Shadow Moon Profile picture
24 Nov, 111 tweets, 22 min read
[A THREAD]

Pengalaman Mistis selama di Kost Jln MT Haryono, Malang

#bacahorror @bacahorror
Ini pertama kali aku bikin thread, jd maaf bila berantakan. Cerita ini berdasarkan apa yg aku dan temen2 kost alamin. Bagi yg tau tempatnya mohon dirahasiakan krn kost tsb masih aktif, takutnya ntar gak laku lagi.
Jadi pertama2 kenalin namaku Jendro, disini aku mungkin pake nama asli dan temen2ku jg nama asli saja biar mudah.
Aku kuliah di FISIP UB 2007 ambil Komunikasi Massa. Awal masuk kuliah, aku masih kos di daerah Jl Kertoasri (seberang Sardo Swalayan). Tp cuma betah setahun disitu. Bukan karena angker kok (meski beberapa temen sempet liat).
FYI aja, aku bukan tipe orang yg peka sama makhluk tak kasat mata dan cenderung gak gampang percaya sama cerita2 begituan. Karena dari kecil emang gak pernah ngalamin hal mistis, sampe akhirnya ngalamin di Kost Kastil ini.
Kost di Jl MT Haryono ini sebenernya punya nama, tp kita sebut saja Kost Kastil. Aku mulai ngekos disitu Juni 2008 s/d Des 2014. Iya, aku kos disitu 6 taun lamanya. Udah seniorlah pokoknya, jd gak heran banyak cerita2 mistis yg aku dan temen2 alamin.
Awal mula aku pindah ke Kost Kastil ini adalah karena diajakin temenku sekelas yg namanya Andi. Selain harganya lebih murah (yaitu Rp 150rb/bulan sedangkan kosku sebelumnya Rp 300rb/bulan), Kost Kastil lebih luas dan bersih. Kos ini hanya khusus untuk cowok. Ada kurleb 40 kamar.
Temen cewek cuma boleh duduk di teras depan dan ruang bersama. Yah maklum, mahasiswa baru nyari yg masih agak ketat lah. Tapi lama kelamaan udah ce-es sama yg jaga kos akhirnya Las Vegas juga.
Biar gak bingung, aku bikinin layout denah Kost Kastil. Jd kos ini kalo kata orang jawa, tanahnya 'Gentong', gang kecil itu khusus untuk masuk kos. Ruko depan itu sebenarnya jg termasuk lahan kos, tp dibikin ruko sama ownernya. Dulunya itu gerbang lebar gitu buat masuk ke kos.
Nah pas aku pindah ke Kost Kastil ini sebenarnya belum ada kamar kosong. Tp berhubung aku pingin banget cepet cabut dari kos sebelumnya, akhirnya aku DP di Kost Kastil ini. Sementara nunggu 1 bulan ada kamar kosong, aku sekamar dulu sama si Andi.
Padahal sebenarnya gak boleh sekamar berdua (pasangan homo deh sebulan). Tp kan aku udah DP, uang berbicara jek! Nah, kamar kita tuh yg ujung deket Kamar Mandi, yg warna pink. Sebulan kemudian baru aku pindah ke kamarku sendiri (yg warna biru).
Awal masuk itu aku belum mengalami hal mistis apapun, cuma dari cerita2 penghuni yg lebih dulu disitu. Ada kakek2 di mushola, cewek belanda bergaun kuning, mbak kunti, poci, genderuwo dll.
Oke, pengalaman pertama dimulai ketika aku sudah nempatin kamarku sendiri. Mungkin bisa disebut 'perkenalan'. Di kamarku ada seperangkat PC dg monitor tabung (CRT), CPU gede dan Speaker SonicGear. Kenapa aku sebutin detil? Karena ada hubungannya nanti dengan penampakan.
Seperti kebiasaan mahasiswa pada umumnya, Andi dan aku begadangan di nonton film. Andi tiduran di karpet, sedangkan aku di atas kasur. Sampe ujung2nya kita yg ditonton film.
Ketika sudah terlelap, aku tiba2 kebangun dengan posisi yg sama seperti ketika kita nonton film. Andi masih di karpet dan aku di kasur dengan lampu yg sudah mati. Namun masih ada cahaya biru remang2 dari lampu LED speaker, mouse, monitor, dan CPU.
Kurang lebih kaya gini posisi layout PC ku dulu. Nah pas kebangun itu kaya "ketindihan" dan kulihat ada makhluk2 kecil tp muka kakek2 bertaring di atas monitor, cpu, dan speaker. Mereka menyeringai menatapku yg kaku gak bisa ngapa2in.
Aku melongok sempat memastikan apa yg kuliat sampe bener2 yakin, aku mau bangunin si Andi tapi ternyata bener kata orang2 kalo Paralyzed Sleep badan kaku banget. Aku cuma bisa liat Andi masih tidur di karpet dg posisi yg sama sebelum tidur.
Saking takutnya aku cuma bisa merem sambil baca doa apapun yg kubisa. Sampe aku nyadar kalo ada sesuatu di balik punggungku cuma aku terlalu takut untuk nengok. Aku cuma bisa liat persis di sebelah kakiku ada seperti kaki yg dibungkus kain putih kusam.
Setelah melihat itu aku merasa ada yg meraba punggungku dan tentunya aku makin merinding dan memilih untuk merem dan berharap pas bangun udah pagi. Beruntung aku waktu itu langsung terlelap lagi. Siangnya aku ceritain hal itu ke temen2 yg lain.
Lanjut nanti malem. Ini mau jadi budak korporat dulu.
Oke, lanjut ya. Sekali lagi bagi yg tau kosan ini tolong jangan sebutin namanya. Waktu aku ceritain ke temen2 yg udah duluan ngekos disini, barulah aku diceritain soal urban legend Kost Kastil ini. Satu-persatu aku ceritain ulang. Biar gampang, mungkin aku kasih sub judul aja.
[NONIK BELANDA GAUN KUNING] Cerita selanjutnya adalah ketika aku lagi ngerjain desain di kamar. Andi lagi main PES di kamarnya. Hamid, Seto, Rudi biasanya main DOTA pake kabel LAN, begitulah mabar jaman dulu. Makanya gak heran pintu kamar sering kita buka.
Sekitar jam 2 dini hari, lagi asik desain tiba2 sekelebat bayangan warna kuning lewat depan pintu kamar menuju ke arah pintu gerbang (tanda panah). Kupikir itu Andi lewat, karena dia punya kaos kuning dan siapa tau ada temen dateng minta bukain gerbang atau mau keluar ke burjo.
"Ate nangdi arek iku?" batinku sambil kusamperin keluar kamar. Tapi ketika aku nengok ke arah gerbang, semuanya hening. Gak ada sosok dia, sekalipun dia lari juga pasti keliatan karena jarak ke gerbang cukup jauh. Anak2 lain udah tidur dan nutup pintu kamar.
Otak masih belum nangkep apa barusan yg lewat, dengan begonya aku malah ke kamar Andi dan ngeliat dia asik main PES pake kaos ijo stabilo. Kutanya, "Kon jik tas lewat ngarep kamarku tah?" PADAHAL JELAS2 DIA LAGI MAIN PES DI KAMAR. Cuk guoblok tenan!!
"Gak lah, wong main ngene!", sambil masih asik pegang stick. Sedetik kemudian kita baru ngeh dan tanpa penjelasan apapun Andi teriak nyuruh tutup kamar. "Cok tutupen kamarku cok cok!", abis itu aku langsung ngibrit ke kamarku sendiri. 😅
Jadi, dari senior2 yg udah ngekost disitu kita pernah diceritain bahwa beberapa kali ada yg liat Nonik2 Belanda cantik pake gaun kuning yg sering lalu lalang di kosan. Salah satunya adalah teman dari anak kost, Madya.
[MADYA] Madya, anak penghuni lantai 2 waktu itu abis nganterin temennya yg ngerjain tugas bareng ke gerbang depan. Waktu itu sudah menjelang tengah malam, gerbang udah digembok pastinya.
Setelah nutup gerbang, Madya mampir ke kamarku. Kebetulan kamarku sudah pindah ke depan, sebelah kamar mandi. Dia tau2 nanya ke aku,"Ndro yg di deket mushola itu apa Mbak2 pake baju kuning?
Kujawab dg enteng karena udah mulai adaptasi."Iya sih katanya gitu". Dia lanjut, "Jancuk, temenku abis liat dia! Tadi pas kita turun tangga tengah, dia nengok ke mushola. Eh dia nanya siapa itu cewek turun tangga, katanya pake baju kuning terus ngilang nembus tembok."
"Serius Mad? Berarti bener dong selama ini cerita mas2 kosan sama yg dulu kuliat di kamar lama? Jancuk rek, temenan iki berarti." kataku ke Madya yg masih gak percaya dg apa yg diceritain temennya. Tapi katanya sih cantik, gak nyeremin.
[LALU] Arman atau biasa dipanggil Lalu, anak rantau dari Lombok, penghuni lantai 2 dekat Mushola. Seperti biasa kalo malem Lalu suka numpang makan di kamarku. Dia cerita kalo tadi siang temennya main ke kamarnya dan telponan sama pacarnya.
"Mas td temenku kan lagi telponan sama ceweknya yg indihome tuh. Eh ceweknya yg di seberang sana nanya, ada cewek ya di depan kamar. Temenku ya bingung lah, orang gak ada siapa2 di depan. Trus ceweknya bilang, ada yg lagi duduk di depan kamar ngeliatin kalian berdua. (cont)
Kan ada kursi tuh di depan kamarku, ya katanya duduk disitu mas. Trus aku iseng nyuruh dia buat nanyain ada dimana aja sih hantunya. Eh, katanya tuh ada kakek2 di mushola, Kunti di tangga sebelah mushola, Poci di toilet bawah tangga. Ngumpul di situ."
"Yg aku heran, kan itu ceweknya temenku dan gak pernah kesini, kok bisa tau ya layout kosan ini?", cerita dia.

Dalam hatiku,"Ente yg bego, seharusnya bukan itu yg km khawatirin. Harusnya banyak banget setannya di kos ini."
Waktu itu aku belum tau dimana keberadaan yg lainnya sampe diceritain oleh anak2 baru dan divalidasi oleh anak indigo sepupu temenku, Dek Yayang. Dan sejak saat itu aku gak pernah lagi mau mandi di toilet itu.
[KUSUMA] Terlalu banyak kisah mistis kalo sama anak ini. Karena kamar kita sebelahan dan dia juga lama di kosan ini, sekitar 5 taunan. Aku ceritain yg paling epic aja, karena aku sendiri juga ngebuktiin. Kamar dia di lantai 2 juga, selang satu kamar dengan kamarku.
Kusuma termasuk anak indihome yg diturunkan dari leluhurnya. Suatu hari dia ngomel2 ke aku, aku dituduh ngajak cewek ke kamarnya. Karena memang aku beberapa kali gitu, karena cuma kamar dia yg ada TVnya dan dia termasuk rajin bersih2 kamar, jadi asik buat nonton film.
Kusuma nuduh aku karena dia beberapa kali nemu rambut panjang di karpetnya. Cuma anehnya sehelai-sehelai, bukan kaya rambut rontok. "Kon mesti gowo arek wedok nang kamarku maneh su?", tuduh Kusuma. Padahal aku anak yg polos berbudi luhur.
"Leh leh, palingan yo kowe dewe mbut. Sok nuduh kancane. Ngomong ae pamer pacar anyar.", jawabku. "Matanem! Pacar ko ndi to su? Terus iki kok mesti onok rambut nang kamarku ko ndi lek duk awakmu?", jelas Kusuma.
Dalam hati aku juga ragu kalo Kusuma bawa cewek, karena dia emang lagi jomblo aja. Tapi itu rambut siapa yg aku heran, mana panjang banget. Secara kita sekosan gak ada yg segondrong itu.
Aku mencoba positive thinking sambil nenangin Kusuma,"Mungkin ibu penjaga kos pas nyapu depan kebawa angin masuk ke kamarmu." Kusuma pun mengiyakan tapi masih heran.
Selang beberapa hari hal itu masih terulang lagi dan dia selalu laporan ke aku. Kita mulai yakin bahwa memang ada 'sesuatu' (mungkin si Mbak K) lagi iseng suka jalan2 ke depan kamar kita. Setiap kali Kusuma nemu rambut di kamarnya, rambut itu dia buang.
Suatu malam, aku dan Hazmil begadangan di kamar Kusuma. Tak ada hal berdosa yg kita lakukan malam itu, semuanya positif. Kita tidur setelah solat subuh dg posisi aku dan Kusuma tidur di kasur, Hazmil tidur di karpet. Karena memang kasurnya gapake ranjang, langsung di lantai gitu.
Paginya sekitar jam 9, aku dan Hazmil dibangunin. "Le, tangi le! Iki onok rambut maneh!", ucap Kusuma sambil ngasih liat sehelai rambut panjangnya sekitar 30 cm. Aku kaget langsung melek, Hazmil melek2 juga bingung. Ini rambut dateng darimana dan kapan. Kita aja baru tidur subuh.
Namanya juga bocah, kita malah ngide untuk ngumpulin rambut tersebut. Dengan sanggahan "Halah paling wingi rung moksapu resik su." Tapi satu sisi dengan harapan gak akan muncul lagi rambut kaya gini. Akhirnya kita taruh sehelai rambut tadi di kertas yg kita bentuk kaya amplop.
Namun harapan kita tak terwujud, helai demi helai muncul hampir setiap hari. Semakin hari, semakin sering gangguan yg dialami oleh anak kos. Apa aja kejadiannya aku ceritain nanti di part soal aku didatengin di mimpi. Karena mereka cerita detilnya setelah aku ngalamin hal itu.
Aku inget betul waktu itu kejadian di Q4 2013. Aku sampe bertanya ke Kusuma, kenapa kok akhir2 ini banyak gangguan di kos. Kita belum mikir bahwa penyebabnya ada di rambut yg kita kumpulin tadi.
Sampai suatu ketika Kusuma telpon ibunya cerita soal dia sering nemu rambut di kamarnya dan dikumpulin jadi satu. Tapi dia malah dimarahin sama ibunya. "Ngono iku dibakar ae le, ojok malah diklumpukno! Ngono iku malah ngundang liyane, soale dipikire kowe seneng! (cont)
"Iku ki seneng karo awakmu, makane sering dolan ning kamarmu", jelas ibu Kusuma.

Spontan, uhuy! Aku kaget denger penjelasan itu. Disitulah terjawab kenapa kok belakangan banyak sekali gangguan dari mereka. Ternyata secara gak langsung emang kita yg ngundang mereka.
[JENDRO] Karena udah serius ngerjain skripsi di Perpus dari pagi sampe sore, aku seringkali ketiduran abis Maghrib. Waktu itu aku capek banget dan ketiduran sekitar jam 7 malem. Aku mimpi berada di suatu tempat dg tangga lebar kaya di film Titanic.
Di mimpi itu aku kagum melihat dekor ruangan tersebut. Tiba-tiba ada sosok seperti wanita berpakaian lusuh, tanpa mata dan hidung di tangga bagian atas. Sedangkan aku berada di tangga bawah.
Ketika aku mencoba memperhatikan sosok tersebut, badanku tiba2 terpental ke bawah seperti ditendang oleh Hyuga. Kenceng banget! Bruak, badanku sampe jatuh terpelanting di lantai.
Sosok itu menghampiriku dengan cara merangkak dan cepat, tapi tangannya bengkok ke samping. Disitu bisa kuliat jelas kukunya panjang dengan kulit pucat. Kurang lebih kaya jalannya Kayako di film Ju-On.
Dia berusaha menerkamku dan berhenti persis di atasku. Disitu kuliat jelas taring2nya, tapi yg nyeremin gak ada mukanya, cuma mulut doang. Aku cuma bisa teriak waktu itu. Namun, tiba2 ada yg nendang sosok itu lalu membantuku berdiri.
Lucunya disini, sosok yg membantuku tadi adalah Bradley Cooper. Entah gimana ceritanya Bradley Cooper yg nolong aku. Geblek emang. Saat itu juga aku terbangun dengan kondisi badan udah basah oleh keringat. Kuliat udah jam 2 dini hari.
Sambil masih nenangin diri dan mencerna apa barusan yg aku mimpiin, sayup2 aku dengar suara anak2 kos masih pada rame di lantai 1. Sepertinya lagi ngumpul di kamar Wawak. Akhirnya aku join bareng mereka sambil nenangin diri.
Di situ ada Sunu, Aji, Kusuma, Hazmil, Wawak dll. Ditanyalah sama Wawak,"Opo'o kok sampeyan tangi? Tumben sampeyan turu bar maghrib." Kuceritain lah mimpiku tadi, otomatis anak2 pada ngakak. Emang pada gak belajar Adab dan Etika.
"Makane to, ojok turu pas maghrib!", kata Kusuma. Nah disinilah anak2 yang lain cerita gangguan2 yg mereka alami di Q4 2013 tadi. Sunu, yg pas mau kencing ngeliat sosok hitam gede mata merah (mungkin genderuwo) di parkiran.
Ada juga yg liat poci di teras, ada pula yg liat Mbak K di pohon mangga. Kusuma juga gak mau kalah cerita soal penemuan rambut di kamarnya. Tentunya didukung oleh saksi ahli yaitu aku dan Hazmil.
Tentu banyak yg meragukan cerita kita, tapi ya pasti ada yg percaya juga. Salah satunya Aji, penghuni sebelah kamar Kusuma di lantai 2. "Syukurlah aku gak tau ditekani mas, padahal kan kamare kene sebelahan.", kata Aji ke Kusuma.
Sontak kita semua komen,"Wah sombong arek iki, ojok ngono kon Ji. Ditekani tenan kon ngko!" Setelah subuh kita kembali ke kamar masing2 untuk hibernasi. Kecuali aku yg pagi2 harus konsul ke dosbing.
Pas mau berangkat lewat depan kamar Aji, dia manggil aku sambil nyapu. "Mas, aku ditekani tenanan iki.", kata Aji sambil ngasih liat sehelai rambut panjang. Akupun cuma ketawa dan berlalu pergi.
Besok lanjut lagi ya gaes. Sambil aku inget2 barangkali ada cerita yg lupa. Sementara yg aku inget soal cerita Dek Yayang dan Ucup di mushola ketemu Kakek penunggu asli kosan tersebut.
Akhirnya ada yg buka suara juga nih. Ini si Wawak yg huni kamar bawah. 😅
Hahahaha, alhamdulillah ternyata masih eksis si mbak2 ini sampe taun 2016. Dan bukan aku aja yg ngalamin hal serupa.
Yuk dilanjut! Udah agak selow nih. Mumpung si Kusuma udah nongol.
[UCUP] Awalnya dia hanya sering main ke kos, ada temennya yg ngekos disini. Dia lulusan pondok pesantren kayanya, paling ngerti ilmu agama dan paling tertib solatnya. Paling getol ngajakin solat jamaah anak2 kos dan paling sering adzan di mushola.
Padahal dia bukan anak kos situ. Sampe akhirnya Ucup memilih ngekos juga di situ. Untuk kamarnya Ucup sengaja gak aku gambarin di denah, karena gak ada kaitannya juga, toh dia juga seringnya tidur di kamar yg lain. Nomaden anaknya.
Mushola kosan memang sedari dulu punya kesan adem namun senyap. Mayoritas yg berani solat di situ hanya ketika solat dhuhur atau ashar. Kalo mau solat maghrib, isya, shubuh pun ya sebisa mungkin milih berjamaah.
Karena memang di mushola itu lampunya sering mati, meski abis diganti lampu baru pun umurnya gak lama. Ya mungkin kelistrikannya bermasalah. Sayang aku gak nemu foto musholanya, udah cek fb juga gak ada.
Jadi ceritanya waktu itu Ucup sempat nekat solat subuh sendirian di sana. Musholanya cukup luas, cukuplah buat jamaah 40 orang. Nah Ucup ini posisinya di tempat imam. Sewaktu dia ruku’ terlihat ada yg makmum, tp anehnya kok gak nepuk pundaknya.
Bagi yg Islam mungkin udah tau bila jadi makmum masbuq hendaknya nepuk pundak imam supaya imam tau kalo ada yg ikut berjamaah. Bahkan sampe Ucup posisi sujud masih nampak ada makmum.
Ketika selesai dan salam, dia tidak melihat ada siapapun di mushola. Hanya dia sendiri yg solat subuh. Tapi kata orang2 bila ada yg seperti itu mungkin memang jin yg ikut solat, jadi ya sante aja. Toh gak iseng ngajakin suit.
Dia cerita ke aku pagi harinya. Tapi kita berdua udah sama2 tau dari cerita mas2 kos yg duluan disini kalo di mushola itu memang ada sosok kakek2 yg berada di pojokan. Memang di pojokan itu hawanya lebih dingin dan cenderung lembab.
Menurut cerita, kakek tersebut adalah penghuni asli jauh sebelum kosan ini dibangun. Aku sendiripun syukur alhamdulillah belum pernah liat langsung atau merasakan kehadirannya. Bagiku cukup tau aja dan menghargai keberadaannya di situ.
Ternyata bukan hanya Ucup yg merasakan keberadaan si Kakek. Beberapa anak baru yg belum tau apa2 juga pernah solat di situ dan selalu merasa seperti ada yg ikutan solat. Temenku yg sedikit peka juga pernah nginep di kosan dan solat di situ juga merasakan hal yg sama.
[DEK YAYANG] Dia adalah sepupu ipar dari temenku yg kebetulan juniorku di FISIP juga, jurusan Psikologi. Konon katanya dia juga diberkahi jadi anak indihome. Mengingat temenku juga suka main hal2 klenik, aku percaya aja.
Waktu itu aku, temenku (sebut saja Indra) dan Dek Yayang lagi makan di ruko depan kosan. Trus aku iseng nanya,”Eh dek coba ngko bar mangan mampir nang kosanku. Coba deloken onok opo ae?” (Eh dek, coba nanti abis makan mampir ke kosanku. Coba liat ada apa aja.)
Akhirnya kita bertiga masuk ke dalam kosan. Begitu masuk kosan Dek Yayang tiba2 brenti sebentar persis di dekat gerbang kedua (bendera putih) sambil ngeliat seluruh penjuru kosan. Dia ngeliatin lantai 2 juga. “Akeh mas ning kene, iki biyen bekas opo ngerti gak?”, kata dia.
(Banyak mas di sini, ini dulu bekas apa ngerti gak?). Kujawab,”Gak ngerti lah dek, wong aku ngekos kene wes koyo iki wujudte. Cuma biyen bangunane gak koyo ngene, aku ndelok fotone teko arek2 lawas,” jelasku ke dia.
(Gak ngerti lah dek, orang aku ngekos sini udah kaya gini wujudnya. Cuma dulu bangunannya gak kaya gini, aku liat fotonya dari anak2 lama). Kemudian kita bertiga lanjut ke arah ruang TV. Disitu dia sempat bilang ada sosok yg duduk di sofa bekas dan tumpukan karpet.
Ini sama kaya cerita Ucup dan Ambon. Mereka kalo nonton bola tengah malem sering ngerasa ada yg duduk di situ. Ini baru diingetin sama Kusuma.
Lalu menuju ke parkiran, ketika melihat tempat cuci baju dia sempat kaget. “Kenapa dek?”, tanya Indra. “Gapopo mas, iku onok ireng2 gede di kono” (Gapapa mas, itu ada item besar di situ), katanya sambil nunjuk tempat cuci.
Lha ini sama kaya yg diceritain Sunu dulu, batinku dalam hati. Aku sengaja gak kasih tau dimana aja yg aku tau dari cerita anak2 supaya kroscek juga. Kemudian kita jalan menuju kamar penjaga kos dan dia nengok ke toilet samping tangga menuju ke mushola.
“Mas, di tangga ada yg dibungkus.” kata dia. Lho ya itu poci cuk, batinku. “Gausah disensor pisan gapopo dek”, kubilang ke dia. Lalu kita naik ke mushola dan dia cerita kalo ada kakek lagi duduk di ujung. Persis dg cerita anak2 lama.
Dek Yayang jelasin,”Kakek itu baik kok mas, gak iseng kaya mbak2 yg sering kesini.” Aku masih penasaran,”Tapi mbah iku lapo kok nang kono dek? (Tapi kakek itu ngapain di situ dek). “Mbah iku asli kene mas koyoe, lek si mbak2 sing sliweran iku jik anyar ning kene.”
(Kakek itu asli sini mas kayanya, kalo si mbak2 yg sliweran itu masih baru disini), jelas Dek Yayang. Kita lanjut ke lorong sampe turun di tangga tengah. Di situ dia ngeliatin pohon mangga. “Di situ juga ada mas. Sama dia pendatang juga.” tambah dia.
“Iki nang cedek kene onok kali gak mas? (Di deket sini ada sungai gak mas)”, tanya dia setelah melihat pohon tadi. Posisi kita waktu itu di lahan yg di gambar. Aku jelasin,”Onok nang mburi kosan iki, nang mburine iki persis onok kali karo papringan”.
(Ada di belakang kosan ini, di belakang persis ada sungai dan rumpun bambu), jelasku ke mereka. Itu kukasih tanda ikan dan bambu. “Owh iyo pantesan mas, jadi ini kaya lahan luas, terus sungai itu ibaratnya kaya jembatannya mereka ke dunia kita. (Cont)
Kalo malem disini tuh kaya pasar malemnya mereka. Jadi gak heran kalo banyak yg lalu lalang dan mampir.”, kata Dek Yayang jelasin panjang lebar. “Aku gak tau dulu tempat ini apa, tp yg jelas ya di sekitar sini memang pusat keramaian alam mereka kaya alun2 gitu.”, tambah dia.
Dari situlah aku mulai bisa ngerti kenapa kosan ini memang terkesan horor. Selain emang karena bentuk fisiknya yg terkesan creepy, ternyata emang ada sesuatu menurut ceritanya. Aku baru inget juga semalem gara2 ada salah satu yg mention.
Tapi mungkin ini sebagai cerita tambahan singkat yg aku alamin dan sebagai penutup. Aku kasih foto yg dikirimin di grup kosan. Ada muka Ucup dan Sunu. Buat yg tau, sekali lagi tolong dirahasiain nama kosannya. Itu pohon mangga dan area parkiran.
[PAKET NYASAR] Dulu belum musim e-commerce kaya sekarang, jadi untuk transaksi online aku masih pake FJB Kaskus dan Tokobagus (sekarang OLX). Aku lupa dulu order barang apa. Waktu itu pengiriman pake JNE, untuk tracking dibutuhkan e-connote/nomor resi.
Ketika aku tracking barangku tertulis sudah sampai tujuan. Tapi kok aku gak nerima, sampe aku tanya seller dan CS JNE juga. Tapi nihil. Sampai akhirnya aku kepikiran apa jangan2 salah alamat nih. Karena huruf "B" mirip dengan angka "8".
Diprint kecil pasti abang kurirnya kesulitan bacanya, apalagi kalo ditulis tangan dan tulisannya jelek. Akhirnya kutelusurin sepanjang jalan MT Haryono yg nomornya mirip dg nomor kosan. Ketemulah alamat yg kucari. Ternyata rumah yg bagian depannya difungsikan sbg warung rokok.
Apesnya si ibu penjaga warung nampaknya masih di dalem. Sambil mainan rencengan kopi sachet yg digantung aku panggil2 si ibu. Untungnya gak lama dia nongol dan berharap aku adalah calon customer. Padahal mau nanya paket nyasar.
"Bu, maaf apa ada paket nyasar kesini atas nama blablabla?", tanyaku sopan. "Oh iyo mas, iki maeng onok paket mrene. Takkandani ganok sing jeneng iku, mase paket ngeyel ae alamate bener kene. Tapi pas takdelok alamate bener kene. (Cont)
(Iya mas, tadi ada paket kesini. Kubilang gak ada yg nama itu, tp mas kurirnya keukeuh alamatnya bener sini. Tp pas kuliat alamatnya bener sini)", jelas si ibu warung sambil ngasih paketku. Waktu kuliat bener tulisannya nyaru banget antara "B" dan "8".
Cuma dalam hati aku bertanya2, kok ini si ibu atau mas kurirnya gak nelpon aku padahal ada nomor hp. Tp yaudahlah yg penting paketku ketemu. "Mas, Kos Kastil iku nangdi seh? Kok aku gak ngerti onok kosan cedek kene" (Mas, Kos Kastil itu dimana sih? ...
Kok aku gak tau ada kosan dekat sini)", tanya si ibu. Kujelasin patokannya letak kosanku. Tp tanggapan si ibu yg bikin aku agak shock. "Owalah sing cedek keramik iku tah? Gak serem tah mas nang kono? (Owalah yg deket keramik itu? Gak serem mas di situ?)".
Buset, enteng banget nanyanya nih ibu2? Dalam hatiku berarti emang udah terkenal horor nih kosan. FYI, dulu sebelum berubah jadi ruko, samping kosan itu toko dan pabrik keramik. "Haha, gak bu udah aman sekarang", jawabku sambil pamitan pulang.
Pertanyaan serupa juga pernah ditanyakan oleh ibu warteg padang jowo daerah Jl. Kerto situ. Karena waktu itu kita serombongan makan di warteg tsb.
[MAYU] Temen seangkatanku di FISIP, alumnus SMA 8 Malang. Setelah kenal udah agak lama, dia sempat nanya ke aku. "Kon ngekos nang kosan kono jend? Kan iku angker seh, koncoku SMA onok sing ngekos kono. Aku tau pisan mrono biyen. (Km ngekos di kosan situ jend? ...
Kan di situ angker, temenku SMA dulu ada yg ngekos situ. Aku pernah sekali kesana dulu), tanya Mayu. "Biyen iku may, kan saiki bangunane wes direnov anyar malih apik. (Dulu itu may, kan sekarang bangunannya udah direnov baru jadi bagus), jawabku ngeles.
Padahal lagi2 cerita yg kudapat kaya gini tentang kosan. Mungkin kalo Mayu masih aktif di Twitter, akan membenarkan pernyataannya dulu. Hahaha, sorry May. Kan aku menjaga nama baik kosanku dulu. 😅
Oya ada yg aku lupa. Biasanya kalo anak2 begadangan dan teriak2 tengah malem, apalagi sampe ada yg mabuy2 dan berisik hampir bisa dipastikan ada gangguan atau penampakan. Detil ceritanya aku lupa gimana, tp memang ada cerita itu.
Mungkin lain kali dari penghuni lain Kos Kastil ada yg ingin berbagi cerita silahkan. Karena ada beberapa mention yg sudah tau kosan ini.
Sampai aku pindah dari kos itu Januari 2015 karena harus hijrah ke Serpong, kita tidak pernah yg sok heroik memberantas atau mengusir 'penghuni tak kasat mata' di sana. Kita sudah cukup adaptasi dan menerima bahwa mereka memang ada, intinya saling menghargai aja.
Toh kalo kita anak2 kos udah dikasih waktu aktivitas di siang hari, biarkan malam jadi waktu mereka. Akhir kata, mohon maaf bila tidak menyeramkan. Karena trit ini dibuat sebenar-benarnya dan dengan tujuan nostalgia semata. Jadi gak seseram yg lain, karena akupun bukan indihome.
Akhir kata, terimakasih sudah membaca sampai tuntas. Terimakasih atas respon2nya, aku gak nyangka bisa serame ini. Sekali lagi, mohon maaf bila kurang serem bawain ceritanya. Lalu ini ada sedikit memori keceriaan yg tersimpan di sosmed sebelah. Sehat selalu, yok bisa yok!

• • •

Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh
 

Keep Current with Shadow Moon

Shadow Moon Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

PDF

Twitter may remove this content at anytime! Save it as PDF for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video
  1. Follow @ThreadReaderApp to mention us!

  2. From a Twitter thread mention us with a keyword "unroll"
@threadreaderapp unroll

Practice here first or read more on our help page!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just two indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3/month or $30/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal

Thank you for your support!

Follow Us on Twitter!

:(