DIIKUTI SOSOK MISTERIUS DI
GUNUNG MARAPI SUMATRA BARAT

A THREAD⠀⠀
Cerita kiriman dari salah satu pengikut fp saya yang bernama; Gina sonia (Akun Instgaramnya :@gsnya_)
Aku mulai jam 7an sambil nunggu rame
Yuu mulai
Perkenalkan nama saya gina sonia saya mau cerita pengalaman saya pas di gunung Merapi Sumatra barat:)
Kejadian ini terjadi di bulan Juni 2020. Di karenakan wekeend jadi kami memutuskan untuk mendaki gunung merapi.
Semua persiapan hanya di lakukan 3 hari, semuanya terasa mendadak dan tergolong nekad karena kami tidak melakukan latihan fisik terlebih dahulu.
Singkat cerita pada saat tgl 20 Juni 2020 kami pergi 6 orang, 3 pasang jdi seblum sampai di besecamp salah seorang teman kami mendadak tidak jadi pergi krna pekerjaan mendadak yg tidak bisa di tinggalkan sama sekali.
Jam 11 kami sampai di pos awal (koto baru). Disana sudah ada para pendaki beristirahat ada yang naik ada juga yg turun.
Saat urusan retribusi disitu sudah selesai kami memutusakan untuk naik (ya skrang anggota kmi 5 org yaitu gina, enjel, Dinda, bang Nabil, bang tegar) sampai kami di SDA di stu jga ada mushola dan kmi istirat sejenak untuk sholat dan minum susu supaya kuat jalan hehe.
dan setelah menunjukkan jam, kami langsung memutuskan untu jalan lagi. diperjalanan kami tidak merasakan hal yg aneh di karnakan jalur yg sangat ramai ditempuh, kami harus berhati2 untuk jalan.
Sampai di pos 2 kabut sudah bermunculan dan kami trus melanjutkan perjalanan dimana yg membuka jln paling depan bng Nabil dan paling belakang bng tegar (cewe² di tengah ya:)). Sampai di pos 3 hujan mulai turun, kami memutuskan untuk istirahat disana dulu.
Kami mendirikan tenda dan memasak air untuk buat kopi, di saat kami di dalam ada yg nyapa kmi "pak numpang lewat,, salah seorang kwn kami nyaut "Yo pak elok2 jln licin baeko jatuah" bahasa Minang. Sebwlum teman kami selesai bicara ternyata ada orng yg jatuh "prukkkkk,"
spontan Dinda langsung tertawa dan kami langsung bilang Dinda buat diam, trus buka tenda ternyata ga ada orang di luar kami kaget, kami pikir orang itu udah pergi. Ternyata hujan udh berhenti kami memutuskan buat naik lagii sebdlum naik Dinda sama enjel mau pipis,
untung disana ga bnyak orang dan mereka cari tempat, selesai mereka pipis datang burung gagak dan kami anggap itu biasa karena kami di dalam hutan ya bnyak lah disana.
Kami melanjutkan perjalanan banyak pendaki yg nyemangati kami "dua belokan lagi pak buk ayokk semangat" trus aku nyaut "iya pak kanan sama kiri" terus kami yg ada disana tertawa.
Kami lanjut perjalanan sampai kami di jalan yang sempit disana aku ngerasa pusing trus aku bilang ke slah satu teman buat berhenti, berdoa aja dalam hati dulu gin ga mungkin kita di sini berhenti jalannya sempit, kalau udh lewat jalur ini kita baru berhenti ya, kta teman yg lain"
ya akhirnya aku lanjutkan perjalanan sampai kami sudah melihat puncak gunung Merapi dan akhirnya smpai kami diHutan Pinus kami berhenti sejanak buat istirahat sama ambil air.
Terus ada teman gua yg lagi debat ga tau kenapa, yaitu enjel sama bang Nabil, terus bang Nabil ninggalin kami berempat. Kami lanjutin perjalanan ga tau kenpa di suatu jalannya yg susah buat dilewatin.
Bang Nabil udah nunggu kami disitu (sempat gua mikir bang Nabil tu ga ada otak ninggalin kami, hehe trnyata aku salaah maaf) sampai kami di di batas vegetasi atau cadas ada orang yg ngomong sama teman kami yaitu bang tegar katanya ngk bisa ngecamp dipuncak krna udh penuh,
kami memutusakan untuk camp di cadas dan kami mencari tempat yg bagus, kami menemukannya dan langsung menuju kesana. Gua ga sengaja mengenai tenda orng hampir roboh tu tenda gara2 gua dan orng di dalam tenda itu keluar, ternyata mereka teman kami dan kami senang bisa dekat mereka
Selesai mendirikan tenda kami masuk ke tenda para cewe² karena udh magrib, kami langsung sholat makrib ditenda karna gerimis. Malam udh datang udara dingin udh kami rasakan bersama (nyusuk smpai tulang Lo gays).
Ada tenda sebelah kami ternyata orang dari Pekanbaru kami pun kenalan. Dingin sudah menguasai kami sampai kami membuat api unggun, kami bercerita sama orang Pekanbaru dia bilang tadi tangan nya di cium sma babi disini kami semua heran karena disini ngk mungkin ada babi,
yg ada cuma batu batuan doang (kebayangkan di cadas). Selesai kami berbicara saling tukar cerita sama pendaki, kami semua memutuskan buat istirahat karna besok subuh kmi mau ke puncak, kami janjian sma anak Pekanbaru baru naik bersama.
Saat gua mau tidur gua ngerasa ada yg aneh ada bayangan hitam gua pikir mungkin kerna capek, gua lanjutin tidur ternyata ada bunyi aneh2 gtu, akhirnya gua msuk ke sb gua tutup telinga gua smpai gua tertidur,
yg tadi kami janji buat berangkat subuh ternyata kami semua kesiangan (maklum karna cape). Kami bangun jam 6 siapkan sarapan dan kami naik jam 8, sampai kami ditugu Abel kami melihat teman2 kami yg lain dan kami bergabung sama mereka jadi kami beranggota 21 orang yang mana-
-rombongan gua sama rombongan yg kami temukan deket tugu itu sedang ada konflik sih tpi mau ngk mau kmi harus gabung pendaki dari batusangkar. Kami menuju puncak sama-sama dan sampai di sana kami foto² bersama buat dikenang, selesai disana kami pergi ke taman edelwis buat cari-
-air sama liat² bunga dan foto. Kami pergi ke sana mencari semuanya karna ada yg asyik foto² ada yg ga kuat. Dimana gua cuma 4 orang lagi yg tinggal karna kami asyik berfoto, kami menyadari itu semua dan kami berlari menghampiri teman² yg mna mereka sudah sampai di sumber air,
ya kaya biasanya ada yg nyuci muka ada yg minum, ada yg foto, bermacam2 lah mereka lakukan disana. Gua disana merasa aneh kaya ada yg ngikutin gitu, kaya ada yg ngitipin.
Gua ga brani untuk liat, gua panik untuk hal itu, karena itu udah biasa di atas gunung namanya jga kita bertamu ke sni bukan gua aja yg ngerasain hal ini Dinda juga.
Kabut udah datang, kayanya mau hujan kami melanjutkan buat kembali ketenda teman kami tadi karna itu yg dekat (ga dekat si lumayan jauh) sampai di tenda ada salah seorang yg bilang "gays bantuin kami beres2 kami mau turun soalnya bsok gua ada kerja".
Yaudh kami semua bantuin mereka buat beres2 karna hujan sudah lebat badai udh mau datang. Gua sadar teman gua yg 2 orang tadi masih dibelakang karna dia jalan nya lelet trus gua teriak "pak tolong cariin Ridho sama Leo dia ketinggalan rombongan"
ya semuanya panik kerna hujan makin lebat kabut makin tebal apalagi mau badai. semua teriak manggil2 nama mereka "oke yg lain mencari dan mereka menyuruh kami ke tenda gua yg di cadas karna semua pendaki di puncak udh turun karna akan ada badai, akhirnya kami menyetujui.
Gua jalan di bantu oleh pak Cecep krna gua udh lemas bngat kaki gua mulai kaku dan mungka pucat krna udh dingin hangat, jalan susah krna batu2 gua nyuruh pak Cecep buat jalan dulu krna gua liat dia udh capek juga megangin gua dan jalan juga susah buat berdua.
Akhirnya gua jala sendiri gua paksain tu kaki supaya ga keram karna dingin, gua sampai fokusnya jalan supaya ga jatuh pas gua liat, gaada lagi teman2 yg gua kenal di didekat gua, gua panik lah hujan makin deras kaki keram teman gaada makin bnyak gua liat makhluk² yg aneh,
menurut gua apa itu benar atau engganya gua ga tauu karna gua udh panik, gua udh liat tenda gua tapi gua ga bisa buat jalan kaki gua udh keram gua duduk di atas batu tersebut trus gua nangiss disana kpala juga udh pusing (mungkin gua mau mati) pikiran gua kaya gtu,
trus ada orqng yg menghampiri gua, tapi gua ga jelas orang nya karna mata gua udh kunang2 dan akhirnya gua ga tau lagi apa yg terjadi.
Kata teman gua pingsan dan di bantu oleh beberapa pendaki lain ntuk bawa gua ke tenda dan beberapa saat gua sadar. Kembali ke gua, gua merasa badan gua udh lemas banget dan di kasih air hangat sama teman buat angatin badan, gua ganti baju krna kami mau turun.
Oh iyaa teman gua yg berdua tadi udh di ketemu kok. Pas mau turun kami juga ada konflik (maklum lh klw ramaii suka beda2 pendapat). Akhirnya kami sudah siap buat turun ada salah seorang teman nyapa gua "Gin kuat jalan" kuat kok kta gua smbil senyum.
Kami turun sama2 tepat jam 5, kami turun santai ga buru. Gua yg tadinya lemas gua paksain buat bisa turun sendiri tanpa bantuan (ya karna gua egois ya). Ga tau kenapa gua jadi kuat aja , pas udh dijalan ga ngeras hal2 yg engga², gua liat bayangan hitam besar bau bangkai orang-
-nyanyi banyak lah pkoknya susah gua jelasinnya. Badan gua mulai terasa berat gua baca doa dalam hati ga berhenti gua baca ayat2 Al Qur'an yang gua hafal, mungkin teman gua ngerasa gua ada yg ngekutin terus dia nanya "Na lu ga apa² kan?"
"iyaa ngk apa2 kok"
"masih kuat jln?"
"masihh lah gua kan kuat" Gatau knp gua jwab kaya gtu
"lu bnyak2 baca doa ya jngan kosong pikiran lu"
"okee siapp kita gua"
Dia langsung megang tangan gua dia bilang "biar gua tolong soalnya jlnnya udh susah krna hujan lu ngk boleh nolak ktnya" ya gua setuju di bantuin sma dia.
Pas udh lewat pos 4 hampir deket pos 3 tangan gua di lepasin, trus dia bantu teman yg lain gatau kenapa ada yg dorong lumayan kuat smpai gua jatuh lamayan lah tingginya sampai tangan gua terkilir cukup parah smpai gua ga bisa buat gerakin tangan gua."cobaan apa lagi ini"
maaf gua critain tangan gua dlu ya ,gua harus operasi tangan gua yg tadi tulang nya bergeser sekarang membengkak dan harus di operasi.
Melihat gua jatuh langsung teman2 gua lari ke gua, mereka panik sama tangan gua dan gua bilang gapapa kami trus melanjutkan perjalanan.
Bentar istirahat dulu
Yuu lanjut
hari mulai gelap, gua jalan masih dibantu sama teman2 gua dan smpai disuatu track yg begitu susah, gua disuruh jalan duluan karna emng ga bisa jalan buat berdua, gua coba berapa lama gua jatuh lagii ya kaya tadi ada yg dorong gua.
Akhirnya tangan gua tambah parah, ntah patah atau gmna lagii gua ga tau. Ada pendaki lain trus mereka kaget liat gua, mereka bantuin gua dan digendongnya gua ke suatu tempat istirahat dekat pohon besar, gua kaget pas liat ada hitam besar pasti gua liat itu terus ngikutin gua.
Tangan gua dibantu sama alat seadanya saja dan mereka memutuskan buat bantu gua jalan kebawah karna liat teman2 gua udh pada cpek semua. Gua dibantuin jalan, ada pas mereka liat gua udh lemas mereka akhirnya gendong gua pertamanya gua gamau akhrinya jadi mau.
(dari pada gua mati disini,vcita2 gua belum terwujud). Teman gua dinda udh ga kuat jalan lagiz dia juga udh pucat dan akhrinya dia pingsan trus dia ketawa-ketiwi sendiri, ternyata dia kesurupan semuanya panik gatau lagi harus apa didalam hutan yg lebat dan juga keadaannya-
-tengah malem dan kami menghubungi PMI atau penetia untuk bantu kami dengan sikapnya mereka sampai, mereka menyuruh gua buat lanjut jalan jangan liatin Dinda takutnya pindah ke gua dan gua mengiyakan nya. Gua masih di bantu sama pendaki tdi. (ya gua ngk tau nmnya krna ngk sempat-
-buat kenalan). Gua ga digendong lagi gua udh jalan sendiri tapi tetap di bantu. Serius gua kagum sama mereka yg bantuin gua, mereka pahlawan gua, walpun gua ga semapat minta terima kasih kepada mereka, gua yg tau kebaikan mereka, sungguh ga terlupakan, semoga kita ktmu lagi ya.
Udah lumayan jauh sih kami jalan sampai gua pusing terus mereka bilang jangan kosong pikiran trus baca ayat2 Al Qur'an, ga lama gua dengerin teman gua tadi dinda minta tolong sama gua buat bantuin dia, gatau kenapa gua langsung nangis, gua bilang Dinda minta tolong dengan nada-
yang cukup keras dan kaya sedang manangis herannya cuma gua sendiri aja yg dengar, "jangan di dengarkan buk itu bukan Dinda, dinda baik2 aja kok udh ada yg bantu dia ,ibuk ngk usah khawatir "kata pendaki yg bantu saya.
Gua dengar itu dinda tu beberapa kali sampai gua dibatang pohon besar gua liat lagi tu sosok hitam dan panggilan Dinda pun ga kedengar lagi, akhrinya gua sampai dipos satu gua galiat teman2 gua satupun gua cuma sama pendaki yg nolong gua tadi dan datang beberapa orang kearah gua-
-ternyata itu penitianya, trus dia gunting baju gua buat liat tangan gua karna tangan udah cukup parah. dalam hati gua pas mereka gunting baju gua, gua ngomong baju tu baru gua beli pas mau kesini beli nya cukup mahal lah buat gua anak kos tapi apa lah ntuk keselamatan"heheh:(
Disana gua dikasih minum, trus pendaki yg nolong gua tadi hilang semua gua belum sempat bilang makasih mereka udh ngilang semuaa. Akhirnya teman2 gua datang dan gua ga liat Dinda ktanya Dinda lagi di bawa penitia buat di obatin dan gua lega deh.
Gua udh siap ganti baju mau pulang kerumah, tangan tdi masih sakit Lo. Ada yg ngelarang kami buat pulang malem² kaya gini, mereka nyuruh kami pulang besok pagi karna gua ga tahan sama tangan gua, kami maksain buat pulang jm 3 subuh yg lain nginap disana.
Gua sadar gua masih diikutin sosok gatau gua kaya apa karna gua ga berani, mungkin teman gua sadar gua diikutin dia takut gua jatuh di atas motor diikat badan gua sama badan nya dengan selimut basah sampai dirwmah keluarga gua kaget sama tangan gua yg ngk bisa digerakin.
Udh hampir seminggu kami para pendaki ga ketemu akhirnya mereka semua jengukin gua ke rumah gua dan kami cerita di sana, ada yg ketmu sma cewe cantik ,ada yg ketmu sama raja, banyak lah pokonya yg mereka lihat gau ngk sanggup lagi cerita nyaa:(
"Sesama pendaki kita harus tolong menolong itu yg gua dengar dari slah seorang pendaki yg bantu gua" gua berdua semoga cepat ditemukan sama Mereka yg udh bantu gua gua gatau harus dengan apa gua balas jasa nya jarang gua ktmu orng kyak mereka:(
End
Sekian thread kali ini semoga dapat diambil muatan baiknya dan dibuang muatan buruknya. Jangan takut untuk mencoba mendaki gunung asal peralatan safety,teman berpengalaman dan mental yang kuat dijamin pendakian aman. Dan jangan lupa jaga sopan santun di Gunung/hutan tersebut.
Bro buat kalian yang suka ngeliat suka tentang pendakian gunung, cek lah youtube saya ini tentang video dokumentasi saya mendaki gunung. Jangan lupa subscribe ya

youtube.com/c/Ramakomaruza…

• • •

Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh
 

Keep Current with Rama KomaruZaman🇮🇩

Rama KomaruZaman🇮🇩 Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

PDF

Twitter may remove this content at anytime! Save it as PDF for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video
  1. Follow @ThreadReaderApp to mention us!

  2. From a Twitter thread mention us with a keyword "unroll"
@threadreaderapp unroll

Practice here first or read more on our help page!

More from @RamaKomaruzamn

13 Apr
ㅤ ㅤ ㅤ

3 HARI HILANG DI GUNUNG MERAPI
"TANPA MAKANAN DAN MINUMAN"



A THREAD ㅤ
Karena sekarang #malamselasa waktunya ngthread tentang pendakian-pendakian lagi. Yuk dari pada gabut mending baca thread ini dan sambil berimajinasi.
Seperti biasa aku mulai cerita di rt 30 ya
Read 90 tweets
19 Mar


TERSESAT DI GUNUNG SALAK HINGGA MUNCUL DI CIREBON

A THREAD
Aku mulai dari rt 20 ya
Cerita bersumber dari via instagram @exploregunung_ nara sumber : @tpn_13 (akun ig)
Read 54 tweets
19 Jan
"CERITA MISTIS PENDAKIAN GUNUNG SALAK"
Kesurupan dan hingga disesatkan di jalur pendakian

- A THREAD Image
Waktu itu saya masih kerja dikalideres dan mengajak teman² saya Zaky dan satu kawan Aril mereka sudah pernah mendaki Gn Salak Puncak Manik 1 mereka setuju awalnya kami hanya ber 3 yg akan mendaki dan kemudian kami jadi ber 10 karna kawan saya ada yg ikut.
Setelah setuju menentukan tgl yaitu tgl 3-4 Agustus 2019,saya pun cuss otw dari kalideres menuju rumah saya karna rumah saya di bogor dan deket sama jalur pendakian Gn Salak,setelah packing malem² tgl 2 saya dijemput oleh kawan saya yaitu ikwil dia menjemput kerumah saya.
Read 58 tweets

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just two indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3/month or $30/year) and get exclusive features!

Become Premium

Too expensive? Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal Become our Patreon

Thank you for your support!

Follow Us on Twitter!