, 82 tweets, 22 min read Read on Twitter
-Thread Horror-

Kepergian Mba Nadia

@bacahorror #bacahorror #threadhorror
(Cerita tahun 2010, di salah satu desa di perbatasan Yogyakarta)
@bacahorror Gw dapet cerita ini ketika dia (sodara gw) main ke kos gw. Dulu waktu gw masih kecil, sering gw main ke rumah dia. Sampe gw apal tetangga rumah dia.

Sampe suatu mlm, dia cerita tentang Mba Nadia. Nama yang g asing, ya karena gw juga kenal sama dia... Mba Nadia
@bacahorror Kejadian ini berlangsung di sekitaran akhir tahun 2010, lokasi dan orang-orang yang terlibat pun masih tinggal di desa ini. Narasumber minta gw buat ga menyebut lokasi persis dan tokoh yang terlibat.
@bacahorror Dan sebenarnya gw bisa aja ngasi tau tempat dan tokoh2 yang nanti terlibat di cerita ini. Demi menjaga perasaan keluarga & privasi tokoh2 yang terlibat, gw ijin merahasiakan lokasi ini. Bagi temen2 yang tahu, mohon untuk ga ngasih spoiler. Trimakasih
@bacahorror Dan agar lebih mudah dibaca dan dipahami, gw ubah jadi perspektif orang pertama.

Gw akan bercerita seolah-olah gw adalah saudara dekat gw. Selanjutnya kata "Gw" berarti menerangkan saudara gw.. Bingung ?

Oke lah lanjut.
@bacahorror Berlatar belakang di salah satu desa di pulau Jawa, tepatnya di Jawa Tengah.

Saat siang smpe malem, udaranya panas bgt. Mungkin karena hembusan angin dari Samudra Hindia.

Desa ini bisa dibilang sedikit ramai, di tengahnya dilewati jalan kabupaten.
@bacahorror Jumat sore, gw pulang dr SMA & ga ngeliat nyokap di rumah. Biasanya sih di ruang tengah nonton tv atau nyapu halaman belakang.

Gw buka tudung makan, juga ga ada apa2.

Tumbenan nih ga ada makanan.

Akhirnya gw masak Mie Sedap rasa ayam bawang pake telor dan cabe rawit
@bacahorror Selang brp menit, nyokap gw masuk ke rumah dari pintu belakang tepatnya pintu arah kamar mandi luar. Wajah, tangan dan kakinya basah. Gw tau, nyokap pasti abis wudhu.
Solat ashar ? tapi kok udah pake kerudung hitam dan pakaian serba gelap.
-Ma, kenapa?
-Mba Nadia meninggal Ro
@bacahorror Ro itu panggilan, nama gw Toro.

Ok lanjut ceritanya.
@bacahorror Gw terdiam, loading lama... Langkah kaki nyokap cepet ninggalin gw yang lola di dapur.Dia menuju kamar buat solat Ashar

ndenger ucapan nyokap nyebut Mba Nadia. Gw langsung nyeruput mie gw.dan Langsung lari ke jendela –
@bacahorror - nengok ke belakang rumah. Rumah Mba Nadia.
Posisi rumahnya selang 1 rumah di belakang rumah gw.

Gw tengok terasnya dari jendela, sepi - sepi aja rumahnya.

Pasti bukan Mba Nadia tetangga rumah pikir gw. Gw lanjut makan mie, mandi dan main hp di kamar sampai magrib dateng.
@bacahorror Selepas maghrib, kebiasaan keluarga gw adalah duduk bareng di ruang tengah nonton TV. nyokap gw disitu cerita kalau tadi abis memandikan Mba Nadia.

Gw tanya Mba Nadia mana kan...

Terus nyokap gw bilang Mba Nadia ya Mba Nadia yang tinggal di belakang rumah.
Sontak gw kaget bgt
@bacahorror Jelas2 gw liat rumahnya tadi sore sepi kok. Akhirnya nyokap gw cerita kronologis meninggalnya Mba Nadia

FYI rumah Mba Nadia di belakang rumah gw ini ditinggali dia dan kakak perempuannya, sedangkan orang tua dan adik bungsunya (5 tahun) tinggal d rumah brbeda d desa yg sama
@bacahorror nyokap gw cerita tentang Mba Nadia, dia baru lulus SMA, salah satu bunga desa.

Pagi itu dia menjemput adiknya di rumahnya yg lain, lalu mengantarlannya ke TK menggnkan motor matic.

Stlh dia berniat ingin balik ke rumah, nahas, dia mengalami kecelakaan. Saat ditemukan -
@bacahorror -badannya tertimpa motornya, darah keluar dari kepalanya yang tidak mengenakan helm.

Sudah tidak bernafas.

Lokasi TKP nya adalah di pertigaan samping Balai Desa, disana ada semacam pagar jembatan selokan dr batu yg sdh dibuat jaman dahulu (orang jawa menyebutnya brug).
@bacahorror ini ilustrasinya begini lah posisi balaidesanya. Sumber gambar daro Google. Tapi Ambiance nya begini lah kalo siang2 . hehehe
@bacahorror Saat itu Bu Umi (tetangga gw jg) kluar dari balai desa selesai ngurus sesuatu. Jalan kaki, keluar dari pagar ngeliat di tengah jalan sepi ada orang yg tertimpa motor, ketika didekati dia masih kejang. Sontak Bu Umi teriak dan warga serta petugas berdatangan. Setelah itu dia diam-
@bacahorror -dan ga bernapas. Polisi datang dan mbawa ke puskesmas kecamatan. Karena ga bisa tertolong, Mba Nadia akhirnya dipulangkan, ke rumah orang tuanya (beda rumah sama yang ada belakang rumah gw ini)
@bacahorror Jujur gw ikut belasungkawa. Ga nyangka Mba Nadia pergi dg cara begitu.Ohia, antara rumah Mba Nadia & kakanya dengan balaidesa g terlalu jauh sebenernya.

Balai desa itu terletak di selang 3 rumah samping kiri rumah gw, abis itu ada 2 petak sawah 100 m, nah disitu balai desanya.
@bacahorror Memang kalau menjelang malam jalanan sepi. Masih inget lebaran tahun 2009 juga ada 2 pengendara motor boncengan dan menabrak "brug" tanpa tau sebabnya. Si pengemudi meninggal di tempat.
@bacahorror Padahal jalan raya jg terang, karena ada cahaya pnerangan dari rumah depan balaidesa

Setelah itu nyokap gw cerita jg bagaimana kondisi almarhumah yang masi mengeluarkan sedikir darah dari hidung dan telinganya saat dimandikan.
@bacahorror Sampai malam hari tidak ada pembahasan lain selain rebutan remote TV sama nyokap gw.
@bacahorror Sabtu siang, gw diminta nyokap nemenin buat anter ke Mie Ayam langganan.
Disana, penjual mie ayam adalah Bude Yanti.
Tanpa basa-basi, Bude Yanti seperti informan gratisan.
Dia bercerita desas desus edisi minggu ini ke nyokap gw.
Gw disitu ngapain? Sbg anak berbakti, gw nguping
@bacahorror Gw translate ke bahasa indo aja ya, susah dan roaming kalo ttp pake bahasa jawa. Intinya gini

"Mbak, tau ga kemarin ada bapak2 yang dateng ke warung sini makan mi ayam malem2"
"Ia bude, terus kenapa bude, kan emang warungnya buka sampe malem" jawab nyokap gw.
@bacahorror "Yo katanya bapak itu, sebelum ke warung ini kan nglewatin Balaidesa, disana dia liat ada anak gadis nangis di pinggir jalan"
"Lah siapa bude?"
"Gatau juga mba, apa ya mungkin yg nangis... Mba Nadia"
"Hus, jgn gitu bude, Mba Nadia udh meninggal. Mungkin itu orang lain"
@bacahorror Suasana langsung hening ketika nyokap gw motong cerita Bude Yanti.

"Ini Delapan Ribu mbak" Bude Yanti menyodorkan 2 plastik mie ayam.
"yo mungkin to iku Mba Nadia, soalnya dia ga wajar perginya" tambah bude Yanti gamau diem

Nyokap gw ga nanggapin lagi dan kita balik ke rumah.
@bacahorror Gw masih netral dan anggep itu cuma desas desus gosip belaka. Sampe nyokap gw nyeletuk dari arah boncengan belakang.

"Hari ini Sabtu Legi, berarti kemarin Jumat Kliwon"
Gw diem aja, Selepas ashar gw sempetin ke belakang rumah, Rumah Mba Nadia dan kakaknya. Sepi. Lampu msh nyala
@bacahorror Di malam sabtu. 1 hari setelah Mba Nadia pergi.Tiba-tiba ramai dari luar suara banyak orang yang mengobrol. bukan, tapi lebi keras seperti berdiskusi. Aku keluar rumah, ternyata itu tetangga samping kiriku. sekitar 7 orang.

1 orang menggebu-gebu cerita, dia narasumbernya
@bacahorror "Tadi aku naik sepeda dari arah kecamatan. lewat baledesa kok kaya ada anak perempuan yang duduk di pinggir jalan, kakinya lurus kedepan. Pas tak tengok itu Nadia, kedua tangannya mengusap2 dengkul kakinya”
Itu kata si narasumber. Gw ? Merinding disco. Palagi rumah gw deket TKP
@bacahorror Keesokan harinya cerita tntang Mba Nadia kesebar ke sebagian warga yg rumahnya disekitar Balaidesa,
Rumah Mba Nadia dan kakanya di belakang rumahg w belum ditempati.

Keluarganya masih berduka & tinggal bersama di rumah satunya lagi.

Sosok Mba Nadia jadi momok selepas magrib
@bacahorror Belum ada 3 hari setelah kejadian kedua yg melihat sosok Mba Nadia.

Pemilik rumah depan balaidesa pulang dari perantauan bersama anak laki-lakinya, Dino. Dulu temen SD gw.. Malam hari tiba2 kentongan nyaring berbunyi. Saut-sautan. Nyokap & gw kebangun. diluar rumah warga ramai
@bacahorror Bapak2, Ibu2, semuanya keluar rumah. Ada salah satu petugas ronda yang mengarahkan warga untuk bersama ke arah balai desa. Nyokap gw ikutan sama geng ibu2 tetangga samping kanan kiri rumah.
Gw ? Gw ngantuk dan memilih balik kamar. Gw ceritain kronologi kenapa ada suara kentongan
@bacahorror Malam itu Dino dan nyokapnya baru aja balik dari Yogyakarta, niatnya mo nengok rumah mereka didesa ini. Karena lokasinya dekat, mereka baru berangkat dari Yogja jam 10 malem, berdua naik mobil. Sesampe di rumahnya ini pas mau tidur tetiba nyokapnya Dino ndenger suara ketukan -
@bacahorror -dari jendela.
Tok Tok Tok Tok Tok !
Suara ketokan bikin nyokapnya Dino bangun dari tidur. Jalan pelan-pelan sampe deket pintu. Nah ibunya dino ndenger suara
"Tulung... tulungi aku, tulungi aku"
Mamanya Dino gatau siapa yg minta tolong. Akhirnya nyokapnya Dino bangunin Dino.
@bacahorror Dan meminta Dino membuka pintu.
Dino juga jengah gitu, kek gamau lah bukain pintu apalagi ada suara orang minta tolong.
(Posisi saat itu Dino & nyokapnya gatau ada kabar kalau ada accident Mba Nadia di depan Balai Desa aka Depan rumahnya beberapa hari lalu)
@bacahorror Dino gamau buka pintu, jd dia buka Jendela aja.
Niatnya mau ngintip dan buka gorden.
Suara ketukan dan minta tolong masih didengar.
Ketika itu dia buka jendela, langsung teriak Istighfar.
Dan Dino pingsan. Nyokapnya keluar dari kamar ngeliat anaknya pingsan tiba2 akhirnya keluar
@bacahorror Mukul kentongan yang tergantung di depan teras. Sambil minta tolong, akhirnya ada orang2 ronda yang kebetulan g jauh dari situ ikut mukul kentongan. Sampai ramailah rumah Dino.
Dino siuman, dan bilang liat ada sesosok "Bantal Guling" di jendela, ngetuk dan minta tolong
@bacahorror Warga yang mendengar ucapan Dino langsung terdiam, memandang satu sama lain, ada yang bisik2, ada yang komat kamit baca doa. Salah satu warga akhirnya nyeritain issue akhir2 ini ke nyokapnya Dino. Akhirnya, keluarga Dino dr desa sebelah ditelpon dan diminta utk ikut tidur d rumah
@bacahorror Keesokan paginya bersamaan dengan kembalinya Dino dan Nyokapnya ke Yogyakarta. Berita bahwa Mba Nadia menghantui area sekitar Balai Desa tersebar... makin panjang karena ditambah bumbu2 dari warga.
@bacahorror Berita itu keknya udah sampe di telinga kakak dari Mba Nadia dan keluarganya
@bacahorror Kabar arwah Mba Nadia belum tenang masi jadi obrolan hangat. Sampe 2 minggu gitu, akhirnya beritanya hilang disertai menghilangnya Mba Nadia dri area Balaidesa.
Kakak dari Mba Nadia kembali ke rumah yg posisinya belakang rumah gw. Sekarang dia sendirian, tinggal di rumah itu.
@bacahorror Pnah siang bolong, ga lama setelah rumah itu ditempatin setelah 2 minggu kosong setelah kepergian Mba Nadia, kakaknya Mba Nadia (sebut saja Mba Mawar).Teriak dari dalam rumah dan lari ke halaman depan rumah. Ketika tetangga yg lokasinya diantara rmh gw dan rumah M Nadia nanya
@bacahorror Mba Mawar ini nangis karena mendengar ada org di dapur, tapi dia cuma sendiri. Pas didatengin ke arah dapur, dia liat panci gerak sendiri di dapur.
Sontak dia ketakutan dan berlari keluar rumah.
Mba mawar bilang sjk kepergian Mba Nadia, ada yg aneh d rumah ini.
@bacahorror Apakah Mba Nadia dari balaidesa tlh balik ke rumah dia, karena terakhir dr hidupnya dia ingin kembali ke rumah ini ?
Rumah yg terletak selang 1 rumah di belakang rumah gw ?
@bacahorror Gimana ? Masih penasaran mau diterusin ?
Mohon maaf akan diteruskan besok. Ngantuk bgt gw bsok pagi ada kondangan juga.

Ini belum setengah cerita/
Oke lanjut.

Gangguan di rumah mba mawar kaka drmba nadia mulai intens. Mba Mawar sering bilang di rumahnya sering terdengar orang berjalan, dan merasa diawasi.
Tetangga belakang rumah pernah mendengar keran air yang menyala semalaman dari rumah mba nadia. Karena penasaran dia menengok dari jendela. Tak ada orang di rumah.

Keesokan paginya ketika Mba Mawar kembali dr rumah orangtuanya. Tetangga gw ngasi tau ke mba mawar. Namun ketika -
Kamar mandi dicek. Semua kosong.
Itu adalah hari terakhir Mba Mawar tinggal di rumah itu, dia berniat untuk tinggal bersama orang tuanya.

Rumah itu kini ditinggalkan dan dikontrakan.
2 orang laki2 dari Jawa barat dtang mengontrak rumah ini. Dan waktu itu hari jumat, tepat ketika warga bersiap pergi k msjid.

Salah satu laki2 kesurupan. Menangis tanpa tahu sebab.
mohon maap baru on lagi, Pas tadi mau lanjutin ternyata listrik di Jakarta Blackout, jadi sinyal pun ilang.
Ada aja halangannya hehehe.
Oke lah lanjut beneran nih
salah satu yang mengontrak akhirnya meminta tolong tetangga sebelah rumah gw. Dia minta tolong tapi tetangga rumah gw juga bingung.

Rekan satu kontrakannya kesurupan dan menangis tanpa sebab. Ramai para tetangga ikut berdatangan dan melongok ke dalam rumah itu.
Belum ada sebulan, 3 orang yang awalnya mengontrak disana keluar. Belum lagi salah satu orang sempat cerita ke Bude Yanti, penjual Mie Ayam. Cerita tentang gangguan mulai dari rep-repan, gorden yang terbuka sendiri atau merasa seperti ada aktifitas lain di rumah kontrakan itu
Seri cerita berikutnya masi di tempat yang sama di desa ini. Tapi tokohnya adalah Adik dari nyokap gw, sebut saja Bu Lik. Dia berjualan nasi dan gorengan di desa sebelah.
Setiap hari Bu Lik harus membawa motor cina nya, melewati desa gw, dan balai desa untuk menuju pasar
Pagi hari yang sejuk, subuh. Bu Lik bersiap berangkat dari rumah di desa sebelah. Motor Cina nya sudah diselah dan berangkatlah Bu Lik ke pasar. Beliau memang harus berangkat pagi karena bahan sayuran lebih segar dan lebih murah. Tidak ada firasat apapun.
Terus melewati persawahan, 2 kuburan kampung, melewati depan rumahku dan akhirnya ketika ingin melewati balai desa, dari kejauhan Bu Lik melihat sesuatu di tengah jalan di depan balaidesa. Seperti bantal guling, terbujur melintang di tengah jalan. Jelas ini adalah pemandangan yg-
ga lazim. Dia terus meng-gas motornya. Sampe Bu Lik akhirnya memutuskan untuk berhenti di depan benda tersebut. Kedua kakinya menopang motor, Bu Lik membuka kaca helm dan menggosok matanya, dia kira dia salah lihat.

Tapi jelas-jelas ada benta seperti guling, tepatnya pocong
melintang di depan ban motornya,
Saat itu Bu Lik masih positif thingking bahwa itu adalah ulah pemuda desa menakut-nakuti orang yg lewat. Hingga benda itu mengguling dan menampakan wajahnya ke arah Bu Lik
Bu Lik benar-benar terkejut, ga bisa lagi dia berdiri menopang motornya dengan kedua kakinya. Hingga tiba2 dia merasa ada yang memegang pundaknya. Sosok pocong itu masih menatap Bu Lik. Matanya melotot seperti tidak ada kelopak mata lagi.
Leher Bu Lik seperti kaku, sulit rasanya untuk tidak melihat ke arah pocong yg terbaring di tengah jalan. Hingga ada ibu2 yang lewat jalan itu menggoyang goyang tubuh Bu Lik. dan Bu Lik lemas, menjatuhkan motornya dan dia tidak sadar.
Setelah sadar, warga desa mengerubung Bu Lik.. Bu Lik masih ketakutan. Wajahnya melihat sekitar dan akhirnya menceritakan apa yang baru dia lihat. Beberapa warga sempat istighfar, lainnya ada yang memegang tangan atau tengkuk karena merinding mendengar cerita Bu Lik
Bu Lik diantar salah satu warga kembali ke rumahnya di desa sebelah. Hari itu adalah hari terkahir Bu Lik berjualan, karena setelah itu Bu Lik sakit demam hampir 2 minggu. Lalu 4 bulan setelahnya Bu Lik tidak membuka warungnya lagi.
Setelah rehat karena trauma yang dihadapi Bu Lik, Bu Lik membuka warungnya lagi. Namun, untuk berbelanja keperluan nya, dia harus mengganti pasar yang berjarak 3x jarak pasar yang biasa menjadi langganan.

Kapok dan trauma ... Kata Bulik
Cerita tentang warga desa sebelah yang melihat sosok pocong terbaring di tengah jalan sontak membuat warga desa resah. Berita cepat tersebar. Bahkan cerita itu sampai dibahas di SMA gw, temen2 gw gatau kalau tokoh yang mereka ceritakan adalah keluarga dan tetangga gw.
kabar terdengar sampai dengan telinga keluarga korban. Keluarga Mba Nadia. Desas desus bertambah ketika ada gosip kalau Mba Nadia adalah tumbal dari keluarganya, banyak warung dan toko yang tutup sebelum magrib.
Balai desa ? jadi lokasi yang dihindari setelah petang
Akhirnya keluarga mengadakan acara doa-doa / yasinan di rumah almarhum Mba Nadia, mengundang warga sekitar. Termasuk gw yang ikut di acara tersebut. Mendoakan agar arwah Mba Nadia tenang.
Rumah itu kembali kosong selama beberapa bulan hingga 1 keluarga dari Desa sebelah mengontraknya. Keluarga ini jelas pemberani. Beberapa kali anak mereka / si ayah menceritakan bahwa ada kuntilanak yang suka ikut tidur di kasur.
Keluarga itu percaya itu bukan arwah dari Mba Nadia, melainkan jin yang menyerupai dan memanfaatkan situasi.
Meskipun diganggu beberapa kali dengan penampakan, keluarga itu masih betah-betah saja.
Meskipun cerita dari tetangga masih terdengar.
seperti melihat anak perempuan berdiri di tengah hujan malam2. Padahal anak keluarga itu adalah laki-laki.

Cerita tentang keangkeran Rumah Almarhum Mba Nadia mulai berkurang karena keluarga yang meninggali rumah itu sdh biasa & tk ada kejadian aneh apapun.
Brug depan balai desa. Masih terjadi kecelakaan disana.
Terakhir, ada warga renta yang tertabrak motor disana. Beruntung hanya patah tulang. Namun sempat membuat geger warga kampung.

Belum lagi, pernah ada warga dari Kabupaten sebelah yang tiba-tiba menghampiri-
warga yang ronda.
Menanyakan
"Mas arah ke kecamatan xx ke utara, barat atau timur ?
Si petugas ronda kebingungan, jelas-jelas jalannya pertigaan, hanya ke utara atau ke barat.
Namun si penanya masih teguh, bahwa jalan bercabang 3, bukan bercabang 2.
Didatangi lah oleh mereka bersama, dan benar saja akhirnya si penanya kebingungan karena jalan ke arah timur hanyalah bruk / tembok semen setinggi 1,5 meter yang sangat kokoh. Ttdak bisa dibayangkan jika mereka mengambil jalan ke arah timur, mungkin mereka akan menabrak brug itu
Beberapa saat kemudian , pegawai balaidesa mengumumkan utk mengadakan doa bersama. Bukan di aula balaidesa, melainkan di pertigaan tersebut.
Warga berdatangan. Mengucap doa dan keselamatan.
Rangkain cerita ini terjadi selama beberapa bulan.
Warga sendiri yakin bahwa disana ada yang tidak beres.
Dan mengenai desas desus arwah Mba Nadia, mereka yakin itu hanya ulah jin usil yang memanfaatkan situasi.

Yang meninggal tidak akan kembali ke dunia.
Rumah Mba Nadia sudah beberapa kali berganti pengontrak. Alhamdulilah semua terasa kembali aman, apalagi keluara-keluarga sebelumnya rajin membacakan ayat suci, tetangga belakang rumah gw jg rajin ngadain pengajian tiap malam jumat.
Sekarang Mba Mawar, kaka dari Mba Nadia mendiami rumah itu, bersama dengan anak pertamanya.
Semua berjalan layaknya keluarga damai di desa yang sudah mulai ramai.
pertigaan depan balaidesa, sudah dipasang lampu jalan yang sangat terang, sekarang di samping balaidesa berdiri toko waralaba. Lalu pedagang mulai menjamur dan ramai.
Depan balaidesa tidak lagi menyeramkan.
Manusia memang harus ingat bahwa Jin, Setan dan Manusia hidup berdampingan, Tugas mereka menyesatkan manusia. Dan kali ini, manusia di desa itu yang menang. Tidak serta merta menambah beban / pikiran keluarga yang telah ditinggalkan.
Gw nitip doa untuk Mba Nadia semoga dia tenang di alam sana.
Itu adalah cerita yang sodara gw kasi ke gw, pake perspektif orang pertama. Tahun lalu gw sempet main ke desa itu.
Bude Yanti masih menjadi sumber berita harian desa, bagi yang mau berlangganan berita Bude Yanti harus membeli mie ayamnya.
Bu Lik masih berjualan, namun bukan sayuran dan gorengan lagi melainkan logistik seperti beras dan minyak.
Rumah Dino ditempati Dino, Istri dan anaknya.
Waralaba alf*mart pun ramai dan sangat terang berdiri disebelah balaidesa
sekian cerita dari sodara gw.

Ini mengingatkan gw dan kalian semua bahwa kita memang senantiasa harus berlindung dari godaan Setan dan Jin, kapanpun dimanapun. Karena mereka slalu mengambil kesempatan.

Sekian
#threadhorror selamat mem @bacahorror .
@bacahorror min @bacahorror , ceritanya Kepergian Mba Nadia udah "the end" ya..
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to Reza Aditya Pratama
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Follow Us on Twitter!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3.00/month or $30.00/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!