My Authors
Read all threads
di rutan ada yang kek gini aku jumpa, dan persis orangnya sechill ini juga, entar kuceritakan sobat napi keren yang kujumpai di pesantren
let's start this shit
jadikan wee salah satu kiat-kiat biar selamat di penjara itu harus punya banyak kawan, tapi jangan klen kawanin yang miskin, rugi, kena pijak yang beduit nanti klen, kawanilah sobat sobat koruptor karna rokok orang itu gak pernah abis
kawanku di rutan banyak kali, sekarang udah gak kukawanin karna aku udah bebas, kalo kukawanin payah, asik mintak pulsa aja kerja orangtu, di rutanlah aku belajar kalo punya kawan harus milih-milih, dulu di luar gak pernah milih, terakhirnya 2 kawan awak jadi pelapor sendiri
beberapa jadi kawan karna bisa dikawanin, beberapa lagi jadi kawan karna kubelikkan sabu atau makan, kan pantek, tapi gapapa, itu yang kubelikkan sabu cuma orang-orang yang kasusnya menarik
salah satu kawan akrabku itu seorang broker obat, tapi dia gak jual obat joget, dia jualan antidepresan, banyak sobat susaid yang udah diselamatkan dia, namanya bang fajri, dan dia meninggal di dalam, rest in power bangda
btw salah, namanya farji, itu nama jorok kali, klen cariklah apa arti farji, itu mamaknya mabuk cubung kurasa waktu ngasih nama dia, beliau jadi bandar tujuannya mulia kali
aku kenal dia pertama karna sering bejemur depan gereja asal pagi, aku penasaran sama dia karna dia sering kali ngantongin amitriptyline, aku tanda kali obat itu karna aku juga sobat depresy dan sering konsumsi itu dulu
si bodat ini mam obat depresy cam makan bombon maen kunyah aja, karna sungguh mati aku jadi penasaran kutanya aja "abang makan adp juga?", tekejut batin dia, dijawabnya "tau kau ya, pasienku kau di luar?", sekarang aku yang tekejut batin, kenapa keluar dari muncungnya kata pasien
karna kalo di penjara kata pasien itu artinya pembeli, ya jelas pembeli narkoba, kutanyak "abang broker adp di luar?", dijawabnya "cuma aku yang jualan adp di medan", btw adp = antidepressant, sebagai seorang sobat sakit mental ya jelas sor kali aku jadinya
alasan aku sor adalah, aku ngidap schizo dan rutin berobat dari 2014, pas masuk rutan aku sama sekali gak ngobat selama 9 bulan, pas keluar check up dokter bilang penyakitku makin parah, ya jelas aja aku merasa diselamatkan karna jumpa broker adp di dalam
karna dia satu satunya broker adp di medan, walopun dia gol berarti bisnis tetap jalan dong, kutanyak lah ada gak depakote sama dia, dijawabnya "gak ada, xanny mau kau? kalo mau kukasih free", kan pantat, sobat sakip mental mana yang gak mau dikasih xanny gratis bous
abistu kami ke kamarnya, di kasihnya aku sebutir, pen nangis sumpa akhirnya bisa tidur nyenyak kupikir, karena udah muncul sense of belongingku ke dia, kutanyaklah kenapa milih jualan adp, kan bisnis inex lebih banyak cuannya, dia cerita sampe nangis
jadi dulu, adek cewenya dulu kena penyakit psychotic depression, tapi keluarganya tolol gak mau diobatin secara medis, keluarganya nganggap kalo di badan si adek ada "penunggu", jadi keluarganya lebih memilih merukiyah si adek
ini parah kali, berkali kali di rukiyah gak ngefek apa apa, tapi yang ngerukiyah ini malah bilang kalo penunggunya udah mau keluar, keluarga lebih percaya sama si rukiyah master ini
gini ya pantek, kalo badan anak kau ada penunggunya harusnya jangan dikeluarin, suruh dia latih komunikasi sama penunggunya cam naruto, curiga aku itu bukan hantu tapi jinchuriki, dituruti aja jalan ninjanya harusnya demi keselamatan desa
karna penyakit si adek makin parah, tetiba pas stres kali dia kabur dari rumah dan ilang, selang seminggu ditemukan tinggal mayat, dan ditemukan tanda-tanda pemerkosaan di badannya, ini yang merkosa kudoakan ketangkap biar di penjara kenak sundut burungnya pake gudang garam merah
nah mulai dari situ bang farji memutuskan untuk jadi broker obat mental, ingat kali aku yang dibilangnya sambil nangis "biar gak ada lagi yang mati konyol macam adekku, gadak pekanya memang orang tua kntl itu sama penyakit mental"
langsung aku tepikir, sobat sobat sjw sakit mental gak ada apa apanya sama bang farji, harusnya belio ini diangkat jadi santo untuk orang orang sakit mental
sebulan kami kenal, bang farji meninggal overdosis xanax, dia mam sepapan, itu untuk pertama kali aku nangis di penjara, aku kenak siksa di karantina gapapa, badan disundut rokok b aja, kawan meninggal walopun baru kenal sebulan gak tahan aku wak, ikut ancur aku kurasa
alah kau sedih karna gadak yang ngasih kau obat free laginya gung? kepala otak kau, tapi iya juga sih, mau kemana aku nyari obat lagi coba, makanya sedi
ada lagi sobat napi yang kupanggil nigga, karna dia orang somalia, seriuslah itam dop udah kulitnya, tapi baek suka bagi gorengan samaku, dia beneran orang somalia, gak pande bahasa indonesia, bahasa arab dan inggris pande
jadi parnigga ini pengungsi, ditampung sama indo karna dikejar kejar bajak laut big mom, jadi indon ini udah kayak wano sama orangtu, gak tau orangtu negara ini juga keos, kenapalah ngungsi ke sini
dia dipidana kasus pembunuhan, jadi udah sampe indon dan udah ditempatkan di mes, dia begadoh sama kawannya sesama parnigga, baku hantam dong pastinya, gak pake senjata apa apa, cuma tinju, tapi lawannya sampe meninggal dibikinnya, memang kerad kali somali no ippo ini daa
nah karna dia dan korbannya bukan wni, dikasih keringanan, mau dipulangkan ke somalia atau dihukum di sini, dia milih dihukum di sini, gak mau pulang kampung, marah lah rajainal, gak mau dia pulkam marsipature huta nabe
dia dihukum 15 tahun dan hidupnya nyaman karna dibiayain kedutaan, dia kupanggil nigga selo aja, malah nyaut, jadi di penjara aku keren kali karna bisa bilang "what's up ma nigga", tapi aku rada sedi juga karna dia nigga pertama yang kukenal gak tau lagu kanye west
kutanyaklah sama dia enak gak tinggal di pesantren papa yasona loli, jawabannya "lebih nyaman di sini daripada di somali", bangsat sedi kali, aku aja ngerasa cam masup neraka di rutan itu, dia bisa nyaman, itu somalia apa gulag bingung kami sekeluarga
dibilangnya lagi kalo berat badannya naik selama di rutan karna bisa minum air terus, bos gini ya bos, aku dulu diet dari 2014-2016 itu turun 20 kilo, di rutan aku cuma 9 bulan turunnya lebih 30 kilo, dia dulu mam apa di kampungnya ha? pasir pake kecap? sedi kali
tapi gapapa, keluarganya yang juga pengungsi, yang tentunya juga nigga, sering jenguk dia, asal datang bawa cambabur, aku sering dikasihnya, katanya itu makanan khas somalia, fix aku udah nigga sekarang karna udah makan roti nigga
kelen yang nunggu cerita tentang pembunuh berantai yang chill sabar, itu bos terakhirnya, nanti kuceritakan, beli udud dulu pake duit yang dikasih bandar sabu tadi
lanjot, tulang-tulangku yang koruptor banyak, di penjara kalo orang batak yang dituakan dipanggil tulang, orang karo yang dituakan dipanggil mamah, dukun batak dipanggil oppung, dukun karo dipanggil bulang, gak boleh ketukar, walopun kami binatang tapi soal tutur kami beradab
ada satu tulangku dari porsea, dia kepala dinas di sana, gak mau kusebutin dinas apa, karna dia udah keluar dan masih menjabat, enak kali kan jd koruptor, udah mam duit rakyat, gol bentar, keluar menjabat lagi, bisa mam duit rakyat lagi deh, ayo jadi koruptor biar aku pinjem duit
nah si tulang ini lah lawan cakapku paling sering, dia juga yang ngasih pencerahan samaku soal ideologi yang pernah kubahas di trit ini
dia ditangkap karna proyek bodong, jadi dia bikin proposal tuh untuk pembangunan bendungan irigasi di daerahnya, tapi yang mantap adalah di daerah itu gak ada sungainya, ya macamana mau dibangun bendungan bangsat, yang lebih aneh lagi, dananya turun wkwkwkwk, bego kali
aku sering dapat job dari dia untuk ngerjain proposal proyek proyek bodong lain, mantap kan koruptor koruptor kita, udah di penjara pun bisa masih ada proyeknya, cemana mau keadilan ditegakkan seperti burunkku kalo kek gini kondisinya
jadi dia korup 500 juta, tapi dihukum 1 tahun 2 bulan, sedangkan ada kawanku maling seng 2 lembar yang dijual cuma 45k dihukum 2 tahun, apa gak bingung umat dibuat hukum kita ini, tapi aku uda gak peduli karna ini adalah bentuk pengejawantahan "hepeng do na mangatur negara on"
kutanyaklah sama tulang berapa barbutnya, dijawabnya "500 jt, yang ketauan", iya iya itu yang ketauan, dia uda main kek gini uda lama, tp yg ketauan baru ini, kutanyak lg kalo yg belum ketauan berapa, dijawabnya "aduh capek ngitungnya udah gak beseri", fix aku ingin jadi koruptor
kutanyak lg kenapa yang ini baru ketauan tulang?, dijawabnya "salah set, kurang siram aku ke atas, kenak terkam lah aku, ini ibarat melihara anak harimau, kecil awak kasi makan, pas udah besar digigitnya awak", analogi itu udah cukup untuk menggambarkan kondisi birokrasi di sini
kutanyak lg colok brapa tulang?, nah frasa "colok brapa" ini artinya berapa banyak yang dikasih ke pengadilan biar dapat hukuman rendah, kan hukum bisa dibeli cam boba, dijawabnya "2 meter", lemas aku bangsat, di penjara "meter" itu artinya "miliar"
pantas aja dia santai kali dan gak tobat tobat, memang yang udah banyak kali simpanannya makanya bisa rendah hukumannya, plis pak jokowi aku pen jadi pns biar bisa korup dan hidup hedon dan beli sepatu kompas
dia juga nyaranin aku, "kalo kau diijinkan tuhan dan diijinkan negara untuk jadi pns, ingat satu hal, jangan korupsi di atas 200 juta, rugi bandar, karna biaya hidup untuk koruptor di rutan mahal, dan jangan main proyek yang langsung 500, pelan pelan aja", terima kasih tulang
jadi sahabat sekalian, masup penjara itu kaya ngontrak rumah, selama punya cuan, tempat dan waktu bisa dikondisikan, tapi kalo masih misqeen jan masup penjara ok, cape batin
memang sobat korup yang kujumpai itu gak ada ngerasa bersalah mam duit rakyat, karna sesuai paradigma undang undang, yang jadi korban untuk kasus korupsi adalah negara, bukan rakyat, makanya rakyat mam gak mam sekalipun mereka gak peduli, karna yang dilawan mereka negara
kalo udah gini salah siapa? mana saya tau saya ex napi juga, gak gak bukan gitu, menurutku ini karna pasal tipikor itu dibuat sendiri, gak termasuk dalam undang-undag ham, karna dia krimsus sifatnya lex specialis, gak bisa digabung dengan pasal di luar lokusnya
ini salah satu keuntungan masup penjara, gak kuliah hukum tapi cara kerja pasal aku bisa tau, pasal-pasal pun aku udah hapal, apa gak fix kali bisa jadi pns aku, cara kerja negara aja aku paham
sebelum masuk cerita pembunuh, ada cerita 3 napi lagi, aku nyantai dulu, keos kali kafisyop ini bangkunya tegak kali macam dada paskibraka, sakit punggungku
lanjot, masih dari skena pejabat masup bui, jadi ada satu orang, dia gak kupanggil tulang, dia kupanggil ayah, karna aku sayang kali sama dia, pinter kali soalnya, di residivis, lulusan penjara paporit pejabat yakni sukamiskin
keluar dari sana dia bestam, bestam itu artinya bebas tampung, siap keluar ditangkap lagi, tapi bukan kasus korup, kasus baru lagi yaitu penipuan, dia kupanggil ayah karna dia nganggap kasusku abal-abal, "masa orang berpendapat kritis dipolisikan", itu kata beliau
dia dulu pengacara kondang, di sukamiskin dia bantuin orang bikin pledoi sampe ada yg menang di pengadilan di pengadilan, dia yg nyadarkan aku kek mana sebenarnya hukum begerak, "hukum yang diajarkan di universitas itu omong kosong, keadilan itu kiblat palsu, uang kiblat aslinya"
dibilangnya gini, "jangan pernah berpikir positif soal hukum, silahkan kau lawan pelapormu di pengadilan dengan dialektika, biar kubantu bikin pledoi, rapih kita bikin, tapi ingat itu cuma bantu sikit, sediakan uang kalo mau ringan",
dulu besar kali harapanku untuk menang secara dialektis di pengadilan, tapi karna udah dipaparin kenyataannya kek mana, yaudalaya pantek, mau diapain lagi, memang harus tumpur kalo mau cepat keluar
ini kubilang sama klen ya we, kalo bermasalah sama org jan dilaporin ke plokis kalo kasusnya bukan pemerkosaan atau pembunuhan, kasian, gak akan setimpal hukuman itu sama kerugian yang kita dapat, aku sampe besumpah gak akan menjarakan orang, karna uda kurasakan sakitnya cemana
balik lagi ke ayahku, dia baek kali sumpah, koruptor koruptor lain sampe konsultasi soal kasus ke dia, aku sering ikut ngebahas cam bahas togel, makanya bisa tau aku celah pasal itu di mana, cemana cara ngelawannya, dan cemana bikin pembelaan yang baik, halo kpk hire aku plis
sebelum dia di pindahkan ke lapas daerah, betulan kek pesantren rutan itu samaku, betulan belajar, aku jadi santri, beliau jadi ustadnya, walopun dia kristen wkwkwkwkw
di rutan, untuk tiap kamar itu ada petugas kebersihannya masing-masing yang juga sobat napi, kami nyebutnya kbr (ka-be-er), nah kbr kamarku itu residivis kasus pencurian yang udah 9 kali masuk penjara, umurnya hampir 40, hukuman rerata 2 tahun, itu orang separo umurnya dalam bui
si bodat ini kerjanya ligat kali kalo udah pompa ato begelek, bersih kamar dibikinnya, kasus terakhirnya ini lucu kali, jadi dia naek sepeda entah kemana, nampaknya ada kreta gak dikunci stang, jadi dicuriknya, tapi sepedanya ditinggalnya dulu, kreta didorongnya
kenapa didorong? karna dia gak pande naek kreta, bayangkan setengah umurnya di dalam kapan mau blajar, nah siap diletaknya di tempat persembunyian akatsuki, dia balek lagi ke lokasi kreta awal UNTUK NGAMBIL SEPEDANYA LAGI wkwkwkwkw, ya kegep yang punya kreta, kenak tangkap lagi
sering aku ngobrol sama dia, santingan rokok biar romantis, kutanyaklah kok tahan kali gol, dijawabnya "nyaman di dalam bang, sabu murah, ada kerja, dihargai aku disini", tekejut aku dengar alasan terakhirnya, kutanyak lagi dihargain cemana, "orang gak mandang rendah aku bang"
sambungnya, "diluar aku udah dianggap remeh bang, karna aku residivis gak mau orang ngasih aku kerjaan, yaudah mending aku masuk lagi kan, rasaku udah penjara ini rumah asliku, malah takut aku keluar", aku gabisa cakap, ancur kali udah status napi ini di mata masyarakat
sempat tepikir aku, kek mana aku nanti ya, pas udah bebas kurasakan juga, dicibir tetangga, gak diterima kerja cuma karna ex napi, dihindari kawan kawan, tapi yaudalaya, kalok aku ganteng cam jepri cepu keknya gak gini kali nasib
kutanyak lagi si kbr ini, tanggapan keluarga cemana?, diajwabnya "keluarga ya udah maklum, daripada di luar aku nyusahin mereka, mending aku di dalam nyelamatkan diri sendiri", memang kalo orang udah berkali kali ditolak dunia, di situ pula titik dia bisa rasional
dia ngelakukan kejahatannya alasannya ya karna kemiskinan, jadi pernahlah kutanyak sama dia, kau tau gak kalo ada orang orang berpendidikan yang turun aksi untuk membela hak hak orang miskin kek kau?, jawabannya simpel, "kontol sama orangtu"
jawaban itu rangkum, aku senang dengarnya, kesannya dia berhasil nyelamatkan dirinya tanpa bantuan, tanpa nuntut apa apa, tanpa minta kesadaran pemerintah, seakan-akan dia paham gimana sistem bekerja dan merelakan dirinya dimakan sistem, dia gak melawan karna dia tau diri
selanjutnya ada cerita tentang bunda, aku gak tau namanya, tapi aku manggilnya bunda, tadi kami jumpa, di rutan bencong yang udah tua kalo gak dipanggil mamak ya dipanggil bunda, ingat walopun kami binatang kamu beradab sama yang lebih tua
bunda ini baek, jadi di rutan itu ada kereng anjeng namanya, ruangan sempit 2x2 meter isinya bisa 10 orang, nah itu napi yang bikin ulah, makanan mereka gak pernah layak, kadang cuma dilemparin nasi cam ngasih mam ayam, nah si bunda ini sering ngasih makanan ke mereka
pernah kutanya, kenapa bunda baek kali ngasih mereka makanan, alasannya cuma "mereka juga manusia loh, selama bunda masih bisa ngasih, kenapa enggak, itung itung pahala kan", gak nyangka aku jumpa orang yang masih punya kemanusiaan di tempat sebiadab penjara
yang menarik dari bunda sebenarnya kasusnya, jadi rerata bencong masuk rutan itu kasusnya narkoba, kalo gak pemakai ya pengedar, si bunda lain pulak kasusnya, kasusnya adalaahhh...
BEGAL

DIA NGEBEGAL POLISI

DIA NGEBEGAL POLISI YANG NYEWA DIA

DIA NGEBEGAL POLISI YANG NYEWA DIA YANG SEBELUMNYA UDAH NYABU SAMA DIA DALAM MOBIL
ini baru namanya kasus kriminal, gadak klen yang ngantar sabu 50 kilo antar propinsi gadak, gak seberani bunda kejahatan klen, kalo belum ngebegal polisi bukan penjahat klen namanya
kutanyak sama dia acem kronologinya, gini ceritanya "jadi bunda open bo, disewa polisi, yaudah bunda minta pompa, jadi kami pompa di mobilnya, di mobil dia udah minta isap, bunda gamau, maunya di hotel, yaudah diturutinya, di tengah jalan bunda keluarin piso cutter dari beha...
...yaudah bunda letakkan aja di lehernya, abistu bunda ambil dompetnya, nah kawan bunda udah ngikutin, jadinya bisa cabut langsung, is padahal polisinya ganteng bunda ga tega ngerampoknya, udah mau bunda isap aja kontolnya di mobil tapi niatnya memang ngerampok jadi ngerampoklah"
anjing sumpa lucu kali, untuk buat laporan begal minimal harus ada satu korban, berarti si plokis ngelapor sebagai korban wkwkwkwkw, anjin cemana malunya dia waktu ngaku dibegal bencong
tapi kata bunda laporannya gak jelas, karna gak ada korban di pengadilan, jadi dia diitung tangkapan tanpa laporan, dianggap begal aja tapi korbannya gak ada, mungkin untuk ngejaga marwah si plokis ya kan
sebelum masuk ke si pembunuh berantai aku mau nyeritakan 2 bandar sabu kaporitku dulu, honorable mention ini ceritanya, karna duit orangtu yang kutanduk tadi pas ke rutan
bandar (bd) 1, umur masih 25, istri 2 anak 2, dan udah naikkan haji semua keluarganya dari hasil jualan sabu, dia pernah bilang, dia jual sabu tapi dia benci sama pemakai sabu, katanya "sabu itu dibuat untuk orang kaya, kalo miskin jangan nyabu", btw sabu dia paling enak di rutan
bd 2, umur 28, aku ingat umurnya karna waktu ultah di dalam aku ikut partinya, dia bd dengan penjualan tertinggi di rutan, 1 hari dia bisa ngumpulin 15-20 jt, padahal jualan di dalam, pas lebaran dia bisa ngumpulin sampe 80 jt
ya, memang segila itu perputaran uang di dalam, cemana gak kencang, orang konsumen berkumpul di tempat itu, dan harga lebih murah, apa gak belomba lomba sobat junkies jajan, gak perlu makan yang penting pompa bos
bd 2 ini loyal, istrinya cuma 1, anaknya baru umur 6 bulan, lahir pas dia masih di dalam, tiap senin pagi dia setoran ke istrinya, makanya jumpaku tadi, istrinya cantik kali lagi, sekali setoran dia ngasih 20 jt dan itu tiap minggu
istrinya asal ngambil duit selalu bawa taperwer makanan banyak, tadi aku sarapan sama dia wkwkwkw, kutanyaklah sama dia "ini kakak yang masak bang", dijawabnya "iyalah, pande kakakmu masak kan"
di sini aku sadar kalo cewe itu memang harus pande masak, biar nanti kalo punya suami bandar sabu dapat uang mingguannya 20 jutaaaa, ayo cewe cewe belajar masak biar dapat cuaaan
nah si bd 2 ini juga gak make, sama kaya bd 1, memang kalo ditengok bd yang kaya itu yang gak make barang dagangannya sendiri, contoh yang lebih besar itu ya freddy budiman, bandar ekstasi nomor wahid dan dia gak make barang jualannya
oiya bagi yang gak tau, pompa itu artinya nyabu, basa prokem lainnya ada pompi, pompom, ngempot ato pedot
ini cerita terakhir, ini sobat napi yang paling kaporit karna gak banyak orang yang bisa cakap dia, seorang pembunuh berantai dari aceh yang bisa baca pikiran
aku udah dengar selentingan kalo ada napi baru masuk yang 'kode'-nya 340/65, kode itu artinya pasal, itu artinya pasal 340 kuhp jo pasal 65 kuhp, 340 itu pembunuhan, 65 itu berantai, karna udah tau aku dia orang aceh, ya gampanglah nyarinya, kemana lagi kalo gak ke blok I
karna udah banyak kawan di sana, jadi dapet orangnya, aku gak nyangka aja bakal ngeliat pembunuh berantai, tapi tampangnya gak nampak penjahat, matanya teduh, senyumnya gak lepas, gak banyak cakap, muka mungil dan yang paling penting, ganteng kali
sebelumnya udah dibilang sobat napi aceh kawanku kalo dia gak mau cakap sama orang sembarangan, jadi gak besar kali harapanku dia mau ngobrol samaku, jadi ya dari pada gadak hasil kutanyak aja langsung "340/65?", dia senyum aja, aku canggung sendiri, udah mau pigi aja rasanya
sebelum aku balek badan, dia bilang "mau kobayar apa aku?", anjing di situ senang kali aku, langsung kubilang "makan", ditanyanya "itu aja?", kujawab "rokok", dijawabnya "rokok pun aku ada", kujawab "pompa", dijawabnya "sepakat"
kubawaklah dia makan + udud + pompa, abistu kami duduk di lapangan sambil minum jasjus, ditanyaknya aku "apa yang mau kotau", kujawab "abang aja yang cerita, aku pendengar di sini", dia ketawa kecil, dimulainya ceritanya dengan "aku ngebunuh perempuan khususnya pelacur...
... itu pun bukan pelacur sembarangan, kalo dia melacur untuk makan anaknya gak akan kubunuh, tapi kalo dia melacur untuk gaya hidup pasti kubunuh", aneh kali kurasa, kutanyaklah "cemana cara bedainnya?", dijawabnya "aku bisa tau isi kepala orang", anjing ini klenik lagi pasti
disambungnya "aku mau cakap sama kau karna udah kubaca kepala kau, kau nanya aku karna kau penasaran, gak ada tujuan lain, udah tau aku isi kepalamu, karna bayaranmu setimpal gadak salahnya aku cerita, apa lagi yang mau kotau?"
kutanya "dorongan ngebunuhnya datang dari mana? bisikan setan?", dia ketawa kuat kali, dijawabnya "cuma orang yang takut sama aparat yang bilang dia ngebunuh karna bisikan gaib", kutanya "trus darimana?", jawabannya bikin aku lemas
dijawabnya "kau tau benapas? kau tau alasan kau benapas itu apa? atau kenapa jantungmu bedetak? enggak kan, udah terjadi dengan sendirinya, macam hukum alam, api pasti panas, es pasti dingin, aku ngebunuh karna memang udah suruhan badan, aku ngerasa yang kulakukan gak salah"
WTF
dia jawabnya selo aja, macam udah itu kegiatan dia sehari hari, kutanya "pernah gak lagi pengen ngebunuh tapi ga dapat korban?", dijawabnya "belum pernah, selalu dapat, banyak kali manusia dari aceh ke medan pasti ada aja itu", kutanya "itu ngebunuhnya cemana? diperkosa gak?"
dijawabnya "aku pembunuh bukan pemerkosa, kalo mau ngentot ada istriku di rumah, paling mudah kucekik pake tali pinggang, nanti mayatnya buang di sungai atau dibakar", kutanya "udah berapa korban?", dijawabnya "gak pernah kuitung, pernah koitung berapa detak jantungmu?", aku diam
kutanya lagi "udah berapa lama kek gini?", dijawabnya "gak ingat aku, mungkin 3 tahun", kutanya "abang betul betul gak merasa bersalah?", dijawabnya "bengal kali kau ya, apa yang kurasakan waktu ngebunuh itu macam yang dirasa orang waktu ibadah, puas jumpa tuhan"
kutanya "abang gak ngerasa kalo abang gak normal?", ketawa dia lagi, dijawabnya "kalo kotanya aku ya aku ngerasa normal, mana ada orang yang ngerasa dirinya gila", iya pulak kupikir, kutanya "ini abang udah ditahan pasti eksekusi mati, kalo punya dorongan lagi gimana?"
dijawabnya "gak akan muncul dorongan itu di sini, karna aku mau ngebunuh kalo nampakku perempuan, baru kucari perempuan biadab yang harus dibunuh, kalo gak jumpaku perempuan, gak tepikir aku kesana", kutanya "jadi abang terima kalo dihukum mati?", dijawabnya "bodoh pertanyaanmu"
memang dari matanya gak nampak penyesalan sikit pun, dan dia gak nganggap kalo kelakuannya itu gak normatif, dia ngerasa normal, kompas moral gak bekerja untuk kepalanya, dan kurasa, kurasa ya, orang orang kek gini masih ada di sekitar kita
walopun laki bukan tipikal korban dia, tapi entah kenapa takut aja kalo ngingat dia, gak ngeti aku entah memang dia gak punya kemanusiaan, entah aku yang terlalu mengelu-elukan kemanusiaan
gak tau aku kenapa dia bisa sesantai itu, aku nyubit ponakan aja langsung besar kali rasa bersalahku, ini dia ngambil nyawa orang dan dia nyamakan itu sama benapas, MEMBUNUH = BENAPAS, ampon lah gak kuat
tadi aku ke rutan jumpa orang blok I, kutanyak masih di sana gak kode 340/65, dijawab "udah berangkat dia nk, tahun ini eksekusi", nk itu nusa kambangan, untuk ukuran eksekusi dia udah termasuk cepat gak perlu nunggu bertahun-tahun
jadi ya itu ya sobat sobat napiku yang paling aku suka, selain karna kasusnya, aku suka mereka karna jasa-jasanya dalam memberikan pelajaran hidup yang fana ini alias berak sama klen, capek bat bwang
cuma ada 1 orang yang kukenal yang betul-betul melarikan diri dari penjara, aku manggilnya fat, gak ingat aku nama aslinya, entah fathur atau fathul, mungkin chu fat kai bisa juga, umur 19 tahun, dan hidup bahagia di penjara
kenapa kubilang bahagia? karna dia tinggal di blok A alias blok tipikor, blok paling elit dengan air bersih dan makanan enaknya, karna dia bukan koruptor dengar dengar biaya beli kamarnya 2 kali lipat, harga standar coba tebak? yak betul 25 jt
aku udah mikir ini pasti anak orang kaya nih, pasti barbutnya banyak kali, kutanyaklah ke dia "berapa barbutmu?", dijawabnya "1 am cuma bang?", bingung kali aku sumpah, klen tau 1 am itu seberapa banyak? 1 am = 1 amplop coklat tempat ngirim surat
ato paling enggak sebanyak tembako gayo wili per plastik klipnya, itulah kira kira 1 am, gak mungkin cuma bawa 1 am dia tinggal di tipikor, sekaya apa bapaknya, gak percaya dong diriku ini yang notabenenya sangat skeptis dan ovenminded, kutanya lagi "serius dulu kau bujang"
dijawabnya, "iya bang serius aku, cuma 1 am ... 1 ambulan", allahuakbar, lemas langsung aku macam kenak darah rendah, disambungnya dengan muka datar "kalo ditotal 120 kilo ada", 120 KILO EDAK BAYANGKAN SEBANYAK APA ITU BISA GITING SERUTAN SELAMA SETAHUN KAMI ITU
kutanyak lagi, "berapa kesper?" jadi kesper itu diambil dari kata 'case/', itu artinya berapa banyak orang di satu tangkapan, misalnya 3 orang 1 kasus jadi 1 case/3 orang, dijawabnya "tunggal aku bang, aku yang bawak mobilnya sendiri dari aceh ke medan ngantar barang"
ini anak udah bosan idup apa cemana, bawa 120 kilo ganja kering dari aceh ke medan dalam mobil ambulan SENDIRIAN, disambungnya lagi "biasanya aman aman aja, baru ini ketangkap", kan kenlap kali kan, memang udah pemain lama dia rupanya
kutanya lagi "bandar tanggung jawab?", dijawabnya "mana mungkin bapakku gak tanggung jawab", udah lah, bapaknya sendiri rupanya bandarnya, bapak gila memang bapaknya, anaknya disuruh ngantar ganja ratusan kilo antar propinsi sendirian
sekali waktu, kami pigi sidangnya sama, 1 bus mohan juga, sebenarnya namanya mobil kejaksaan disingkat mohan tapi kami panjangin jadi mobil hantu, karna mendidih awak di dalam, besarnya 2 kali angkot, tapi isinya 50 orang maks dan bediri semua, macam kebab kami udah di dalam
nah harusnya tuh mohan masuk dulu ke garasi komplek pengadilan, gerbang digembok, baru kami dikeluarkan, ini ada yang aneh, mobil masuk, kami dikeluarkan tapi gerbang belum di gembok, si chu fat kai kebetulan pas di belakang pintu mohan
gitu pintu mohan dibuka, dia lompat langsung lari ke gerbang, trus lompat ke atas ninja yang udah nunggu di depan gerbang, ninjanya pigi, udah, melarikan diri dia udah, gak akan tekejar itu, udah tentram idupnya, kami yang tepaok nengoknya
kenapa kubilang udah tentram idupnya? jadi kalo udah disidang, berarti status tahanan udah bukan tahan polisi lagi, itungannya tahanan jaksa, kalo ada apa apa yang disalahkan ya kejaksaan, kalo melarikan diri waktu jadi tahanan jaksa gak akan buron sama polisi, makanya aman
tapi kami seluruh khalayak rutan percaya, ini udah settingan semua, ya kali petugas kejaksaan lupa sop masukin mohan, gembok gerbang baru turunkan tahanan, lagian itu ninja udah nangkring aja di depan gerbang gadak yang ngusir, harusnya gak boleh 1 pun kendaraan di depan gerbang
makanya sah sah aja si chu fat kai selo idupnya, bisa tinggal di blok tipikor padahal barang bawaannya bisa membuat dia hukuman mati,berarti udah kaya kali lah bapaknya itu
jadi cuma itu sebenarnya cara melarikan diri paling efektif dari komplek tanjung gusta, larilah saat berstatus tahanan jaksa dan saat berada di kejaksaan, kalo larinya di rutan, udah gak mungkin, ada alasannya
selama aku di dalam banyak orang yang melarikan diri, dan anehnya yang melarikan diri malah orang dengan hukuman 5-8 tahun, yang 10 tahun ke atas bahkan hukuman mati, gak ada yang mau, di sini kusadari sobat napi 10 tahun ke atas memang udah ngelepasin idupnya yang di luar
karna rerata orang yang kena hukuman 10 tahun ke atas, pas udah putus hukumannya wajahnya malah lebih cerah, kayak udah lepas aja dia sama idup ini, beda sama yang hukuman 5-8 tahun yang suntuk aja mukaknya
ada yang melarikan diri manjat dinding, fix ini anak parkur pasti, tapi pas udah ngelewatin dinding salah pijakan, kakinya patah, ketangkap, dipukuli, masuk ruang isolasi, bego
ada yang selama 3 bulan menggergaji jaruji belakang kamar, di bagian belakang kamar ada jeruji untuk ventilasi, dan mengarah langsung ke dunia luar, adatu 3 orang keluar, tapi ketangkap, dipukuli, masuk ruang isolasi, bego
kenapa bisa ketangkap? ya karna di belakang rutan itu komplek pegawe, rutan sama lapas dikelilingi komplek pegawe, yang gak ada koplek pegawenya cuma lewat dari depan, makanya keluar dari rutan = masuk ke rumah yang punya rutan, apa gak kenak gimbali klen bodat
kasus melarikan diri ini udah sering kali sebenarnya, asal ada yang kabur, kami serutan meriah, gak tau kenapa, macam senang aja sama sobat napi pemberani, asal kejadian seluruh napi bakal disuruh masuk kamar, dan boleh bisa keluar kalo yang kabur ketangkap
entahlah betul ketangkap atau enggak ya, tapi asal ada yang kabur dari rutan, pasti disebar tuh isu kalo udah ketangkap, biar nyebarin rasa takut ke napi napi lain biar gak macam-macam, yaelah kalo takut mah gak tiap bulan ada yang nyoba kabur, gak mempan bos
jadi aktipitas kabur kaburan napi di rutan ada, tapi yang berhasil kecil kemungkinannya, gak usah gali gali tanah, rutan beton semua udah, udah itu aja, lebi dan kurang mon maap, samlekum
Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh.

Enjoying this thread?

Keep Current with at night, the exit of bagdad

Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Follow Us on Twitter!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3.00/month or $30.00/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!