo gitu? Yaudah, gw mau kedepan dulu mau kenalan sama tentangga”
**03. Cerita Akbar**

Gw langsung keluar kamar menuju ke depan kosan, ternyata ada om Dodi sedang melipat2 baliho. Gw ajak dia ngomong sambil bantuin dia.
OD : “gimana tinggal di kos ini nyaman?”
Gw : “nyaman kok om” jawab gw bohong,
sebenarnya gw mau nanyain kebenaran cerita Maria semalam dan cerita pengalaman gw tadi, tapi gw urungkan.

Jadi kami Cuma cerita2 seputar riwayat singkat hidup gw (Dari situ gw mulai akrab dengan om Dodi). akhirnya gw disuruh masang baliho sama Akbar di depan kantor DPR.
Sebelum gw dan Akbar berangkat, dia sempat ngasih uang untuk makan.
Gw sama Akbar mampir ke warung makan dulu. Disitu Akbar cerita banyak tentang kos gw.

Akbar : “dulu pegawainya om Dodi banyak, tapi karena banyak yg gk sanggup dgn gangguan di tempat itu jadi banyak yg keluar”
Gw : “emgnya ada gangguan apa?”
Akbar : “pegawai om Dodi yg cewek sering kesurupan, sampai2 ada yang hampir dibawa sama pengunggu disitu. Katanya sih karena cewek itu cantik, jadi dia suka”
Gw : “kenapa gk di bersihin aja sih penunggu2 disitu?”
Akbar : “dulu pernah mau dibersihin tapi penunggunya kuat, penunggunya berasal dari pohon gede yang sekarang dijadiin wc di kos lu jadinya gk mau pindah. Orang pintarnya malah sampe kerasukan, untung ilmunya lumayan sakti jg jadi bisa ngelawan.
Tapi itupun dia harus dibawa menjauh lokasi. Menurut org pintar itu penunggu ditempat itu minta sesajen supaya dia gk ngengganggu lagi”
Gw : “trus diturutin gk?”
Akbar : “awalnya diturutin, tapi lama2 om Dodi gk sanggup lg. Karena sesajennya minta 3 ekor kepala ayam hitam jantan,
darah ayam, kopi, rokok, bunga2an g, beras, penduduk (buah kelapa tua yang sudah dikupas tapi tetap ada serabutnya. Trus di atasnya ditancepin uang receh) yg lainnya gw lupa. dan itu minta tiga kali sehari diganti, om Dodi gk sanggup nyari ayam kampung item terus2an.
Belum lg harga ayam kampung gk murah”
Gw : “lah trus gmn?”
Akbar : “ya akhirnya penunggu ditempat itu marah, malah gangguan lebih parah dari sebelumnya”
Gw : “trus gw denger lu pernah nginep disitu sampe sakit”
Akbar : “iya, waktu itu gw lembur karena ngerjain undangan jadi gw mutusin untuk nginep disitu sama temen gw. selama itu dia kelihatan aneh, kaya ngelihat sesuatu. Gw tanyain dia diem aja, tapi gw curiga sampai akhirnya dia bilang mau ke warung beli rokok tapi dia gk balik2.
Gw tungguin lama gk nongol2 akhirnya gw putusin untuk nyelesain sendirian, karena besoknya sdh harus jadi. Selama itu gw banyak banget ngerasain hal2 aneh, bunyi ketawa cewek, suara bayi nangis, suara anak ayam, tapi gw cuekin.
Gw puter musik kenceng2, sampai akhirnya gw pengen pipis, karena gw takut ke wc gw putusin untuk pipis di lubang yang ada di pojok ruangan. Setelah kerjaan gw selesai sebenarnya gw mau plg, tapi karena hujan lebat akhirnya gw tiduran di sofa smpai gw ketiduran.
Selama gw tidur gw ngerasa ada yang nindih badan gw, gw gk bisa gerak bahkan buka mata pun gk bisa, tapi gw bisa ngerasa kalo yg nindihin gw itu badannya gede banget, item trus berbulu. Sampai akhirnya gw denger suara azan subuh, akhirnya gw bisa gerak lg, gw bisa bangun.
Saking takutnya gw langsung kabur pulang ke rumah, tapi setelah itu badan gw panas banget di perut gw ada bekas merah. Gw sakit satu minggu sampai akhirnya gw dibawa ke orang pintar, katanya gw gk sopan sama penunggu disitu, gw ngencingi makhluk yg disebut gendoruwo.
Semenjak kejadian itu gw gk pernah mau plg lebih dari jam 5”
Gw : “kenapa temen lu ninggalin lu sendirian?”
Akbar : “katanya malam itu dia ngeliat sekilas sosok tinggi besar di pojokan, dia gk berani cerita. Waktu dia keluar Katanya sih dia emg beneran beli rokok keluar,
tapi pas balik lg dia ngeliat kaya ada cewek di jendela kamar yang sekarang lu tempatin. Lu pasti udah tau kan cerita dulunya ada cewek bunuh diri di kamar lu?”
Gw : “iya, gw udah denger cerita itu dari Maria. Katanya karena hamil ya?”
Akbar : “iya, katanya kejadiannya 4 bulan sebelum gw tinggal disitu. Gw jg gk tau gmn detilnya, tapi yg gw tau katanya si cewek itu bunuh dirinya malam selasa makanya kalo malam selasa sering ada gangguan dari di kamar lu. Tapi lu semalem tidur gmn Jhon?”
Gw : “gw biasa aja sih semalem, malah nyenyak banget sampe kesiangan. Tapi anehnya gw ngerasa nyaman kalo di kamar itu semalem”
Akbar : “aneh ya, org yg nempatin kamar itu sebelum lu udah digangguin dari malam pertama. Belum saatnya kali lu ya?”
Gw : “amit2, sialan lu. kenapa lu gk berenti aja kerja disitu?”
Akbar : “gw sdh sering bilang mau berenti, tapi om Dodi selalu nahan2 gw katanya gk ada yg bisa sepikiran sama dia kalo cari karyawan lain. Sampai2 om Dodi naikin gaji gw 3x lipat”
Mendengar cerita Akbar gw Cuma bisa manggut2 sambil memikirkan nasib gw selama tinggal disitu.

Selesai makan gw sama Akbar melanjutkan tugas dari om Dodi. selesai kerjaan Akbar ngajak gw untuk nongkrong dulu di alun2,
di alun2 kami cerita banyak tentang kosan yg gw tempatin sampe kelakuan2 dia. Dari sini gw tau kalo Akbar sering main sama cewek2, parah jg nih cowok pikir gw.

gw diajak sama Akbar ke kosan ceweknya “sialan, gw dijadiin obat nyamuk lg” pikir gw,
mana mereka berani peluk2an sampe grepe2 di depan gw, apes banget sih hidup gw semenjak tinggal dikosan yg baru. Tapi gw cuekin mereka sambil mainan hp, karena gk tahan ngeliatin mereka berdua gw putuskan untuk keluar.
Dari luar gw bisa denger sesekali suara lenguhan ceweknya, pasti lg perang nih pikir gw. selesai melaksanakan tugasnya sebagai lelaki akhirnya Akbar ngajak gw untuk pulang.

Gw : “gk pp nih kita pulang malem? Lu gk ditanyain om Dodi?”
Akbar : “gk, kerjaan gw hari ini cuman itu doang”
Akhirnya Akbar nganter gw ke Kosan, waktu itu kami pake motornya Akbar. Karena sdh gelap Akbar Cuma nganterin gw sampe muka gang.
Akbar : “sori, gw Cuma ngenterin lu sampe sini aja. Gw takut”
Gw : “yaudah sampe sini aja kalo gt”
**04. Malam Kedua**

Akhirnya gw jalan ke kosan gw, dari agak jauh gw berenti dulu sambil liat2 keadaan. Gw ragu2 untuk ngelanjutin apa gk, gw lihat ke jendela kamar gw (jendela kamar gw pake kaca, jadi Cuma ditutup tirai) tapi ternyata gk ada apa2 akhirnya gw lanjut jalan.
Tapi sampai pohon depan kosan gw ngerasa kaya ada yg ngawasin gw dari arah pohon (oiya gw belum cerita kalo di depan kosan gw ada pohon, gw gk tau nama pohonnya apa. Pohon ini terletak di depan jendela kamar gw dan kamar Novi).
Gw liat2 ke arah pohon tapi gk ada apa2, gw lanjut jalan. Tapi baru beberapa langkah, tiba2 ada yg lemparin gw dari arah pohon tapi sukurnya gk kena.
(Menurut cerita didaerah gw kalo dilemparin sama makhluk gk kasat mata sampe kena, yang dilempar bisa sakit)
Gw tengok ke arah pohon ternyata gk ada apa2 tapi anehnya daun2 di pohon goyang2 padahal gw yakin banget kalo saat itu gk ada angin, tanpa pikir panjang gw langsung lari ke dalam kosan.

Di dalam kosan anak2 kos lg pada nonton tv kaget karena ngeliat gw lari terbirit2.
Siska : “kenapa lu lari2?”
Gw : “gw abis lari malam” jawab gw sekenanya. Mereka ketawa denger gw bilang gt padahal mereka gk tau kalo gw lagi ketakutan.
Siska : “dari mana aja lu seharian? Dari tadi cewek lu nyariin”
Gw : “cewek gw siapa?”
Siska : “tuh, si Maria”
Gw : “ah lu, gw pikir gw beneran punya cewek”
Siska : “tuh ada temen lu dalam kamar nungguin lu”
Gw : “temen gw siapa?”
Siska : “si Ryan, kita ajakin nungguin di luar dia gk mau. Malu kayanya”

Kamar gw gk gw kunci karena emg gk ada barang berharganya.
Gw akhirnya masuk kamar ngeliat Ryan lg tiduran smbil denger musik
Gw : “udah lama lu nungguin gw?” 
Ryan : “udah dari jam 7, gw mau nginep di kosan lu bosen di kosan gw” saat itu gw pulang udah jam 9an
Gw : “yaudah nginep aja” padahal gw tau Ryan pengen deketin si Maria,
lagian gw seneng ada yg nemenin gw tidur di kamar
Ryan : “eh kok hawa di kamar lu beda ya sama di luar? Disini adem, enak aja kayanya”
Gw : “iya, gw juga ngerasain gitu sih” ini beda banget sama cerita Maria kalo dikamar gw yg paling angker,
tapi gw ngerasa nyaman kalo di kamar gw. apa jangan2 Maria bo’ong ya pikir gw, tapi gk mungkin soalnya Akbar jg cerita kalo di kamar gw angker.
Ryan : “kita keluar aja yuk, gabung sama mereka”
Gw : “kenapa lu gk nungguin gw di luar aja dari tadi?”
Ryan : “kan gw malu. Udah ah, yuk cepetan”

Gw sama Ryan keluar, ikutan yg lain nonton tv. Disitu Ryan ngeluarin jurus2 andalannya untuk ngedeketin cewek di kosan gw, awalnya dia ngerayu Siska tapi dia kena bogem dari Siska akhirnya dia ngedeketin Maria.
Karena Maria emg cewek ganjen jadi gk susah buat Ryan untuk ngedeketinnya.

Sedangkan gw nonton tv aja sama yg lain, saat itu gk ada kejadian yg aneh. Mungkin setannya lagi males kali yak. Kami nonton acara tukul jalan2, horor jg sih nonton acara gituan di kosan yg bener2 angker.
Selesai acara kami masuk kamar masing2, sebelum masuk kamar, gw nyuruh Ryan untuk masukin motornya ke garasi. Letak garasi di samping kamar gw, untuk ke garasi harus ngelewatin pohon depan rumah.
Akhirnya gw duluan ke kamar, setelah Ryan masukin motor ke garasi Ryan langsung cerita ke gw.
Ryan : “tadi waktu gw masukin motor ke garasi gw ngerasa ada yg merhatiin gw dari arah pohon”
Gw : “ah, paling perasaan lu aja”
gw sengaja gk ceritain ke Ryan tentang keangkeran kos gw karena dia penakut, apa lg kalo gw cerita kalo di kamar gw bekas bunuh diri bisa2 Ryan gk jadi nginep tempat gw.
Ryan : “tapi gw jg denger suara cewek ketawa”
Gw : “ah, emang lu nya aja yg penakut”
Ryan : “sumpah Jhon, emangnya lu gk ngerasain ada yg aneh apa sama kos lu ini?”
Gw : “aneh gimana sih?”
Ryan : “gw ngerasa di kos lu ini panas, tapi bukan panas biasa apa lg kalo di wc hawanya panas lembab gt”
Gw : “di wc emg gitu kali, kan tempat mandi makanya lembab”
Ryan : “bukan gt Jhon, ah lu gk peka sih sama yg begituan”
Gw : “gw ngerasa biasa aja sih disini”
Ryan : “tapi kalo di kamar lu emg beda hawanya, adem”
Gw : “udah ah, lu sih penakut makanya mikirnya setan mulu. Gw mau tidur” ajak gw,
karena sebenarnya gw takut ngomongin yg serem2 karena katanya kalo diomongin mereka bakalan datang. Gk tau bener apa gknya

Akhirnya gw sama Ryan tidur dan kaya malam kemarin gw gk ngerasa yg aneh2 di kamar gw. besoknya gw bangun jam 5, tapi gw liat Ryan udah gk ada di kamar gw.
gw cari dia ke wc kalo lagi mandi, tapi ternyata gk ada. Waktu itu Siska udah bangun, dia lg masak di dapur.
Gw : “lu liat Ryan gk Sis?”
Siska : “kan dia semalem tidur sama lu”
Gw : “iya, tapi waktu gw bangun dia udah gk ada”
Siska : “udah pulang kali”
Gw : “tapi masa sih pagi2 banget udah pulang?”
Siska : “ya gk tau. Udah lu mandi dulu sana, biar gantian. Abis itu makan, nih gw udah masakin”
Gw : “lu perhatian banget sih sama gw Sis, gw jadi sayang sama lu” canda gw
Siska : “gombal mulu, lu mau gw sambit pake pisau?
“yelah, galak amat sih lu Sis gw Cuma becanda jg. Gmn cowok bisa suka sama lu kalo lu galak gt” sahut gw sambil masuk wc. Selesai gw mandi gw ke garasi ngecek motornya Ryan, ternyata udah gk ada.
Gw langsung sms Ryan trus gw makan. Sebelum berangkat sekolah gw cek hp ternyata ada sms Ryan “gw pulang tadi pagi, gw gk mau lg nginep tempat lu” trus gw balas “emang kenapa sih lu?” tapi gk dibalas Ryan.
**05. Penjelasan Ryan**

Pulang sekolah gw langsung nyari2 makanan di dapur. Rencananya gw mau ke kosan Ryan sehabis makan, tapi gw ngantuk jadi gw tidur siang dulu. Gw bangun udah sore, gw baru inget kalo gw harus ke kosan Ryan buat nanyain alasannya pulang pagi
dan gw yakin itu masih ada hubungannya sama setan2 di kosan gw. Gw mandi dulu sebelum ke tempat Ryan. Sesudah mandi gw nyari Maria biar anak2 kos gk nyariin gw. Gw bilangin kalo gw mau main ke kos Ryan dulu. Sampe di kosan Ryan gw langsung tanyain kenapa dia pulang pagi2.
Gw : “lu kemana sih pagi2 udah ngilang?”
Ryan : “gw pulang Jhon, kosan lu angker banget” bener nih dugaan gw
Gw : “emang ada apaan sih Yan?”
Ryan : “jadi semalem gw bangun karena kebelet pipis. Nah, pas gw mau ke wc gw ngeliat Maria masuk wc juga, gw yakin banget itu emang Maria.
Saat itu gw gk ngeliat jam, gw pikir itu udah pagi mungkin Maria pengen mandi pikir gw. Jadi niatnya gw mau ngintipin Maria, waktu gw ngintip dari lubang di atas pintu wc gw kaget karena gk ngeliat ada siapa2,
gw langsung merinding trus gw liat sekali lg buat mastiin atau mata gw yg bermasalah. ternyata emg gk ada siapa2 di dalam wc. Langsung gw buka pintu wc, penglihatan gw gk salah, kamar mandi emang kosong.
Anehnya pas gw buka pintu wc tiba2 kaya ada angin berhembus ke muka gw tapi bau busuk, disitu gw udah takut banget, gw yakin kalo yang gw lihat itu setan. Gw langsung lari keluar kos, gw balik lg ke kamar lu ngambil kunci motor gw mau pulang.
Gw ke garasi ngeluarin motor, tapi perasaan gw gk enak sama pohon depan kos, gw ngerasa kaya ada yg merhatiin gw. awalnya gw cuekin, gw gk berani ngeliat ke pohon. sesudah ngeluarin motor, motor gw dorong sampe depan kosan. Gw penasaran ngeliat tuh pohon dan ternyata, astaga ...”
Ryan diam sebentar nenangin diri, gw bisa lihat dia masih ketakutan “ternyata di pohon itu ada cewek duduk ngeliatin gw sambil nyengir ke arah gw. kaki gw langsung lemes Jhon, hampir aja gw pingsan tapi gw coba nyalain motor sampe akhirnya gw bisa ngejalanin motor.
Sampe kosan gw baru sadar kalo itu baru jam 2 pagi”
Gw : “mungkin perasaan lu aja karena lu takut, lagian niat amat sih lu ngintipin Maria”
Ryan : “ah lu dibilangin gk percaya, orang gw ngeliat jelas banget kok. Gw liat cewek itu ketawa ke arah gw.
gw sampe merinding lg nyeritainnya nih, sumpah gw masih inget banget bentuknya”.
Gw : “lu serius yan?”
Ryan : “lu masih gk percaya sama omongan gw Jhon? Lagian ngapain gw bo’ongin lu sih?”
Gw : “sebenarnya gw udah tau kalo kosan gw itu angker”
akhirnya gw ceritain semua yg gw tau tentang keanehan kosan gw.
Ryan : “sialan lu Jhon, kenapa gk lu bilang dari awal? Kalo tau gt gw gk bakalan mau nginep di kosan lu, apa lg di kamar lu pernah orang bunuh diri”
Gw : “gw males nyeritainnya ke lu, gw tau lu orangnya penakut.
Kalo gw ceriatain gw yakin lu bakalan pulang malam itu jg”
Ryan : “iya lah, gila apa lu kalo gw mau tidur di kamar bekas bunuh diri? Sinting kagak gw” sahut Ryan sinis
Gw : “tapi buktinya kita gk ngerasain apa2 kan selama di kamar gw?”
Ryan : “iya jg sih, kalo emg bener kamar lu angker seharusnya kita semalem digangguin. Ah, bodo tetep aja kosan lu angker, dan itu pengalaman paling horor dalam hidup gw. Gw gk mau lg nginep di kosan lu”
Gw : “ah lebay lu, gw minta maaf deh gk bilang ke lu”
Ryan : “kos lu serem banget nj*ng”
Gw : “kan bukan gw yg bikin lu gitu, lagian lu gk usah nyolot jg kali nyet”
Ryan : “gw kesel sama lu. tapi ngomong2 bukannya ini malam selasa”
gw : “anj*ng, gw baru sadar”
Ryan : “mampus lu malam ini jadi makanan setan” ledek Ryan
Gw : “gw pulang deh, lagian gara2 lu sih nyet gw jadi gk sadar udah hampir malem” gw gk sadar kalo udah gelap
Ryan : “lah, kok gw sih?”
Gw : “coba aja lu gk ngalamin gini, gw jadi gk ke kosan lu”
Ryan : “yaudah, hati2 aja di jalan dan moga2 lu gk mati konyol besok” ledek Ryan lg
Gw : “parah lu malah ngeledek gw, gw sumpahin setannya ngikut ke kosan lu”
Ryan : “gk mungkin lah. jangan lupa ceritain ke gw ya” jawab Ryan sambil ketawa. Sialan nih bocah

Selama di jalan gw mikir gmn nasib gw malam ini, saat itu udah maghrib.
Sampai di depan kosan gw sambil ngeliat ke arah pohon karena keinget cerita Ryan. Gw buru2 masukin motor ke garasi, gw nengok2 lagi kalo setannya nongol ternyata gk ada apa2. Beruntung?

Malam ini Siska lagi yg masak buat semua, kayanya dia emang seksi konsumsi.
Selesai makan langsung pada masuk kamar, kayanya udah kebisasaan mereka kalo malam selasa cepet2an masuk kamar buat nyelamatin diri.
Sebelum masuk kamar, Faisal sempet ngomong “selamat menikmati malam ini ya Jhon” tapi langsung ditarik sama Ridho.
Tanpa dijelaskan pun gw udah tau maksud Faisal, dan omongan Faisal sukses bikin gw makin takut. Gw sempet mikir “kenapa tadi gk nginep di kosan Ryan aja ya? Apa gw kesana aja sekarang?” tapi ngeluarin motor aja gw takut.
Gw liat Maria udah mau masuk kamar, gw langsung ajak ngobrol doi
Gw : “kok udah pada masuk kamar sih Mar?” tanya gw basa basi
Maria : “lu kan tau sendiri gimana malam selasa? Lu gk ke kamar?” eh ni anak malah ngeledek
Gw : “entar aja lah” jawab gw cengar cengir
Gw masuk kamar Maria, tapi gw masih mikirin gmn nasib gw malam ini.
Maria : “ngapain lu tadi siang ke kosan Ryan Jhon?”
Gw : “jadi dia semalem pulang, gw jg gk tau kalo dia pulang”
Maria : “kayanya temen lu diajak kenalan sama penghuni kamar lu ya?”
Gw : “katanya sih digangguin penunggu dapur. Justru di kamar kita bedua gk ngalamin yg aneh2”
Maria : “aneh ya, padahal kamar lu yg paling angker. Tapi malam2 sebelumnya lu gmn di kamar itu?”
Gw : “gw gk ada ngalamin yg aneh2, sumpah”
Maria : “syukur deh kalo gt, trus2 gmn temen lu?”
Gw : “ya gt deh”
Maria : “paling jg om Uwo yg usil”
Gw : “om Uwo? Sape lg tuh?”
Maria : “iya, dia gendoruwo penunggu wc. Dia sering nyerupai anak2 kos kalo lg iseng”
Entah kenapa kalo denger Gendoruwo gw jadi merinding
Gw : “kok lu enteng banget sih kaya gk ada takut2nya?”
Maria : “lah, mau gimana lg emang mereka ada kan?. Trus gimana ceritanya temen lu bisa digangguin”
Gw : “jadi Ryan malem2 kebelet pipis mau ke wc, nah dia ngeliat ada yg masuk wc jg.
Waktu dia liatin dari lubang di atas pintu wc ternyata gk ada orang, sampe pintu wc dibuka emang gk ada siapa2. Yg ada malah bau busuk”
Maria : “emang Ryan ngeliat siapa yg masuk wc? Trus ngapain malah ngeliat dari lubang?
Gw : “mmm, gw gk tau deh kalo itu” gk mungkin kan gw bilang kalo Ryan sebenernya ngeliat Maria, trus diintipin.
Maria : “tapi temen lu gk diliatin sosok kan sama gendoruwo penunggu wc?”
Gw : “gk sih, tapi katanya ngeliat cewek di pohon depan rumah”
Maria : “pohon depan rumah? Lah, nambah lg dong setan kosan kita”
Gw : “maksud lu?”
Maria : “setau gw sih pohon depan rumah gk pernah ada apa2”
Hah? Nambah? Setan segitu aja hidup gw udah tersiksa, sekarang nambah?
**06. Malam Selasa**

Gw : “masih idup gk ya gw besok? Kos ini serem banget anj*ng, pokoknya bulan depan gw mau pindah”
Maria : “kalo lu takut, lu tidur di kamar gw aja dulu malam ini”
Gw : “siapa bilang gw takut” jawab gw bohong, padahal gw pengen banget
Maria : “gk usah bo’ong deh lu, trus knp lu nyusul gw kalo lu berani?”
Gw : “ya bukannya gt, gw pengen ngomong aja sama lu”
Maria : “ngomong apaan?”
Gw : “ya gw pengen ngobrol2 aja dulu. Masa gk boleh sih?”
Maria : “gw kira lu mau ngomong masalah lu mau merkosa gw” Maria senyum, tapi senyum penuh arti.
Anj*ng bener dah nih cewek, emang bener2 niat banget merenggut keperjakaan gw. 
Jadinya kan gw salah tingkah dia ngomong gitu.
Gw : “lu masih sempet2 aja sih mikirin masalah itu disaat kaya gini”
Maria : “ya itung2 sambil ngilangin takut, Jhon” jawabnya makin berani. Gw makin salah tingkah
Tiba2 hp Maria bunyi langsung doi angkat, kayaknya cowok sih.
Saat dia lg telponan gw tiduran di ranjang Maria sambil mainin hp.
Maria : “halo. Halo. Ih, kok mati sih”
Gw : “gangguan kali, lu kan tau sendiri ind**at kalo malam gimana” dulu provider ini di tempat gw emg sering gangguan kalo malam, tapi itu dulu lho.
Gk lama hp Maria bunyi lagi
Maria : “halo? Halo? Lah malah gk ada suaranya” ucap Maria sambil mau rebahan
Maria : “lu geser dikit, gw mau tiduran” saat gw mau bangun Maria ngelarang
Maria : “gk ush bangun, tiduran aja. Lu geseran dikit” akhirnya gw geser
Gw : “cowok lu ya Mar?”
Maria : “bukan, itu tadi temen gw tapi gk ada suaranya. Lagian kan udah gw bilang gw baru putus, gw gk punya cowok” jawab Maria sambil geser badannya ngedeketin gw, otomatis gw geser ngejauhin dia dong. Setelah itu doi malah balik badan ngadap gw sambil senyum,
gw jadi salah tingkah lagi.
Gw : “lu kenapa sih malah makin mojokin gw, kan sebelah lu luas?”
Maria : “ya gk pp” jawabnya sambil geserin bandannya makin ngedeketin gw

Karena udah mentok dinding jadinya gw gk bisa geser lagi, gw mau bangun tapi gw malu.
Pokoknya gw udah salah tingkah banget di situ, gw gk tau harus gimana (mungkin kalo agan2 pernah ngerasain yg gw alamin pasti agan2 ngerti yg gw rasain) gw mau ngomong susah, mau bangun susah, serba susah lah. Susah gw jelasin gimana gw saat itu.
Apa lg t*teknya udah nempel di lengan kanan gw, alamak. Tanpa dikomando akhirnya Alex bangkit dari tidur panjangnya.
Maria : “lu beneran gk punya pacar Jhon?”
Gw : “iya, gw msh males nyari pacar” sambil sekali2 ngeliat doi (nutupin grogi)
Maria : “masa sih cowok seganteng lu gk punya pacar?” sahut Maria sambil meluk tangan kanan gw, otomatis lengan gw makin nempel di benda kenyalnya . Alex udah tegang setegang tegangnya udah dalam posisi siaga 1, siap tempur lah pokoknya.
mungkin Maria jg ngeliat (lah wong nyembul gitu, gimana gk keliatan.

Tapi gw masih salah tingkah, gw gk tau harus ngapain. ngeliat pun gw canggung, jadi gw cuma ngeliat ke atas sambil berharap doi nyerang duluan.
Gw : “ya emang gw gk punya”
tiba2 Maria meluk gw, disitu gw makin gk tau harus gmn gw Cuma diem aja mandangin plafon

Gw sebelumnya pernah petting sama mantan gw, tapi tetep aja ini adalah pengalaman gw sama cewek lain, sama Maria.
apa lagi yg godain malah ceweknya (gw gk tau ada cewek seganas ini, apa doi lg kesurupan) Tapi karena udah nafsu udah sampe di ubun2, lagian kata emak gw rejeki gk boleh ditolak. akhirnya gw balik badan ke arah Maria. Gw lihat sebentar mukanya “cantik jg lu Mar” batin gw,
langsung gw cium Maria (serius gw deg degan banget, grogi setengah hidup). Maria langsung ngelawan bahkan ciumannya lebih ganas. Lama kami perang bibir nafas Maria udah mulai gk beraturan, gw balas meluk Maria. Tangan gw jg udah gatel, gw coba buat megang dada Maria.
pelan pelan tangan gw merayap ke arah dada Maria, gw remas lembut dadanya, doi makin nafsu nyium gue bahkan sampai menggeliat2 sambil sesekali mendesah, gempuran makin gw lancarkan (Alex jadi makin tegang).

Akhirnya gw masukin tangan gw ke dalam bajunya,
dia gk nolak malah agak ngejauhin badan supaya ada ruang antara gw sama doi. Gw copot pengait BH Maria
Gw bisa ngerasain dadanya yg gede, yang selama ini Cuma bisa gw liat. Antara percaya gk percaya gw bisa megang t*tek Maria, mimpi apa gw semalem.
Ini adalah pengalaman pertama gw megang t*tek sebesar itu, rasanya kenyal2 menggairahkan. Gw pernah grepe2 mantan gw, tapi punya doi gk segede ini. (maaf ya mantan ku, aku ngomong kaya gini).

Sedang asik asiknya bergulat sama Maria, tiba2 dinding kamar Maria diketok.
Dinding yang diketok adalah dinding belakang kos, bukan dinding batas dengan kamar sebelah. Dan dibelakang kos itu hutan ! (duh ini apa lg? Blm jg gw puas) Langsung aja gw sama Maria bangun, Maria ngerapiin bajunya yang masih acak2an akibat pergumulan nafsu birahi.
Kami liat2an, gk bisa ngomong apa2. Gk lama terdengar lg ketokan dari arah dinding tadi, Maria langsung berdiri mau lari keluar kamar tapi gw pegang tangannya, gw nahan dia.

Gw : “binatang kali” gw ngomong setengah berbisik, Maria gk ngejawab.
Tapi gk lama setelah gw ngomong gt kembali lg dinding di ketok, kali ini ada suara geraman “grrrr”. Tanpa komando gw sama Maria lari keluar kamar.
Gw : “kita ke kamar gw aja”
Maria : “gila apa lu?” gw ngerti maksud maria
Gw : “trus gimana?”
Maria : “gw mau tidur di kamar Siska aja malam ini, kalo lu mau ikut gk pp ntar gw omongin sama Siska”
Gw : “gk deh, lu aja. Gw tidur di luar aja malam ini” tolak gw.

gw malu sampe tidur bareng cewek2, apa kata Ridho sama Faisal kalo tau gw tidur sama mereka.
Mau ke kamar mereka berdua pun gw malu.

Maria : “lu yakin? Gk pp kok sama Siska”
Gw : “iya, lu cepetan masuk sana” sebelum maria masuk kamar Siska dia sempat nyium bibir gw, trus Maria langsung masuk kamar. Gw Cuma diam mikirin yg barusan gw rasain.
Eh bentar, perasaan pengait BH Maria belum dipasang deh. tapi gk lama gw sadar kalo nasib gw masih terancam (Setan sialan, gk ngerti kalo lagi seneng. Dasar setan!)

Gw tiduran depan tv sambil nyalain tv supaya gk terasa sepi, gw coba merem supaya cepet tidur.
Tapi belum lama gw merem, tiba2 dari dapur ada suara dinding di garuk2 (lampu dapur sengaja dimatiin dan kosan gw dindingnya dari papan) tanpa pikir panjang gw langsung lari ke kamar, gw gk sempet matiin tv, gw juga lupa kalo kamar gw yang paling angker.
Tapi anehnya kaya malam2 kemarin gw ngerasa aman kalo di kamar. Perlahan2 takut gw hilang sampai akhirnya bener2 hilang, gw tiduran sambil mikir kejadian yang baru aja gw alamin. Sama sekali gw gk ngerasain takut berada di kamar ini, sampai akhirnya gw tertidur.
Dalam tidur gw mimpi didatengin cewek pake baju gk kayak baju jaman sekarang, semacam baju adat tapi bukan, umurnya kira2 36-40 taunan gitulah. Cewek itu ngomong sama gw, dari cara ngomongnya sopan banget.
sambil ngelakuin hal2 lainnya (gw gk bisa bilangin nama ceweknya sama syarat2 lainnya). Trus dia juga bilang kalo gw gk boleh cerita ke orang lain nama dan syarat2 yg dia ajuin, atau dia bakalan ninggalin gw.
ini jg gw gk ngerti maksudnya apa. Sebelum gw terbangun, dia sempet berpesan jangan gelap mata sama apa yg gw dapat. Hingga akhirnya gw terbangun ternyata udah pagi.
**07. Oo Ternyata ... A**

Gw duduk di pinggir kasur sambil mikir arti mimpi gw semalem “itu cewek siapa ya? Kok ngomong kaya gitu ke gw? apa jangan2 tuh cewek yang bunuh diri di kamar gw? tapi kok kelihatan baik ya? Apa jangan2 setan di kamar gw naksir ama gw? hiiii”.
Gw ngambil sebatang rokok gw isep dalam2, gw jadi mau muntah ngerokok baru bangun tidur, rokok jadi gw matiin. Gw keluar kamar, ternyata udah jam 5, tv masih nyala karena semalam belum gw matiin.
Seksi konsumsi belum bangun juga nih Gw matiin tv trus ke wc untuk memenuhi panggilan alam. Sambil ngeden gw inget2 kejadian semalam sama Maria, eh si Alex bangun lagi e’eknya jadi susah. Tiba2 gw keinget kejadian yang bikin pertempuran gw berenti ditengah jalan,
gw mikir kenapa tuh setan malah gangguin gw kan yang gw lakukan itu dosa, dosa kerena godaan setan. Trus tu setan kenapa malah gangguin? Selesai menunaikan panggilan alam gw lanjutin mandi.

Keluar dari wc gw liat ternyata Siska udah masak.
Gw : “udah bangun lu Sis?”
Siska : “iya nih, lu pagi amat bangunnya”
Gw : “lu yg bangunnya kesiangan” Siska cuma senyum. Manis jg nih cewek kalo senyum, coba aja doi suka sama gw ya gw gk bakalan nolak.

Skip skip
Gw buka pintu belakang kos, gw liat2 ke belakang menyelidiki apa yg ganggui keasikan gw semalam. Gw keluar, gw liat di dinding kamar Maria ternyata gk ada bekas goresan atau bekas2 lainnya.
Gw jadi merinding keinget suara geraman semalam, buru2 gw masuk ke dalam lewat pintu belakang lagi.
Siska : “ngapain lu ke belakang Jhon?”
Gw : “gk kok, cuma ngeliat2 aja” 
Siska tau gk ya apa yg gw lakuin semalam sama Maria?
jangan2 Maria cerita lagi
Gw : “eh Maria mana?
Siska : “masih molor tuh di kamar gw”
Gw : “oyaudah. Lu masak yg enak ya, itung2 lu belajar jadi bini gw”
Siska : “jidat lu sini gw masak sekaligus”
Gw : “yaelah Sis, kaleman dikit ngapa jadi cewek” sahut gw sambil ngeloyor keluar.
Gw ke kamar Maria sebentar buat ngambi l HP gw, trus gw keluar rumah. Ternyata ada Faisal lagi duduk di kursi depan kosan sambil ngerokok langsung gw samperin
Gw : “ngerokok jg lu Sal? Gw pikir lu gk bisa”
Faisal : “iye Jhon, iseng2. Ngomong2 lu gimana semalem tidurnya nyenyak?”
Gw : “nyenyak kok, gk ada apa2”
Faisal kaget denger jawaban gw
Faisal : “serius lu? Kagak di gangguin apa lu?”
Gw : “kagak ada apa2, sumpah” jawab gw sambil ngeliat dia
Faisal : “sakti juga lu,
gw & Ridho aja digangguin semalem” jawab Faisal serius sambil ngeluarin asap dari mulutnya
Gw : “digangguin gimana lu?”
Faisal : “kayak ada yg ngetok2 kamar semaleman, trus ada bau busuk jg, kita jadi gk bisa tidur”
Gw : “gw pikir cuman kamar gw doang yg serem kalo malem selasa”
Faisal : “disini mah kalo udah malem selasa setannya pada keluar udah pada janjian kali. Lu kok bisa gk digangguin semalem ya?”
Gw : “gk ada sih, cuman waktu di kamar Maria doang ada suara garuk2 dinding sama geraman. Kalo di kamar gw gk ada apa2, tapi gw sempet mimpi”
Faisal : “mimpi apa lu?”
Gw : “gk pp. Eh waktu itu yg bunuh diri di sini ceweknya udah tua ya?”
Faisal : “gk sih, masih SMA katanya. Emang kenapa?”
Gw : “gk pp, nanya aja. Gw masuk duluan, make baju dulu” gw sengaja gk ceritain ke Faisal.
Faisal : “oiya, oke2. Kalo ada yg aneh2 ceritain aja ke gw, kalo ke Ridho percuma. Dia gk suka bahas yg aneh2”
Gw : “oke, tenang aja. Yaudah gw masuk dulu”

Gw masuk ke dalem rumah, saat itu Maria baru keluar dari kamar Siska. Gw pura2 gk ngeliat, gw malu sama kejadian semalam.
Gw langsung masuk ke dalam kamar gw
Gw masih mikirin cewek yg di mimpi gw semalem. Siapa sebenernya dia? Gk mungkin cewek yg bunuh diri di sini, lagian dari apa yg diomonginnya semalam gk nunjukin kalo dia berniat gangguin gw
dia malah nasihatin gw walaupun gw gk ngerti maksud dari omongannya.

Seselai make baju gw makan makanan yg udah disiapin Siska, sampe saat itu gw sama Maria masih gk ngomong. Jangankan ngajak ngomong, ngliat doi aja gw malu.
Gimana perasaan orang2 yang terlibat cinta satu malam sama cewek/cowok bukan pasangannya bisa langsung ngerasa gk terjadi apa2 yak?

Selama di sekolah gw gk bisa fokus belajar, pikiran gw selalu mikirin cewek yg ada di mimpi gw semalem.
Selama di sekolah gw gk bisa fokus belajar, pikiran gw selalu mikirin cewek yg ada di mimpi gw semalem.

Pulang sekolah gw langsung masuk kamar, gw tiduran di kasur sampe ketiduran. Ini sengaja sih, siapa tau bisa ketemu sama cewek semalem lagi.
Gw bangun udah jam 3 sore, ternyata gw gk mimpi apa2. Gw keluar kamar mau nonton tv, tapi waktu keluar ternyata ada bapak2 lg nonton depan tv. Gw kaget, gw pikir penunggu kosan taunya orang beneran. Dia ngeliat tajam kearah gw, gw bingung dong. Trus gw senyumin aja sambil ke wc.
**08. Oo Ternyata ... B**

Aneh tuh orang pikir gw. pas gw keluar dari wc tau2 bapak2 itu udah nungguin gw di depan wc
Gw : “mau ke wc pak?” tapi bapak2 itu gk ngejawab pertanyaan gw
Bapak : “adek baru tinggal di sini ya? Namanya siapa?”
Kaget jg gw ada bapak2 yang misterius kaya gini, jangan2 emang setan
Gw : “iya pak, saya Jhon baru ngekos disini. Maaf, bapak siapa ya?” selidik gw, nih setan? Jin? apa gendoruwo? atau jangan2 nih orang mau nyodomi gw
Bapak : “oiya, maaf kalo bikin adek curiga”
wuih, hebat juga nih orang bisa baca pikiran gw jangan2 dia juga tau kalo gw mikir dia mau nyodomin gw “saya pamannya yang ngekos di sebelah kamar kamu”
Gw : “di sebelah? Oh Novi ya pak?”
Bapak : “adek sudah kenal dengan Novi?”
Gw : “belum sih pak, cuman saya sudah dengar dari teman2” nih orang seenaknya aja manggil gw adek, perasaan emak gw gk pernah ngelahirin lu dah
Bapak : “boleh tau adek punya ilmu apa ya?”
Gw : “ilmu? Ilmu apa maksudnya pak?” ilmu pengetahuan alam kali yak?
Dia senyum trus ngomong gini
Bapak : “jadi saya lihat di kamar adek ini adem, aura kamar adek beda dengan kos ini atau adek punya semacam jimat?”
Canggih nih bapak2 bisa ngeliat aura, isi dalem BH Aura Kasih bisa dilihat jg gk ya?
Saya : “maaf pak, saya gk ngerti maksud bapak.
Perasaan saya gk pernah belajar ilmu2 atau nyimpan jimat”
Bapak2 ini kembali tersenyum, tapi gk penuh arti kayak Maria
Bapak : “boleh saya masuk kamarnya dek?” lah malah ngajak masuk kamar
Saya : “oiya, silakan pak”
kami berdua masuk kamar gw (bukan untuk ngelakuin hal zinah ya, gw masih normal

Penasaran jg gw dengan yang dimaksud bapak ini dengan jimat dan sebagainya.
Di dalam kamar bapak2 ini ngeliat2 kamar gw trus tangannya kaya mendetaksi2 gitu
(itu loh, kayak acaranya tukul jalan2 kalo lagi mendeteksi keberadaan makhluk halus). Kemudian bapak2 ini melihat Mandau (senjata tradisonal suku Dayak) yg gw gantung di atas tempat tidur gw.
Bapak : “oh jadi ini yg selama ini melindungi nak Jhon” lah tadi dek, sekarang nak.
Jangan2 nih orang adalah bapak gw yg sebenernya
Gw : “oh itu Mandau almarhum kakek saya, tapi maksudnya melindungi itu gmn ya pak?”
Bapak : “jadi benda ini yg melindungi nak Jhon dari gangguan makhluk halus di sini. Apakah selama di kamar ini nak Jhon merasakan ada yg beda?”
Gw : “iya sih, kalo saya berada di kamar perasaan beda sama diluar”
Bapak2 ini duduk, trus kaya meriksa itu Mandau.
Bapak : “penunggu Mandau ini perempuan, jadi nak Jhon gk usah takut. Beliau baik kok” 

(Nah, gw sengaja gk cerita dari awal soal Mandau ini.
Kalo diceritain dari awal entar bisa ketebak alasan gw gk pernah digangguin di kamar.)

Gw : “trus, mandau ini harus dikasih sesajen atau apa gt gk pak?”
Bapak : “gk perlu, Asal Mandau ini selalu dirawat dan jangan sampai kena darah, maksudnya jangan buat ngelukain orang”
Gw Cuma diem 
Bapak : “nak Jhon pernah dimimpiin sama sosok penunggu Mandau ini gak?” mungkin itu cewek yg dimimpi gw semalem
Gw : “tadi malam saya mimpi didatengin perempuan pak” nah kan bener nih bapak2 bisa ngebaca pikiran, jangan2 dia tau lagi kelakuan gw samalem.
Bapak : “nak Jhon ada diberi tahu nama atau sesuatu lainnya?”
Gw : “Cuma dikasih nesihat2 gitu aja sih pak”
Bapak : “yakin gk ada dikasih tau nama atau apa gitu?” tanya bapak itu curiga
Gw : “iya pak gk ada”
gw gk mau bilang karena sesuai yg disampaikan cewek itu semalem untuk gk ngasih tau tentang dia.
Bapak : “baiklah. Oiya, perempuan penghuni di kamar nak Jhon ini sudah diusir sama penunggu Mandau ini ke pohon di depan”
Jadi itu ngejelasin kenapa Ryan ngeliat cewek di pohon dan sosok baru menurut Maria
Bapak : “kalo nak Jhon mau saya bisa ngajarin beberapa ilmu untuk menjaga diri”
Gw : “enggak deh pak, saya kurang suka yg begituan”

Kemudian kami keluar dari kamar gw, duduk di muka kos.
Gw dan bapak2 ini cerita2 lagi
Bapak : “sebenarnya Novi itu agak peka dengan makhluk2 gk kasat mata, dia gk bisa melihat tapi bisa merasakan kehadiran mereka. Tapi karena kemampuan itu yg membuat Novi jadi lemah”
Gw : “jadi kemampuan itu keturunan ya?”
Bapak : “Cuma bapak yg punya kemampuan ini dikeluarga saya, tapi sepertinya Novi sedikit peka dibandingkan orang2 lain”
Gw Cuma manggut2. Kemudian bapak ini ngeliat ke arah arlojinya.
Bapak : “wah, sudah jam 4 saya harus pulang kalo2 kemalaman sampe kampung.
Saya nitip Novi ya nak Jhon, saya langsung saja. Tadi Novi tidur di kamar, masih kecapean baru sembuh dari sakit”
Gw : “oiya pak, hati2 di jalan.
Salam buat keluarga” gw sok2 akrab, siapa tau dapet ponakannya
Setelah itu omnya Novi pergi. Gw masih duduk di depan kosan sambil mikirin kata2 bapak tadi tentang mandau yang jadi penunggu gw.
**09. Sempurna**

Sehabis mandi gw menuju kamar, gw papasan sama Novi baru keluar dari kamarnya 
Novi : “lu ngekos disini Jhon?”
Gw : “jadi lu udah kenal ya sama gw?” jujur gw blm pernah ngeliat Novi selama di sekolah, apa gw gk pernah merhatiin atau doi jarang keluar kelas
Tiba tiba Maria langsung nyaut dari dalam kamar Novi
Maria : “siapa sih yg gk kenal sama anggota osis paling ganteng di sekolah?” oiya, gw sempet jadi anggota osis walaupun bukan di posisi yg penting2 amat. Lagian nih cewek biasa aja, kaya gk pernah terjadi apa2 sama kita berdua
Gw : “ah lu Mar ada2 aja” jawab gw masih malu2
Muka Novi keliatan malu, jangan2 doi suka sama gw ge’er amat
Novi : “iya nih Maria. eh, lu kapan pindahnya?”
Gw : “baru hari sabtu kemarin gw pindah ke sini. Mm, gw pake baju dulu ya”
gw masih pake handuk yg dililitin di pinggang saat itu
Novi : “oiya”. Gw langsung masuk kamar

Sekilas info : Novi ini badannya bagus banget, tinggi, cantik, badannya montok, t*teknya jg gk kalah sama Maria (kok jadi bahas t*tek sih) tapi keliatan lebih kencang,
belum pernah dijamah kali ya pokoknya badannya bagus banget, sempurna!

Cocok banget dah sama gw, Novi banyak dagingnya gw banyak tulangnya tipe2 cewek idaman gw. 
Pokoknya gw harus ngedeketin nih cewek, sukur2 bisa jadi cowoknya
Kayanya gw jatuh cinta pada pandangan pertama sama Novi. ( atau nafsu pada pandangan pertama?)

Selesai make baju gw keluar kamar gw liat anak2 pada nonton tv, gw ikut nimbrung. Gw deketin Novi 
Gw : “kok gw gk pernah ngeliat lu ya di sekolah?”
Novi : “masa sih? Gw sering kok ngeliat lu”
Gw : “serius gw gk pernah ngeliat lu. Lu jarang keluar ya?”
Novi : “gk jg sih”
Gw : “Oo gitu. Kalo tau di sekolah ada cewek secantik lu, pasti udah gw deketin dari dulu”
“ah modus lu Jhon” sahut Faisal sambil ngelempar bungkus rokok ke arah gw
Gw : “ah lu gk bisa ngeliat temen seneng Sal” jawab gw sambil ngidupin rokok
Novi : “lu ngerokok juga ya?”
Gw : “kalo iseng doang sih. Lu gk seneng ya kalo cowok ngerokok?
Kalo lu gk seneng gw rela kok berenti ngerokok demi lu
Faisal : “nah loh, mulai dah sih Jhon. Hati2 lu Nov, Jhon omongannya doang yg baik, tapi hatinya busuk. Gw aja digombalin”
Gw : “lu kira gw maho apa? Gk ngeliat apa ini lg kenalan”
Faisal : “kenalan sih kenalan, tapi gk usah pake acara ngerayu2 juga kali”
Novi : “gw sih gk masalah, tapi ngerokok kan gk baik buat kesehatan”
Gw : “gw ngerokoknya kalo iseng doang, gw jg bukan perokok kaya Faisal”
Novi : “iya Jhon”
Maria keliatannya cuek aja sama kelakuan gw
Emang sudah jadi kebiasaan gw kalo ngedeketin cewek yg gw suka sok2 akrab. Kalo bahasa daerah ane kijil

Gw : “ini gk ada yg niat masak buat malem ini?”
Siska : “gw lagi males masak nih, lu aja Mar”
Maria : “gw jg lg males”
Gw : “yaudah, gw aja yg masak malem ini”
Siska : “emang lu bisa masak? Entar kita keracunan lagi”
Gw : “lah pake ditanya lagi”
Siska : “kenapa kalo ditanya?”
Gw : “ya gw gk bisa lah. gk becanda, gw bisa kok” 
Novi : “yaudah, gw bantuin lu masak Jhon”
Gw : “gk usah Nov”
Novi : “udah gk pp, lu masak nasi aja” nasi kok dimasak ya? Harusnya kan beras
Gw : “bener nih?”
Novi : “iya. Yuk, cepetan. Entar kemaleman lagi”
Malam itu Novi yg masak, gw cuma masak nasi. Tapi gw tetap nemanin Novi masak di dapur
Gw : “cewek itu cantik kalo lagi masak"
Novi : “lu bisa aja Jhon”
Gw : “lah dibilangin gk percaya”
Novi : “jadi kalo nenek2 lagi masak keliatan cantik juga gk?”
Gw : “tetep keliatan cantik. Tapi kalo kakek2 yg ngeliat”
Novi : “bisa aja lu”
Gw : “gini nih calon istri idaman gw, pinter masak”
Novi : “lu gombal mulu Jhon, mending lu bantuin gw masak”

Manisnya nih cewek, gk kaya Siska kalo digodain malah marah
Akhirnya gw bantuin Novi masak sambil sesekali gombalin
Novi : “lu pinter masak jg ya Jhon”
Gw : “iya dong. Bapak gw bisa masak,
jadinya gw jg disuruh harus bisa masak”
Novi : “kan kebanyakan cowok bisanya cuma masak indomie aja. Faisal aja kalo disuruh masak air malah gosong” kebetulan Faisal lewat.
Faisal : “eh apa tuh pada ngomongin gw?”
Novi : “denger aja tuh curut”
Gw ketawa aja denger mereka bedua sahut2an.

Malam itu kita makan sama2. Gw sama Maria masih gk ngomong, kalo gw liat sih kayanya doi cemburu sama gw. bodo ah, sekarang target gw Novi
Selesai makan gw duduk pintu kosan sambil ngerokok, kemudian Faisal ikutan.
Faisal : “lu suka kan sama Novi?”
Gw : “suka sih gak, cuman naksir aja”
Faisal : “itu mah sama aja. Nambah dong saingan gw, lagian lu baru kenal udah naksir aja”
Gw : “emang lu suka juga sama Novi? Ah, lu mah bukan saingan gw” gw ngejek Faisal
Faisal : “suka sih, tapi gk niat macarin. Lagian gw udah punya cewek”
Gw : “yaudah, jadi buat gw aja. Gk boleh serakah jadi orang”
Faisal : “lu juga udah ngedeketin Maria, Novi lg lu deketin”
Gw : “gw gk ngedeketin Maria, dianya aja yg ngedeketin gw. lagian gw gk suka sama doi”
Faisal : “tapi susah lho ngedeketin Novi, gw aja dari dulu ngedeketin gk dapet2”
Gw : “gw mah asal deket aja Sal”
Faisal : “temen gw jg banyak yg coba ngedeketin doi tapi gk ada yg bisa. Sukur2 kalo lu bisa, gw dukung aja deh”
Faisal : “gitu dong jadi temen, harus ngedukung” sambil nepuk2 pundaknya
Faisal : “tapi gw gk jamin lu bakalan bisa, temen2 gw yg motornya keren2 aja ditolak terus, kecuali Maria. dia mah embat terus”
Gw : “kalo dia mah gw gk heran. Orang semalem aja ....” keceplosan deh gw
Faisal : “semalem apa?”
Gw : “gk pp”
Faisal : “cerita aja, gw udah tau kok kelakuan dia”
Gw : “ya gitu deh sal, tapi gk sampe macem2”
Belum sempat Faisal jawab perkataan gw, tiba2 Faisal kaget sambil lari masuk kos
Gw : “kenapa lu sal?” gw yg kaget jg akhirnya lari ngejar Faisal
Faisal : “gw ngeliat cewek gelantungan di pohon depan kos”
Gw : “anj*ng, sumpah lu?”
Anak2 kos yg lain lg pada nonton akhirnya penasaran ngeliat kita berdua lari2 masuk rumah
Ridho : “kenapa lu lari2 gk jelas"
Faisal masih tegang “tadi gw ngeliat cewek gelantungan di pohon depan”
Ridho langsung nutup pintu kos
Siska : “sekarang pohon jg ada penunggunya?” 
Ridho : “lu ngeliat jg Jhon?”
Gw : “gk sih. tadi Faisal lari, trus gw ikutan lari”
Faisal : “tadi waktu kita lagi ngobrol gw ngeliat kain putih goyang2, tapi gw pikir itu bukan setan.
Taunya pas gw perhatiin itu cewek lagi gelantungan, gw perhatiin lagi sosok itu nyengir sama gw”
Gw : “buset sal, untung gw gk ngeliat”
Ridho : “sekarang penunggu disini nambah lagi nih?”
Gw : “jadi gini,
sebenernya omnya Novi cerita sama gw tadi siang kalo penunggu di kamar gw pindah ke pohon” gw gk cerita masalah Mandau
Maria : “om lu gk bisa ngusir setan di sini apa Nov?”
Novi : “kayanya gk deh, orang pintar yg mau ngusir penunggu kosan kita dulu jg kan gk bisa diusir”
Maria : “tapi itu kan penunggu wc”
Siska : “iya, kan penunggu wc emang kuat. Tapi kalo di arwah cewek itu kan arwah penasaran, bukan penunggu asli”
Novi : “gk tau sih. Setau gw om gw cuma bisa ngeliat sama nyembuhin orang aja”
Braakkk. Tiba2 pintu wc nutup sendiri.
Ridho : “kayanya yg di wc denger, udah kita jangan ngomongin itu lagi. Mending kita masuk kamar aja”

Semua sepakat dengan usul Ridho, akhirnya kami masuk kamar.

Maria : “gw mau pipis, temenin gw dulu Nov”
Novi : “yaudah, yuk cepetan”
Gw : “gw temenin lu bedua”
Novi : “itu sih maunya lu, udah yuk cepetan Mar gw jg mau pipis dulu” jadi Cuma mereka berdua yg ke wc. Tapi karena gw takut mereka kenapa2, apa lg sama Novi. Gw balik ke kamar ngambil Mandau sekaligus pengen ngebuktiin omongan omnya Novi,
gw susul mereka berdua. Sampai di dapur Novi nungguin Maria di depan pintu, keliatan dari mukanya kaya merasakan sesuatu gk enak.

Novi : “ngapain lu bawa2 Mandau Jhon?” 
Gw : “buat jaga2 aja kalo ada apa2, gw takut lu bedua kenapa2”
Novi : “kita bedua gk kenapa2”
Maria keluar dari wc, gantian Novi yg masuk wc. Gw diem gk ngomong apa2 sama Maria sampai Novi keluar.
Gw ngikutin mereka berdua dari belakang, pas Maria mau masuk kamar gw tahan tangannya (Novi sdh masuk kamar) 
Gw : “Mar, gw minta maaf sama kejadian semalem. Lu jangan marah”
Maria : “gk Jhon, gw gk marah”
Gw : “jangan ceritain ke siapa2 ya”
Maria : “kenapa? lu takut Novi tau karena lu ngedeketin dia sekarang?”
Gw : “bukan gitu, gw gk mau aja lu ceritain ke siapa2 gw malu”
Maria : “iya, tenang aja gw gk bakalan ceritain ke siapa2”
Gw : “bener ya?”
Maria : “iya, janji. Udah gw mau tidur dulu ya” tiba2 Maria nyium pipi gw sambil nutup kamar kayanya sih doi emang cemburu 
Gw masih diam di depan kamar Maria sambil mikirin yg barusan “kacau nih, dia malah kaya gini sama gw. gimana gw mau ngedeketin Novi”
Akhirnya gw masuk kamar
**10. Pembuktian**

Hari itu adalah hari sabtu. Gw berangkat sekolah bareng Novi, gk satu motor tapi beriringan.

Awalnya gw ngajak Novi satu motor sama gw, tapi doi nolak. Katanya sih doi entar siang gk langsung pulang,
ada urusan sebentar (lagian baru kenal langsung ngajak satu motor).

Pagi itu gw ajak Novi sarapan di warung makan dulu karena kami berangkatnya agak pagian. kantong pas2an pake sok2an nraktir makan tapi gk pp lah gw puasa di sekolah gk jajan asal bisa deket sama Novi.
Gw ajak Novi makan di warung bakso
Gw : “emang lu mau kemana entar siang?”
Novi : “itu, temen2 ngajakin nongkrong dulu”
Gw : “cowok ya?”
Novi : “gk kok, cewek semua”
Gw : “kirain cowok, entar gw cemburu”
Novi : “ih apaan sih lu? Cewek semua kok” 
Gw : “yaudah, gk pp kalo gt”
Novi : “udah kayak cowok gw aja lu gitu”
Gw : “ya kali aja bisa jadi cowok lu” jawab gw sambil nyengir
Novi : “iihh lu ah. Emangnya gw mau?” jleb 😭
Gw : “gw cuma becanda kok” 😭
Novi : “gw juga becanda”
Gw : “jadi lu mau 😁?” 
Novi : “maunya lu 😜“ anjirr 😢
Gw : “lu udah punya pacar Nov?”
Novi : “gw gk punya pacar”
Gw : “sama dong, jangan2 kita jodoh” 😁
Novi : “modus”
Gw : “kenapa lu gk punya pacar? Padahal kan lu cantik?”
Novi : “gw masih blm mau pacaran”
Gw : “gw denger dari Maria katanya banyak yg naksir sama lu?”
Novi : “banyak sih yg deketin, tapi belum ada yg cocok”
Gw : “kali aja sama gw cocok” gw jawab gitu sambil becanda
Novi : “dasar lu ya. Pasti ke semua cewek yg lu deketin lu giniin ya?”
Gw : “gk kok, baru sama lu gw gini” ini bohong, jangan percaya pemirsa 😆
Novi : “lagian lu berani banget sama orang yg baru lu kenal”
Gw : “ya gw gk berbelit2, kalo suka ya gw suka 😁“
Novi : “dasar lu ya. Eh lu bisa benerin laptop gw gk?”
Gw : “emang laptop lu rusak?”
Novi : “gk sih, tapi gk bisa ngedetect wifi”
Gw : “ah itu mah gampang”
Novi : “yaudah, entar minta tolong ya” setelah selesai makan gw sama Novi berangkat sekolah

Skip skip.

Pulang sekolah gw tungguin Novi belum datang, jadi gw tidur siang dulu sambil nungguin doi.
Bangun tidur gw langsung keluar kamar, gw liat motor Novi udah di depan kosan.
Gw : “bukan gitu, tadi dia minta tolong benerin laptopnya”
Maria : “iya tuh, tidur di kamar” jawabnya masih kesal
Gw : “yg lain pada kemana nih?”
Maria : “Siska pulang kampung, Ridho sama Faisal Persami. baru aja berangkat”
Gw : “jadi cuma kita bertiga nih di rumah?”
Maria : “iya, pengennya sih berduaan sama lu” godanya
Gw : “ih lu Mar” gw jadi malu 😊
Maria : “mandi sana jhon, bau ih” sambil nutup hidung
Gw : “enak aja, gw pake parfum kali”
Maria : “baru bangun kok gk langsung mandi, jorok ih. Cepetan mandi sana” sambil nyubit pipi gw
Lama2 makin parah aja nih cewek 🤪
Maria : “jangan lama2 ya”
Gw : “entar gk bersih kalo cepet2” jawab gw sambil ke arah wc

Selesai mandi gw gk ngeliat Maria di depan tv. Gw nonton tv sendirian sampe Novi datang ikut nonton tv
Gw : “baru bangun lu Nov?”
Novi : “iya nih, soalnya tadi gw ngantuk banget”
Novi keliatan makin cantik kalo bangun tidur 😍
Gw : “gk langsung mandi?”
Novi : “bentar lagi, ngumpulin nyawa dulu. Lu udah mandi?”
Gw : “udah dong”
Novi : “Siska pulang kampung, waktu gw pulang dia baru berangkat”
Gw : “iya,tadi Maria cerita. Ridho sama Faisal jg persami katanya”
Novi : “kita bedua dong kalo gitu malam ini?”
Gw : “kan ada Maria juga?”
Novi : “tuh anak jalan entar malem sama cowok barunya, paling juga gk pulang. Lu kan tau Maria gimana?”
Gw : “baru jadian ya?”
Novi : “iya, sama anak SMA 1 katanya. Gw mandi dulu ya”
Gw : “yg bersih ya, biar harum”
Novi : “iya dong, emangnya lu mandi gk bersih?” akhirnya Novi mandi 

Skip skip. Malamnya

Maria : “gw jalan dulu ya, cowok gw udah nunggui di depan”
Novi : “lu malem ini pulang gk?”
Maria : “gk tau nih, entar gw kabarin kalo pulang. Yaudah gw jalan dulu”
Gw : “lu gk jalan juga Nov?”
Novi : “gk, lagian sama siapa juga”
Gw : “kali aja sama temen2 lu”
Novi : “semua sama cowoknya. Lu gk jalan Jhon?”
Gw : “kalo gw jalan entar lu sendirian di kos”
Novi : “gk pp kali. Kalo lu mau jalan, jalan aja”
Gw : “gk kok, lagi males keluar. Eh katanya mau minta tolong benerin laptop lu?”
Novi : “oiya gw lupa. Yuk ke kamar gw aja”
Gw : “gk pp emang ke kamar lu?”
Novi : “gk pp, tapi maaf ya kamar gw berantakan” sambil jalan ke kamarnya
Gw : “rapi gini kok dibilang berantakan sih?”
Novi nyalain laptopnya. Setelah selesai benerin masalah laptopnya gw ngobrol sama Novi
Gw : “kata om lu, lu bisa ngerasain yg gk bisa orang lain rasain ya?”
Novi : “Cuman agak peka sih, bisa ngerasa kalo ada kehadiran mereka”
Gw : “sejak kapan lu bisa ngerasain gituan?”
Novi : “gw gk inget, kayanya udah lama sih. Tapi karena itu gw jadi lemah, gw sering digangguin”
Gw : “tenang, kan ada gw”
Novi : “ngerayu aja kerjaan lu.
Kemarin waktu gw ngantarin Maria ke wc gw ngerasa gk enak di dapur, tapi setelah lu datang perasaan itu hilang”
Gw : “itu pasti karena lu merasa aman kalo didekat gw 😁“
Novi : “ngaco lu. Kalo lu mau nonton, tuh ada film di laptop gw”
Gw : “film bokep?”
Novi : “enak aja, emangnya lu kerjaan nonton bokep?” gw Cuma ketawa

Akhirnya gw sama Novi nonton di laptonya sampe selesai dua film, tiba2 hp Novi bunyi
Novi : “sms dari Maria, katanya dia bentar lg pulang. Tumben tuh anak”
Gw : “syukur kali kalo dia pulang. Ngomong2 lu belum ngantuk?”
Novi : “udah ngantuk sih, tapi lu disini aja dulu sampe Maria datang temenin gw”
Gw : “nemenin lu tidur jg gw mau kok” 😁
Novi : “tapi lu diluar 😜“
Gw : : “ itu sih jadi satpam”
Novi : “katanya mau jagain, ya jagain di luar”
Gw : “gk jadi deh, entar gw dimakan hantu lagi”

Maria pulang udah setengah sebelasan, gw bukain pintu sekaligus mau tidur ke ke kamar. Setelah bukain pintu, gw jalan menuju kamar. Saat gw udah tiduran di kasur, tiba2 Novi teriak.
Gw langsung keluar menuju kamar Novi, gw liat Maria jg kaget keluar kamar.
Maria : “Novi kenapa?”
Gw : “gk tau” gw sama Maria langsung masuk kamar Novi
Novi masih teriak teriak, sambil guling2. Gw coba nenangin Novi
Gw : “Novi sadar, lu kenapa?” Maria jg nyoba ikut nenangin Novi sambil megang tangannya
Akhirnya Novi diam, kayanya dia gk sadar. Badannya keliatan lemes, gw suruh Maria ngambil air putih untuk Novi.
Gw : “Mar, lu ambilin minum buat Novi”
Gw coba nyadarin Novi.
Gw : “bangun Nov, lu gk pp kan?” sambil nepuk2 pipinya pelan. Novi sadar juga, tapi tiba2 Novi langsung meluk gw sambil nangis 😍 gw balas meluk sambil nenangin
Novi : “gw takut Jhon”
Gw : “gk pp, kan udah ada gw”
gw masih belum berani nanya kenapa dia teriak2
Tau2 Maria datang bawa minum, dia langsung naruh gelas di lantai dekat pintu trus langsung keluar. Kayaknya Maria gk seneng ngeliat kami lagi pelukan 😍 lagian kan dia udah punya cowok 😓
Gw langsung manggil Maria “lu kemana Mar, disini aja dulu bantu gw nenangin Novi” tapi gk ada jawaban jawaban dari Maria. gk ada suara nutup pintu jg kalo Maria masuk kamar, gw jadi takut dia kenapa2.

Setelah Novi tenang gw ajak buat nyariin Maria.
gw liat di depan tv Maria gk ada, gw cariin ke kamar jg gk ada. Gw liat pintu kosan masih dikunci, jadi gk mungkin dia keluar. Gw lanjutin nyariin ke wc tapi jg gk ada.

Gw : “gk bener nih, kemana sih tuh anak?”
Novi sambil manggil2 Maria, tapi tetap gk ada jawaban.
Novi : “Maria gk ada dimana2, apa mungkin dia ke belakang?”
Gw : “gk mungkin kayanya, siapa sih yg berani malam2 ke belakang kosan? Lagian pintunya tertutup” sambil ngecek pintu belakang
Novi : “gw ngerasa gk enak di sini Jhon. Gw takut Maria kenapa2”
Gw : “iya, gw jg ngerasa gk enak disini. Tapi kita harus nyariin Maria”
Gw sama Novi beraniin ke belakang kosan kalo2 Maria keluar, tapi gk ada apa2 kecuali hutan yg gelap
Novi : “aduh gw ngerasa gk enak banget di sini Jhon, gw sampe mual. Kita masuk aja, badan gw udah lemah”
Gw sama Novi masuk rumah, gw ajak Novi ke kamar gw biar agak tenangan.
Gw : “gimana nih, Maria kemana?”
Novi : “gw gk tau, tapi gw ngerasa kita lagi dikerjain sama penunggu dapur”
Gw “bahaya nih kalo Maria gk ketemu”
gw ngambil Mandau yg gw gantungin di atas tempat tidur gw langsung menuju ke dapur.
Novi : “lu mau ngapain Jhon?” sambil megang tangan gw ke dapur, tapi gk gw jawab
Sampe dapur gw sok2an nantangin penunggu dapur
Gw : “hei lu, jangan main2 sama gw.
mana temen gw?” gw teriak gw sambil ngacungin Mandau
Novi : “lu jangan nantangin Jhon, mending kita balik aja”
Gw : “kalo lu yg nyembunyiin temen gw, cepet balikin”

Tiba2 Mandau yg gw pegang bergetar, gk lama gw jg nyium kaya bau singkong dibakar.
Gw takut banget, gw sampe gemetaran. Gw jg bisa merasa Novi gemetaran sambil megang lengan kanan gw. ini pertama kali gw nantangin demit, abisnya gw kesel banget
Novi : “aduh Jhon”
Novi yg awalnya megang lengan gw kenceng tiba2 jatuh,
gk lama dia teriak2 trus ngomong dengan suara cowok, gw gk tau gimana bisa suaranya jadi berubah. Saat itu gw juga nyium bau busuk
Novi : “ha ha ha ha”
Gw : “siapa kamu? Jangan ganggu temanku” Novi masih ketawa, bahkan makin keras
Novi : “kamu sudah berani2 menantang keberadaan kami disini, dan kelian telah mengotori tempatku. teman2mu akan ku bawa. Hahahaha”
Gw makin takut, gw sampe duduk saking takutnya. Badan gw gemetaran semua
Gw : “ampun mbah, jangan ganggu kami, kembaliin teman2 saya.
Saya minta maaf kalo menantang mbah” sosok yg merasuki Novi cuma ketawa
Gw gk tau harus gimana, gw mau lari tapi gw gk kuat buat berdiri. Mau lari jg gw mikir gimana sama Novi dan Maria. gw coba berdiri sambil megang dinding, gw acungin Mandau ke arah Novi.
Gw : “keluar kamu, jangan macam2” tapi sosok yg merasuki Novi cuma ketawa
Gw langsung ingat sama mimpi gw, gw sebut nama perempuan yg dimimpi gw. tapi belum terjadi apa2, sosok yg merasuki Novi masih terus ketawa.
Gw sebut lg nama perempuan itu sambil melakukan syarat2 lainnya.
Tiba2 Novi teriak2, tapi kali ini bukan suara cowok.

Gw gk ngerasa apa2 setelah gw manggil penunggu Mandau, gw pikir penunggu itu bakalan keluar atau merasuki gw.

Tapi perlahan2 gw mulai merasa berani, kekuatan gw kembali. Gw acungin Mandau ke arah Novi,
Novi teriak makin keras trus gk lama diam gk bergerak. Gw panik, gw deketin Novi trus gw pegang perutnya, ternyata masih bernafas. Gw coba nyadarin Novi
Gw : “Novi bangun, kita ke kamar lu aja”
akhirnya dia sadar juga. Keliatan Novi lemes banget, langsung gw bawa ke kemarnya.
Gw : “nih minum dulu”
Novi : “gw kenapa Jhon?”
Gw : “tadi lu kesurupan, tapi sekarang udah gk pp”
Novi : “Maria mana? Blm ketemu ya?”
Gw : “belum, tapi gw ngerasa dia ada di belakang”
Novi : “tapi tadi kan kita udah ke sana gk ada apa2”
Gw : “iya gw tau. Tapi gw ngeresa ada yg ngasih tau dia di sana”
Novi : “jangan Jhon, cuma perasaan lu aja”
Gw : “gimana lu udah agak mendingan?”
Novi “masih lemes sih”
Gw “tapi udah agak kuat?”
Novi “lumayan sih”
Gw “yaudah lu ikut gw ke belakang”
Setelah Novi sdh pulih, gw ajak ke belakang rumah.
Novi : “gw takut Jhon”
Gw : “gw ngerasa kalo Maria di sana, lu tenang aja. Lu percaya sama gw”
Gw sama Novi kebelakang rumah, dan benar aja ternyata Maria di sana. Maria tergeletak di belakang rumah,
padahal tadi gw sama Novi kesini gk ada apa2. 
Gw sama Novi gotong Maria ke kamar Novi, Maria belum sadar. Tapi gw yakin dia gk kenapa2
Gw : “lu sama Maria tidur aja malam ini, gw jagain”
Novi : “apa kita gk coba nyadarin Maria aja dulu?”
Gw : “udah gk pp, kayanya Maria Cuma pingsan. Besok pasti bangun kok”
Novi : “gimana lu tau kalo dia gk kenapa2?”
Gw : “lu percaya aja sama gw” gw jg gk tau kenapa bisa tau, gw ngerasa yakin aja sama yg gw bilang
Novi : “yaudah. Lu gk tidur?”
Gw : “gw jagain lu berdua, gw takut kalo entar ada apa2 lagi”
pengen rasanya bisa tidur di antara mereka berdua 😍

Akhirnya malam itu gw jagain mereka berdua. Anehnya gw gk ngerasa ngantuk, entah kenapa gw merasa disebelah gw ada cewek.
Gw gk bisa ngeliat, tapi gw bisa ngerasain sosok itu berdiri di sebelah gw. ini pasti sosok penunggu Mandau yg gw panggil

Ketika subuh gw baru merasa ngantuk, badan gw capek banget. Gw sampe gk sadar kalo gw ketiduran. Atau pingsan?
**11. Semua Aman**

Besoknya gw bangun dengan badan sakit semua, terutama tangan kanan gw terasa pegel.

Gw gk tau sejak kapan gw tidur di kasur Novi. kipas angin di kamarnya nyala
“kok pagi2 kipasnya udah dinyalain ya?” pikir gw.
gw bangun matiin kipas, terasa semua sendi gw seperti mau copot. Gw liat di kamar cuma gw sendirian “Maria sama Novi kemana? Jangan2 mereka kenapa2” gw langsung bangun mau keluar kamar, tapi saat gw berdiri sampe depan pintu gw langsung jatuh, kepala gw membentur pintu kamar.
Gw gk tau kenapa badan gw lemah banget.

Gk lama pintu kamar dibuka, ternyata Novi
Novi : “lu kenapa Jhon? Udah lu istirahat aja dulu” sambil mapah gw kembali ke kasur
Gw : “Maria mana?”
Novi : “Maria di depan tuh, dia gk kenapa2”
Gw : “ini jam berapa?”
Novi : “jam satu, lu tidur aja lg kalo masih capek”
Gw : “buset, Jam satu!?”
Novi : “iya, waktu gw bangun tadi pagi gw liat lu ketiduran depan pintu. Gw bangunin gk bangun2, jadinya gw sama Maria ngangkat lu ke kasur”
Gw : “masa gw gk bangun2 sih?”
Novi : “iya. Lu kurus tapi badan lu berat jg ya” keberatan dosa kali
Gw : “waduh, maaf ya” gw masih coba nginget2 kenapa sampe ketiduran, tapi gw sama sekali gk inget. Seakan2 gw pingsan, yg gw inget gw merasa ngantuk banget
Novi : “lu tidur gelisah banget, badan lu menggigil tapi keringat lu banyak banget. Badan lu panas tapi setiap gw selimutin lu selalu buang selimut yg gw pakein ke lu”
Gw : “masa? Tapi kok gw gk inget apa2 ya?” gw masih bingung sama penjelasan novi
Novi : “udah gk usah dipikirn, lu istirahat aja lagi kayanya lu masih cape”
Gw : “udah gk kok, tapi badan gw sakit banget Nov” apa ini ada hubungannya sama kejadian semalem ya? Atau efek dari penunggu Mandau? Tiba2 gw teringat Mandau
Gw : “Mandau gw mana ya?”
Novi : “itu di atas bantal ” gw tengok, ternyata benar ada di sana
Novi : “badan lu sakit kenapa emang?”
Gw : “gk tau juga nih, mana lemes banget lagi”
Novi : “lu mau makan gk? Biar gw beliin”
Gw : “iya gw laper, ambil aja duit di dompet gw dalem kamar”
Novi : “udah pake uang gw dulu aja” Novi keluar beli makanan, gk lama kemudian Maria datang
Maria : “lu udah bangun Jhon?”
Gw : “lu gk liat gw udah melek gini?”
Maria : “maksudnya bukan itu yg bangun” mulai lagi dah ni anak 😓
Gw : "gw minta tolong pijitin tangan gw dong Mar, pegel banget”
Maria : “tangan yg mana?”
Gw: “ini yg sebelah kanan”
Maria mijitin tangan gw sampai Novi datang bawa makanan. Gw makan lahap benget, gw kelaparan banget kayak orang gk makan satu minggu.
Padahal gw belum pernah gk makan satu minggu.

Habis makan gw tanyain apa aja yg mereka rasain semalem
Gw : “lu kemana sih semalem Mar?”
Maria : “semalem habis ngambil minum gw langsung ke kamar”
Gw : “ke kamar apaan, orang lu gk ada di kamar”
Maria : “iya gw gk tau, gw kesel semalem ngeliat lu bedua pelukan gw langsung ke kamar aja. Tapi di depan kamar tiba2 penglihatan gw gelap sampai akhirnya gw gk inget apa2 lagi”
Gw : “lagian lu ngapain sih pake acara ngambek segala, udah tau Novi lg kaya gitu”
Gw : “lu tau gk, lu semalem ilang. Gw sama Novi nyari lu kemana2 sampai akhirnya nemuin lu di belakang kosan”
Maria : “Novi udah cerita sama gw. tapi beneran gw gk inget apa2, pas gw bangun udah di kamar Novi”
Gw : “lu juga Nov, kenapa semalem guling2 gk jelas?”
Novi : “jadi semalem waktu lu keluar dari kamar gw, gw ngeliat asap putih di pojok kamar gw. gw nutup mata karena takut, pas gw buka mata lagi tau2 ada muka cewek di depan gw. gw teriak2 ketakutan, perasaan muka cewek itu tepat di depan gw.
gw teriak trus gw gk sadar, waktu sadar udah ada lu di samping gw makanya langsung meluk lu karena ketakutan. Jadi bukan karena gw mau pelukan sama Jhon Mar, lagian lu kan udah punya cowok jg”
Gw : “cewek? Lagian kan lu bilang lu gk bisa ngeliat yg begituan”
Gw : “ini aneh deh, kayanya semalem kita sengaja digangguin”
Novi : “tapi cewek yg semalem gw liat kayaknya bekas penunggu kamar lu deh Jhon”
Gw : “trus semalem lu kesurupan di dapur apa yg lu rasa?”
Novi : “nah ini gw bingung Jhon.
Semalem pas gw megang tangan lu, gw gk tau gimana ceritanya tiba2 gw ada di atas pohon gede. Gw dipeluk sama sosok gede, berbulu. Gw gk bisa ngeliat mukanya karena badannya, gw cuma bisa diem aja, gw mau nangis tapi gk bisa padahal gw takut banget”
Gw : “pohon dimana sih?”
Novi : “gw juga gk tau, yg gw tau gw di atas pohon gede di tengah hutan”
Gw : “kayaknya semalem kite emang dikerjai, hampir aja semalem gw kehilangan lu bedua 😭" kalo mereka bedua sampe hilang gimana nasib gw? siapa yg bakalan bangunin Alex lg? 😆mana Novi belum gw cicipin lagi
Novi : “oiya, gimana ceritanya setelah lu sok nantangin penunggu wc?”kenapa mesti pake embel2 “sok” sih? 😏
Gw : “jadi semalem pas gw ngacungin Mandau sambil teriak2, Mandau yg gw pegang tau2 bergetar” (jadi kayak vibrator 😓).
FYI : selama gw ngacengin, ralat. 🤦 Selama gw ngacungin Mandau, Mandau gk gw keluarin dari kumpangnya (sarung Mandau).
“gk lama gw nyium bau singkong dibakar, gk tau deh siapa yg bakar singkong malem2. Trus lu kesurupan Nov, lu ketawa tapi suara cowok!
Kayaknya yg ngerasukin lu itu penunggu wc, lu ngomong bakalan bawa temen2 gw, maksudnya lu bedua karena gw sdh berani2 nantangin. Gw takut jadinya, nyali gw langsung ciut. Gw gemeteran sampe2 gk bisa bediri,
gw mohon2 supaya lu bedua gk dibawa sama dia tapi tuh makhluk cuma ketawa2 gw ngomong gitu”
Novi : “ih lu sih pake nantangin, udah tau itu bukan setan sembarangan”
Gw : “gw kesel banget makanya gw gitu, gw pikir tuh setan bakalan takut. Eh taunya malah gw yg takut”
Maria : “trus2 gimana sampe lu bisa nemuin gw di belakang? Gimana lu ngeluarin yg ngerasukin Novi?”
Gw : “gw tenangin Novi dulu, trus gw ajak nyariin lu ke belekang lagi. Gw jg gk tau gimana bisa tau lu ada di belakang”
Novi : “tapi syukur kita gk kenapa2”
Siang itu gw masih istirahat di kamar Novi sampai badan gw lumayan kuat lagi. 

Gw gk habis pikir sama kejadian semalam, gimana bisa gw tau Maria dibelakang? Gimana gw bisa ketiduran kaya orang gk sadar? Kenapa gw tidur gelisah banget? Kenapa badan gw bisa selemah ini?
Kenapa semua ini bisa terjadi? Pertanyaan itu masih gw pikirin, gw bener2 gk dapat penjelasan atas kejadian ini. Ini semua kejadian benar2 diluar logika gw. Gimana mungkin suara Novi bisa berubah jadi suara laki2? Ini bener2 gk masuk akal.
Disatu sisi kehidupan roh itu gk bisa dijelasin secara ilmiah, disatu sisi kejadian semacam ini benar2 terjadi.
Banyak penelitian tentang roh yg gagal, berakhir sia – sia hingga bisa dikatakan bahwa makhluk meta fisik itu tidak ada.
Semua penampakan yang pernah terjadi hanya suatu imajinasi otak, hasil visualisasi alam bawah sadar. Jadi bisa dikatakan makhluk – makhluk halus tidak benar adanya.

Tapi jika kita bisa percaya Tuhan yang juga tidak bisa dibuktikan keadaannya kenapa kita tidak percaya makhluk –
makhluk halus itu benar – benar ada?
Satu hal yang pasti, jika kita percaya akan Tuhan kita juga harus percaya bahwa makhluk tidak kasat mata itu juga ada.

Gw terus mikirin yg gw alamin sampai gw tertidur.
Sayup2 gw bisa denger Novi sama Maria nyeritain kejadian semalam dengan Siska. Ya, Siska. Siska baru datang. Gw jg bisa merasa Siska masuk kamar ngeliat keadaan gw, tapi gw gk kuat buat ngebuka mata.

Malamnya badan gw udah jauh lebih enak, gw udah baikan.
Saat makan malam kami bertiga nyeritain pengalaman aneh yg baru kami rasakan sama Siska, Ridho dan Faisal. Mereka gk henti2nya nanyain tentang penasaran meraka. Gw jelasin sebisa gw,
dan gw cerita tentang kehebatan gw nantangin makhluk penunggu wc. Atau kebodohan? 🤦

Setelah kejadian itu gangguan dari kamar mandi gk ada lagi, atau bisa dikatakan hilang.
Atau hanya untuk sementara?
**12. Lagi?**

Malam itu gw tidur di kamar gw, gw masih merasa badan gw capek banget kayaknya kekuatan gw terkuras banyak setelah kejadian semalam. Gk lama setelah gw rebahin badan gw langsung ketiduran.
Tiba2 gw terbangun, padahal perasaan belum lama gw mejamin mata tau2 udah pagi lagi.

Gw kaget kosan gw kelihatan gk kaya biasanya, kosan gw kelihatan suram. 
Dari arah pojok dinding kamar gw mendengar suara cewek nangis, gw langsung bangun ngeliat cewek itu.
Cewek itu nunduk di pojokan kamar sambil nangis. Karena penasaran gw deketin cewek itu sambil nanyain “maaf mbak siapa? Kenapa ada di kamar saya?” tapi cewek itu gk jawab “mbak nangis kenapa?” cewek itu tetap gk jawab.
Karena bingung gk tau harus gimana gw coba pegang cewek itu sambil nanyain lagi “maaf mbak kenapa ya?” cewek itu ngangkat kepalanya ngeliat ke arah gw sambil nangis. Ceweknya cakep menurut gw, tapi gw gk kenal siapa cewek ini.
Kemudian cewek itu nunjuk ke arah kasur gw, gw nengok ke arah kasur. Karena gk ngeliat apa2 dan gw jg bingung dengan maksud cewek itu gw nanyain lagi ke cewek itu “maksudnya apa mbak?” tapi ternyata cewek itu sudah gk ada.
Gw ke kamar Novi tapi gk ada orang, gitu jg dengan kamar2 lainnya, anak2 kos yg lain gk ada. Gw bertanya2 dalam hati kenapa Cuma gw ada gw sendirian di kos? Kemana yg lain? Kenapa keadaan kos jadi kaya gini? Apa masih ada hubungannya dengan kejadian semalam?
Gw buka pintu depan, diluar kelihatan terang tapi seakan2 cahaya matahari dari luar gk cukup buat nerangin keadaan di dalam rumah.

Tiba2 gw ngeliat di pojok atas ruangan tengah, di ruangan biasa kami ngumpul, di depan tv ada suatu makhluk yang nempel di sana.
Kaki dan tangan makhluk itu panjang, lebih panjang dari manusia normal. Rambutnya panjang tapi keriting menutupi kepalanya, dari yg gw lihat kepala makhluk itu terbalik!

Lama gw merhatiin makhluk itu gk bergerak, makhluk itu diam di langit langit pojok ruangan.
Satu hal yg aneh dari semua ini, gw gk merasa takut. Ini aneh! Padahal jangankan melihat, mendengar suara yg aneh2 aja gw takut. Tapi ini beda, gw sama sekali gk takut.

Setelah itu gw merasa ada dorongan yg menyuruh gw untuk ke arah belakang rumah.
Gw liat lagi makhluk di atas sana kemudian gw menuju belakang kosan. Gw buka pintu belakang, di sana gw liat sosok ular melingkar di hutan. Ular ini gk kaya ular2 pada umumnya, sosok ular ini seperti ular piton tapi yg membedakan adalah badannya yg gede banget.
Gw keluar buat mastiin penglihatan gw, baru beberapa langkah gw keluar dari pintu gw denger suara dinding di gores2.

Gw tengok, ternyata itu adalah suara dari sebuah sosok kecil, telinganya panjang. Sosok itu menggores2 dinding dengan kukunya yg agak panjang dan hitam.
Dinding itu adalah dinding kamar Maria.

Gw deketin makhluk itu “hei ngapain kamu?” makhluk itu melihat kearah gw trus lari kearah hutan sambil ketawa. Sosok makhluk ini mungkin kaya monyet walaupun gk mirip2 amat, krn badannya yg kecil, sehingga gw gambarin keliatan kaya monyet.
Gw kembali masuk ke dalam rumah, gw gk ngerti sama sekali kenapa gw gk takut saat itu (saat mengalami kejadian ini gw gk mikir kenapa gw bisa gk takut). Dan kenapa bisa gw bisa ke sini? Seakan2 ada yg menyuruh gw. tapi apa itu? Dan perasaan apa ini?
Setelah kembali ke dalam rumah gw nyium bau busuk dari arah wc. Ya, bau busuk. Bau busuk yg sama gw cium semalam dan bau busuk yg sama waktu gw mandi.

Gw buka pintu wc, di dalam wc ada sosok badan yg sangat besar! Hitam, berbulu dan gw yakin bau ini berasal dari makhluk ini.
Saking besar sosok itu hingga menembus atap wc sehingga gw gk bisa liat mukanya. Sosok itu duduk tepat di tempat kloset dan bak mandi.

Tubuh makhluk ini kaya bayangan hingga bisa menembus benda2 disekitarnya, tapi gw bisa melihat dengan jelas bentuk makhluk ini.
Karena bau busuk yg menyengat akhirnya gw tutup pintu wc. Gw kembali menuju ke ruang tengah, gw tengok keluar rumah. Di luar terlihat cahaya matahari gk terlalu terang, kelihatan mendung.

Gw putuskan kembali ke kamar tapi ketika gw menarik kepala,
gk sengaja mata gw menangkap sosok putih di pohon depan kosan. Kembali gw tengok, ternyata sosok itu adalah cewek yg nangis di kamar gw. terlihat kepalanya bergoyang2 di dahan pohon.
Karena gw bingung dengan semua ini gw kembali berniat menuju kamar gw.
tapi baru beberapa langkah tiba2 pintu kamar Ridho dan Faisal terbuka, gw liat di dalam terdapat seonggok gumpalan rambut. Apa lagi ini? Apa sebenarnya yg sedang terjadi? Apa gw sudah menjadi bagian penunggu kosan ini? Apa gw berada di alam lain?
Gw kembali ke kamar. Saat kembali masuk ke kamar gw kembali melihat sosok lain, gw familiar dengan sosok ini. Ya, sosok perempuan yg pernah hadir di mimpi gw. perempuan yang pernah memberikan nasihat aneh ke gw.
perempuan itu tersenyum ke arah gw, gw balas senyum.
Tiba2 gw terbangun, ternyata yg barusan terjadi adalah mimpi. 
Gw buka tirai penutup kamar ternyata masih gelap. Gw lihat jam di hp gw ternyata jam 12 malam.

Apa yg barusan terjadi? Kenapa gw mimpi seaneh itu? Kenapa juga gw gk merasa takut sama sekali melihat semua sosok2 itu?
Padahal semua sosok barusan adalah sosok2 yg mengerikan.

Apakah gw diperlihatkan semua sosok penghuni kos ini? Atau itu semua cuma mimpi gw? hanya bunga tidur yg tidak berarti? Atau hanya hasil penggambaran otak gw karena semua kejadian yg sudah gw lewati?
Tapi gk mungkin. Gw belum pernah lihat semua makhluk2 yg barusan ada di mimpi gw. dan kenapa sosok perempuan yg gw yakini sebagai penunggu Mandau ada di mimpi gw kalo gw diperlihatkan semua sosok penghuni kos ini?

Apa itu artinya gw diperingatkan sama penghuni disini?
Apa semua ini maksud dari perkataan di mimpi gw waktu itu kalo gw gk tinggal sendirian?

Kembali gw teringat cewek yg nangis di pojokan kamar gw, gw langsung dilanda ketakutan. Gw tengok ke arah pojok kamar tapi ternyata gk ada apa2.
Kenapa sekarang gw bisa merasa takut?
Dan apa maksud dari cewek tadi menunjuk kearah kasur gw?

Semua pertanyaan itu kembali berputar dikepala gw. lagi2 gw gk bisa menemukan jawaban dari semua pertanyaan itu hingga akhirnya gw kembali tertidur.
**13. Diluar Kendali**

(Setelah kejadian hilangnya Maria. keadaan wc jadi lebih aman. anak2 kos gk pernah lagi digangguin sama om Uwo. Tapi ternyata hal itu gk bertahan lama hingga suatu kejadian yg gw lakukan.)
Sekarang kelakuan gw sama Maria makin menjadi 🤦. gw gk malu2 buat grepe2 Maria kalo ada kesempatan 😁
Pernah suatu pagi gw grepe2 t*tek Maria waktu doi lagi masak. Gw remes2 tuh benda kenyal, anehnya Maria keliatan gk peduli (atau menikmati?)
bahkan coba buat ngelepasin tangan gw pun gk. Maria cuek aja kaya gk terjadi apa2, dia tetap asik masak tanpa kelihatan risih.

Gw makin nafsu karena gk ada penolakan dari doi, gw asik remas2 dadanya. Tapi waktu gw mau masukin tangan ke dlm bajunya, dia langsung lepasin tangan gw
Maria : “udah ah Jhon, entar aja kalo mau” 😍
Waduh, otomatis si Alex jadi makin tegang dengar doi ngomong gitu.

Akhirnya gw hentikan kegiatan gw 😁
Gw : “tapi lu jangan cerita2 kesiapa2 ya”
Maria : “iya, tenang aja. Takut amat sih”
Gw : “lu pernah gk ceritain ke orang kita pernah apa aja?”
Maria “iya gk lah”
Gw : “tapi kalo sama cowok selain gw?” Maria Cuma senyum gk jawab pertanyaan gw.

Pagi itu gw berangkat sekolah bareng Novi. Maria udah gk kelihatan cemburu lagi,
gw seneng karena gk ada yg halangin gw lagi buat ngedekatin Novi. Tapi tetap dapat nutrisi dari Maria 😆

Semenjak saat itu gw jadi sering satu motor sama Novi, kadang2 pake motor doi, kadang2 pake motor gw (kalo gk ada bensin 😁).
gw rasa Novi katanya ada perasaan juga sama gw (ge’er)

Novi juga baik banget sama gw, doi sering ngebantuin gw. sampe PR - PR kalo yg gw gk bisa doi yg ngerjain, otaknya encer. Mau minta tolong Maria jg percuma, t*tek doang yg gede, otaknya pas2an
Tapi gw (masih) gk berani macam2 sama Novi, anak baik2. Paling becanda2 ngomong jorok 😁

Pulang sekolah gw diajakin nongkrong dulu di alun2 sambil makan. Lumayan, menghemat uang 😂

Malamnya sehabis mandi gw solo di wc 😁 (biasa kerjaan anak cowok 😆 ) belum tuntas kerjaan gw,
tiba2 pintu kamar mandi diketok, ternyata Maria
Maria : “Jhon buruan, gw mau pipis”
Gw “bentar, gw pake baju dulu”
Maria “gk usah, buruan gw udah kebelet”
Gw : “tunggu bentar napa, gw pake baju bentar” sambil matiin kran air
Maria : “gw udah kebelet bego. Gw dobrak jg nih”
Gw : “iye iye” gw buka pintu wc cuma berlilit handuk
Tiba2 masuk langsung pipis, belum sempat gw keluar dia udah ngocor aja. Gw melongo ngeliat kelakuan nih anak 🤦

Maria : “tutup pintunya, entar ada yg ngeliat” gw nutup pintu
Gw : “parah lu, masa pipis depan gw”
Maria : “gw udah kebelet banget, lu sih lama amat. Ngapain aja emang?”
Gw : “tapi gk usah sampe pipis depan gw juga kali”
Setelah cebok Maria ngedeketin gw
Maria : “mau lanjutin yg tadi pagi gk?” gw kaget sama omongan Maria
Gw : “masa di wc?”
Maria : “ya gk pp, lagian kalo di kamar entar lu ketauan Novi” wah, makin pengertian aja nih anak 😍

Sebagai laki2 normal gw gk nolak. Persetan dengan reputasi sebagai anggota OSIS, yg penting dapat enak 🤩
Gw langsung nyosor bibir Maria, Maria juga langsung ngelawan sambil meluk gw. tanpa nunggu lama2 gw remas t*etek Maria, kenyalnya nih benda 😍 gw tumpahkan semua hasrat yg selama ini terpendam 😁. doi makin kenceng meluk gw.
Gw terus remas dada Maria sambil masukin tangan kedalam bajunya, Maria ngasih ruang buat tangan gw. gw turunin sedikit BHnya tapi masih terpasang sehingga gw bisa remas dadanya tanpa penghalang (kali ini pengait BHnya gk gw lepas untuk jaga2), Maria agak mendesah.
Gw makin ganas nyosor bibirnya supaya desahannya gk keluar.

Gw ciumin leher Maria sambil tetap meremas t*teknya. Kepala gw makin turun sambil ngangkat bajunya. desahan Maria makin menjadi
Gw : “jangan keras2, entar kedengaran”
Maria : “terusin Jhon” sambil ngarahin kepala gw ke arah dadanya. Anjrit! 😍
Gw langsung lumat dada Maria. gw isap sambil sesekali gw gigit (kayaknya bagian ini terlalu vulgar, jadi gw skip)
Ini juga pengalaman pertama Alex dipegang orang lain 😁

Oke, skip
Sedang asik2nya pergumulan dua sejoli yang sedang dimabuk nafsu birahi hingga lupa dunia 😁 tiba2 kran air nyala.
Gw sama Maria kaget sambil pandang2an. Gw yakin banget kran air sudah gw matiin, kenapa sekarang nyala? Kenapa disaat gw seneng selalu ada aja gangguan 🤦
Gw : ”perasaan tadi usah gw matiin” ucap gw heran tapi tetap meremas t*tek Maria 😆
Maria : “udah, masuk aja yuk gw jadi takut” sambil melepas tangan gw trus ngerapiin bajunya
Yah, belum juga puas malah udahan 
Maria : “aduh, belakang gw berat banget Jhon. Kenapa ini?”
Gw matiin kran sambil masang baju
Gw : “udah yuk cepet masuk” sambil menggandeng Maria masuk 
Maria “Jhon leher gw berat banget” wah, gk bener nih
Gw : “yuk ke kamar gw aja” maksudnya buat netralisir keadaan. Tapi siapa tau bisa ngelanjutin lagi 😁
Baru sampai depan tv tiba2 Maria teriak sambil duduk di lantai. Kayanya gw telat 🤦

Anak2 kos yg lain langsung keluar kamar, mereka langsung nanya kenapa Maria jadi gini. Gw gk jawab

Ridho : “kayaknya Maria kesurupan”
Gw : “bawa dia ke kamar gw aja”
Gw, Ridho sama Faisal berusaha bawa Maria ke kamar gw. tapi Maria langsung lari ke dapur.

Kami berusaha narik Maria ke kamar tapi tenaganya kuat banget. Ridho yg badannya paling besar di antara kami sampai mental karena berusaha megang tangan Maria.
Siska dan Novi cuma pegangan tangan melihat dari depan pintu dapur.

Maria terus teriak2, suaranya berubah jadi suara cowok. Mirip dengan kejadian Novi saat itu. Gw yakin ini makhluk yg sama yg merasuki Novi waktu itu.
Gw langsung nyuruh Siska dan Novi masuk kamar gw,
tapi mereka nolak karena tau kamar gw paling angker. Setelah gw yakinkan akhirnya mereka nurut.

Maria masih ketawa dengan suara besarnya, dan seperti kejadiaan saat itu gw kembali nyium bau singkong bakar.
Faisal : “waduh, katannya kalo bau singkong bakar itu tanda2 gendoruwo!”
gw jadi gemetaran dengar kata gendoruwo
Ridho : “udah jangan dihirauin”
Faisal “Jadi gimana nih?”
Gw : “gw juga gk tau, tapi kita harus bawa Maria ke kamar gw” gw gk terlalu panik kali ini karena gw gk sendirian, tapi tetep aja takut
Ridho : “gimana bisa kita bisa bawa ke kamar lu? gw aja sampe mental”
Faisal : “gimana kalo kita bawa ke kamar kita aja?”
Gw : “kita harus bawa ke kamar gw”
Ridho “emang kenapa harus ke kamar lu? Kamar lu kan paling depan”
Gw : “pokoknya harus ke kamar gw. ayo kita coba lagi”
Ridho : “kita gk bakalan kuat, tenaganya kuat banget. Gimana kalo kita minta tolong tetangga aja?”
Gw : “gk ush, entar tetangga pada ribut”
Faisal : “iya, bener. Jangan panggil tetangga”

Kami berusaha lagi untuk bawa Maria ke kamar gw, tapi seperti sebelumnya usaha kami sia2.
Tenaga Maria kuat banget, seakan2 kekuatannya lima kali lebih kuat.
Saat itu gw gk kepikiran buat ngambil Mandau, yg ada dipikiran gw adalah bawa Maria ke kamar gw.

Keadaan makin tak terkendali, pintu wc yg awalnya terbuka tiba2 tertutup dgn kencang. Seakan2 pintu itu dibanting
Maria tetap ketawa sambil ngeliatin kearah kami, kemudian berusaha keluar dari pintu belakang. Ridho dengan sigapnya menahan pintu belakang supaya Maria gk keluar sedangkan gw sama Faisal coba untuk nahan Maria supaya gk keluar.
Gw narik kaki Maria sedangkan Faisal nindih sambil meluk badan Maria (kesempatan dalam kesempitan 😓 )Maria menggeliat2 sehingga pegangan gw lepas, Faisal juga yg sedang dalam posisi curi2 kesempatan langsung terhempas ke lantai.
Kemudian gw sama Faisal nindih badan Maria supaya gk bisa gerak (posisi Maria tengkurap lho ya) 
Begonya Ridho Cuma ngeliatin, bukannya bantu nahanin Maria biar gk ngelawan

Gw sempat mikir minta bantuan tetangga tapi kalo salah satu dari kami keluar gk ada yg bisa nahan Maria.
dengan tiga orang aja sudah kewalahan, gimana dengan dua orang?

Seakan2 tenaga Maria makin kuat, gw sama Faisal sampai jatuh bangun
Ridho “kita telpon om Dodi aja”
Gw “yaudah cepetan”
Ridho “tapi hp gw di kamar” Anj*ng! trus ngapain lu ngomong gitu?
Faisal : “biar gw aja yg ngambil ke kamar”
Gw “lu mau ngebunuh gw sendirian megang Maria?”
Faisal : “lu bantu dong Dho”
Ridho : “ogah, gw jagain pintu aja” emang sewaktu2 Maria bisa aja lepas trus lari keluar
Gw gk tau harus gimana, gw takut setengah mati. Gw yakin Ridho dan Faisal juga gk kalah takutnya sama gw.
Gw langsung teringat dengan kejadian yg pernah terjadi sebelumnya, gw minta tolong penunggu Mandau.
Gw langsung berdiri, mejamin mata sambil manggil nama perempuan penunggu Mandau sambil melakukan syarat2 yg lainnya.

Gw dengar Maria menggeram
kencang .setelah gw buka mata, gw langsung gk ingat apa2, gw gk sadar.
**14. Diluar Kendali 2**

Gw terbangun udah dalam kamar, terlihat keadaan masih malam. Gw lihat di sebelah gw Novi tidur di lantai (gw gk pake ranjang, kasur di lantai)

Kaya kejadian sebelumnya, badan gw kali ini jg terasa sakit.
Lemah banget, susah buat gerak. Badan gw juga terasa perih 

Gw perhatiin cewek disebelah gw, gw yakinkan yg disebelah gw ini bener2 Novi. Gw takut jangan2 kaya kejadian malam itu. Setelah gw yakin kalo itu benar2 Novi, trus gw bangunin.
Novi : “lu udah bangun Jhon? Lu beneran udah bangun?”
Gw : “iya gw udah bangun Nov, kenapa sih?”
Novi : “syukurlah, gw takut lu kenapa2. Udah dua hari lu gk bangun” Novi sambil nangis
Gw : “hah?! Dua hari? Serius lu?”
Novi : “iya Jhon, gw sampe manggil om gw buat meriksa lu”
Buset! Gw beneran gk bangun selama dua hari? Apa gw sekarang beneran masih hidup? Atau jangan2 gw mati suri?

Gw : “jadi gimana kejadiannya? Gw gk inget apa2”
Novi : “waktu gw sama Siska di kamar lu, kita denger ribut2 dari dapur.
Pas kita samperin ternyata lu lagi kelahi sama Maria”
Gw : “kelahi?” gw coba mengingat2 apa yg terjadi, tapi sia2. Gw sama sekali inget kejadian apapun.
Novi : “iya, lu cakar2an sama Maria. kita semua gk ada yg berani nenangin lu bedua, lu sampe keluar ke hutan belakang kosan.
Ridho sama Faisal udah gk sanggup lagi jagain lu bedua, mereka kecapean.
Gw berusaha manggil2 lu, tapi lu gk menghiruin gw. gw tau itu pasti bukan lu, lu pasti pernah belajar ilmu2 kan?”
Gw : “sekarang bukan saat yg tepat buat nyeritain ke lu,
tapi sumpah gw gk pernah belajar yg aneh2. Trus gimana lg kejadiannya?”
Novi : “lu bedua lari ke hutan belakang, kita gk ada yg berani ngejar kesana. Gw udah panik banget, tapi gw bisa ngerasa yg ada di badan lu gk jahat.
Sampai akhirnya Maria lari ke arah kosan lagi karena lu kejar, sampai pintu belakang Maria jatuh guling2 trus lu deketin. Maria sempet minta ampun trus lu nyuruh yg ngerasuki Maria buat keluar, gk lama Maria gk sadar”
Gw : “gw minta tolong lu jangan cerita ke anak2 yg lain kalo lu tau itu bukan gw. Mereka sadar gk gw lagi kemasukan?”
Novia : “gk tau sih, kayaknya gk deh. Tapi lu sempet ngomong gk jelas”
Gw : “gk jelas gimana?”
Novi : “lu nyuruh bawa Maria kembali ke kamarnya, lu bilang dia gk kenapa2. Trus lu juga sempet ngomong ke kita2 supaya saling menghargai. Kemudian lu masuk ke dalam kamar lu, tiduran di sini. Sejak saat itu lu gk bangun2 lagi”
Gw : “gw sama sekali gk inget apa2 Nov, tau2 gw udah di sini aja. Badan gw sakit semua, badan gw perih”
Novi : “badan lu pada merah2 tuh, bekas cakar Maria kayanya”
gw tengok ngelihat baju gw, ternyata sudah bukan baju yg gw pakai terakhir kali
gw : “lu tau dari mana? Trus siapa yg ganti baju gw?”
novi : “gw gantiin baju lu karena kotor, waktu ngelap badan lu gw liat badan lu pada merah2”
gw : “hah? Lu yg gantiin baju gw? trus sempak gw lu ganti juga?” gw langsung malu 🤦
novi : “iya diganti jg, tapi bukan gw yg gantiin. Faisal yg gantiin” tetep aja lu udah ngeliat gw cuma pake sempak 😞
gw : “trus Maria gimana?”
Novi : “Maria baik, malamnya setelah beberapa saat lu gk sadar, dia udah bangun”
Gw : “syukur kalo gitu, trus gimana yg lain?”
Novi : “gk pp, semua baik2 aja. Kemarin sempet om gw datang kesini, gw nelpon dia supaya meriksa keadaan lu. Dia bilang lu gk kenapa2, cuma lg kecapean banget karena habis ngelawan makhluk yg ngerasuk Maria.
Om Dodi jg sempet nyaranin buat bawa lu ke rumah sakit tapi dilarang sama om gw, katanya roh lu belum balik kalo badan lu dipindahin entar lu gk bisa balik”

Anjirr! roh gw belum balik? Jadi gw selama ini mati? 
Gw : “jadi selama ini gw mati dong? Gue tetep napas gk?”
Novi ketawa denger jawaban gw “gk, lu gk mati. Lu juga masih napas”
Gw : “tadi kata lu om lu bilang roh gw belum balik. Jadi semua tau kalo yg saat itu bukan gw?”
Novi : “gk tau, om gw jelasin kalo lu kecapekan karena lawan lu bukan manusia”
Gw : “syukur lah, trus masalah roh gw apa?”
Novi : “udah gk usah dipikirin. Lu mau makan gk? Biar gw masakin mie”
Gw : “tapi ini kan tengah malam, gw takut lu kebelakang. Eh om lu mana?”
Novi : “gk pp Jhon. Udah balik kemarin karena ada urusan”
Gw : “gk usah deh, kita tidur aja. Besok aja gw makan”
Novi :“lu yakin nih?”
Gw : “iya. Oiya, lu tidur di kasur gih, biar gw yg tidur di lantai”

Novi awalnya nolak, bahkan mau balik ke kamar. Tapi setelah gw bujuk supaya nemanin gw akhirnya Novi mau,
tapi dengan syarat gw jg harus tidur di kasur. Gw sih oke2 aja, lagian kasur gw muat untuk dua orang.

Saat itu gw gk ada pikiran aneh2, badan aja masih pada lemes. Buat gerak aja susah banget, belum lagi badan gw pada perih.
Kenapa gw bisa gk sadar ya? Kok bisa2nya gw gk bangun selama dua hari? Kenapa kali ini badan gw sakit2 lagi? Kayaknya ini adalah efek dari penunggu Mandau, kayaknya gw gk boleh lg manggil tuh perempuan. Gw tersiksa kalo harus selalu kaya gini, gw gk kuat.
Gw bodoh! Kenapa gw sampe berbuat mesum di wc, kenapa gw gk nolak aja saat itu? Gimana seandainya kalo gw gk punya pelindung? Bisa2 temen2 gw jadi korban.

Kejadian kali ini benar2 diluar kendali gw, badan gw pun diluar kendali gw.
Bahkan gw sama sekali gk sadar dengan kejadian yg sudah gw alami. Di satu sisi gw merasa aman dengan adanya Mandau dan keberadaan penunggunya, tapi di sisi lain gw merasa semua ini salah.

Gk seharusnya badan gw diambil alih oleh ‘orang lain’.
walaupun gw tau sebenarnya itu merupakan bagian dari penjagaan terhadap gw.
Tapi ini salah, gw sudah membiarkan ‘orang lain’ ngendaliin gw. Gw sdh menyerahkan badan gw.

Gw gk bisa terus bergantung dengan manggil penuggu Mandau itu terus menerus di saat gw kesulitan, ini salah!
**15. Andai Kau Jadi Milikku**

Besoknya gw bangun sudah agak siangan, Novi udah gk ada di sebelah gw. 
Badan gw masih terasa lemah. Apa lg selama ini gw belum makan.
Gw keluar kamar dengan tertatih, gw langsung menuju kamar wc untuk mandi.
Di dalam kamar mandi gw ngingat2 kejadian sebelumnya gw di sini sebelum semua itu terjadi. Kejadian yg berujung bencana
Pelan2 gw menggosok badan gw, terlihat banyak memar di badan gw. Belum lagi bekas cakaran di mana2, sampai di kaki2 gw jg terdapat memar2.
Gw gk bisa bayangin apa yg sdh gw lewati selama gw gk sadar, gimana kejadiannya sehingga gw bisa mengendalikan keadaan.
Semakin gw berusaha mengingat apa yg terjadai, semakin buntu pikiran gw. yg gw ingat hanya geraman Maria sebelum gw gk sadar.
Sebelum keluar wc gw tengok ke arah kloset dan bak mandi, dimana di saat mimpi yg aneh itu gw melihat sosok hitam, besar dan berbulu.
Kembali gw dilanda ketakutan mengingat kejadian itu, juga yg terjadi sehingga semua ini terjadi.
Gw duduk di kursi di muka kosan sendirian (anak2 yg lain sekolah). Hingga om Dodi melihat gw dan menghampiri gw
Om Dodi : “udah bisa bangun Jhon? Om denger semalem kamu udah sadar ya?”
Gw : “iya om, semalam baru sadar”
Om Dodi : “kamu udah makan belum?”
Gw : “belum om”
Om Dodi : “yaudah, kamu makan dulu gih. Tuh di sebelah ada nasi goreng lebih” ngajak ke percetakan maksudnya
Karena gw emang laper banget, jadi gw gk nolak. Sama seperti kejadian sebelumnya, kali ini gw makan banyak banget. Bahkan gw makan dua bungkus nasi goreng.
Gila! Padahal selama ini jangankan dua bungkus, satu bungkus aja gw udah kenyang banget.

Om Dodi “kamu lahap banget makannya, nih ambil punya om kalo masih kurang” sambil menyodorkan sisanya, tapi gw tolak karena gw gk enak. Sebenarnya gw masih lapar, gila memang.
Om : Dodi “tadi Novi ke pasar beli sayur segala macam”
Gw : “jadi Novi gk sekolah om?”
OD : “gk, selama kamu gk sadar dia gk sekolah. Memang baik banget tuh anak sama kamu”
Gw : “waduh, jadi gk enak. Yg lain kemana om?”
OD : “yg lain jg nungguin kamu, tapi gk kaya Novi.
Kamu harus terima kasih sama Novi, kayaknya dia suka sama kamu”
Gw : “ah om bisa aja”
OD : “tapi ingat, gk boleh pacaran sama sesama anak kos ya”
Gw : “gk om, kita Cuma temenan” As* tenan nih om Dodi, bukannya ngebantuin malah ngelarang 😓
Gw gk tau kalo Novi sebaik itu sama gw selama ini, gw jadi makin yakin kalo Novi jg suka sama gw 😁
Tapi kan Novi emang baik sama semua orang? 😥

OD : “kamu kok bisa berani2nya sih ngelawan Maria kerasukan? Kata Faisal kamu bisa silat waktu itu?” dasar si Faisal 😓
Gw : “aku kasian aja sama Maria om, kalo dibiarin takutnya kenapa2. Jadi aku coba ngelawan” jawab gw bohong, gw coba buat penjelasan dari cerita Novi semalam. Sehingga seakan2 gw saat itu sadar dengan apa yg terjadi.
Om Dodi banyak nanya tentang kejadian malam itu, gw cuma jawab sebisa gw. walaupun aslinya gw bingung buat jawab apa.
Hingga akhirnya Novi pulang, gw langsung pamit nyusul Novi. Dengan alasan mau terimakasih dengan perlakuan Novi, om Dodi setuju aja.
Novi : “hei Jhon, udah bangun lu? Nih gw bawain lu es dawet, lu minum dulu. Gw mau masak buat lu”
Gw : “gk usah Nov, gw udah makan tadi di sebelah”
Novi : “lu gk mau makan lg? Kan semalem gw gk bisa masakin buat lu”
Gw : “udah gk usah, lu istirahat aja dulu. Buat entar malam aja”
Novi : “yakin nih Jhon?”
Gw : “iya, ya ampun Novi” sambil nyubit pipinya 😊
Novi : “ihh, lu Jhon. Gimana badan lu Jhon? Masih sakit?”
Gw : “udah agak baikan kok, berkat lu Nov. Apa lg udah ketemu lu” <-- mulai deh 🤦
Novi : “kok bisa berkat gw?”
Gw : “gw denger dari om Dodi, lu yg jagain gw. bela2in gk sekolah demi gw”
Novi : “wajar kan Jhon, kan sesama temen harus saling membantu”
Gw : “makasih yg Nov” reflek gw langsung meluk Novi karena gw terharu. Novi kaget, kemudian balas meluk gw.
kerasa gan yg kenyal2 😁 sempet2nya mikir gini 😜
Novi : “iya iya Jhon, udah ah. Dramatis banget sih lu”

Gw jg kaget dengan apa yg barusan gw lakuin, gw jadi malu sendiri 🤦
Saat itu kita banyak ngomong tentang kejadian semalam, sambil becanda2. Disini gw makin merhatiin Novi “masa lu sebaik ini kalo cuman nganggap gw sebagai temen?”
Gw baru sadar kalo Novi secantik ini. Senyumnya, tawanya, matanya, ah.... cantiknya lu Nov. Coba aja lu jadi cewek gw
**16. Pemulihan**

Akhirnya anak2 kos yang lain datang, Faisal dengan histerisnya angsung datangin gw
Faisal : “udah bangun lu Jon? Kapan lu bangun? Gila! Berapa hari lu gk bangun, gw baru pernah ngeliat orang tidur selama itu. Apa aja yg lu rasain?
Lu gk pernah bilang lu jago silat selama ini? Keren lu, apa yg lu rasain sekarang?”
Gw : “yaelah Sal, atu2 napa nanya nya” 😓
Faisal : “mulai sekarang lu harus ngajarin gw silat” ucap Faisal setengah mengancam
“biar bisa jagain Maria kalo kesurupan lagi” lanjut Faisal setengah berbisik
Gw : “ogah ah, entar lu yg dapet enak” gw sama Faisal tertawa penuh arti 😁
Faisal : “tapi serius Jhon, lu hebat banget waktu itu. Gw gk tau lu jago silat”
Gw : “emm, biasa aja ah” jawab gw terbata2
karena gw sebenarnya gk tau apa yg terjadi
Faisal : “lu ikut perguruan mana sih?”
Gw : “gk ikut perguruan mana2, dulu pernah belajar waktu kecil” <-- Masih terbata2
Faisal : “emang gimana lu bisa seberani itu sih Jhon?”
Gw : “ya gitu deh, dari pada lu mati duluan” ledek gw
Faisal : “eh tapi ngomong2, gimana lu bisa jadi sekuat itu? Bukannya sebelumnya kita bedua aja gk kuat nahan Maria?”
Oke, kali ini gw bener2 bingung mau jawab apa. Gw jadi gagu, gk bisa jawab pertanyaan Faisal.
Untungnya Novi yg duduk depan tv ngerti kondisi gw saat itu
Novi : “udah, lu banyak tanya aja sal. Kasian si Jhon masih capek”
Faisal : “nyaut aja lu”
Novi : “gk kasian apa lu sama Jhon? Biarin istirahat dulu” sambil narik tangan gw ngajak ke kamar, gw nurut aja
Gw : “Lu emang paling pengertian Nov”
Novi : “udah, diem aja”
Sampe malam gw Cuma tiduran di kasur sambil ditemenin Novi, Novi cerita banyak tentang kejadian waktu itu. Doi jg ngasih jawaban yg masuk akal kalo anak2 yg lain nanyain tentang kejadian saat itu.
Dan benar aja, anak2 kos yg lain pada minta penjelasan dari gw, terutama Faisal yg paling cerewet.
Hingga semua pada balik ke kamarnya masing2, Maria malah ngedatengin gw

Maria : “lu udah mendingan Jhon?”
Gw : “iya, udah mendingan”
Maria : “kata Novi badan lu banyak memar, maaf ya”
Gw : “jadi lu liat juga Mar?” yah, sempak gw jg diliat nih?
Maria : “gk Jhon, Novi yg cerita. Gw mau liat gk dibolehin sama dia”
Gw : “gw pikir lu jg ikut ngelap badan gw”
Maria : “emang kenapa kalo gw ikut?”
Gw : “y gw malu lah”
Maria : “udah pernah dipegang jg masih malu lu” candanya
Gw : “ih, apaan sih lu?” jawab gw malu
Maria : “gw udah denger penjelasan dari Faisal sama Ridho tentang kejadian waktu itu. Gw bener2 gk sadar, gw gk tau apa yg terjadi.
Yg gw inget cuman gw di atas pohon dipegangin sama makhluk hitam berbulu, persis kaya yg dialamin Novi”
Gw : “berarti itu emang penunggu wc Mar”
Maria : “nah, anehnya kalo Novi kan di tengah hutan, kalo gw masih di daerah sini Jhon”
Gw : “daerah sini gimana maksudnya?”
Maria : “iya, jadi gw masih di belakang kosan. Gw ada di pohon gede belakang kosan, tapi gw udah liat2 ke belakang, gk ada tuh pohon segede itu. Kalo kata omnya Novi kemarin sih pohon itu yg ditebang dijadiin wc sekarang ini”
Gw : “ihh, gw jadi merinding ngingetnya”
Maria : “lagian karena lu juga sih” sambil ngedipin mata
Gw : “kok gw sih? Kan lu yg ngajak”
Maria : “coba aja lu gk mau, pasti gk kaya gini”
Gw : “lu godain gw, ya gw mau lah” 
Maria : “lu gk ngeliat2 tempat sih, main sikat aja”
Gw : “Lah, nih anak malah ngatain gw. Kan lu yg ngajakin di wc” gw sama Maria ketawa
Maria : “lagian lu pagi2 udah bikin gw sange”
Gw : “ngeri ah ngingetnya”
Maria “lu mau lagi Jhon?” sambil ketawa
Gw : “ya gw gk nolak lah. Tapi gw takut kalo2 kaya kmrn lg”
Maria : “ih dasar lu. Udah lu tidur aja, istirahat yg banyak”
Gw : “lu mau tidur ikut gw?” goda gw 😁
Maria : “ntar ketauan cewek lu lagi 😜"
Gw : “siapa sih? Novi?”
Maria “siapa lagi coba? Udah, lu tidur aja. Gw jg mau tidur nih, udah ngantuk”
Gw : “gk dicium dulu nih?”
Maria : “najis lu” sambil nyium pipi gw
Ngatain najis tapi dicium juga 😓

Maria kembali ke kamarnya, sementara gw kembali sendirian di kamar.
Dengan semua perlakuan Novi, gw makin suka sama doi. Tapi kok Novi gk ada responnya yak?
Apa jangan2 dia Cuma nganggap gw gk lebih dari teman? Kalo bener gitu, gw bakalan kecewa.
Tapi gimana dengan semua perlakuan Maria ke gw? Kok gw gk ada perasaan apa2 sama dia?
Gw terus mikirin semua itu hingga gw jadi teringat kejadian Maria dan Novi kesurupan.
Ada kesamaan dengan kejadian mereka, suara yg berubah dan bau singkong bakar. Apa makhluk itu mau menyampaikan sesuatu? Tapi kenapa waktu kejadian Novi “dia” malah mau ngambil temen2 gw?
Dan juga ada perbedaan tempat dimana roh Novi dan Maria ditahan, apa itu merupakan suatu petunjuk?

gw udah capek untuk mikir jawaban semua itu, hingga akhirnya gw putusin buat tidur. Memulai masa pemulihan.
**17. Tanpa Penjaga**

Ketika gw mulai terlelap, tiba2 mata gw melek lagi (tanpa kemauan gw) mata gw melotot ngeliat langit2 kamar.
Seketika rasa dingin menjalar dari kaki ke atas, gw gk bisa gerak.
Bahkan untuk menoleh pun gw gk bisa, seakan2 badan gw jadi kaku atau mungkin lebih tepatnya lumpuh.
Ketika rasa dingin sdh menjalar ke seluruh tubuh, gw bener2 gk bisa bergerak. Gw gk bisa merintah badan gw sama sekali. Gw panik, tapi gk ada firasat akan ada kejadian aneh.
Tiba2 dari pojok kamar gw, gw denger suara tangisan cewek. Awalnya hanya samar2, hingga akhirnya gw bisa mendengar dengan jelas.
Bau di kamar gw pun seketika berubah menjadi bau wangi (gw gk tau bau wangi apa)
Gw langsung sadar kalo ada yg gk beres dgn keadaan ini, gw mulai takut
Gw coba buat bangun, tapi sia2, seakan2 gw gk punya kekuatan sama sekali. Apa ini ketindihan? Tapi gw dalam kondisi sadar sepenuhnya.

Gw masih bisa mendengar jelas suara tangisan di pojok kamar.
Gw coba teriak, tapi suara gw gk keluar. Cuma mulut gw mangap2 gk jelas 🤦
Dari sudut mata gw bisa lihat rambut panjang terurai menutupi sebuah sosok, seketika badan gw langsung gemetaran hebat, Gw takut banget.

Tanpa keinginan gw, seakan2 kepala gw bergerak sendiri, kepala gw menengok ke arah pojokan kamar. Gw perjelas tanpa kemauan gw!!!
Gw hampir mati ketakutan, gw gk percaya apa yg gw lihat. Gw lihat seorang cewek nunduk dengan rambut tergerai menutupi muka!
Anj*ng ! ini pertama kalinya gw lihat penampakan sejelas ini
Dan gk salah lagi, suara menangis itu adalah suara cewek itu.
Badan gw udah gemetaran hebat (mungkin bisa dijadiin vibrator)
Gw coba buat merem, tapi lagi2 gk pengaruh. Seakan2 gw gk punya kekuasaan untuk merintahkan semua anggota badan gw (tapi anehnya masih bisa ngedip)
Ketika gw berusaha teriak, sosok cewek itu berenti nangis.
Kemudian ngangkat mukanya, dia ngeliat ke arah gw. 
Sosok ini, ya! Sosok ini adalah sosok cewek yg gw lihat tempo hari di mimpi gw! Sosok yg sama dipohon depan.

Cwek itu memiringkan kepalanya, lalu tersenyum ke gw. Senyumnya lebar banget, seakan2 hampir memenuhi separuh mukanya.
Serem banget Njirr 😬

Sosok itu perlahan berjalan ke arah gw sambil terseok2 atau apalah namanya, yg jelas jalan gk normal. Jantung gw hampir lompat, keringat ngocor dari badan gw. 

Ini adalah cewek waktu itu yg pernah gw lihat dalam mimpi,
tapi kenapa sekarang gw bisa ngerasa takut? Kenapa saat ini semua indra gw berfungsi normal? (Ciealah, apaan sih maksudnya? 🤦)

Gw bicara dalam hati supaya sosok itu pergi, dan bisa ditebak. Semua itu sia2, gk berpengaruh sama sekali.
Cewek itu berjalan pelan ke arah gw hingga akhirnya berdiri tepat di samping gw. 
Kemuadian nunduk hingga mukanya benar2 tepat di depan muka gw. Masih dengan senyumnya yg horor (tanpa penuh arti kayak Maria 😁)
Jarak muka gw dan muka cewek itu mungkin sekitar sepuluh jari (20 Cm-an kali). Gw bisa lihat denga jelas mukanya yg pucat tanpa darah, dan yg paling menakutkan adalah senyumnya yg kaku tanpa ekspresi. Sumpah ane trauma sampe sekarang kalo ngingat.
Gw gk bisa deskripsiin gimana takutnya gw saat itu, badan gw udah gemeteran hebat.
Keringat dingin membanjiri badan gw, baju gw sampe basah.
Saking takutnya gw sampe gk ingat apa2 lagi (pingsan maksudnya)
Paginya gw bangun langsut loncat dari kasur, gw pastiin kalo gw bener2 udah bisa gerak, udah sadar.
Gw langsung lari keluar kamar, gw cari anak2 kos yg lain ternyata gk ada.
Apa ini? Apa jangan2 kejadian yg sama kaya waktu itu?
Gw perhatiin dinding dan keadaan sekitar ternyata normal. Gk ada yg aneh, kecuali anak2 kos yg gk ada.

Gw panggil Novi paling pertama 😁 gk ada jawaban, kamarnya pun dikunci. Kemudian kamar2 yg lain, mereka semua gk ada.
kemana nih semua orang? Apa tinggal gw yg tersisa di dunia yg fana ini? di dunia panggung sandiwara ini? (oke, ini terlalu lebay)
gw panik, gw keluar rumah ternyata ada Akbar di depan percetakan.
Syukurlah gw gk sendirian di dunia 😭 tapi masa gw harus hidup dan melanjutkan keturunan dengan Akbar? 😭 <-- (lupakan, mungkin TS lelah)
gw : “anak2 kos kemana nih Bar?”
Akbar : “ngigo lu? Sekarang jam berapa?”
Gw tengok jam diatas tv, ternyata udah jam 9 🤦
Gw masuk ke kosan kembali, males ngomong sama Akbar. Bikin emosi aja 😓
Gw cium baju gw bau asem bekas keringat semalam. Ternyata yg gw alamin semalam itu nyata
Tapi gw masih bingung apakah itu mimpi atau kejadian nyata?
Tapi cewek itu adlh cewek yg pernah gw lihat dalam mimpi gw tempo waktu lalu.
Kenapa kali ini gw takut? Bukannya waktu itu gw gk takut, padahal yg gw lihat lebih nyeremin.
Apa gw dilihatin sama sosok arwah penunggu kamar? Tapi bukannya selama ini gw gk pernah digangguin di kamar?
Lagian menurut om Novi penunggu kamar udah pindah ke pohon depan? Kan gw punya Mandau penjaga gw selama ini.

Mandau? Tiba2 gw jadi teringat sama Mandau.
Kalo selama ini gw dijagain penunggu Mandau, kenapa sekarang gw digangguin?
Gw lari masuk ke dalam kamar, gw langsung nyari Mandau yg biasa tergantung di atas tempat tidur gw. Tapi apa yg gw lihat? Gw gk ngeliat adanya Mandau yg selama ini gw gantungin di sana.
Gw langsung panik, gw cari di atas kasur kalo2 jatuh.
Tapi Mandau itu memang gk ada di setiap sudut kamar.
Gw kembali mengingat – ingat apa gw pernah mindahin Mandau itu.
Tapi gw belum pikun, gw gk mindahin Mandau dari tempatnya. Gk mungkin kan gw gk sadar beberapa hari gw jadi pikun.
Gw menerka – nerka, apa jangan2 selama kejadian kemarin gw ngambil Mandau itu? Tapi kan selama ini mereka gk pernah cerita kalo gw ngelakuin itu.
Jangan2 Mandau itu hilang setelah kejadian itu, kejadian dimana gw manggil penunggu Mandau. Karena waktu itu gw manggil penunggu Mandau tanpa megang Mandau seperti kejadian sebelumnya.
**18. Mandau oh Mandau**

Seharian gw belum mandi karena mikirin kemana hilangnya Mandau itu. Gw gk tau harus gimana, terlepas dari kesaktian Mandau, itu adalah Mandau kakek gw. Mandau peninggalan beliau, sekarang hilang entah kemana.
Apa kata keluarga gw kalo Mandau itu hilang?
Gw nungguin Novi pulang sekolah di depan pintu, siapa tau doi. Gw gk mikir badan gw bau asem, gk mikir perut gw masih kosong. Sekarang yg ada di pikiran gw hanya Mandau.
Akhirnya Novi pulang, kebetulan doi pulang paling duluan dari yg lain.
Gw langsung datangin Novi depan rumah
Gw : “gawat Nov gawat!”
Novi : “gawat apaan? Lagian gw belum masuk, lu udah ngomong gk jelas”
Gw : “gawat, pokoknya ini gawat”
Novi : “udah masuk dulu” sambil nyusul masuk kamar Novi
Gw : “lu tau gk” belum selesai gw ngomong langsung dipotong Novi
Novi : “iiihhh, lu bau banget. Mandi dulu sana”
Gw : “aduh gk bisa, ini penting”
Novi : “buruan mandi, lu bau asem gitu” sambil jewer kuping gw 😁
Akhirnya gw nurut “demi lu, gw nurut deh Nov” ☺️. Setelah mandi gw langsung nyamperin Novi di kamar.
Ternyata doi lagi tiduran Cuma pake baju daleman warna hitam ketat, gw gk tau apa namanya.
Ya ampun, tet*knya nonjol gede banget 😲. Sesuai dugaan gw, punya Novi gk kalah sama punya Maria, bahkan lebih gede 😍
Tanpa dikomando, Alex bangkit siap tempur dengan semangat 45-nya 🤦
Tapi ini bukan saat yg tepat, bukan saatnya buat mikir yg aneh2. maaf ya reader 😜

Kaget karena gw masuk ke dalam kamarnya tanpa permisi, Novi langsung nutup dadanya dengan selimut.
Novi : “lu kok masuk gk bilang2 sih Jhon” dengan nada marah
Karena merasa bersalah, gw keluar dulu mempersilakan doi make baju. Secara ini cewek yg gw sukai, harus pinter2 ngambil hati 😁
Novi : “udah masuk aja, lain kali kalo masuk kamar ketok2 dulu” masih kesal dan kelihatan malu
Gw : “gw minta maaf deh Nov, gw gk tau lu kaya gitu”
Novi : “yaudah. Lu mau ngomong apaan tadi?”
Gw : “jadi gini, tadi pagi gw gk ngeliat Mandau yg biasa gw gantung di atas tempat tidur gw. Gw mau nanya kali aja lu tau”
Novi : “Oh itu? Om gw yg bawa waktu lu masih belum sadar”
Gw : “hah?! Ngapain om lu bawa Mandau gw?”
Novi : “gk tau, katanya siapa tau ada hubungannya sama Mandau itu lu gk bangun2”
Gw : “dibawa kemana emang?”
Novi : “dibawa pulang ke kampung gw”
Gw : “apaan sih om lu berani2nya bawa2 barang orang” gw mulai emosi
Novi : “katanya biar lu cepet sadar”
Gw : “gak! Ini gk ada hubungannya sama Mandau itu, sekarang suruh om lu bawa balik Mandau gw”
Novi : “lu kenapa jadi marah2 gini? Ini semua demi lu tau!” Novi ikutan emosi
Gw : “semua kejadian ini gk ada hubungannya sama Mandau itu, kenapa om lu berani2nya ngambil barang orang?”
Novi : “lu gk tau terima kasih, udah ditolongin malah gk tau diri!”
Ya ampun, gw gk sadar kalo yg gw marahin adalah Novi 😭

Gw : “maaf Nov, bukannya gitu. Itu barang peninggalan kakek gw, gw gk tau gimana kalo hilang”
Novi : “tapi lu gk usah nyolot gitu dong”
Gw : “iya gw minta maaf” 
Novi diam gk jawab gw ngomong, mukanya kelihatan kesal banget. Gw jadi merasa bersalah 😭
Novi : “yaudah, gw suruh om gw balikin”
Gw : “gw minta maaf, gw kebawa emosi” Novi masih diam, gw baru pernah liat doi kesel.
Ternyata serem juga, gk kalah serem sama penunggu kos 😆

Setelah udah mulai tenang, Novi gw ajak ngobrol lagi
Gw : “Nov, maaf ya. Gw gk maksud kaya gt, gw takut barang itu ilang”
Novi : “iya iya”
Gw : “beneran lu maafin gw?”
Novi “iya”
Gw : “tuh kan gk ikhlas”
Novi : “ikhlas Jhony”
Gw : “senyum dulu kalo ikhlas”
Novi : “ih apaan sih” jawab sambil senyum malu2
Gw : “kalo senyum gini kan jadi cantik”
Novi : “Jhon, lu ngerayu mulu ah” sambil nyubit gw, tapi kelihatan mukanya memerah
Gk lama kemudian anak2 kos yg lain pada pulang, gw keluar kamar Novi kemudian Gw duduk depan tv.
Gw nungguin Faisal keluar kamar, gw sengaja mau ngomong sama Faisal.
Setelah Faisal keluar, gw langsung ngajak duduk depan kosan.
Faisal : “ada apa Jhon?”
Gw : “gw mau cerita tentang kejadian semalam Sal”
Faisal : “kejadian apa? Lu digangguin cewek itu?” sambil melirik mata ke arah pohon depan kosan. Gw ngangguk
Faisal : “mendingan jangan di sini deh Jhon. Gini aja, lu udah makan belum?”
Gw : “belum sih”
Faisal : “kita makan keluar aja sambil lu cerita” gw nyetujuin usul Faisal

Sesampainya di warung
Faisal : “jadi mau cerita apa?”
Gw : “buset sal, gw semalem digangguin sama cewek yg bunuh diri di kamar gw”
Faisal : “oke, lanjutin. Gw nyimak”
Gw : “jadi semalem setelah Maria keluar kamar gw ...”
Faisal : “tunggu, tunggu. Maria keluar kamar lu? Ngapain lu bedua?”
Gw : “makanya kalo gw cerita denger dulu nyet, jangan main potong aja. Maria semalem nanya2 keadaan gw setelah kejadian waktu itu.
nah setelah dia keluar, gw mau tidur. Tau2nya gw malah ngeliat penampakan. Gw ngeliat cewek nangis di pojok kamar gw, awalnya sih dia nunduk sambil nangis. Tapi tau2 setelah itu dia ngedeketin gw, ngedeketin mukanya depan muka gw”
Faisal : “buset Jhon, kenapa lu gk lari aja?”
Faisal : “buset Jhon, kenapa lu gk lari aja?”
Gw : “kalo bisa lari pasti gw lari, tapi badan gw gk bisa gerak. Ngomong pun gw gk bisa”
Faisal : “trus lu ngeliat dong mukanya?”
Gw : “bukannya ngeliat lagi, jelas banget malah. Cewek itu senyum, senyumnya lebar banget.
Gk ada manis2nya pokoknya deh, sumpah gw takut banget Sal sampe pingsan”
Faisal : “ngeri amat lu Jhon, jangan2 lu dicipok sama dia”
Gw : “gw gk nyangka banget deh sal, sampe sekarang gw masih inget mukanya”
Faisal : “itu bukan mimpi Jhon?”
Gw : “gk, itu bukan mimpi. Gw yakin itu bukan mimpi”

Setelah cerita banyak sama Faisal, kami balik ke kosan. Bahkan di jalan Faisal masih nanya2 tentang pengalaman gw.
Sesampainya di kosan gw Cuma duduk depan tv, gw gk berani masuk kamar. Masuk kamar kalo Cuma ada keperluan.
Bahkan malam itu gw tidur di kamar Ridho sama Faisal. Gw gk cerita ke yg lain tentang pengalaman semalam, hanya dengan Faisal.
**19. Akhirnya Kembali**

Selama beberapa hari gw tidur di kamar Ridho dan Faisal. Gw gk berani tidur di kamar sebelum mandau gw balik. Kesal rasanya ada orang yg ngambil barang punya gw sembarangan.
Kalo gk salah 5 hari setelah gw minta tolong sama Novi nyuruh omnya buat ngembaliin mandau gw, baru omnya datang.

Waktu itu gw baru balik dari kosan Ryan, ternyata omnya Novi (pak Adi) duduk di depan pintu kosan. Seolah2 nungguin kedatangan gw.
Setelah markirin motor, gw sapa dia dengan sopan. Walaupun perasaan kesel sama nih orang.
Gw sapa tapi dia kelihatan dingin, ngangguk sebentar kemudian memalingkan mukanya. Gw bingung “kenapa dia gitu sama gw? Bukannya sebelumnya dia kelihatan baik?” batin gw.
Tapi bodo ah, yg penting mandau gw balik.

Gw masuk rumah, setelah gk berapa lama dia ngikutin gw. Gw masuk ke kamr gw karena gw yakin bapak ini mau ngomong sama gw.
Setelah di dalam kamar gw, ternyata pak Adi udah bawa tasnya yg gw gk tau sejak kapan diambil.
Gw persilakan duduk di lantai, karena memang gk ada kursi 
Gw : “jadi maaf nih pak, bukan maksud saya gk sopan, saya mau ngambil mandau punya saya kembali. Karena mandau itu peninggalan kakek saya” pak Adi ngeluarin Mandau dari tasnya tanpa bicara.
Ketika gw nerima mandau dari tangan pak Adi, dia tahan mandau itu.
Pak Adi : “hmm, sesuai dugaan saya. Kamu memang manggil penunggu mandau ini"
Gw diam, gw gk tau gimana dia bisa tau
Pak Adi : “dari awal saya sudah curiga nak Jhon sebenarnya tau cara manggil penunggu mandau ini,
tapi nak Jhon bohong sama saya”
Gw : “bukannya gi“kenapa nak Jhon gk terus terang dengan saya? Kenapa nak Jhon gk ngasih tau nama penunggu mandau ini?” gw masih diam gk ngomong apa2
Pak Adi: “nak Jhon tau bahayanya apa yg telah nak Jhon lakukan?
Kalo saat itu saya gk datang, mungkin nak Jhon gk bakalan bangun. Tapi saya kesulitan karena saya gk tau nama penunggu mandau ini, seandainya nak Jhon membari tahu mungkin gk bakalan sesulit ini”

Gw gk tau harus percaya atau gk sama bapak2 ini,
dari awal dia tau kalo mandau gw ada penunggunya dia udah penasaran dengan namanya. Gw jadi curiga apa jangan2 pak Adi mau berniat jahat dengan gw? Walaupun dia gk berniat jahat tapi gw punya firasat kalo dia punya rencana lain.
Pak Adi : “saya minta kerja samanya sama nak Jhon, tolong beri tahu saya cara manggil penunggu mandau ini. Buat jaga2 dilain waktu kalo seandainya ada hal2 yg gk diinginkan kembali terjadi”
Gw : “maaf pak, saya masih gk paham maksud bpk dengan cara manggil penunggunnya” kilah gw
Dia tersenyum sinis
Pak Adi : “nak Jhon pasti paham dengan apa yg saya maksud, saya mohon kerjasama dari nak Jhon. Kalo nak Jhon gk mau ngasih tau cara manggilnya, minimal beri tahu namanya saja”
Gw : “gini aja deh pak,
kalo lain kali saya ada dimimpiin lagi saya langsung cerita sama bapak. Saya benar2 gk tau dengan apa yg bapak maksud”
Pak Adi : “kamu gk usah bohong, saya tau semua yg terjadi” ucapnya dengan nada meninggi “saya tau kalo saat itu kamu manggil penunggu mandau ini,
saya tau kamu minta pertolongan sama dia. Sekarang kamu gk usah mengelak lagi, tolong beritahu namanya”

Sekarang gw makin yakin kalo ada sesuatu yg direncanakan oleh orang ini, entah itu untuk niat baik atau buruk. Tapi gw yakin ada sesuatu yg gk benar.
Gw tetap kukuh gk ngasih tau informasi apa2 tentang mandau ini, sesuai dengan perintah perempuan yg hadir di mimpi gw dulu.

Pak Adi : “kalo kamu gk ngasih tau apa2, saya akan bawa mandau ini lagi” ucapnya sambil narik mandau.

Gw gk berani ngerebut mandau itu dari dia.
Selain karena waktu itu dia lagi kesel sama gw, badannya jg jauh lebih gede dari gw 🤦

Ketika pak Adi sudah mau keluar dari kamar gw, tiba2 dia berdiri berhenti di depan pintu kamar yg terbuka, seperti melihat sesuatu, matanya melotot.
Terlihat mulutnya komat kamit. Selanjutnya yg gw dengar pak Adi seperti mengucapkan minta maaf sambil nunduk2. 
Gw bingung dengan apa yg terjadi, kayaknya pak Adi melihat sesuatu yg gk kasat mata.
Otomatis gw jadi takut “jangan2 pak Adi ngeliat cewek yg gangguin gw malam itu” sambil ngeliat sekeliling kamar.

Setelah kejadian yg gk gw mengerti, pak Adi kembali menghampiri gw yg masih duduk ketakutan kaya orang blo’on 
Pak Adi nyerahin mandau kembali ke gw.
Pak Adi “kali ini kamu gk ngasih tau ke saya cara manggil penunggu mandau ini, saya akan tau sendiri hingga akhirnya kamu bakalan nyesal!” ancamnya
Gw jadi takut dengan omongan bapak2 gk jelas ini
Kemudian pak Adi berdiri ke arah pintu kamar gw sambil nunduk2 beberapa kali kaya tadi, semacam ngasih hormat. Hingga akhirnya pak Adi keluar kamar.
Karena melihat apa yg barusan pak Adi lakukan gw jadi makin takut, gw susul pak Adi keluar.
Tetapi sebelum gw keluar dari kamar gw merasa ada sesuatu kekuatan yg menahan gw untuk tetap di kamar, entah apa itu. Yg gw rasakan seolah2 pikiran gw melarang keluar dari kamar.
Gw urungkan niat keluar kamar, tiba2 gw merasa hawa yg sama seperti dulu, perasaan aman.
Hawa yg berbeda dengan kamar gw selama gk ada mandau, Gw makin yakin kesaktian mandau ini.

Gw berjalan kembali ke arah kasur. Gw perhatiin mandau yg selama ini gk ada di kamar gw, gw buka mandau dari kumpangnya kemudian gw lap menggunakan baju kotor yg belum dicuci
Setelah itu gw gantungin kembali di atas kasur gw, ditempat dimana selama ini gw naruh mandau.

Malamnya waktu gw tidur, gw kembali dimimpiin oleh sosok penunggu mandau. Kali ini perempuan itu gk ngomong apa2, tanpa kata2 gk jelas seperti pertemuan sebelumnya.
Perempuan itu berdiri di depan gw dengan baju yg sama dengan baju sebelumnya saat gw mimpi ketemu perempuan ini, dia Cuma tersenyum ke arah gw.
Gw terbangun, gw liat jam ternyata masih jam 12. Gw menerka2 apa maksud dari mimpi itu.
Apa mungkin perempuan itu semacam mengucapkan selamat datang kembali? 
Sayang kakek gw udah meninggal, seandainya beliau masih ada pasti gw bisa lebih mengetahui tentang mandau ini.
Sejak saat itu gw gk takut lagi tidur di kamar gw, anak2 kos pada bingung kenapa gw jadi berani tidur di kamar itu lagi. Tapi Cuma gw jawab “gw capek kalo menghindar terus, kan gw bayar ngekos di sini.
Kalo kali ini gw digangguin, gw bakal perkosa tuh cewek” sok berani, padahal dengar suara cicak aja takut 
Apa mungkin mereka gk curiga dengan keanehan mandau itu?
**20. Kerja Kelompok**

Gw udah makin dekat sama Novi, tapi hubungan gw sama Maria jg masih baik2 aja (gk pacaran)
Skip skip
Saat itu kelas gw baru selesai praktek. Setiap habis praktek disuruh bikin laporan kegiatan, jadi kelompok gw ngerjain laporan di kosan gw.
Sebelumnya gw sudah bilang kalo kosan gw angker, tapi karena waktu sudah mepet dan gk ada tempat lain buat ngerjain laporan akhirnya kami sepakat untuk ngerjain laporan di kosan gw. 
Nama2 anggota kelompok gw, gw samarkan semua.
Setiap kelompok terdiri dari 7 orang, anggota kelompok gw Andi, Marisa, Beri, Tanto, Agung, dan Isna.

Malam itu kami ngerjain laporan dan peta. Cewek2 bikin laporan, sedangkan cowok2 bikin peta kontur.
Jam setengah satu tugas kami baru selesai, cuma Tanto dan Isna yang pulang sedangkan yg lainnya nginap di kosan gw karena rumah mereka jauh.
Malam itu gw suruh Marisa tidur di kamar Novi, sedangkan Beri tidur di kamar Maria (Beri pacaran sama Maria)
jangan ditanya apa yg bakalan mereka lakukan 😆 . biarpun mereka pacaran gw masih sering curi2 kesempatan sama Maria 😜

Gw gk ngerti kenapa Maria mau sama Beri, padahal menurut gw mukanya Beri biasa aja bahkan jelek 😁
mungkin karena Beri lumayan tajir makanya Maria mau (Maria kan matre)

Sedangkan kami bertiga tidur di muka tv, gw ajak tidur di kamar mereka nolak katanya biar bisa sambil nonton, padahal gw tau mereka mau ngintipin Maria. Kalo gk rame2 kaya gini gw gk bakalan mau tidur di luar.
Sialnya lampu kamar Maria dimatiin jadinya gk bisa ngintip, cuma bisa nguping dari muka pintu Maria. 
Gw denger suara mendesah2 gitu, kami pandang2an tersenyum sedangkan pikiran menerawang liar 😁. Tetep aja ngac*ng 😣
Karena sudah pada ngantuk jadi kita putusin buat nyudahin ngupingin Beri sama Maria. Toh cuman bisa nguping, yg ada bikin sange doang 

Posisi gw tidur depan tv di paling pinggir dekat pintu dapur, Andi di tengah, sedangkan Agung paling pinggir.
Beberapa saat setelah gw terlelap, tiba2 gw mimpi kalo dari dapur ada sosok hitam, besar berbulu pelan2 ngedekatin gw. Kemudin sosok itu duduk di samping gw, badannya gede banget. 
Dari badan makhluk itu mengeluarkan aroma busuk yang sangat menyengat.
Gk salah lagi, ini adalah sosok gendoruwo penunggu dapur yg pernah gw lihat dalam mimpi gw dulu, dan sosok gendoruwo yg pernah merasuki Novi dan Maria.
Seperti dalam mimpi dulu, kali ini gw gk bisa ngeliat mukanya karena saking tinggi & besar badannya.
Tangan makhluk itu megangin gw kenceng banget, gw sampe gk bisa nafas (posisi tidur gw menyamping, ngadap ke arah dapur). Gw coba gerakin badan tapi gk bisa, gw coba buka mata jg gk bisa. Gw gk bisa ngapa - ngapain,
semua tenaga yg gw keluarkan seakan2 gk berguna, gw hanya bisa nangis saking takutnya.

Sebenarnya ini bukan pertama kali gw ngalamin ketindihan, selama ini gw gk takut karena gw pernah baca kalo ketindihan itu ada penjelasan ilmiahnya.
Tapi ini adalah kali pertama gw ketindihan ngelihat sosok, bahkan sosok itu megangin badan gw, tangannya gede banget sampe bisa nahan badan gw (kejadian di kamar bukan termasuk ketindihan). gw coba teriak tapi suara gw gk mau keluar.
Gw gk tau saat itu gw sudah sadar apa belum, badan gw gk bisa digerakin sama sekali tapi gw bisa merasa kalo gw nangis, gw merasa kalo air mata gw meleleh. Selain itu gw jg denger samar – samar suara cewek nangis, gw gk tau suara siapa. Gw takut banget, sumpah.
Tiba tiba badan gw di goyang2, sambil terdengar suara Novi bangunin gw 
Novi : “Jhon bangun Jhon, ya ampun lu kenapa sih?”
Akhirnya gw bisa gerakin badan, gw bisa buka mata. Gw masih nangis lagi, Novi langsung meluk gw 😊
Novi : “lu kenapa Jhon?”
gw masih nangis sambil meluk Novi, belum bisa ngomong 🤦
Novi : “sadar Jhon, gk pp lu udah bangun” Novi meluk gw kenceng sambil ngelus kepala gw. posisi kepala gw tepat di t*teknya 😍 tapi gw gk ada pikiran ngeres karena masih takut, Alex aja gk berani bangun
Setelah gw tenang
Gw : “gw mimpi ada yang megang badan gw”
Novi : “yaudah gk pp, itu cuma mimpi sekarang lu udah sadar” akhirnya gw bisa tenang, Novi langsung ngelap air mata gw 
Novi : “Marisa kesurupan Jhon, nangis2 di kamar. Tuh si Andi lagi nenangin Marisa”
Gw langsung bangun, gw liat Agung masih ngorok. Buset nih orang tidurnya nyenyak amat sampe gk bangun2. Gw sama Novi langsung ke kamar
Gw liat Marisa nangis di pojok kamar Novi lagi di netralisir Andi.
Andi ini ikut silat yg mempelajari tentang makhluk gaib juga, jadi ngerti sama yg gituan. 

Setelah Marisa udah tenang
Gw : “udah lama Marisa kesurupan?”
Novi : “iya udah lama, udah dari tadi Andi nenangin Marisa tapi gk lama kerasukan lagi.
Sampe Andi nyuruh bangunin lu sama Agung, tapi gw liat lu nangis, gw pikir lu kesurupan juga”
Gw : “kenapa dia jadi kesurupan?”
Novi : “Marisa ini lagi datang bulan, dari masuk kamar gw dia ngerasa berat di punggungnya.
Gw jg ngerasa hawa yg gk enak, gw suruh dia baca doa trus gw ajak tidur. Tapi gk lama dia malah nangis, gw tanyain kenapa dia gk jawab malah duduk ke pojokan kamar”
Andi : “ini kayanya penunggu pohon di depan. dia lagi lemah, makanya kemasukan terus.
Kalo kita gk bawa dia keluar dari sini kayanya dia bakalan kerasukan terus. Lagian gw udah capek banget”
Gw : “tapi bawa kemana? Gk mungkin kita bawa dia keluar dari kos gw”

Marisa kembali kerasukan, Marisa nunduk sambil ketawa2
Gw : “sa, lu gk pp? Lu ke kamar gw ja yuk”
tiba2 Marisa ngliat gw, tatapannya tajam banget. gw jadi takut
Gw : “kok dia ngeliatin gw gt sih Ndi?”
Andi : “kayanya dia kerasukan lg”
Marisa masih ngeliat gw, trus senyum. Buset senyumnya ngeri bener, lebar banget sampe mau separo muka.
Gw yakin banget ini penunggu kamar gw yg pernah gangguin waktu itu 
Marisa ketawa kenceng banget sambil merangkak ngedekatin gw, trus di tarik sama Andi. Tapi kayanya tenaga Marisa lebih kuat, sampe2 Andi dibantu Novi nahan badan Marisa.
Anehnya satu kos gk ada yg bangun, padahal lagi ribut2

Gw gk berani ngeliat Marisa mukanya ngeri banget, gw masih trauma sama penampakan waktu itu. Gw nutup mata sambil dorong mukanya pake kaki.
Kayanya Andi sudah kesel
Andi : “lu siapa? Kenapa lu gangguin anak ini?”
Marisa cuma ketawa ngikik
Andi : “kalo lu gk keluar gw bakalan telanjang” kata Andi sambil ngelepas ikat pinggangnya.
Buset nih anak ngapain, masa cewek lg datang bulan mau diembat jg? Mana lagi kesurupan
Marisa : “tempatku! Tempatku!”
teriaknya sambil nangis, gk lama Marisa kembali gk sadar
Gw : “udah bawa ke kamar gw aja sekarang”
Novi : “tapi kan kamar lu tempat asalnya Jhon”
Gw : “yg penting kita bawa dulu Marisa ke kamar gw” jawab gw sambil bediriin Marisa kemudian dibantu Andi sama Novi.
Sampai muka kamar gw Marisa teriak2 gk mau dibawa masuk, dia menggeliat ngelawan. Tenaganya jauh lebih kuat dari sebelumnya, kami sampe jatuh. (anak kos yg lain tetap gk ada yg bangun, padahal teriaknya kenceng banget)
Gw : “paksain aja udah, Ndi kita bedua tarik kakinya”
akhirnya Marisa bisa dibawa masuk kamar gw dengan susah payah. Saat di dalam kamar Marisa udah gk sadar, pingsan gitu kayanya
Andi : “kok kamar lu hawanya enakan Jhon?”
Novi : “iya Jhon, aku jg ngerasa gitu”
Mau gk mau Akhirnya gw ceritain semua tentang keistimewaan mandau gw,
kecuali hal2 yg gk boleh diceritakan. Gw berani cerita karena gw percaya sama dua orang ini.

Gw : “Ndi lu bangunin Agung, ajak ke dalem kamar. Kita tidur di kamar gw aja malam ini” Andi keluar ngebangunin Agung
Gw : “lu tidur di kamar gw aja malam ini,
gw takut entar lu lg yg digangguin”
Novi : “yaudah, kita ngambil kasur gw dulu yuk” gw sama Novi ke kamarnya ngambil kasur lg.
Gw liat Andi masih bangunin Agung.
Andi : “Agung gk bisa bangun nih, nyenyak banget nih orang”
Gw : “buset tuh anak bisa2nya tidur nyenyak banget disaat kaya gini. Yaudah kita aja yg tidur di kamar gw”

Dibantuin Andi kami ngangkat kasur Novi.
Novi : “gw tidur deket lu aja Jhon”
Gw : “lu yakin?” Novi Cuma ngangguk, ya gw seneng lah 😍
Gw suruh Novi tidur dekat dinding, gw disebelahnya
Gw : “Ndi lu satu kasur sama Marisa”
Andi : “yaelah, lu bedua malah enak tidur beduaan. Lah gw sama Marisa, tau2 dia malah nyekek gw gimana?”
Gw : “gk, tenang aja.
Lagian lu kan ngerti masalah bgituan, jadi sekaligus lu jagai doi” gw nyengir

Akhirnya Andi nurut aja, lampu kamar gw matiin.
Novi tidur ngadap gw, tiba2 meluk gw 😍
Novi : “gw takut”
Gw : “udah gk pp, kan ada gw” jawab gw sambil balas meluk Novi
“ehem, lu bedua jangan mesum ya” Andi yg kayanya denger percakapan gw sama Novi langsung nyahut
Gw : “udah lu fokus jagain Marisa”
Gw liat Novi Cuma senyum, walaupun kamar gw gelap tapi gw masih bisa lihat senyumnya yg manis 😍
Karena dada Novi nempel ke gw jadinya Alex berontak 😆 gw jauhin badan biar Alex gk kerasa sama Novi 😜
Gw coba nyium bibir Novi, ternyata Novi gk nolak tapi juga gk ngelawan, gw coba lumat bibirnya lebih lama akhirnya Novi sedikit melawan walaupun agak kaku.
Karena gw penasaran sepolos apa anak ini, pernah terjamah apa gk gw coba megang dada Novi, tapi baru jg nyentuh tuh benda, tangannya dengan cepat langsung nahan tangan gw. 
Dia geleng2 sambil ngejauhin badannya, gw malu karena gw udah berani2 gt sama dia 🤦
tapi dari sini gw tau kalo Novi gk pernah macam2 sebelumnya.
Gw cium keningnya, trus gw peluk sambil bilang “gw minta maaf, gw sayang sama lu” Novi gk jawab, tapi cuma balas meluk gw. Dan gw gk ngerti apa maksudnya, mungkin Novi marah sama gw.
Akhirnya malam itu kami berdua tertidur sambil pelukan.

Kecewa jg sih gk bisa megang itunya (dasar mesum 🤦) tapi gw seneng karena bisa meluk sama nyium Novi 😍walaupun gw masih diliputi rasa malu dan bersalah, gw gk tau gimana reputasi gw dimatanya sekarang.
Maaf baru update 🙏
Baru siuman dari sakit 💪
**21. Uji Nyali**

Keesokan paginya gw bangun Novi sama Marisa udah gk ada, tersisa gw sama Andi di kamar.
Gw bangunin Andi trus keluar kamar, ternyata Agung masih ngorok depan tv.
Gw : “buset Ndi, tuh anak gk bangun2”
Andi : “jangan2 Agung udah almarhum” gw sama Andi ngakak.
Setelah Agung bangun dia keliatan gk tau apa2, masih tetap dengan tampang blo’onnya.
Dengan semua kejadian semalam kami sepakat untuk gk cerita kesiapa2.
Beri keluar kamar Maria cengar cengir, udah bisa ditebak apa yg terjadi semalam. Tapi kami pura2 cuek seolah gk ada yg tau.
Sepulang mereka bertiga dari kos gw, gw langsung mandi. 
Beberapa kali gw coba negur Novi, tapi dicuekin. Gw gk tau apa doi marah atau malu sama gw, yg jelas gw berusaha mau minta maaf.

Akhirnya ketika mau berangkat sekolah gw berhasil dapat kesempatan untuk bicara sama Novi.
Gw : “Nov, gw numpang ya, motor gw mogok” alasan 🤦
Novi : “mm, gimana ya, Maria kan sendiri”
Gw : “pengennya sama lu”
Tanpa sempat menjawab, gw langsung naik di belakang.
Novi : “eh lu main naik aja, udah nih lu yg nyetir”
Selama di jalan kami diam2an, gk kaya biasanya kalo lagi satu motor sering becanda2. Tapi sebagai cowok jantan dan pemberani gw coba ajak ngomong.
Gw : “maaf ya”
Novi : “maaf apa?”
Gw : “kejadian semalam. Sori gw khilaf Nov, gw gk ada maksud kaya gitu” Novi gk jawab omongan gw”
Gw : “Novi, jawab dong. Gw salah, gw ngaku salah. Gw khilaf, gw gk sadar dengan apa yg gw lakuin”
Novi : “gk sadar? Emangnya lu kesurupan juga?”
Gw : “gw serius, gw minta maaf”
Novi : “iya, gk pp Jhon”
Gw : “beneran lu maafin, ikhlas gk nih?”
Novi : “iye iye”
Gw “tapi nyium lu masih boleh kan?” 
Novi : “maunya lu” sambil nyubit pinggang gw
Gw : “kali aja masih dibolehin”
Novi : “gk gw maafin nih”
Gw : “ah lu gitu, gk asik ah”
Novi : “biarin”

Skip skip
Sepulang sekolah Andi langsung menghampiri gw
Andi : “tunggu Jhon, gw mau ngomong”
Gw : “iya, kenapa Ndi?”
Andi : “gini Jhon, kan semalam kita digangguin sama penunggu kosan lu. Gw punya ide, gimana kalo kita coba manggil penunggu kosan lu lagi, kita tanya2”
Gw : “hah?! Gila apa lu? Ogah ah, gw gk mau macam2 sama yg begituan”
Andi : “gk pp Jhon, kan mandau lu sakti juga, lu tenang aja”
Gw : “gk ah, gw gk mau main2 sama makhluk begituan. Jangan deh, gw udah kapok”
Andi : “sekalian kita tanyain latar belakang penunggu kosan lu, sukur2 kalo kita bisa ngusir”
Gw : “gk bakalan bisa diusir, penuggu kosan gw kuat banget. Lu tau semalem kalo gw digangguin gendoruwo penunggu wc? Kalo Novi gk bangunin gw, gw gk tau deh tuh”
Andi : “gendoruwo? Nah kebetulan, gw penasaran sama makhluk yg satu itu” buset nih anak, mainannya serem bener
Tiba2 Novi nyamperin gw, gw kasih isyarat Andi untuk gk ngomongin dulu rencana gilanya. Gw gk mau Novi tau
Novi : “pulang yuk Jhon”
Gw : “yuk. Ndi kita duluan ya”
Andi : “jadi gimana, mau gk?” gw ngsih kode supaya Andi berenti ngomong.
Dijalan Novi nanyain maksud omongan Andi dan gw tadi
Novi : “tadi lu bedua ngomongin apa? Masalah jadi apa gk?”
Gw : “tau tuh si Andi gk jelas”
Novi : “oh. Kita nongkrong dulu ya Jhon, gw pengen minum jus”
Gw : “aduh, gimana ya. Gw gk bawa dompet nih” padahal bokek
Novi : “kalo gitu ngambil dompet lu dulu, baru ke kafe”
Gw : “mmm, anu...”
Novi : “bilang aja kalo gk ada uang, pake alasan dompet ketinggalan. Nih apa di saku belakang lu? Lu tenang aja, gw yg bayarin” yah, ketauan 🤦
gw : “hehe, tau aja lu”
Novi : “gw ngerti kok”

Aish, malunya
sesampainya di kafe, kami ngobrol2 sebentar. Hingga akhirnya ...

gw : “Novi, gw mau ngomong sesuatu”
Novi : “ngomong apa Jhon?”
Gw : “gini Nov. Aduh gimana ya” sambil megang tangannya
Novi : “kenapa sih lu? Kayak mau ngomongin apa aja” gw yakin kalo Novi tau arah dari omongan gw
Gw : “sebenarnya gw udah lama suka sama lu, gw sering merhatiin lu. Gw ngerasa cocok sama lu, lu mau gk jadi cewek gw?” dag dig dug jantung gw berdetak kenceng banget, keringat gw ngocor saking groginya 
Novi : “ah lu paling juga gombal,
pasti lu ngomong ke semua cewek yg lu deketin gitu kan?”
Gw : “serius gw beneran suka sama lu, gw sayang sama lu. Jadi lu mau gk jadi cewek gw?”
Novi : “hm, gimana ya? Gw sebenernya masih belum pengen pacaran sih Jhon. Gw minta waktu dulu deh, gw gk mau cepat ngambil keputusan.
Gw takut salah pilih” jleb, jantung gw serasa berenti berdetak 😭
Gw : “jadi lu gk mau?”
Novi : “bukannya gitu, kan gw masih belum jawab. Gw minta waktu dulu buat mikir”
Gw : “yaudah deh, kalo lu gk mau jg gk pp. Gw cuman mau bilang kalo gw sayang sama lu” ☹️
Novi : “gw gk bilang kalo gw gk mau, gw Cuma minta waktu Jhony” sambil ngelus2 kepala gw 

Gw galau berat dengan jawaban Novi barusan. Gw udah bisa nebak gimana akhirnya kalo cewek udah ngomong kayak tadi 😭 
Jus yg gw pesen Cuma gw minum sedikit, hati gw hancur berkeping2 💔
Tapi gw berusaha tetap keliatan tegar, gw coba bersikap biasa aja seolah gk terjadi apa2.

Selama perjalanan menuju kos gw gk ngomong sama sekali sama Novi, kita diam2an. Gw malu udah ngungkapin perasaan tapi gk direspon, gw yakin banget kalo gw bakalan ditolak.
Sesampainya di kos ternyata Andi udah nunggu di depan kos dengan seorang temannya yg gk gw kenal. Gw yakin pasti masih ada hubungannya dengan rencananya tadi.
Gw langsung samperin.
Andi : “lama amat lu baru pulang, kemana aja?”
Gw : “tadi gw sama Novi ke kafe dulu”
Andi : “cie, udah jadian lu?”
Gw : “jadian apaan? Udah gk usah bahas itu. Ada apa lu ke kosan gw?” gw masih kesal dengan kejadian barusan, juga sama rencana gila Andi
Andi : “yaelah, galak amat lu. Lagi PMS apa?
Jadi gini, gw mau ngomong rencana yg gw omongan di sekolah tadi” tuh kan bener 
Gw : “aduh Ndi, kan gw udah bilang gk. Gw gk mau macam2 ah”
Andi : “lu tenang aja, gw sama temen gw yg bakalan tanganin. Temen gw ini udah jauh diatas gw masalah makhluk gaib”
Aldo : “kenalin, gw Aldo. gw diceritain sama Andi tentang kejadian lu semalam, jadi niatnya kita mau cari informasi tentang penunggu di kosan lu ini. Kita juga pengen ngetes sejauh apa kemampuan kita berdua masalah makhluk gaib.
Katanya di kosan lu ada gendoruwonya juga, Sekaligus kita pengen nguji gendoruwo itu” buset, gendoruwo diuji 🤦
Gw mikir sejenak “kayaknya seru juga. Apa lg gw habis ditolak Novi, sekaligus cari pelampiasan” batin gw
Gw : “yakin lu bedua gk pp?
Orang pintar yg coba ngusir gendoruwo dulu juga gk sanggup”
Aldo : “kita yakin, kita gk pake ilmu hitam. Jadi percaya aja kalo gk bakalan ada kejadian diluar kendali”
Gw : “tapi lu bedua bisa jamin kan kalo anak2 kos gk ada yg jadi korban?”
Andi : “tenang aja lu Jhon, kita jamin itu mah”
Gw : “emang kapan rencananya?”
Andi : “malam jum’at kliwon”
Gw : “buset, serem amat. Berapa lama lagi tuh?”
Andi : “kurang lebih satu minggu lagi, jadi gimana? Lu setuju gk?”
Gw : “yaudah.
Tapi gw minta satu hal, anak2 kos jgn ada yg tau selain kita bertiga”
Andi “bisa diatur. Udah, gitu dulu. Ntar kita lanjutin ngomong masalah rencana ini di disekolah lagi”

Setelah itu Andi & temannya pamit pulang dari kosan gw. Mungkin ini keputusan terburuk yg pernah gw ambil.
**22. Uji Nyali Bagian 2**

Dari semua rentetan kejadian di luar nalar yang selama ini terjadi, mungkin kejadian kali ini adalah pemicu kejadian diluar nalar lainnya yang paling gila (selain mojok di wc🤦)

Seminggu setelah kejadian gw nembak Novi, gw jarang ngomong sama doi.
Gw selalu menghindar kalo doi coba dekatin gw, gw udah terlanjur malu dengan yg sdh gw lakukan.
Sedangkan tanda-tanda kalo Novi mau nerima gw juga gk ada, gw jadi gk berharap banyak dengan Novi. Lebih baik gw jauhin dari pada gw ngarep gk jelas 🤦
Sekarang yg ada di otak gw hanya rencana gila yang sudah kami rencanakan.

Ketika di sekolah Andi memberi tau persiapan terakhir sebelum kegiatan berjalan
Andi : “semua persiapan sudah oke, ntar malem kita beraksi”
Gw : “persiapannya apa aja?”
gw memang gk dikasih tau apa2 aja yg telah mereka persiapkan
Andi : “udah lu tenang aja, semuanya udah beres. Ntar malem gw bawa satu orang temen gw sebagai mediator”
Gw : “gw mah oke2 aja, asal anak2 kos jangan ada yg tau”
Andi : “sebelum jam 12 kita udah berangkat ke kosan lu, jadi kurang lebih jam 12 ritual dimulai”
Gw : “yaudah, gw tunggu”
Skip

Ketika makan malam di kosan pikiran gw kacau, gw deg degan dengan rencana yg sebentar lagi akan kami lakukan.
Perasaan takut lebih besar dari pada keberanian di diri gw, tapi sudah terlambat. gw gk mungkin membatalin rencana yg sudah di susun selama ini.

Malam itu Novi beberapa kali coba ngedeketin gw, tapi karena gw udah terlanjur malu gw jauhin terus.
Novi : “lu kenapa sih Jhon akhir2 ini ngejauhin gw?”
Gw : “perasaan lu aja” jawab gw ketus. Gw kesel, kesel gk jadi cowoknya 😁. Gw gk suka dalam posisi kayak gini
Novi : “gw gk suka lu kayak gini, apa ini karena kejadian kemarin?”
Gw : “ihh. Apaan sih? Biasa aja kali”
Novi : “kalo lu ada masalah ceritain sama gw Jhon” : Lu gk tau Nov? Masalahnya itu lu. Kenapa lu teganya hancurun perasaan gw? 😢
Gw : “gk ada masalah apa2. Udah ah, gw ngantuk. Gw duluan ya” sambil masuk kamar.
Gk tega sih sebenarnya ngomong sekasar ini sama Novi, tapi bodo ah.
Lu udah bikin gw sakit hati Nov 😆🤦

Di dalam kamar gw gelisah, disatu sisi gw mikir apa yg barusan gw omongin ke Novi barusan. Jahat banget gw bisa kayak gini, mau minta maaf pun gw malu.
Disatu sisi gw mikir rencana konyol yg bakalan kami lakukan beberapa jam lagi.
Satu persatu gw dengar pintu kamar ditutup, yang menandakan pengisi setiapa kamar bersiap beristirahat.
Sekitar jam sebelas Andi sms gw, bilang kalo udah di jalan.
Gw keluar, pelan2 buka pintu depan. Kemudian gw duduk di kursi depan kosan.
Beberapa saat setelah gw duduk di depan,
gw baru sadar kalo pohon depan kosan gw angker, gw jadi merinding. Gw kembali masuk ke dalam rumah 🤦
Gw kembali ke dalam kamar, nunggu Andi dan temannya datang.

Beberapa saat setelah itu gw denger suara motor di depan, gw tengok ternyata Andi.
Sesampainya di luar, ternyata Andi membawa dua lagi temannya. Jadi total mereka empat orang, termasuk seorang cewek.
Andi : “kenalin ini Beni, dan ini Sinta. Mereka sengaja gw ajak untuk bantu kita menjalankan ritual nanti, Sinta sebagai mediator”
Gw narik Andi agak menjauh dari yang lain
Gw : “lu yakin ngajak cewek?”
Andi : “kenapa? Lu takut? Tenang aja kali, Sinta itu juga temen seperguruan gw. Dia sering dijadiin mediator, jadi lu santai aja” gw manggut2
Gw : “kalo Beni temen seperguruan lu juga?”
Andi : “iya, dia satu tingkat di atas gw”
Gw : “yaudah, gw ngeliatin aja”
Andi : “kita mulai aja yuk”
Kami bergabung dengan ketiga orang lainnya

Aldo : “kita mulai dari pohon ini, gw rasa auranya lumayan kuat”
Gw : “tapi jangan di sini,
di samping garasi aja biar gk keliatan orang” kami ke samping garasi
Sinta duduk di tanah, duduk bersila siap menjadi mediator, sedangkan Aldo mulai komat kamit.
Gw : “lu sama Beni ngapain?” gw berbisik
Andi : “selama Aldo bisa ngatasin, kita cuman jaga2” gw kembali manggut2
Setelah Aldo melakukan gerakan seakan2 mendorong suatu kekuatan ke arah Sinta, Sinta langsung terjengkang ke belakang.
Setelah didudukan kembali oleh Andi dan Beni, tiba2 rambut Sinta udah tergerai menutupi wajahnya 😱. Sinta menangis, gw yakin kalo Sinta udah kesurupan.
Sementara gw Cuma berdiri ngeliatin yang mereka lakukan 🤦

Aldo : “kamu siapa?” Sinta masih menangis
Aldo : “ayo jawab, kamu siapa? Saya berbicara dengan siapa sekarang?”
Sinta yang tadinya menangis kini tertawa.
Sinta : “kalian siapa?
Kenapa berani2 menggangguku?” sambil melihat dengan tatapan kosong
Aldo : “kami tidak mengganggu, kami hanya ingin mengetahui asal usul anda”
Sinta menunjuk ke arah kamar di samping garasi, kamar gw
Aldo : “ada apa dengan kamar itu?”
Sinta : “kamarku, kembalikan kamarku!”
Aldo : “anda bisa ceritakan asal usul anda? Bisa ceritakan apa hubungannya dengan kamar itu?”
Sinta : “itu kamarku!”
Aldo : “apakah dulunya anda yg menempati kamar itu?” Sinta mengangguk “apakah anda meninggal di kamar itu?” Sinta kembali mengangguk.
Kemudian Sinta kembali menangis sambil mengelus2 perutnya.
Karena berkomunikasi langsung dengan makhluk yg merasuki Sinta tidak memungkinkan, akhirnya mereka memutuskan untuk menyadarkan Sinta.
Sebelum makhluk di tubuh Sinta keluar, Sinta merangkak ke arah gw.
Gw yg dari tadi diam dan berdiri agak jauhan, kaget.
Gw : “woi, ini kenapa dia nyamperin gw?” sambil berlari ke arah Andi
Aldo : “tenang, tenang. Kayaknya ada yg mau disampaikan, lu coba tanyain”
Gw jongkok sambil coba nanya
Gw : “iya, halo?
Ada yg ingin mbak sampaikan?” ucap gw ketakutan
Sinta ngangkat wajahnya, gw bisa lihat tatapannya yg tajam.
Sinta : “kamarku!” teriak Sinta sambil lompat nyekik gw.
Gw refleks mendorong tubuh Sinta supaya menjauh, apesnya (atau hoki?) tangan gw langsung mendarat di dada Sinta 😍
Kaget dengan yg terjadi, Aldo dan Beni langsung megangin Sinta hingga kemudian Sinta kembali disadarkan oleh Aldo.
Posisi Sinta masih di atas gw, begitu juga tangan gw masih ditempat yg tepat 🤦
Ketika Sinta udah sadar, gw buru2 lepasin tangan gw. Pura2 gk terjadi apa2 😆
Gw : “kita ke kamar gw dulu aja yuk”
Aldo : “iya, lagian di sini udah banyak yg datang” gw melihat ke sekeliling sambil bergidik masuk ke dalam kosan.
Sesampainya di dalam kamar gw, Sinta cerita apa yg barusan terjadi.
Andi :“jadi apa yg lu rasain tadi selama proses madiasi?”
Sinta : “gw bisa melihat masa lalu dari cewek tadi, nama cewek tadi Anita. Nah dulunya Anita ternyata punya cowok, mereka udah lama pacaran. Cowok itu kakak tingkatnya, tapi hubungan mereka gk direstuin oleh orang tua Anita karena si cowok beda agama.
Dengan bujuk rayu si cowok dan kata kata manis yg diucapkan, jadi Anita memutuskan untuk kabur dari rumah dan ngekos di sini, semua biaya cowoknya yg nanggung. Selama di sini hubungan mereka makin bebas hingga si cowok sering nginep disini,
si cowok selalu berjanji kalau terjadi sesuatu dia bakalan tanggung jawab dengan semua yg terjadi. Karena mendengar ucapan cowok, Anita jadi terbuai sampai suatu hari Anita hamil. Tapi apa yang selama ini dikatakan si cowok hanya omong kosong,
cowok itu gk mau tanggung jawab dengan alasan karena si cowok masih mau melanjutkan sekolah, cowok itu malah mutusin Anita dan akhirnya pindah kota meninggalkan Anita. Anita merasa putus asa dengan keadaannya sekarang,
dia malu udah kabur dari rumah jadi gk mungkin balik lagi dalam keadaan seperti ini. Akhirnya dia mutusin bunuh diri di kamar ini dengan pisau dapur, tepat di pojok sana” sambil nunjuk pojokan kamar gw, gw jadi merinding teringat dengan penampakan yg gw alamin waktu itu.
Gw : “kasian amat sih. Pantas waktu itu gw pernah digangguin awalnya dari pojok sana”
Aldo : “dari yg gw rasakan, cewek tadi sebenernya penunggu kamar lu, tapi karena ada sesuatu yg lebih kuat. Kalo yg gw rasakan sih dari mandau lu, jadi sekarang dia pindah ke pohon depan rumah.
Makanya tadi dia kelihatan marah sama lu, dia marah karena dia diusir dari tempatnya”

Gw gk bisa ngomong apa2, gw takut dengan penjelasan Sinta. Pikirin aja, gw tinggal di kamar bekas seseorang bunuh diri!

Gw : “jadi arwah cewek itu bisa dipindahin gk?”
Aldo : “kan udah pindah ke pohon depan?”
Gw : “maksud gw diusir dari kosan ini?”
Aldo : “kalo itu kita gk bisa, dari yg lu liat sendiri cewek tadi susah diajak komunikasi”
Gw : “katanya mau ngusir”
dari sini gw mulai curiga kalo mereka sebenarnya gk bisa ngusir makhluk halus penunggu, mereka Cuma mau menguji kemampuanya.
Andi : “itu diluar kemampuan kita Jhon”
Gw : “yaudah kalo gitu” tuh kan bener 
Andi : “yaudah kita lanjut ke tempat lain”
**23. Uji Nyali Bagian 3**

Sebenarnya gw udah gk mau ngelanjutin kegiatan ini, tapi karena udah sejauh ini gw jadi gk berani buat nyudahin kegiatan kami.
Kali ini penelusuran lanjut ke ruang tengah, ruang dimana anak2 kos nonton tv. 
Lampu ruang tengah sengaja kami matikan.
Sinta kembali duduk bersila, bersiap menjadi mediator lagi. Sinta kembali kerasukan, nampaknya sosok di pojok atas yg merasuki Sinta. Sosok yang pernah gw lihat dalam mimpi aneh.

Sinta seperti dalam posisi merangkak tapi dalam keadaan nungging,
kakinya gk ditekuk, kepalanya diputar ke samping. 
Sinta Cuma menggeram2 sambil memandangi kami
Aldo : “siapa ini?”
Sinta gk menjawab
Aldo : “saya sedang berbicara dengan siapa?”
Sinta terus menggeram gk menjawab.
Karena merasa makhluk ini gk bisa diajak komunikasi maka Aldo berisap mengeluarkannya, tapi disaat itulah Sinta berbicara.
Sinta : “siapa kalian? Kenapa berani2 menggangguku?” sambil menepuk2 dadanya
Memang selama ini sosok ini gk pernah mengganggu, mungkin bisa dikatakan sosok yang paling pendiam.
Aldo : “kami tidak mengganggu, kami hanya mencari informasi”
Sinta : “tidak ada informasi yang bisa didapatkan dari sini” Sinta tertawa selepas mengatakan itu
Aldo : “kami hanya ingin mencari tau asal usul tempat ini dulunya”
Sinta terus tertawa tanpa memperdulikan pertanyaan Aldo
Gw : “kalo kayak gini anak2 kos bisa pada denger Ndi” 
Andi : “gk Jhon, lu tenang aja” gimana mungkin mereka bisa gk dengar? orang ribut kayak gini
Aldo : “apakah anda penunggu di sini?” Sinta mengangguk
Aldo : “bisa katakan, dimana tempat anda?”
Sinta Cuma menunjuk ke pojok atas.
Tepat seperti dugaan gw, ini memang makhluk yg pernah gw lihat di mimpi.
Aldo : “boleh tau, anda sudah lama mendiami tempat ini?”
Sinta : “sejak bangunan ini belum ada” bicara dengan suara besar dan serak
Aldo : “jadi anda tau sejarah bangunan ini, bisa anda ceritakan?”
Sinta kembali gk menjawab, hanya menggeram

Aldo : “kayaknya kita kesulitan berkomunikasi dengan dia, kita keluarkan saja”
Aldo berusaha mengeluarkan makhluk ini dari tubuh Sinta, Sinta menggeram keras hingga akhirnya diam gk bergerak.
Tiba2 Sinta duduk dan tertawa kencang dengan suara melengking tinggi, suara tertawa perempuan.
Kami terperanjat kaget dengan suara tawa Sinta yang keras dan tiba tiba.
Awalnya gw kira ini adalah sosok Anita yg kembali merasuki Sinta
Gw : “ini cewek penunggu pohon depan ya?”
Aldo : “bukan, ini kuntilanak”
Gw kaget dengan jawaban Aldo kalo ini adalah sosok kuntilanak yang merasuki Sinta.
Perasaan di mimpi, gw gk lihat ada sosok wanita lain selain yang bunuh diri di kamar gw. Jadi ini kuntilanak dari mana? Apa penunggu kosan gw jadi nambah satu? 
Seperti mengetahui pikiran gw, Aldo menjawab 
Aldo : “ini bukan penunggu kosan lu,
ini kuntilanak dari hutan belakang kosan kayaknya. Dia datang karena tertarik dengan kegiatan yg kita lakukan, dan gk Cuma dia sekarang udah banyak makhluk lain yg ngeliatin kita”

Memang yang gw rasakan sekarang keadaan jadi makin panas dan lembab
Gw : “jadi dia masuk tanpa diundang?”
Aldo : “benar, dan sekarang udah banyak makhluk yg berusaha masuk ke tubuh Sinta. Makhluk2 di sekitar kosan sekarang berkumpul ngelihatin kita”

Dari yang gw lihat, kemampuan Aldo jauh lebih tinggi di bandingkan dengan Andi dan Beni.
Dari tadi beni dan Andi hanya berjaga di sisi Sinta ketika Sinta menjadi mediator, sementara Aldo sendirian yang menangani makhluk makhluk yg merasuki Sinta.
Sementara gw? Jangan tanya kemampuan gw, gw hanya jadi penonton setia mereka. Tapi setidaknya jgn lupakan kemesuman gw 🤦
Aldo berusaha berkkomunikasi dengan sosok di dalam tubuh Sinta
Aldo : “bisa tau siapa ini?” tak ada jawaban
Aldo : “bisa tau saya berbicara dengan siapa?” kembali tak ada jawaban
Aldo : “ada yg ingin anda sampaikan? Kalo gk ada silakan keluar dari tubuh ini!”
Lagi lagi sosok yang merasuki Sinta gk menjawab satupun pertanyaan yang dilontarkan oleh Aldo, sosok ini hanya terus tertawa keras.
Aldo : “silakan keluar dari tubuh ini atau saya keluarkan paksa!”

Karena gk ada tanda – tanda makhluk ini akan keluar,
selain itu makhluk ini gk bisa diajak komunikasi sama sekali akhirnya Aldo memutuskan untuk mengeluarkan paksa makhluk di dalam tubuh Sinta.
Aldo : “lu berdua jagain supaya makhluk yg lain gk bisa masuk ke badan Sinta” sambil memerintahkan Andi dan Beni
Aldo : “kita istirahatkan dulu Sinta sebelum dijadiin mediator lagi”

Aldopun menetralisir Sinta agar gk kembali kerasukan oleh makhluk halus lainnya sambil dibantu Beni dan Andi.
Setelah Sinta sadar, gw ajakin kembali ke kamar gw.
Gw : “kita ke kamar gw aja dulu sambil Sinta istirahat sebentar”
Mereka menyetujui usul gw.
Di dalam kamar, kekuatan mereka pulih dengan cepat.
Beni : “mandau lu benar2 istimewa Jhon” gw Cuma tersenyum
Aldo : “selama kegiatan kita berlangsung, lu gk usah bawa mandau ini ya Jhon”
Gw : “kenapa emang?” sebenarnya gw udah tau jawabannya
Aldo : “makhluk penunggu kosan lu bisa takut, gk mau masuk ke tubuh Sinta”
Gw ngangguk2 sambil tersenyum. Gw heran mereka gk penasaran dengan kesaktian mandau ini. Mungkin Andi udah nyeritain ke mereka?
Gw : “tadi kenapa banyak yang mau masuk ke Sinta?”
Aldo : “jadi makhluk halus itu bisa merasuki manusia ada karena banyak hal. Bisa karena manusia terlebih dahulu menyakiti mereka meskipun tanpa sengaja.
Contoh kecil seperti kencing sembarangan tanpa permisi, sehingga mengenai mereka ataupun rumahnya”
Gw : “kalo untuk orang yg gk bisa ngeliat begituan gimana?”
Aldo : “oleh karena itu kita diharuskan permisi sebelum kencing di sembarang tempat.
Misalnya lu dikencingin orang, tau tempat lu dikencingin pasti lu marah kan walaupun tanpa sengaja? Gitu juga dengan mereka, ada juga hal lain yang bisa membuat mereka marah seperti menghancurkan rumahnya”
Gw jadi teringat dengan om uwo penunggu wc
Gw : “seperti gendoruwo penunggu wc ya?”
Aldo : “iya seperti itu. Tapi ngomong2 soal itu, dari tadi gw gk ngerasain kalo gendoruwo itu tertatik dengan kegiatan kita. Ntar kita coba mediasikan ke Sinta, mudah2an bisa”
Amit2 deh sampe om uwo masuk 🤦
Gw : “selain itu penyebab orang bisa kerasukan apa lagi?” gw semakin tertarik dengan pengetahuan Aldo mengenai makhluk gaib
Aldo : “ya kayak tadi, oleh karena mereka disakiti oleh kita. Dalam hal ini sengaja maupun gk sengaja.
Terus saat kita marah besar hingga emosi kita gk terkontrol, karena takut yg berlebihan. Khusus untuk hal ini, makhluk gaib itu sebenarnya memanfaatkan energi ketakutan kita untuk menakuti kita.
Dengan kata lain semakin kita takut, semakin besar energi mereka untuk menakuti” terang Aldo sambil menyalakan rokok
“atau dalam keadaan sange, makhluk gaib bisa dengan mudahnya merasuki manusia”
Jleb. Ini mah kena banget terjelaskan sudah kenapa Maria sampe kesurupan waktu itu
Gw : “terus gimana dengan Sinta? Tadi katanya banyak yg mau masuk ke tubuhnya?”
Aldo : “itu dikarenakan Sinta memang sengaja mempersilakan dirinya dimasuki sebagai mediator, selain itu kondisi fisik Sinta masih lemah karena barusan dipake buat media makhluk sebelumnya”
Gw : “ngeri amat sih mainan lu pada”
Aldo : “kita cuman pengen tau tentang dunia lain”
Gw : “lu gk takut sama yg begituan?”
Aldo : “selama kita bener, kita gk boleh takut. Manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yg paling sempurna, lebih tinggi derajatnya”
Sempurna sih sempurna, tapi gk nantangin juga kali dikasih pelajaran baru tau 😁

Gw manggut2, gw jadi banyak tau dari Aldo mengenai dunia gaib.
Dan pelajaran terpenting yang paling gw pahami, jangan berbuat mesum di tempat angker 🤦
**24. Uji Nyali Bagian 4**

Setelah cukup beristirahat, kami melanjutkan kegiatan ‘menantang demit’ ke arah belakang kosan.
Ketika membuka pintu belakang sangat terasa hawa yang sangat berbeda di sini. Hawa yang benar2 gk enak, bikin gw pengen muntah.
Terlihat Aldo, Beni dan Andi mengarahkan tangan mereka kedepan. Seakan2 menghalaui kerumunan orang (gw gk tau cara ngegambarinnya, jadi agan/aganwati bayangin sendiri aja 😁) sementara gw dan Sinta di belakang mereka bertiga.
Dari lima orang tim pemburu hantu ini Cuma gw yg paling gk berguna, juga yang paling penakut 🤦

Perasaan gw disini makin gk enak, perut gw mual2. Baru kali ini gw ngalamin kejadian kayak gini, tubuh gw terasa menolak dengan keadaan di sini.
Entah mengapa badan gw jadi lemah, seakan2 kekuatan gw terserap.
Seperti mengetahui keadaan gw, Andi langsung menetralisir keadaan gw. 

Kami melajutkan kegiatan. Seperti sebelumnya, Sinta kembali menjadi mediator.
Sinta duduk bersila di tanah sambil memejamkan matanya,
sementara Aldo sengaja ‘memasukan’ sosok lain ke tubuh Sinta.
Dan tanpa menunggu lama, Sinta kembali kerasukan.

Kali ini sinta bersikap seperti seekor monyet, berjalan menggunakan kaki dan tangannya serta sesekali bersuara seperti monyet.
Aldo : “ini siluman monyet dari hutan belakang” sambil menunjuk ke arah belakang
Beni : “apa kita keluarin aja?”
Andi : “tunggu bentar, siapa tau ada yg mau disampein”
Aldo : “ada apa kamu masuk ke tubuh ini?”
Sinta : “saya penunggu di sini”
Aldo : “terus maunya apa?”
kali ini Aldo menjawab dengan ketus, berbeda dengan sebelumnya
Sinta : “pergi dari sini, kalian telah lancang nantang makhluk di sini”
Aldo : “kami gk takut sama kalian!”
Gw kaget dengan jawaban Aldo kali ini, gw narik tangan Andi. Andi Cuma nengok gw sebentar.
Gw jadi makin takut, di belakang sini adalah sarang demit apalagi wc gk jauh dari sini.

Sinta : “kalian lancang!” teriak Sinta kemudian berlari ke arah hutan, beruntung Beni sempat megang Sinta.
Dengan sigap Aldo mengeluarkan makhluk yg sedang merasuki Sinta.
Gw : “udahan aja yuk, gw makin ngerasa gk enak”
Aldo : “nanggung, kita masih belum bisa komunikasi sama gendoruwo”
Gw : “mendingan kita udahin aja, kalo sampe dia yg nongol bisa bahaya Do”
Tapi Aldo gk menghiraukan omongan gw, dia kembali nyuruh Sinta duduk sebagai mediator.
Gobloknya Sinta nurut aja, begitu juga dengan Beni dan Aldo. Gk ada diantara mereka yg setuju dengan omongan gw. Karena merasa gw dicuekin, gw diam aja.
Gw : “kalo sampe ada apa2, gw gk jamin. Gw udah peringatin”
Andi : “udah lu tenang aja Jhon”
Aldo kembali berusaha ‘memasukan’ sosok penunggu lain ke tubuh Sinta. 
Sinta kembali kerasukan, kali ini sepertinya sosok cewek lagi yg merasuki Sinta
Aldo : “lu siapa kenapa masuk lagi?” Sinta menatap tajam ke arah Aldo.
Sosok ‘tak diundang’ ini dikeluarkan dari tubuh Sinta.
Aldo : “sial, gendoruwo itu gk mau masuk”
Gw : “apa dia sekarang ada disini?”
Aldo : “gw rasa dia cuman ngeliatin kita, gw coba tarik masuk tapi dia gk mau”

Aldo kembali mencoba, tapi lagi2 gagal. Sinta sebagai mediator pun udah kelihatan capek banget.
Aldo : “gk mau masuk. Kita coba rencana B aja”
Rencana B? Buset ni orang niat amat sih pengen ketemu om Uwo 🤦
Aldo : “ambil bahan2 yang sudah dipersiapkan tadi” perintah Aldo ke Beni
Dengan cepat Beni keluar mengambil bahan – bahan yang diminta Aldo
Gw : “bahan2 apa sih ndi?”
Andi : “ntar lu liat aja”
Aldo : “kita akan melakukan ritual pemanggilan gendoruwo”
Gw : “hah?! Ritual? Gila apa lu?”
Aldo : “gk pp, setelah ini kita udahan juga”
Gw makin merasa gk enak. Gw merasa kalo ini udah berlebihan, mereka punya niat yg gk baik.
Ini sama aja dengan menantang.
Semua ini berbeda dengan perjanjian awal, gw ngasih ijin karena mereka Cuma mau berinteraksi langsung dengan penunggu di sini. Kalo ini sudah keterlaluan, sama aja mereka kurang ajar.
Gimana nasib gw? Apa mungkin demit disini tau kalo gw gk ikut2an nantangin mereka? 

Beni kembali dengan bahan2 yang barusan diambil, dari yg gw lihat ada arang, tempat pemanggang dari besi, pisau dan burung gagak hitam!
Nyali gw makin ciut setelah mengatahui semua bahan2 persiapan ritual ini.
gw gk tau harus gimana, gw ngomong berkali2 tapi mereka gk menggiraukan gw. 
“kali ini apapun yg terjadi, gw gk bakalan minta bantuan dari penunggu mandau” batin gw.
Gw gk mau menyalahgunakan kegunaan mandau itu, lagian gw udah bertekad untuk gk minta bantuan dari penunggu mandau. Kalo kali ini penunggu mandau kembali gw panggil, jelas salah. Semua ini kami yang salah, kami yg mencari gara2.
Sebaik apa pun penunggu mandau itu, tetap aja dia bukan manusia. Apa dia bakalan ngerti dengan keadaan gw? Apa dia bakalan ngerti kalo gw gk ikut2an?

Aldo menyembelih leher burung gagak hitam itu, kemudian mencabuti semua bulunya. Setelah itu memanggangnya diatas api.
Aldo, Beni dan Andi duduk mengelilingi tempat pemanggang. Sementara gw dan Sinta duduk di depan pintu belakang melihat ritual yang mereka lakukan.
Sinta tampak kelelahan duduk di samping gw
Gw : “lu gk ikutan?”
Sinta : “gw udah capek”
Gw : “lu semua niat amat sih sampe segininya”
Sinta : “ritual ini rencananya Aldo, gw sebenarnya juga takut” setengah berbisik
Gw : “kenapa lu mau ikut?”
Sinta : “gw diminta jadi mediator. Awalnya gk ada rencana kayak beginian”
Gw menghela nafas panjang, gw gk tau apa yg bakalan terjadi selanjutnya.
Apa yg kami kerjakan kali ini benar benar bodoh. Gw baru kali ini ketemu orang malah nantangin setan, entah Aldo gila atau apa.

Beberapa saat setelah ritual pemanggilan yang mereka lakukan, tercium bau singkong bakar yang tercium jelas.
Gw merinding, ini pasti tanda tanda gendoruwo itu sudah hadir di sekitar kami. Gw lihat Sinta duduk di samping gw makin lemah, mukanya pucat. Walaupun di cahaya remang2 gw bisa melihat jelas muka pucat Sinta.
Gw makin panik, gw panggil Aldo
Gw : “Do, muka Sinta pucat nih”
Aldo : “udah, gk pp” bener2 nih orang, malah gk peduli dengan temannya. Mana cewek lagi
Gw pegangin Sinta karena udah kelihatan lemah banget.

Tiba2 Sinta tertawa dengan suara besar. Tawa ini, tawa yg sama dengan kejadian gw waktu itu.
Gw langsung loncat menjauh dari Sinta, gw kaget. Badan gw jadi gemetaran, gw trauma dgn kejadian yg pernah terjadi dulu.
Mreka bertiga langsung menghampiri Sinta
Aldo : “akhirnya datang juga kau”
Sinta berdiri sambil melihat ke arah Aldo sambil tertawa, tatapannya sangat berbada.
Tatapan ini adalah tatapan penuh amarah
Aldo “apa? Mau ngelawan? Silakan” ucap Aldo sambil meludah meremehkan.

Gw gk tau apa yg ada dipikiran anak ini, mungkin sarafnya udah rusak!
**25. Show Time**

Sinta berdiri memandang Aldo sambil tertawa, sedangkan Aldo siap tempur dengan memasang kuda kuda.
Aldo : “maju kalo berani, gw gk bakalan mundur”
Sinta : “dasar manusia bodoh!” tatap Sinta dengan tajam
Aldo : “kami ke sini gk berniat jahat, kami gk mengganggu”
Sinta : “kalian sudah memanggilku, kalian harus membayarnya. Hahahaha” tawa Sinta kini lebih mengerikan
Beni dan Andi yang awalnya ikut ikutan menantang gendoruwo ini, kini mulai menjauhi Sinta.
Gw tahu nyali mereka pasti menciut sekarang. Sedangkan gw? Gw berdiri paling jauh 🤦
Aldo : “mohon anda tenang, ada beberapa hal yang mau saya tanyakan”
Sinta : “jadi kau masih penasaran dengan hal itu? Aku bersedia menjawab pertanyaanmu, asalkan kau bersedia dengan syarat2 yg ku ajukan” Sinta kembali tertawa setelah itu
Gw gk tau apa yg dimaksud oleh Sinta dan pertanyaan yg pengen Aldo tanyakan, tapi sepertinya sosok yg merasuki Sinta mengetahuinya
Aldo : “kami sebagai manusia, makhluk dengan derajat paling tinggi dilarang untuk menuruti permintaan dari bangsa jin sepertimu. Aku menolak!”
Sinta : “hahaha, tapi kalian telah memanggilku. Kalian harus membayar apa yg telah klian lakukan”
Aldo : “sekarang ku perintahkan kau keluar dari tubuh ini sebelum aku memaksamu keluar!”
Sinta Cuma menggeram menanggapi perintah Aldo, sosok ini gk takut sama sekali dgn gertakannya
Aldo mendekati Sinta, kemudian mencoba mengeluarkan makhluk ini. Tapi gagal, Aldo gk berhasil.
Aldo : “lu bedua bantuin gw”
Beni dan Andi membantu mengeluarkan sosok gendoruwo yg merasuki Sinta. Seakan sengaja gk melawan, Sinta hanya diam pasrah dengan usaha mereka bertiga.
Tapi lagi2 gagal, sosok ini gk berhasil dikeluarkan.

Keringat bercucuran, kelihatan mereka begitu lelah. Semua usaha yg menguras banyak tenaga ini seakan sia sia. Sinta Cuma menggeram seakan2 sengaja melihat kemampuan mereka bertiga.
Sementara gw hanya melihat semua kejadian dari kejauhan tanpa berani ikut2an bertindak.
Terlintas di pikiran gw, bagaimana dengan nasib Sinta? Apa jangan2 roh Sinta juga ditahan kaya Maria dan Novi waktu itu?
Gw nyesal dengan apa yg telah kami lakukan.
Gw tau kali ini bakalan lebih parah dari sebelumnya.
Gw nyesal memberikan ijin kepada mereka, tapi sekarang gimana? Rasa penyesalan doang gk cukup.

Ini adalah apa yg diinginkan oleh mereka, bertemu dengan gendoruwo.
Sekarang makhluk itu sudah menunjukan keberadaannya, dan inilah yang harus mereka hadapi.
Kini saatnya penunggu wc yg menunjukan keberadaanya, it’s a show time !

Setelah usaha kesekian kalinya, sepertinya usaha kali ini berhasil, Sinta gk sadarkan diri.
Sinta sempat sadar sebentar, dan mengucapkan sesuatu
Sinta : “Do, tolongin gw Do” usai mengucapkan kata2 itu, Sinta kembali gk sadarkan diri
Aldo berusaha menyadarkan Sinta kembali, tapi gk berhasil

Andi : “Do gimana nih? Sinta kenapa?” Aldo diam gk menjawab
Beni : “jawab Do!”
Aldo : “gw gk tau! Gw gk tau!”
Andi : “gimana kalo Sinta sampai kenapa2?”
Beni “apa kita harus manggil guru?”
Aldo : “jangan! Lu mau kita dapat masalah?”
Beni : “tapi gimana ini? Dari awal gw udah peringatin lu gk usah pake ritual segala”
Aldo : “gw tau, tapi gw gk tau bakalan kayak gini”
Beni : “gw udah bilang, dengan ritual kayak gini sama aja kita udah muja dia”
Aldo diam menunduk. Seakan2 menyesali perbuatannya
Tapi terlambat, nyesal aja gk cukup nj*ng!

Andi : “jadi gimana ini? Kita harus ngapain?
Di antara kita bertiga, lu yg paling hebat”
Aldo : “sekarang bukan masalah siapa yg hebat”
Andi : “semua ini karena lu. Lu bilang lu pasti bisa nanganin semuanya”
Aldo : “karena gw lu bilang? Bukannya lu juga setuju? Lu juga mau ngetes kemampuan lu?”
Andi : “karena gw percaya lu bisa nanganin yg bakalan terjadi”
Beni : “ini emang karena lu Do. Lu keras kepala, gk mau dengerin gw. Kayak gini Sinta yg jadi korban, apa lu bisa tanggung jawab?” situasi makin memanas “lu juga Ndi, setuju aja.
Gw nyesel, kalo tau akhirnya kayak gini gw gk mau ikutan”

Gw coba nenangin keadaan
Gw : “sekarang bukan saat yg tepat untuk saling menyalahkan. dari pada kayak gini, kita pikirin gimana cara mengakhirin semua ini. Kita pikir positif aja, mungkin Sinta kelelahan.
Sekarang bawa ke kamar gw aja dulu sambil nunggu Sinta sadar kembali”
Aldo : “percuma Jhon” sambil nunduk “gw bisa ngerasa kalo Sinta gk ada di tubuhnya, gw gk bisa ngerasa keberadaannya rohnya”

Deg ...
Jantung gw serasa berhenti berdetak. Apa yg harus kami lakukan?
Apa kami hanya diam gk berusaha? Gimana kalo Sinta sampe mati? Apa yg bakalan kami katakan sama orang2? Terutama orang tuanya Sinta?

Kalo sampe Sinta mati, kos gw bakalan heboh. Kejadian ini bakalan masuk koran, tapi dengan judul apa?
Gk mungkin kan media memberitakan penyebab kematian karena makhluk halus? Itu konyol ! 
Jangan2 malah jadi kayak gini “Seorang remaja cewek meninggal di kosan, diduga penyebab kematian karena di gangbang oleh empat cowok stres” 🤦

Oke, skip. Jangan pikirkan yg barusan
Andi : “Jhon, lu kan pernah cerita kalo mandau lu ada penunggunya? Apa kita gk bisa manfaatin?”
Gw : “mmm, gw gk tau Ndi. Gw gk tau yg begituan” gw bohong, gw emang gk nyeritain kalo gw bisa manggil penunggu mandau itu
Andi : “apa lu gk bisa komunikasi sama penunggu mandaunya si Jhon Do?”
Gw : “sekarang bukan saatnya mikir makhluk gaib lainnya, kita fokus sama Sinta. Kita gk tau gimana entarnya, malah bisa jadi masalah nambah” gw sengaja ngomong gini karena gw gk mau melibatkan penunggu mandau.
Selain karena kejadian kali ini adalah kesalahan kami, gw juga udah bertekad gk bakalan minta tolong sama makhluk itu.
Aldo hanya diam, gk menjawab. gk meyetujui usul Andi, juga gk menyetujui pernyataan gw.

Tiba tiba Aldo berdiri
Aldo : “lu, kembaliin temen kita.
Dia gk salah, gw yg salah. Kalo lu berani lawan gw, jangan ambil temen gw!”
Keadaan makin mencekam, gk ada yg berani bicara selain Aldo. Kami semua gk tau harus gimana, hanya berharap dengan kemampuan Aldo.

Aldo mengangkat kaki kanannya, berdiri menggunakan satu kaki, kaki kiri.
Melipat kedua tangannya di depan dada sambil mulutnya komat kamit seperti mengucapkan sesuatu (mantra?)
Gk lama setelah itu Aldo dalam posisi merangkak, Aldo menggeram layaknya macan.
Apa ini? Apakah Aldo juga punya peliharaan?
Entah lah, gw terlalu takut saat itu untuk bertanya dengan Beni atau Andi.

Sementara Beni dan Andi sekarang duduk dalam posisi bersila di samping Sinta, gw gk tau apa yg mereka lakukan.
Gw berharap apapun yg dilakukan Aldo saat ini bisa merubah keadaan.

Tapi ternyata gw salah!
Tubuh Aldo terpental ke belakang. Seperti ada suatu kekuatan yg mendorong Aldo dengan kuat.
Aldo menggelepar2 di tanah, sambil menggeram keras. Secara refleks gw mau menghampiri Aldo, tapi langsung ditahan oleh Andi.
Andi : “kita liat aja, bukan tandingan kita”
Gw urungkan niat untuk datangin Aldo, gw kembali duduk di sebelah Andi.

Tubuh Aldo menggelepar2 di tanah kayak ayam baru disembelih.
Gw gk tega dengan apa yg gw lihat, gw bisa merasakan ekspresi kesakitan dari Aldo.
Setelah itu, Aldo tertawa keras.
Aldo berdiri melihat ke arah kami.
Gw makin takut.
Aldo : “kalian telah menantangku, sekarang inilah akibatnya”
Bisa dipastikan, ini adalah sosok gendoruwo yg merasuki Aldo.

Aldo berjalan ke arah kami dengan santai sambil tertawa
Beni : “mbah udah kalah, gimana nih?” mbah?
Apa yg barusan merasuki Aldo itu yg mereka maksud dengan ‘mbah’?
Andi : “kita panggil guru aja Ben”
Beni : “trus gimana sama Aldo dan Sinta kalo salah satu dari kita pergi manggil guru? Gk mngkin gw sama Jhon yg jagain”
Gw : “bentar, gw bangunin temen gw buat nolongin kita”
andi : “yaudah, kita bedua coba nahan Aldo dulu”
gw langsung masuk ke dalam kosan, menuju pintu kamar Ridho dan Faisal.
**26. Kacau! Everything is F*ucked Up!**

sesampainya di depan pintu kamar, gw langsung manggil mereka berdua.
Namun anehnya mereka gk bangun, bahkan pintu kamar gw gedor mereka berdua tetap gk bangun. Semua penghuni kosan gw gk ada yg bangun, apa ada yang salah?
Dengan terpaksa gw dobrak kamar Faisal dan Ridho
Gw : “woy, bangun woy” setelah cukup lama, akhirnya mereka berdua bangun
Gw : “kok lu bisa gk bangun sih? Apa gk denger ribut2 di Gw “kok lu bisa gk bangun sih? Apa gk denger ribut2 di belakang?”
Faisal : “hah? Ribut2 apaan Jhon?”
Gw : “jadi lu emang bener2 gk denger?”
Ridho “ada apa sih?”
Gw : “tolongin gw, temen gw kesurupan dibelakang”
Ridho dan Faisal kaget
Faisal : “kesurupan? Bentar2, ini ada apa sebenarnya?”
Ridho : “temen lu siapa? Kenapa sampe kesurupan?”
Gw : “gk ada waktu buat ngejelasin, yg penting sekarang lu bedua bantuin gw”
Faisal : “lu belum jawab pertanyaan gw”
Gw : “ntar gw jelasin. Sekarang lu bedua bantuin gw dulu”

Kami bertiga menuju ke belakang kosan.
Ridho dan Faisal terus nanyain tentang penasaran mereka, tapi gw gk jawab.
Sesampainya di belakang gw lihat Beni dan Andi berusaha nenangin Aldo yg mengamuk.
Dengan semua kebingungan, Ridho dan Faisal turut membantu nahanin badan Aldo.
Faisal : “mereka siapa? Trus kenapa bisa jadi kayak gini? Trus ini bekas apaan?” tanya Faisal disela sela kekacauan.

Andi yang mengerti dengan kebingungan mereka, menerangkan apa yg sebenarnya terjadi sekarang ini dengan singkat.
Mendengar penjelasan Andi, Ridho langsung memaki2 kami semua.
Gw berusaha nenangin Ridho
Gw : “gw tau ini salah, sekarang gimana caranya kita nanganin ini semua”
Ridho : “gila lu Jhon! Lu gk inget dengan kejadian sama Maria?
Sekarang kenapa lu gk lawan aja lagi?” ucap Ridho dengan kesal
Gw : “ini cowok, tenaganya pasti lebih besar. Gw gk bisa” gw coba berkelit
Andi : “gw minta maaf, ini semua ide gw. Gw minta tolong bantuin kita nenangin temen gw”
Faisal : “ini bukan orang bego!” sahut Faisal gk kalah kesalnya
Gw : “udah! Gw minta tolong lu tenang, bantuin kita dulu. Tolong, kita tau kita salah”
Faisal : “tapi gimana? Tenaganya jauh dari kita Jhon”
Gw : “gw gk tau, yg penting kita tenangin dulu”
Beni : “dia bener Jhon, kita gk bakalan bisa. Ndi, lu panggil guru aja. Kita gk bakalan bisa kalo gini terus”
Andi : “gimana kalo kita dimarahin?
Beni : “dimarahin apa gk itu urusan belakangan, sekarang temen2 kita yg jadi korban.
Lu mau mereka kenapa2?”
Andi Cuma mengangguk setuju, trus berangkat.

Sementara kami hanya bisa menjaga agar Aldo gk kemana2. Tenaga Aldo jauh lebih kuat dari kami, jadi kami gk bisa berbuat apa2.
Aldo terus menggila, dia gk berenti menggeram sambil sesekali ketawa.
Tiba tiba Aldo ngedeketin gw, dia ngeliat tajam ke arah gw. Sementara gw gk berani gerak
Aldo terus ngeliatin gw, tepat di depan gw (untung gk dicipok) 🤦
Beni coba narik badan Aldo, dibantu Ridho dan Faisal.
Aldo : “manusia lancang kurang ajar!”
Gw berpikir, apa mungkin yg dikatakan sosok yg merasuki Aldo ada hubungannya sama gw? Apa yg dia maksud adalah gw? Apa ini bersangkutan sama kejadian di wc saat itu?
Aldo : “kalian harus menerima akibatnya” setelah mengatakan itu Aldo langsung jatuh, gk sadarkan diri.
Sontak saja kami langsung panik, Beni coba nyadarin Aldo.

Beni : “gw gk bisa ngerasain Aldo, sama kayak Sinta”
Gw : “tapi mereka masih bernafas Ben”
Beni : “mereka memang masih bernafas, tapi rohnya gk ada ditubuh mereka. Ini sama kayak raga sukma, rohnya keluar dari tubuh tapi tubuhnya masih hidup. Kejadian kayak gini sangat bahaya, ngerinya kalo rohnya gk bisa balik”
Faisal : “sekarang roh mereka dimana?”
Beni : “gw gk bisa mastiin, bisa jadi ditahan gendoruwo itu”
Faisal : “serius lu? Trus tadi katanya kita bakalan nerima akibatnya, apa kita juga bakalan jadi korban?”

Beni gk menjawab. Gw ngerti dengan kebingungan Faisal, gw juga mikir apa kami bakalan jadi korban selanjutnya?
Gw : “gimana kalo kita bawa aja mereka ke kamar gw?”
Beni : “sebaiknya jangan, gw takut ntar mereka gk bisa balik karena yg di kamar lu. Mendingan kita tungguin aja di sini sampe Andi datang”

Andi dtng dgb tiga orang, yg mana ketiga orang ini adalah orang yg mereka sebut guru.
Gw gk tau nama ketiga orang ini, jadi gw tulis dengan nama guru 1, 2, 3.

Guru 1 dengan pakaian serba hitam yg merupakan paling tua dari mereka bertiga setelah keluar dari pintu belakang, tanpa banyak omong langsung melipat tangan di dada sambil mulut komat kamit.
Sementara kedua orang lainnya terlihat berteriak2 di samping guru 1, gw gk ngerti apa yg sedang mereka kerjakan.

Gk lama setelah itu, guru 1 berguling guling di tanah seperti terpental oleh sesuatu kekuatan. Guru 2 dengan sigap menahan sesuatu diudara, gw gk tau apa yg terjadi.
Di dalam pikiran gw kalo mereka sedang ngelawan gendoruwo yg gk bisa dilihat dengan mata telanjang.
Guru 3 juga ikut membantu guru 2, mereka berdua kelihatan sangat kesulitan. Selagi guru 2 dan 3 sedang bergulat dengan udara, guru 1 duduk bersila di tanah.
Semua yg gw lihat ini konyol. Mereka cuma guling guling gk jelas di tanah, seakan akan mereka melawan suatu sosok yang gk kelihatan dan sangat kuat.

(Kalo kalian pernah nonton acara tukul jalan2 waktu Soleh Pati yg guling2an di tanah, mungkin kejadiannya kayak gitu)
Tiba tiba guru 3 kerasukan, dia berguling di tanah sambil menggeram. Sama persis dengan Aldo tadi
Guru 1 : “hei kau, kembalikan kedua muridku”
Guru 3 : “mereka telah lancang menggangguku, sekarang mereka akan kubawa sebagai gantinya. wuahahaha”
Guru 1 : “kembalikan mereka sebelum aku melawan mu”
Guru 3 : “wuahaha. Mau apa kau manusia bodoh? Kau tidak setara denganku”
Guru 2 mencoba mengeluarkan sosok yang merasuki guru 3 dibantu oleh guru 1.
Setelah guru 3 sadar, sekarang guru 2 yang dirasuki oleh gendoruwo.
Kali ini sangat mengerikan, guru 2 mencoba mematahkan kakinya sendiri. Kedua orang lainnya berusaha menahan dan mengeluarkan makhluk ini dari tubuh guru 2.
Guru 2 : “saya melihat kalo mereka berdua berada di sebuah pohon besar”
Setelah keadaan bisa dikendalikan, ketiga orang ini mendekati kami sambil memapah guru 2.
Guru 1 : “apa yg telah kalian lakukan?”
Andi : “ampun guru, kami telah memanggil gendoruwo dengan itu” sambil menunjuk ke arah sisa sisa bekas ritual.
Guru 1 : “bodoh! Kalian memang bodoh! Apa kalian gk tau apa yg kalian lawan? Itu adalah gendoruwo penunggu disini, dan umurnya sudah ratusan tahun. Dia bukan tandingan kalian, bahkan tanpa memanfaatkan kekuatan kita mereka sudah sangat kuat”
Beni dan Andi hanya menunduk. Guru 1 mengalihkan pandangannya ke arah gw, memandang gw dengan tajam. Gw jadi deg degan (apakah ini yang dinamakan cinta?) 

Guru 1 : “sekarang nyawa kedua teman kalian dalam bahaya. Roh mereka ditahan oleh gendoruwo itu,
kalo sampe subuh mereka gk bisa kembali. Saya gk tau apa yg akan terjadi”

Guru 1 : “sekarang saya akan mencoba menarik mereka, kalian berdua bantu saya” berbicara kepada kedua orang lainnya
Guru 1 kembali duduk bersila dengan diikuti kedua orang lainnya di belakang guru 1, sehingga membentuk segitiga. Setelah itu mereka memulai ritual yg juga gk gw mengerti.

Dari yg gw lihat, guru 1 adalah yang paling kuat.
Atau bisa dikatakan, orang dengan tingkat ilmu paling tinggi diantara kedua orang lainnya. 
Berpostur tegap dan berotot, umurnya gw taksir 50-an tahun. Dengan raut muka yang tegas dan sangar.
Sepertinya dia adalah pemimpin dari perguruan silat yang diikuti Andi.
**27. Mereka Bisa Kembali dengan Satu Syarat**

Tubuh guru 1 terdorong ke belakang, tapi masih tertahan oleh kedua orang lainnya sehingga gk sampe terjengkang.
Guru 1 membetulkan posisi duduknya kembali.
Tiba tiba tangan kedua orang di belakang guru 1 bergetar, tubuh guru 1 pun ikut terdorong ke belakang. 
Seakan akan ada suatu kekuatan yang sangat kuat mendorong mereka bertiga, sehingga mereka terlempar ke belakang.
Gw menyaksikan kejadian ini dengan ketakutan, gw gk mengira kejadian yang awalnya Cuma iseng bakalan menjadi serumit ini. Bahkan sangat membahayakan.
Begitu juga dengan Faisal dan Ridho di samping gw kelihatan ketakutan. Hanya Beni dan Andi yang kelihatan masih tenang.
Gw gk ngerti kenapa mereka bisa tenang dalam kondisi seperti ini. Padahal nyawa kedua nyawa temannya sedang dalam bahaya, bahkan mungkin juga nyawa kami. 
Apa mereka gk merasa bersalah atas kejadian ini? Semua ini terjadi karena mereka.
Tapi gw sadar, penyesalan aja gk cukup. Hanya dengan menyesal gk bakalan menyelesaikan masalah yang sudah kami lakukan.
Lalu apa yang harus kami lakukan? Pasrah? 
Ketiga orang ini terlempar ke belakang, seakan akan ada sesuatu kekuatan yang sangat kuat
hingga dapat membuat mereka jadi begini.
Ketiga orang itu tampak sangat kelelahan, nafas mereka terengah – engah.
Andi dan Beni membantu ketiga orang tadi bangkit, membawa ke arah kami.

Guru 1 : “saya gk bisa membawa mereka kembali, kekuatan makhluk itu sangat kuat.
Bahkan dengan dibantu mereka berdua, kekuatan saya masih belum cukup kuat”
Beni : “trus kita harus gimana guru?”
Guru 1 menunduk ke bawah sebelum menjawab pertanyaan Beni. Entah karena jawaban yang akan diberikan sangat berat, atau karena ia masih kecapean.
Guru 1 : “saya tidak tahu, mungkin kita harus membuat perjanjian dengan makhluk itu”
Andi : “tapi kita tidak seharusnya menuruti permintaan mereka guru, derajat kita lebih tinggi dari mereka” guru 1 hanya diam mendengar penolakan Andi
Guru 2 : “trus, apakah kamu mempunyai cara lain untuk menyelamatkan mereka? Benar, kau pasti punya cara lain, bukannya kamu yang mempunyai rencana ini semua?” kali ini gantian Andi yang gk menjawab, atau lebih tepatnya gk bisa menjawab.
Guru 2 : “cara ini memang salah, kita dilarang keras untuk mengikuti permintaan mereka. Tapi kita harus bagaimana? Bahkan Aldo yang mempunyai penjaga pun gk bisa melawan”
Penjaga? Tiba – tiba gw teringat dengan penunggu mandau. Apa kali ini gw harus meminta bantuannya lagi?
Tapi gw gk mau ngambil resiko yang akan ditimbulkan kalo gw terpaksa memanggilnya lagi. Gw gk tau apa yang akan terjadi selajutnya.
Mungkin saja itu berhasil, tapi bagaimana dengan gw setelah itu?
Gk, gw gk bakalan meminta bantuan penunggu mandau itu kali ini.
Guru 3 : “waktu semakin menipis. Jika kita terlambat menolong mereka, mereka gk bakalan bisa kembali”
Guru 2 : “semua ini gk bakalan terjadi kalo kalian gk berani macam – macam dengan penunggu disini. Sifat sombong kalian yang menyebabkan semua ini”
Guru 1 : “sekarang bukan saatnya saling menyalahkan. Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini, walaupun manusia makhluk paling sempurna di antara makhluk ciptaan Tuhan lainnya. Dengan terpaksa kita harus membuat perjanjian dengan makhluk itu”
Guru 3 : “kita lakukan proses mediasi, kita panggil makhluk itu ke dalam tubuh salah satu dari kita supaya gk menguras terlalu banyak tenaga”
Guru 2 “biarkan saya yang menjadi mediator”
Guru 3 “gk, biar saya saja”
Ketiga orang ini bersiap melakukan proses mediasi dengan guru 3 sebagai mediator.
Guru 3 duduk bersila bersiap tubuhnya digunakan sebagai wadah selama proses perjanjian yg bakalan mereka lakukan. 
Gw gk tau apa yang mereka maksud dengan perjanjian yang mereka bicarakan dari tadi.
Sebelum guru 1 memanggil makhluk itu ke dalam guru 3, ia sempat berbicara sebentar dengan gw
Guru 1 : “penjagamu kuat nak, tapi percuma kalo cuma diam” ucapnya setengah berbisik dengan nada meremehkan
Ridho dan Faisal yang dari tadi di samping gw, sekarang memandang ke arah gw dengan wajah kebingungan. Gw Cuman ngangkat bahu, menunjukan ekspresi ‘gk ngerti’.
Apa maksud orang ini dengan berkata begitu tapi dengan nada meremahkan? Apa yang dia maksud adalah penunggu mandau?
Gimana dia bisa tau? Apa sekarang penunggu mandau itu sedang berada di dekat gw?
Apa maksud dari perkataanya tadi karena gw gk minta tolong penunggu mandau itu?
Orang ini sukses bikin gw kebingungan
Guru 1 memanggil gendoruwo untuk masuk ke tubuh guru 3 dgn dibantu oleh guru 2.
Tubuh guru 3 terjengkang ke belakang seraya berteriak. Ini dia, ini pasti om uwo 
Guru 3 kemudian kembali duduk bersila sambil tertawa
Guru 1 : “saya minta kembalikan kedua murud saya”
Guru 3 : “wuahahaha. Kau masih berusaha menantangku manusia bodoh?
Aku tidak akan melepaskan mereka”
Guru 1 : “apa yang bisa kami lakukan supaya kau melepaskan mereka?”
Guru 3 terus tertawa dengan suara besarnya
Guru 1 : “katakan, apa yang bisa kami lakukan?”
Guru 3 yang sedang dirasuki sosok gendoruwo menyebutkan
syarat syarat yang harus disediakan untuk mengembalikan kedua orang yang telah ditahannya, kemudian guru 3 tak sadarkan diri.

Guru 2 dan guru 1 dengan cepat menyadarkan guru 3 kembali.
Guru 2 : “dimana kita bisa mendapatkan ayam sekarang ini?
Sekarang ini jam 3, artinya sebentar lagi subuh. Kita gk boleh terlambat”
Faisal : “kita bisa tanya om Dodi, siapa tau dia punya ayam hitam” usul Faisal dengan tiba tiba
Guru 1 : “cepat hubungi, kita gk boleh buang2 waktu”
Faisal kembali ke dalam kamar ngambil HPnya kemudian menghubungi om Dodi, setelah beberapa kali ditelepon akhirnya om Dodi mengangkat telepon.

Guru 1 menjelaskan semua yang telah terjadi lewat telepon kepada om Dodi, dan om Dodi sepakat membawakan 3 ekor ayam hitam
beserta semua sesajen yang diperlukan seperti saat dulu yang pernah dilakukan om Dodi.

Walaupun tadi makhluk itu hanya meminta beberapa benda sebagai sesajen, tapi om Dodi bersikeras menyediakan semua sesajen yang pernah dia beriakan dulu ke gendoruwo itu.
Setelah om Dodi datang, mereka langsung menyiapkan semua yang diperlukan.
Kami berlima gk disuruh melihat dan mengikuti ritual yang akan dilakukan, untuk menghindari jika terjadi suatu keterikatan dengan makhluk itu.
Dengan begitu kami berlima kembali masuk ke dalam kosan, menunggu di kamar gw.
Gw tetap heran kenapa Siska, dan Maria Novi gk bangun dengan semua keributan yang sudah terjadi. Mungkin lebih baik begitu daripada mereka terbangun dan menambah kekacauan yang terjadi.
Kami berlima menunggu di kamar gw sambil menceritakan kejadian sebelumya sebelum Ridho dan Faisal terlibat.
Sementara gw duduk bersandar di dinding tanpa mengeluarkan suara. Gw masih memikirkan semua yang barusan terjadi.
Ketika gw menoleh ke arah kanan, ke arah dimana seharusnya Andi berada tiba tiba yg gw lihat adlh sesosok perempuan.
Perempuan yg selama ini gw yakini sebagai penunggu mandau. Perempuan itu menoleh ke arah gw.
Gk ada ekspresi yang ditunjukan olehnya, hanya memandang gw dgn tajam.
Kemudian perempuan itu berbicara 
PM : “saya sudah katakan, kita hidup tidak sendirian. Kita diharuskan saling menghargai satu sama lain, bukan untuk saling melawan”
Gw Cuma diam gk ngomong apa apa.
Gw masih bingung kenapa perempuan itu bisa disini, biasanya ia Cuma hadir di mimpi gw

PM : “saya akan selalu menjagamu nak. Tapi ingatlah, jangan sombong dengan suatu kelebihan yang kita miliki” 
lagi lagi perempuan ini berbicara dengan kata kata yang gk gw mengerti.
Kenapa perempuan ini gk ngomong dengan arti sesungguhnya aja? To the point gitu lho 
Gw : “maafkan saya, tapi hanya mengikuti mereka. Saya tidak menantang mereka” ucap gw dalam hati
Perempuan itu Cuma tersenyum.
Saat gw menoleh kedepan untuk melihat apa Faisal yang saat itu duduk di depan gw melihat keberadaan perempuan tadi apa gk, kemudian melihat ke arah kanan lagi ternyata perempuan itu sudah menghilang.
Gw kaget, nampaknya mereka sadar dengan kekagetan gw.
Faisal : “kenapa lu Jhon?”
Gw : “gk kenapa2, barusan gw ketiduran” jawab gw sambil mengatur nafas.

Apa yang barusan adalah memang penunggu mandau? Selama ini gw Cuma bisa bertemu di mimpi, kenapa sekarang gw bisa melihat langsung?
Apa mungkin ini Cuma efek karena gw kecapean? Tapi itu tadi nampak nyata
**28. Pelajaran Untuk Semuanya**

Cukup lama setelah kami menunggu di kamar gw, akhirnya proses ritual yang mereka lakukan selesai.
Om Dodi masuk ke kamar meminta bantuan untuk membawa Aldo dan Sinta, dengan cepat kami langsung menuju ke belakang.
Sesampai di belakang terlihat bekas sesajen yang tadi dipersembahkan sudah berantakan, sementara guru 2 membantu mendudukan guru 3
Darah berceceran di baju dan mulut guru 3, guru 3 kelihatan sangat kacau.
Tapi Aldi dan Sinta masih tergeletak di tanah belum menunjukan tanda – tanda kesadaran. Apakah ritual yang telah dilakukan gagal?
Om Dodi : “tenang, mereka hanya masih belum sadar” ucap om Dodi seperti mengerti pikiran gw, atau mungkin pikiran kami.
Ridho, Faisal, dan Andi ngangkat Aldo ke ruang tengah, sedangkan gw dan Beni ngangkat Sinta. 
Gw milih ngangkat bagian atas, sedangkan Beni bagian kaki. Sekaligus nyari kesempatan 😁 (sempet-sempetnya) 🤦
Sesudah semua sudah di ruang tengah
om Dodi : “kedua temanmu udah gk pp, mereka masih belum sadar. Tapi roh mereka sudah dikembalikan”
“syukurlah” ucap Andi dengan lega
Om Dodi “tadi gurumu yang kembali dijadikan sebagai perantara gendoruwo itu”
Andi : “saya minta maaf dengan kejadian yang terjadi malam ini om. Semua ini gk terjadi kalo saya gk maksa Jhon untuk melakukan kegiatan ini. Saya juga minta maaf karena sudah membuat guru guru kerepotan” diiringi dengan sembah Andi dan diikuti Beni
Om Dodi : “sudah, biarlah semua yang sudah terjadi. Sekarang kita istirahat dulu, kalian pasti capek kan?”
Akhirnya kami beristirahat di ruang tengah 

Jam 8 gw terbangun, ternyata yang lain sudah pada bangun. Cuma gw dan Faisal yang masih tidur. (hari itu libur)
Om Dodi : “sudah bangun Jhon?” sapa om Dodi sambil menyeruput kopi yang entah kapan dibuatnya
Gw : “iya nih om, ternyata yang lain udah duluan bangun ya?”
Om Dodi: “cepat bangunin Faisal tuh” setelah itu gw bangunin Faisal

Ternyata Maria, Siska & Novi dah tau kejadian semalam.
Mereka semua juga berkumpul di ruang tengah.
OD “yg cewek-cewek tolong buatkan sarapan ya” sambil menyerahkan uang ke Siska
Setelah itu mereka bertiga pergi ke pasar

Sepeninggal mereka
Guru 1 : “gimana keadaannya Do?”
Aldo : “udah mendingan guru, walaupun badan aku masih lemah”
Guru 1 : “itu karena penjaga kamu semalam gk kuat melawan gendoruwo itu”
Aldo : “eh, iya guru” jawab Aldo sambil menunduk
Guru 1 : “gimana dengan Sinta?”
Sinta : “udah mendingan juga guru”
Guru 1 tersenyum, kemudian
Guru 1 : “kalo boleh tau, apa yang telah membuat kalian berempat senekat itu?”
Sinta “maaf guru, saya diminta mereka sebagai mediator” bela Sinta
Guru 1 : “sama saja, diajak gk diajak sama saja karena kamu menyanggupi. Yang jadi pertanyaan saya, kenapa kalian sampe senekat itu?”
Andi : “maaf guru, semua ini salah saya. Saya yang telah merencanakan ini semua”
Gw : “maaf pak, semua ini gk bakalan terjadi kalo saya gk mengijinkan mereka untuk mengadakan kegiatan itu”
Guru 1 : “maaf nak, saya tidak menyalahkanmu atas kejadian ini.
saya hanya bertanggung jawab dengan keempat murid saya ini”
Aldo : “saya salah karena sudah menantang makhluk makhluk disini guru, saya pikir saya bisa menangani semuanya. Saya salah karena sudah sombong dengan kemampuan yang saya miliki”
Guru 1 : “Aldo, saya tahu kamu itu mempunyai keistimewaan. Tapi itu bukan berati kamu bisa sembarangan dengan makhluk – makhluk tidak kasat mata lainnya. Bukannya saya sudah mengajarkan jika apa yang telah kita pelajari ini bukan untuk melawan mereka,
tapi untuk mengetahui kehidupan selain kita, mengetahui kehidupan alam gaib”
Aldo : “maafkan saya guru”
Guru 1 : “soal memaafkan itu gampang. Tapi apa dengan maaf saja masalah jadi selesai? Bagaimana kalo kami gk ada disini saat itu?
Apa kalian tahu, nyawa kalian dalam bahaya? Bahkan kemampuan kami bertiga pun tidak cukup kuat untuk melawan makhluk itu”
Keempat orang ini hanya bisa tertunduk
Guru 1 : “dengan terpaksa kami melakukan perjanjian dengan makhluk itu untuk menyelamatkan kalian.
Bahkan nyawa guru 3 (gw lupa nama aslinya) juga dalam bahaya, beberapa kali dijadikan mediator. Jika saat itu tidak ada pak Dodi ini, nyawa kalian pasti gk tertolong. Untung ada beliau yang membawakan persyaratan yang diajukan gendoruwo itu untuk membebaskan kalian”
Om Dodi “kebetulan beberapa bahan sesajen saya masih ada, sisa yang dulu. Untuk ayamnya itu milik kerabat saya, jadi saya juga bersyukur Tuhan masih menolong kita”
Guru 1 : “kami sangat berterima kasih dengan semua pertolongan yang sudah pak Dodi berikan,
saya tidak tahu bagaimana jadinya jika Pak Dodi gk ada”
Om Dodi “sudah seharusnya sebagai makhluk sosial kita harus saling membantu”

Dari kejadian semalam (lebih tepatnya dini hari) hanya guru 1 yang banyak ngomong. Mungkin sering kumpul sama ibu – ibu kali yak? 😆
Guru 1 : “kalian harus belajar dari kejadian ini. kita hidup berdampingan dengan makhluk- makhluk tidak kasat mata. Kita harus menghormati keberadaan mereka walaupun derajat kita lebih tinggi dari mereka, walaupun kita lebih sempurna dari mereka.
Terutama ini buat kamu Aldo, jangan sombong dengan penjaga yang kamu miliki. Mungkin saja penjagamu sebenarnya lebih kuat dari gendoruwo itu, tapi karena sifat sombongmu sehingga penjagamu gk menunjukan kemampuannya”
Guru 2 : “segala sesuatu yang sifatnya sombong itu tidak dibenarkan, suatu saat pasti ada kelemahannya. Hanya dengan seseorang memiliki khodam, bukan berarti dia selalu dalam penjagaan. Ingat, di atas langit masih ada langit.
Bahkan dengan memiliki penjaga, tidak menutup kemungkinan kita masih dalam bahaya”
Guru 1 : “kejadian kali ini akan menjadi pelajaran yang sangat berharga untuk kita semua. Setelah ini kalian berempat akan saya didik lebih dalam
mengenai ilmu kebatinan dan dunia gaib, terutama kalian bertiga”
Sementara itu keempat orang yang sedang di ceramahi ini hanya bisa menunduk menyesali perbuatan mereka.

Karena gw merasa badan gw udah lengket-lengket banget oleh keringat,
akhirnya gw memutuskan untuk pamit mandi terlebih dahulu. Sementara mereka terus melanjutkan ceramah yang tertunda 😁

Selesai mandi ternyata ketiga cewek di kosan gw lagi masak, yg gw gk tau sejak kapan mereka datang.
Gw keluar dari kamar mandi dengan diam tanpa banyak ngomong,
gw masih capek setelah kejadian semalam. Lagian disana ada Novi, gw masih sebel sama doi 🤦

Tiba tiba Novi lansung menghampiri gw
Novi : “Jhon, kok lu bisa senekat ini sih? Kenapa sekarang lu jadi kayak gini? Apa sih yg salah sama lu?” lu gk tau kalo gw jadi gini karna lu Nov 😭
Gw : “apaan sih? Gw masih capek, gk usah ngedesak gw dulu” jawab gw dengan ketus sambil berlalu
Novi Cuma diam ngeliat sikap gw ke dia disaksikan oleh Siska dan Maria. 
Bodo! Gw udah terlanjur sakit hati (lah ditolak kok malah marah?) 🤦
Kabar tentang kejadian semalam dengan cepat menyebar di lingkungan kosan gw, gw gk tau siapa awalnya yang menyebarkan kabar ini.

Banyak tetangga kepo yang datang ke kosan gw untuk mengetahui cerita lebih lanjut.
Sementara itu ketujuh orang ‘sakti’ ini masih di kosan gw,
mereka disuruh om Dodi untuk beristirahat sebentar hingga tenaga mereka benar benar pulih.
Hingga akhirnya seorang tetangga gw menyarankan seorang pintar juga untuk membersihkan kami dari ‘sisa’ kejadian semalam.
Dipanggilah orang pintar yg ternyata adlh tetangga di kosan gw juga
Belakangan gw tau kalo ilmunya lebih tinggi dan ilmu yang dimilikinya beraliran putih.

Sore harinya kami ‘dibersihkan’ oleh orang tua ini (sebut saja pak Aji)
Selama proses ‘pembersihan’ keenam teman gw (kwartet pemburu hantu sinting
dan sepasang kekasih (Ridho dan Faisal maksudnya) teriak – teriak selama proses itu berlangsung, yang mana kami saat itu dimandikan. 
Anehnya cuma gw sendiri yg gk ngerasa apa2, gw bingung ngeliatin mereka berenam.
begitu juga dengan yang lainnya nampak kebingungan dengan keadaan gw, hanya pak Aji yang kelihatan biasa aja.

Gw tetap mengikuti proses ‘pembersihan’ hingga selesai, hanya Aldo yang gk bisa dilanjutkan karena dia mempunyai khodam.
Tapi dia dinyatakan sudah aman karena khodam yang menjaganya.
Gw bingung kenapa Cuma gw sendirian yang merasa biasa aja? Apa ada yang salah sama gw? Atau karena penunggu mandau itu?
Tapi kenapa gw bisa mengikuti proses ‘pembersihan’ hingga selesai? Bukannya penunggu mandau itu juga termasuk khodam jika dilihat dari definisi khodam? ?? 🤔
**29. Pembelajaran Lanjutan**

Seusai pembersihan yang dilakukan pak Aji, Andi and the gank’s pamit pulang. Tersisa hanya pak Aji dan om Dodi.
Pak Aji ini orangnya gk banyak omong, tapi nampak jelas kalo beliau nampak sangat berwibawa.
Para tetangga yang tadinya dikosan gw, sekarang sudah kembali ke rumah masing masing.
Om Dodi : “maaf nih pak Aji sudah merepotkan bapak”
Pak Aji : “gk pp pak, saya senang bisa saling membantu” jawabnya sambil tersenyum
Om Dodi : “saya gk tau karena ulah si Jhon dan teman temannya malah jadi masalah besar kayak gini”
Pak Aji : “setidaknya kita wajib bersyukur karena gk ada korban jiwa dalam kejadian ini”
Om dodi : “eh, iya pak”
Pak Aji “ya sudah, saya pamit dulu pak Dodi. Mari nak Jhon”
Gw “iya pak”
OD “sekali lagi terima kasih pak Aji”

Sepeninggal pak Aji, gw & om Dodi duduk di depan kosan
Gw : “maaf nih om, aku jadi bikin semuanya repot”
Om Dodi : “gk Jhon, bukan salahmu jadi kayak gini. Buktinya selama dimandiin pak Aji tadi kamu sendirian yg gk kenapa-napa”
Gw : “Ridho dan Faisal juga teriak teriak, padahal kan mereka gk ikut ikutan”
Om Dodi : “iya juga ya, kok bisa gitu ya? Ngomong ngomong mereka dimana nih? Panggilin dulu Jhon”
Gw masuk ke dalam kosan manggil mereka berdua

Om Dodi “kalian berdua gimana? Udah baikan kan?”
Ridho “iya, kita gk kenapa – napa om”
Om Dodi “kalian disini dulu, om mau denger cerita lengkapnya dari kalian”
Akhirnya kami menceritakan detil kejadian dari sudut pandang kami masing-masing.

Om dodi “semoga Aldo bisa sadar dengan apa yang sudah dia lakukan”
ujar om Dodi setelah gw cerita kejadian dari awal
Gw : “awalnya sih gk ada perjanjian bakalan gangguin gendoruwo itu om, mereka bilang Cuma mau tau lebih jauh tentang makhluk itu. Kalo bisa sih bakalan mereka usir kata Andi,
makanya aku setuju aja” gw sengaja gk ceritain tentang Anita, cewek yang bunuh diri di kamar gw karena selam ini om Dodi terkesan selalu menutupi.
OD “gk bakalan bisa, dulu sebelum adanya wc. Disitu dulunya ada sebuah pohon besar,
karena pohon itu masih masuk dalam wilayah om makanya om tebang untuk dibangun wc. Para tetangga sudah menyarankan untuk meminta ijin dengan penunggunya sebelum menebang pohon itu, bahkan ada yang menyarankan untuk memindahkan penunggunya .
Tapi karena om dulu gk percaya sama hal hal begituan, jadinya om abaikan”’
Faisal : “kok om bisa gk percaya sih?”
Om Dodi : “waktu itu om belum lama pindah dari Jawa, jadi orang baru di Kalimantan. Dari kecil keluarga om emang gk percaya sama hal begituan.
Tapi semua berubah setelah kami menebang pohon di belakang kosan itu. 
Saat proses penebangan pohon om gk bisa ikut ngawasain, jadi om nyuruh istri om untuk mengawasi pembangunan wc di belakang.
Setelah kejadian penebangan pohon itu dua orang yang menebang pohon tiba-tiba jatuh sakit. Termasuk juga istri om, awalnya om pikir sakit biasa. Jadi dibawa ke rumah sakit, tapi setelah tiga hari dia meninggal” ratap om Dodi
Kami bertiga yang mendengar cerita om Dodi jadi kaget
Faisal : “gimana sama dua orang penebang pohon itu om?”
Om Dodi : “untungnya mereka sempat dibawa berobat secara tradisional, jadi mereka selamat. Mereka juga sempat menyarankan untuk mengobati istri om dengan cara tradisional,
tapi karena om sama sekali gk percaya yang begituan jadinya om gk hiraukan”
Faisal : “setelah kejadian itu apa om jadi percaya sama makhluk gaib?”
Om dodi : “gk semudah itu, om masih belum percaya. Bahkan setelah itu om tetap melanjutkan proses pembuatan wc di belakang,
banyak tetangga yang menasihati om, tapi om tetap keras kepala. Banyak hal aneh selama proses pengerjaan wc itu, mulai dari tukang yang dijahili hingga proses pengerjaannya hampir satu bulan”
Gw : “wc sekecil itu selesenya hampir satu bulan om?” tanya gw gk percaya
Om Dodi : “itulah anehnya Jhon, banyak sekali kendala yang terjadi. saat itu om pikir Cuma akal-akalan tukang untuk memeras om”
Gw : “trus gimana sampe om percaya sama makhluk gaib?”
Om Dodi : “setelah pengerjaan wc yang begitu lama om memutuskan untuk nginep di kosan.
Sampe suatu saat, om mau ke wc. Om melihat sosok makhluk tinggi besar yang mengintip dari dalam wc, om melihat sosok itu begitu jelas. Mata makhluk itu merah, dengan taring di mulut serta badan yang hitam besar berbulu, juga bau busuk yang menyengat dari arah makhluk itu.
Seketika itu nyali om jadi ciut, om langsung pulang ke rumah, mengurungkan niat untuk tidur di kosan. 
Dgn pulang ke rumah om pikir om sudah aman, ternyata makhluk itu kembali hadir di dalam mimpi.
Setelah kejadian itu om meminta bantuan orang pintar untuk mengusir makhluk itu,
tapi orang pintar itu juga gk sanggup untuk mengusirnya, bahkan untuk memindahkannya orang itu gk sanggup. Dia Cuma menyarankan untuk memberi sesajen agar makhluk itu gk mengganggu.
Untuk sementara cara itu memang berhasil, tapi karna bahan sesajen yg begitu susah didapatkan,
akhirnya om gk memberikan sesajen lagi’
Ridho : “pantesan kami sekarang sering digangguin om” sindir Ridho
Om Dodi “gk pp lah, hitung hitung uji nyali” jawabnya santai 😢
Om Dodi : “sekarang gendoruwo itu udah gk sejahil dulu, jadi gk pp.
Lagian seminggu sekali om masih memberi sesajan dari belakang percetakan”
Kami terus bercerita tentang sejarah kosan ini dulunnya hingga cukup malam, tapi sedikitpun om Dodi gk menyinggung tentang cewek yang pernah bunuh diri di kamar gw.
Entah hanya gw yang merasa atau mereka berdua juga merasa penasaran.
Gw jadi makin penasaran dengan Anita, sosok cewek hantu mati penasaran yang pernah gangguin gw malam itu. Walaupun Anita sendiri sudah ‘menceritakan’ bagaimana ia mati,
tapi gw masih penasaran kenapa om Dodi gk pernah cerita tentang cewek itu? Atau jangan-jangan om Dodi yang ngehamilin? 🤦

Malam itu gw bisa tidur dengan tenang, bahkan sangat nyenyak mengingat semua kejadian yang telah terjadi begitu sangat melelahkan.
Hanya satu kejadian aneh yang gw alami selama tidur, gw kembali dimimpiin oleh sosok penunggu mandau, gw jadi mulai terbiasa dengan kehadirannya di mimpi gw.
Sosok penunggu mandau itu sempat ngomong ke gw :
dengan semua yang telah dia berikan ke gw,
dia berharap supaya gw gk menyalah gunakannya, Gunakan apa yang gw miliki untuk saling membantu.dan Tetap jaga identitas dan segala sesuatu yang berhubungan dengan cara pemanggilan supaya tetap dirahasiakan,jangan tergoda dengan yang dilihat.
Kira kira seperti itu hal yang disampaikan oleh penunggu mandai itu, tapi kalimat terakhir yang ia ucapkan yang bikin gw bingung.

Sebelum gw sempat menanyakan maksudnya, gw terbangun. Ternyata masih tengah malam, jadi gw melanjutkan tidur
Keesokan harinya setelah pulang sekolah Novi pulang kampung, tapi kelihatan sangat buru buru seperti ada sesuatu yang penting.
Gw gk mau nanya, gw masih malu sama kejadian kemarin, kejadiaan gw ngomong dengan kasar.
**30. Bisakah dikendalikan?**

Sore harinya gw duduk di depan kosan hanya ditemani sebatang rokok, tiba tiba pak Aji lewat depan kosan.
Gw : “mau kemana pak?”
Pak Aji : “eh nak Jhon, kebetulan saya mau ketemu sama nak Jhon” sambil menghampiri gw, buru buru gw matiin rokok
Pak Aji : “ngerokok juga ya? Gk pp, lanjutin aja”
Gw : “kalo iseng doang pak, hehe. Ada apa pak Aji mau ketemu saya?”
Pak Aji : “Cuma mau nanya nanya kondisi nak Jhon “ sambil duduk di sebelah gw
Gw : “syukurnya saya udah baikan pak, berkat pembersihan yang bapak lakukan kemarin”
Pak Aji tersenyum
Pak Aji : “sebenarnya saya kemarin gk membersihkan apa apa dari nak Jhon, karena memang gk ada yang bisa dibersihkan di diri nak Jhon” berarti sifat mesum gw gk perlu dibersihin 😆😎
Gw : “trus kemarin kok saya disuruh mandi?”
Pak Aji : “saya hanya mau mengetahui seperti apa sifat penjaga nak Jhon” sesuai pemikiran gw, pak Aji ternyata mengetahuinya “ternyata penjaga nak Jhon baik, jadi gk bereaksi apa-apa selama pembersihan yang saya lakukan” lanjutnya
Gw : “trus gimana sama Aldo? Kok dia bisa gk bisa melanjutkan? Apa penjaganya jahat?”
Pak Aji : “hahaha, gk, gk. Bukan seperti itu, penjaga nak Aldo juga baik. Penurut perkiraan saya itu penjaga peninggalan dari pendahulunya.
Tapi sifat penjaga nak Aldo panas, melindungi selama diberi ‘makan’. Atau dengan kata lain, itu merupakan ‘peliharaan’ yang sengaja didatangkan dengan perjanjian. Oleh sebab itu penjaganya melawan saat proses pembersihan berlangsung”
Gw : “diberi ‘makan’?
perlu dikasih sesajen segala macam gitu ya?”
Pak Aji : “kurang lebih seperti itu. Kalo penjaga nak Jhon gimana?”
Gw : “gk sih pak, gk ada yang begituan. Makhluk itu berasal dari mandau peninggalan kakek saya”
Pak Aji : “bersyukurlah karena penjaga nak Jhon baik”
Gw : “Tapi saya minta tolong supaya pak Aji gk ngasih tau ke siapa2 tentang penjaga saya”
Pak Aji kembali tersenyum (nih orang senyum mulu, gk takut giginya kering apa?) 😆
Pak Aji : “sunggguh baik hatimu nak” (dia gk tau kalo otak gw yg gk baik 🤣) “
tindakan yang nak Jhon lakukan sudah benar, tidak sombong dengan apa yang nak Jhon punya”
Gw : “saya malas aja kalo banyak yang tau”
Pak Aji : “Kalo boleh tau, kenapa nak Jhon gk minta tolong penjaga nak Jhon saat itu? Nak Jhon sudah tau kan cara manggilnya?”
Gw : “iya, saya tahu pak. Tapi saya gk mau minta tolong dengan kesalahan yang sudah sangat jelas kami yang memulai. saya takut pak”
Pak Aji : “benar nak, saya salut dengan pemikiran nak Jhon” pemikiran yang mana nih? Jangan2 pemikiran mesum 🤦 “
tapi bagaimanapun disaat yang sangat berbahaya seperti itu harusnya nak Jhon meminta bantuannya, karena Makhluk itu memang ditugaskan menjaga nak Jhon”

Gw : “terakhir saya panggil, saya gk sadar selama beberapa hari pak.
Dan setiap setelah saya memanggil makhluk itu, badan saya jadi lemah”
Pak Aji : “ semua itu terjadi karena nak Jhon belum terbiasa dengan kehadiran sosok itu. Karena setiap makhluk itu di dalam tubuh nak Jhon, tenaga yang ia butuhkan sangat besar
karena ia mengendalikan tubuh orang lain secara penuh, atau bisa dikatakan tubuh dari nak Jhon diambil alih. 
Saya akan mengajari nak Jhon untuk dapat mengendalikan kesadaran saat memanggil makhluk itu sehingga saat nak Jhon kembali memanggilnya,
nak Jhon masih dalam keadaan sadar sehingga nak Jhon masih bisa mengendalikan” 
Gw : “iya, terima kasih pak Aji”
Pak Aji : “atau saya bisa mengajari nak Jhon beberapa ajian untuk membantu menjaga nak Jhon dari bahaya”
Gw : “ee, gk kayaknya pak.
Saya kurang suka dengan yang begituan”
Pak Aji : “gk pp, ini bukan ilmu hitam. Atau saya berikan cincin ini untuk menjaga nak Jhon sementara sebelum nak Jhon saya ajarkan cara mengendalikan makhluk itu” sambil menunjuk cincin yang dipakainya
Gw : “gk pp pak, saya gk perlu.
Lagian saya gk ada rencana memanggil makhluk itu”
Pak Aji : “tidak semua ilmu itu bersifat sesat. Memang tidak sedikit ilmu yang dipergunakan sebagai tujuan kejahatan, ilmu jenis itu digolongkan sebagai ilmu hitam. Sedangkan ilmu dengan tujuan kebaikan,
untuk membantu sesama dan sebagainya digolongkan sebagai ilmu dengan aliran putih”
Gw : “iya saya tahu pak Aji, memang gk semua ilmu ilmu mistis untuk kejahatan. Tapi sekarang ini saya gk berminat”
Pak Aji : “ya sudah kalo begitu, saya tidak memaksakan” ucapnya kembali tersenyum
Gw : “mungkin lain kali kalo saya sudah berminat, saya akan memintanya langsung dengan pak Aji”
Pak Aji : “kalo boleh, saya mau melihat mandau milik nak Jhon”
Gw : “imari pak”

Gw membawa pak Aji masuk ke dalam kamar gw. Sesampainya di kamar, gw langung ngasih liat ke pak Aji.
Pak Aji menutup matanya diam beberapa saat ketika memegang mandau gw, tangannya bergetar. Setelah itu dia kembali memberikan mandau itu ke gw

Pak Aji : “mandau ini memang bukan mandau sembarangan, penunggu mandau ini sangat kuat.
Bahkan saya bisa merasakannya ketika memasuki kamar ini”
Gw : “iya begitulah pak, banyak orang memang merasakan hawa yang berbeda di kamar saya”
Pak Aji : “penunggu mandau ini sudah mengabdi dengan keluarga nak Jhon sejak lama, jadi nak Jhon harus menjaganya baik baik”
Gw : “anehnya keluarga saya gk pernah mengalami kejadian seperti saya. Maksudnya bisa memanggil penunggu mandau ini, baru saya ini”
Pak Aji : “tapi mereka mengetahui kalo mandau ini bukan mandau biasa?”
Gw : “iya, mereka tahu. Mandau ini sudah beberapa kali diperiksa,
dan hasil pemeriksaannya memang dihuni sosok perempuan”
Pak Aji : “bagaimana dengan kakeknya nak Jhon? apakah bisa memanggilnya juga?”
Gw : “saya kurang tahu, kakek saya sudah meninggal. kalo kakek saya masih ada, mungkin saya bisa menanyakan perihal mandau ini”
Pak Aji : “sulit memang kalo tidak ada yang mengetahui seluk beluknya”
Gw : “bahkan dari keluarga saya belum ada yang mengetahui kalo saya bisa berhubungan dengan mandau ini”

Cukup lama gw bercerita dengan pak Aji, hingga akhirnya pak Aji pamit kembali pulang.
Jujur gw semakin tertarik untuk mengetahui tentang mandau ini, siapa tau dengan bimbingan pak Aji gw bisa mengetahui lebih jauh tentang keistimewaan mandau ini.
Tapi apakah gk pp kalo gw minta bantuan dari penunggu mandau itu kembali?
Apa jangan jangan nantinya akan jadi seperti penjaga Aldo, harus diberi ‘makan’?

Malam itu gw merasa bete banget di kosan, terlebih lagi setelah semua kejadian yang barusan gw alamin.
Ridho, faisal dan Siska pada jalan, maklum malam minggu.
Gw gk kemana mana, beginilah nasib jomblo 😭
Tapi perasaan, gw gk ngeliat Maria keluar? Apa jangan – jangan Maria juga gk jalan?
Gw coba ngetok kamar Maria, ternyata benar aja. Maria gk kemana – mana
Gw : “gk jalan lu Mar?”
Maria : “gk, gw lagi jomblo”
Gw : “lagian lu pacaran putus mulu”
Maria “biarin, dari pada lu gk punya pacar”
Jleb 😢
Gw : “eh, jadi kita bedua aja nih di kosan?” ucap gw sambil senyam senyum penuh arti 😝
Maria : “iya, emang kenapa? Mau ngapain lu? Gw lagi males macem2, lagi dapet” jiaaahhh, gagal deh 😁
Gw : “yaelah, lagian siapa juga yg ngajak lu mesum. Eh, tapi yg atas doang kan bisa?” masih ngarep 😆
Maria : “sakit Jhon, ntar aja deh kalo udah selese ya” sambil nyubit pipi gw
Gw : “yaudah deh. Jalan yuk, bosen di kosan mulu”
Maria : “yakin lu? Gk pp sama Novi?”
Gw : “ya gk pp lah, emangnya Novi siapa gw?” 😡
Novi : “kali aja doi marah, kan lu lagi deket2nya”
Gw : “udah ah, mau gk nih?” gw agak sensi kalo ngomongin Novi 🤦
Maria : “yaudah, yuk. Gw ganti baju dulu kalo gitu”
Maria ganti baju di depan gw tanpa rasa risih, malah Alex yang risih 🤦
gw bisa ngeliat t*tek jumbo Maria dengan jelas walaupun masih terbungkus 🤤
Kalo aja gk berhalangan, pasti udah gw terkam nih anak 😁

Jadi malam itu gw jalan sama Maria.
Selama di jalan gw gk bisa konsen karena ada yang mengganjal di punggung gw 
Maria meluk gw, gw sih oke aja. Lagian pikir-pikir pelampiasan gw karena ditolak Novi, dari pada pelampiasan sama om Uwo lagi 🤦
**31. Masalah Lainnya**

Keesokan harinya Gw kembali jalan sama Maria dan teman - teman sekolah yang lain.
Selama itu banyak teman Maria yang menyangka kami pacaran, tapi selalu gw jawab kalo kami Cuma temenan.
Maria kelliatan kesal dengan jawaban gw, karena emang gk kan? 😄
Gw mah bodo, wong dia cuman buat pelampiasan 🤦
Tapi selepas dari itu, Maria gk keliatan ngambek kok. Kami tetep baik baik aja.
seharian ini gw puas ngerasain sesuatu yang empuk-empuk di belakang gw, selama itu juga Alex berdiri dengan kokohnya 😁 secara gw sama Maria satu motor.
Walaupun perjalanan yang ditempuh jauh, jadi gk kerasa. 
Kalo kayak gini mah, satu minggu nonstop satu motor sama Maria juga kuat 🤦
Bahkan tanpa sungkan Maria meluk gw. gw sih oke oke aja selama itu bermanfaat buat Alex 😁

Sesampainya di kosan, ternyata Novi sudah pulang.
Kebetulan saat Novi duduk di depan kosan
melihat kedatangan gw sama Maria (Maria masih meluk) dengan cepat Novi mengalihkan pandangannya pura pura gk ngeliat. Gw rasa Novi cemburu (gw gk tau ini perasaan gw atau gwnya yang kege’er-an) 🤔.
Ada perasaan bersalah dengan yang sudah gw lakukan, tapi gw juga merasa bangga dengan apa yang gw lakuin.
Gw ngerasa kalo ini adalah pembalasan karena Novi udah nolak gw, padahal dia tau kalo gw sayang sama dia.
Setelah Maria masuk ke dalam kosan, gw coba ngomong sama Novi.
Ada perasaan menyesal karena selama ini gw bersikap kasar sama doi
Gw : “udah lama lu sampe Nov?” tegur gw basa basi dengan canggung
Novi : “eh, gk kok Jhon. Baru baru aja” jawabnya juga dengan canggung, bahkan terkesan dingin.
Gw gk nyangka karena sikap gw selama ini ke Novi bikin hubungan kami jadi sejauh ini. 

Hanya karena gw ditolak, bukan berarti gw harus sejahat ini. Seharusnya gw bisa menerima keputusan Novi, seharusnya gw bisa bersikap lebih jantan.
Nunjukin kalo gw seorang cowok, bahkan seharusnya dengan belum dijawabnya permintaan gw, harusnya gw makin melakukan pendekatan. Bukannya nunjukin sifat seorang pecundang kayak gini.

Gw : “kirain udah lama, hehe” sambil tertawa garing.
Novi membalas ketawa gw sebentar, kemudian diam gk menjawab. 
Novi melamun menatap kosong ke arah depan. Ini aneh, berbeda dengan keseharian Novi selama ini.
Ada sesuatu yang aneh, sesuatu yang gk pernah gw lihat dari Novi.
Selama ini gw gk pernah ngeliat Novi, seorang cewek idaman gw melamun.

Didalam lamunannya Novi seperti memikirkan sesuatu, sesuatu yang sangat berat. Bahkan dengan gk bertanya pun gw tau kalo saat ini Novi sedang memikirkan sesuatu yang berat.
atau mungkin sebuah masalah?
Atau mungkin juga ini karena sikap gw selama ini yang terlalu kasar sama doi. Sikap dingin, jutek, dan kasar yang telah gw tunjukan ke Novi. Sikap yang bahkan kalo gw sendiri yang ngalamin mungkin gw gk bakalan sanggup.
Gw menyesal sudah ngelakuin itu sama Novi, gimana mungkin gw bisa setega itu?. Gw bego, apa yang telah gw lakukan?!

Gw : “Nov, gw minta maaf sama lu”
Novi : “heh? Minta maaf kenapa Jhon?” jawab Novi kaget dari lamunannya.
Ini sangat aneh, Selama ini gw bener – bener gk pernah ngeliat Novi melamun kayak gini.
Atau mungkin juga karena kejadian gw sama Maria barusan?
Gw jadi merasa makin bersalah
Gw : “maaf gw belakangan ini kasar sama lu Nov. Gw gk tau kenapa gw jadi kayak gitu,
gw bego udah bersikap sebodoh itu sama lu. gw bener – bener minta maaf Nov”
Novi : “lu ngomong apa sih? Gk pp, lu gk salah” sambil nunduk 
Gw : “Novi, dengerin gw. Gw tau gw salah tapi gw minta lu jangan benci gw. Gk pp lu gk jadi cewek gw, asalkan kita masih tetep deket”
Cukup lama Novi diam gk merespon perkataan gw, dia hanya nunduk tanpa melihat ke arah gw.
Novi : “gw masuk dulu Jhon” sambil berlalu melewati gw menuju ke dalam kosan.
Sementara gw hanya bisa ngeliatin Novi lewat.
Cukup lama gw duduk di depan kosan seorang diri sambil memikirkan betapa bodohnya gw. Hingga akhrinya gw memutuskan untuk masuk. Ketika melewati kamar Novi, samar – samar gw mendengar suara Novi berbicara dengan seseorang.
Gw sempat nguping sebentar, tapi karena percakapan yang mereka lakukan gk begitu jelas akhirnya gw mengurungkan niat.

Tapi kok baru jam segini kosan udah sepi ya? Tumben-tumbennya anak-anak udah bersemedi di kamar masing-masing.
Sesampainnya di dalam kamar gw baru sadar kalo saat itu listrik mati, pantas aja anak-anak kos pada diem di sarangnnya masing-masing.
Tiba-tiba gw kembali mendengar suara Novi ngomong dari kamarnya, gw kembali coba nguping. Kali aja ngomongin tentang gw (ngarep. 🤦
Gw memang gk bisa mendengar dengan jelas percakapan saat itu, tapi gw yakin kalo Novi ngomong tanpa lawan bicara, atau dengan kata lain ngomong sendirian.
“pasti lagi telponan nih” batin gw “bodo ah, lagian gk mungkin kan kalo Novi udah gila?”

. . .
Malamnya setelah listrik kembali nyala, gw baru berani mandi.
Selesai mandi ternyata kosan masih sepi, anak-anak yg lain tetap di dalam kamar. Aneh sih memang, tapi gw gk mau ambil pusing buat mikir yang enggak enggak.
Setelah itu gw berangkat ke rumah pak Aji buat sekedar main.
Sepulang dari rumah pak Aji suasana kosan masih sepi, hanya ada Ridho yg barusan dari wc. Dgn penasaran, langsung gw tanya
Gw : “tumben kok sepi ya? Lu pada gk nonton?”
Ridho : “besok kita lagi ada ulangan Jhon, makanya fokus belajar dulu”
Gw : “Oo gitu?” jawab gw manggut-manggut
Ridho : “yaudah gw masuk dulu Jhon mau tidur, biar besok gk kesiangan” sambil melangkah masuk kamar.

Oke, jadi itu cukup menjawab penasaran gw kenapa kos lagi sepi.
Tapi Maria kemana? Gk mungkin kan tuh anak juga ada ulangan? Biarpun ulangan, tuh orang gk bakalan belajar 😑
Gw langsung menuju kamar Maria. Kenapa gw langsung kepikiran Maria yak? Gw gk tau dah tuh kepala mana yang mikir 😁
Belum sampai di depan pintu kamar Maria, ternyata Novi keluar dari kamar. Gw langsung membatalkan niat gw menemui Maria.

Novi hanya berdiri di depan pintu kamarnya
Gw : “eh, belum tidur Nov?” ucap gw dengan sangat canggung
Novi ngeliat gw beberapa saat 
Novi : “ikut gw ke kamar Jhon, gw mau ngomong” ucapnya tanpa menjawab pertanyaan gw
Wah mau ngomongin apa nih? Apa jangan-jangan doi mau nerima gw jadi cowoknya? (ngarep gila)
Gw Cuma ngikutin Novi masuk ke kamarnya
Suasana di dalam kamar novi sangat aneh, lebih aneh lagi lampu kamarnya dimatiin, gw jadi gk betah.
Di dalam kamarnya pun Novi gk ngomong apa-apa. Karena merasa ada sesuatu yang ganjil, gw langsung nanyain Novi
Gw : “lu gk pp Nov?”
Novi :“gw mau ngomong sesuatu sama lu”
Gw : “mau ngomongin apa emang? Kok keliatan serius banget” jawab gw mulai ketakutan. Jangan – jangan Novi mau ngegorok gw karena selama ini gw kasar sama doi (oke, ini berlebihan) 🤦
Novi : “tentang jawaban gw dari permintaan lu waktu itu”
Gw diam, jantung gw jadi deg – degan mendengar ucapan Novi, apakah gw bakalan diterima?
Novi : “jadi jawabannya gw mau jadi cewek lu” 
deg . . . 
Jantung gw serasa berhenti berdetak, gw gk percaya dengan yang gw dengar,
ternyata benar dugaan gw. Hampir aja gw lompat kegirangan
“tapi dengan syarat lu ngasih tau nama penunggu mandau lu” lanjut Novi sebelum sempat gw respon perkataan Novi sebelumnya “dan hal lain tentang mandau itu” lanjutnya lagi.

Spontan, entah kenapa emosi gw langsung naik.
Gw : “apa lu bilang? Jadi tujuan lu nerima gw karena ada maunya?” ucap gw dengan nada tinggi “jadi intinya lu cuman mau tau tentang madau itu kan? Gw gk habis pikir sama lu. oh, gw tau. Lu pasti kerjasama sama om lu itu kan?
Jadi gitu? Lu selama ini ngedeketin gw karena ada sesuatu dari gw yang kalian incar.
Gw gk ngira lu bakalan sejahat ini Nov. Jujur gw udah salah nilai lu selama ini, gw salah udah suka sama lu!
Perasaan gw ke lu itu tulus, bukan karena ada maunya.
Gw gk mau kalo lu nerima gw karena suatu alasan kepentingan lu!
Kalo tau kayak gini gw lebih milih gk kenal lu dari pada jadinya kayak gini.
Cih, gw gk nyangka om sama keponakan sama aja!”
Tanpa menunggu jawaban ataupun penjelasan dari Novi, gw langsung keluar kamar. Suasana kamar Novi bikin pengen emosi mulu.
Gw tutup pintu kamar Novi setelah keluar.

Bersambung......
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to 🤡JOKER🃏
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Follow Us on Twitter!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3.00/month or $30.00/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!