Hud Profile picture
22 Nov, 117 tweets, 17 min read
Pernah ngga sih kamu sebagai mahasiswa ikut business plan competition, terus pengen ngejajal idenya dijadiin startup beneran, tp bingung biaya yang diperlukan berapa untuk sebuah produk digital?

Saya bukan ahlinya, but lemme give you some insight.
Jadi banyak banget sebenernya mahasiswa pada jago-jago bikin business plan competition, apalagi yang anak Manajemen, atau anak Ekonomi, biasanya pada seneng nih menganalisa berapa sih sekiranya biaya yang diperluin bikin sebuah produk.
Ngga jarang juga gue suka ditanya beberapa mahasiswa dari berbagai jurusan yang pada ngikut kompetisi maupun mereka emang pengen beneran bikin produk, banyak dari mereka yang bingung, sebenernya harga developer berapaan sih? Bisa ngga sih gue press budget?
Sebagai mahasiswa yang tidak biasa-biasa saja, tentunya kepala kamu dipenuhi banyak ide. Ide-ide ini bisa liar datangnya, bisa tiba-tiba kamu lagi bengong ngeliatin dosen di kampus, atau liat mas/mba crush di kampus lagi jalan, eh tapi mikirinnya jangan yang jorok ya.
Nah kadang kamu mikir "possible ngga sih bikin itu?" "caranya gimana ya?" "Duh padahal aku udah kepikiran", hal ini terkait kurangnya informasi maupun kamunya kurang jauh mainnya hehehe, tapi gapapa, saatnya kamu jadi lebih tau.
Hal yang pertama harus kamu lakukan adalah validasi dulu bisnis kamu secara market, beneran dibutuhin ngga sih? Parameternya apa yang nentuin? Bisa jadi sebar formulir, atau wawancara ke sebagian orang yang terlibat di market yang kamu incer.
Contohnya kayak nadiem, pengen bikin gojek, dia ngeliat nih, hmm banyak banget yang ribet pas butuh ojek, dan bisa jadi ketika kongkow-kongkow lucu nadiem bilang ke temennya "eh loe susah g sih kl mesen ojek?", temennya blg "hh iya anjay susah bgt, mana mahal, motornya butut"
Terus nadiem ngerasa "oh ide gue tervalidasi nih, ada oran yang punya masalah yang sama, selain itu gue juga punya masalah yang sama". Penting juga apabila kamu membuat produk digital, kamu juga akan make produk itu secara aktif.
Nah kalo emang ternyata banyak orang yang kepikiran sama dengan masalahmu, dan orang menyatakan hal yang sama dengan masalahmu, maka kamu punya "market", eit's tapi market kamu seluas apa sih cakupannya?
Apakah se Indonesia? atau cuma se pulau Jawa? terus targetnya siapa? Pria atau wanita? Usianya berapa? terus orangnya kaya gimana? Nah itu penting diklasifikasikan.
Ok next, cek kompetitor kamu, ada ngga sih orang yang kepikiran juga selain kamu? ngga mungkin dengan milyaran manusia di dunia ini cuma kamu yang baru mikirin ide itu, bisa jadi itu sudah terpikirkan di negeri nan jauh dimato sana, cuma di Indonesia belum ada.
Contohnya, saya buat @tell_app sama beta.noteco.id, orang lain juga punya kok ide serupa sama itu, di luar negeri pun masih ada. Jadi make sure kalo idemu itu ada kompetitornya, tujuannya biar gampang ngelirik, kaya apasih gambarannya?
Tapi jangan fokus ke kompetitor ya, kalo kompetitor kamu zag, kamu boleh zig, ngga harus ikutan zag, being different juga ngga salah kok kaya tesla.
Oke next, jangan lupa sisanya pikirin dengan cara model business canvas (lean canvas), nah disini saya udah males bahas detail, jadi silahkan browsing sendiri yah apa itu business model canvas.
Setelahnya kita masuk ke bagian yang paling menyebalkan, apa itu? Ya, develop produk itu sendiri, nah ini akan dijelaskan dari dua sudut pandang, yaitu orang non teknis, dan orang teknis.
Untuk orang non teknis, ini jadi challenge buat kamu, how to develop the product? Kayanya takes time deh untuk kamu belajar coding di bootcamp dulu, kenapa ngga cari founder yang sejalan sama kamu kaya @tiqhachu yang mengajukan diri ke saya seperti seo dal mi.
Make sure, orang yang kamu pilih untuk jalan bareng adalah orang yang punya visi, dan passion kaya kamu, kalo kamu passion dibidang pendidikan usahakan partnermu juga, apalagi kalo dia pernah jadi seorang guru/dosen/staff pengajar, makin enak lagi kan, karena pernah berkecimpung.
Nah daripada wasting time untuk belajar coding, mending fokusin ke hal-hal lainnya seperti market research, business research, growth community, branding product, bahkan branding diri kamu sendiri!

Loh emang founder harus terkenal kak?
Ya ealah, semakin terkenal seorang founder, makin gampang produknya naik, that's why brand ambassador dipilih orang-orang terkenal, tujuannya ya buat naikin branding dari produk itu sendiri, kaga mungkin kan yang dipilih itu orang yang kerjaannya rebahan doang?
Jangan lupa sebagai seorang founder kamu juga harus berdampak buat society, misalnya kamu punya sebuah blog yang membagikan banyak ilmu, atau hal lainnya related dengan branding diri. Jadi orang ngeliat kamu tuh "wah, yang suka nulis ttg marketing di medium kan?".
Otomatis, brand yang kamu buat ikutan naik, meskipun belom tentu solving problem orang itu tapi minimal orang itu jadi tau, produk itu tuh punya kamu, dan orang-orang bisa jadi ngomongin atau sharing ke temennya tentang produk kamu.
That's why kalo kamu perhatiin, banyak founder sebuah startup, suka jadi pembicara di webinar atau seminar, tujuannya ya biar branding diri + produknya lah, ya apa lagi? jualan seblak? hahahaha.
Cuma caranya tuh soft selling, yaitu membagikan ilmu, jadi win-win solution dong, kamu dapet ilmu, tapi dia juga berhak memberikan insight terkait produk kamu.

Nah kalo hard selling, yaitu jualan kaya penjual netflix di trit-trit orang, langsung to the point bilang "jualan".
Nah kalo dari sisi orang teknis, jangan gegayaan kamu ngerasa bisa coding terus ngerasa overwhelm dan ngga butuh orang lain, you still need people, kamu butuh yang namanya team, dan penting yang namanya teamwork.
Kamu bisa coding ngga selalu kamu bisa desain, oke lah kamu "bisa", tapi kamu ngga expert into it, kamu ngga expert SEO, kamu ngga expert konten, kamu ngga expert marketing, even kamu bisa jadi ngga expert business, maka jangan sombs jadi anak IT.
That's why, partner non teknis tuh penting banget, bahkan buat research harusnya produk kamu tuh dikemanain sih? Fitur apa yang benernya harus difokusin?

Kamu butuh orang lain, jangan begayaan mau sendirian cuma karena bisa coding, apalagi cuma mau keliatan "keren".
Oke kalo udah nemuin partner, research udah, flow produk udah, gambaran produk udah, terus kamu bakalan saling nanya "kita harus buat di platform apa ya? web kah? mobile?" tiba-tiba muncul what, why, how lagi.
Platform apa? Kenapa harus platform itu? Bagaimana cara buatnya?

Tiga pertanyaan ini harus terjawab dan jawabannya harus paling maksimal benefitnya, jangan maksain sebuah produk itu web kalo emang ngga cocok, contohnya bikin gojek ngga mungkin web dengan fitur tracking.
Makanya harus mobile, bikin aplikasi mobile terlalu wasting resource kalo cuma bikin sistem antrian online, makanya website app aja, bikin aplikasi desktop ngga masuk akal untuk bikin aplikasi gojek, makanya perlu terjawab nih.
Fiturnya emang kaya apa? Yang cocok platform web atau mobile? atau bahkan desktop? Jadi jangan semua solusi harus selalu mobile, web pun bisa jadi solusi kok, makanya tergantung fiturnya!
"Tapi kan orang-orang udah punya smartphone bang, kalo ngga mobile app nanti pada ngga mau pake" Loh kata siapa? Cek kembali partner (hacker) kamu, bisa bikin mobile dengan baik ngga? Budgetnya ada ngga? Dikira rilis app di mobile murah ya? ahahaha lemme show you.
Rilis app di mobile:

1. Developer account playstore $25 USD
2. Laptop harus spek mumpuni, minimal kalo mau enak Intel i7, RAM 16GB, dan SSD wajib, kalo ngga building appnya bisa nunggu dapet jodoh.
3. Banyak kemungkinan bug aneh di tipe hape kaya xiaomi, oppo, vivo.
Itu baru di android, di app store gimana?
1. Wajib Macbook terbaru, karena support macbook di beberapa os berhenti untuk macbook seri lama. (Cmiiw)
2. Developer account appstore $99/tahun (HAH SERIUS PERTAHUN? Iye beneran)

Nah loh itung sendiri dah tuh berapa budget yang harus dikeluarkan untuk rilis di mobile.
Belom kalo kamu ngga punya partner engineer, berarti hire developer mobile berkisar minimal 6juta/bulan, kalo yang jago udah minimal 2 digit, jago aja 2 digit, gimana expert?
Jadi kalo emang kamu ngotot mau rilis di mobile silahkan pertimbangkan lagi, kalo emang versi web masih bisa menopang bisnis kamu, jangan gengsi rilis versi web app, banyak kok startup yang mengandalkan versi web ditambah pake teknologi namanya PWA.
Teknologi ini membuat kamu membuka web app tapi experience layaknya membuka aplikasi mobile, dan di dunia IT, udah banyak perusahaan yang memilih jalur ini karena apa? Ya jelas, ngirit bajet brow. Jadi jangan kemakan gengsi cuma karena harus rilis di "mobile".
Inget, kamu ini sedang mendirikan startup, jadi gengsi < expense.

Biarin aja misalnya kompetitor kamu ngerilis mobile app, kalo emang pake web app aja bisa menopang bisnis kamu dan tetep membuat profit, kenapa harus malu?

IT and business is about solution, bukan gengsi.
Kalo kasusnya kamu memilih ngebuat versi web app, akan lebih mudah buat startup kamu, khususnya partner kamu.

Engineer web itu cenderung lebih banyak, meskipun ngga semuanya expert, tapi biarlah ia berkembang sembari berjalan.
Kalopun kamu harus hire engineer untuk develop, harga engineer web relatif lebih murah, yaitu 4-10juta tergantung expertisenya, semakin mahal semakin jago, apalagi sampe level Full-stack web developer, yaitu bisa develop both of frontend and backend.
Intinya tuh engineer jago deh bisa ngurusin tampilan, develop admin panel, sampe logic-logic business yang harus diterjemahin ke code aja dia gampang memahaminya.

Level advance tentu diatas 2 digit, dia bisa sampe ngasih kamu solusi tentang server.
Sekarang ngomongin biaya server, berapa mahal sih biaya sebuah server untuk menopang aplikasi digital kamu? Jawabannya, tergantung.

"tergantung apa bang?"

Tergantung jenis teknologi, hingga kebutuhan fitur itu sendiri.
Banyak banget provider shared hosting di Indonesia, yang nawarin private server, sampe hosting buat deploy aplikasi kamu. Pertanyaanya kamu harus pilih yang mana?

Tentu saja saya akan merekomendasikan private server, kenapa? Karena gampang diolah, dan suka-suka engineer kamu.
Kalo misalnya engineer kamu masih kaku, yaudah gapapa give him/her a chance to use the admin panel, sewa sebuah hosting harganya berkisar 30-100ribu perbulan, dengan domain yang beragam, tergantung jenisnya.
kalo .com sekitar 99-150k, .id sekitar 120-250k. Pastiin domain kamu available dan syarat-syaratnya terpenuhi, kalo .id itu wajib upload KTP, kalo .com sih bebas.
Domain itu tidak menjamin membuat sebuah website kamu jadi jelek namanya, misal domain .in itu punya india, kalo emang produk kamu namanya Singkatin, kamu bisa keren buat domain dengan nama singkat.in, keren kan? Jadi kreatifitas ini tergantung kamunya.
Hati-hati kalo produk kamu namanya < 5 karakter, harga chargenya bisa mahal bgt karena disebut special domain. Misalnya domain kamu namanya hy.id wah ini harganya bisa 1-2 juta pertahun, karena singkat bgt brow.
Nah kembali ngomongin server, untuk pertama kali sampe rilis beta, kamu boleh deh pake hosting lokal yang harganya 30-100k perbulan, cuma sih saya ngga saranin, mendingan ask engineer kamu buat belajar virtual private server, kenapa gitu?
Harganya murah brow, di provider server luar negeri seperti Am*zon, Go*gle, DigitalO*ean, Alib*ba, hingga Mic*osoft, harga virtual private server paling kecil cuma 5$, dan itu udah bagus banget scalabilitynya.
Bahkan menurut saya jauh lebih baik dari pada hostingan lokal, apalagi kamu mau growth dan scale up produk kamu, makanya pertimbangkan juga server tempat kamu nyimpen, kalo saya sih langganan Am*zon Web Service, tapi urusan domain, saya pilih lokal.
Tapi gapapa kalo budget kamu terbatas ya pake hostingan lokal aja dulu, sampe kamu bisa scale up lebih tinggi. Terpenting adalah, progress kamu teratur, meskipun kamu belom punya gambaran produk kamu akan berhasil atau ngga, ya jalan aja terus, seminggu beri waktu 2-3 hari.
Kalo bisa tiap hari ya tiap hari, kalo ngga bisa diatur aja.

Jadi harga sebuah server itu berkisar 30-100k untuk shared hosting dan sebuah private server 5$-10$, untuk starter saya boleh saranin yang shared hosting, kalo bisa langsung private server aja.
Diskusiin sama si hacker/engineer kamu, enaknya make apa, biarkan dia berkembang, namanya juga partner, dia harus tumbuh bersama kamu, kalian harus sama-sama saling belajar.
Kamu juga harus mulai belajar prototyping, biar tau gambaran produk kamu kaya apa, banyak tools-tools di internet untuk prototyping seperti miro.
Kita udah ngomongin hustler, dan hacker, ada lagi yang ketinggalan, yaitu Hipster, si kang desain. Role ini juga ngga kalah penting meskipun kamu bisa aja skip role ini kalo emang ngga ketemu orangnya atau terbatas budgetmu.
Role ini hubungannya sama guide design produk kamu, dari nyiptain logo, ngebuatin tampilan yang menarik, hingga dia juga bisa bikin poster/visual interactive untuk bikin produk kamu keliatan "wah" di sosial media, tapi kalo kamu ngga nemu partner ini kamu punya alternatif.
Yup, tools kaya miro untuk prototyping, dan canva udah cukup jadi temen kamu, selama kamu anaknya "agak" kreatif, kamu juga tetep bisa menghasilkan konten atau poster yang keren kok, bahkan logo sederhana pun bisa.
Kalo bisa usahakan cari orangnya, kalo ngga bisa yaudah gapapa, masih ada role lainnya yang ngga kalah penting kaya community handler atau researcher.

Kalo produk kamu hubungannya sama komunitas kaya b*ainly, penting banget growth komunitas kamu.
Tujuannya biar kamu punya user tetap yang mencintai produk kamu, biar mereka juga ikut menyuarakan produk kamu "TANPA DIBAYAR SEPESERPUN", beneran? iya.

Power mouth to mouth itu beneran nyata, dan berdampak besar, saya sendiri dah ngerasain kok.
Tanpa marketing yang mahal, dan burning uang yang banyak, produk saya bisa hidup dengan mouth to mouth marketing, jadi biarkan user kamu sendiri yang jadi marketernya, meskipun ngga selalu works loh.
Kamu perlu membuat user kamu tergila-gila sama produk kamu dan kasarnya "mendewakan" produkmu, makanya penting bikin user tergila-gila.

Contoh kasus nyata? Inst*gram, Tw*tter.
Banyak user tergila-gila dengan produk ini, tanpa disuruh marketing juga user-usernya akan ngomongin dari mulut ke mulut yang otomatis mempercepat user acquisition.

Jadi pastikan develop produk dengan cinta dan hati, biar user kamu tergila-gila dengan produkmu.
Okeh, yang terakhir apa? Yep, Investasi.

Ngomongin soal role udah, teknologi udah, user acquisition udah, terus kalo ngga ada duitnya sama aja bohong dong?

Jawabannya betul, tapi tidak sepenuhnya hehehe.

"Kok gitu bang?"

Kamu bisa hidup tanpa duit banyak kok.
Investasi ada banyak jenisnya di sebuah produk, dari boostrapping, angel investor, sampe venture capital, atau incubation.

Apa aja sih pengertiannya?
Kalo Bootstrapping, kamu ngerogoh kantong sendiri, dan tentu aja sebagai founder startup kamu harus rela ngerogoh kantong sendiri, ngurangin minum bobba atau kopi-kopi biar bisa bayar server, dan ngelakuin marketing.
Liat ayahnya seo-dal mi pas bangun baedal di film startup? Sampe harus minjem duit neneknya dal mi, yang ternyata jadi salah paham sama si hanjipyeong :( hahaha.

Sekeras itu hidup jadi founder startup sampe harus ngerogoh kantong jajan sendiri.
"Terus kalo abang masih bootstrapping ngga?"

Tentu saja, karena nemuin business model yang tepat itu sulitnya bukan main, banyak faktornya dari user behavior dan lainnya. Makanya sebagai founder kamu juga harus "bekerja" untuk menghidupi diri kamu hingga produk kamu.
Liat kan samsam tech yang luntang lantung di awal bingung ngga punya biaya selain dari investasi? Karena mereka digambarinnya ngga kerja, makanya hidupnya dari investasi bapaknya nam do san.
Padahal baiknya seorang founder pas bangun startup ya juga kerja buat dapetin "duit", ya tujuannya biar tetep bisa hidupin produk kamu sampe bisa dapet keuntungan maupun investasi.
Makanya waktu bapaknya seo dal mi presentasi didepan investor, investornya bilang "tidak mencari keuntungan diawal itu sangat baik, karena kamu fokus ke usernya dulu", dan tentu aja selama emang ada potensi, investor pasti mau biayain produk kamu.
Sekarang ngomongin angel investor, angel investor ini adalah investor yang baik hati dan mau membantu produk kamu, inget ini tuh investor, bukan temen yang dipinjemin duit terus seenaknya ngga dikembaliin, ngga gitu. Kamu punya tanggung jawab mengembalikan haknya.
Ibarat gini, kamu ngomong ke ortu kamu kaya nam do-san "pak bu PINJEM duit dong 10juta mau bikin startup nih, dalam waktu 1 tahun aku kembaliin deh minimal 10juta atau malah 15 juta, dengan proyeksi sebagai berikut"
Jadi kamu wajib sampaikan ide kamu dulu, dan angel investor berhak menolak atau memberikan saran terkait ide kamu, dan tipikal permintaannya juga beda-beda bisa bentuk saham, bisa bentuk duit lagi.

Inget, angel investor bukan temen tongkrongan yang seenaknya bisa dipinjem.
Nah gimana caranya nemuin angel investor? Banyak, bisa dari keluarga kamu, guru kamu, bahkan koneksi kamu di dunia bisnis, jangan takut menyampaikan ide produk kamu.

Angel investor cenderung lebih tertarik kalo produk kamu udah jadi atau minimal beta version.

Kenapa?
Ya jelas lah, karena gambaran produknya udah keliatan, jadi jangan selalu ngarep bisa dapet investor dengan menjual "mimpi dan harapan" ke investor, ngga semuanya bisa, tapi "ada" yang bisa. Umumnya yang bisa itu produk yang notabene butuh duit dulu.
Contoh, kamu bikin sebuah produk di bidang pertanian, prototipe sederhananya udah jadi, tapi untuk bikin produk benerannya kamu butuh duit 5 juta, investor bisa jadi mau karena prototipe udah ada, dan tinggal eksekusi.
selanjutnya VC alias venture capital, VC ini adalah sebuah perusahaan yang menangani pemodalan.

VC ini yang menjadi gerbang alias ibarat reksadana, dari uang-uang investor di seluruh dunia.

Mereka punya budget ratusan hingga milyaran USD buat disalurin.
Tujuannya apa? Jelas, cari untung, lewat apa? Menemukan the next Unicorn layaknya gojek, mereka akan cari untung dengan berinvestasi di startup kecil seperti milikmu dan proyeksinya adalah bisa dijual sahamnya pada 3-4 tahun mendatang.
Kalo startupmu growthnya bagus, bisa jadi di awal dia investasi 300juta, begitu 4 tahun mendatang valuasi startup kamu naik 10x lipat. Begitu dia keluarin 300juta, kalo sahamnya dijual bisa jadi 3 milyar, mantep banget kan?
Nah untuk maju ke VC ini susahnya bukan main, inget waktu Han ji pyeong marah-marahin nam do san waktu bilang ngga mau investasi? Iya emang, soalnya produk nam do san tuh kagak jelas bisnisnya!
Nam do san jago coding, tapi ngga jago bisnis, makanya han ji pyeong bilang untuk cari seorang CEO buat ngurus itu, datanglah si cantik seo dal mi. Coba kalo nam do san egois pengen jadi seo, belom tentu berhasil loh akibat keegoisan itu.
*pengen jadi ceo. itu typo ya guys.

Nah, untuk maju ke sekelas VC biasanya harus mengikuti kontes-kontes startup, di Indonesia banyak banget kontes startup, dan yang biasanya ikut itu bukan startup yang baru ngide, melainkan mereka yang udah berpengalaman.
Dan tiap VC beda-beda spesialisasinya, ngga semua VC menerima semua bidang, ada yang khusus ke AI, ada yang khusus ke pertanian, ada yang khusus ke e-commerce, ada juga yang general, jadi tergantung VC-nya.
Kenapa gitu? Karena VC punya orang-orang expert untuk menilai sebuah teknologi kamu, bisnismu, growth mu, scalabilitymu. Ibarat han ji pyeong yang expert di bisnis dan investasi.

Jadi ikut sandbox emang akan menemukan kamu dengan banyak VC, dan VC ini emang susah ditembusnya.
Mereka punya standar yang tinggi, makanya jangan sakit hati kalo ditolak mentah-mentah atau kasarnya disampahin sama VC, tugasmu adalah membantah omongan mereka dengan cara menjadi lebih baik dan berkembang perusahaanmu.
Kalo emang kamu jadi lebih baik, dijamin deh mereka bakalan kaya mantan gebetan kamu yang nyesel kenapa dulu ngga milih kamu, dan kamu bisa gaya-gaya sok jual mahal gitu deh dihadapan mereka.
Kamu bisa berlagak

"Tuh kan kemaren gue blg juga apa, lo ngga nerima gue sih, sekarang lo nyesel kan? kesel kan? nolak startuuup guehh"

Cielah jadi nyanyi deh.
Terakhir, incubation.

Nah incubation ini ibarat sandbox juga, jadi incubation umumnya adalah tempat kamu mengadu nasib dengan jago-jagoan memberikan business plan atau solusi yang ditawarkan. Umumnya incubation itu diikuti oleh orang-orang yang ngga punya pasangan.
Eh bukan pasangan idup ya, tapi pasangan bisnis. Eits tapi tiati loh, ngga semua incubation diikutin orang yang ngga punya bisnis, nyatanya ada juga orang seperti Won In-jae yang punya pengalaman, atau bahkan udah ada company.
Jadi siap-siap kamu berbenturan keras dengan orang-orang yang udah punya pengalaman, atau bahkan udah punya perusahaan.

Kuatkan mentalmu kaya seo-dal mi, fokus dan berikan solusi terbaik kamu.
"Anw background founder ngaruh ngga sih bang buat bertarung di incubation atau didepan investor?" Jawabannya sangat ngaruh, tapi kalo emang kamu layak, kenapa ngga? Jadi jangan minder, tapi juga usahakan "kalo bisa" sih, cari yang related.
Contohnya, CEO kamu usahakan orang bisnis kaya won in jae, atau minimal latar belakangnya pernah kerja sebagai orang bisnis/marketing, dan related sama produk yang dibangun. Kalo produkmu pendidikan, bagus kalo CEO-mu pernah ngajar jadi guru/dosen.
Universitas ngaruh ngga? Err sorry to say, jawabannya "iya", Investor masih memandang univ sebagai acuan seseorang tuh "capable" ngga sih? Karena kasar-kasarnya kalo dibandingin lulusan h*rvard sama yang ngga kuliah lebih capable mana jadi CEO?
Tentu saja lulusan h*rvard, meskipun ngga menjamin, jadi daripada kamu minder dengan latar belakangmu, fokus aja untuk memberikan yang terbaik, kalo emang itu rejeki kamu, kamu pasti dapet, yang penting JANGAN NYERAH tapi juga jangan bunuh diri!
Sebagai seorang founder, kamu harus tau kapan untuk menyerang, atau perang gerilya, jangan sampe buang-buang energi kamu untuk dibantai habis, jadi siapkan dulu semua strategi hingga baju zirah kamu kalo diserang, dan siapkan senjata untuk counter attack!
Udah mulai diujung trit nih, pertanyaannya, setiap orang layak ngga sih jadi founder startup?

Jawabannya "enggak".
Saya setuju sama jawaban nad*em, "gue gedek sama motivator-motivator yang bilang semua orang bisa jadi founder, kalo semua orang jadi founder, what kind of the rest world gitu? ngga make sense! [...]
ngga semua orang layak jadi founder, ini role yang paling berdarah-darah dan menyakitkan." jawaban mas nad*em ini bener banget, dan keren!
Founder itu role paling menyakitkan, kamu bakalan berdarah-darah dari segi fisik, pikiran, bahkan uang!

Maka mas nad*em bilang, kalo kamu ngga siap untuk berdarah-darah dan sakit di awal, jangan jadi founder.

Kalo mau jadi founder kamu harus siap tanggung jawab.
Tapi saya mau nambahin nih mas nad*em, ngga semua orang layak jadi founder, tapi semua orang layak untuk mencoba jadi founder.

Kenapa? Menurut saya, dengan kamu belajar jadi founder, kamu bisa belajar untuk jadi lebih dewasa dan lebih capable.
Selama kamu masih muda, kamu berhak gagal dari percobaanmu, yang penting kembali ke kutipannya mas nad*em, kamu harus berani untuk berdarah-darah dan tanggung jawab sama resiko-resiko yang ada.

Jangan sampe kamu jadi founder begitu gagal malah mengumpat dan nyalahin orang lain.
Jadi ketika kamu gagal, kamu bisa belajar dari itu dan memberikan saran ketika kamu jadi karyawan lagi di perusahaan selanjutnya, sehingga kamu punya insight untuk dibagikan. Bisa juga kamu jadi co-founder, yang nemenin founder.
Kamu bisa ngasih saran ke mereka para the next founder dari kegagalan-kegagalan yang mau dicoba, diantara 1000 kegagalan, pasti ada satu keberhasilan, meskipun yang berhasil belum tentu kamu.
Jadi yang namanya peran pembantu dalam kehidupan ya jelas nyata. Bisa jadi kamu gagal jadi seorang founder, tapi ketika kamu gagal, kamu bisa bantuin sosok founder yang keren, jadi kamu itu jadi 2nd lead lah modelan han ji pyeong.
Mau jadi founder atau karyawan aja itu bukan masalah, ngga semua orang harus jadi founder startup, kamu bisa buat hal lainnya yang berdampak, karena nyatanya banyak juga anak IT yang ngga mau jadi founder tapi tetep berdampak, contonya apa?
Mereka bikin teknologi untuk membangun sebuah web, meskipun produknya bukan produk dijual tapi itu helping society banget, contohnya Adam Wathan yang ngebuat framework CSS namanya Tailwind CSS. Itu bukan produk yang dikonsumsi non teknis, tapi helping teknis banget!
Atau taylor otwell yang menciptakan framework Laravel. Padahal bukan menciptakan produk yang dikonsumsi, tapi membuat pengembangan web di dunia menjadi lebih mudah.

Sehingga kamu bisa selalu membangun sebuah produk, meskipun ngga harus dikonsumsi orang non teknis.
Last but not least, ciptakanlah produk yang berdampak bagi banyak orang, karena tujuan startup itu untuk menyelesaikan sebuah masalah, kalo kamu menciptakan startup untuk keren-kerenan doang biar bisa majang CEO & Founder di Linkedin, ya wasting time.
Good luck for the rest of student yang punya mimpi jadi the next founder, belajarlah untuk memanajemen resiko, jangan bunuh diri tapi juga jangan ragu!

Siapkan banyak strategi sebaik mungkin dengan segala kemungkinan yang ada, pilih yang paling minim resikonya.
Juga, jangan pernah takut ide kamu dicuri, ide kamu ngga spesial, milyaran manusia di dunia ini pasti ada yang kepikiran ide seperti kamu, tapi ngga ada yang bisa nyuri eksekusi, strategi, dan effort kamu.
Jadi, jangan takut untuk bertanya pendapat ke orang lain untuk validasi ide kamu, atau sekedar memberikan saran, siapa tau orang yang kamu tanya memberikan kamu insight atau ide baru. Diskusi itu penting, apalagi sama orang yang berpengalaman.
Jangan lupa tersenyum, dan tetap semangat untuk para calon founder startup!

Bagi yang mo mutualan jangan lupa dm polbek atau reply dimari yah, yang mo sharing-sharing juga boleh, non teknis yang mau cari partner juga boleh, mutual sy banyak anak IT yang jomblo (loh?).
ANW, SUMMARY-NYA AMPE LUPA.

Jadi berapa biaya untuk membangun sebuah produk digital? Tentu saja, tergantung produkmu, ada produk yang butuh modal besar karena riset dan hubungannya sama perangkat keras, ada juga yang full digital dengan modal minim.
Kamu sebagai founder ditantang untuk nyelesain masalah budget dengan biaya setipis mungkin, cari hacker yang smart masalah IT agar bisa menekan budget dari sisi teknis, sehingga kamu ngga perlu burn uang banyak.
Yang jelas, kamu bahkan bisa membuat produk full digital apabila ketemu partner yang tepat hanya dengan biaya 10$/bulan + domain berkisar 150-250k per tahun, itung sendiri kalkulasinya yah!
Sisanya tergantung taktik kamu untuk memasarkan produk, membakar uang untuk promosi dan user acquisition, hingga biaya-biaya layanan pihak ketiga lainnya.

Intinya di awal pembuatan produk, carilah alternatif untuk "menekan" banyak budget, biar kamu ngga rugi banyak.
Next, saya akan kasih beberapa tips tools maupun hal teknis untuk team collaboration saat kamu membangun sebuah produk atau membangun startup kecil-kecilan. Adios!!! (kali ini beneran selesai)

• • •

Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh
 

Keep Current with Hud

Hud Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

PDF

Twitter may remove this content at anytime! Save it as PDF for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video
  1. Follow @ThreadReaderApp to mention us!

  2. From a Twitter thread mention us with a keyword "unroll"
@threadreaderapp unroll

Practice here first or read more on our help page!

More from @perogeremmer

9 Nov
Kira-kira code-code seperti apa ya yang perlu diperhatikan ketika ngoding di dunia kerja? Mo pada tau ngga? Aku bahas dari sisi backend dulu yah~

Frontend ngga jago-jago amat xixixi.
Oke, ngomongin soal backend, nah backend itu cenderung ngomongin soal scalability.

How the code works and being scalable sih? Performa codenya bagus ngga sih? Query ke databasenya penting ngga sih? Nah ini perlu banget dipikirin as a backend dev.
Banyak yang berpikir backend it's all about CRUD.

Salah ngga? Ngga, jawabannya bener, bener banget malahan. Semua yang ada di backend emang CRUD, tapi CRUDnya CRUD seperti apa? Simple CRUD atau anak cicit CRUD sih?
Read 46 tweets
1 Nov
Buat anak IT kalo pengen ngulik tapi bingung mau bikin apa, ada triknya nih gue kasitau.
Trik ini berguna khususnya buat mobile developer, web developer, atau bahkan frontend developer. Kalo buat Backend REST API ya berguna sih, asal bisa implementasiin ke bentuk visualnya aja hahaha.
Biasanya kalo anak UI/UX itu ada istilah re-design, yaitu ngebuat ulang design yang udah ada terus ditambahin lagi stylenya biar sesuai sama gaya designernya.
Read 28 tweets
8 Sep
Nih sy kasitau ya buat anak magang khususnya jurusan IT, jangan menganggap "magang" itu adalah kesempatan kalian belajar sesuatu khususnya programming dari 0, itu merupakan sebuah kesalahan yang "sangat besar", jangan pernah mengucapkan hal itu. Ini kisah nyata.
Jadi sy sebagai lead engineer di kantor bertugas untuk screening tahap 1 sebelum melaju ke CTO saya terkait nego gaji dan hal lainnya yang sifatnya personal.

Jadi seorang anak yang ditugaskan magang dari kampusnya pertama ngelamar ke email yang sy minta.
Terus anak itu ngga saya balas karena emang load kerjaan lagi full, akhirnya karena udah ketauan butuh role x, saya kabarin via email yang sebelumnya dia ngelamar backend.

Eh dia bilang dia tertarik di role x, terus gue mikir "apa ini anak fit? kok kesannya kaya butuh...
Read 43 tweets
17 Apr
Pernah ngeliat ini di DM? Atau akunmu pernah jadi korban kaya beginian? Udah saatnya periksa keamanan akun kamu, karena ini adalah salah satu permainan anak-anak dunia IT.

Kenalin, ini namanya pengambilan hak akses melalui third party.
Atau bahasa kerennya, phising.

Menurut laman Wikipedia, web phising (pengelabuhan) adalah situs web yang dirancang untuk melakukan bentuk penipuan dengan cara percobaan untuk mendapatkan informasi sensitif, seperti nomor kartu kredit, kata sandi, atau data-data credentials.
Pernah login pada layanan pihak ketiga seperti Free followers, See your stalker on Twitter dan sejenisnya? Hati-hati aja saya saranin, selain itu cuma akal-akalan developer, ada kemungkinan data pribadi kamu (seperti password), akan terbajak.
Read 37 tweets

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just two indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3/month or $30/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!

Follow Us on Twitter!