Rayya Profile picture
13 Sep, 37 tweets, 5 min read
mau cerita soal Covid yang mendadak jadi dekat bgt sama gw.
ini cuma coping mechanism biar gw gak terlalu gloomy.
kalian skip aja kalo keganggu yaaa :)
jujur dari Feb - Agustus, gw ngerasa "ah gw ga mungkin kena covid. lingkungan gw juga gak mungkin kena. itu hanya terjadi di kota-kota besar aja.."
tapi ya tetap gw selalu pake masker, physical distancing, dan kurangin nongkrong.. tapi tetep nganggap covid ga bakal nyampe ke gw
bulan Agustus, gw ke Jakarta yang kondisinya masi zona merah. keluarga gw rada was-was. kakak gw sempat ngelarang gw ke Jakarta.
tapi gw tetep pergi setelah Rapid n MCU. perasaan gw ya bakap aman2 aja..
kantor gw WFO sementara banyak kantor di Jakarta WFH.
mama gw sering nelfon dan selalu.. selalu.. selalu ngingetin gw buat jaga diri, jaga kesehatan, banyak doa, banyak dzikir biar terhindar dari wabah.
di kantor rutin rapid tiap 2 minggu. hasil gw sll non reaktiv. gw santuy.
Di rumah, gw tau pasti mama gw samasekali gak pernah keluar rumah sekalipun karena mama uda susah jalan. mama cuma dirumah aja.
papa, masih sering keluar tanpa masker.
kakak, sering bolak-balik dari luar kota.
tapi mereka semua ngerasa aman dan lebih khawatir sama gw.
masuk kerja 2 minggu, tiba2 tanggal 18 Agustus kantor heboh. 1 orang positiv Covid.
riyawat teman gw yang positiv ini : dia baru perdin dr kalimantan. gitu balik Jkt, langsung swab, hasilnya negativ. dia meeting dengan bbrp dept, seminggu aktivitas di kantor trus drop...
drop berupa sesak dan demam. swab lagi, ternyata dinyatakan positiv di tgl 18 itu.
kantor langsung WFH. orang2 yg pernah meeting dengan beliau langsung di trace dan di swab hari itu juga.
hasilnya : 13 orang positiv.
:(
gw kabarin ke rumah, orang rumah makin kuatir dan nyuruh gw makin hati2.
sementara di rumah, kondisi kayaknya baik2 aja. covid rasanya jauh sekali..
Di kantor, setelah dilakulan swab test total buat semua karyawan, akhirnya dapat 24 orang yang positiv, dan ada 4 keluarga yang tertular dan positiv juga.
dari 24 orang tsb, rekan kerja gw yg pertama kali kena, meninggal, dan sisanya masih dinyatakan positif sampai skrg.
dan salah satu yang positiv di kantor adalah atasan langsung gw, yang seruangan sama gw, yang tiap hari intens koordinasi sama gw. sampe sekarang beliau masi dirawat.
di rumah, Akhir Agustus gw dapat telfon dari rumah kalo mama demam dan radang tenggorokan. karena mama samasekali gak keluar rumah, kakak ga berani bawa ke RS takut covid, jadi mama dirawat dirumah selama 3 hari :'(
mama waktu itu ngeluh ga mau makan karena ga ada rasanya, tiap makan muntah. tapi gobloknya sekeluarga gak ada yang ngeuh karena yaitu, ngerasa gak dekat sama Covid. kami tinggal di lingkungan yang sepi pemukiman, ga pernah keluar rumah..
hari ke 4, gw minta kakak bawa mama ke RS. kakak ngotot gak mau, karena takut mama diperlakukan ky pasien covid :'(
akhirnya kakak bawa mama ke klinik kecil.
dokternya bilang gejala thypus. mama disuruh istirahat doank.
besoknya kondisi mama makin drop. sesak, demam, muntah2.
Papa langsung bawa mama ke RS di kota kami dan langsung masuk ICU. RS ini bukan RS Rujukan covid. mama di rontgen..
kondisi paru-parunya uda putih.
RS ini gak berani lakuin tindakan ke mama dan langsung ngerujuk ke RS covid
di RS covid mama masuk IGD, dan dari hasil rontgen, RS langsung masukin mama ke ICU khusus covid. paralel, mama di swab.
waktu itu kondisi mama drop, tapi masi bisa ngomong lancar dan masih sadar.
mama masuk RS tanggal 4 September. sehari di ruang ICU isolasi, mama nangis terus. mama samasekali ga pernah sendirian kalo sakit. selalu ada yg nemenin 24 jam. :'(
tanggal 6 Sept, hasil swab mama keluar dan positif. kondisi mama sudah gak sadar, uda dipasang infus lewat dada
Tanggal 6 sore, kondisi mama gak sadar, mama harus dipasangi ventilator. satupun keluarga gak ada yang bisa jenguk.
di hari yang sama, kondisi kakak juga drop. demam dan radang dan muntah2. mirip gejala yang dialamin mama.
Tanggal 7, dapat kabar dr kakak, saturasi oksigen mama membaik. kondisinya kembali stabil. kakak dan suaminya di swab. papa bersikeras gak mau swab.
malamnya, gw dikabarin lagi kalo kondisi mama drop lagi. mama uda dipasangin alat2 banyak bgt diseluruh tubuhnya dan uda gak sadar.
Tanggal 8 pagi, kakak dapat kbr kalo swabnya negatif dan dia langsung ke RS yg sama dengan mama buat perawatan :'(
di ICU, kondisi mama semakin drop..
Tanggal 8 sore sekitar jam 5, dokter ngunbungin papa untuk ngabarin, kalo mama kondisinya sangat tipis. ventilator uda gak membantu.
jam 6.30 sore, dokter minta persetujuan buat ngelepas semua life support yang dipasang di mama karena kondisi mama. :'(
Papa setuju, kakak boleh masuk ke ruang ICU buat dampingin mama. semua alat dilepas, dan jam 18.40 kaka nelfon ngabarin kalo mama sudah meninggal.
hari itu, 8 September, adalah hari ulang tahun kakak..
Proses setelah mama meninggal sampe dikuburkan amat sangat cepat. dan kakak sendirian nyaksiin itu semua. dengan kondisi lemas, bawa2 infus..
gw dan keluarga cuma sempat video call sebentar sebelum jenazah mama dibawa ambulans
mama gak dimandiin. cuma dibersihin dengan di lap. setelah dikafani, jenazah mama di wrapping berlapis2, dimasukin ke plastik kuning jenazah, lalu dimasukin ke peti. dan cuma kakak yang dampingin mama.
mama dikuburkan di pemakaman khusus covid. keluarga tidak ada yang boleh mendekat. papa cuma bisa nyaksiin dr jauh.
pemakaman didampingi Pemadam Kebakaran, TNI, Polisi, BNPB. selesai pemakaman, daerah sekitar langsung disemprot disinfektan.
Kakak, kondisinya sempat drop sampai 2 hari setelah mama meninggal, tapi sekarang sudah berangsur pulih..
kami sekeluarga masih belum tau siapa carriernya. bisa jadi papa, bisa jadi kakak.
bisa jadi pembantu yg di rumah.
tapi ya gitu, covid masuk ke rumah gw dan ngambil mama gw..
dari apa yang gw alamin, ya tolonglah buat kalian yg masi muda dan tinggal sama ortu, patuhi protokol. bukan buat kalian. tapi buat orang tua kalian. tolong..
sangat menyedihkan melepas orang tua karena covid..
amat sangat menyedihkan..
:'(
covid ini jahat. nyerang paru2, nyerang ginjal juga. sebelum life support dilepas, dokter ngasi tau kalo ginjal mama gak berfungsi lagi dan mama harus cuci darah. disitu kami sadar kalo kondisi maka, ya.. tidak baik..
kalo kalian masih sayang keluarga, masih sayang orang tua, PLEASE STAY AT HOME!!! WEAR YOUR MASK!!!
pleaseee.. :'(
kalo kalian masih nganggap covid adalah rekayasa, atau ngerasa gak mungkin kena covid, tolong hilangkan fikiran itu dr kepala kalian sekarang! kamu bisa jadi ga kena krn imun kamu kuat. tapi orang disekitar kamu belum tentu. orang tua kamu mungkin ga sekuat kamu.
bersabar lah dengan kondisi ini.
demi orang-orang yang kamu sayang.
kamu gak akan mau ngalamin kejadian kayak gw yang ga bisa ngelepas mama, cuma bisa liat peti jenazahnya doank dr video call. rasanya pedih.. sungguh..
dari yang gw alamin, jangan abai sama gejala.
mama dan kakak gw sama2 mengalami demam, radang tenggorokan dan kehilangan fungsi rasa.
jika kalian atau keluarga ngalamin gejala ini, please check!
last, gw berdoa, semoga kalian semua dan seluruh keluarga dan orang2 yang kalian sayangi selalu diberikan kesehatan, kekuatan, dan terhindar dari wabah ini..
stay safe and healthy, kalian.
:')
ini cerita ttg temen gw yang survive covid setelah 1 bulan lebih.

gw juga kehilangan salah satu sahabat di Samarinda karena covid.
now i realize, covid is everywhere..
again and again..
pake masker,
jaga jarak,
jangan keluar rumah kalo tidak urgent.
save yourself, save your family..
patuhi PSBB nya buat yang di Jakarta.
buat yg di daerah lain, jangan sepele..
:'(
ah iya,
mama gw meninggal di Medan.
kakak gw bolak-balik Medan - Langsa
sahabat gw meninggal di Samarinda.
temen gw yang survive tinggal di Cilegon.
covid is everywhere..
please please please, stay safe and healthy..
🙏🙏🙏

• • •

Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh
 

Keep Current with Rayya

Rayya Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

PDF

Twitter may remove this content at anytime! Save it as PDF for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video
  1. Follow @ThreadReaderApp to mention us!

  2. From a Twitter thread mention us with a keyword "unroll"
@threadreaderapp unroll

Practice here first or read more on our help page!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just two indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3/month or $30/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!

Follow Us on Twitter!