Kita belum tahu kapan pandemi berakhir.
Tetap di rumah!
Anak sakit? Hanya ke dokter/RS pada kondisi tertentu.
Kita lanjutkan pembahasan seputar demam yang mengharuskan ke dokter. Mulai dari curiga Demam Dengue, bagaimana mengenalinya?

(Lanjutan thread kemarin)
Penyakit akibat infeksi virus Dengue ini ditandai dengan demam 2-7 hari, mayoritas tanpa gejala di saluran napas. Artinya, demam disertai batuk-pilek di awal, kemungkinan bukan Demam Dengue/DBD. Inilah mengapa demam tanpa gejala > 3 hari, salah satu yang dipikirkan adalah DD/DBD.
Tidak semua Demam Dengue berujung fatal. Tapi orangtua harus mengenali beberapa kondisi dalam infografis @idai_tweets ini. Kegawatdaruratan seperti perdarahan tak lazim, penurunan kesadaran, perabaan dingin karena kekurangan oksigen ke jaringan tubuh (syok), segeralah ke dokter.
Ketika tidak dijumpai kedaruratan dan diagnosis belum jelas karena tidak ada batuk/pilek, jika memungkinkan, pergi ke dokter adalah untuk memastikan diagnosis.
Tidak semua demam > 3 hari adalah Demam Dengue/DBD. Pada batita, #roseola adalah penyakit tersering. Demam diikuti ruam.
Roseola sering disalahartikan dengan campak. Penyakit yang berbeda. Lebih dari separuh anak batita pernah mengalami roseola/eksantema subitum/sixth disease. Sakit ringan, karena virus, sembuh sendiri, tidak ada vaksinnya. Biasanya setelah demam 3-5 hari mereda, muncul ruam.
Ketika mendapatkan ruam muncul dalam waktu singkat dari wajah meluas ke seluruh tubuh ketika demam reda, biasanya tanpa batuk/pilek, pikirkan roseola. Anak kembali aktif ketika demam reda. Berbeda dengan campak yang berat komplikasinya. Terima kasih vaksin.
Luasnya cakupan imunisasi campak menyebabkan kasus campak sudah sangat rendah. Campak mematikan, karena komplikasinya pneumonia, diare, ensefalitis, infeksi telinga. Pertahankan cakupan vaksinasi campak tetap tinggi.
Roseola sakit ringan. Campak sakit berat. Jangan tertukar.
Satu lagi. Demam yang mengharuskan ke dokter. Yakni demam pada neonatus: bayi usia 0-28 hari. Sekitar 10% bayi dengan suhu menetap > 38°C > 24 jam dikhawatirkan mengalami infeksi bakteri serius di aliran darah (sepsis). Pastikan ke dokter. Kadang bayi terlihat malas menyusu/lemah
Sekian dulu untuk poin "demam > 3 hari atau demam pada neonatus".

Insya Allah berlanjut ke poin "kejang atau penurunan kesadaran atau kelumpuhan". Kejang demam adalah salah satu yang dibahas, dan bedanya dengan meningitis/ensefalitis. Topik saya banget, saraf anak.
Stay tune!

• • •

Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh
 

Keep Current with dr. Arifianto, Sp.A

dr. Arifianto, Sp.A Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

PDF

Twitter may remove this content at anytime! Save it as PDF for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video
  1. Follow @ThreadReaderApp to mention us!

  2. From a Twitter thread mention us with a keyword "unroll"
@threadreaderapp unroll

Practice here first or read more on our help page!

More from @dokterapin

22 Oct
"Dok, minta resep vitamin penambah nafsu makan ya. Anak saya susah makannya."
Lalu saya berikan resep ini.
Zaman sekarang, di perkotaan, tidak sedikit orangtua datang ke dokter anak dengan keluhan: anaknya susah makan.
Sebagai dokter anak, sejujurnya saya bingung: anaknya susah makan, kok datangnya ke saya? Hehe.
Biasanya saya balik bertanya: menurut Ibu, kenapa anaknya susah makan?
"Saya nggak tahu, Dok. Makanya saya ke dokter!" 😅
Saya tanggapi: "Coba Ibu ANALISIS. Kira-kira, kenapa anaknya susah makan?
Setelah dipancing beberapa saat, biasanya si Ibu akan memberikan analisis kemungkinannya. Nah, Ibu bisa kan memperkirakan penyebab anaknya "susah" makan 😊
Read 14 tweets
18 Oct
Kembali lewat IG story-nya at citracesilia, Dokter Citra Cesilia, Spesialis Anak, @citra_nta kembali membagikan pelajaran hidup.

Semoga hamba-Nya yang terpilih ini mendapatkan kebaikan yang jauh lebih banyak atas kesabarannya.

Dan kita semua punya peran untuk mengakhiri pandemi
Read 13 tweets
16 Oct
Seorang kawan, dokter anak di Riau, dr. Citra Cesilia, Sp.A, berbagi kisahnya di Instagram, viral, dan layak menjadi renungan bagi kita semua.
Atas ijin beliau, saya share di sini, dari IG @citracesilia
Read 12 tweets
29 Sep
Kapan pandemi berakhir? Jawabannya? Belum tahu.
Lalu, sampai kapan harus khawatir membawa anak ke dokter, padahal sedang sakit?
Pahami kondisi apa saja yang mengharuskan anak dibawa ke dokter.
Kita bahas satu persatu.
Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) @idai_tweets sudah membuat infografis singkat dan jelas terkait ini. Ada 8 kondisi yang mengharuskan anak dibawa ke RS. Saya mulai pembahasan dari #demam.
Apakah semua anak demam harus dibawa ke dokter? Demam tinggi 40 derajat berbahaya? Tidak.
Tidak semua demam harus segera ke dokter. Bahkan suhu tubuh 40°C pun bukanlah kedaruratan.
Dalam infografis tertulis "demam tinggi 3 hari atau lebih, atau demam pada neonatus". Selain suhu, durasi demam dan usia bayi menentukan. Kita kupas 3 hal ini. Apakah demam? Mengapa demam?
Read 14 tweets
4 Sep
Belum 24 jam saya share di Instagram, sudah 24 ribu likes. Sepertinya pada kangen #resepdokterapin ya? 😅 Tidak ada yang namanya obat batuk. Kecuali kata iklan. Hehe. Batuk kan refleks tubuh untuk membuang virus/kuman/benda asing agar tidak masuk saluran napas. Tujuannya baik
Jadi kalau anak batuk ketika #selesma alias #commoncold, apa obatnya? The medicine is no medicine. Selesma infeksi virus, sembuh sendiri. Obat batuk pilek tidak terbukti manfaatnya, bahkan berpotensi mengandung risiko. nytimes.com/2018/11/05/wel…
Mau dikasih antitusif alias penekan refleks batuk? Malah berisiko menahan lendir yang seharusnya dikeluarkan, untuk tidak keluar. Padahal hakikatnya batuk mekanisme pertahanan tubuh yang membuang kuman lewat lendir. Apalagi anak belum pandai membuang dahak seperti dewasa.
Read 6 tweets
23 Jul
Apakah uji klinis tahap 3 vaksin COVID-19 dari China terhadap 1.650 orang subjek penelitian di Indonesia adalah bentuk "kelinci percobaan"? Tentu tidak. Sama halnya dengan uji klinis fase 3 vaksin-vaksin lainnya, agar vaksin dapat digunakan secara massal sesudahnya.
Sebuah thread
Ramai diberitakan, vaksin SARS-COV2 produk Sinovac, China, akan diuji coba fase 3 di Indonesia, sebelum diproduksi kelak sebanyak 100 juta dosis, apabila hasilnya memiliki efikasi baik dalam mencegah seseorang dari sakit akibat virus penyebab COVID-19. Mengapa Indonesia mau?
Perlu dipahami, ada 3 tahap/fase uji klinis vaksin, sebelum dinyatakan layak diproduksi massal untuk digunakan masyarakat luas. Uji klinis sejak tahap 1, dilakukan terhadap MANUSIA. Gambar dari @nytimes ini menjelaskannya nytimes.com/interactive/20…
Read 14 tweets

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just two indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3/month or $30/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!

Follow Us on Twitter!