Profile picture
Bella @_dewibella
, 303 tweets, 48 min read Read on Twitter
Gak pengen buat thread kaya si adora sama hilman sama alina, cuman gue pas baca kisahnya emang gue banget. Dan mungkin banyak yang caci karena, apa yang mereka rasakan tidak seperti yang kita (gue sama ador) rasakan.

Akhirnya gue buat hehe.
Dulu banget pas masa SMP kelas 2 itu emang jamannya pacaran banget, bahkan bagi setiap temenku yg ga pacaran itu pasti dicap jones.
Kaya gue, gue ga pacaran, dicap jones.
Dan karena dulu gue anak hitz, jadi musti pacaran banget.

gila jahiliyah banget.
Kelas 2 [2012] itu masa gonta ganti pacar, serius. Seangkatan, adkel, kakel sampe sekelas kalo mau. Tapi karena emang cuman buat isi status di bbm pacaran pun ga tahan lama.

Pas itu paling pol 2 minggu. Terus putus.
Sampe akhirnya, gue jomblo karena kena karma php.
Oke skip sama siapa.
Udah sekitar 5 bulan.
Dan saat 5 bulan itu sepupu gue yang seangkatan sama gue punya pacar namanya Awan. Kalo bisa gue tag juga ni orang twitnya @_Irawandra.

(gpplah ya orangnya juga gada)
Nah pas mereka pacaran, gue tuh kaya ga sengaja gitu kenal sama si awan ini.
Ya menurut orang kan musti kenalan sama sodaranya dulu kalo mau dapetin hati keluarganya.

Dan akhirnya gue kenalan.
Dan gak lama kemudian, muncul itu akun twitter baru, namanya @elang_mp.
Dia ngaku temennya si Awan ini.
Temen de best lah pokoknya, kaya sodara dan bilang kalo mereka ini tetanggaan.

((pas ini gue belum kenal sm elang)).
Ini bakalan jadi rumit banget. Rumit lebih rumit dari hilman yang ternyata alina. Wkwk
Lanjut bae sih wkwk.
Jadi si elangmp ini punya pesona tersendiri, karena emang fotonya ganteng, dia juga keliatan kaya orang yg berwawasan luas dari typingnya.
Terus lagi juga ramah ((terutama bagi kaum hawa)).
.
Tapi, saat itu gue mikir, ga mungkin banget gue mau kenal sama si elang ini. Secara dulu dia itu pecinta boyband indonesia yg baru tenar dan gue adalah kpopers.
Gak mungkin banget.
Dan akhirnya gue gak pernah tanya2 tentang si elangmp ini sama sepupu gue.
((ga ngarep kenal))
Lambat laun, banyak juga kakel smp gue ((yang cewek)) itu ngefollow dia.
Tiap kali mention si elangmp ini pasti bales, tiap kali kakel gue ngetwit pasti sama si elang di reply.
Dan itu menuh2in TL gue.
Banget.
Karena gue kepo, akhirnya gue stalk itu akun.
Hasil stalkeran gue, si elang ini orang Jogja dan dia sekolah di salah satu SMA negeri di Jogja.
SMA terkenal.

((gamungkin gue sebutin)).

Dan saat itu, dia sedang menjalin kasih dengan @AisyahAmira6
Gue gak pake nama samaran biar jelas, ga belibet hehe. Gue mention juga twitter si umpatan ini biar kalian liat. This is true.
Sumpah si, pas itu emang pengen block twitternya elang. Tapi apadaya, tangan gue emang gak boleh klik tanda block akunnya.
Dan gue juga yakin, kalo ini emang rencana Tuhan. Jalannya musti gini.
Nah gue kenal sama elang ini kapan?
Jadi pas liburan kenaikan kelas 3, gue diajak ke Jogja buat refreshing.
Pas itu main ke tempatnya mas X (kakak dari sepupu gue yang pacarnya si Awan) gue nginep disana.
Nah, pas di Jogja kan gue diajak nonton ke bioskop di amplaz ...
Pas pulang gue cek twitter ada mention dari si Awan ini.
Lah pas gue baca gue kaget.
Darimana dia tau coba gue nonton despicable me 2?
Padahal kan tadi gue gak liat ada orang yg mukanya kaya si Awan ini.

Shock gue pas itu.
Bener shock.
Dan pas waktu itu, si elang buat tweet gini dan dia mention sepupu gue.
((twitternya udah dihapus))
"Adikmu cantik juga ya, tinggi lagi @.sepupu gue"

ANJIR LAH CEWEK MANA YANG GAMAU DIPUJI CANTIK COBA.
GILS.
Padahal pas smp itu gue buluk sih.
Dan cuman dari pujian, gue bisa mentionan sama si elang.
Bahkan ngucapin selamat malam, selamat tidur.
Entah kenapa, jatuh cinta online itu rasanya sama kaya jatuh cinta nyata.
Kan anjir.
Oh iya, pas waktu di bioskop itu dia ngaku liat gue pake baju ala sate madura (belang merah putih). Dia cuman liat ya, dan gak say hi.
Gue balik lagi dengan cerita kedua. Ini lanjutan.
Hari kedua gue nginep di tempatnya mas X gue diajak ke taman lampion.
Dan lagi2 pas pulang juga sama, si awan itu mention gue.
Well, pas itu gue percaya kalo si elang sama awan itu bener2 buntutin gue.

Pas itu.
Anyway setelah gue kenal lama sama elang, gue mulai merasakan sebuah kenyamanan yg belum pernah dirasakan saat diperhatiin sama mantan yg lalu2.
Elang ini romantis, sering nanya kabar, sering bikin tiba2 rindu sama kata-katanya.
Semakin gue deket sama si elang ini gue jadi tau siapa dia, dia bilang kalo dia ini Ibu kandungnya udah meninggal, dan ayahnya ini kerja di makassar.
Dia juga cerita kalo ayahnya ini gapernah ngasih kiriman uang ke dia.
Sempet gue nanya,
"Lah kalo ga pernah ngirimin uang, terus makan pake apa?"
Dan dia santai menjawab,
"Jualin barang2 yg ada di rumah"
Dan menurut penafsiran gue, si elang ini anak holang kaya.
Karena duitnya ga abis2.
Apalagi jaman dulu masih ngetrend anak2 naik motor ninja itu keren.
Dan yup, dia naik motor ninja. Bahkan upload motornya di twitter.

.
. Mikirnya gue, ini anak mau pamer.
Elang Mahendra Putra ini punya bakat luarbiasa menurut gue. Dia ngaku jadi ketua PA, sabuk hitam karate, dia juga anak OSIS, punya klub fotografi, kapten basket, dan satu yang akhirnya gue benci.
Dia ikutan balapan.
Nanti gue ceritain kenapa sampe benci sama balapan motor.
.
.
Setelah beberapa lama curhat mulu ke gue, gue mikir ini anak mungkin juga suka kali ya sama gue.
Gue mikir kek gitu, soalnya pas waktu dia ngereply tweet orang lain ga seintens dia reply tweet gue.
Dan saat itu gue patah hati kesekian kali karena tiba2 si elangmp ini jadian sama orang bandung, namanya kimberly ghea @kimberly_ghea pas itu twitnya.
.
.
YAELA NI BOCA NYASAR KALI YA, DEKET AMA SAPA EH JADIANNYA AMA SAPA.
Yaudah lah ikhlas.
Gue gitu dulu.
Tapi ya namanya ambisi biar gak dikata jones.
Jadilah gue pepet terus si elang wkwk.

Jahad emang gue. Tapi, si elang juga brengsek sih ya dipepet mau aja.
Jadi mereka ini jadian tanggal 21 Juli 2013, gue inget banget.
Dan pas waktu mereka jadian, si elang lebih milih bales mention gue daripada mention pacarnya sendiri.
Dari situ gue patut dikata pelakor.
Gue tetep dm si elang dan pas gue gak dibales dmnya si elang kasih gue nomer hp.
Oh my, jadi seintens ini hubungan gue sama elang?
Sampe si elang bilang ke gue kalo dia punya 2 nomor hp yg satu buat gue satunya buat ghea.

Disini gue sadar, emang bego pas waktu itu.
1 Agustus 2013 dia dibawa ke rumah sakit, pas gue tanyain sakit apa dia jawab cuman typhus.
Ya, gue mikir lah ya, emang bener kali cuman typhus.
Cuman makannya ga teratur.
Banyakan ngalong kan biasanya anak muda.
Lanjut hehe. Sori ya yang ke ganggu, block aja twitter gue, gue cuman mau ngasih cerita. Pengen cerita aja biar gaada yang kaya gue lagi. Lebih ati2
Saat gue percaya dia sakit typhus, dia akhirnya balik ke rumah tanggal 13 Agustus 2013.
Karena selingkuhan lebih gercep daripada pacar, langsung itu gue telp dianya.
Eh ga diangkat.
Sampe 20kali.
Ya mungkin gimanapun juga gue ini cuman selingkuhan online yakan.
Jadi ya gamungkin jadi nomor satu pasti nomor dua.

Gue sadar.
Mustinya tobat dan jauhin dia.
Eh nggak.
Besoknya tepat tanggal 14 Agustus 2013, pagi2 itu gue udah buka twitter. Sambil ngelipetin baju kering yg mau di gosok.
Dan jeng jeng!
Si elang dm gue.
Dia dm gini.
"pagi dek, maaf kemarin telpnya gak di angkat udah istirahat, hehe"
"gpp kok kak"
"dek lagi ngapain? Aku mau ngomong boleh?"

Dan pas itu, deg-degan iya.
gak kaya mantan, ga ada rasa pas mereka nembak.
Yang ini berasa banget.
Apa karena udah nyaman? Gataulah
Yang pasti dulu, gue pelakor hehe.
Dan jrengg!
Dia bilang kalo, sebenernya dia ada rasa sama gue.

Seneng lah ya ga bertepuk sebelah tangan.
Rasanya pas itu pengen banget tuh koar2 kalo si elangmp ini jadian sama gue. Tapi pas waktu itu, dia masih pacarnya ghea.

SEDIH GUE CUMAN JADI SELINGKUHAN.
"Lah terus kak ghea gimana?"
"Itu urusanku dek. Makasih ya udah mau jadi temen curhatku"

Oke, gue pikir ini emang urusannya dia kan jadi yaaa whatever lah yang penting gue suka orang orangnya juga suka gue.
Ga peduli dia ada pacar wkwk. Namanya cinta.
Masuk waktu dzuhur dan pas itu hape gue di charge juga.
Gue nyuruh tuh si elang sholat dulu sebelum istirahat.
Dan akhirnya dia nurut.
Dia pamit sholat terus gue charge hp sampe sore.

Dan ternyata sorenya gue dapet kabar.
Banyak banget dari sepupu gue.
"bel, si elang kritis dibawa ke rumah sakit"

Gila. Itu berasa lemes lutut, perasaan baru tadi gue chatan dia pamit sholat.
Tiba2 kritis.
Gue yang kondisinya baru bangun tidur langsung tuh duduk di pinggiran kasur sambil mijetin kepala.
Dan gue akhirnya tau kalo si elang ini bukan sakit typhus. Ternyata si elang ini ngakunya sakit kanker sumsum tulang belakang.
Dan pas gue search di google, kanker ini emang jarang banget yang kena.
Dan dia udah stad 3 pas itu.
Speechless, apa ya. Deg2an kalo tiba2 dia mati. Sakit ati aja gitu dengernya, dia udah gak punya siapa-siapa. Idup cuman sama adeknya doang, terus sakit begituan.
Kalo manusia normal kurang iman pasti udah bunuh diri aja dah.

Dan gue nangis pas tau sakitnya kanker begituan.
Gue yang susah nangis bisa nangis cuman karena si elang ini.
Kasian gt kan. Apalagi pas tengah malem gitu dikabarin lagi kalo kondisinya terus melemah, dan dinyatakan koma.

INI SUMPAH GUE NANGIS SAMPE SEKARANG NULISNYA JUGA.
Waktu itu gatau gue dia faker apa bukan, itu fotonya apa bukan. Dan yang jelas ini gue kenalan di dunia nyata, bukan rpw.

Dan lo paham lah ya gimana rasanya orang yang lo sayang lagi berjuang buat penyakitnya. Ya nggak sih?
Dan menurut gue, gara2 si elang ini gue jadi bisa deket sama Tuhan. Entah kenapa dari yang gue jarang sholat jadi sholat minta penyembuhannya, biar dibangunkan kembali.
Sampe nangis itu gue malem-malem.

Setelah 2 hari koma, akhirnya 16 Agustus 2013 malem dia sadar.
Dan si Awan ini, dm gue, dia bilang kalo pas waktu si elang sadar si elang nyebut nama gue.

EMANG DRAMA KAN YA.
Tapi whatever, aku senang si elang udah sadar.
17 Agustus 2013 pagi si elang dm gue.

'Hi'
'Hi juga kak :)'
'Apa kabar dek?'
'baik kak,'

Dan waktu itu gue mau menjalankan tugas mulia seorang ketua PMR berasa dapet suntikan semangat. Orang yang gue tangisin 2 hari akhirnya melek juga.
Siangnya, pulang dari tugas PMR, si elang udah siap dengan ucapan selamat siangnya.
Dan ini bikin gue betah.
Banget.
Tanpa babibu lagi dia langsung kirim dm.
'Dek kamu mau kan jadi pacarku?'

Wah anjir.
Udahlah gaperlu panjang2 akhirnya gue jadian.
Dengan syarat, si ghea gak boleh dikasih tau.
Oke, gue resmi jadi simpenannya.

Since August 13th 2013.
Hubungan gue baik2 aja.
Apalagi si elang sering bikin puisi2 yang buat orang yg liat aja meleleh, apalagi gue coba? Cewek murah kaya gini.

Dan seminggu setelahnya, si elang bilang ke gue kalo si ghea udah dia putusin.
Saat itu gue marah sama dia.
Bego banget coba jadi cowok, mustinya biarin si ghea yang mutusin lo. Bukan elo. Kasian dia udah diselingkuhin diputusin pula.

Tapi dia gamau tau, dia batu dulu itu. Keras kepalanya tinggi, egonya lebih besar.
Udah diputusin, si ghea ini galau2an di twitter, gue baca sih tapi sambil memelas tersenyum bahagia wkwk.

Seminggu kemudian, si elang majang nama gue di bio twitternya.

Haduh mampus, kata gue pas liat nama gue.
Dan kalo lo mau tau bullying secara online, dulu gue dibully secara online juga.
Emang ga ngaruh ke fisik, tapi psikis.

Gue emang salah jadi orang ketiga.
Tapi kan si elang lebih salah, gue udah bilang kalo harus mikirin nasib si ghea tapi dia malah tetep kekeh kan?
Gue dibully, dan pas itu si awan bales bullyannya.
Gue ngerasa terlindungi dong?
Dan ini serpihan twit yang gue screenshot, karena gue ga follow sama si ghea yg berubah nama.
Ketika itu si ghea punya geng dan gengnya itu kompak mention gue di twitternya.
Segala lah dia bilang kalo sifatnya kaya gini berarti nurun dari ortunya lah.
Siapa gak emosi?

Anjing emang si ghea sama kawan2nya ini sampe mereka sujudpun, gabakal gue kasih maaf.
Bukan gue namanya kalo gak bisa bales perbuatan orang jahat apalagi bawa2 ortu kan?
Cara gue elegan.
And so sorry buat temen2nya ghea yang belum minta maaf, gaada maaf untuk kalian. Emang gue cukup sadar diboongin, tapi sakit ati.
Pas gue stalk si ghea ini pake akunnya si elang (jadi dulu tukeran akun) gue ngerasa ada yang aneh dari si ghea ini.
Dan akhirnya gue melakukan ekspedisi.
Di sekolah gue bawa laptop, buat sambung ke wifi terus cari tau siapa tikus ini.
Kalo lo ga percaya lo tanya temen gue namanya neni, key, afina.
Mereka yang jadi saksi gue stalk ignya sambil liatin foto2 si ghea ini.

Tapi nahas, di sekolah gadapet apa2.
Dan gue ga menyerah, gue lanjut ke rumah.
*maaf ya td salah nulis ig yang bener twitter.
Pas gue nemuin gambar ber watermark, gue cari itu watermarknya.

Gue cari dan bener2 ada fanpage di facebook.
Gue senyum dong ya.
Dan pas waktu gue senyum, ga sengaja liat pin bb di bionya itu.
Si pemilik fanpage pun gue invite pinnya, dan gue tanyain.
"Maaf mas ini benar pemilik fanpage ini?"
"iya mba ada apa ya?"
"jadi mas, saya mau tanya ini modelnya namanya siapa ya?" (sambil kirim foto si ghea ini)
Dia bilang namanya
"Andrayani Larasati"

Uh
Well. Intel detected.
Dan kalo lo search di google andrayani larasati itu siapa, dia itu nama kecil dari adiknya Beby Margaretha. Si Felicia Chant.

Emang geblek sih si ghea ini.
Tapi mainnya rapi, sampe di fpnya si Felicia Chant aja ada yg nulis begini "kak ghea ya ini?"
Dan ketika udah gue buka itu siapa si ghea, yang gue kasih tau duluan si elang.
Pas itu.

Si elang emang jawab sms gue rada aneh, dan sikapnya juga mulai berubah walaupun ga keliatan banget tp dia emang keliatan kaya berusaha menata bahasa yang baik.
Gak curiga pas itu gue. Jadi ya fine2 aja.
Cuman yang kasihan si ghea ini.
Kurangajar juga si elang, dia beberin ke gengnya ghea kalo si ghea ini faker.
Dan akhirnya mereka minta kejelasan sama ghea.

((kaya elu nggak faker aja lang))
Akhirnya si ghea buat twitter baru mulu kan, dan lo bisa kepoin akunnya di @KimberlyGhea .
Disitu adanya galau, dia gak bisa move on sama elang.
Eh si elang sama gue, si elang jijik sama dia yang terlalu frontal.
Gila banget.
Sampe sekarang juga gue gatau si ghea yang baru ini asli apa enggak.
Susah lacaknya.
Males juga.
Udah malem ni, apakah aku harus lanjut ataukah gausah aja?
Jadi after si ghea gue bongkar kedzolimannya. Gue malah semakin disayang tuh sama si elang, tapi dia kaya lebih nata bahasa gitu.
Kaya biar ga ketauan kalo dia faker.
Biar ga diinvestigasi kalo dia ini sebenernya orang lain.

3 bulan menjalin hubungan akhirnya kepo...
Gue kepo pengen ngerti dia kelas apa, gimana prestasinya di kelas di osis jadi apa.
Jadi gue akses itu database punya SMA Negeri di jogja pake yang sch.id.

Gue cari itu.
Tapi pas sore itu gue cari, nama si elang gak ada.
Gue kaget.
Disitu udah ngerasa.
Gue ngerasa aneh kan, ya aneh lah masa sekolah di SMA itu tapi gaada datanya.
Emang imigran gelap?

Dan saat itu gue mikirnya mungkin si elang ini belum di upload datanya sama sekolahan, jadi telat gitu.
Dan akhirnya gue inget kalo data nisn itu bisa diakses bebas. Ok, gue cari itu nama si elang di data nisn.
Gak ada.
Sama sekali gak ada.
Gue cari juga namanya Awan, gak ada juga.
Si Aisyah juga gak ada.

Gue udah sadar.
Si kecoa2 ini mau boongin gue ternyata.
Dan akhirnya gue ngantuk besok gue lanjut ya guys curhatnya.
Gak pake part, langsung gue lanjutin aja sampe jam 9 pagi. Hehe.
Karena keinginan gue buat tanya itu lebih besar dari hasrat memiliki si elang akhirnya gue beraniin tuh tanya.
Gue sms dia kan.

"Sayang, kok datamu di nisn sama di web sekolah kamu gak ada?"

Dia gak bales.
Gue kirim ulang sampe 3x.
Dan akhirnya dia bales gini.

"Kamu gak percaya aku ada?"

Dan saat itu juga gue merasa nanya baik2 malah dianya ngegas, kenapa dia langsung berspekulasi kaya gitu? Padahal kan gue mikirnya si elang ini datanya belum ke upload. Atau data nisn salah.
"cuman mau tanya aja kok nisnnya gak ada namamu"

Dia gak bales lagi, lama banget.
Akhirnya gue nanya ke sepupu gue.

"eh, kok si Awan sama si elang gak ada data ya di SMAN X Jogja?"

Dia bales tuh chat gue, gini
"Ah masa sih?"
Dan sepupu gue nanya ke Awan sama si Elang.
Lagi2 si elang ini jawabnya ngegas, dan kalo si Awan.
Dia bales kek gini
"Kamu nggak percaya po? Kan kita udah ketemu mosok ga percaya?"

Dan emang pas waktu itu sepupu gue udah ketemu sama awan.
Dan gue blm pernah ketemu sama mereka
Waktu itu juga akhirnya si elang bales sms gue,
Dia bales kek gini.
"Dulu aku pas UN cuman pake kertas kecil"

Ga bego amat gue, gue tau juga kertas kecil itu nomor peserta dan gaada korelasinya sama nisn.
Setiap siswa di Indo itu musti punya nisn. Apalagi sekolahnya negeri
"gak ada korelasinya sama nisn"
"kalo gak percaya ayo sekarang ketemu"

Dan waktu itu hujan deres banget petir lagi.
Gue heran juga, itu pertama kali si elang ngajak ketemu dan seakan dia tau kalo gue gak bakal bisa ketemu.
"ini tuh hujan"
"gpp, daripada kamu ga percaya aku siapa?"
"hujan lang, gak bisa pergi deres banget."
"aku ke rumah kamu aja"

Gue gak bales kan.
Udah agak gak suka sama sifat egonya, yang emang bener2 susah diatur.
EH GUE KIRA MAU KE RUMAH BENERAN.

2 jam kemudian ada sms, dan dia pake nomornya elang ngaku kalo dia si Awan.
Dia bilang si elang masuk RS.
Sakitnya kambuh lagi.
Dan ini akan terjadi lebih lucu dari yang kalian kira setelah beberapa bulan lagi.
Mungkin gue yang terlalu neken dia biar ngaku kali ya jadi dia mikir terlalu berat.
Dan saat itu si Awan kaya nyalahin gue soal si elang yang masuk RS lagi.

"gak usah terlalu di tekan lah"
"aku cuman tanya"
"kamu gak percaya po? Yo besok kalo udah sembuh ketemu"
Udah pas itu gue percayain aja kalo orangnya ada.
Daripada gue masukin anak orang ke RS kan? Apalagi sakitnya kanker.
Udah gitu dia kritis lagi.
Pasti banget masuk ICU.

Dan setelah ini gue nurut aja apa kata2 dia. Kaya si ador, gue juga nurut sama elang.
Gak boleh deket2 sama temen2 cowok, padahal temen gue waktu itu cowok semua.
Gak boleh pulang terlalu sore.
Gak usah ikut kegiatan apapun.
Seakan dia yang pegang kontrol gue.

Dan as you know kalo gue ga nurut, dia pasti ngeluh kalo punggungnya sakit.
Dan yang paling parah nanti tau2 temennya ada yang sms gue atau dm gue kalo si elang ini masuk ICU.
Kritis lagi.
Kankernya udah stad 3 waktu itu jadi ya mau ga mau musti dibantu sembuhin.

Si elang faker tp kok ada temen?
Jadi selang bbrp minggu setelah insiden pertanyaan itu, si elang kaya memperkuat argumennya.
Tiba2 muncul akun twitter baru ngaku kalo dia sahabat karibnya si Elang sama si Awan. Namanya Ardy dan Guntur ( @_Ardyans dan @akhsasi_guntur )
Ya gue pasti kan percaya ajalah ya lagian temen2nya juga punya sosmed kan terus gue juga ada nomor hpnya.
Jadi ya masa mau faker satu orang terus punya akun banyak gitu.
Dan itu juga gue coba, jadi gue sms elang sama si ardy ini barengan.
Dan jawabnya juga barengan kok.
Ya mungkin aja gue yang halu pas waktu cari nisn itu kan ya.

EITSSSS
Tapi, ada yang aneh di twitternya si ardy awan guntur sama elang ini.
Kalo mereka ngaku anak hitz, pasti mereka di follow adkel adkel di SMA.

Tp yang terjadi gak ada anak SMA (sma mereka) yang follow.
Tapi itu cuman argumen gue.
Gak ada yang dukung waktu itu.
Daripada pusing mikirin faker mending gue belajar kan, UN SMP itu bentar lagi kan ya.
Lagian gak rugi juga kenal ama elang, dia bisa diajak ngobrol nyeleneh.
Pokoknya gak abis2.
Hubungan gue baik2 aja selama 2013, dan masuk tahun baru 2014 malah meningkat.
Kaya si Elang ini udah terlanjur cinta gitu, sampe2 bilang kalo habis SMA gak mau nerusin kuliah, dia mau kerja terus ngelamar gue.

Gila apaan banget, anak SMA mikir sampe gitu.
Nah, pas bulan Mei 2014.
Sepupu gue sama si Awan mau anniv ke 1 taun.
Dan hal yang tak terduga pun terjadi, si Awan sama si elang ini kecelakaan.
Dan menurut pengakuan elang, si Awan ini helmnya lepas dari kepalanya terus bentur badan truk.

GUE KIRA REMUK KAN. Trnyt engga.
Si Elang selamat, tapi si Awan ini koma.
Ya sepupu gue sedih lah ya, kaya orang depresi gitu lah nangisnya. Wkwk.
Ya gue sabarin dia, gue juga tau gimana rasanya di tinggal koma.

Apalagi mereka anniv. Dobel sedihnya kan.
Si elang tiba2 cerita gini ke gue.
"Awan itu habis beli roti tart buat anniv mereka"
"lah mereka mau ketemuan lang?"
"iya lah. Aku yang bawa rotinya"

Terus gue tanya kan sama sepupu gue, katanya dia emang sering ketemu sama si Awan.
Dan....
Saat gue tau mereka sering ketemuan, ya gue pikir gak mungkin faker lah ya.
Yaudahlah. Gue tinggalin ini ekspedisi mencari siapa elang.
Gue tinggalin ekspedisi ini sampe akhir kelas 9 (3SMP) sampe gue lulus smp.
Dan masuk SMA.
Gue masuk SMA si Elang lulus dari SMA.
Dan dia merealisasikan pernyataannya yang gak mau kuliah, dia bener ga kuliah, selain gak mau mikir lagi, dia juga berat di biaya. Bilangnya sama gue sih gitu.

Walaupun saat itu dia pengen banget masuk ke Undip Teknik Kimia.
Dia bilang ke gue, kalo si Ardy udah diterima di kampus ternama di jogja (lu tau lah ya) dan si Guntur masuk di kampus islam terkenal di jogja juga.
Awan sama Elang nganggur.
Dia bilang mau buka les aja.

Mau buka usaha sendiri aja.
(Ya terserah lu)
Ardy yang saat itu masuk kampus ternama langsung tuh di bionya di tulis nama kampus sama fakultasnya.

Dan lo tau, si Ardy ini langsung bisa menggaet cewek2 dengan fotonya yang ganteng dan orangnya yang ramah.
Ya kaya elang gitu. Jadi gampang dapet ceweknya.
Bahkan tetangganya sepupu gue, namanya Ana. Itu hampir masuk ke jurang hatinya.

YAELA SIAPA COBA KAN YA GA MAU SAMA CALON DOKTER GIGI, GANTENG eh kebetulan juga tajir.
Tapi untung aja Ana ini masih sadar.
Dia perlahan ngejauhin si Ardy.
Bahkan sampe si Ardy seakan ga bisa move on sama si Ana.

Emang si Ardy ini ganteng banget, lebih ganteng dari elang. Gue dulu malah lebih suka sama si Ardy daripada si Elang. Sumpah.

Tapi sama aja ternyata
Sama aja. Sama sama bgst hehe.
Skip dulu si Ardy, nanti bakalan muncul lagi ceritanya. Di kelas 2 SMA.
Ini baru masuk kelas 1 SMA ya, gue masuk kelas ipa unggulan.
Yang baliknya sore2 mulu.
Gue bangga lah ya. Bisa masuk ipa. Padahal gue dodol banget.
Dan gue cerita sama elang
"sayang aku masuk kelas unggulan mipa 1"
"yah pulang sore terus dong?"
"hehe iya"
"apalagi sekarang sepupumu udah ga satu sekolahan lagi sama kamu"
"iya dia beda sekolah"
"terus aku awasinnya gimana?"
"maksudnya?"
"nanti kalo kamu banyak yg deketin?"

YASALAM.
"pokoknya kamu gak boleh deket2 sama cowok lain ya"
"udah kali, kita ldr udah hampir setaun, lo masih ga percaya kalo gue setia?"
"takut aja kalo aku kehilangan kamu, aku juga bakal hilang"
"udah percaya aja, aku buat kamu"
"hati-hati ya bell:*"
Ya emang gue ldr hampir setaun dan ga pernah ketemuan.
Bahkan gak pernah telponan.
Waktu gue telpon dia, dianya lagi sibuk.
Ga diangkat mulu.
Giliran dia telp gue, pas gue angkat udah mati telpnya.

Kalo gue marahin, gue kzl.
Nanti dia masuk ICU lagi.
Lo tau kalo terlalu dikekang lo bakal jenuh dengan sendirinya kan.
Dan itu yang gue rasain di awal masuk SMA ini.
Lagi lagi si Elang ini kaya paham gue mulai jenuh, akhirnya pas ultah gue dia nitip kado ke Awan terus dititipin ke sepupu gue terus dikasih ke gue.
Kadonya waktu itu bola kaca yang bisa muter gitu. Dalemnya ada kaya gini.
Masih gue simpen.
Mayan buat dipajang. Walaupun inget dia aja udah kesakitan.
Dan itu kado pertama dari cowok selain bokap gue.
Gue seneng lah ya, gajadi tuh gue jenuh.
Ultah gue tanggal 29 Juni
Dan si elang ultah tanggal 28 Juni.
Dan lo tau kalo 9+8 dijumlahin itu bakalan jadi 17.
Seakan emang di rencana.
Gue jadian tanggal 17 Agustus 2013.
Udah dikasih kado gue gajadi jenuh kan.
Si elang leluasa tuh megang kontrol diri gue.
Kaya gue ini piaraannya kali ya jadi nurut aja gitu dan emang gue nurut sama dia.
Bego kan bego banget emang.

Dan waktu pemilihan paskibraka.
Gila ini paling nyesek seumur idup.
Jadi pas pemilihan itu baru dipilih secara looking.
Gue kepilih sama kakel gue, yang gue panggil coach.
Di kumpulin tuh di lapangan tenis deket kelas gue, dikasih aba2 gitu kalo ini pemilihan paskibra.
Tingkat kabupaten, kalo lolos provinsi dan bisa ke nasional.
Ini tuh kaya impian gue dari SD.
Gue smp dulu juga rajin main basket biar tinggi, biar bisa ikut paskib.
Dan ini tuh kaya tinggal sejengkal buat gue.
seneng kan ya.
Gue kalo seneng pasti gue kasih tau orang terdekat, si elang terutama.
Dan si elang mulai menampakkan kebenciannya.
"Ngapain ikut2 kaya gitu? Nanti kamu latihan terus aku dilupain"
"kok gt sih, namanya juga usaha. Ini kan impianku dari kecil"
"Yaudah bel, terserah ya. Tapi aku gak suka ya kamu ikut kaya gini"
"Yaelah lang, ini belum seleksi jg"

Hm
Dan terakhir sebelum tidur, dia bales sms gue gini.
"Selamat tidur ya bell, semoga besok seleksinya kamu ga diterima"

Ya Allah sabarkanlah hati hamba.
Pacar kan musti ngedorong kan, ngasih motivasi. Eh ini malah sebaliknya.
Sumpah.
Dan apa yang dia doakan ga terkabul.
EMANG ORANG DZALIM ITU DOANYA GA KABUL.

Gue akhirnya lolos seleksi pertama.
Walaupun agak was-was sama minus gue yang terlampau tinggi. Tapi kata mas paskibnya gapapa asalkan bisa liat jalan.

Seneng bukan main ya Allah.
Gue jadi sering latihan sama squad gue. Sama coach juga.
Sampe item ini kulit muka sama tangan.
Dan gue gak mungkin bakalan latihan sambil balesin smsnya si elang.
Eh bener aja, pas istirahat hp gue ngehang karena si elang spam sms.
Smsnya kosong.
Gue ga bales sampe pulang itu sms.
Ya gimana mau bales, hp gue aja ngehang.
Dan pas pulang gue sms dia.
"Sayang? Kenapa? Kok banyak spam?"
"kamu kemana aja?"
"tadi latihan hehe"
"latihan apa main sama cowok lain?"

GILA DITUDUH GINI TUH SAKIT BANGET.
Dan gue tau kenapa dia gak mau gue masuk paskib. Cuman karena dia gak bisa ikut paskib karena fisiknya.

Kan gue udah bilang.
Elang ini egois. Banget.
Sakit2an lagi kan ya, udah sabar banget gue ngadepinnya.
Dan pas waktu seleksi kesamaptaan, gue tuh seharian ga buka hp.
Otomatis itu smsnya ga gue bales kan.
Sehari full dari jam 6 pagi sampe jam 6 sore, gue capek, lari2 di stadion buat menggapai mimpi.
Dan saat itu gue juga pamit kalo mau tes kesehatan.
Eh pas buka hape...
Si Awan udah dm gue di twitter bilang kalo elang koma lagi.

DIA KOMA LAGI.
Bingung gue waktu itu, koma lagi kaya tanggal 14 Agustus 2013. Pas gue tanya ke Awan gimana tahap perkembangan penyakitnya dia bilang malah udah masuk stad 4.
Sumpah nyesel gue kan.
Pokoknya sedih banget. Pas tau stadium kankernya naik jadi 4.
Dan gue musti milih disini, gue milih paskib tapi si elang bakalan ilang atau gue pilih elang ga ilang tp paskib yg bertahun2 diidamkan hilang.

Akhirnya gue pilih yang kedua.
Sekitar bulan April, si elang koma dan gue milih pilihan yang kedua.
Si Elang komanya lama ini, sekitar 2 minggu.
Dan katanya fisiknya melemah.
Gue gak sanggup, kalo tau dia bakalan ninggalin gue secepet ini.
Dan 1 minggu setelah tes, ada pengumuman kesamaptaan.
Dan kabar baiknya gue lolos.
Tes baris berbaris dilaksanakan satu minggu lagi, karena pas itu si Elang masih koma.
Gue juga bingung kok ga bangun2.
Terus akhirnya gue nyuruh temen gue nulis surat izin sakit, biar sekolah gue ga kena blacklist dari pihak panitia.
Gue sampe boong sama panitia bilang kalo gue sakit.
Dan sampe sekarang mungkin squad gue percaya kalo gue ini sakit dan gak bisa ikut tes terakhir.

ENGGA GUYS.
Gue ga ikut bukan karena sakit tapi karena pertahanin satu orang.
Biar dia ga mati dulu.
Gue sms temen gue sambil nangis.
Bener nangis.
Karena ini impian dari kecil tapi musti kehalang sama si elang.
Dan sampe sekarang ini jadi penyesalan paling menyakitkan dari gue.

((ceritanya masih panjang, nanti gue lanjut lagi. Mau menimba ilmu dulu))
Haruskah gue lanjutin thread ini?
Gue emang pengen curhat banyak, takutnya kebanyakan. Malah berasa ngomong sama candi. (re : batu)
Gue lanjutin aja deh ya, serahlah mau di baca apa kagak. Penting curhat aing mah.

Setelah kejadian nangis2 sms temen gue, seminggu kemudian (pas banget hari seleksi terakhir) si elang ini bangun dari komanya.

Seneng? SENENG LAH YA
Tapi campur kecewa.
Maaf guys jadi td gue abis makan sambil inget2 masa kelam gue.
Cus lah.

Pas si elang sms gue, dia sok2an nanya tentang paskib lah.

Wtf. Gue cuman bisa ngebatin.
Gue udah mengundurkan diri, babi.

Dan lo tau jawabnya apa?
"Alhamdulillah kamu paham perasaanku"
Gue sms dia gini
"Aku udah mengundurkan diri hehe"

(gapake babi ya)

Dan dia bales kaya gitu.
Sumpah rasanya pengen nampol.
Tapi gabisa nampol:(

Gundah gulana saat itu, sumpah, gaada semangatnya gue sekolah di SMA itu. Kaya udah direnggut bahagianya gue.
Walaupun mikir kaya gitu.
Gue masih setia nurutin kata2 si elang, yang udah stad 4 kanker sumsum tulang belakang.

Kata orang udah sulit diobatin.
Dari sini sebenernya gue kaya udah berusaha ikhlas buat dia, tapi gak ikhlas juga karena gue gak pengen dia meninggal.
Akhirnya tuh ya, gue paksain ke dia buat menjalani pengobatan.
Dia bilang waktu itu, mau kemo di salah satu rumah sakit yang mehong di jogja.
Dan itu deket kampus gue.

At first time, gue mau semangatin dengan nelpon dia.
Eh gak diangkat. Dia ngaku di lobby, hpnya di mobil.
Selama dia kemo, dia ga bawa hp tuh kan. Gue chatan sama si Awan yang waktu itu nemenin dia kemo.

"Elang itu udah gak bisa sembuh bel"
"Kalo usaha bisa kok"
"Dia butuh cangkok sumsum"
"Bukannya dulu udah di operasi ya?"
"Tapi kata dokter emang butuh cangkok"

Wtf. Gue sedih.
Gue gatau medis itu kaya gimana, dulu masih kelas satu semester satu SMA.
Dan gue percaya kata si Awan ini.

"Lo udah bilang si elang belum?"
"Dia gak bakal mau, mahal soalnya"
"Ntar gue yang bilang"
"Tapi duit darimana juga?"
"Dari hasil kalian balapan lah"

Hening. Ga dibales
Ga dibales sampe si elang ini bilang kalo udah selesai kemo.
Dia sms gue seperti biasa, nanya udah makan belum, minta disuapin.

GITU LAH YA ANAK JAMAN 2013 KALO PACARAN BANGET.

Dan gue menyinggung soal cangkok itu.
Gue gabisa basa basi. Langsung to the point.

"Lang, kamu musti cangkok sumsum tulang, udah dikasih tau?"
"Iya udah sayang tadi"
"Terus?"
"Mahal, gak usah aja hehe"
"Maksa banget jadi orang, lo kan balapan pasti dapet duit"
"Udah nggak sekarang"

Saat ini gue yg bersalah.
Dulu emang gue sempet nyuruh si elang ga balapan lagi karena inget dia itu fisiknya lemah.
Keluar masuk RS.
Bahkan beberapa kali sampe ngeluh kakinya gak bisa gerak karena katanya kankernya udah menyebar.
Dan yang baru gue paskib kemarin, katanya dia cuci darah.
Dan akhirnya dia cerita kalo dia gak balapan lagi sejak gue juga mutusin untuk mengundurkan diri dari paskib.

Kita kaya ngerasa imbang.
Saat itu gue nangis lagi.
Ngerasa dia itu udah percaya sepenuhnya sama gue.

Dan saya, jatuh cinta untuk yang kedua kalinya.
Terus kalo udah tau gini, gue musti gimana?
Minta pinjeman?

Satu-satunya cara, gue mau cocokin dna sumsum tulang gue sama si elang.
Waktu itu si elang ini bener2 butuh pendonor.
Walaupun gaada duit gue tetep maksa.

Biar dia tetep idup.
Tapi dengan jantan dia bilang kalo gak mau repotin gue.
Dia bilang kalo misalnya gue jadi pendonor gue pasti gak mau dibayar.
Dia bilang kalo misalnya dia beneran meninggal, gue bakalan jadi orang tersedih di dunia.
Dia berusaha pertahankan itu tubuhnya dengan segala derita.
Dan gue emang perjuangin cinta di antara seribu kekurangan.
Apalagi belum pernah kita ketemuan.
Vidcallan.
Sebatas telponan aja enggak.
Tiba2 dapet kabar dia kanker stad 4, pengangguran pula, gak kuliah, bokap ga peduli.

Sumpah. Kasian.
Dia musti menghidupi adeknya yang waktu itu homeschooling.

Dia diantara temen2nya, lah gue cuman bisa nyemangatin.
Ketemu aja belum pernah.
Sekalipun.
Sampe di akhir2 cerita ini nanti ada sesuatu yg bikin gue nangis 7hari 7malem.
Dan waktu sakit itu pun.
Dengan semangat gue (wadoh) dia mulai merintis usaha buat les2an.
Biar dia bisa operasi cangkok sumsum.
Dan kadang, gue beliin dia pulsa. Buat ngentengin beban dia yang 10k.
Kadang juga dia beliin gue pulsa. Ga tanggung 15k waktu itu.
Hasil dari les2an itu juga ga terlalu banyak.
Akhirnya dia juga cari kerja.
Dia dapet kerja di S*perind*. Bilangnya jadi pengawas di gudang.

Lumayan, buat nambahin ongkos.

Kalo inget perjuangan kita, gue tu kadang nangis.
Kaya emang ga bisa ninggalin. Dan gak bisa emang.
Akhirnya dikit2 dia bisa ngumpulin uang.

Dan senengnya lagi masyaallah.
Katanya dia udah dapet pendonor.
Uangnya ditambahin sama keluarganya si Awan ini.
Jadi dia bisa operasi cangkok secepetnya.
Habis ini terus gue lupa sih.
Tapi yang penting operasi cangkok ini gak bertahan lama.

Beberapa bulan kemudian si Elang gak bisa gerakin kaki lagi, dia divonis lumpuh sama dokter.

Dan ini jadi 3 bulan pengobatan secara psikis buat si Elang.
Gue suruh dia semangat.
Di balik semangatnya gue si elang ini bilang kalo dia khawatir.
"Kalo aku udah botak, gak bisa jalan, kamu tetep mau sama aku?"

Gak pikir panjang gue langsung jawab,
"IYA! mau lu botak mau lu ga bisa jalan tetep sama lu. Yang penting jangan boongin gue, jangan kibulin gue"
Gue udah lupa kalo dulu SMP gue punya sebuah fact bahwa si Elang ini adalah buron kedua setelah ghea.
Tapi gimana?
Gue udah terlanjur masuk ke bui.
Dan disaat dia yang butuh banyak dukungan gini trs gue tinggalin gitu?
Beberapa bulan kemudian ya gitu2 aja idup gue.
Si Elang juga gitu2 aja, dia bilang ada peningkatan bisa jalan, waktu kemo dikurangi,dsb.

Tapi gue lebih ga suka waktu si elang ini bisa jalan, dan waktu kemo dikurangi.
Kenapa?

Dia mulai kumpul malem sama temen2nya, dan disana.
Dia ketemu sama mantan gebetannya waktu itu si @AisyahAmira6 .

Siapa yang ga jealous?
Naluri cewek pasti jealous.
Apalagi lo ldr. Dia sakit2an, udah disemangatin, eh malah kaya gini.
Dan lagaknya si elang ini lebih memuji si Aisyah daripada pacarnya sendiri.

Dia terang2an bilang kaya gitu sama gue.
Bilang kalo si ais (manggilnya) itu cantik.

Haduh cowok, emang dasar bgst kan ya. Lu turunan siapa sih.
Sampe gue pernah malem2 ngesms dia gini

"Selamat tidur ya yg daritadi ga bales sms. Kalo mau pacaran sama si ais sana pacaran aja, gausah lama lama sama aku hehe"

Dia gak sadar, gue bela2in nungguin dia kemo sampe ketinggalan banyak pelajaran.
Dari peristiwa si ais ini gue mulai inget sama identitasnya yg masih di ragukan.
Gue tambah ilfeel.
Dan gue mulai cuek sama dia.
Kaya ga peduli gitulah.
Dan ini dimulai sejak masuk semester 2 di kelas satu.

Setiap ada kabar dia kritis, ya gue cuekin aja.
Ntar jg bangun.
Gue jarang tanya kabar, jarang nanya udah makan.
Karena setelah si elang muji ais.
Hubungan gue sama si Alika (dia ngaku adeknya elang dan punya twitter @AlikaPutriN) juga semakin memburuk.

Skip elang gue mau cerita ttg si alika. Boleh ya.
Jadi si Alika ini adek kandungnya si Elang.
Dia sekolah di SMP swasta di Jogja.
Ada salah satu kejadian yang bikin dia jadi pengidap bipolar disorder.
(ini yang cerita elang)

Dan itu berhubungan sama kejahatan kelamin jadi mending gausah diceritain aja. Geli gue.
Si Alika ini suka sama salah satu followernya si Elang namanya Zoni. Si Zoni ini dia asli, orangnya ada. Dan waktu itu, si zoni udah ada gebetan.
Tapi si Alika kaya suka banget sama dia gitu lah.
Dia curhat sama gue.
Dan bukan gue namanya kalo gak bisa to the point sama si Zoni.
Gue tanya via bbm itu si Zoni.
Nanyanya gini :
Udah punya gebetan belum.
Adeknya si elang cantik gak.
Gimana kalo sama Alika aja.

Dan hasilnya positif.
Gue kirim tuh screenshotan.
Si Alika ini baperan.
Jadi dia kira si Zoni terus suka sama si Alika gara gara jawab pertanyaan gue tadi.

Eh ternyata si Zoni balesan mention sama gebetannya.

Si Alika tau.

Dan boom!
Si Alika mikir gue boongin dia.
Emang ga marah sih, cuman dia agak ngejauh gitu.
Alika ini punya instagram. (memperkuat argumen bahwa dia bukan faker) dan ngefollow gue.

Dia upload foto2 gitu lah, sama cewek di mall.
Habis perawatan. Makan malem.

Beda banget sama gue yang cuman bisa tiduran di kasur kalo liburan.
Ya katanya elang si Alika ini sering main sama si aisyah.

Lah kan.
Dia nyolong adek yang harusnya sering main sama gue.

Gue percaya, si Aisyah ini masih suka sama si Elang. Walaupun emang si Aisyah ini punya pacar namanya pamungkas (lo bisa stalk twitternya).
Aisyah gak suka sama pacarnya.
Iyala. Mereka beda iman.

Jadi si Aisyah tetep milih si Elang.
Padahal nih, si Elang bilang kalo udah punya pacar, orang klaten (YA GUEW)
Tapi kaya ga peduli.
Si aisyah tetep deketin Elang.

Mungkin karma kali ya dulu ngerebut pacar orang?
Tapi gak ngaruh juga gue deket atau jauh sama si Alika.
Orang guenya juga udah cuek sama si Elang.
Jarang bahkan tanya kabar.
Dia lebih suka bersenang2 dengan temennya.

Ya kalo itu pengen dia.
Gue bebasin.
Gak suka mengekang gue mah.
Selow.
Rasa gue ke elang lama2 luntur.
Gue juga ga paham sama dia yang kalo ga diturutin kata2nya langsung ngeluh kambuh penyakitnya.

Giliran gue yang minta dia ngertiin, eh malah sebaliknya. Dia gak peduli perasaan gue.
Yang dia tau.
Kalo dia seneng, gue juga seneng.
Padahal kenyataannya ken senep.
Dia seneng gue senep.
Gue bahkan doa biar si Elang sakit aja, biar dia mikir siapa yang ada nyemangatin dia pas sakit.

Gue.

Dan

Apa jangan2 si aisyah juga ada nemenin dia kemo?
BENAR GUYS.

Si Aisyah ada setiap kali elang di rawat inap.

Di kemo.

Di rumahnya.

Gue yang pacarnya ngerasa sampah daur ulang, dibeli kalo dibutuhin. Giliran engga, ditinggalin.

(gue tau karena gue tanya sama si Ardy)
Saking seringnya gue chatan sama si Ardy daripada di Elang.

Mending gue putusin si Elang terus jadian sama Ardy.

Pikiran jahat itu pun muncul.

Lumayan lah. Si Ardy ganteng, gak penyakitan.

(itulah syaitan)
Tapi ya tetep gabisa.
Kaya emang udah cocok sama si Elang ini.

Dia bisa diajak ngobrol apa aja.
Dia nyambung soal politik, perpecahan, hubungan diplomasi, semuanya.

Dia paham kimia, paham fisika.

Dan gue bener cinta lah sama dia.
Susah jelasinnya ya.
Dia bikin nyaman.
Dan busuknya lagi ketika gue tanya Ardy, tentang si aisyah.

Ternyata tu anak suka juga sama Aisyah. Tapi si Aisyah ga suka sama Ardy.

Sebenernya si Aisyah ini siapa?
Diajeng Jogja?

Dia direbutin banyak orang.
Cantik.
Muslimah sejati.

Gue cuman pasir abu gn dieng.
Kalo misalnya dia emang Diajeng Jogja.
Ya pantes lah si Aisyah ini jadi rebutan.

Ga kaya gue yang smp dan sma buluk.

Pantes gitu loh jadi pelakor juga.
Dia cantik gitu.
Lah gue yang dibanggain apanya coba.

Saat itu gue ngerasa ga sepadan sama elang. Terus gue curhat.
Gue curhat sama elang.
Ga peduli mau bales engga.

Isinya gini.
"Kamu itu lebih baik dari aku. Jadi tolong cari yang lain yang sama mencintamu seperti aku mencintaimu. Tapi cari yang lebih baik dari aku, muka lah minimal."

Dan emang ga dibales.
Mungkin dihapus kali ya.
Dan waktu dia sakit lagi.

Dia kembali kepadaku.

"mampus." itu kata yg gue lontarkan pas dia curhat kakinya gak bisa gerak lagi.

Sumpah jahad.

Dianya jahanam. Dia ga paham gimana rasanya jadi gue yg hampir beberapa bulan dicuekin.
Gue gantian lah ya.

Gak perlu pake kata2 romantis muluk2 kaya pas dia pertama berjuang.

"Usaha, doa pasti di denger Allah. Semangat ya"
"Kok kamu gitu sih sayang? Udah gak mau ama aku lagi?"
"Mau kok"

Terus gue tidur tuh.
Dan tau apa yg terjadi pas bangun?
Si Awan sms gue pake nomornya Elang bilang kalo dia di ICU. Kritis.

YA WHATEVA.

gue ninggalin hp gue di meja belajar.
Terus gue sekolah.

Kaya emang ga mempan, dia juga bakalan bangun lagi. Toh si Aisyah juga ada nemenin.
Dan gue dapet kabar ya. Si Aisyah ini dikirim ke Singapura buat sekolah.

YAUDAH PERGI SONO JAUH KE ZIMBABWE SEKALIAN.

Dan si Elang ini ya, kaya nyari sampah daur ulang itu lagi (re: gue). Mulai lah tu ngontrol diri gue.
Yaelah.

Dia udah cuekin gue hampir beberapa bulan.

Dan mau ngontrol diri gue?
HADUH SUSAH.
Tapi ya, gue masih dikit2 nurut aja.
Gak full.
Inget gak kaya dulu sampe gue mengundurkan diri di paskib.
Dia yang mencoba memperbaiki hubungan juga ga lama.

Soalnya dia di observasi gitu penyakitnya selama sebulan di Makassar.

Ya gue b aja.
Berasa jomblo.
Ya emang ldr itu jomblo ga keliatan.
Apalagi sama Elang Mahendra ini :).
Dipersingkat aja lah ya. Soalnya ini sampe kelas 3 SMA masalahnya.

Dan hubungan gue ya gitu-gitu aja sih sejak si Aisyah pergi ke Singapura.
Gue juga di tinggal ke Makassar kan.
Dan anehnya disini.
Gak lama sebelum ini, si Awan bilang kalo stadium elang bisa turun.
Tapi, kenyataannya malah tambah parah.
Katanya si Elang, itu virus udah menyebar sampe ke ginjal dan musti di cuci darah selama 3hari sekali.
Dan kakinya si Elang pun udah gak bisa gerak sama sekali.

Kali ini gue gak bisa cuek lagi.
Bener gak cuek gue.
Ya gue coba semangatin dia lagi. Muluk2 sayang sayangin dia.
Akhirnya berbuah hasil.

Dia bisa dipulangkan ke Jogja.

Dan dengan alasan udah agak mendingan walaupun gak bisa jalan.
Ya mikirnya gue si Elang ini udah lumpuh total.
Ya namanya cinta.
Gak mandang fisik.
Apalagi gue pacaran dimulai dari nol.

Dari dia yang stad 3 tapi gak pernah mau berobat.

Sampe dia udah lumpuh total.

Di hari itu, kalo misalnya gue dilamar elang gue masih mau nikahin dia.
Karena gue sayang sama dia.
Tapi sayangnya, setelah masuk ke kelas 2 SMA.
Dan gue diajarin sama guru agama yang killer.

Yang katanya, kalo itu jilbab gak diulurin ke dada lu ga dianggap muridnya.
Bukan sayangnya lah ya. Alhamdulillahnya.

Guru gue ini bener buka pemahaman gue tentang agama gue.
Dan yang paling bikin gue kesentil itu.

Dia tanya sama gue.
"Bella udah punya pacar ya?"
Gue cuman nyengir.

Dan saat itu, gue paham. Dia lagi bahas tentang zina.

Gue ngerasa dalem banget menohok ke perasaan gue.
Gue paham kalo pacaran itu gaboleh.
Itu zina.
Mau yang smsan twitteran facebookan whatsapp an.
Dan si Elang ini orangnya juga paham tentang agama.

((daripada gue))

Terus ada kata2 guru gue yang bilang gini

"Kalo orang baik mau pacaran sama kamu. Berarti dia bukan orang baik, dia mau manfaatin kamu"

Jleb.
Gue ga berani tengok kanan kiri.
Setiap kali gue dapet hal kaya gini.

Gue di rumah tuh mikir juga.

Jangan2 bener, dia mau manfaatin gue?

Apa gue nanya langsung ke Elang aja ya?

Bego kalo gue nanya, dia baru sakit. Down parah, gara2 cuci darah 2x seminggu, kemoterapi terus.
Di balik pemikiran gue.

Gue pelan2 tuh ngejauhin si Elang.

Tapi tetep aja kaga bisa.

Kaya susah gitu loh.

Dia moodbooster terbaik yg pernah gue miliki.
Sampe.
Ternyata si Aisyah ini buat twitter baru lagi.

Kaya emang niat banget jadi pelakor antara gue sama elang.
Lupa twitternya apa gue yg baru.

Pokoknya pas ini dia puji lagi itu aisyah.
"Aisyah merubah penampilan, dia cadaran sekarang yang. Padahal cantik loh"

"oh gitu terus?"

"Dia mau pulang minggu besok"

"Ya apa untungnya ngasih tau gue coba?"

"Dia minta aku yang jemput:v"
Ternyata disini gue sadar.

Segimanapun Elang, mau dia bisa jalan mau nggak dia tetep nganggep gue sebagai sampah daur ulang.

Kalo Aisyah gaada di deketnya. Gue baru bisa dideketin.
"Kalo orang baik mau pacaran sama kamu. Pasti dia mau manfaatin kamu"

Dan aku merasa.

Lebih lagi, dia kaya ngerasa bangga dengan hal yang dia ceritain ke gue. Padahal gue senep. Gue sakit ati.
Di perasaan ini akhirnya gue mantep.

Gue musti putusin si Elang.

Entah gimana dia keadaannya sekarang. Gue ga peduli.

Hati kecilnya masih mihak si Aisyah.
Mau gue sayang2in dia sampe besok gue nikah pun.

Dia cintanya sama Aisyah.
Tapi gue galau lagi nih, gue musti ngomong ke dia kapan?

Padahal, waktu itu bentar lagi anniv yang ke 2 tahun.
Dan itu bulan Juni.

Mau ultah gue sama dia.
Dan akhirnya gue gak ngomong dulu.
Gue pendem ini.
Sampe sekiranya dia udah mending di ajak ngomong.

Gak langsung masuk ICU.

Dan as you know, di bulan Juni 2015. Tepatnya tanggal 29 si Elang ngasih gue hadiah lagi.
Disitu posisi lu mau mutusin dan ternyata pacar lu itu malah ngasih hadiah.

Hadiahnya boneka.
Dan ini hadiahnya. Boneka warna coklat yang unyu2.
Si elang ngasih hadiah masih lewat perantara yang sama.

Lewat sepupu gue.

Dia gak mau ngirim katanya nanti kena cost.

Jadi gue gak pernah tau alamatnya mana, tp yg gue tau rumahnya itu deket Stasiun Lempuyangan. Deket kosan yg punya bude gue.
Dan lo tau.
di hadiah ini.

Dia bilang gini.

"Kalo kamu kangen sama aku, bel. Kamu bisa peluk itu bonekanya. Aku ada di dalam boneka itu. Aku gak bakal ninggalin kamu"

Dan ini bisa jadi awal gue ngerasa gak enak kalo mau ngomong putus.
Masih galau.

Mau putus enggak putus enggak.

Dan akhirnya gue bertahan sampe bulan desember.

Dari Juni-Agustus. Gaada kata2 selamat anniv dari sms gue dari TL di twitter dsb.

Yg ngucapin malah orang lain.

Dia aja mention gue ga pernah.

Malah sama Aisyah mentionannya.
Sampe akhirnya gue muak banget sama dia.

Dia ninggalin sms gue gak ngerti jam, giliran gue mau tidur dia bilang

"kamu udah gak ada waktu buat aku"

Gue tu ngantuk lang.

Salah elunya yang ga bales sms gue dari tadi.
Pas banget tanggal 13 Desember 2015.

Gue marah besar sama dia.

Dia bilang gue ga bales smsnya.
Padahal sebaliknya.

Dia bilang gue cuek.
Dia gak mikir sebelumnya.

Dia bilang kalo ngilang dia ada pengobatan.
Tapi itu udah gak berlaku buat gue.

Dan saat itu juga
Gue minta putus sama dia.

Gue nangis ini minta putus.
Soalnya gue tau dia ini gimana kondisinya, dia udah lemah selemah lemahnya orang kena kanker, dia ini udah kaya gak bisa di arepin gitu sih dari keluarganya.

Dan gue.
Salah satu semangatnya hilang.
Dia juga pasrah gitu.

Bilang kalo emang mau gue gini ya putus.

Gue langsung itu bekep boneka dari dia, gue nangis di bawah selimut sama boneka itu.

Gak nyangka. Gue setega ini mutusin orang kena kanker stad 4.
Dan dia juga masih kasih perhatian ke gue.

Dia bilang
"jangan nangis. Kamu gak salah. Tapi aku yang salah sama penyakitku"

Dia juga bilang
"Makasih udah jadi semangat selama 2tahun ini bell maaf kalo aku ada salah"

Semakin menjadi gue.
Tapi akhirnya gue dapet kebencian ...

Itu dari Adiknya, si Alika ini.
Udah malem guys.

Ini udah mau akhir ceritanya. Besok gue buat part 2. Kejadian setelah gue putus, gue mau bobo. Besok mau menimba ilmu.

Thanks buat yg baca. I need your feedback apakah musti buat thread ke 2?

Karena ceritanya belom kelar juga sampe skrg. Hehe.
Hi guys gue baru balik dari tugas negara. Dan kaget liat tab mention.

Makasih banget yg udah mau membuang waktunya buat baca thread curhatan yang bener2 bikin flashback. Hm.

Gue mau lanjutin. Jadi sampe mana kita?
Gue putus tanggal 13 Desember 2015.
Jam 19.45 WIB.
Saat itu gue libur tahun baru.

Ya udahlah ya gue udah kasih tau gimana gue putusnya.
Jadi habis nangis2an itu gue masih sempet smsan sama elang.

Tapi ga pake kata sayang.
Dan status kita saat itu udah ga pacaran.

Ya sama aja lah.
Si elang masih kasih perhatian bawang2 gitu.
Terus pas malem jam 23.00 dia nyuruh gue tidur.

Masih pake bahasa biasanya. Tapi gaada kata sayang.

Bener kecewa sama diriku sendiri saat itu.
Hari itu putus malemnya gue mikir.

Apa balikan aja ya?

Kan kasian dia baru sakit kaya gitu, apalagi udah bener2 lumpuh total kakinya. Dan itu rambut udah rontok semua.

Taulah ya. Gimana, nyesel gitu loh..
Dia sakit terus gue tinggalin.
Kok gue tau sih kan dia ga send photo.

Tau lah ya.
Dia cerita.
Dan ini dramatis sekali.

Dia cerita malem2 setelah dia nyuruh gue tidur.

Dan gue ga bales.
Isinya gini.

Panjang.
Garis besar aja lah ya.

"bel. Aku kira kamu bakalan mau jadi yang pertama doain kalo aku udah nggak ada. Aku kira kita bakalan tetep kita sampe aku nggak ada. Ternyata, emang penyakitku ini malah buat kamu ngejauh dari aku ...
Aku gak tau kenapa kamu putusin aku secara sepihak gini bel. Tapi yang pasti aku ingin lihat kamu bahagia, kalo dengan putusin aku kamu bisa bahagia. Aku terima kok bel. Semoga dapet yang lebih baik dari aku ya bel. Selamat malam dek bella"

Ini dikirim jam 23.30.
Dan gue nyesel
Tapi saat itu gue gak bales itu sms.

Gue mikirnya gini, kalo gue smsan mulu sama si Elang. Gue kapan move on?

Dan udah pasti si Elang jg susah move on sama gue.

Dan gue ga bales itu sms sampe keesokan harinya.
Besoknya.
Kan libur nih.
Bokap nyokap gue kaya ngeliat gue tuh kok sedih gitu, dan kayanya gue nangis semalem kedengeran hehe.

Tapi mereka ga nanya.

Tau2 gue diajak pergi ke mall buat belanja bulanan nyokap.

Ya nurut.
Gue pergi, padahal masih galau.
Di jalan gue diem aja.

Karena gue naik motor sama nyokap akhirnya dia ngajak gue ngobrol hehe.

Tapi masalah sekolah, bukan cinta.

Jarang gue ngobrol masalah cinta.

Gue mulai bisa mengendalikan kesedihan dan ini kali pertamanya setelah 2 taun gak qtime sama keluarga.
Gara2 elang.

Gue ga qtime gara2 elang.
Dan lo tau, sampe di mall gue check hp.

Duh pesan bejibun dari Elang.
Spam gitu.

Dan sms paling akhir itu gini.

"Dek, di rumah gak? Aku mau ke rumahmu, mau pamitan hehe"
"Pamitan kemana kak?"
"Mau ke Makassar lagi bel, ini aku mau pengobatan full disana hehe"
"Gak balik lagi berarti?"
"Gak tau bel. Di rumah gak? Ini udah otw nih ke rumahmu"

WHAT?
DIA KAYA TAU AJA GUE GA DI RUMAH.
TERUS TAU2 MAMPIR.
Terus gue bales kan.

"Maaf kak aku di Solo, ga dari tadi sih smsnya"
"Tadi di sms malah ga di bales hehe"
"Gak denger sorry,"
"Serius dek kamu gak ada di rumah? Aku udah di depan rumahmu"

GILA.

DIA UDAH SAMPE RUMAH GUE.

KAYA LU TAU AJA RUMAH GUE.
Di waktu bersamaan, sepupu gue sms.

"Bell di rumah nggak? Ini si Elang di klaten mau pamitan"
"Nggak, aku di Solo. Di rumah cuman ada Eyang putri"
"Balik sekarang bisa gak?"
"Sorry banget gak bisa, tolong sampein salamku ke Elang kalo ketemu"

Dan really sepupu gue ke rumah gue
Di situ hatiku dag dig dug.
Nyesel gitu gak bisa ketemuan sama si Elang.
Gak bisa liat tampang aslinya.

Di mall, gue milih barang sambil mikirin Elang.
Haduh gimana ya.
Si elang kecewa banget pasti.
Tapi kan salahnya dia gak ngomong dulu.
Sepupu gue sms gue lagi,

"Bel tadi udah aku salamin ke Elang. Dia juga pamit sama kamu."
"Makasih"
"Tadi aku cariin kamu di rumah gak ada kata Eyang putrimu"
"Iya emang"

Dan di waktu bersamaan, si Elang jg sms.

Dia pamitan, biasa.
"Bel, semoga kita berjumpa lagi ya besok"
Ya gue jawab kan
"Iya kak, cepet sembuh ya"

Tapi hati gue ini kaya nyesel campur kecewa.

Banget.

Haduh campur2.

Bingung, galau, nyesel, kecewa.
Sampe rumah tuh ya, Eyang putri udah di depan rumah sambil melototin gue.

"Tadi si sepupumu cariin kamu"
"Eh iya to yang?(eyang)"
"Iya, kamu udah janji belum sama dia? Ujan2 loh dia kesini"
"Dia nggak ngomong dulu kok, yaudah aku pergi hehe"

Berarti, si elang beneran kesini.
Tapi kok tau rumah gue?

Dan gue tanya sama sepupu gue. Lewat sms.

"Kok Elang tau rumah gue?"

"Si Awan yang nyetir terus gue kasih patokan rumah lo"

Dan gue hanya ber oh ria.
Sms terakhir gue ke elang gak dibales.

Tapi Adeknya, dm gue.

"Kak"

Gitu, cuek banget. Kan gue udah bilang hubungan gue sama Alika ini memburuk.
Gue bales kan
"Iya"
"Kak, kakak salah kalau mutusin kakel hanya karena kaka mau kakel fokus di pengobatannya"
"terus gimana dek?"

Gue malah kaya nantangin dia wkwkw

*kakel itu kak elang ya*
"Kaka itu semangatnya Kakel, sedangkan kalo kaka gak ada berarti semangatnya kakel hilang, dan padahal Kakel lagi down2nya kak"

Gue tau.
Gak usah di perjelas lagi, gue juga tau.

Dan saat itu gue cuman bales gini.
"Maaf ya, aku gak bisa jadi seseorang yang baik buat kakakmu"
Dan dia (si Alika) buat tweet gini.

"Ngapain di perjuangin? Orang kaya gitu kok di perjuangin"

"Semangat ya kakel kuu, aku sayang kakel, aku benci dia"

dan itu pasti buat gue.
Siapa lagi?
Jadi setelah gue mutusin si Elang.
Gue kaya disalahkan atas sakitnya Elang yang parah ini oleh si Alika, Awan, Ardy, sepupu gue juga dan orang2 yang pernah tau hubungan kita.

Gue disalahin.

Gue di ghibah lah ya istilahnya.

Tapi mereka ga tau.
Kenapa gue sampe mutusin dia.
Kan tadi gue cerita si Elang ini mulai pengobatan di Makassar.

Dan dia masih sms gue.

Ya gue bales.
Tapi gak seintens waktu pacaran dulu.

Jadi ya selangnya lama, 2 jam 4 jam bahkan dia sms maghrib. Jam 11 baru gue bales.

Dan dia pasti langsung bales sms gue.
Walaupun bales gue lama, dia bales sms ke gue cepet.

Gue takut susah move on jadi mending gue gak sms dia sampe dia bener2 fokus sama pengobatannya.

Gue juga mencari kesibukan saat itu, gue cover dance.

Hehe. Kan kalo keringetan ga keliatan sambil nangis hehe.
Pokoknya gue desember 2015 ini mendekatkan diri banget sama Allah.

Atas dosa-dosa gue.
Dan qtime sama keluarga.
Main sama temen gue.

Pokoknya yg dulu ga bisa gue lakukan.
Gue lakuin di bulan desember ini.
Nah. Sekitar tanggal 24/25 lah dia sms gue gini.

"Bel, aku tau sekarang kamu gak mau bales sms aku. Tapi aku yakin kamu gak bisa lupain aku hehe. Buat Juni selamat ulang tahun ya, takutnya besok aku gak bisa ngucapin. Semoga apa yang dicita2kan terwujud, tambah shalihah ...
Tambah pinter, tambah nurut sama orangtua hehe. Buat Januari, selamat tahun baru ya bel, semoga dapet yg lebih baik disini. Dan terakhir, buat Agustus, gagal anniv kita hehe. Semoga longlast sama yang baru bel. Aku ngucapin yang pertama kali kan? ...
Aku takut besok gak bisa ketemu kamu lagi bel, aku takut besok kamu gak bisa bales mention atau sms aku ini. Bel, jaga boneka baik2 ya. Aku ini elang, ada di atas awan melihatmu dari kejauhan. Goodbye bell:*"
Gue masih inget detail smsnya.

Karena sms ini gue simpen dan baru gue hapus akhir kelas 3 SMA.

Karena butuh pembaruan telepon.

Gue bacanya sedih, tapi gue musti move on!

Gue gak bisa kaya gini terus, cuman gara2 satu cowok.
Akhirnya smsnya gue biarin aja.
Gak gue bales.

Sampe akhirnya, si Elang ini gak sms gue lagi.
Ya gue mikirnya lg fokus sama pengobatan kali lah ya.

Ya pokoknya segala positive thinking yang ada.
Tanggal 31 Desember 2015.
Sepupu gue dateng ke rumah, dan karena udah lama banget ga main ke rumah.

Dia main hape balesin chatnya Awan waktu itu. Dan gue tiduran nonton spongebob kalo ga salah.

Terus dia bilang gini.

"Gak kangen lo sama elang?"
Gue jawab cuek
"Nggak. Ngapain?"

"Dia sekarang udah gak bisa gerak lah badannya, cuman bisa melek doang"

What. Jujur gue kaget ini.

"Dia pengobatan tapi gak mau makan, badannya tambah kurus. Dan sekarang udah total gak bisa gerak"

Gue kaget. Seakan gapeduli tp peduli.
Dia lanjutin ceritanya walaupun gue diem aja

"Dia masuk ICCU hari ini. Katanya matanya tidur tp gak melek2. Detak jantungnya lemah"

Dan lo tau respon gue gimana

"Ya semoga cepet sembuh aja deh ya"

Gue jawab gitu. Tapi hati gue ni kaya ga sanggup.
Dengerin kaya gitu.
Gue ngalihkan pembicaraan, jadi gue ngajak sepupu gue buat bbq-an di malam tahun baru ini.

Dia setuju.

Dan pas dia pulang, adzan Ashar berkumandang.

Langsung itu gue sholat.
Dan pas sujud terakhir gatau dah kenapa bisa nangis.
Kebawa emosi banget.
Malemnya sepupu gue dateng sama nyokapnya.

Ya gue bbq-an tanpa mikirin elang yang lagi di ICCU.

oh iya kalo kalian tanya dari siapa sepupu gue tau kalo elang di iccu? Dari si Awan sama Adeknya elang.
Jadi mereka nemenin elang gt di Makassar.
Dan jeng jeng!!!

Jam 23.45 datang.

Hp gue tiba2 geter.

Ada pesan masuk dari Elang yang pas itu kontaknya namanya "Masel"

Disitu ada 2 sms kosong, dan yang baru masuk smsnya gini.

"Kak, minta doanya, sekarang kakel kritis dan dokter udah gak bisa nanganin lagi"
Lo tau gue shock. Berat.
Haduh.
Susah ini perasaan waktu itu susah dilupain bahkan gue ngerasa sampe sekarang perasaan nyesel dan aneh2 gini masih sering menimpa gue.

Gue gak bales smsnya.
Gue gak mau sedih di depan keluarga.
Dan jam 00.00 kan taun baru kan.

Gue malah ngucapin ultah sama temen gue sekelas.

Dan gue gak bales sms adek elang saat itu.

Sepupu gue juga ga check hp, dia taun baru jam 00.00 pulang sama nyokapnya karena udah malem dan ngantuk banget.
Gue juga ngantuk berat kan.
Dan waktu mata gue udah hampir menutup, hp gue geter tuh.

Si Alika nelpon gue pake hpnya Elang.

Wah gela ini mah.

Gue udah pencet tombol ijo waktu itu tapi disananya udah ga kesambung.
Begitu terus sampe 2x.

Dan si Alika ini sms gue lagi.
"Kak tolong di angkat ya teleponnya"

Yaelah gue mau ngangkat malah diputus sambungannya.

Yaudah waktu itu gue tinggal tidur aja, dan berharap besok hari gue dapet kabar baik dari Elang.
Dan jam 3 gue bangun gue check hp gue.

U know what?
Tiba2 hp gue geter.

Ada kabar duka dari Elang.

Dia meninggal.
Jam itu juga.
Pas gue melek.

oh my god drama banget. Tapi emang gitu kejadiannya beneran.
GUE NGAMUK SAAT ITU.

Ngamuknya di kamar jadi gaada yang denger. Kan udah malem, terus juga udah pada tidur semua.

Dan mereka (Awan Ardy Alika) kompak buat status di twitter.

Gue ngamuk. Actually ngamuk.

Nangis lah, yaampun itu boneka dari elang sampe basah.
Gue kaya bangsat2in diri gue sendiri yang gak bisa bikin dia sembuh dari penyakitnya.

Dan gue benturin itu kepala sampe ke tembok.

Sampe gue pusing terus tiba2 gue ketiduran.

Gatau pingsan kali ya waktu itu, tapi emang lemes banget. Dan posisinya di atas kasur.
Bangun lagi.
Adzan Subuh tuh, gue sholat. Berusaha menata hati ini dengan baik.
Doain si Elang semoga dihapus dosa2nya.

Sambil sesenggukan lah.

Dan gue juga check hp.

Smsnya Elang dari atas sampe bawah gue save semua, gue arsipkan semua.

Dan smsnya yg panjang.
Jadi sms terakhirnya sampe sekarang.

Makanya gue inget banget detailnya.

Waktu itu gue dapet kabar kalo si Elang ini bakal di kremasi.

Gue kaget dong.

Dia muslim tapi kok di kremasi? Emang boleh? Dan ini jawabannya bakalan gue dapet setelah masuk sekolah.
Ya terserah waktu itu.
Gue udah sedih banget, ni mata gue sampe merah bengkak gitu.

Dan akhirnya gue ngplay lagu, waktu itu gue ngeplay lagu GOT7 yang Forever Young.

Dan gue inget masa2 sama si elang.
Gue buka lagi fotonya.
Gue peluk bonekanya.
Gue puter bola kacanya
Air mata tuh sampe abis.

Dan akhirnya gue putusin buat Sholat lagi, gue ngaji itu.

Tapi, malah kertasnya kena air mata.

Banyak banget, sampe bahkan keliatan kaya luntur gitu.

Gak bisa tenang hati ini.
Kaya nyesel gitu.
Dan ini terjadi, 7 hari 7 malem.

Sebelum berangkat sekolah buat semester dua kelas 2 SMA.

Bahkan berangkat sekolah hari pertama gue sedikit ngerembes air mata.

Karena sms terakhirnya bilang dia ada di awan. Gue liat tuh awan di atas.
Terus gue bilang gini.

"Anjir ya emang. Gue suruh fokus pengobatan malah ninggalin. Sekarang gak ada lagi yang bilang hati2 dijalan ya semangat."

Gaada lagi.

Sepi.

Walaupun itu bis umum yg gue naikin penuh sesak.
Sampe sekolahan muka gue ga kaya biasanya.

Dan sampe di depan kelas.

Temen2 nista yang biasanya ngetawain gue, menyambut gue dengan penuh senyum.

Tapi gue malah nangis.

Gue nangis pas di depan kelas.

Dan mereka tiba2 bingung.

"kenapa bel?"
Geleng2 gue.
Gue nggak ngasih tau siapapun kalo gue putus, kalo si Elang meninggal.

Bahkan mau ngasih tau.

Gue inget aja kaya nyesel lagi perasaan ini.

Dan tiba2 dateng2 nangis.

Temen gue bingung.

Soalnya gue ga pernah nangis, apalagi soal cowok.
Setelah gue ngerasa butuh curhat.

Gue cerita sama temen gue dari aceh dia dan dia sekelas sama gue.

Gue cerita dari awal sampe akhir, temen gue ini juga gue curhatin soal si Aisyah.

Dan dia kaget.

"jadi waktu kamu nangis itu, Elang meninggal?"
"Yup. Elang meninggal setelah gue putusin"

Dan gue juga curhat.

Kalo gue ini rasanya kaya disudutkan sama si Alika, Awan dan Ardy.

Kaya mereka ini, menganggap Elang meninggal juga gara2 gue.
Dan pasti, banyak orang(followersnya ardy alika awan yang kenal ama gue) yang ngira juga gitu.

Banyak orang yang lebih memilih nyalahin gue di satu sisi.

Tapi sebenernya mereka ini gatau kenapa gue putusin si Elang.

Bahkan si Alika yang ngejauhin gue juga gatau.
Dan disitu, gue berusaha nunjukkin.

Kalo gue ini gak salah.

Bener lah ya, kalo lo dianggep sampah lo musti mutusin dia?

Gue bener kan?
Dan waktu Elang meninggal ini, gue sering ngerasa tiba2 kangen.
Pengen ngeliat fotonya.

Gue buka lagi twitternya yang belum di deact.
Gue kepoin ignya si Alika.

Dan si Alika ini upload foto pocong gitu, dan di captionnya bilang kalo itu Elang.
Dia juga upload foto proses kremasi gitu,

Dan itu ya pocong yg dimasukkin ke situ.

Dia juga bilang itu elang.

Dan yang terakhir dia upload foto abu, dan dia bilang itu elang.
Disini.

Kecurigaan gue tumbuh kembali.

Gue like tuh kan foto2nya.

Terus gue buka lagi fotonya si Elang ini.
Dan gue sempet tanya sama diriku sendiri

"Awan Elang Alika sama si Ardy kok ga pernah foto bareng ya?"
Apa jangan2 mereka ini beneran fake?

Dan gue juga inget.

Sorry banget ingetnya baru sekarang.
Jadi waktu awalan naik ke kelas 2 itu si Ardy ini deketin seseorang.

Jadi gue punya temen seangkatan dan dia punya adek yang sekolah di Solo. Nah adeknya ini yg di deketin Ardy.
Pacar Ardy ini terus ngechat gue kan.

Dan saat itu gue kaya di pelet sama si elang suruh ga ngaku kalo pernyataannya si Pacar Ardy ini nyatanya bener.

Im so sorry yg pernah chat gue gini
Gue sebenernya mau ngomong LO TUH BENER.
Tapi si Elang tuh kaya bantah habis argumen gue
Sorry banget, hari itu argumen gue kalah sama si Elang ini.

Tapi gue juga kecewa, kok gak lanjut ekspedisinya pas itu ya kamu hmm.

Kaya emang gue agak emosional pas balesnya, tapi really in the deepest heart gue pengen lo bongkar si Ardy ini.

Karena Ardy, ga penyakitan.
Dan habis si Pacar Ardy ini tanya gue.

Si Ardy bener2 susah di hubungin.
Kan bangsat.

Terus dia juga kalo upload foto yg sekiranya ada dia, dia tutupin pake gambar emotikon.
Pdhl sebelumnya nggak.
Ini memperkuat pikiran gue yang mikir mereka itu bener2 fake.

Dan saat itu, gue belum bisa tau siapa foto yg di pake Elang, Awan sama Alika ini.

Gue sabar lah ya.

Nunggu hidayah.

Pas gue nunggu tuh. Rasanya si Alika ini mau memperbaiki hubungan sama gue.
Dia nge dm gue.
Tanya kabar gue.

Setiap gue online di reply tuh.

Tapi gara2 ini gue jadi risih.
Dia bilang lah kalo gue ga mau reply berarti gue gak mau silaturahmi sama dia. Lah apa salah gue?
Dan dia juga ngajak ketemuan sama gue. Bilangnya ketemuan sambil bawa abunya si Elang. Karena keinginan terakhirnya tuh ketemu gue. Katanya.

Saat itu gue lagi sibuk pendalaman materi buat os.

Dia seenak jidat ngajak ketemuan.
Gak gue bales akhirnya.

Whatever lah.

Gue udah cuek dan kekeuh pengen melanjutkan ekspedisi gue.

Gue udah kebayang gimana marahnya gue waktu gue tau kalo ternyata mereka faker.

Ini baru bayangin.
Tapi sayangnya perjalanan gue musti terhenti lagi karena gue fokus buat uas sama os.

Tapi gue ga nyerah tuh, waktu luang gitu gue sempetin cari sebuah keteledoran mereka.

Dan waktu itu. Gue search di ig, namanya awan. Irawan S*a*indra.
Akunnya ga di gembok waktu itu.

Gue liat postingan terakhir, itu tahun 2013.

Yaudahlah gue coba follow dia sambil stalk ignya.
Dan dapet tuh ig seorang cewek yg dia pegang tangannya namanya disebut aja mbak Wanti. Ignya di lock, gue follow juga kan.
Dan dari ignya mbak Wanti ini sebagai awal mula pijakan gue.

Gue request itu follow dari kelas 2 semester 2 sampe gue kelas 3 semester 1.

Dan belum di accept.

Yah. Gue mikir ini bakal buntu nih.
Ya gimanaaa yaampun.
Gue musti lanjut ngelacaknya.
Gue mikir kan si mbak Wanti ini awalnya adalah mantannya mas Awan.

Sampe pas gue iseng coba liat ignya.

Eh ternyata udah ga digembok.

GUE DISINI BAHAGIA DONG.

DAN U KNOW.
Mbak Wanti ini ternyata bukan mantannya.

Tapi si Awan yang namanya sama sama si Awan yang jadi pacar sepupu gue, ternyata telah menikahinya.

Dia juga punya anak perempuan.

Gila.
Darah tinggi pas itu.
Duh rasanya gue mau banting hp waktu stalk ignya mbak wanti ini.
Gue stalk terus.

Dan ya saat itu argumen gue ada 2:
1. Si Awan @_Irawandra ini emang yang jadi suaminya mbak Wanti
2. Si @_Irawandra ini emang bener2 copas identity sama fotonya suaminya mbak Wanti.

Waktu itu gue pusing.
Tp gue bersyukur udah kebongkar satu.
Dan gue juga inget, katanya kan si Awan ini temennya mas X kan (mas yg gue nginep di tempatnya) mustinya ngefollow mas X dong.

Dan beneran.
Dia ngefollow mas X.

Serius ini di ignya dia ngefollow mas X dan mas X ngefollow dia.
Gue nahan emosi tuh.
Terus gue search Elang sama si Alika ini.

Dan saat itu kalo lo tau mukanya adeknya si Elang ini gimana, mukanya mirip banget sama Yoona snsd.

Dan gue search tu di google
"mirip yoona snsd"

Dan ketemu. Suatu artikel yang bilang ada orang malaysia ...
Yang mirip Yoona.

Dan twitternya itu @Apple_Effa.

Masyaallah.

Dan otomatis.

Gue geregetan.

Pengen itu kaya ngeremuk badan orang.

Tapi ada satu orang yang belum ketemu siapa foto yg dipake.

Gue langsung search.
Dan emang kaya udah dilancarkan.

Si Elang ini akhirnya ketemu. Di facebook.

Ketika gue ngetik A-Z.

Di Z ini gue nemuin gambar yang menurut gue kok kaya gue pernah liat ya ni orang?

Gue nemu orang namanya diawali huruf Z (Anggap aja namanya Zorro)
Ya Allah.

Si Elang ini pake fotonya Zorro.

Dan asal lo tau juga, si Zorro ini asalnya dari Lombok.
Dia kuliah di Undip Teknik Kimia.

Malem itu gue speechless.

Keyakinan gue selama 4 taun itu bener.
Karena gue kepo sama Zorro, gue stalk ignya.

Waktu itu tahun 2017, dan si Zorro ini wisuda di bulan februari 2017.

Ya Allah, orang yang selama ini gue kira elang @elangmahendra34 .

Ternyata si Zorro ini.

Dia udah punya pacar.

Dan so sweet mereka.
Dan lo tau siapa yang harus gue marahin?

Pertama gue kasih tau sama sepupu gue. Gue screenshot itu fotonya mbak Wanti, Zorro, si Awan sama anaknya juga.

Kedua, gue marahin Ardy. Gue lakukan hal yang sama.

Ketiga, gue ngajak ketemuan Alika.
Gue dapet 3 respons berbeda.
Pertama, sepupu gue gak tau kalo diboongin.
Dia juga marah. Dan gue tanya sama dia.

"Lo masih pacaran sama Awan kan?Coba besok lo ajak ketemu"

"Ok besok gue ajak ketemu, makasih infonya."
Yang gue bingungin, kok sepupu gue ini bisa gak tau kalo udah di boongin ya? Apakah mirip mereka?

Gue nuduh dia tuh sebelumnya.
Tapi kalo flashback lebih detail lagi, dulu gue pernah tanya soal matematika IPA ke si Awan ini.
dan emang dijawab, pdhl sepupu gue kan anak IPS.
Jadi ga fair kalo gue nuduh dia yang jadi dalang faker.

Soalnya ya bukannya gue ngerendahin anak ips tapi emang matematika ipa itu susah di pahami.
Orang IPA aja ga bisa ngerjain, apalagi yang IPS gitu dan itu bukan matpel wajib, itu peminatan.
Jadi gue susun rencana, biar mereka ketemuan.
Jadi si sepupu gue ini kaya nyuruh si Awan ketemuan gitu.

Tapi jangan keliatan kalo lagi kesel sama dia.

Tapi prakteknya mengecewakan. Tanpa konsul sama gue dulu, sepupu gue malah minta ketemuan tp ngomongnya ngegas.
LAH NI ANAK GIMANA.

Gue gitu.

Kampret lagi, sepupu gue malah bilang gini

"Tolong jelaske, aku wis ngerti"

Hm tambah runyam kan ini masalah, waduh buntu ini bakalan.
*tolong jelasin, aku udah ngerti.
Dan saat itu juga si Awan cuman bisa bilang maaf.

Sambil nge delcont sepupu gue.

Nomornya juga jadi ga aktif.

Di telp ga bisa.

Udah.
Buntu semua masalah.

Gue nyerah tuh kan.
Respons kedua, si Alika ini ga bales dm gue.
Respon ketiga.

Ardy bales dm gue.
Dan gue maki2 dia.

Ardy ini gentle, dia mengaku salah.
Dan dia jg minta maaf walaupun maafnya dia gue bales
"Anjing, babi, cowo brengsek, homo, lah segala aura negatif"
Gue marah2 sambil tanya gini.

"gue pengen ngerti kalian ini siapa, kalian ini ada enggak?"
"kita ada"
"Elang juga ada? Dia masih hidup?"
"Dia udah bener meninggal bel"

"Yaudah Alhamdulillah. Parasit kaya gitu musti musnah. Emang motif boongin gue itu apaan? Dapet untung? Ngga"
Mengejutkan.
Si Ardy bilang gini.

"Sorry banget, aku udah boongin kamu bel. Aku fake ini juga karena balapan, kita semua taruhan, kalo ada yang dapet pacar di sosmed dengan fake ini dan berlangsung lama dia bakalan dapet duit selama mereka anniv. Dan duitnya kita butuh"
Ya Allah.
Apa salah hamba.

Dari yang dituduh pelakor.
Dituduh mutusin orang trs mati orangnya.
Sekarang hamba tau kalo hamba ini barang taruhan.

Yaampun.
Ga berharga banget ini sumpah.
"Aku mau ketemu sama kamu dy, bisa nggak? Tenang aja aku gak bakal nonjol kamu. Aku cuman mau ngobrol. Kita selesain ini baik2"

"Gak bisa bel, aku ada di filipina. Maafin ya bel, aku emang salah"
"MAU DONG! LO UDAH BOONGIN GUE, BABI! LU MUSTI KASIH KEJELASAN."

"Maaf bel tapi aku ada kok. Bener ada, elang juga ada"

"Aku minta bukti kalo gitu, foto kalian. Aku minta bukti sekarang!"
"Namaku emang asli, garuda wisnu ardyansyah, elang juga asli,"

"Gue minta foto lo ya, bukan asli apa nggak asli namanya"

"aku udah nggak contact lagi sama si Awan bel,"

"aku minta fotomu dy kamu bisa baca gak?"

"kalo kamu ga percaya aku kirimin e-ktpku"
Dan sorry banget, ceritanya gantung.
Karena sampe sekarang gue juga masih melanjutkan ekspedisi.

Sampe sekarang gue belum terima secara fair semua ini.

Tapi apadaya. Pas gue mau hack twitternya elang dia malah deact, si Alika juga, si Ardy juga.
Satu2nya bukti yg masih gue pegang ini ektpnya ardy yang dia kirim ke gue.

Jadi bagi kalian yang baca thread ini dan MERASA KALIAN TAU ALAMAT INI PLEASE BANGET.
I NEED YOUR HELP, REALLY NEED YOUR HELP.
Karena twitternya si Ardy udah deact jg.
Karena sekarang kalo gue mau ke Bali juga biayanya gede.
Padahal gue masih minta ortu juga.

Mau cek ektp online, udah ga bisa sekarang.

Jadi please banget yang orang Bali. :')
Anyway, makasih buat baca curhatan gue yang gue pendem selama ini.
Dari sini gue bisa ngasih tau sesuatu ke orang2 kalo kenal sama orang jangan percaya banget.
Jangan gampang jatuh cinta di sosmed.
Kalo mau ya lo ketemuan dulu sama orangnya.
Jangan sampe kena faker lagi kaya gue, semoga gue jadi korban teraniaya karena sampe sekarang gue belum tau siapa si elang sebenernya.

Kalo udah tau ntar gue bikinin lagi threadnya.
Dan bagi klean yang ga percaya ini cerita asli apa bukan, silahkeun tanya temen gue yang gue tag disini
@ciput_chan @RamaAgustia123 @_arniaputri @armeitaputri dkk temen seperjuangan.

Mereka ini saksi dan mereka mendengar segala curhatan gue.
Hati hati di sosmed. Ini aja baru garis besarnya.
Kalo didetail lebih dalam. Sebulan br kelar

Tolong doain gue semoga urusan gue ini cepet kelar.
Karena ati ini masih tetep sakit sampe sekarang.
Selamat malam. Semoga cerita saya bisa bermanfaat buat kalian.
Bagi yang bingung. Tanya aja tar gue jelasin.

I need your feedback, thank you❤❤
Missing some Tweet in this thread?
You can try to force a refresh.

Like this thread? Get email updates or save it to PDF!

Subscribe to Bella
Profile picture

Get real-time email alerts when new unrolls are available from this author!

This content may be removed anytime!

Twitter may remove this content at anytime, convert it as a PDF, save and print for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video

1) Follow Thread Reader App on Twitter so you can easily mention us!

2) Go to a Twitter thread (series of Tweets by the same owner) and mention us with a keyword "unroll" @threadreaderapp unroll

You can practice here first or read more on our help page!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just three indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member and get exclusive features!

Premium member ($3.00/month or $30.00/year)

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!